Sabtu, 10 Juli 2021

Minggu, 11 Juli 2021 Hari Minggu Biasa XV

Bacaan I: Amos 7:12-15 "Pergilah, bernubuatlah terhadap umat-Ku."

Mazmur Tanggapan: Mzm 85:9ab+10.11-12.13-14 "Perlihatkanlah kepada kami kasih setia-Mu, ya Tuhan."

Bacaan II: Ef 1:3-14 "Di dalam Kristus Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan."

Bait Pengantar Injil: Ef 1:17-18 "Bapa Tuhan kita Yesus Kristus menerangi mata budi kita agar kita mengenal harapan panggilan kita."

Bacaan Injil: Mrk 6:7-13 "Yesus mengutus murid-murid-Nya."

warna liturgi hijau  

   

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini ketika kita merenungkan bacaan kitab suci hari ini, kita semua diingatkan bahwa kita masing-masing sebagai orang Katolik telah dipercayakan dengan misi untuk menjangkau dunia, kepada orang-orang yang telah kita kunjungi, diutus sebagai misionaris dan saksi iman kita kepada orang lain yang belum mendengar kebenaran atau mengenal Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kisah nabi Amos, yang diutus ke kerajaan utara Israel, yang terdiri dari sebagian besar dari sepuluh suku dari dua belas suku Israel, yang memberontak melawan keluarga Daud. Meskipun pada awalnya raja pertama Israel, Yerobeam telah setia kepada Tuhan, ketakutan bahwa orang-orang dari kerajaan utara pergi ke Yerusalem untuk mempersembahkan korban seperti yang disyaratkan oleh Hukum, menyebabkan raja menerapkan praktik penyembahan dan pusat tandingan di Betel. di kerajaan utara.

Ini adalah Betel yang sama yang didatangi nabi Amos sebagaimana disebutkan dalam bacaan pertama kita hari ini, sebagaimana raja Amazia yang memerintah Israel beberapa generasi setelah Yerobeam, menyuruh Amos untuk kembali ke tanah Yehuda. Amazia kemungkinan besar marah dengan pekerjaan yang dilakukan Amos di tanah Israel, dan di Betel, menyerukan orang-orang untuk kembali kepada Tuhan dan berdamai dengan-Nya, meninggalkan jalan mereka yang berdosa dan jahat. Ini termasuk penyembahan berhala dan tidak sah yang dilakukan di Betel.

Namun, Amos bersikeras dan memberi tahu raja bahwa Tuhanlah yang memanggilnya dari asal dan latar belakangnya yang sederhana, dari kehidupannya yang biasa untuk menjadi gembala umat Tuhan, Israel. Amos menjawab panggilan Tuhan dan mengabdikan dirinya dengan sepenuh hati untuk misi yang telah dipercayakan kepadanya oleh Tuhan. Dia menghadapi tantangan dan rintangan dari mereka yang menolak untuk mendengarkannya atau percaya kepada Tuhan, tetapi dia tetap bekerja keras untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kemudian kita mendengar Tuhan mengutus murid-murid-Nya untuk pergi mendahului-Nya ke banyak tempat, dan untuk melayani orang-orang, berdua-dua, agar mereka dapat membantu dan menyembuhkan orang-orang dari penyakit mereka, dan berbicara tentang kebenaran Allah yang telah diturunkan-Nya kepada mereka. Dia mengutus mereka kepada orang-orang untuk membawa Kabar Baik tentang keselamatan Tuhan kepada semua orang, dan para murid itu telah dipercayakan untuk memelihara berbagai bangsa yang telah dipanggil Tuhan untuk menjadi milik-Nya. Mereka ditugaskan untuk menjangkau putra dan putri umat manusia yang terpisah dan terhilang, saudara dan saudari mereka sendiri, agar semakin banyak yang mengetahui tentang Tuhan dan kebenaran-Nya.

Mereka diminta untuk tidak membawa lebih dari kebutuhan pokok yang paling sederhana, dan mengenakan pakaian yang sangat sederhana dan minimal sebagaimana mestinya namun tetap sederhana. Mereka juga disuruh tinggal di tempat mana pun yang menampung dan menyambut mereka, dan tidak tinggal di tempat yang tidak boleh mereka tinggali atau tempat yang ditolak orang. Melalui semua ini, Tuhan memberi tahu murid-murid-Nya untuk menaruh kepercayaan mereka kepada-Nya dan bukan pada kekuatan, perangkat, dan kekuatan mereka sendiri.

Dia juga memberi tahu mereka dengan jelas tentang tantangan dan pencobaan yang akan mereka hadapi, semua hal yang harus mereka tanggung untuk berjalan di jalan yang telah Dia tunjukkan kepada mereka. Tidaklah mudah bagi seseorang untuk menjadi orang Kristen yang setia dan berkomitmen, sebagai murid dan hamba Tuhan yang berdedikasi. Akan ada banyak rintangan yang harus mereka atasi, dan karena itu ini juga menjadi pengingat bagi kita masing-masing. Kita juga akan menghadapi saat-saat di mana kita bahkan dapat mempertanyakan iman dan komitmen kita kepada Tuhan, karena semua kesedihan dan penderitaan yang harus kita tanggung.

Tetapi Tuhan meyakinkan kita masing-masing, bahwa kita tidak pernah sendirian, dan Dia selalu bersama kita, di sisi kita. Dan misi kita adalah misi terpenting yang Tuhan sendiri percayakan kepada kita, yaitu menjadi pembawa Kabar Gembira keselamatan dan Terang kebenaran bagi banyak orang yang belum pernah mendengar atau melihat terang kebenaran Allah. . Inilah inti dari iman Kristen kita, bahwa kita tidak hanya menyimpan iman dan kebenaran ini untuk diri kita sendiri, tetapi kita semua dituntut untuk membagikan iman dan kebenaran ini kepada orang lain. 

 


 

Jumat, 09 Juli 2021

Sabtu, 10 Juli 2021 Hari Biasa Pekan XIV

Bacaan I: Kej 49:29-32; 50:15-26a "Allah akan memperhatikan kalian, dan membawa kalian keluar dari negeri ini."

Mazmur Tanggapan: Mzm 105:1-2.3-4.6-7; Ul: 7a.8a "Hai orang-orang yang rendah hati, carilah Allah, maka hatimu akan hidup kembali."

Bait Pengantar Injil: Berbahagialah kalian, kalau dicacimaki demi Yesus Kristus, sebab Roh Allah ada padamu.

Bacaan Injil: Mat 10:24-33 "Janganlah takut kepada mereka yang membunuh badan!"

  
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, berrefleksi atas bacaan-bacaan kitab suci hari ini kita semua dipanggil untuk mempercayakan diri kita kepada Tuhan dan menaruh iman kita kepada-Nya, dan tidak mudah khawatir atau terombang-ambing oleh godaan kenyamanan dan kesenangan duniawi , atau terhalang oleh tantangan dan penderitaan, karena Tuhan selalu menyediakan kebutuhan kita. Dia selalu setia pada Perjanjian yang Dia buat dengan kita dan nenek moyang kita, dan kita tidak perlu takut jika kita percaya kepada-Nya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar tentang kisah kematian Yakub, atau Israel, nenek moyang semua orang Israel, yang telah meninggal di tanah Mesir setelah dipersatukan kembali dengan putranya Yusuf, dikelilingi oleh seluruh saudaranya yang luas. keluarga. Kemudian, saudara-saudara Yusuf takut bahwa Yusuf akan membalas dendam terhadap mereka setelah ayah mereka meninggal. Mereka takut Yusuf, yang adalah pemimpin Mesir, akan menggunakan kekuasaannya untuk keuntungannya dan membalas dendam pada mereka.

Namun, Yusuf meyakinkan saudara-saudaranya bahwa dia sama sekali tidak berniat demikian. Sebaliknya, dia mengingatkan mereka semua tentang kasih karunia dan bimbingan Tuhan yang paling melimpah bagi mereka semua, orang-orang yang dikasihi-Nya. Yusuf mengingatkan saudara-saudaranya bagaimana Tuhan telah mengubah rencana jahat mereka menjadi berkat bagi banyak orang lain, ketika Dia membawa Yusuf ke Mesir, dan sementara awalnya dia menderita, tetapi Tuhan membuatnya berada dalam posisi untuk memberi manfaat bagi banyak orang lain, sepanjang posisinya sebagai pemimpin, yang dengannya dia menyelamatkan banyak orang selama tahun-tahun kelaparan.

Pada akhirnya, oleh karena itu Tuhan masih ingin menjangkau orang-orang yang dikasihi-Nya, dan berdamai dengan mereka, sama seperti Yusuf berdamai dengan saudara-saudaranya. Dia masih memberkati mereka dan mencintai kita umat manusia, terlepas dari semua yang telah kita lakukan, dalam ketidaktaatan dan penolakan kita untuk percaya kepada-Nya. Dia masih percaya pada kita dan ingin mencintai kita semua dengan lembut, merawat kita seperti yang selalu Dia lakukan, selama ini. Seringkali kita sendiri yang menolak untuk percaya kepada-Nya dan lebih suka berjalan di jalan kita sendiri.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita kemudian mendengar tentang Tuhan meyakinkan murid-murid-Nya bagaimana tidak ada yang perlu mereka khawatirkan karena masing-masing dari mereka berharga bagi Tuhan, dan bahwa umat manusia tidak boleh menghabiskan begitu banyak waktu untuk mengkhawatirkan diri mereka sendiri dan mereka. kekhawatiran. Sebaliknya, mereka harus mempercayakan diri dan hidup mereka kepada Tuhan, percaya sepenuhnya bahwa Tuhan akan selalu bersama mereka, dan tidak ada yang terjadi pada kita yang tidak diketahui Tuhan. Dia selalu memikirkan kepentingan terbaik kita, dan ini terkadang mengarah pada skenario di mana kita mungkin harus menderita atau menanggung kesulitan untuk sementara waktu. Namun kita harus belajar bersabar menghadapi semua ini.

Apakah kita akan membiarkan kekurangan dan hambatan kecil menghentikan kita di jalan menuju Tuhan dan keselamatan-Nya? Ini bukanlah apa yang seharusnya kita lakukan, dan kita harus belajar untuk percaya kepada Tuhan untuk membimbing kita daripada mengkhawatirkan tentang apa yang akan kita nikmati dan alami dalam kehidupan kita sehari-hari. Kita harus menyingkirkan dari hati dan pikiran kita hambatan dan hambatan keraguan, ketakutan dan keragu-raguan itu, dan belajar untuk lebih berani dalam menjalani hidup kita sesuai dengan jalan Tuhan. Kita harus berani dan berdedikasi untuk setia pada kebenaran Kristen kita dan dengan cara bahwa dalam segala hal yang kita katakan dan lakukan, kita akan selalu menjadi saksi Tuhan kita yang setia dan layak.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, di dunia saat ini, sudah ada terlalu banyak kegelapan dan kejahatan, dan tidak ada cukup iman dan harapan, dan kasih Tuhan. Saat kita semua melakukan perjalanan hidup kita masing-masing, kita semua dipanggil untuk merenungkan tindakan dan pandangan hidup kita, agar kita dapat berusaha untuk semakin layak bagi Tuhan dan semakin berkomitmen untuk berjalan di jalan-Nya, jadi agar melalui kita, lebih banyak orang dapat terinspirasi oleh teladan kita dan dikuatkan oleh tekad kita, untuk hidup dengan setia dengan cara yang sama seperti yang telah kita lakukan juga.

Marilah kita semua menjadi inspirasi besar bagi satu sama lain, agar kita dapat saling menguatkan dan membantu satu sama lain dalam perjalanan kita menuju Tuhan. Semoga Dia terus memberkati kita dan membimbing kita dalam setiap langkah hidup kita, dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk menjadi pengikut dan saksi-Nya yang paling setia akan kebenaran, harapan, iman, dan cinta Kristen yang sama yang telah kita terima ini, sekarang dan selalu. Amin.

 

Foto oleh Adrien Olichon dari Pexels

 

Kamis, 08 Juli 2021

Jumat, 09 Juli 2021 Hari Biasa Pekan XIV

Bacaan I: Kej 46:1-7.28-30 "Sekarang bolehlah aku mati?"

Mazmur Tanggapan: Mzm 37:3-4.18-19.27-28.39-40 "Orang-orang benar akan diselamatkan oleh Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 16:13a; 14:26b "Roh Kebenaran akan datang dan mengajar kalian segala kebenaran. Ia akan mengingatkan segala yang telah Kunyatakan kepadamu."

Bacaan Injil:  Mat 10:16-23 "Bukan kalian yang akan berbicara, melainkan Roh Bapamu!"
      

      warna liturgi hijau

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, berefleksi atas bacaan-bacaan hari ini, kita semua diingatkan akan jaminan Tuhan kepada kita semua, bahwa semua orang yang setia kepada-Nya tidak akan pernah ditinggalkan sendirian. Tuhan akan menyertai orang-orang yang setia kepada-Nya dan tidak akan membiarkan mereka kekurangan. Ini sama seperti kita mendengar kisah Yakub ketika dia akan pergi ke Mesir dari Kitab Kejadian, dan Sabda Tuhan meyakinkan murid-murid-Nya mengenai misi yang akan mereka lakukan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini dari Kitab Kejadian, kita mendengar tentang Yakub, putra Ishak dan cucu Abraham, yang di hari tuanya memulai perjalanan ke tanah Mesir, karena dia baru saja mendengar berita yang luar biasa bahwa Yusuf, putra bungsunya yang kedua, yang dia pikir sudah lama meninggal, ternyata masih hidup dan merupakan pemimpin seluruh Mesir, orang paling berkuasa kedua di sana setelah Firaun Mesir sendiri. Yakub mendengar semua ini dari putra-putranya yang lain, yang pernah mengatakan kepadanya bahwa Yusuf ditangkap oleh binatang buas dan dibunuh, rencana yang mereka lakukan karena kecemburuan mereka terhadap perlakuan istimewa Yusuf oleh Yakub.

Setelah bertahun-tahun, Yakub yang berduka atas kehilangan salah satu putra kesayangannya, mendengar lagi pesan harapan, dan dia ingin melihat putranya yang telah lama hilang. Namun, pada saat yang sama, dia tidak yakin dan khawatir tentang perjalanan yang akan datang. Yusuf telah memanggil ayahnya dan seluruh keluarga besar Israel untuk pindah ke Mesir, karena saat itu masih di tengah-tengah kelaparan besar yang melanda seluruh dunia, dan bertahun-tahun tinggal dalam kelaparan yang panjang itu, sementara Mesir memiliki banyak penyimpanan makanan berkat Yusuf dan bimbingannya dari Tuhan.

Karena itu Tuhan berbicara kepada Yakub seperti yang kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini, meyakinkannya bahwa dia tidak perlu takut apa pun dari perjalanan itu, dan bahwa Tuhan sendiri akan menemani dia dan keluarganya, dan terus memberkati dia dan semua keturunannya di dunia. tanah Mesir. Dia meyakinkan Yakub bahwa Dia akan selalu berada di sisinya, apa pun yang terjadi, dan menyediakan bagi orang Israel, seperti yang akan Dia buktikan lagi. Kemudian kita mendengar bagaimana Yakub akhirnya bertemu kembali dengan Yusuf, dan sungguh sangat gembira melihat putra kesayangannya.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar saat ketika Tuhan mengajar murid-murid-Nya bahwa komitmen mereka kepada-Nya dan misi yang telah Dia percayakan kepada mereka akan membuat mereka menghadapi banyak rintangan dan pencobaan, karena mereka mungkin menghadapi penganiayaan, penindasan, dan tantangan dari yang berkuasa, dari negara dan penguasa, dan semua orang yang menentang Tuhan dan kebenaran dan pekerjaan-Nya. Inilah kenyataan yang tidak disembunyikan Tuhan tetapi sebaliknya, diungkapkan dengan jelas di hadapan semua murid-Nya.

Tetapi pada saat yang sama, Tuhan juga meyakinkan mereka semua bahwa mereka tidak perlu khawatir, ketika mereka memulai perjalanan dan pekerjaan misionaris mereka, menggemakan apa yang Tuhan telah katakan kepada Yakub berabad-abad sebelumnya. Dia akan bersama semua murid-Nya, pengikut-Nya dan semua orang yang telah mengakui iman mereka kepada-Nya, dan Dia akan melakukan perjalanan bersama mereka, menderita bersama mereka dan membantu mereka menanggung semua penganiayaan dan pencobaan yang akan mereka hadapi di tengah-tengah mereka. kementerian.

Karena itu ini adalah pengingat bagi kita semua bahwa Tuhan selalu setia pada Perjanjian yang telah Dia buat dengan kita, dan Dia akan selalu berdiri di samping kita apa pun yang terjadi, dan Dia tidak akan meninggalkan kita, dan kita benar-benar tidak perlu takut. bahkan jika kita menghadapi oposisi dan masalah terburuk. Sebagai orang Kristen, kita harus mengikuti panggilan dan misi kita masing-masing dalam hidup dengan iman, dan percaya kepada Tuhan dengan hidup kita, setiap saat. Kita harus percaya kepada-Nya dan menaruh iman kita kepada-Nya, dan dikuatkan dengan keberanian dan iman.

Hari ini, kita mengingat kenangan agung St Agustinus Zhao Rong dan rekan-rekannya dalam kemartiran, para Martir Suci Tiongkok. Hari ini kita mengingat banyak orang ini, para pendahulu kita yang suci, yang telah menderita karena iman mereka di negara besar Tiongkok. Banyak dari mereka yang bertobat kepada iman yang telah memeluk Tuhan dan tetap teguh dalam iman mereka terlepas dari penganiayaan yang mereka hadapi dari otoritas lokal dan tantangan yang mereka hadapi dalam berbagai bentuk, dan ketika dipaksa untuk meninggalkan iman mereka, mereka tetap setia kepada Tuhan. Tuhan dan menderita kemartiran sebagai akibatnya.

Banyak dari mereka sangat menderita dan menghadapi kesengsaraan besar, penjara dan siksaan, kematian dengan cara yang paling menyakitkan, atas dedikasi dan komitmen mereka. Tetapi mereka tetap teguh, semua karena mereka percaya kepada Tuhan dan kesetiaan-Nya, bahwa apa pun yang terjadi, mereka percaya kepada-Nya dan kasih yang telah mereka terima dari-Nya. Sampai akhir, mereka bertahan dan tetap setia kepada Tuhan. Mereka adalah inspirasi kita dalam hidup, bagaimana kita sendiri dapat mengabdikan diri kepada Tuhan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua mendedikasikan diri kita kepada Tuhan dengan cara yang sama. Marilah kita mempercayakan diri kita kepada Tuhan dan memberikan diri kita dengan cara yang terbaik, agar kita masing-masing semakin setia, lebih dekat dan layak akan Tuhan, dengan setiap momen yang berlalu dalam hidup kita. Semoga Tuhan selalu bersama kita, dan semoga Dia menguatkan kita dengan tekad dan keberanian untuk mengikuti Dia dengan sepenuh hati dalam segala hal. Amin.



Rabu, 07 Juli 2021

Kamis, 08 Juli 2021 Hari Biasa Pekan XIV

Bacaan I: Kej 44:18-21.23b-29; 45:1-5 "Demi keselamatanmu Allah mengutus aku ke Mesir."

Mazmur Tanggapan: Mzm 105:16-17.18-19.20-21; R:5a "Ingatlah akan karya Tuhan yang ajaib."

Bait Pengantar Injil: Mrk 15:1 "Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil."

Bacaan Injil: Mat 10:7-15 "Kalian telah memperoleh dengan cuma-cuma, maka berilah pula dengan cuma-cuma."
   
warna liturgi hijau 
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini ketika kita merenungkan Sabda Tuhan, kita merenungkan kisah dari Kitab Kejadian ketika Yusuf, putra Yakub, dipersatukan kembali dengan saudara-saudaranya di tanah Mesir, dalam cara yang sangat tidak mungkin. pertemuan antara Yusuf, yang saat itu adalah orang kedua yang paling berkuasa atas seluruh Mesir, dan saudara-saudaranya, yang datang dari tanah Kanaan mencari makanan dan perbekalan selama kelaparan hebat saat itu.

Awalnya, tidak ada saudara yang mengenali Yusuf, dan karena mereka mengira dia sudah lama pergi setelah mereka menjualnya kepada orang Midian, dan bahkan mungkin sudah mati, mereka tidak berharap untuk melihat Yusuf lagi, setelah bertahun-tahun dan dalam kesempatan seperti itu. tidak kurang. Yusuf, sebaliknya, segera mengenali saudara-saudaranya, dan meskipun dia dapat mengungkapkan dirinya dengan segera, tetapi dia menunggu dan menguji saudara-saudaranya terlebih dahulu untuk melihat bagaimana keadaan mereka.

Akhirnya, Yusuf tidak tahan lagi dan mengungkapkan dirinya di hadapan saudara-saudaranya, mengatakan bahwa itu adalah rencana dan kasih karunia Tuhan yang memungkinkan segala sesuatu terjadi sebagaimana adanya, bahwa rencana jahat mereka telah berubah menjadi hal-hal yang baik ketika Tuhan mengirim Yusuf ke Mesir untuk membuka jalan. jalan bagi Yakub dan keturunannya. Tuhan mengutus Yusuf di depan yang lain untuk mempersiapkan segalanya, sehingga ketika mereka akhirnya datang, mereka pada akhirnya akan dirawat dengan baik, karena Israel pada akhirnya akan tinggal di Mesir selama bertahun-tahun.

Kemudian dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan berbicara kepada murid-murid-Nya tentang cara mereka harus menjalani hidup dan misi mereka sebagai orang-orang yang diutus Tuhan untuk menjadi hamba dan saksi-Nya. Murid-murid itu akan menghadapi tantangan dan oposisi yang signifikan, pencobaan dan masalah sepanjang pelayanan mereka, dan hampir semua Rasul kecuali St. Yohanes mengalami kemartiran bersama dengan banyak orang suci lainnya dari Gereja perdana dan seterusnya. Sepanjang sejarah Gereja, saat itu masih banyak orang lain yang menderita di tengah-tengah pencobaan dan perjalanan mereka. Namun, mereka semua bertahan dan tetap setia.

Inilah yang diingatkan melalui bacaan Kitab Suci hari ini, bahwa setiap kita sebagai orang Kristen harus percaya kepada Tuhan dan mengikuti Dia dengan sepenuh hati, dan tidak mudah terpengaruh oleh godaan duniawi atau ketakutan kita. Kita tidak boleh takut karena kita akan selalu dijaga dan dilindungi oleh Tuhan yang mencintai kita masing-masing tanpa kecuali.
 
Hari ini, kita semua dipanggil untuk memfokuskan kembali perhatian dan fokus kita pada Tuhan, dan melakukan yang terbaik untuk memuliakan nama-Nya melalui setiap tindakan dan komitmen kita dalam hidup. Apakah kita mampu dan mau berkomitmen untuk menjadi pembawa sejati terang dan kebenaran Tuhan? Jika kita belum mengikuti Dia dengan cara yang seharusnya kita lakukan, maka kita harus benar-benar mulai melakukannya sekarang. Tuhan telah memanggil kita untuk mengikuti Dia dan untuk menanggapi panggilan ini. Dia telah mengungkapkan kepada kita apa yang kita semua perlu lakukan sebagai orang Kristen.

Kita tidak bisa lagi berpuas diri atau bermalas-malasan sebagai orang Kristen, mengabaikan semua yang dapat dan harus kita lakukan sebagai orang-orang yang menyatakan percaya kepada Tuhan dan kebenaran-Nya. Tuhan telah memanggil kita semua untuk berjalan di jalan-Nya, dan itulah yang seharusnya kita semua lakukan, dengan iman dan dedikasi yang besar. Itulah sebabnya, kita harus mendedikasikan waktu dan usaha kita untuk melayani Dia, menjadi saksi-Nya di seluruh dunia. Marilah kita semua menjadi saksi dan hamba Tuhan yang baik, dan marilah kita menunjukkan pengabdian kita, sekarang dan selalu. Semoga Tuhan selalu bersama kita, dan semoga Dia menguatkan tekad kita untuk berjalan di jalan-Nya. Amin.


Image by Gerd Altmann from Pixabay (CC0)


Selasa, 06 Juli 2021

Rabu, 07 Juli 2021 Hari Biasa Pekan XIV

Bacaan I: Kej 41:55-57; 42:5-7a.17-24a "Kita menanggung akibat dosa kita terhadap adik kita."

Mazmur Tanggapan: Mzm 33:2-3.10-11.18-19 "Semoga kasih setia-Mu menyertai kami, ya Tuhan, sebab kami berharap kepada-Mu."

Bait Pengantar Injil: Mrk 1:15 "Kerajaan Allah sudah dekat; bertobatlah dan percayalah kepada Injil."

Bacaan Injil: Mat 10:1-7 "Pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel!"

warna liturgi hijau
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, Yesus mengutus murid-murid-Nya untuk pergi ke hadapan-Nya, seperti yang kita ketahui dalam perikop Injil kita hari ini, untuk menyampaikan pesan kebenaran dan kasih-Nya kepada semua orang. Kita diingatkan bahwa kita harus lebih taat dan setia kepada Tuhan, belajar untuk mempercayakan diri kita kepada-Nya dan berjalan dengan setia di jalan-Nya. Kita seharusnya tidak membiarkan godaan dan keinginan duniawi menjadi rintangan-rintangan yang mengalihkan perhatian kita dan mencegah kita mencapai tujuan menemukan Tuhan dan mencapai keselamatan dan kasih karunia-Nya. Tuhan ingin kita semua mendengarkan Dia dan mengikuti Dia dengan segenap hati dan kekuatan kita.

Oleh karena itu marilah kita semua mengikuti jejak para Rasul dan semua orang yang telah diutus Tuhan ke dunia ini untuk membawa semakin banyak umat yang dikasihi-Nya kembali kepada-Nya. Kita adalah penerus karya para Rasul, dan ada banyak hal yang dapat kita lakukan dalam menjangkau dalam kehidupan kita sehari-hari, kepada saudara-saudari kita, agar melalui kita lebih banyak orang dapat datang kepada Tuhan dan diselamatkan, bersama kita. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin.
 
Foto oleh David Dibert dari Pexels

 

Senin, 05 Juli 2021

Selasa, 06 Juli 2021 Hari Biasa Pekan XIV


Bacaan I: Kej 32:22-32 "Namamu selanjutnya adalah Israel sebab engkau bergumul melawan Allah dan engkau menang."

Mazmur Tanggapan: Mzm 17:1.2-3.6-7.8b.15 "Dalam kebenaran aku akan memandang wajah-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Aku ini gembala yang baik, sabda Tuhan; Aku mengenal domba-domba-Ku dan domba-domba-Ku mengenal Aku.

Bacaan Injil: Mat 9:32-38 "Tuaian memang banyak, tetapi sedikitlah pekerjanya!"

 warna liturgi hijau

 Dalam perikop Injil hari ini, Yesus menyembuhkan seorang bisu yang kerasukan setan, seseorang yang tidak dapat berbicara dan yang bertindak dengan cara yang tidak pantas dan merusak secara sosial. Setelah itu, orang itu berbicara, orang-orang memuji Tuhan dan orang-orang Farisi bereaksi dengan mengatakan, "Dengan kuasa penghulu setan Ia mengusir setan." Mengapa musuh-musuh Yesus mengatakan hal-hal seperti itu? Kecemburuan adalah salah satu jawabannya; Tuhan memiliki kekuatan penyembuhan,  dan pesan tentang masa depan yang penuh harapan yang tidak dimiliki oleh orang-orang Farisi. Jawaban lain ditemukan dalam penelitian sebelumnya; Yesus bersedia mendobrak tabu sosial dan status halal untuk melayani yang membutuhkan; pendekatan ini bertentangan dengan norma-norma agama pada saat itu dalam komunitas Yahudi dan, dengan demikian, menimbulkan kontroversi. Pada akhirnya, Dia melanjutkan pelayanan-Nya, memberitakan Injil Kerajaan Surga, serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan.

Tapi ini tidak cukup. Tuhan membutuhkan penolong, misionaris lain untuk melakukan seperti yang Dia lakukan. Jadi, Dia mendorong para pengikut-Nya untuk berdoa agar orang lain mewartakan Injil ke seluruh dunia, agar misionaris menjadi seperti petani yang memanen hasil panen yang melimpah.




Minggu, 04 Juli 2021

Senin, 05 Juli 2021 Hari Biasa Pekan XIV

Bacaan I: Kej 28:10-22a "Yakub melihat sebuah tangga, melihat malaikat Allah turun naik, dan melihat Allah yang bersabda."

Mazmur Tanggapan: Mzm 91:1-2.3-4.14-15ab; R:10
"Allahku, pada-Mulah aku percaya" 
    
Bait Pengantar Injil: 2Tim 1:10b "Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut dan menerangi hidup dengan Injil."

Bacaan Injil: Mat 9:18-26 "Anakku baru saja meninggal; tetapi datanglah, maka ia akan hidup."
  
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kisah Yakub, anak bungsu Ishak, anak Abraham, yang berada di Betel di tengah melarikan diri dari murka kakaknya Esau. Pada saat itu, Esau yang merupakan kakak laki-laki Yakub seharusnya menjadi orang yang mewarisi berkat dan anugerah Ishak sebagai ahli waris Abraham, tetapi Yakub mengambil berkat dan warisan itu dari Esau. Yakub melarikan diri dari Esau, takut akan murkanya, tetapi Tuhan menyertai Yakub, dan Dia menunjukkan kepastian ini saat dia berbaring tidur di Betel.

Seperti yang kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini, Yakub menerima penglihatan surga saat dia berbaring tidur, dan Tuhan berbicara kepadanya, meyakinkannya bahwa Dia akan bersamanya dan juga dengan keturunannya, mengingat Perjanjian dan janji yang sama yang telah Dia buat. dengan Abraham dan Ishak. Yakub berjanji kepada Tuhan bahwa jika Dia akan membimbingnya dan membantunya untuk kembali ke negeri itu suatu hari nanti, dia akan membangun sebuah mezbah besar untuk menghormati-Nya dan tetap setia kepada-Nya, dia dan keturunannya bersama-sama. Dan Tuhan memang membimbing Yakub dan akhirnya Dia membawa Yakub dan keluarganya kembali ke tanah yang dijanjikan kepadanya dan keturunannya.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar saat ketika Tuhan menyembuhkan dua orang dari masalah mereka. Ada seorang perempuan yang menderita pendarahan dan pendarahan, dan telah mencari pengobatan tanpa hasil. Dia mencari Tuhan karena dia percaya bahwa Tuhan akan dapat membantunya dari kesulitannya. Dia menyentuh jubah Tuhan dan langsung sembuh. Tuhan juga meyakinkan perempuan itu akan imannya, dan menguatkannya, meyakinkannya bahwa dia telah disembuhkan dan disembuhkan oleh kepercayaannya kepada-Nya.

Kemudian, Tuhan juga membangkitkan putri kepala rumah ibadat yang telah meninggal, yang awalnya mencari Dia untuk menyembuhkannya dari penyakitnya. Ketika dia meninggal sementara Tuhan tertunda dalam perjalanan, Tuhan meyakinkan ayahnya, pejabat itu, bahwa dia tidak perlu khawatir, dan terlepas dari ejekan dan tawa dari semua orang di sana yang menertawakan saran Tuhan bahwa gadis itu hanya tidur. Tuhan membangkitkan gadis itu dari kematian dan menghidupkannya kembali, menunjukkan kepada semua kekuatan dan kasih Tuhan.

Saudara-saudari di dalam Kristus, setelah mendengar hal-hal ini, apakah kita masih meragukan Tuhan dan semua yang Dia dapat lakukan demi kita, demi kita? Apakah kita masih tidak yakin akan hal-hal yang akan kita terima dari Dia, dan semua yang akan kita peroleh dengan menaruh kepercayaan dan iman kita kepada-Nya? Kita semua dipanggil untuk merenungkan hal ini, karena kita harus mempertimbangkan apa yang dapat kita lakukan untuk berkomitmen sebagai orang Kristen yang baik dan setia dalam hidup. Kita seharusnya tidak hanya berbasa-basi dan hidup dengan cara yang bertentangan dengan hukum dan perintah-Nya. Marilah kita semua berbalik kepada-Nya dan menjadi pembawa terang dan kebenaran-Nya dalam komunitas kita hari ini, agar melalui kita, lebih banyak orang dapat menjadi percaya kepada Tuhan juga. Semoga Tuhan menyertai kita dan memberkati kita semua dalam setiap usaha dan usaha kita yang baik. Amin.