Januari 29, 2022

Minggu, 30 Januari 2022 Hari Minggu Biasa IV

Bacaan I: Yer 1:4-5.17-19 "Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-bangsa."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 71:1-2.3-4a.5-6ab.15ab.17 "Mulutku akan menceritakan keselamatan yang datang dari-Mu, ya Tuhan."

Bacaan II: 1Kor 12:31 – 13:13 Singkat: 1Kor 13:4-13 "Sekarang tinggal iman, harapan dan kasih; namun yang paling besar di antaranya ialah kasih."

Bait Pengantar Injil: Luk 4:18-19 "Tuhan mengutus Aku memaklumkan Injil kepada orang yang hina dina, dan mewartakan pembebasan kepada orang tawanan."

Bacaan Injil: Luk 4:21-30 "Seperti halnya Elia dan Elisa, Yesus diutus bukan hanya kepada orang-orang Yahudi."
 
warna liturgi hijau
   
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama Minggu Biasa IV hari ini, yang diambil dari awal Kitab nabi Yeremia, kita mendengar tentang Tuhan dan panggilan-Nya kepada nabi Yeremia, sebagaimana Dia memanggilnya untuk menjadi hamba dan juru bicara-Nya, untuk menjadi orang yang dipilih Tuhan sebelumnya bahkan dia mengetahuinya, untuk berbicara tentang kehendak dan kebenaran Tuhan di hadapan umat Tuhan. Pada saat itu, nabi Yeremia hidup selama tahun-tahun terakhir kerajaan selatan Yehuda, pada saat umat Allah yang tersisa diliputi oleh masalah dan ancaman kehancuran kerajaan mereka sedang membayangi mereka.

Semua itu disebabkan oleh ketidaktaatan mereka sendiri terhadap Tuhan, penolakan mereka untuk mendengarkan Dia dan dalam mengeraskan hati mereka dan menutup mereka dari kasih dan belas kasihan-Nya. Mereka lebih suka tetap dalam keadaan berdosa dan hidup dalam kegelapan daripada mengikuti Tuhan, Allah mereka. Namun, Tuhan masih dengan sabar menjangkau mereka dan mengutus mereka para nabi-Nya, termasuk Nabi Yeremia kepada umat-Nya untuk mengingatkan mereka akan kasih-Nya dan mendesak mereka untuk bertobat dan berbalik dari dosa-dosa mereka. Dia tidak pernah menyerah pada mereka dan masih merawat mereka, karena kita benar-benar berharga dan dikasihi-Nya.

Itu adalah perasaan yang sama persis yang ditunjukkan dalam perikop Injil kita hari ini ketika kita mendengar tentang saat ketika Tuhan Yesus berada di Nazaret, di kampung halaman-Nya sendiri dan bagaimana Dia ditolak oleh orang-orang yang telah Dia kenal sejak awal kehidupan-Nya, dari masa kanak-kanak. Pada saat itu, Tuhan Yesus kembali ke Nazaret setelah memulai pelayanan-Nya dan mengumpulkan beberapa murid-Nya, dan Dia mewartakan Sabda Tuhan di sinagoga, hanya untuk orang-orang meragukan Dia dan memfitnah Dia hanya karena mereka mengenal St. Yusuf, Ayah angkatnya dan berpikir bahwa tidak mungkin bagi seorang pria dengan perawakan seperti itu untuk memiliki kebijaksanaan dan kekuatan seperti itu.

Tuhan memberi tahu mereka semua bahwa karena inilah di masa lalu Tuhan telah mengutus hamba-hamba-Nya seperti nabi Elia untuk melayani orang-orang yang bertetangga dengan orang Israel, yang lebih beriman kepada Tuhan daripada orang Israel sendiri. Dia menggunakan contoh janda Sarfat yang menyambut Elia selama tahun-tahun kelaparan hebat dan bagaimana dia merawatnya meskipun dia sendiri dan putranya sendiri dalam kesusahan besar. Tuhan menunjukkan pemeliharaan-Nya dan memelihara mereka, dan mereka menunjukkan kepada kita apa artinya menjadi orang-orang yang percaya kepada Tuhan. Hal yang sama berlaku untuk contoh Naaman, orang Siria, yang merendahkan dirinya di hadapan Tuhan dan disembuhkan oleh imannya, meskipun pada awalnya ia memiliki keraguan-keraguan.

Melalui apa yang telah kita dengar dari contoh-contoh ini, kita dapat dengan jelas melihat bahwa ada banyak kesempatan bagi kita untuk menanggapi kasih Tuhan, semua yang telah Tuhan berikan kepada kita, perhatian dan pemeliharaan-Nya, belas kasih dan kebaikan-Nya, semua yang telah Dia lakukan untuk kita meskipun kita telah sering mendurhakai-Nya, mengabaikan bahkan mengkhianati-Nya. Begitu murni kasih Tuhan bagi kita masing-masing sehingga meskipun Dia membenci dosa-dosa kita, Dia tidak membenci kita orang berdosa, tetapi ingin kita dibebaskan dari ikatan dosa-dosa itu dan kemudian didamaikan dengan-Nya.

Itulah sebabnya Dia telah mengutus kepada kita Putra-Nya, Yesus Kristus, Dia yang ditolak oleh penduduk kota dan tetangga-Nya sendiri, untuk menjadi Juruselamat kita, untuk menjadi sumber harapan kita yang diperbarui dan sebagai Terang untuk membawa kita keluar dari kegelapan dosa. Di dalam Kristus, kita telah melihat manifestasi sempurna dari kasih Allah yang paling utama dan abadi dalam daging, kasih yang tidak pernah berakhir dan kasih yang bertahan sampai akhir zaman. Sejak awal ketika Dia menciptakan kita semua dengan kasih, kasih-Nya telah bertahan, dan melalui Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, kita telah melihat bagaimana Tuhan ingin membagikan kasih ini kepada kita.

Santo Paulus mengingatkan kita dalam bacaan kedua kita hari ini, yang diambil dari Surat yang ia tulis kepada Jemaat di Korintus tentang apa arti kasih dan cinta sejati Kristiani. Kasih itu sabar, baik hati dan tanpa iri hati. Ia tidak sombong atau arogan. St Paulus mengungkapkan kepada kita bahwa inilah cinta sejati Kristiani, cinta yang pertama dan terutama Tuhan sendiri telah tunjukkan kepada kita tanpa syarat, karena Dia dengan sabar mengasihi kita sejak awal meskipun Dia harus terus-menerus menanggung pengkhianatan dan ketidaktahuan kita, dan rasa sakit melihat begitu banyak putra dan putri umat manusia jatuh ke dalam kutukan abadi, terpisah selamanya dari-Nya.

St Paulus juga menyebutkan bahwa apa pun kekuatan, karunia, bakat, kemampuan, berkat dan semua yang telah kita terima dan anugerahkan, tetapi jika kita tidak memiliki kasih di dalam diri kita, maka semua ini tidak ada artinya dan tidak berguna. Tanpa kasih, maka apapun yang kita lakukan hanyalah untuk diri kita sendiri dan tidak memiliki jasa apapun. Sebagai orang Kristen, bukan ini yang diajarkan kepada kita. Sebaliknya, sebagai orang Kristen, kasih harus menjadi kodrat kedua kita, dan tidak hanya mengasihi diri kita sendiri, tetapi yang lebih penting, mengasihi Tuhan dan sesama saudara dan saudari sama seperti jika kita mengasihi diri kita sendiri.

Itu pada dasarnya kita dipanggil untuk melakukan, untuk mengingat betapa beruntungnya kita telah dicintai oleh Tuhan terlepas dari kesalahan dan pelanggaran kita di masa lalu. Tuhan telah dengan sabar membimbing kita melalui perjalanan hidup kita selama ini, dan Dia selalu mengulurkan tangan kepada kita kapan pun kita membutuhkan. Dia tidak pernah meninggalkan kita meskipun kita telah sering meninggalkan dan mengabaikan Dia. Untuk semua kasih itu, seringkali kita menanggapi kasih-Nya dengan ketidaktaatan dan dosa, dengan imoralitas dan kurangnya iman.

Oleh karena itu pada hari Minggu ini, kita semua diingatkan akan kewajiban kita semua untuk mengasihi, sebagaimana Tuhan sendiri telah menunjukkan kepada kita kasih-Nya yang murni dan sempurna, demikian pula kita harus mencintai-Nya dengan cara yang sama, memberikan kasih tanpa syarat dan kasih yang tulus dari hati kita. Banyak dari kita mencintai Tuhan dengan syarat, mencintai-Nya dan mencari-Nya hanya ketika kita membutuhkan-Nya, tetapi saat kita tidak membutuhkan-Nya, kita dengan mudah dan cepat melupakan-Nya.

Kemudian, dengan cara yang sama, kita juga harus mengasihi sesama saudara kita, dengan memperhatikan setiap orang yang kita jumpai dalam hidup ini tanpa memandang siapa mereka. Ya, tentu kita akan mencintai beberapa orang lebih dari yang lain, terutama mereka yang berharga dan dikenal oleh kita, mereka yang ada di keluarga kita dan di antara teman-teman dekat kita. Namun, kita juga harus tetap mengasihi bahkan mereka yang asing bagi kita, mereka yang kita jumpai setiap hari, dan ini bahkan termasuk mereka yang membenci dan menganiaya kita.

Ingat apa yang Tuhan katakan kepada murid-murid-Nya dalam kesempatan lain dalam Injil? Dia berkata bahwa kita harus mengasihi musuh kita dan mengampuni mereka, dan kita harus berdoa untuk mereka, sama seperti Dia sendiri telah berdoa untuk mereka. Paling tidak, Tuhan kita telah mengampuni dan berdoa bagi mereka yang menganiaya Dia dan menghukum mati Dia dari kayu Salib di mana Dia digantung selama masa sengsara dan kematian-Nya. Itulah bukti kasih Tuhan yang selalu hadir untuk kita, dan betapa tak bersyarat dan indahnya kasih-Nya bagi kita. Dan jika Tuhan telah mengasihi kita dengan cara seperti itu, bukankah seharusnya kita juga mengasihi Dia dengan cara yang sama?

Marilah kita semua menyadari bahwa kita telah diberi banyak kesempatan untuk mengungkapkan kasih kita kepada Tuhan dan satu sama lain, dan kita harus mempraktekkan cinta itu dalam hidup kita. Marilah kita semua mengasihi Tuhan dengan segenap hati kita dan menunjukkan kasih yang sama kepada saudara-saudara kita terutama mereka yang paling membutuhkan mereka, selama masa-masa sulit dan penuh tantangan ini ketika apa yang dibutuhkan sebagian orang hanyalah lebih banyak perhatian-perhatian, dan penghiburan. atas penderitaan dan kesulitan mereka. Mari kita semua berbagi kasih Tuhan satu sama lain, mengikuti teladan yang Tuhan kita sendiri telah tunjukkan kepada kita. Amin.


Januari 28, 2022

Sabtu, 29 Januari 2022 Hari Biasa Pekan III

Bacaan I: 2Sam 12:1-7a.10-17 "Daud mengaku telah berdosa kepada Tuhan."
      
Mazmur Tanggapan: Mzm 51:12-13.14-15.16-17 "Ciptakanlah hati murni dalam diriku, ya Allah."

Bait Pengantar Injil: Yoh 13:16 "Demikian besar kasih Allah kepada dunia, sehingga Ia menyerahkan Anak-Nya yang tunggal. Setiap orang yang percaya kepada-Nya memiliki hidup abadi."

Bacaan Injil: Mrk 4:35-41 "Angin dan danau pun taat kepada Yesus."
  
warna liturgi hijau

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan hari ini, kita dipanggil untuk merenungkan apa yang Tuhan ingin kita ingat dari bacaan hari ini agar kita menaruh kepercayaan kita kepada-Nya, percaya kepada-Nya dan meletakkan iman kita kepada-Nya. Kita harus mempercayakan diri kita kepada-Nya dan tidak bergantung pada kekuatan-kekuatan kita sendiri. Jika kita melakukan itu tentu kita akan lebih mampu menghadapi tantangan dunia, bersama dengan Tuhan daripada menghadapinya sendirian.
 
Dalam perikop Injil kita hari ini, kita kemudian mendengar tentang bagaimana Tuhan Yesus melakukan perjalanan dengan murid-murid-Nya di atas perahu di tengah badai dan menenangkan badai dan ombak yang menerjang perahu mereka. Murid-murid sangat ketakutan, dan mereka berpikir bahwa mereka akan mati. Tetapi Tuhan meyakinkan mereka dan mengatakan kepada mereka bahwa mereka sama sekali tidak perlu takut sama sekali. Mereka perlu percaya kepada-Nya dan memiliki iman kepada-Nya. Dia menenangkan ombak dan badai dan para murid semua tercengang, menyaksikan semua yang baru saja terjadi di depan mata mereka sendiri.

Perahu itu dan para murid di dalamnya sebenarnya mewakili kita semua orang Kristen, semua bersatu dalam Gereja Allah. Kita semua melakukan perjalanan melalui lautan badai itu, mewakili dunia yang bergejolak yang kita tinggali saat ini. Tetapi Tuhan bersama kita, berjalan bersama kita dan menuntun kita ke jalan yang benar. Tidak ada yang perlu kita takuti jika saja kita bisa percaya kepada-Nya dengan sepenuh hati. Sayangnya, lebih sering itu tidak terjadi, kita tidak cukup percaya kepada-Nya, dan kita lebih menaruh kepercayaan kita pada kekuatan, kemampuan, kekuatan, dan cara kita menghadapi berbagai hal.

Saat itulah kita membiarkan semua godaan, ketakutan, dan paksaan di sekitar kita memengaruhi kita, sehingga kita pada akhirnya akan meninggalkan Gereja dan Tuhan, seperti orang yang melompat dari kapal di tengah badai. Orang-orang yang melakukannya kemungkinan besar akan binasa. Itulah yang terjadi pada Raja Daud. Tindakannya dalam mencoba untuk membenarkan dirinya sendiri dan untuk menutupi dosa-dosanya menyebabkan lebih banyak kesalahan-kesalahan lebih jauh, sampai dia merendahkan dan menanggalkan semua kemuliaan dan kebanggaannya, dan mengakui kesalahannya di hadapan Tuhan dan semua orang.

Apakah kita juga mampu melakukan hal yang sama? Dapatkah kita menolak godaan dunia ini, tekanan dan paksaan untuk tidak menaati Allah dan dosa, dan sebaliknya mencari Tuhan dengan keyakinan dan dedikasi yang diperbarui? Apakah kita bersedia untuk menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada Tuhan mulai sekarang? Ini adalah beberapa pertanyaan yang harus kita tanyakan pada diri kita sendiri saat kita maju dalam hidup. Mari kita semua membedakan jalan kita dengan hati-hati saat kita memutuskan bagaimana kita harus melanjutkan hidup kita sebagai murid dan pengikut Tuhan yang setia. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia memberkati setiap tindakan dan perbuatan kita. Amin.

 
Yesus Menenangkan Badai di Laut  (Credit: ZvonimirAtleti/istock.com)

Januari 27, 2022

Jumat, 28 Januari 2022 Peringatan Wajib St. Tomas Aquino, Imam, Pujangga Gereja

Bacaan I: 2Sam 11:1-2.4a.5-10a.13-17 “Daud menghina Allah dengan mengambil istri Uria menjadi istrinya.”

Mazmur Tanggapan: Mzm 51:3-4.5-6a.6bcd-7.10-11 "Kasihanilah kami, ya Tuhan, karena kami yang berdosa."

Bait Pengantar Injil: Mat 11:25 "Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada kaum sederhana."

Bacaan Injil: Mrk 4:26-34 "Kerajaan Surga seumpama orang yang menabur benih. Benih itu tumbuh, namun orang itu tidak tahu."
 
warna liturgi putih
 
  Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar bagaimana raja Daud dicobai oleh istri Uria, Batsyeba yang sedang mandi dan itu menciptakan godaan di hati dan pikiran Daud yang membawanya kepada dosa terhadap Tuhan karena nafsu yang ada di dalamnya. Daud menyerah pada godaan, ingin memiliki Batsyeba sebagai miliknya, dan Batsyeba sendiri juga tergoda seperti yang diceritakan dalam cerita, dan ketika mereka telah melakukan perbuatan itu dan Batsyeba hamil, Daud menjadi sangat takut bahwa perselingkuhannya akan ditemukan oleh Uria dan menjadi terkenal, pasti sangat memalukan baginya sebagai raja Israel.

Untuk itu, Daud mencoba mengelabui Uria agar mengira bahwa anak dalam kandungan Batsyeba sebagai anaknya sendiri dengan mencoba membuat dan memaksanya untuk tidur dengan istrinya dan melakukan persetubuhan untuk menyembunyikan perselingkuhan memalukan yang telah dilakukannya. Dan ketika Uria tetap benar dan teguh, dalam menolak untuk melakukannya saat bangsanya berperang, Daud menjadi panik dan mulai merencanakan untuk menyingkirkan Uria, membuat rencana untuk menempatkan Uria di tempat yang paling berbahaya selama pertempuran yang menyebabkan Uria terbunuh.

Dengan cara ini, Daud telah berdosa terhadap Tuhan, dan meskipun dia bertobat dan sangat sedih dan menyesal atas apa yang telah dia lakukan sebelumnya, tetapi ini adalah pelajaran yang sangat penting untuk kita semua perhatikan. Seperti yang telah kita dengar, tindakan yang dilakukan Daud terjadi karena dia menyerah pada godaan dan membiarkan keinginan dan nafsunya mengalahkan pemikiran rasional dan imannya, akhirnya melakukan sesuatu yang bertentangan dengan jalan Tuhan, dan sejak saat itu, semuanya menjadi menurun. .

Seperti yang bisa kita lihat, Daud pada saat itu tidak mengizinkan Tuhan untuk memimpin dan membimbingnya melalui tindakannya, melainkan bertindak berdasarkan dorongan dan ketakutannya sendiri. Dia ingin menyembunyikan kesalahan dan kesalahannya, dan pada akhirnya dia melakukan dosa dan kesalahan yang lebih besar lagi, menyebabkan dia secara tidak langsung membuat seseorang kehilangan nyawanya. Dan kita dapat melihat di sini bagaimana jika kita membiarkan keinginan dan ambisi pribadi menguasai kita, kita akan dengan mudah dibawa ke jalan yang salah, bahkan untuk seseorang yang baik dan benar seperti raja Daud.

Lalu bagaimana seharusnya kita melangkah maju dalam hidup, mengetahui bahwa kita semua adalah pria dan wanita yang rentan, yang mudah tergoda oleh dosa? Saat itulah kita harus melihat bagian Injil kita hari ini di mana Tuhan Yesus menggunakan perumpamaan untuk menjelaskan kebenaran kepada kita. Dalam perumpamaan-perumpamaan itu, Yesus menjelaskan tentang kerajaan Allah kepada para murid dan pengikut-Nya, dan menunjukkan kepada mereka apa artinya menjadi orang yang percaya kepada-Nya.

Dalam perumpamaan pertama, Yesus berbicara tentang menabur benih, dan bagaimana benih itu akan tumbuh hingga matang sebelum dapat dipanen dan hasilnya dikumpulkan. Dengan menggunakan perumpamaan seperti itu, Tuhan dapat menjelaskan konsep-konsep yang lebih sulit dengan cara yang lebih mudah dipahami oleh banyak orang yang meskipun buta huruf tetapi mereka berpengalaman atau terlibat dalam pertanian dan pertanian.

Dengan cara yang sama, Dia juga menggunakan perumpamaan tentang biji sesawi sebagai perbandingan untuk kerajaan Allah, bagaimana biji yang kecil seperti biji sesawi pada akhirnya dapat tumbuh menjadi tanaman besar, dengan semua cabang dan daunnya yang banyak. Dan menggunakan analogi ini, mari kita hubungkan dengan apa yang baru saja kita diskusikan tentang kasus raja Daud sebelumnya dan dengan perumpamaan lain yang tidak disebutkan dalam Injil hari ini. Dalam perumpamaan itu, Tuhan berbicara tentang bagaimana musuh menabur benih yang buruk dan busuk atau benih lalang di antara benih yang baik di ladang.

Ini berarti bahwa kita semua telah menerima benih iman dari Tuhan serta benih pencobaan dan dosa dari iblis. Bagaimana kita mengembangkannya tergantung pada kehidupan dan tindakan kita sendiri, pada orientasi kita apakah itu menuju Tuhan dan jalan-Nya, atau apakah kita lebih suka mengikuti cara dunia. Jika kita membiarkan benih dosa tumbuh, maka seperti yang telah ditunjukkan oleh teladan Daud kepada kita, hal itu dapat dengan cepat menguasai kita dan membawa kita lebih dalam ke dalam dosa dan kegelapan.

Sebaliknya, jika kita membiarkan Tuhan menjadi cahaya penuntun dalam hidup kita dan menempatkan Dia sebagai pusat keberadaan kita, maka Tuhan akan membantu kita untuk memelihara benih-benih iman yang telah Dia berikan kepada kita dan tanamkan dalam diri kita. Dan dari kita akan tumbuh pohon iman yang paling melimpah yang dipenuhi dengan banyak buah iman kita, dan bersama-sama, kita semua sebagai anggota Gereja Allah yang sama akan benar-benar menjadi kerajaan Allah di bumi. Kita tidak boleh berpikir bahwa iman kita kecil dan tidak penting, karena seperti yang Tuhan jelaskan bagaimana biji sesawi yang kecil ketika dewasa dapat menjadi pohon yang begitu besar, itu berarti bahwa iman kita juga dapat menjadi kekuatan yang sangat kuat jika kita mengolahnya dengan benar.
  
   Hari ini kita memperingati St. Tomas Aquino, yang kehidupan, karya, dan pengabdiannya kepada Tuhan dapat menjadi sumber inspirasi yang luar biasa bagi kita semua. St. Tomas Aquino adalah seorang Doktor Gereja yang agung dan seorang master teolog yang dikenal baik dengan julukannya Doktor Angelicus atau Doktor Malaikat. St Tomas Aquino terkenal karena banyak kontribusinya pada teologi dan filsafat, yang memicu pembaruan besar dalam dimensi intelektual Gereja dan umat beriman.

Summa Theologica, karya agung St. Tomas Aquinio masih terus mempengaruhi Gereja, para imam dan pemimpin Gereja selama berabad-abad hingga hari ini, dan diakui sebagai salah satu karya paling cemerlang yang pernah dimiliki manusia. dibuat. Pengaruh St. Tomas Aquino, karya dan kontribusinya tidak dapat diremehkan, dan kita harus terinspirasi oleh komitmen dan cintanya kepada Tuhan.
 
Marilah kita semua menahan dorongan dan godaan untuk berbuat dosa dan menempatkan Tuhan sebagai pusat dan fokus hidup kita. Semoga Tuhan menyertai kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
Foto oleh Gelgas Airlangga dari Pexels (CC0)

 

Januari 26, 2022

Kamis, 27 Januari 2022 Hari Biasa Pekan III

Bacaan I: 2Sam 7:18-19.24-29 "Siapakah aku ini, ya Tuhan Allah, dan siapakah keluargaku?"

Mazmur Tanggapan: Mzm 132:1-2.3-5.11.12.13-14 "Tuhan Allah akan mengaruniakan kepada-Nya takhta Daud, bapa leluhur-Nya."

Bait Pengantar Injil: Sabda-Mu adalah pelita bagi langkahku, dan cahaya bagi jalanku.

Bacaan Injil:  Mrk 4:21-25 "Pelita dipasang untuk ditaruh di atas kaki dian. Ukuran yang kamu pakai akan dikenakan pula padamu."
         
warna liturgi hijau 
 
 Dalam Injil hari ini, Yesus melanjutkan khotbahnya dengan menggunakan metafora. Dia bertanya kepada murid-murid-Nya, “Orang memasang pelita bukan supaya ditempatkan di bawah gantang atau di bawah tempat tidur, melainkan supaya ditaruh di atas kaki dian. Sebab tidak ada sesuatu yang tersembunyi yang tidak akan dinyatakan, dan tidak ada suatu rahasia yang tidak akan tersingkap. Barangsiapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengar!”

Yesus menggunakan pelita dan terang untuk menggambarkan siapa murid-murid itu bagi dunia. Mereka harus menjadi terang bagi dunia. Yesus juga memanggil kita masing-masing untuk menjadi terang di dunia kita. Kita harus menjadi mercusuar terang Tuhan agar hidup kita memantulkan terang Tuhan dengan cemerlang. Melalui kita semua, kebenaran dan kasih Tuhan dapat diungkapkan kepada semua orang, dan semua orang akan mengenal Tuhan karena mereka telah melihat kita dan menyaksikan semua yang telah kita lakukan.
 
Saat kita merenungkan sabda Tuhan hari ini, kita masing-masing diingatkan akan tugas ini dan memanggil kita untuk menjadi pembawa terang Kristus, kebenaran dan kasih-Nya dalam komunitas kita masing-masing dan pada setiap kesempatan yang mungkin diberikan kepada kita. Melalui teladan yang diberikan oleh Raja Daud dari Israel dan banyak teladan iman para pendahulu kita yang kudus, kita telah dipanggil untuk menjadi diri kita sendiri yang kudus, untuk menjadi layak bagi Allah dan kasih-Nya. Kita semua dipanggil untuk menjadi murid sejati tidak hanya dalam nama, tetapi juga dalam semua tindakan, perkataan dan perbuatan. 

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab kedua Samuel tentang doa yang dipanjatkan Raja Daud dari Israel kepada Tuhan setelah Tuhan membuatnya aman dalam pemerintahan dan tempatnya sebagai pemimpin atas seluruh bangsa Israel. Daud bersyukur kepada Tuhan atas semua yang telah Dia lakukan untuk umat-Nya Israel dan juga apa yang telah Dia lakukan kepada Daud sendiri dan keluarganya, dalam menghormati dia dan semua kerabatnya karena telah memilih dia sebagai Raja Israel dan melalui semua janji yang Tuhan berikan telah dibuat dalam meyakinkan dia tentang kerajaan yang akan tetap di rumahnya selamanya.
  
 Semoga Tuhan beserta kita semua, dan semoga kasih-Nya terus dicurahkan kepada kita, di setiap hari dan setiap. Semoga Dia memberkati kita semua dalam setiap usaha dan perbuatan baik kita untuk kemuliaan nama-Nya yang lebih besar. Amin.
 

Januari 25, 2022

Rabu, 26 Januari 2022 Peringatan Wajib St. Timotius dan Titus, Uskup

Bacaan I: 2Tim 1:1-8 atau Tit 1:1-5 "Janganlah malu bersaksi tentang Tuhan kita."

Mazmur Tanggapan: Mzm 96:1-2a.2b-3.7-8.9-10a.c; Ul: 3 "Ceritakanlah kemuliaan-Nya di antara bangsa-bangsa dan perbuatan-perbuatan-Nya yang ajaib di antara segala suku bangsa."

Bait Pengantar Injil: Mat 11:25 "Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada kaum sederhana."

Bacaan Injil: Luk 10:1-9 "Tuhan menunjuk tujuh puluh murid, lalu mengutus mereka berdua-dua."
 
warna liturgi putih

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita semua merayakan peringatan St. Timotius dan St. Titus, dua pengikut dan sahabat Rasul St. Paulus, yang termasuk di antara para uskup pertama Gereja, sebagai penerus para Rasul . Sudah sepantasnya kita merayakannya hari ini sebagaimana kemarin kita merayakan Pesta Bertobatnya St. Paulus.

St. Timotius dan St. Titus adalah teman dekat dan kolaborator St. Paulus, dan St. Paulus menulis suratnya kepada mereka sama seperti yang dia tulis kepada banyak komunitas Kristen lainnya di luar sana. St Paulus mendorong dan mengingatkan mereka di seluruh Surat-suratnya, yang awalnya adalah bacaan pertama kita hari ini, untuk selalu setia kepada Tuhan dan untuk menyebarkan kebenaran yang telah mereka terima sendiri, dan Roh Tuhan yang telah diberikan kepada mereka melalui peletakan tangan oleh para Rasul.

Sebagaimana Allah telah memanggil St. Paulus untuk menjadi pengikut-Nya dan untuk menyebarkan kebenaran kepada semua orang, demikian pula Allah telah memanggil St. Timotius dan St. Titus untuk menjadi pengikut-Nya juga, untuk mengabdikan diri pada pekerjaan-Nya dan untuk menyebarkan Kebenaran-Nya semakin jauh ke lebih banyak orang di seluruh dunia. Mereka telah dipanggil untuk menjadi orang-orang yang melanjutkan pekerjaan baik yang telah dimulai oleh para Rasul dan murid-murid Tuhan yang paling awal. Mereka adalah orang-orang yang melanjutkan pembangunan Gereja setelah landasan yang kokoh telah diletakkan oleh para Rasul melalui upaya mereka.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Sabda Tuhan berbicara kepada para murid tentang apa yang akan Dia lakukan, mengutus mereka secara berpasangan, untuk menjadi orang yang melakukan pekerjaan-Nya dan mendahului Dia di mana pun Dia akan melakukan pekerjaan-Nya. Namun, seperti yang Tuhan sendiri sebutkan, mereka akan seperti anak domba yang dikirim ke tengah serigala, dan ini berarti bahwa pelayanan dan pekerjaan mereka tidak akan mudah dan mulus. Sebaliknya, kemungkinan besar mereka akan menghadapi banyak tentangan dan bahkan penganiayaan. Mereka akan menghadapi tentangan dan penolakan dari otoritas Yahudi yang selalu menolak dan menolak untuk percaya kepada Tuhan, serta dari orang-orang skeptis lainnya di masyarakat, semua orang yang tidak percaya kepada Tuhan dan menolak untuk membuka hati mereka dan pikiran untuk menyambut-Nya.

Tuhan telah menjelaskan pada saat yang sama, bahwa Dia akan bersama mereka dan akan membimbing mereka dan menguatkan mereka di sepanjang jalan. Dia tidak akan meninggalkan mereka terlepas dari semua tantangan yang mungkin harus mereka hadapi demi Dia. St Timotius dan St Titus sendiri menjadi martir karena iman mereka, setelah bertahun-tahun mengabdi kepada umat Allah dan kawanan domba yang dipercayakan kepada mereka. Mereka mengabdikan diri dengan sepenuh hati seperti St. Paulus, inspirasi dan pelindung mereka. Semuanya itu sendiri merupakan inspirasi iman yang besar bagi kita semua.

Hari ini, kita semua dipanggil untuk merenungkan hidup kita sendiri dan sikap kita sendiri. Sudahkah kita mengikuti Tuhan dan bertindak sebagai murid-Nya yang baik selama ini? Kepada kita semua yang telah menerima karunia baptisan dan telah menjadi bagian dari Gereja, kita semua telah diberikan misi yang sama yang telah Tuhan percayakan kepada para Rasul dan murid-murid-Nya, yaitu sebagaimana disebutkan sebelumnya, untuk melanjutkan pekerjaan mereka yang telah mendahului kita dalam meletakkan pendirian Gereja dan pelayanannya, membangun di atas semua yang telah dilakukan oleh para Rasul, orang-orang kudus dan martir seperti St. Timotius dan St. Titus dan lainnya.

Mari kita semua membedakan dengan cermat pilihan tindakan kita dalam hidup dan memikirkan apa yang dapat kita lakukan mulai sekarang, jika kita belum melakukannya, untuk menjadi murid Tuhan yang sejati, bukan hanya dalam nama saja tetapi juga dalam tindakan dan perbuatan kebenaran. Marilah kita semua menjadi inspirasi bagi satu sama lain dalam bagaimana kita menjalani hidup kita dan dalam bagaimana kita mengabdikan waktu, energi, dan upaya kita untuk memuliakan Tuhan di setiap momen hidup kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
 
 
Karya: blueringmedia / ISTOCK.com

Januari 24, 2022

Selasa, 25 Januari 2022 Pesta Bertobatnya Santo Paulus

Bacaan I: Kis 22:3-16 "Bangunlah, berilah dirimu dibaptis dan berserulah kepada nama Tuhan, maka dosa-dosamu dihapuskan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 117:1.2; Ul: Mrk 16:15 "Pergi ke seluruh dunia, wartakanlah Injil!"

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:16 "Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah, dan buahmu itu tetap."

Bacaan Injil: Mrk 16:15-18 "Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil."
      
warna liturgi putih
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan Pesta Bertobatnya St. Paulus, menandai momen penting dalam sejarah Gereja ketika Saulus, salah satu musuh terbesar umat beriman, penganiaya utamanya berubah menjadi salah satu juara terbesar Gereja dan pembela Tuhan terbesar.

Dalam bacaan pertama kita, kita mendengar kisah tentang apa yang terjadi ketika St. Paulus bertobat, saat ketika orang Farisi yang muda dan terlalu bersemangat, Saulus dari Tarsus, menjadi pengikut Kristus. Saulus dari Tarsus adalah anggota elit di antara komunitas Yahudi karena dia bukan hanya anggota orang Farisi, salah satu dari dua kelompok berpengaruh paling kuat pada saat itu, tetapi dia juga warga negara Romawi dan tidak hanya itu, dia adalah warga negara Romawi sejak lahir, menandakan bahwa dia benar-benar seorang individu dengan latar belakang yang menakjubkan, bintang yang sedang naik daun di antara orang-orang Yahudi.

Dia disesatkan oleh semangatnya yang kuat dalam mengikuti ide-ide orang Farisi, dalam kesalahpahaman dan penolakan keras kepala mereka untuk percaya kepada Tuhan dan kebenaran-Nya terlepas dari semua tanda dan bukti yang telah Dia ungkapkan kepada mereka dalam banyak kesempatan. Orang-orang Farisi dan banyak di antara para penatua dan ahli Taurat memandang Tuhan Yesus sebagai Mesias palsu dan bahkan penghujat dan pengkhianat bagi bangsa mereka, sebagai ancaman bagi kekuasaan dan pengaruh mereka. Dan karena itu Saulus muda mengikuti pola pikir ini dan mengambil tindakan untuk menyerang mereka yang percaya kepada Tuhan.

Oleh karena itu, Saulus bertanggung jawab atas banyak aksi massa yang sering disertai kekerasan terhadap orang-orang Kristen awal, termasuk St Stefanus, martir pertama Gereja, yang kemartirannya pertama kali disebutkan nama dan kehadirannya. Disebutkan bagaimana dia menyetujui rajam dan pembunuhan St Stefanus, dan kemudian melanjutkan untuk melakukan lebih banyak lagi tindakan kekerasan terhadap pengikut Kristus.

Itulah mengapa sungguh menakjubkan ketika Tuhan memilih dan memanggil Saulus untuk menjadi pengikut dan hamba-Nya, ketika Dia datang kepada Saulus yang sedang dalam perjalanan ke Damaskus untuk membasmi orang-orang Kristen di sana. Tuhan datang kepada Saulus dan menyatakan diri-Nya dan mengatakan kepadanya semua kebenaran, dan Saulus, yang dibutakan oleh penglihatan itu, akhirnya dipulihkan dalam penglihatannya dan bersama-sama dengan itu datang resolusi baru dalam hidup ketika dia meminta untuk dibaptis dalam nama Tuhan oleh Ananias, salah satu murid Tuhan yang dipanggil Tuhan untuk menyembuhkan Saulus dan membuka pikirannya kepada kebenaran Tuhan.

Oleh karena itu, St. Paulus menjadi hamba Tuhan yang paling setia dan berdedikasi. Dia mengubah namanya dari Saulus menjadi Paulus untuk menunjukkan perubahan ini dalam cara hidupnya, seperti pada waktu itu, biasanya perubahan nama menunjukkan perubahan besar atau pergeseran dalam hidup, seperti ketika Simon diberi nama Cephas atau Kefas, yang berarti Batu Karang, yang kita kenal sebagai Petrus. Ada orang lain yang juga menerima atau mengadopsi nama baru untuk menandakan perubahan jalan hidup mereka antara lain.

Jadi, seperti yang telah kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini, bagaimana Tuhan menugaskan murid-murid-Nya untuk pergi ke dunia dan mewartakan Injil, Dia telah memanggil banyak orang untuk mengikuti Dia dan menjadi saksi-Nya, sehingga lebih banyak orang dapat datang untuk percaya kepada-Nya juga. Dia memanggil kita semua untuk menerima kebenaran-Nya dan menunjukkan kebenaran yang sama kepada orang lain melalui hidup dan dedikasi kita sendiri. St Paulus telah menyerahkan dirinya dan hidupnya untuk mengikuti Tuhan dengan cara ini, dalam memberikan hidupnya untuk melayani Tuhan dan meninggalkan semua prospek dan kehidupan yang baik yang pernah dia miliki sebelumnya.

Melalui apa yang telah dialami St. Paulus, pengalaman pertobatannya, dan pengabdian penuhnya kemudian kepada Tuhan, kita semua diingatkan bahwa setiap dari kita telah diberi banyak kesempatan oleh Tuhan untuk memeluk Dia dan menemukan jalan kita menuju Dia, dan pada saat yang sama, juga diberi kesempatan untuk berkontribusi pada pekerjaan dan misi yang telah Dia percayakan kepada kita masing-masing sebagai murid-Nya.

Dan jika ada di antara kita yang ragu-ragu atau berpikir bahwa kita tidak layak untuk melakukannya, maka kita harus mempertimbangkan bagaimana Saulus, musuh besar orang Kristen, seorang pendosa besar dan calon yang paling tidak mungkin dipilih oleh Allah untuk menjadi yang terbesar bagi-Nya. juara. Sepanjang sejarah kekristenan dan Gereja, ada banyak orang kudus besar lainnya yang dulunya adalah orang-orang berdosa besar. Yang penting adalah bahwa, masing-masing dari mereka ditebus dari dosa-dosa mereka dan berbalik dari jalan-jalan jahat mereka, mengikuti Tuhan dengan sepenuh hati dan melayani-Nya, menjadi mercusuar besar dan saksi terang dan kebenaran-Nya.
 
Saudara-saudari terkasih, kita semua dipanggil untuk pertobatan — mungkin tidak secara tiba-tiba seperti Saulus — tetapi terus hari demi hari kita dipanggil untuk semakin menyerahkan hidup kita kepada Kristus. Dia memanggil kita juga dengan nama kita sendiri dengan belas kasihan dan kelembutan yang besar; Dia memanggil kita untuk menyesuaikan diri kita dengan kehendak dan rencana-Nya.
   
Oleh karena itu marilah kita memperbarui komitmen kita kepada Tuhan. Biarlah tindakan, perkataan, dan perbuatan kita saling menginspirasi sehingga kita benar-benar dapat mewartakan kemuliaan Tuhan dan mengungkapkan kebenaran dan kasih-Nya kepada lebih banyak orang. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk hidup semakin berani untuk menjalani hidup kita dalam iman. Amin.
 
 
Michelangelo, Bertobatnya St. Paulus. Author Sailko


Januari 23, 2022

Senin, 24 Januari 2022 Peringatan Wajib St. Fransiskus de Sales

Bacaan I: 2Sam 5:1-7.10 "Engkaulah yang akan menggembalakan umat-Ku Israel."  
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 89:20.21-22.25-26 "Kesetiaan dan kasih-Ku menyertai raja."

Bait Pengantar Injil: 2 Tim 1:10b "Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut, dan menerangi hidup dengan Injil."

Bacaan Injil: Mrk 3:22-30 "Kesudahan setan telah tiba."
   
warna liturgi putih
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, konteks yang terjadi adalah bahwa Daud akhirnya diterima sebagai raja atas seluruh bangsa Israel setelah selama tujuh tahun, dia hanya menjadi raja atas suku Yehuda di Hebron. Kesebelas suku Israel lainnya memilih untuk berpihak pada keluarga Saul setelah Saul terbunuh dalam pertempuran di Gunung Gilboa melawan orang Filistin. Isyboset atau Ishbaal, salah satu putra Saul yang masih hidup diangkat menjadi raja atas sebelas suku dan selama bertahun-tahun, perpecahan dan konflik terjadi antara dua raja yang berseberangan.

Namun, Tuhan tidak bersama Ishbaal meskipun dia mendapat dukungan dari bagian Israel yang jauh lebih besar, seperti sebelumnya Tuhan telah memilih Daud sebagai raja-Nya yang sah dan sebagai penerus sah raja Saul. Ini adalah sesuatu yang secara diam-diam diterima dan diakui oleh Saul sendiri menjelang akhir pemerintahannya, tetapi para pendukung Saul kemungkinan besar mendorong untuk mencegah kenaikan Daud sebagai raja dan dengan demikian menempatkan Ishbaal di atas takhta.

Karena Tuhan menyertai Daud, diceritakan dalam bagian Kitab Suci bahwa Daud menjadi lebih kuat dan dicintai dari waktu ke waktu, sementara dukungan terhadap keluarga Saul secara bertahap menurun. Akhirnya Ishbaal dibunuh oleh dua kaptennya sendiri, dan seluruh komunitas Israel akhirnya setuju untuk mengatasi perselisihan mereka dan memilih Daud untuk menjadi raja dan penguasa yang sah atas mereka semua.

Bagian ini di sini akan menjadi sangat penting karena kemudian kita harus menghubungkannya dengan apa yang telah kita dengar dalam perikop Injil kita, ketika orang-orang Farisi dan ahli Taurat mengkritik Tuhan Yesus di depan umum karena mereka menganggap bahwa kuasa dan perbuatan ajaib-Nya bukanlah apa-apa. selain pekerjaan roh jahat, yang dilakukan bekerja sama dengan Beelzebul, salah satu pangeran utama iblis.

Tuhan kemudian berbicara keras menentang apa yang dikatakan dan dipikirkan oleh orang-orang Farisi dan ahli Taurat bahwa Dia telah melakukan segalanya dengan kuasa dan dalam kolusi dengan raja iblis. Dia berbicara tentang bagaimana sebuah kerajaan dan bangsa yang terbagi akan dihancurkan dan tidak akan dapat bertahan, menyinggung bagaimana pertama-tama, bahwa jika orang-orang Farisi benar, maka Beelzebul sendiri terpecah melawan iblis dan roh jahat lainnya. Jika itu masalahnya, mereka semua akan terlalu sibuk berdebat, bertengkar, dan berkelahi di antara mereka sendiri untuk dapat mengancam kita.

Itu sejauh itu dari kebenaran. Iblis dan semua kekuatan jahatnya sebenarnya lebih bersatu dari sebelumnya dalam mencoba membawa kejatuhan kita, dan itulah sebabnya taktik favoritnya sebenarnya menabur benih perselisihan, perselisihan, kemarahan, kecemburuan, dan segala macam hal-hal yang menyebabkan kita menyerang orang lain. Dan ketika kita terpecah di antara kita sendiri, akan mudah bagi iblis dan sesama malaikat jatuh dan roh jahat untuk masuk untuk membunuh.

Seperti para pendukung keluarga Saul yang terpecah di antara mereka sendiri, yang berpuncak pada dua kapten terpercaya Ishbaal yang membunuh tuan dan raja mereka sendiri, mereka yang terpecah di antara mereka sendiri akan menjadi lemah dan akan benar-benar rentan. Dan kecuali kita menyadari hal ini, maka iblis benar-benar akan bersenang-senang dalam membawa kejatuhan banyak jiwa di dunia ini, semua orang yang rentan terhadap kebohongan dan paksaannya.

Tuhan juga berbicara begitu keras menentang mereka yang mengkritik Dia secara salah karena mereka telah meragukan pekerjaan Tuhan di antara umat-Nya, yang secara jelas dan pasti tidak mungkin merupakan tindakan kekuatan jahat. Apa yang Tuhan telah lakukan adalah benar-benar untuk kebaikan umat-Nya, dan meskipun iblis dan pasukannya sangat pandai menipu kita dengan banyak kebohongan dan tipu daya, tetapi dia tidak dapat menyembunyikan sifat aslinya, dan dia tidak akan dapat menunjukkannya. cinta sejati, kasih sayang dan perhatian yang tulus bagi kita, seperti apa yang Tuhan sendiri telah lakukan bagi kita.

Ketika Tuhan berbicara tentang 'dosa melawan Roh Kudus' sebagai dosa yang tidak dapat diampuni, itu karena meskipun Tuhan memang pengasih dan penyayang, tetapi meragukan dan mengabaikan, meremehkan dan secara terang-terangan berbohong terhadap pekerjaan yang nyata. Tuhan melalui Roh Kudus-Nya, yang dengannya Tuhan Yesus melakukan pekerjaan dan mukjizat-Nya, adalah dosa besar yang lahir dari penolakan sukarela dan keras kepala terhadap tawaran kasih, belas kasihan, dan belas kasihan Tuhan yang terus-menerus.   

Hari ini kita memperingati Santo Fransiskus de Sales yang terkenal karena perannya sebagai Uskup Jenewa di tempat yang sekarang disebut Swiss, pada puncak reformasi Protestan, ketika banyak orang meninggalkan Gereja untuk berbagai pemimpin sesat dan pembangkang yang membujuk mereka untuk mengikuti ide-ide mereka alih-alih kebenaran di dalam Gereja. Santo Fransiskus de Sales adalah seorang pengkhotbah dan guru yang hebat, dan dia melayani di area itu dengan kesabaran dan kasih yang besar, menghadapi banyak pencobaan dan kesulitan karena kebanyakan orang pada awalnya tidak tertarik dengan apa yang dia tawarkan.

Sejak hari-hari awal pelayanannya sebelum waktunya di Jenewa, Santo Fransiskus de Sales telah melihat bagaimana moral dan iman yang memburuk di antara para penguasa dan rakyat berkontribusi pada penurunan kualitas iman dan kehidupan, dan selanjutnya mengarah pada penurunan kualitas iman dan kehidupan. Perpecahan dan kesalahpahaman di dalam Gereja. Dan inilah mengapa St. Fransiskus de Sales bekerja sangat keras dalam mencoba menginjili dengan cinta dan kasih sayang ketika dia menjalankan misinya, pertama sebagai imam dan kemudian sebagai Uskup Jenewa.

Santo Fransiskus de Sales menghadapi banyak penentangan, penganiayaan, tantangan dan ancaman selama masa pelayanannya, tetapi semua ini tidak menyurutkan semangatnya untuk menjangkau umat Allah termasuk semua orang yang menentang dan menolaknya. Dia berkhotbah dengan cinta dan perhatian untuk semua orang yang dia jangkau. Perhatian, pengertian, dan perilakunya yang lembut dikenang oleh banyak orang yang tersentuh oleh dedikasi dan semangatnya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, seperti yang telah ditunjukkan oleh St. Fransiskus de Sales dan teladan hidupnya kepada kita, memang tidak mudah untuk menjadi murid dan pengikut Kristus yang setia. Tapi kita harus bertekun dan menaruh kepercayaan kita kepada Tuhan karena Dia pasti tidak akan meninggalkan kita dan akan selalu bersama kita apa pun yang terjadi. Marilah kita mengikuti contoh yang baik dari raja Daud dan St. Fransiskus de Sales, dalam melayani Tuhan dengan segenap hati dan kekuatan mereka dan tidak membiarkan kesombongan dan keinginan mereka mengganggu saat mereka menjalani hidup mereka dengan iman.

Semoga Tuhan terus membimbing kita semua melalui perjalanan iman dan hidup kita masing-masing, dan semoga melalui perantaraan hamba-hamba-Nya, raja Daud dan St. Fransiskus de Sales, kita semua dapat diilhami untuk hidup lebih setia dan lebih berdedikasi. dalam melayani Dia dan dalam melawan banyak godaan yang ada di dunia ini. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.

Credit: JMLPYT/istock.com