Juni 11, 2022

Minggu, 12 Juni 2022 Hari Raya Tritunggal Mahakudus

Bacaan I: Ams 8:22-31 "Sebelum bumi ada, kebijaksanaan sudah ada."

Mazmur Tanggapan: Mzm 8:4-5.6-7.8-9 "Ya Tuhan Allah kami, betapa megah nama-Mu di seluruh bumi."

Bacaan II: Rm 5:1-5 "Kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Kristus, dalam kasih yang dicurahkan oleh Roh Kudus."
    
Bait Pengantar Injil: Why 1:8 "Kemuliaan kepada Bapa dan Putra dan Roh Kudus, kepada Allah yang ada sejak dahulu, kini dan sepanjang masa mendatang."

Bacaan Injil:  Yoh 16:12-15 "Segala sesuatu yang Bapa punya adalah kepunyaan-Ku; Roh akan memberikan kepadamu apa yang Dia terima dari pada-Ku."
 
warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini kita merayakan Hari Raya Tritunggal Mahakudus, merayakan Tritunggal Mahakudus Bapa, Putra dan Roh Kudus, inti dari kepercayaan iman kita pada satu Tuhan yang ada dalam Tiga Pribadi, Bapa, Putra dan Roh Kudus.
 
Keyakinan akan Tritunggal Mahakudus selalu dijaga dan dijunjung tinggi. Sejak hari-hari awal Gereja, umat beriman Kristen telah percaya pada Tritunggal Mahakudus  Bapa, Putra dan Roh Kudus, dan meskipun ada perbedaan dalam bagaimana Tritunggal Mahakudus dirasakan oleh umat beriman, tetapi secara umum kebanyakan dari mereka percaya akan kehadiran tiga Pribadi dan identitas yang berbeda dalam Satu Tuhan. Keyakinan ini juga berdasarkan Kitab Suci dan juga berdasarkan ajaran dan Tradisi para Rasul dan bapa Gereja yang semuanya menerima kebenaran dan pengetahuan mereka bukan hanya dari Tuhan sendiri tetapi juga melalui tuntunan Roh Kudus. Bagian yang paling jelas adalah amanat agung Tuhan kepada semua murid-Nya, untuk pergi ke bangsa-bangsa dan untuk membaptis semua dalam nama Bapa, Putra dan Roh Kudus.

Keyakinan akan Tritunggal Mahakudus ini benar-benar krusial dan penting sebagai bagian dari identitas dan iman Katolik kita, sebagaimana kita mendefinisikan iman kita dalam konteks kepercayaan akan Tritunggal Mahakudus ini. Dan untuk memahami iman Katolik kita sepenuhnya, kita harus pergi dan memahami sifat Tritunggal Mahakudus lebih lengkap. Sayangnya, banyak orang Katolik tidak benar-benar memahami dan menghargai pentingnya Tritunggal Mahakudus dan seringkali kita bahkan melihat dan mendengar mereka yang memiliki gagasan yang salah dan keliru tentang apa itu Tritunggal Mahakudus yang sebenarnya.  Ada di antara kita yang berpikir bahwa kita benar-benar menyembah tiga Tuhan yang berbeda, sesuatu yang juga sering disalahpahami oleh mereka yang tidak beragama Katolik. Ada orang-orang yang mengkritik orang Katolik hanya karena mereka berpikir bahwa kita menyembah lebih dari satu Tuhan, salah memahami sifat Tritunggal Mahakudus.

Kemudian, di sisi ekstrem yang lain, kita juga memiliki orang-orang yang salah memahami cara kerja Tritunggal Mahakudus, di mana mereka menganggap Tuhan sebagai satu Tuhan tanpa Pribadi yang berbeda, mereka yang mengaku sebagai Unitarian dalam iman sebagai lawan dari iman Trinitas kita. Mereka yang memiliki pemikiran dan gagasan seperti itu juga cukup beragam dalam pemikiran mereka dengan beberapa dari mereka menolak bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan, berpikir bahwa Dia hanyalah Makhluk yang diciptakan, seorang Nabi dan bukan Anak Tuhan, bertentangan dengan apa yang diyakini oleh iman Katolik kita. dan Tradisi Apostolik melalui Gereja telah diwahyukan kepada kita. Sebagaimana disebutkan, sejak masa awal Gereja, ajaran Gereja, Tradisi Apostolik yang diturunkan melalui Gereja selalu menegaskan Allah Tritunggal sebagai satu-satunya Allah yang Benar, Satu-satunya Juruselamat seluruh dunia, Allah Yang Maha Esa. Bapa, Putra dan Roh Kudus yang sama.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Amsal, kita mendengar kata-kata yang berkaitan dengan saat Penciptaan, oleh penulis Kitab Amsal, yaitu Raja Salomo dari Israel menurut bukti sejarah dan tradisi. Dalam kisah tentang Penciptaan itu, kita mendengar kata-kata yang aneh dan menarik tentang Makhluk yang diciptakan oleh Tuhan, yang sudah ada ketika segala sesuatu diciptakan dan dibentuk, pembentukan dan penciptaan seluruh dunia dan alam semesta. Ini sebenarnya merupakan acuan terhadap kehadiran Tritunggal Mahakudus dalam Penciptaan, seperti yang dapat kita lihat dari Kitab Kejadian, dari bab pertama ketika penulis Kitab Kejadian menggambarkan bagaimana seluruh dunia dan alam semesta diciptakan oleh Tuhan.

Pada saat Penciptaan, jika kita kembali ke Kitab Kejadian, kita dapat melihat bagaimana Tritunggal Mahakudus Bapa, Putra dan Roh Kudus hadir semua dalam satu, mengambil bagian dalam pekerjaan Penciptaan, sebagai satu-satunya Allah yang benar, yang mengetahui segalanya, memiliki kekuasaan dan kuasa atas semua, dan mengawasi seluruh Ciptaan. Allah Bapa menghendaki ciptaan menjadi ada, dan melalui firman-Nya, Sabda Allah, Dia menghendaki semua ciptaan menjadi ada, dengan kata-kata seperti, 'Jadilah Terang'.  Kitab Kejadian dimulai dengan kisah tentang apa yang terjadi sebelum saat Penciptaan. Saat itu, tidak ada kehampaan total, dan seluruh alam semesta belum diciptakan

Tuhan Allah kita ada sebelum waktu dan keberadaan itu sendiri, dan Dia tidak terikat dengan waktu dan keberadaan. Tuhan melampaui ruang dan waktu, dan seperti yang disebutkan dalam Kitab Kejadian, Roh Tuhan melayang dan berkeliling dan tentang segala sesuatu, Roh Tuhan ini mengacu pada Roh Kudus. Lalu bagaimana dengan Allah Putra? Allah Putra adalah Sabda Allah, yang melaluinya Bapa menciptakan segala sesuatu, dan Persona yang disebutkan dalam bacaan pertama hari ini dari Kitab Amsal sebenarnya mengacu pada Anak, sebagaimana kita melihat segala sesuatu dari sudut pandang-Nya.

Putra Allah dilahirkan dari Bapa, sebelum waktu dan keberadaan, dan Dia adalah Co-Eternal dan Co-Equal dengan Bapa. Karena Dia ada bersama Bapa bahkan sebelum permulaan waktu, Dia adalah Esensi yang sama, Sifat yang sama dan pada dasarnya sama dengan Bapa, sebagai bagian dari Ketuhanan Tritunggal Mahakudus ini. Gereja mengajarkan bahwa Yesus Kristus yang sama, Putra Allah, yang menjelma dalam daging sebagai Putra Manusia, adalah Putra yang sama, sama kekal dan sederajat dengan Bapa. Sementara kemanusiaan-Nya diberikan bentuk hanya pada saat Inkarnasi setelah Kabar Sukacita Maria, ibu-Nya, tetapi keilahian-Nya telah ada dari sebelum segala zaman, sama seperti Bapa dan Roh Kudus juga Co-Eternal dan Co-Equal.

Sementara itu Roh Kudus menurut Pengakuan Iman, keluar dari Bapa kepada kita dan dunia, dan Dia melakukannya melalui Putra, seperti yang tertulis dan disebutkan dalam Pengakuan Iman kita. Roh Kudus ini harus dipahami dalam konteks tidak berarti bahwa Roh Kudus lebih rendah atau tunduk kepada Bapa dan/atau Putra. Sebaliknya, Roh Kudus juga setara dan sekekal dengan Bapa dan Putra, ada sebelum waktu dan penciptaan, dan ada dalam kesetaraan sempurna dengan Bapa dan Putra. Sebaliknya, Roh Kudus secara alami datang ke dunia ini dan kepada kita, oleh kehendak Bapa, dan karenanya mengalir dari Dia, dan melalui Putra, yang melalui Dia, kehendak Bapa dinyatakan ke dunia ini.

Sekarang, saya berharap melalui apa yang telah kita bahas, semua ini dapat membantu kita untuk lebih memahami sifat Tritunggal Mahakudus, Allah Tritunggal yang kita percayai. Ini penting karena jika kita sendiri tidak memahami sifat Yang Mahakuasa. Tritunggal Mahakudus atau bahkan mencoba untuk belajar lebih banyak tentang inti dan prinsip terpenting dari iman kita, lalu bagaimana kita dapat mengharapkan orang lain untuk percaya kepada Tuhan ketika Tuhan memanggil kita untuk menjadi saksi dan misionaris-Nya di komunitas kita hari ini? Jika orang lain bertanya dan bahkan menantang kita tentang keyakinan kita akan Tritunggal Mahakudus di antara prinsip-prinsip lain dari iman kita, karena mereka tidak tahu apa artinya, atau memiliki kesan atau pemahaman yang salah, maka apakah kita dapat menanggapi dengan percaya diri dan berbagi dengan mereka kebenaran Tuhan seakurat mungkin?

Kita tidak perlu khawatir jika kita tidak dapat memahami atau memahami seluruh misteri Tritunggal Mahakudus dari Satu Allah kita dalam Tiga Pribadi. Bahkan banyak orang kudus dan Bapa Gereja terbesar berjuang untuk memahami seluruh makna dan sifat dari Tritunggal Mahakudus, dan itu tetap menjadi misteri bagi kita semua juga. Dibutuhkan Gereja dan seluruh umat beriman, dan beberapa Konsili Ekumenis sebelum ajaran dan prinsip tentang Tritunggal Mahakudus dirumuskan dan dibakukan. Dan meskipun demikian, jika kita mempelajari sejarah Gereja, ada banyak ajaran sesat dan ajaran palsu yang membantah kebenaran yang kita miliki tentang Tritunggal Mahakudus, seperti yang saya sebutkan sebelumnya.

Dan dalam satu kesempatan, St Agustinus dari Hippo yang terkenal, Doktor Agung Gereja menurut tradisi juga menerima penglihatan ketika dia berjalan di tepi pantai, merenungkan dan tertarik dengan sifat Tritunggal Mahakudus, dan dia melihat penglihatan itu. tentang seorang anak laki-laki yang mencoba mengosongkan seluruh lautan ke dalam lubang kecil di pasir, dan ketika Agustinus itu bertanya kepada anak laki-laki itu, yang menurut penjelasannya, sebenarnya adalah Allah yang menyamar, Dia menjelaskan bahwa sama seperti mustahil untuk menuangkan seluruh lautan ke dalam lubang kecil di pasir, oleh karena itu, tidak mungkin bagi kita dalam kecerdasan dan kemampuan kita yang terbatas untuk memahami, untuk memahami keseluruhan misteri Tritunggal Mahakudus. Kita tidak perlu khawatir, tetapi sebaliknya kita harus membiarkan Tuhan membimbing kita dan mengajari kita Kebijaksanaan dan kebenaran-Nya, dan berpegang teguh pada ajaran sejati Gereja Katolik dan iman kita.

Saudara dan saudari dalam Kristus, pada hari Minggu Hari Raya Tritunggal Mahakudus, marilah kita semua memperbarui komitmen kita kepada Tuhan, Allah Tritunggal kita, Dia yang Esa namun tetap ada dalam keselarasan sempurna dari Tiga Pribadi Ilahi. Marilah kita semua memohon kepada Bapa untuk memberkati kita semua dan terus mengasihi kita masing-masing setiap saat, dan Allah Putra, Tuhan kita Yesus Kristus untuk menyertai kita melalui perjalanan iman kita dalam hidup, mengilhami kita dengan ketaatan-Nya kepada Bapa-Nya dan pengorbanan kasih-Nya di Salib-Nya, dan Tempat Kudus-Nya. Semoga Allah Tritunggal Mahakudus, menyertai kita selalu, dan memberkati kita dalam setiap perbuatan baik dan usaha kita, sekarang dan selama-lamanya. Amin.
 
SELAMAT HARI RAYA TRITUNGGAL MAHAKUDUS 


Photo by form PxHere



Juni 10, 2022

Sabtu, 11 Juni 2022 Peringatan Wajib St. Barnabas, Rasul

 

Bacaan I: 1Raj 19:19-21 "Elisa bersiap-siap lalu mengikuti Elia."

Mazmur Tanggapan: Mzm 16:1-2a.5.7-8.9-10

Bait Pengantar Injil: Mzm 119:36a, 29b "Condongkanlah hatiku kepada peringatan-peringatan-Mu, dan karuniakanlah hukum-Mu kepadaku."     

Bacaan Injil: Mat 5:33-37 "Aku berkata kepadamu, jangan sekali-kali bersumpah."
    
warna liturgi merah
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 


Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan Pesta St. Barnabas, Rasul. St Barnabas menurut tradisi Apostolik adalah seorang Yahudi yang hidup dan berasal dari Siprus, salah satu orang Yahudi yang tinggal di diaspora, yang menjadi percaya kepada Kristus dan menjadi salah satu murid dan pengikut Kristus yang paling awal setelah Kebangkitan-Nya, dan yang memberi dirinya untuk pelayanan Tuhan dan Gereja-Nya, di mana dia dan St. Paulus berhasil mempertobatkan banyak orang bukan Yahudi selama pekerjaannya, dan keberhasilannya di Antiokhia dan wilayah seperti yang disebutkan dalam bacaan pertama kita hari ini menyebabkan dia dan St Paulus dikirim untuk menginjili dan melayani umat beriman di banyak bagian di wilayah Mediterania. Para Rasul mendoakan mereka dan mengirim mereka kepada orang-orang di daerah misi mereka untuk membawa kebenaran Allah kepada mereka.

St Barnabas dan St Paulus melalui banyak hal bersama-sama, menghadapi rintangan dan tantangan, harus menanggung penganiayaan dan penolakan seperti mereka berhasil mendapatkan banyak keberhasilan di beberapa tempat juga. Dia membantu untuk memperjuangkan tujuan orang-orang bukan Yahudi, bahwa mereka tidak perlu mematuhi dan mengikuti seluruh kebiasaan dan praktik Yahudi, bertentangan dengan apa yang beberapa di antara orang-orang Kristen yang pindah agama, terutama dari kalangan Farisi, telah menekan Gereja untuk melakukannya. St Barnabas juga melakukan banyak hal lain untuk kepentingan umat beriman dan komunitas Kristen yang lebih besar.

St Barnabas terus menjalankan misi penginjilan kepada banyak orang dan membangun iman Kristen dan pijakannya di berbagai tempat dan komunitas. Dia terus melakukan pekerjaannya bahkan setelah dia berpisah dengan St. Paulus dan terus menginjili orang-orang dengan bantuan beberapa penolong lainnya, melayani Tuhan dengan kemampuan terbaiknya. Dia membantu banyak orang untuk mengenal Tuhan dan berbalik dari jalan mereka yang penuh dosa. St Barnabas membantu mendirikan banyak komunitas Gereja baru dan membantu mereka semua untuk tetap setia kepada Tuhan. Akhirnya, dia juga menjadi martir karena imannya kepada Tuhan.

Dalam bacaan Injil kita hari ini, kita kemudian mendengar firman Tuhan Yesus kepada murid-murid-Nya, ketika Dia mengutus mereka, berdua-dua, untuk pergi ke hadapan-Nya dan melakukan pekerjaan yang Dia utus untuk mereka lakukan. Dia menyuruh mereka pergi dari satu tempat ke tempat lain, mengkhotbahkan firman kebenaran dan kasih-Nya, memanggil semua orang untuk kembali kepada Tuhan dan mengikuti-Nya. Dia mengatakan kepada mereka untuk melakukan semua keajaiban dan pekerjaan yang Dia akan membimbing mereka semua untuk melakukannya. Dia mengatakan kepada mereka untuk hidup di antara orang-orang yang telah mereka utus, dan Tuhan akan menyediakan bagi mereka di mana pun mereka disambut, diterima, dan berhasil.

Sekarang, saudara dan saudari di dalam Kristus, masing-masing dari kita juga berbagi misi yang sama yang telah Tuhan percayakan kepada murid-murid-Nya saat itu. Pekerjaan dan misi Gereja masih jauh dari selesai, dan kita harus menyadari bahwa kita adalah bagian dari pekerjaan dan upaya Gereja untuk melanjutkan misi yang masih diharapkan Tuhan untuk kita selesaikan ini. Kita harus aktif melayani pekerjaan Tuhan dan menjawab panggilan-Nya kepada kita, sebagaimana Dia memanggil kita untuk menjadi misionaris-Nya, saksi terang, kebenaran dan kasih-Nya, harapan dan belas kasihan-Nya di tengah-tengah komunitas kita masing-masing, banyak di antaranya masih hidup dalam ketidaktahuan akan Tuhan dan kebenaran-Nya.

Itulah sebabnya, kita masing-masing harus diilhami oleh teladan yang diberikan oleh St. Barnabas dan banyak Rasul lainnya, murid, semua orang kudus dan martir yang telah mengabdikan diri dan hidup mereka untuk mencintai dan melayani Tuhan dengan sepenuh hati. Kita semua dipanggil untuk menjalani hidup kita sepenuhnya dan untuk menghidupinya, sehingga dalam setiap kata, tindakan dan perbuatan kita, kita akan selalu membawa kemuliaan bagi Tuhan dan bahwa setiap orang yang mendengar kita, melihat kita dan menyaksikan pekerjaan kita, akan mengetahui bahwa kita benar-benar umat yang dikasihi Tuhan, dan akan mengenal Tuhan dan kebenaran-Nya melalui kita dan hidup kita, dan tidak hanya melalui kata-kata kita tetapi juga melalui tindakan kita.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu mengindahkan panggilan Tuhan dan misi kita. Marilah kita mengikuti jejak St. Barnabas dan banyak orang kudus Allah lainnya, para pendahulu kita yang kudus, dan marilah kita berusaha memuliakan Allah dengan hidup kita dan dengan setiap tindakan kita. Semoga Tuhan terus membimbing kita dan menguatkan kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.

Juni 09, 2022

Jumat, 10 Juni 2022 Hari Biasa Pekan X

Bacaan I: 1Raj 19:9a.11-16 "Elia berdiri di atas gunung, di hadapan Tuhan."  

Mazmur Tanggapan: Mzm 27:7-8.9abc.13-14; Ul: lih. 1a "Aku rindu melihat wajah-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Flp 2:15-16 "Perintah baru Kuberikan kepada kamu, sabda Tuhan, yaitu supaya kamu saling mengasihi, sebagaimana Aku telah mengasihi kamu."

Bacaan Injil: Mat 5:27-32 "Barangsiapa memandang wanita dengan menginginkannya, dia sudah berbuat zina di dalam hatinya."  
 
warna liturgi hijau

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita mendengarkan kelanjutan perikop Kitab Raja-Raja, yang melihat nabi Elia datang ke hadirat Allah yang kudus, di tempat suci gunung Allah di Sinai. Itu mungkin tempat yang sama di mana orang Israel membuat Perjanjian dengan Tuhan melalui Musa, ketika Dia memberi mereka Hukum dan Perintah-Nya.

Tuhan meyakinkan Elia bahwa Dia akan bersama umat-Nya, meskipun mereka terus memberontak dan jatuh ke dalam dosa. Elia adalah salah satu dari sedikit orang yang masih setia kepada Tuhan, dan dia sangat menderita di tangan orang-orang kafir yang menolak untuk percaya kepada Tuhan, dan malah memilih untuk menyembah berhala dan dewa-dewa kafir. Mereka telah melupakan kasih Tuhan bagi mereka, dan mereka telah meninggalkan hukum dan perintah-Nya.

Dalam perikop Injil hari ini, kita mendengar tentang khotbah dari Tuhan Yesus, yang memberi tahu murid-murid-Nya tentang bagaimana harus benar-benar setia kepada Hukum Allah. Tentang perceraian, seperti yang juga Tuhan Yesus sebutkan dalam bagian lain dari Injil, Tuhan Yesus menjelaskan dengan sangat jelas bahwa perceraian adalah sesuatu yang berdosa dan jahat, jika dilakukan untuk tujuan perzinahan, karena laki-laki tidak dapat dipuaskan dengan istrinya dan sebaliknya, dan dengan demikian mencari cara untuk memutuskan ikatan sakral dan sakramental perkawinan, dan menikah lagi.

Tetapi orang-orang Farisi dan ahli Taurat mengajarkan bahwa hukum menurut Musa mengizinkan pasangan itu untuk bercerai setelah mereka menyelesaikan proses administrasi yang diperlukan dan memenuhi dokumentasi yang diperlukan. Pada kenyataannya, kemungkinan besar orang-orang Farisi dan ahli Taurat, para imam dan semua yang terlibat dalam proses tersebut diuntungkan, karena mereka dapat memperoleh kompensasi untuk pekerjaan mereka, dan tidak mengherankan jika mereka mendorong praktik-praktik seperti itu untuk terus berlanjut. .

Tuhan Allah membuatnya sangat jelas, bahwa hukum-hukum-Nya bukanlah untuk kita manusia untuk menyalahgunakan preferensi dan keinginan kita sendiri. Dia bermaksud untuk menjadi panduan bagi kita, menunjukkan kepada kita jalan ke depan yang harus diambil, agar tetap benar dan setia kepada-Nya. Inilah yang telah Tuhan tunjukkan dan ajarkan kepada kita untuk dilakukan, dan yang telah Dia nyatakan melalui Putra-Nya, Tuhan kita Yesus Kristus.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu melakukan yang terbaik untuk taat kepada Tuhan, dengan benar-benar mengasihi Dia dan mengabdikan diri kepada-Nya dengan kemampuan terbaik kita, dan tidak hanya menunjukkan kesalehan dan pengabdian lahiriah sebagai orang Farisi dan guru. Hukum Taurat telah dilakukan, tetapi dengan cinta sejati, iman yang tulus, dan dedikasi. Bagaimanapun juga, Tuhan sendiri pernah setia pada Perjanjian-Nya dengan kita, bahwa Dia memberikan segalanya demi kita, bahkan tidak menahan diri-Nya untuk menerima kematian bagi kita, di kayu salib.

Semoga Tuhan membangkitkan dalam diri kita masing-masing, keinginan yang kuat untuk mengasihi Dia, sama seperti Dia telah mengasihi kita terlebih dahulu, dan semoga Dia membantu kita untuk bertekun dalam iman kita, sehingga dalam segala hal yang kita lakukan, kita akan selalu bertekun dan berusaha untuk menahan godaan kesombongan, keserakahan, ambisi dan semua hal lain yang menjauhkan kita dari Tuhan selama ini. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan usaha kita, sekarang dan selamanya. Amin. 
 
 
 
Credit:TPopova/istock.com

Juni 08, 2022

Kamis, 09 Juni 2022 Hari Biasa Pekan X


Bacaan I: 1Raj 18:41-46 "Elia berdoa, dan langit menurunkan hujan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 65:10abcd.10e-11.12-13 "Orang yang tulus akan memandang wajah-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Mat 13:34 "Perintah baru Kuberikan kepada kalian, sabda Tuhan; yaitu supaya kalian saling mengasihi, sebagaimana Aku telah mengasihi kalian."

Bacaan Injil: Mat 5:20-26 "Barangsiapa marah terhadap saudaranya, harus dihukum."
   
warna liturgi hijau

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita mendengarkan Sabda Tuhan Yesus, mengingatkan kita masing-masing harus mengingat kewajiban kita untuk menaati dan mengikuti jalan Tuhan seperti yang telah Dia ajarkan kepada kita melalui Gereja-Nya. Tuhan mengingatkan kita bahwa kita harus mengasihi satu sama lain, dan kita tidak boleh menyimpan dendam atau kebencian terhadap saudara-saudara kita.

Kenyataannya adalah, banyak dari kita memiliki dendam satu sama lain, terutama ketika kita memiliki keinginan dan keinginan yang bertentangan, ketika ambisi manusia kita berbenturan, dan kita tidak ingin menyerah satu sama lain. Inilah tepatnya mengapa kita bertengkar dan bertengkar, bahkan di dalam keluarga dan hubungan terdekat kita. Jika kita berpikir bahwa persahabatan dan hubungan keluarga yang dekat menghalangi kita untuk memiliki semua ini, saya yakin kita semua yang melawan teman dekat dan keluarga kita, pasangan kita, anak-anak atau orang tua kita akan dapat menyadari kebenarannya.

Dalam bacaan pertama hari ini, kita mendengar tentang bagaimana Elia berbicara kepada raja Ahab dari Israel tentang Tuhan yang akhirnya akan memberikan hujan ke negeri itu setelah tiga tahun lama tidak hadir, dan hujan memang datang seperti yang telah Dia janjikan. Pertama-tama, hujan diadakan dari tanah Israel sebagai hukuman atas dosa-dosa orang-orang, yang disebabkan oleh dosa raja mereka, Ahab dan istrinya, Izebel.

Keduanya telah berbuat fasik dan melakukan dosa-dosa yang dibenci Allah, dengan bertindak sewenang-wenang dan menyalahgunakan kekuasaan dan wewenang yang telah diberikan kepada mereka. Salah satu peristiwa khusus adalah pembunuhan pemilik kebun anggur Nabot, yang menolak untuk menjual kebun anggurnya, bagian dari tanah leluhurnya dan kepemilikan yang sah kepada raja. Raja menginginkan kebun anggur itu karena dia ingin mengubahnya menjadi ladang sayurannya sendiri.

Raja sangat marah dan terpengaruh secara emosional setelah penolakan dari Nabot, tetapi ratunya, Izebel, mengobarkan hatinya dan mendorongnya untuk bertindak tirani dengan mengingatkannya bahwa sebagai raja, dia dapat melakukan apa pun yang dia inginkan, dan dia dapat memiliki apa pun yang dia inginkan. ingin memiliki. Sampai sejauh itu, mereka mengatur pengadilan palsu di mana Nabot secara salah dituduh menghujat Tuhan, dan dirajam sampai mati.

Begitulah kekuatan, keserakahan dan ambisi manusia membuat manusia berdosa terhadap Tuhan. Dan jika kita tidak berusaha untuk menahan godaan dari keinginan dan kekuatan duniawi itu, kita akan berakhir jatuh ke dalam dosa seperti yang telah dilakukan raja Ahab, dan dengan melakukan itu, dia memimpin lebih banyak orang ke jalan dosa. Dan itu juga karena dia tidak memiliki iman kepada Tuhan, dan Tuhan tidak menjadi pusat hidupnya, melainkan dirinya sendiri dan ambisi egoisnya.

Saudara-saudari dalam Kristus, hari ini kita semua dipanggil untuk hidup lebih kudus dalam kehidupan kita sehari-hari. Dan apa artinya ini? Artinya seperti yang Tuhan Yesus sendiri pernah katakan, bahwa sebagai orang Kristen, kita harus berusaha untuk menjadi teladan dalam tindakan kita, memaafkan mereka yang telah menyakiti kita dan tidak menyimpan dendam satu sama lain. Kita dipanggil untuk saling mengasihi, dan bahkan mereka yang tidak mengasihi kita atau bahkan membenci kita dan menganiaya kita.

Ingat bahwa Tuhan meminta kita untuk berdoa bagi musuh kita dan mereka yang menganiaya kita? Inilah yang kemudian harus kita lakukan, atau kita berisiko menyimpan dendam dan kebencian satu sama lain, yang pada akhirnya mengarah pada dosa. Apakah ini yang kita inginkan terjadi pada kita? Tentu saja tidak. Tuhan Yesus sendiri mengampuni musuh-musuh-Nya dari salib, semua orang yang telah menghukum mati-Nya. Jika Dia telah melakukannya, lalu mengapa kita tidak?

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu mengabdikan diri, upaya dan perhatian kita untuk semakin setia kepada Tuhan, Allah kita, dengan mengasihi lebih murah hati, dan menempatkan Dia di pusat kehidupan kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan semoga Dia menyertai kita, sepanjang hari-hari dalam hidup kita. Amin.
 
 

Juni 07, 2022

Rabu, 08 Juni 2022 Hari Biasa Pekan X

Bacaan I: 1Raj 18:20-39 "Semoga bangsa ini mengetahui bahwa Engkaulah Tuhan, dan Engkaulah yang membuat hati mereka bertobat."

Mazmur Tanggapan: Mzm 16:1-2a.4.5.8.11 "Jagalah aku, ya Allah, sebab pada-Mu, aku berlindung."

Bait Pengantar Injil: Mzm 25:4c.5a "Tunjukkanlah lorong-Mu kepadaku, ya Tuhan, bimbinglah aku menurut sabda-Mu yang benar."

Bacaan Injil: Mat 5:17-19 "Siapa yang melakukan dan mengajarkan segala perintah Taurat, ia akan menduduki tempat yang tinggi."
 
     warna liturgi hijau
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
  
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini merenungkan bacaan Kitab Suci hari ini, kita diingatkan akan iman yang kita miliki di dalam Tuhan, dan bagaimana kita harus berkomitmen pada iman ini dan membelanya di hadapan pertentangan dan tantangan yang mungkin harus kita tanggung di jalan kehidupan kita. Ada banyak rintangan dan cobaan yang mungkin harus kita hadapi seperti yang dialami para pendahulu kita, seperti yang kita dengar dari bacaan Kitab Suci kita hari ini, dalam kisah nabi Elia dan bagaimana dia pergi sendirian melawan empat ratus lima puluh imam Baal di Gunung Karmel.

Saat itu, raja Ahab dari Israel sedang menganiaya orang-orang yang setia kepada Tuhan dan para nabi Allah, termasuk Elia dan banyak nabi lainnya. Mereka telah dianiaya, diganggu dan bahkan dibunuh, sehingga hanya Elia yang tersisa di antara para nabi Allah yang masih aktif bekerja dan melayani orang-orang di tanah kerajaan Israel utara. Ahab juga mempromosikan penyembahan dewa pagan Baal, dengan dukungan dari istrinya, ratu Izebel, yang merupakan penyembah berhala. Karena itu, itulah sebabnya kami melihat begitu banyak imam Baal berkumpul melawan Elia di hadapan orang Israel di Gunung Karmel.

Elia berdiri di hadapan raja Ahab dan orang-orang Israel, mempertaruhkan keselamatan dan hidupnya sendiri, untuk mengakhiri perselisihan sekali dan untuk selamanya, dan untuk menunjukkan kepada orang-orang siapa Tuhan yang sebenarnya, antara Tuhan Israel, Tuhan nenek moyang mereka, Abraham, Ishak dan Yakub, atau Baal, dewa orang-orang kafir. Elia pergi sendirian melawan musuh-musuhnya, tetapi Tuhan bersamanya dan membimbingnya melalui saat-saat yang menantang itu. Dan Elia menunjukkan bahwa Tuhan Allah Israel adalah benar-benar satu-satunya Allah yang benar, ketika dewa palsu Baal gagal menjadi perantara bagi semua penyembahnya meskipun ada empat ratus lima puluh imam dan banyak lainnya termasuk raja yang berpihak. dia melawan Tuhan.

Elia tetap teguh dan teguh, dan berdoa kepada Tuhan, meminta Dia untuk mengingat umat-Nya dan cinta yang Dia miliki untuk mereka, dan agar Dia menunjukkan kekuatan-Nya di depan semua orang sehingga orang-orang dapat mengetahui siapa satu-satunya Tuhan yang benar. adalah. Tuhan mengirimkan api dari Surga yang benar-benar menghabiskan korban kurban dan Altar yang dibangun Elia di Gunung Karmel bahkan ketika dia telah menuangkan banyak air ke Altar, dengan sengaja membuat dirinya tidak berdaya melawan para imam Baal. Dengan itu, Tuhan menunjukkan kepada bangsa Israel bahwa Dia memang satu-satunya Allah yang benar, yang berhak disembah, dan bukan Baal, berhala dan tuhan palsu.

Tetapi itu bukanlah akhir dari perjuangan Elia, karena karena kekalahan para imam Baal, ratu Izebel memiliki kebencian dan dendam yang kuat terhadap Elia, yang harus menanggung penganiayaan, dan kadang-kadang mengembara bahkan ke pengasingan untuk terus melayani orang-orang dari kerajaan Israel utara tempat dia diutus. Namun demikian, Elia terus berjalan dan melakukan apa yang dia bisa untuk melayani Tuhan dan memuliakan Nama-Nya, dengan kemampuan terbaiknya. Dia terus mewartakan Tuhan dan kebenaran-Nya kepada orang-orang, bahkan jika banyak di antara mereka yang keras kepala dan menolak untuk mengalah dan percaya kepada Tuhan. Dan apapun yang dia nyatakan dan katakan, digemakan oleh Tuhan Yesus, Tuhan dan Juruselamat kita juga.

Dalam perikop Injil kita hari ini, Tuhan Yesus menentang para pengkritik-Nya, yang menuduh-Nya mencoba menghapus hukum dan menghancurkan hukum Musa dengan ajaran dan perbuatan-Nya. Secara kontekstual, orang-orang Farisi dan ahli Taurat menentang Tuhan Yesus karena Dia menolak untuk mengikuti dan selalu mengkritik kesalahan penggambaran dan penerapan hukum Allah yang salah seperti yang diungkapkan melalui Musa dan para nabi. Sama seperti Elia yang harus melawan banyak sekali imam Baal, Tuhan Yesus juga harus melawan banyak orang Farisi, ahli Taurat dan bahkan imam-imam kepala yang melawan Dia.

Tetapi Tuhan Yesus mengungkapkan bahwa apa yang Dia lakukan adalah kebenaran yang sebenarnya, dan semua yang Dia lakukan adalah mengembalikan hukum kepada maksud dan tujuannya semula, yang telah lama disalahpahami dan disalahgunakan oleh umat manusia, oleh umat Tuhan, terutama mereka yang menentang Dia karena mereka lebih suka dan terikat pada Hukum versi mereka yang memuaskan maksud dan tujuan mereka sendiri, daripada menuruti kehendak dan keinginan Tuhan. Sama seperti Elia yang mengungkapkan siapa satu-satunya Allah yang benar kepada orang-orang, Tuhan Yesus melalui tindakan-Nya mengungkapkan bahwa Dia adalah Jalan, Kebenaran dan Hidup, Satu-satunya Allah yang benar, yang berinkarnasi dalam daging.

Saudara dan saudari dalam Kristus, pelajaran dari bacaan Kitab Suci hari ini mengingatkan kita bahwa sebagai orang Katolik kita mungkin menghadapi beberapa atau bahkan banyak tantangan, pencobaan dan pertentangan terhadap kepercayaan dan cara hidup kita. Beberapa dari kita telah menderita ini, sama seperti banyak pendahulu kita, sejak awal Gereja. Mereka yang setia kepada Tuhan telah menghadapi banyak cobaan dan penderitaan, namun mereka tetap teguh dalam iman mereka dan bersikeras dalam keinginan mereka untuk terus mengikuti dan mewartakan kebenaran dari satu-satunya Allah yang benar, Tuhan yang sama yang kita sembah dan percayai.

Apakah kita bersedia untuk membela iman kita, saudara dan saudari di dalam Kristus, terlepas dari tantangan dan pencobaan yang mungkin harus kita hadapi di tengah penganiayaan, kesulitan dan rintangan yang kita hadapi? Kita semua dipanggil untuk menjadi murid Kristus yang sejati dalam hidup dan menjadi mercusuar terang dan kebenaran Allah di dunia kita saat ini, sehingga melalui kita semakin banyak orang dapat mengenal Tuhan dan percaya kepada-Nya. Dan kita tidak perlu khawatir karena Tuhan akan selalu bersama kita dan di sisi kita. Oleh karena itu, marilah kita semua mendedikasikan diri kita kembali kepada-Nya mulai sekarang, dan berkomitmen pada kehidupan yang benar-benar benar dan adil, setiap saat. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia memberkati kita dalam setiap perbuatan baik dan usaha kita. Amin.

Foto oleh PxHere

Juni 06, 2022

Selasa, 07 Juni 2022 Hari Biasa Pekan X

Bacaan I: 1Raj 17:7-16 "Tempat tepungnya tak pernah kosong sesuai dengan sabda Tuhan yang diucapkan Nabi Elia."

Mazmur Tanggapan: Mzm 4:2-3.4-5.7-8 "Biarlah cahaya wajah-Mu menyinari kami, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Mat 5:16 "Hendaknya cahayamu bersinar di depan orang, agar mereka melihat perbuatanmu yang baik, dan memuji Bapa-Mu di surga."

Bacaan Injil: Mat 5:13-16 "Kamu adalah garam dunia”
 
warna liturgi hijau 
 
        Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan bahwa kita dipanggil untuk menjadi garam dunia dan terang dunia, yaitu menjadi baik dan aktif dalam menghidupi kehidupan kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kisah nabi Elia ketika dia datang ke daerah Sarfat di luar tanah orang Israel, selama masa kekeringan dan kelaparan hebat yang tidak hanya menimpa tanah Israel tetapi juga sekitarnya. daerah. Elia pergi ke Sarfat dan dia bertemu dengan seorang janda yang telah diberitahukan Tuhan kepadanya sebelumnya bahwa dia akan memberinya makanan. Kelaparan itu sedemikian hebatnya sehingga banyak orang pasti binasa tanpa makanan dan perbekalan, atau karena kekurangan air dan kebutuhan lainnya. Janda itu sendiri menderita, dan dia dan putra satu-satunya hampir tidak punya apa-apa lagi, kecuali sedikit tepung dan minyak yang cukup untuk mereka sendiri sebagai makanan terakhir.

Nabi Elia datang kepada janda itu dan meminta makanan darinya, dan sementara janda itu ragu-ragu karena kesulitannya sendiri, Elia meyakinkannya dan menghiburnya dengan kasih dan pemeliharaan Tuhan, bahwa jika dia melakukan segala sesuatu sesuai dengan kehendak Tuhan, semua akan diurus, dan sesuai dengan firman Tuhan, persediaan tepung dan minyaknya tidak akan habis sampai kekeringan dan kelaparan berakhir. Janda itu kemudian mengambil tepung dan minyak dan membuat makanan untuk nabi, dan secara ajaib persediaan tepung dan minyaknya terus mengalir dan tidak berhenti selama kelaparan dan kekeringan berlanjut, seperti yang Tuhan berikan kepadanya dan keluarganya, serta Elia, dengan kebaikan dan perhatian penuh kasih-Nya.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang Tuhan memanggil murid-murid-Nya untuk menjadi garam dunia dan terang dunia, dan bahwa mereka harus benar-benar memiliki rasa garam itu dan tidak menyembunyikan perasaan mereka. terang, karena garam yang telah kehilangan rasa asinnya dan terang yang tidak diletakkan di atas kaki dian atau disembunyikan sama sekali tidak memiliki arti dan kegunaan sama sekali. Sebagai murid dan pengikut Tuhan, kita masing-masing dipanggil untuk menjadi garam dunia dan terang dunia yang sama ini. Kita mungkin tidak memahami sepenuhnya alasan mengapa Tuhan memanggil kita seperti itu kecuali kita memahami konteks dari dua komoditas yang sangat penting ini.

Pertama-tama, kita hidup di masa ketika garam dan terang tidak lagi sulit didapat, dan di mana garam dan terang begitu melimpah sehingga kita cenderung mengabaikannya sebagai hal dan materi yang sepele. Tetapi pada saat Tuhan dan pelayanan-Nya, seperti yang terjadi pada sebagian besar sejarah manusia kita, garam dan terang adalah komoditas yang sangat penting dan saya tidak dapat menyoroti atau menekankan betapa pentingnya dan pentingnya mereka bagi banyak orang dan komunitas. Untuk garam digunakan dalam pengawetan makanan pada saat pendinginan dan metode pengawetan lainnya masih belum ada. Garam digunakan dalam membumbui makanan yang seharusnya hambar dan hambar, dan juga digunakan untuk mengawetkan mayat dan banyak tujuan lainnya.

Bukan hanya garam itu yang sangat berguna tetapi dibandingkan dengan saat ini, proses ekstraksi dan perolehan garam benar-benar memakan waktu dan tenaga, dan karenanya, garam adalah komoditas yang benar-benar penting dan bahkan mahal saat itu, sedemikian rupa sehingga banyak negara memberlakukan pajak dan memonopoli produksi garam untuk menjamin kebahagiaan dan kesejahteraan rakyatnya. Ketika Tuhan memanggil kita semua untuk menjadi garam dunia, Dia benar-benar memanggil kita untuk penuh dengan rasa iman ini, untuk menjadi berharga bagi-Nya, dan menjadi teladan dalam cara hidup, tindakan, perkataan, dan perilaku kita. perbuatan sehingga dalam segala yang kita miliki, kita akan menjadi inspirasi besar bagi orang lain yang menyaksikan kita dan tindakan kita.

Kemudian mengenai cahaya, di dunia saat ini di mana cahaya berlimpah, karena prevalensi listrik dan penerangan berbasis listrik di seluruh dunia, kita mungkin tidak melihat signifikansi dan pentingnya cahaya. Namun, saat itu, cahaya sangat penting seperti halnya garam. Dulu ketika listrik masih belum ada, pada malam hari ketika Matahari telah terbenam, kecuali cahaya dari Bulan dan bintang-bintang, kegelapan akan menyelimuti seluruh daratan, dan tidak ada seorang pun yang dapat melihat dengan jelas, tidak seperti jalanan dan rumah yang sering kita kenal sekarang. Saat itu, banyak hewan liar dan bahaya lain mengintai di dalam kegelapan, dan orang-orang benar-benar menghargai cahaya di mana pun dan kapan pun mereka bisa mendapatkannya, baik itu cahaya dari lilin, obor, atau sumber cahaya alami lainnyadi sekitar mereka.

Saudara-saudari dalam Kristus, oleh karena itu ketika Tuhan memanggil kita semua untuk menjadi terang dunia, kita semua dipanggil untuk menjadi sumber inspirasi, kekuatan dan harapan bagi orang lain yang masih terhilang dan mencari jalan ke depan di dunia. kegelapan. Kami adalah mercusuar cahaya Tuhan dan pembawa Kabar Baik-Nya, Kabar Baik dan harapan yang akan menerangi jalan mereka yang masih dalam kegelapan dunia, dan juga menguatkan dan menyegarkan mereka yang belum merasakan dan mengenal. kebaikan Tuhan, kasih, kebaikan, dan belas kasihan-Nya. Itulah sebabnya Tuhan memanggil dan menantang kita untuk menjadi garam dunia dan terang dunia.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, marilah kita mendedikasikan diri kita kembali kepada Tuhan dan melakukan apapun yang kita bisa untuk memuliakan Dia dan mewartakan Dia kepada saudara-saudara kita dengan kemampuan terbaik kita. Marilah kita semua menginspirasi saudara dan saudari kita, semakin banyak orang agar mereka juga percaya kepada Tuhan seperti kita. Marilah kita selalu mencari Tuhan dengan hati yang penuh kasih, ingin melakukan yang terbaik untuk melayani Dia dan mengikuti Dia di setiap saat dalam hidup kita. Semoga Tuhan selalu menyertai kita juga, dan terus menguatkan kita masing-masing dalam iman kita. Amin.

Public Domain

Juni 05, 2022

Senin, 06 Juni 2022 Peringatan Wajib Santa Perawan Maria, Bunda Gereja

Bacaan I:   Kej 3:9-15.20 "Aku akan mengadakan permusuhan antara keturunanmu dan keturunan wanita itu." atau 
 Kis 1:12-14 "Dengan sehati mereka semua bertekun dalam doa."
   

Mazmur Tanggapan: Mzm 87:1b-3.4-5.6-7; Ul: 3 "Hal-hal yang mulia dikatakan tentang engkau, ya kota Allah."

Bait Pengantar Injil: "Berbahagialah engkau, Perawan yang mengandung Tuhan; engkaulah Bunda Gereja yang bersukacita yang mengandung dari Roh Kudus dan melahirkan Yesus Kristus, Putramu."

Bacaan Injil: Yoh 19:25-34 "Inilah anakmu. Inilah ibumu." 
 
warna liturgi putih 
 
Bacaan Kitab Suci silakan buka Alkitab atau klik tautan ini 
       
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini setelah hari Minggu Pentakosta kita sekali lagi memasuki masa Masa Biasa, yang akan berlanjut sampai akhir tahun liturgi yang sekarang ini di bulan November tahun ini. Dan hari ini, kita juga menandai perayaan Santa Perawan Maria, Bunda Gereja, atau Mater Ecclesiae. Perayaan ini dimulai sejak beberapa tahun terakhir untuk memperingati apa yang telah menjadi pengakuan luas akan peran Maria sebagai Bunda umat Allah yang setia dan karenanya, juga Bunda Gereja. Sama seperti St Yusuf diangkat menjadi Pelindung Gereja Universal, tepat pada saat itulah Maria secara resmi diberikan kehormatan sebagai Bunda Gereja.

Seperti yang kita dengarkan dalam perikop Kitab Suci kita hari ini, Maria adalah perempuan yang telah lama ditunggu-tunggu oleh dunia, untuk menjadi orang yang melaluinya keselamatan dunia ini akan datang. Maria adalah Hawa Baru sama seperti Kristus digambarkan sebagai Adam Baru, Manusia Baru, yang melaluinya keselamatan dunia akan datang. Dalam bacaan pertama kita hari ini dari Kitab Kejadian, kita mendengar kisah tentang bagaimana umat manusia telah jatuh ke dalam dosa karena mereka memilih untuk mendengarkan kebohongan dan janji-janji palsu iblis yang menyamar sebagai ular, dan memilih untuk mengikutinya daripada menuruti perintah-perintah Tuhan.

Nenek moyang kita yang pertama, Adam dan Hawa jatuh ke dalam dosa karena mereka menyerah pada godaan yang diberikan iblis kepada mereka. Iblis mencobai mereka dengan pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat yang katanya akan membuat mereka berdua menjadi seperti Tuhan. Hasrat dan kesombongan nenek moyang kita itulah yang membuat mereka terombang-ambing untuk berpaling dari Tuhan dan jalan lurus-Nya. Oleh karena itu, alih-alih menaati Tuhan, umat manusia malah memilih untuk mendengarkan iblis dan kebohongannya, melakukan dosa terhadap Tuhan dan karenanya, dipisahkan dari kepenuhan rahmat dan berkat Tuhan, diusir dari Surga dan dipaksa mengembara di padang gurun dunia ini, untuk menanggung akibat dari dosa-dosa kita.

Namun, Tuhan tidak meninggalkan kita atau membuang kita ke dalam kutukan kekal, seperti yang Dia bisa lakukan jika Dia menginginkannya. Dia bisa saja meremukkan dan menghancurkan kita semua hanya dengan kuasa kehendak-Nya. Namun, kasih-Nya bagi kita bertahan meskipun kita telah berdosa terhadap-Nya. Dia terus mengasihi kita, dan sama seperti Dia menyatakan apa yang harus ditanggung pria karena dosa dan ketidaktaatan mereka, Dia juga menegur iblis dan menyatakan kemenangan-Nya melawan si jahat dan keselamatan yang akan datang melalui perempuan. Sementara iblis dan pasukannya akan menguasai dan berkuasa atas manusia untuk sementara waktu, kekuasaan dan cengkeraman yang mereka miliki atas kita ini tidak akan bertahan selamanya.

Itu sudah dinubuatkan oleh Tuhan sendiri ketika Dia berbicara tentang kedatangan keselamatan-Nya melalui seorang perempuan, yang darinya kekuasaan iblis dan kekuatan jahat akan dihancurkan selamanya. Ini adalah keselamatan yang Maria memiliki peran dalam membawa ke dunia ini, bahwa dengan kasih karunia dan kehendak Allah, Maria, sebagai Hawa Baru, melalui kepatuhan penuhnya pada kehendak Allah, sebagai kontras dengan ketidaktaatan dari yang lama dan yang lama. Hawa pertama, akan membawa kepada umat manusia, keselamatan dan kehidupan baru, keberadaan baru di dalam Tuhan yang benar-benar mereka butuhkan. Kristus, Pengantara Perjanjian Baru dan kekal antara Allah dan umat-Nya, lahir melalui Maria, dan melalui Dia, Allah berkehendak untuk mendamaikan kita dengan diri-Nya, sekali dan untuk selamanya.

Dan Maria menyerahkan dirinya sepenuhnya pada misi dan panggilan yang dipercayakan kepadanya, mencintai Putranya dengan sepenuh hati, mengikuti Dia dan bersama-Nya bahkan sampai ke kaki Salib. Seperti yang kita dengar dalam perikop Injil hari ini, Maria mengikuti Putranya, Tuhan dan Juruselamat kita, sampai ke kaki Salib, melihat Putranya sendiri menderita dan mati demi keselamatan seluruh dunia. Dia melihat semuanya, semua kesedihan dan rasa sakitnya, berbagi rasa sakit yang diderita oleh Putranya di Salib-Nya. Dia selalu bersama Putranya, sepanjang waktu, dan Tuhan mempercayakannya mulai sekarang, kepada murid terkasih-Nya, Rasul Yohanes, sementara pada saat yang sama, juga mempercayakan St. Yohanes kepada ibu-Nya sendiri, Maria.

Melalui tindakan ini, kita harus menyadari bahwa Tuhan tidak hanya mempercayakan Maria, ibu-Nya kepada Rasul St. Yohanes, dan St. Yohanes kepada ibu-Nya. St Yohanes sebenarnya mewakili seluruh Gereja Universal, dan kita semua telah dipercayakan kepada Maria, untuk menjadi Bunda kita sendiri. Kita semua adalah anak-anaknya dengan kepercayaan dan adopsi ini, dan karenanya, Maria dan gelarnya sebagai Bunda Gereja benar-benar masuk akal. Maria benar-benar Bunda kita, yang merawat kita dan selalu menjangkau kita, dan melalui banyak penampakannya di abad-abad yang lalu, Maria selalu menunjukkan kepada kita cinta keibuannya, selalu mengingatkan kita untuk berpaling dari jalan dosa kita, dan untuk kembali kepada Putranya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu mencari Tuhan dengan hati, iman dan komitmen yang diperbarui, mengikuti Bunda-Nya sendiri, Maria, Bunda Gereja, yang juga Bunda kita sendiri. Oleh karena itu marilah kita semua juga mempercayakan diri kita kepadanya, dan mengingatkan diri kita sendiri untuk mengikuti teladannya yang baik dalam iman, dedikasi dan cintanya kepada Tuhan, dalam hidup kita sendiri. Marilah kita juga terus melakukan pekerjaan baik Gereja, dalam penginjilan ke seluruh dunia, mengungkapkan kebenaran yang telah Tuhan tunjukkan kepada kita, dan dibimbing oleh Roh Kudus-Nya, untuk terus menyebarkan terang dan harapan akan kebenaran Tuhan kepada lebih banyak orang. Amin.
 
 
CC0