Oktober 01, 2022

Minggu, 02 Oktober 2022 Hari Minggu Biasa XXVII

Bacaan I: Hab 1:2-3; 2:2-4 "Orang benar akan hidup berkat imannya."
          

Mazmur Tanggapan: Mzm 96:1-2.6-7.8-9; Ul: 8 "Pada hari ini kalau kamu mendengar suara Tuhan, janganlah bertegar hati."

Bacaan II: 2Tim 1:6-8.13-14 "Janganlah malu bersaksi tentang Tuhan kita."

Bait Pengantar Injil: 1 Petrus 1:25 "Firman Tuhan tetap untuk selama-lamanya; inilah firman yang disampaikan Injil kepada-Mu."

Bacaan Injil: Luk 17:5-10 "Sekiranya kamu mempunyai iman!"
 
warna liturgi hijau
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
   
    Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari Minggu Biasa XXVII dan Peringatan Para Malaikat Pelindung, yang mengacu pada Malaikat yang telah Allah tetapkan di hadapan kita, untuk menjadi pemandu dan pelindung kita, untuk berada di garis depan perjuangan kita yang terus-menerus dan perang yang berkecamuk sepanjang waktu bagi jiwa kita. Karena pada saat ini dan telah berlangsung selama ini, konflik antara iblis dan semua orang yang mencari kejatuhan dan kehancuran kita terjadi melawan para penjaga kita, para Malaikat setia yang Tuhan hadirkan di hadapan kita. 
   
  Saudara-saudari dalam Kristus, di dunia yang selalu dikelilingi oleh kegelapan, oleh ketakutan dan ketidakpastian, dengan serangan dan godaan dari kekuatan jahat, kita dapat dikalahkan oleh ketakutan itu dan ditelan oleh kesombongan dan keserakahan di dalam diri kita. Tapi kita tidak perlu takut, saudara-saudara! Setia dan jangan takut lagi akan Tuhan dan kekuatan-Nya bersama kita, dan Malaikat-Nya selalu di sisi kita, menjaga dan melindungi kita dalam perjalanan kita. Melalui bacaan-bacaan hari ini kita diingatkan untuk selalu setia dan berkomitmen kepada Tuhan, dalam kehidupan kita sehari-hari, bahkan jika kita dilanda berbagai masalah dan cobaan, tantangan dan rintangan. Kita tidak boleh takut atau terhalang oleh pertentangan dan kesulitan yang mungkin kita hadapi dalam perjalanan iman kita sepanjang hidup. Kita harus tetap teguh dalam iman dan pengabdian kita kepada Tuhan, percaya sepenuh hati di jalan-Nya dan tidak mudah terombang-ambing dan tergoda oleh semua jebakan dan hal-hal lain yang telah ditempatkan iblis dan sekutu dan kekuatan jahatnya di hadapan kita semua. Kita harus berpegang pada iman yang seharusnya kita miliki di dalam Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita merenungkan dari Kitab nabi Habakuk di mana Tuhan berbicara dan berinteraksi dengan Habakuk, seorang nabi yang aktif di tanah Yehuda selama tahun-tahun terakhirnya, dan yang kehidupan dan pelayanannya berkisar pada penderitaan dan penindasan yang dialami oleh para pengikut Tuhan di negeri di mana orang-orang menolak untuk percaya kepada Tuhan, di mana para nabi dianiaya. Dan tidak hanya itu, Habakuk juga mengacu pada penderitaan rakyat itu sendiri, yang pada waktu itu berada di bawah kekuasaan Babilonia dan raja mereka, Nebukadnezar.

Nabi Habakuk memohon di hadapan Tuhan untuk campur tangan dan bantuan-Nya, mengatakan bahwa dia dan orang-orang telah menderita, dan membutuhkan Tuhan dan bantuan-Nya. Tetapi Tuhan meyakinkan Habakuk dan juga orang-orang, dengan mengatakan bahwa, apa pun yang akan Dia nyatakan melalui Habakuk sendiri, semuanya akan datang pada waktunya, sama seperti apa pun yang Dia katakan melalui nabi-nabi-Nya sebelumnya seperti Amos dan Yesaya, antara lain. Semuanya akan terjadi sesuai kehendak Tuhan, dan pada akhirnya, semua orang yang tetap setia kepada Tuhan akan ditebus dan akan menikmati kepenuhan kasih karunia dan kasih-Nya. Tuhan tidak akan melupakan atau meninggalkan mereka yang mencari Dia, bahkan jika mereka sendiri telah meninggalkan atau melupakan Dia sebelumnya.

Dalam Mazmur kita hari ini, kita mendengar nasihat bagi kita semua, umat Allah yang terkasih untuk bersukacita di dalam Dia, dalam kesetiaan dan kasih-Nya. Kita semua diingatkan untuk memusatkan perhatian kita kepada-Nya, untuk melayani dan memuliakan Dia, dan untuk memuji dan menyembah Dia setiap saat. Kita juga diingatkan untuk tidak menjadi seperti orang-orang yang memberontak terhadap Tuhan seperti di Masa dan Meriba. Di Masa dan Meriba, orang-orang Israel yang sangat tidak tahu berterima kasih memberontak melawan Tuhan dan mengeluh kepada-Nya, karena mereka menolak untuk menaati-Nya dan mengikuti-Nya, dan mengeluh bahwa mereka kehilangan apa yang mereka inginkan, padahal Tuhan telah memelihara mereka hari demi hari, bulan demi bulan, dan tahun demi tahun, memberi makan mereka semua dan membimbing mereka ke Tanah Perjanjian.

Kita semua diingatkan melalui ini bahwa seringkali, kita sendiri adalah lawan dan rintangan terbesar bagi diri kita sendiri, terutama dalam kesombongan, ego, dan keinginan kita. Kesombongan dan ego kitalah yang mencegah kita untuk melihat betapa salahnya hidup kita, dan membawa kita pada sikap keras kepala dan memberontak, karena kita sering tidak mau mengakui bahwa kita bisa saja salah dalam cara kita. Kita akhirnya menolak tawaran kasih dan belas kasihan Tuhan yang selalu murah hati, mengeraskan hati kita terhadap-Nya seperti yang telah dilakukan orang Israel di masa lalu, di Masa dan Meriba dan pada waktu para nabi seperti Habakuk. Penolakan mereka untuk meninggalkan harga diri dan ego mereka menyebabkan kejatuhan mereka.

Sementara keterikatan mereka pada keinginan mereka, pada banyak kesenangan dan daya tarik dunia ini menyesatkan mereka ke jalan yang salah, karena mereka menyibukkan diri dengan mengejar kekuasaan, pengetahuan, kemuliaan, kekayaan, kemakmuran dan ketenaran, status dan banyak lainnya. Mereka menyerahkan diri mereka pada penyembahan berhala palsu dan dewa-dewa palsu untuk memuaskan keinginan dan keinginan mereka sendiri, dan menolak untuk mengikuti hukum dan ajaran yang telah Tuhan tetapkan di hadapan mereka semua. Inilah yang juga terjadi pada kita, dan akan terus terjadi pada kita jika kita tidak waspada dalam menjalani kehidupan di dunia kita sekarang ini. Jika kita membiarkan diri kita terombang-ambing oleh banyak kekhawatiran dan keterikatan, ambisi dan keinginan yang kita miliki, kemungkinan besar kita akan tersesat dari Tuhan.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita merenungkan Tuhan yang berbicara kepada murid-murid-Nya ketika mereka meminta kepada-Nya untuk meningkatkan iman mereka. Tuhan mengingatkan mereka semua bahwa jika mereka benar-benar memiliki iman yang tulus, tidak peduli seberapa kecil kelihatannya, semuanya akan menjadi mungkin. Sekali lagi, Tuhan sebenarnya mengingatkan semua murid-Nya bahwa mereka seharusnya tidak memperlakukan iman sebagai alat untuk keuntungan diri dan ambisi mereka sendiri. Karena pada saat itu, para murid telah mengikuti Tuhan karena berbagai alasan, dan kemungkinan banyak dari mereka juga didorong oleh keinginan yang mereka miliki untuk kekuasaan, pengaruh dan kemuliaan, seperti yang biasa terjadi pada kelompok dan gerakan apa pun. Semoga Tuhan memberkati setiap perbuatan baik dan usaha kita, untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar. Amin.
 
SiouxFall Diocese

September 30, 2022

Sabtu, 01 Oktober 2022 Pesta St. Teresia dari Kanak-kanak Yesus, Perawan-Pujangga Gereja, Pelindung Karya Misi

Bacaan I: Yes 66:10-14c "Aku mengalirkan kepadanya keselamatan dari sungai."

Atau 1Kor 12:31-13:13 "Sekarang tinggal iman, harapan, dan kasih, namun yang paling besar diantaranya adalah kasih."
 

Mazmur Tanggapan: Mzm 119:66.71.75.91.125.130 "Sinarilah hamba-Mu, ya Tuhan, dengan wajah-Mu."

Bait Pengantar Injil: Mat 11:25 "Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan-Mu Kaunyatakan kepada orang kecil."

Bacaan Injil: Mat 18:1-5 "Jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga."

warna liturgi putih

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini

  Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita semua berkumpul bersama untuk mendengarkan sabda Tuhan dan untuk merayakan bersama sebagai satu Gereja yang utuh, Pesta St. Theresia dari Kanak-kanak Yesus, juga dikenal sebagai St. Theresia dari Lisieux. Pada hari ini kita merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci mengingatkan kita semua untuk mempercayakan diri kita kepada Tuhan dan mengikuti Dia dengan setia, untuk mengikuti Dia dengan segenap hati dan kekuatan kita, dan menjadi seperti anak kecil dalam iman kita, murni dan tulus, dan tulus dalam keinginan kita untuk mencintai Tuhan dan berjalan di jalan-Nya, tidak terkekang oleh banyak godaan dunia yang sering hadir di sekitar kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita merenungkan firman Tuhan yang diucapkan melalui nabi Yesaya, ketika Dia mengatakan kepada mereka untuk memiliki iman kepada-Nya dan percaya kepada-Nya, karena Dia akan memulihkan kedamaian, kemuliaan dan kebahagiaan ke Yerusalem, kepada umat-Nya dan bangsa, dan bahwa mereka tidak lagi harus sengsara atau menderita, karena Tuhan akan berada di sisi mereka dan mereka akan menjadi umat-Nya. Hal ini dibuat dalam konteks betapa sulitnya situasi umat Tuhan pada saat misi nabi Yesaya, dan Tuhan ingin umat-Nya tetap teguh setia kepada-Nya dan mempercayakan diri kepada-Nya, menyerukan kepada mereka untuk berbalik jauh dari masa lalu mereka, cara-cara berdosa.

Karena pada saat itu, banyak dari umat Tuhan akhirnya diusir dan diasingkan dari tanah mereka sendiri karena dosa dan ketidaktaatan mereka sendiri karena mereka membiarkan diri mereka terombang-ambing oleh keinginan dan keterikatan mereka pada dunia. Mereka yang tinggal di Kerajaan Utara Israel, terdiri dari sebagian besar dari sepuluh suku yang bangkit dalam pemberontakan melawan Keluarga Daud, telah dibawa ke pengasingan oleh Asyur, kerajaan besar yang datang dan menaklukkan tanah Israel dan menghancurkan kota-kota Israel, mempermalukan dan menghancurkan mereka. Dan semua ini terjadi karena orang Israel di sana tidak mendengarkan Tuhan dan peringatan-Nya yang sering dan memanggil mereka semua untuk bertobat dari jalan-jalan mereka yang penuh dosa. Allah telah mengutus banyak nabi, hamba, dan utusan-Nya untuk menyeru mereka agar bertobat, tetapi mereka menolak untuk memperhatikan dan bahkan menganiaya para nabi itu.

Di Kerajaan Selatan Yehuda, di mana nabi Yesaya melayani, umat Allah juga tidak selalu setia kepada Allah dan dari waktu ke waktu jatuh lagi dan lagi ke jalan yang penuh dosa. Mereka tidak selalu mendengarkan firman Tuhan, dan memberontak melawan Dia. Mereka juga telah menderita di tangan tetangga dan musuh mereka, dan saat itu, mereka juga berada di bawah ancaman dari kekuatan Asyur yang semakin besar. Tetapi Tuhan meyakinkan mereka dan memberi tahu mereka bahwa jika mereka menaruh iman mereka kepada-Nya, mereka benar-benar tidak perlu takut. Tuhan akan memulihkan kemuliaan Yerusalem dan Kerajaan-Nya kepada orang-orang yang setia kepada-Nya, dan mereka akan sekali lagi bersukacita di hadirat-Nya.

Alasan utama mengapa orang-orang tidak setia dan terus jatuh ke dalam dosa, lagi dan lagi adalah karena mereka terlalu terikat pada hal-hal dan kekhawatiran duniawi, keinginan dan hal-hal lain yang membuat mereka terbelenggu pada jalan dosa dan ketidaktaatan terhadap Tuhan. Mereka semua terlalu sibuk dengan banyak keterikatan mereka pada hal-hal duniawi untuk memperhatikan Tuhan dan mereka mengabaikan panggilan-Nya karena mereka semua terlalu sibuk mencari hal-hal yang lebih duniawi, kekayaan dan kemuliaan, ketenaran dan status, banyak kepuasan - kesenangan dalam hidup dan kepuasan lainnya. Karena semua ini, mereka terus tumbuh semakin jauh dari Tuhan dan jalan kebenaran-Nya.

Dan itulah tepatnya mengapa kita harus mengindahkan apa yang Tuhan Yesus sendiri telah katakan kepada murid-murid-Nya dalam perikop Injil kita hari ini, bahwa kecuali kita mengikuti Tuhan dengan cara seperti anak-anak kecil mengikuti Dia, maka kita semua tidak dapat memiliki tempat dalam Kerajaan Allah . Pada saat itu, seperti yang disebutkan, para murid kemudian berdebat di antara mereka sendiri tentang siapa di antara mereka yang terbesar di Kerajaan Surga, dan mereka bersaing dan berdebat bahwa masing-masing dari mereka memiliki jasa dan nilai yang lebih baik untuk menjadi orang yang dipercaya oleh Tuhan untuk menjadi bagian dari lingkaran dalam-Nya. Tetapi dengan melakukan itu, mereka pada dasarnya membuka diri terhadap godaan Iblis dan roh jahat lainnya, yang selalu berusaha mencari kejatuhan kita.

Begitulah kita umat manusia sering jatuh ke dalam dosa, karena kita membiarkan diri kita terombang-ambing oleh godaan-godaan kesenangan duniawi, kebahagiaan dan kepuasan, keinginan akan uang dan kekayaan materi, kesenangan daging dan kenyamanan dunia, dalam berbagai bentuk, dan dalam memanjakan banyak keinginan-keinginan kita di dunia ini. Melalui hal-hal ini, iblis dan semua sekutunya yang jahat berusaha keras selalu untuk merebut kita dari jalan menuju Tuhan dan keselamatan dan kasih karunia-Nya. Dan kecuali kita membuat upaya sadar untuk melawan godaan untuk berbuat dosa, maka kita mungkin akan jatuh lebih dalam ke jalan dosa. Marilah kita semua berusaha untuk menjadi kudus dan menginspirasi orang lain. Semoga Tuhan terus memberkati kita dan menguatkan kita dalam niat dan usaha kita.

 
Photographer: Giuseppe Frascaroli (CC BY-SA 4.0)

September 29, 2022

Jumat, 30 September 2022 Peringatan Wajib St. Hieronimus, Imam dan Pujangga Gereja

Bacaan I: Ayb 38:1.12-21; 39:36-38 "Kekuasaan Tuhan di alam semesta."
   

Mazmur Tanggapan: Mzm 139:1-3.7-10.13-14ab "Ya Tuhan, tuntunlah aku di jalan yang kekal."

Bait Pengantar Injil: Mzm 95:8ab "Hari ini dengarkanlah suara Tuhan, dan janganlah bertegar hati."

Bacaan Injil: Luk 10:13-16 "Barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku!"

warna liturgi putih

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini

Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati St. Hieronimus, Imam dan Pujangga Gereja.  Dia diakui dan dihormati oleh Gereja Katolik sebagai "Doktor Terbesar" yang diberikan Tuhan kepadanya untuk pemahaman Alkitab. St. Hieronimus memelihara jiwanya tanpa henti dengan makanan yang paling menyenangkan ini: dia menjelaskan Surat-Surat Rasul Paulus; dia mengoreksi versi Latin dari Perjanjian Lama dengan bahasa Yunani; dia menerjemahkan kembali hampir semua kitab Perjanjian Lama dari bahasa Ibrani ke bahasa Latin; hari demi hari dia mendiskusikan pertanyaan-pertanyaan Alkitab dengan saudara-saudara yang datang kepadanya, dan menjawab surat-surat tentang pertanyaan-pertanyaan Alkitab yang dicurahkan kepadanya dari semua sisi; selain semua ini, dia terus-menerus menyangkal orang-orang yang menyerang doktrin dan persatuan Katolik. Sungguh, kecintaannya pada Kitab Suci sedemikian rupa sehingga dia tidak berhenti menulis atau mendikte sampai tangannya menjadi kaku dalam kematian dan suaranya diam selamanya. Jadi begitulah, tanpa bersusah payah atau mengawasi atau mengeluarkan biaya, dia terus bermeditasi siang dan malam.

 Saudara-saudari terkasih, dalam perikop Injil hari ini, Yesus mencaci maki orang-orang Farisi karena kurangnya keterbukaan mereka terhadap Dia dan pesan-Nya. Bahkan sebelum Yesus mulai berkhotbah, orang-orang Farisi telah mencoba, menghakimi, dan menghukum-Nya.

 Sebagian besar dari kita, - tidak semua dari kita, memiliki "orang Farisi" di dalam diri kita. Menilai orang lain tampaknya menjadi bagian dari kondisi manusiawi kita.  Yesus mengingatkan kita untuk berhati-hati. Dia mungkin meminta kita untuk memperhatikan tidak hanya bagaimana dan kapan kita menilai orang lain tetapi juga bagaimana kita menilai diri kita sendiri. Hari ini ketika kita menyadari bahwa kita sedang menilai orang lain atau diri kita sendiri, mari kita berhenti sejenak, mengambil napas dalam-dalam, dan dengan sengaja melepaskan penilaian kita. Hari ini semoga kita berusaha untuk memiliki pikiran dan hati Yesus!

 "Tuhan Yesus, semoga aku selalu mengutamakan-Mu dan menemukan sukacita dalam melakukan kehendak-Mu. Semoga cinta dan kasih-Mu tumbuh dalam diriku, terutama dalam menghadapi pertentangan dan kesulitan. Amin."

Baca: Orang Kudus hari ini: 30 September 2022 St. Hieronimus 

 

Domenico Ghirlandaio - Public Domain

 

Sumber Kisah Orang Kudus disarikan dari Audiensi Umum Paus Benediktus XVI

September 28, 2022

Kamis, 29 September 2022 Pesta St. Mikael, Gabriel dan Rafael, Malaikat Agung

Bacaan I: Ayb 7:9-10.13.14 "Pakaian-Nya putih seperti salju."  
atau Why 12:7-12a

Mazmur Tanggapan: Mzm. 138:1-2ab.2cde-3.4.5 "Di hadapan para dewata aku hendak bermazmur bagi-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Mrk 10:45 "Pujilah Tuhan, hai segala tentara-Nya, muliakanlah Dia, hai para hamba yang melakukan kehendak-Nya."

Bacaan Injil: Yoh 1:47-51 "Engkau akan melihat malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak manusia."
     
warna liturgi putih 

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan Pesta Malaikat Agung, St. Mikael, St. Gabriel dan St. Raphael. Tiga Malaikat Agung adalah tiga dari tujuh Malaikat Suci yang disebutkan melayani di hadapan Hadirat Suci Tuhan, para kepala Pasukan Malaikat dan kekuatan surgawi. Dalam tradisi lain seperti Katolik Timur, Malaikat Agung lainnya juga dinamai, tetapi menurut tradisi Katolik Roma dan kanon Kitab Suci, hanya tiga Malaikat yang diberi nama, yaitu St. Mikael, disebutkan dalam Kitab Yosua dan juga dalam Kitab Wahyu, dan kemudian St. Gabriel, disebutkan dalam Injil sebagai pembawa Kabar Baik kepada Bunda Maria, dan terakhir St. Rafael, disebutkan dalam Kitab Tobit sebagai Malaikat yang datang untuk membantu Tobit dan putranya, Tobias. Oleh karena itu hari ini kita merayakan ketiga Malaikat Tuhan yang namanya kita ketahui secara definitif melalui Kitab Suci dan melalui Tradisi dan ajaran Gereja.

St Mikael Malaikat Agung adalah pemimpin Malaikat. Dia adalah pemimpin pasukan Allah dalam perjuangan dan pertempuran besar melawan orang-orang jahat, dan orang yang memukul iblis, musuh besar semua orang yang setia dan yang hidup. Namanya, Mikael, berarti 'Siapakah yang seperti Tuhan?' yang bergema dengan seruan perang yang dia ucapkan dalam Perang besar di Surga yang kita dengar di salah satu bacaan pertama kita hari ini dari Kitab Wahyu. Itulah seruan perang yang diucapkan Malaikat Agung St. Mikael melawan kekuatan Setan, musuh besar, yang bangkit memberontak melawan Tuhan.

Pada saat itu, yang terbesar dan paling cemerlang di antara semua Malaikat Tuhan, bernama Lucifer, Malaikat Cahaya datang untuk membawa ambisi yang sombong dan keinginan untuk melampaui Pencipta, Tuhan dan Tuannya sendiri. Dia ingin duduk di atas Takhta Tuhan dan menjadi Tuan dari semua Ciptaan, dan karena itu, bangkit memberontak melawan Tuhan. Salah satu tradisi menyatakan bahwa ketika Tuhan jauh dari Takhta-Nya, Lucifer, oleh kesombongan, keangkuhan, dan kesombongannya sendiri, duduk di atas Takhta Tuhan dan mengklaim pemerintahan seluruh semesta. Oleh St. Mikael sang Malaikat Agung, menegur Lucifer dan mengusirnya dari Takhta Tuhan dan Surga, karena dia, yang kemudian dikenal sebagai Setan, iblis dan musuh besar, berani memberontak melawan Tuhan.

Tidak seperti Lucifer, yang perkasa dan cemerlang dalam segala hal, yang menyebabkan kejatuhannya karena kesombongan, Malaikat Agung St. Mikael rendah hati di hadapan Tuhan, dan menurut tradisi lain, dia gemetar di hadapan Hadirat Tuhan, sepenuhnya sadar akan Tuhan. kemuliaan dan kebesaran Tuhan yang tak terbatas, dan sepenuhnya mengabdi kepada Tuhan dan Tuannya. Tetapi di hadapan musuh-musuh Tuhan, Malaikat Agung yang perkasa ini berdiri tegak sebagai yang terbesar di antara semua pembela Tuhan, memimpin Pasukan Surgawi dan tanpa rasa takut menghancurkan kekuatan Setan dan sekutunya, para malaikat dan roh yang jatuh yang telah memilih untuk menaruh banyak dan kepercayaan mereka pada Iblis daripada berpihak pada Tuhan.

St Mikael sering dianggap sebagai pelindung besar umat Allah, karena ia memimpin pasukan Tuhan melawan semua orang yang mencari kehancuran banyak jiwa umat manusia. Sejak zaman kuno, St Mikael telah menampakkan diri kepada Yosua pada saat orang Israel akan memasuki Tanah Perjanjian, meyakinkan pemimpin pilihan Tuhan tentang bimbingan Tuhan yang selalu ada, dan bagaimana Malaikat Tuhan, dipimpin oleh tidak lain dari St Mikael sendiri, akan selalu berbaris di hadapan umat Tuhan yang setia, membimbing mereka dan melindungi mereka. Nama St. Mikael selalu dipanggil untuk melindungi umat Allah di saat dan saat kesusahan mereka.

Sementara itu, Malaikat Agung St Gabriel dikenal karena perannya dalam mewartakan Kabar Gembira Allah kepada Maria, yang telah dipilih Allah untuk menjadi Bunda Putra Allah Yang Mahatinggi, Bunda Juruselamat dunia, dan karenanya menjadi Bunda Allah sendiri. St Gabriel Malaikat Agung dalam Kabar Sukacita menyatakan dengan sukacita proklamasi yang telah lama ditunggu-tunggu tentang kedatangan keselamatan Allah, yang telah Dia janjikan dan memperbarui janji yang sama kepada umat-Nya melalui banyak nabi dan utusan-Nya sepanjang waktu. Kata-kata St. Gabriel sang Malaikat Agung adalah momen pertama ketika keselamatan Tuhan dinyatakan secara definitif kepada umat Allah.

Nama Gabriel berarti 'kekuatan Allah' mengacu pada kekuatan dan dorongan bahwa kata-kata yang diucapkan Santo Gabriel di hadapan Maria, seorang gadis muda yang sederhana dan rendah hati di desa kecil Nazareth, bahwa dia akan menjadi orang yang melaluinya keselamatan seluruh dunia akan datang. Dan sementara dia tidak disebutkan namanya, Malaikat yang muncul di hadapan Zakharia, ayah dari St. Yohanes Pembaptis di Bait Allah juga sering dianggap sebagai Malaikat Gibrael. Dengan cara yang sama, St Gabriel menyatakan kabar menggembirakan lainnya kepada Zakharia dan istrinya, Elizabeth, pada kelahiran putra mereka yang telah lama ditunggu-tunggu. Itu membawa harapan dan kekuatan kembali ke pasangan tua itu sekali lagi.

Kemudian, terakhir, Malaikat Agung St Rafael menampakkan diri kepada Tobias, dan membantu dia dan ayahnya Tobit, menyelamatkan istri baru Tobias, Sara dari serangan roh jahat Asmodeus, serta menyembuhkan Tobit dari kebutaannya. St. Rafael membawa kesembuhan dan penghiburan Tuhan bagi mereka yang menderita dan kesakitan, menanggung kesulitan dan kesulitan, pencobaan dan rintangan dalam hidup. Nama Rafael berarti 'penyembuhan Tuhan' yang sesuai dengan karya-karya St. Rafael sang Malaikat Agung yang diutus oleh Tuhan ke dunia ini, untuk menyembuhkan dan menguatkan, untuk mendorong dan menambal mereka yang telah menderita oleh penderitaan, kesakitan, kesedihan dan kesedihan..

Seperti yang kita dengar dari bagian-bagian Kitab Suci kita dan seperti yang telah kita bahas sebelumnya, Malaikat Agung adalah roh-roh kuat yang Tuhan percayakan dengan misi khusus dalam membimbing dan melindungi kita umat manusia dari serangan dan upaya si jahat, iblis sendiri dan malaikat jatuh dan roh jahat lainnya. St. Mikael, St. Gabriel dan St. Rafael dalam kapasitas dan misi mereka masing-masing adalah sekutu besar kita dalam perjuangan terus-menerus dan setiap hari untuk nasib jiwa kita. Sejak awal penciptaan, Iblis, Lucifer yang jatuh selalu membenci ciptaan Tuhan yang terkasih, dan terutama yang berlaku untuk kita semua umat manusia, dan sama seperti dia menjatuhkan nenek moyang kita, dia selalu merencanakan dan mencoba untuk menjatuhkan kita semua sebagai dengan baik.

Itulah sebabnya hari ini saat kita merayakan Pesta Malaikat Agung, St. Mikael, St. Gabriel dan St. Rafael, kita semua diingatkan akan cinta agung yang Tuhan miliki untuk kita masing-masing, bahwa Dia mengutus kita hamba-hamba yang perkasa untuk berada di sisi kita, dan untuk memimpin kekuatan Surga, dalam perjuangan dan pertempuran yang konstan dan setiap hari untuk jiwa kita. Dan kita harus memiliki iman kepada Tuhan, percaya sepenuh hati bahwa Tuhan akan selalu melindungi kita dan menyediakan bagi kita, dan Malaikat Agung-Nya dan kekuatan Surgawi akan menjaga kita dari Iblis dan semua serangan sia-sia rekan-rekan roh jahatnya terhadap kita.

Hari ini, saat kita bersukacita dalam harapan bahwa Malaikat Agung Allah yang Kudus dan Perkasa telah membawa kita, marilah kita semua berdoa doa khusus, Doa kepada St Mikael, yang telah ditugaskan oleh Paus Leo XIII, mempercayakan diri kita kepada St Mikael Malaikat Agung dan Malaikat Suci lainnya dan Malaikat Tuhan bahwa melalui perantaraan dan bantuan mereka, kita dapat selalu tetap setia dan mantap dalam hidup dan iman kita. Mari kita semua berdoa, ”Santo Mikael Malaikat agung, jagalah kami dalam pertempuran, jadilah pelindung kami melawan kejahatan dan tipu daya si jahat. Dengan rendah hati, kami memohon kepadamu, semoga Allah menghardik setan, dan engkau, Pangeran bala tentara surga, dengan kekuatan Allah, lemparkanlah ke dalam neraka, setan dan roh-roh jahat yang mengembara di dunia untuk menghancurkan jiwa-jiwa.” Amin.
  
Public Domain