Sabtu, 04 September 2021

Minggu, 05 September 2021 Hari Minggu Biasa XXIII

Bacaan I: Yes 35:4-7a "Telinga orang tuli akan dibuka, dan mulut orang bisu akan bersorak-sorai."

Mazmur Tanggapan: Mzm 146:7.8-9a.9bc-10

Bacaan II: Yak 2:1-5 "Bukankah Allah memilih orang-orang yang dianggap miskin oleh dunia ini untuk menjadi ahli waris Kerajaan?"
   
Bait Pengantar Injil: Mat 4:23 "Yesus memberitakan Injil Kerajaan Allah dan menyembuhkan semua orang sakit."

Bacaan Injil: Mrk 7:31-37 "Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara."

warna liturgi hijau
  
Pada malam ia dikhianati, Yesus berkata kepada Petrus, “Simon, Simon, lihat, Iblis telah menuntut untuk menampi kamu seperti gandum, tetapi Aku telah berdoa untuk engkau, supaya imanmu jangan gugur. Dan engkau, jikalau engkau sudah insaf, kuatkanlah saudara-saudaramu.” (Luk 22:31-32).

Yudas mengkhianati Yesus sampai mati, tetapi Petrus juga bersumpah di depan umum tiga kali, bahwa dia tidak pernah tahu siapa Yesus itu. Tetapi kemudian Yesus membantunya untuk pulih dan kemudian menjadikannya pemimpin pertama Gereja-Nya.
 
Gereja kita adalah milik Tuhan. Ini adalah Gereja-Nya dan Dia akan terus membimbing dan menyembuhkannya dari masa pengkhianatan yang mengerikan ini. Ke mana pun Yesus pergi, Ia menyembuhkan orang, membantu mereka berdiri kembali dan mendorong mereka untuk terus berjalan. Dalam Injil hari ini kita memiliki catatan lain tentang penyembuhan dan bukan hanya itu, tetapi kepekaan yang dimiliki Yesus terhadap manusia dan kecacatannya. Dia menyembuhkannya secara pribadi dengan cara yang Dia bisa. Ada banyak kisah tentang karakter yang berbeda dalam Alkitab yang ingin menyerah karena mengikuti jalan Tuhan menjadi sangat sulit. Setiap kali Tuhan mendorong mereka untuk terus maju, tidak menyerah dan saya yakin itulah yang Dia katakan kepada kita sekarang. Teruslah berjalan dan tetap fokuskan matamu pada-Ku, bukan pada dunia. 366 kali dalam Alkitab ada kata-kata 'Jangan takut' dan itu ada karena suatu alasan.
 
  Kasus khusus yang disebutkan dalam Injil kita hari ini adalah penting karena kata yang Tuhan ucapkan, 'Effata' yang berarti 'Terbukalah!' pada saat Dia mengendurkan lidah dan membuka telinga manusia, juga untuk waktu yang lama digunakan dalam ritus baptisan Gereja, dan masih digunakan sampai sekarang dalam baptisan menggunakan Bentuk Luar Biasa dari Ritus Romawi. Melalui tindakan simbolis ini, para imam meletakkan tangan mereka di telinga dan mulut orang atau bayi yang akan dibaptis, menandakan bahwa mereka melakukan ritus Sakramen Pembaptisan in persona Christi, membuka telinga. dan mulut orang yang akan dibaptis bahwa sama seperti orang itu disembuhkan seperti yang disebutkan dalam perikop Injil kita, maka orang yang akan dibaptis juga akan disembuhkan dari ikatan rohaninya dengan dosa dan kematian. Dan pembukaan telinga dan mulut juga penting karena secara simbolis mewakili kesediaan kita untuk menerima baptisan, membuka telinga kita untuk mendengarkan kebenaran dan Firman Tuhan, dan hanya mengucapkan firman kebenaran Tuhan, dan bukan untuk memberitakan hal-hal yang bertentangan dengan iman kita. Tuhan telah membebaskan kita dari perbudakan dan perbudakan dosa dan kejahatan, dan Dia telah menyembuhkan kita dari penyakit yang paling mengerikan, yaitu dosa dan kematian.
   
   Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari nubuat nabi Yesaya, janji-janji Tuhan kepada umat-Nya bahwa Dia suatu hari akan datang dan membebaskan mereka, membuka mata mereka yang buta, membuka ikatan dan membuka telinga, orang tuli dan lidah orang bisu, membuat orang lumpuh dan cacat berjalan dan bergerak lagi, dan perbuatan dan pekerjaan ajaib lainnya yang akan Tuhan lakukan di antara umat-Nya.  
   
   Pada zaman nabi Yesaya, bangsa Israel telah melalui masa-masa sulit, masa banyak tantangan dan cobaan, karena kerajaan Israel yang dulu bersatu dan besar di bawah Raja Daud dan Raja Salomo sudah lama berlalu dan pergi. Kerajaan Israel utara yang terbagi dan kerajaan selatan Yehuda telah berkurang dan menjadi sasaran penghinaan dari tetangga dan kekuatan lain mereka. Dan hanya sekitar waktu Yesaya dan pelayanannya sebagai nabi Allah, kerajaan utara Israel ditaklukkan dan dihancurkan oleh Asyur, yang membawa sebagian besar penduduk negeri itu ke pengasingan di Mesopotamia yang jauh.  

  Pada saat yang sama, orang-orang dari kerajaan selatan Yehuda di mana Yesaya melakukan pelayanannya tidak jauh lebih baik, karena mereka juga diserang oleh raja Sanherib dari Asyur, yang membawa pasukan besar melawan Yehuda dan Yerusalem, dan hampir menaklukkannya. itu jika bukan karena intervensi tepat waktu dari Tuhan. Umat ​​Tuhan telah direndahkan dan menderita, dan semua ini adalah karena ketidaktaatan dan penolakan mereka sendiri untuk percaya kepada Tuhan atau mengikuti jalan-Nya, meskipun banyak peringatan dari banyak nabi yang dikirim kepada mereka. 
 
   Saudara dan saudari dalam Kristus, di dunia kita saat ini di mana ketidaksetaraan, prasangka, ketegangan ras dan agama, perpecahan di antara orang-orang dan semua perpecahan dan ketidaksepakatan lain yang ada di antara komunitas dan bangsa kita, kita semua dipanggil sebagai orang Kristen untuk menjadi revolusioner dan berbeda. Di dunia di mana kita semua didorong untuk mencintai diri kita sendiri dan membenci mereka yang tidak kita sukai, kita dipanggil untuk mencintai tanpa batas dan tanpa prasangka, untuk menjangkau bahkan mereka yang membenci kita dan tidak menyukai kita, untuk memaafkan mereka dan untuk berdoa bagi mereka dan di dunia yang terobsesi dengan penampilan, dengan gengsi, kekuasaan dan kemuliaan, kita semua dipanggil untuk menyingkirkan godaan daging dari diri kita sendiri, untuk dipenuhi dengan kasih Tuhan, dan untuk dapat mendengarkan kebenaran-Nya, untuk menyatakan firman-Nya daripada mendengarkan godaan iblis, daya pikat keinginan duniawi dan daripada memajukan tujuan dan ambisi kita sendiri dalam hidup. 
 
Kaca Patri di Gereja Saint Severin, Latin Quarter, Paris, Prancis, menggambarkan Yesus menyerahkan Kunci Kerajaan Surga kepada Santo Petrus. (FOTO BERBAYAR-Copyright: Jorisvo/istockphoto.com)
 
 

Jumat, 03 September 2021

Sabtu, 04 September 2021 Hari Biasa Pekan XXII

Bacaan I: Kol 1:21-23 "Allah telah mendamaikan kalian agar kalian ditempatkan di hadapan-Nya dalam keadaan kudus dan tak bercela."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 90:3-5a.12-13.14.17 "Allahlah penolongku."

Bait Pengantar Injil: Yoh 14:6 "Akulah jalan, kebenaran dan kehidupan, sabda Tuhan. Tiada orang sampai kepada Bapa, tanpa melalui Aku."

Bacaan Injil: Luk 6:1-5 "Mengapa kalian melakukan sesuatu yang tidak diperbolehkan pada hari Sabat?"
     

     warna liturgi hijau

    Hukum sangat penting di dunia kita. Jika kita tidak memiliki peraturan atau undang-undang, siapa pun dapat melakukan apa yang ingin mereka lakukan dan tidak akan ada konsekuensi untuk menyakiti orang lain, mencuri apa yang bukan milik kita atau menipu orang dari tabungan hidup mereka. Hukum memiliki tujuan yang lebih tinggi. Tujuan hukum adalah untuk memastikan bahwa dunia kita adalah untuk melindungi hak-hak individu, negara-negara dan dunia.

     Namun, hari ini orang-orang Farisi suka mengomel. Seperti biasa, mereka mengawasi Yesus untuk kemungkinan pelanggaran hukum Musa. Ketika orang-orang Farisi menyadari bahwa murid-murid Yesus telah memetik beberapa butir dan secara otomatis memakannya, mereka memiliki kesempatan yang sempurna untuk menuduh Yesus dan murid-murid-Nya melanggar hukum Musa.

     Yesus tidak ragu-ragu. Dia dengan tegas mengingatkan mereka:  “Tidakkah kalian baca apa yang dilakukan Daud, ketika ia dan para pengikutnya lapar? Ia masuk ke dalam rumah Allah dan mengambil roti sajian. Roti itu dimakannya dan diberikannya kepada para pengikutnya. Padahal roti itu tidak boleh dimakan, kecuali oleh para imam.” Dan Yesus berkata lagi, “Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.”
  
    Sekarang, apakah kita melakukan hal-hal dengan cara yang salah dalam cara kita menghayati iman kita? Apakah kita semua mengikuti Tuhan dengan sepenuh hati atau hanya memenuhi perintah dan aturan karena kewajiban dan ingin melakukan apa yang harus kita lakukan? Atau apakah kita sungguh-sungguh dan tulus setia kepada Tuhan? Mampukah kita berkomitmen dengan cinta dan komitmen sejati, dan mampukah kita mendedikasikan diri setiap saat dengan semangat untuk Tuhan?  Semoga Tuhan menyertai kita selalu, dan semoga Dia memberkati kita dalam setiap perbuatan kita dan dalam setiap usaha dan perbuatan baik kita. Amin.

Image by Foto-Rabe from Pixabay


Kamis, 02 September 2021

Jumat, 03 September 2021 Peringatan Wajib St. Gregorius Agung, Paus dan Pujangga Gereja

Bacaan I: Kol 1:15-20 "Segala sesuatu diciptakan dengan perantaraan-Nya dan untuk Dia."

Mazmur Tanggapan: Mzm 100:2.3.4.5; Ul: lih.3c "Datanglah ke hadapan Tuhan dengan sorak-sorai."

Bait Pengantar Injil: Yoh 8:12 "Aku ini cahaya dunia, sabda Tuhan. Yang mengikuti Aku, hidup dalam cahaya."

Bacaan Injil: Luk 5:33-39 "Apabila mempelai diambil, barulah sahabat-sahabat mempelai akan berpuasa."
  
warna iturgi putih
 
 Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, hari ini, kita merayakan Peringatan Wajib Paus St. Gregorius Agung adalah seorang Paus yang sangat terkenal. Tuhan telah menunjukkan kepada kita dalam hamba-Nya yang setia ini, apa artinya bagi kita untuk mengikuti Tuhan dengan segenap hati kita, dan melalui hidupnya, Paus St. Gregorius Agung juga menunjukkan kepada kita apa artinya bagi kita untuk berjalan dengan setia. di hadirat Allah, untuk taat kepada-Nya dan menjadi teladan dalam cara hidup kita sendiri.

Paus St. Gregorius Agung dikenang karena banyak dan upayanya yang luar biasa dalam memajukan tujuan Gereja, dalam menjangkau orang-orang kafir dan banyak orang yang belum pernah mendengar tentang Tuhan, dalam banyak karya, tulisan, dan suratnya ke berbagai anggota Gereja dan umat beriman. Dia mengirim banyak misionaris ke tempat-tempat seperti Inggris dan Jerman, yang membantu membangun landasan yang kokoh bagi Gereja dan iman di tempat-tempat itu. Dia juga dikenang karena kepemimpinan dan bimbingannya terhadap Gereja Roma setempat sama seperti dia dihormati karena kepemimpinannya di Gereja Katolik.

Paus St. Gregorius Agung juga dikenang karena perannya dalam mereformasi Gereja, administrasinya serta cara beribadah kepada Tuhan, dengan mengatur praktik liturgi Gereja, dan dia sering dianggap sebagai orang yang meletakkan dasar musik Gereja khususnya dalam Susunan Kristen Barat, yang kemudian dikenal dan hari ini sebagai Nyanyian Gregorian. Dia membantu mereformasi banyak aspek lain dari Gereja dan membantu banyak bagian Gereja untuk berkembang dan tumbuh secara rohani, dan melalui banyak upaya dan kontribusinya, Gereja Tuhan tumbuh pesat dan makmur.

Saudara-saudari dalam Kristus, Paus St. Gregorius Agung telah menunjukkan kepada kita semua apa artinya menjadi orang Kristen yang setia dan berdedikasi, berkomitmen pada jalan Tuhan dan menyesuaikan cara hidup yang sesuai dengan Tuhan. Apakah kita mau dan mampu mengikuti dia dan teladannya? Semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita, agar kita dapat selalu berusaha untuk melakukan yang terbaik, dalam apa pun yang kita lakukan, untuk menjadi umat Allah yang kudus dan layak. Amin.

Karya: thanasus/istock.com


Rabu, 01 September 2021

Kamis, 02 September 2021 Hari Biasa Pekan XXII

Bacaan I: Kol 1:9-14 "Bapa telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam kerajaan Putra-Nya yang terkasih."

Mazmur Tanggapan: Mzm 98:2-3ab.3cd-4.5-6 "Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya."

Bait Pengantar Injil: Mrk 1:17 "Mari, ikutlah Aku, sabda Tuhan, dan kalian akan Kujadikan penjala manusia."

Bacaan Injil: Luk 5:1-11 "Mereka meninggalkan segala sesuatu dan mengikuti Yesus."
       
    warna liturgi hijau
 
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini dalam bacaan pertama, kita mendengar kata-kata Rasul Paulus yang menasihati umat beriman untuk menjalani gaya hidup dan bertindak sesuai dengan jalan Tuhan, agar mereka tidak jatuh ke dalam pencobaan dan tetap setia dalam segala hal. hal-hal, dan untuk bertahan melalui kesulitan dan tantangan yang mungkin kita hadapi sepanjang hidup. Kita harus berhati-hati dan waspada agar kesulitan dan tantangan itu tidak menghalangi kita untuk melakukan apa yang dapat dan harus kita lakukan sebagai orang Kristen, dalam menunjukkan iman dan kasih kita kepada Tuhan dan sesama kita.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita kemudian mendengar saat ketika Tuhan memanggil beberapa dari duabelas Rasul-Nya, ketika Dia berada di Danau Genesaret atau Danau Galilea, di mana keempat nelayan telah menghabiskan waktu berjam-jam pada malam sebelumnya untuk memesan. menangkap ikan tanpa hasil. Saat Tuhan melihat para nelayan itu, Simon dan saudaranya Andreas, dan saudara laki-laki Yakobus dan Yohanes, Dia mengatakan kepada mereka untuk mencoba dan mencari ikan lagi, meskipun pencarian mereka sia-sia selama semalam.

Dia mengatakan kepada mereka semua untuk 'bertolaklah ke tempat yang dalam' dan menurunkan jala mereka di sana. Meskipun pada awalnya mereka ragu dan mengatakan kepada Tuhan bahwa mereka tidak menemukan apa pun meskipun sudah berusaha sepanjang malam, mereka akhirnya menurut, dan segera, ada begitu banyak ikan yang terperangkap di jaring sehingga hampir membuat kapal penangkap ikan tenggelam di bawah mereka. berat. Keempat nelayan itu, takjub dengan apa yang telah mereka saksikan, percaya kepada Tuhan, memilih untuk meninggalkan perdagangan ikan mereka dan mengikuti Dia, menjadi murid Tuhan yang pertama.

Apa yang baru saja kita dengar dalam perikop Kitab Suci kita hari ini sebenarnya adalah representasi simbolis dari apa yang kita masing-masing dipanggil untuk lakukan sebagai orang Kristen, yaitu mendengarkan Tuhan dan menaati serta melaksanakan kehendak-Nya, dengan membiarkan Dia memimpin kita dan untuk membantu membimbing kita dalam apa yang harus kita lakukan, seperti yang telah Dia katakan kepada para nelayan, empat murid dan Rasul masa depan untuk menjangkau dan memasang jala mereka ke perairan yang dalam. Kita harus melakukan apa yang Tuhan minta untuk kita lakukan, dan percaya kepada-Nya di jalan yang Dia tuntun untuk kita lalui.

Seringkali kita tidak dapat memperoleh kesuksesan sejati dalam apa yang kita lakukan, hanya karena kita lebih percaya pada kekuatan dan kekuatan kita sendiri daripada mendengarkan Tuhan. Kami melakukan hal-hal dengan cara kami sendiri, dan beberapa dari kami keras kepala bahkan setelah Tuhan menunjukkan kepada kami nasihat dan bimbingan. Sebaliknya, kita harus menjadi seperti para Rasul yang mendengarkan Tuhan meskipun mereka memiliki keraguan dan keraguan sebelumnya. Mereka memilih untuk mengikuti Tuhan, dan mereka melihat manfaat dari melakukannya.
 
Semoga Tuhan terus memberkati kita dan membimbing kita dalam segala hal, dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing sehingga kita dapat selalu bertekun dalam iman, dan tidak mudah menyerah pada godaan duniawi. Semoga Dia tetap bersama kita semua dan semoga Dia memberkati kita semua dalam setiap upaya-upaya baik kita, setiap saat, sekarang dan selamanya. Amin.

Selasa, 31 Agustus 2021

Rabu, 01 September 2021 Hari Biasa Pekan XXII (Hari Doa Sedunia untuk Pemeliharaan Ciptaan)

Bacaan I: Kol 1:1-8 "Sabda kebenaran telah sampai kepadamu, demikian juga kepada seluruh dunia."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm. 52:10.11 "Aku percaya akan kasih setia-Mu, ya Tuhan, sekarang dan selama-lamanya."

Bait Pengantar Injil: Luk 4:18-19 "Tuhan mengutus aku memaklumkan Injil kepada orang hina dina dan mewartakan pembebasan kepada para tawanan."

Bacaan Injil: Luk 4:38-44 "Juga di kota-kota lain Aku harus mewartakan Injil, sebab untuk itulah Aku diutus."
 
warna liturgi hijau
 
 
    Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini mengawali bulan September 2021, Bulan Kitab Suci Nasional, kita mendengarkan sabda-sabda Tuhan yang berbicara kepada kita melalui Kitab Suci, kita semua diingatkan akan perlunya kita semua untuk mengikuti teladan yang diberikan oleh Tuhan dalam pelayanan-Nya, dalam menjawab panggilan Tuhan bagi kita untuk mengikuti Dia, untuk menanggapi panggilan dan misi yang telah Dia percayakan kepada kita masing-masing. Sebagai orang Katolik kita tidak boleh bermalas-malasan dalam hidup kita, dan sebaliknya, kita harus aktif melakukan kehendak Tuhan.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar kisah pelayanan Tuhan dari Injil St. Lukas, di mana Dia pergi untuk menyembuhkan ibu mertua St. Petrus yang sakit parah, dan setelah menyembuhkannya, Dia melayani semua orang yang datang untuk mendengar tentang kesembuhan yang ajaib dan kemudian membawa banyak orang sakit dan orang-orang yang menyusahkan kepada Tuhan agar Dia dapat menyembuhkan mereka semua. Tuhan menyembuhkan mereka yang sakit dan mengungkapkan kasih Tuhan dan dedikasi tanpa henti pada Perjanjian-Nya melalui semua itu.

Kemudian, kita mendengar bagaimana Tuhan kemudian menyuruh murid-murid-Nya untuk pindah dari tempat itu, meskipun masih banyak yang ingin Dia tetap tinggal dan menyembuhkan penyakit mereka di sana. Ketika para murid menanyai-Nya, Tuhan dengan sangat jelas mengatakan bahwa Dia masih dibutuhkan di banyak bagian lain negara itu, dan bahwa Dia telah diutus ke seluruh umat Israel, umat Allah, dan bukan hanya sebagian kecil orang. . Dia tidak bisa tinggal di sana dan merasa nyaman menjadi pusat perhatian, dan hanya melayani mereka.

Orang lain mana pun akan sangat tergoda oleh godaan kekuasaan dan kemuliaan, ketenaran dan pengaruh, sebagaimana Tuhan sendiri pasti juga dicobai. Tetapi Dia telah menolak rayuan iblis, yang kita tahu telah menguji Dia tidak hanya sekali tetapi tiga kali dengan pencobaan yang besar. Tuhan menunjukkan kepada kita semua bahwa pertama-tama, kita harus melakukan kehendak Allah, menjadi teladan dalam iman kita dan melakukan apa pun yang kita bisa untuk menjadi saksi yang setia akan kebenaran-Nya dan untuk menunjukkan  kepedulian terhadap sesama saudara kita.

Dan kemudian pada saat yang sama, kita tidak boleh lupa bahwa semua yang kita lakukan, kita melakukannya untuk kasih Allah dan untuk kasih dan perhatian yang tulus bagi sesama saudara dan saudari kita. Kita harus waspada agar jangan sampai kita tergoda untuk melakukan hal-hal untuk keinginan dan kepuasan pribadi kita, untuk pencapaian dan kebanggaan kita sendiri. Jika kita jatuh ke dalam pencobaan ini, maka kita harus tahu bahwa bahkan mereka yang memiliki niat mulia pada awalnya mungkin akan jatuh ke jalan yang penuh dengan dosa, ketika seseorang mulai menuruti keinginannya dan godaan untuk menjadi egois.

Seperti yang disebutkan St. Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat Kolose dalam bacaan pertama kita hari ini, Tuhan telah memberi kita semua karunia iman, dan telah menunjukkan kepada kita jalan yang harus kita ikuti, dan apa yang sekarang perlu kita lakukan adalah menghasilkan buah dan memanfaatkan dengan baik karunia-karunia yang telah Tuhan berikan kepada kita, dan yang telah Dia tanamkan di dalam kita. Kita harus membiarkan Tuhan menunjukkan jalan kepada kita, menuntun kita ke jalan yang benar, dan membimbing kita ke jalan yang benar, seperti yang pasti akan Dia lakukan untuk kita. Pertanyaannya adalah, apakah kita bersedia melakukannya?

Seringkali jauh lebih mudah untuk mengakui iman kita melalui mulut dan kata-kata saja, namun kita tidak melakukan apa pun untuk membuktikan bahwa iman kita lebih dari sekadar kata-kata atau formalitas. Kita sering menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mengkhawatirkan masalah dan masalah duniawi kita, dan kita sering takut untuk keluar dari zona nyaman kita, dan sebagai hasilnya, banyak di antara kita tidak melakukan apa pun untuk bertumbuh secara rohani atau menghasilkan buah yang kaya dari iman kita, padahal selama ini Tuhan dengan jelas telah memberikan begitu banyak karunia dan berkat kepada kita, dan segala kesempatan yang telah Dia berikan kepada kita.

Hari ini, kita semua juga merayakan Hari Doa Sedunia untuk Pemeliharaan Ciptaan, yang ditetapkan oleh Paus Fransiskus, sebagai pengingat bagi kita semua bahwa saat kita hidup di dunia ini, kita semua memiliki tanggung jawab untuk merawat dunia ini dengan baik sebagai pelayannya. Melalui peringatan ini, marilah kita semua melihat dengan seksama tindakan yang dapat kita ambil untuk menjadi orang Katolik yang setia, merawat mereka yang menderita, untuk orang miskin dan orang sakit, dan untuk mereka. yang tidak dicintai, dan pada saat yang sama, juga bertindak dan hidup secara bertanggung jawab di dunia ini. Ketika dunia menderita eksploitasi dan keserakahan manusia, pada akhirnya akan menyebabkan lebih banyak penderitaan di antara kita umat manusia, terutama yang termiskin dan paling rentan di antara kita.

Marilah kita semua berbuat semampu kita,  kita semua, seluruh anggota Gereja Tuhan, agar kita semua, bahkan dalam hal-hal terkecil, dapat berkontribusi pada upaya besar Gereja, dalam menyebarkan kebenaran Allah dan Injil-Nya. Mari kita semua melakukan apa pun yang kita bisa untuk mencegah lebih banyak bahaya datang ke dunia yang indah ini yang telah Tuhan ciptakan untuk kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua, dan tetap bersama kita selalu, sekarang dan selamanya.
 
 
Lisensi foto: CC0

Senin, 30 Agustus 2021

Selasa, 31 Agustus 2021 Hari Biasa Pekan XXII

Bacaan I: 1Tes 5:1-6.9-11 "Kristus telah wafat untuk kita, agar kita hidup bersama Dia."

Mazmur Tanggapan: Mzm 27:1.4.13-14 "Aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang hidup."

Bait Pengantar Injil: Luk 7:16 "Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita, dan Allah mengunjungi umat-Nya."

Bacaan Injil: Luk 4:31-37 "Aku tahu siapa Engkau: Engkau Yang Kudus dari Allah."
      
warna liturgi hijau
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, Rasul Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat di Tesalonika menyebutkan tentang pemeliharaan Tuhan bagi umat-Nya, bagaimana Ia akan memelihara mereka sebagai orang-orang yang dikasihi-Nya, dan mereka akan menerima rahmat yang besar dari-Nya. dan berkat, karena mereka adalah anak-anak Terang, anak-anak Tuhan sendiri. Namun, mereka juga harus waspada dan waspada, agar tidak tergoda oleh berbagai godaan dunia. Mereka harus menaruh kepercayaan mereka kepada Tuhan dan setia pada hukum dan perintah-Nya.

Dalam hal itu, melalui apa yang dikatakan St. Paulus di bagian akhir bacaan pertama hari ini dan perikop Injil kita hari ini, kita mendengar bagaimana Allah telah mengutus Anak-Nya, Yesus Kristus, untuk menjadi Tuhan dan Juruselamat kita. Dialah yang dijanjikan oleh Tuhan, melalui banyak nabi dan utusan-Nya, dan Dia telah membuktikan semuanya dengan kedatangan-Nya ke dunia. Tuhan tidak pernah menahan bahkan memberi kita Putra-Nya, untuk dilahirkan ke tengah-tengah kita dan untuk memberkati kita dengan hadirat-Nya, menderita dan mati bagi kita, untuk keselamatan jiwa kita.

Dan dalam perikop Injil hari ini kita mendengar tentang perbuatan-perbuatan ajaib yang telah dilakukan Tuhan di hadapan semua orang di Kapernaum, sama seperti Dia telah membuat mereka terkesan dengan hikmat firman-Nya dan otoritas yang dengannya Dia menyampaikan kebenaran-Nya di hadapan semua orang. Dia mengajar di sinagoga dan kemudian menghadapi roh-roh jahat yang merasuki seorang pria. Roh-roh jahat itu memberitahu Tuhan bahwa dia tahu siapa Dia sebenarnya, dan memberitahu semua orang bahwa Yang ada di hadapan mereka benar-benar Yang Kudus dari Tuhan, Yang dijanjikan oleh Tuhan melalui para nabi-Nya.

Dan jika kita mengingat perikop Injil kemarin, yang memberi tahu kita tentang bagaimana Tuhan ditolak dan diusir oleh penduduk kota-Nya sendiri di Nazaret, dan kurangnya iman dan penolakan mereka untuk percaya kepada-Nya, kita dapat melihat ironi dalam hal itu, roh-roh jahat yang memberontak melawan Tuhan yang mengakui Dia dan mengatakan kebenaran tentang siapa Dia sebenarnya. Dan ini karena meskipun mereka mungkin telah memberontak melawan Tuhan dan masih menentang Dia.
   
Roh-roh jahat itu juga mungkin berharap untuk merusak pekerjaan Tuhan dalam menyelamatkan umat-Nya, dengan mengatakan kebenaran tentang identitas Yesus yang sebenarnya, yang seperti yang telah kita lihat dari reaksi orang-orang Farisi dan para ahli Taurat dapat menyebabkan gesekan dan hambatan lebih lanjut. . Tetapi Tuhan dengan tegas bertindak dan memerintahkan roh-roh jahat itu untuk meninggalkan orang itu, dan roh-roh itu menurut dan harus meninggalkan orang itu, yang kemudian disembuhkan dari semua penderitaannya dan dipulihkan sepenuhnya.

Saudara-saudari dalam Kristus, hari ini kita semua dipanggil untuk merenungkan apa yang baru saja kita dengar dalam bacaan Kitab Suci hari ini. Tuhan telah menunjukkan kasih-Nya begitu nyata dan begitu sering kepada kita, namun banyak dari kita masih menyangkal kasih-Nya, dan menolak untuk percaya kepada-Nya terlepas dari segala sesuatu yang telah kita lihat Dia lakukan, semua hal yang telah Dia buktikan kepada kita, dan untuk semua berkat dan keajaiban yang telah Dia sediakan bagi kita. Banyak dari kita masih hidup dalam keadaan berdosa, yang benar-benar tidak sesuai dengan identitas kita sebagai murid Kristus. 
  
Karena itu marilah kita semua membedakan jalan kita, agar hidup kita lebih beriman dan tindakan, perkataan dan perbuatan kita lebih selaras dengan Tuhan dan kehendak-Nya. Marilah kita semua percaya kepada Tuhan dan mengikuti Dia dengan sepenuh hati, dan percaya kepada Dia dan pemeliharaan-Nya yang penuh kasih sepanjang waktu. Marilah kita tidak lagi meragukan Dia atau mengabaikan kasih-Nya, dan memeluk Dia dan kasih-Nya dengan segenap hati kita, dengan segenap kekuatan kita. Semoga Tuhan selalu menyertai kita, dan semoga Dia memberkati kita semua dalam setiap usaha dan perbuatan baik kita. Amin.

Foto oleh form PxHere

Minggu, 29 Agustus 2021

Senin, 30 Agustus 2021 Hari Biasa Pekan XXII

Bacaan I: 1Tes 4:13-17 "Mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan oleh Allah bersama Yesus."

Mazmur Tanggapan: Mzm. 96:1.3.4-15.11-12.13 "Tuhan akan datang menghakimi dunia dengan adil."

Bait Pengantar Injil: Luk 4:18 "Roh Tuhan menyertai aku; Aku diutus Tuhan mewartakan kabar baik kepada orang-orang miskin."

Bacaan Injil: Luk 4:16-30 "Aku diutus menyampaikan kabar baik kepada orang miskin. Tiada nabi yang dihargai di tempat asalnya."
 
warna liturgi hijau
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari uraian Rasul St. Paulus kepada Jemaat di Tesalonika bagaimana semua umat beriman akan bangkit pada hari terakhir, pada saat penghakiman terakhir dunia, menggemakan apa yang mungkin kita miliki juga bacalah dari Kitab Wahyu, bagaimana Tuhan akan mengambil semua orang yang setia kepada-Nya, dan menyelamatkan mereka. Kita mendengar dari kisah St. Paulus itu, bagaimana semua, masa lalu dan sekarang dan masa depan, semua akan bangkit dalam tubuh dan roh, dan sepenuhnya dipersatukan kembali dengan Allah, untuk berbagi dengan Dia kemuliaan dan sukacita kekal yang telah dijanjikan-Nya kepada kita.

Dalam perikop Injil kita hari ini,  Tuhan meyakinkan kita semua bahwa apa yang telah Dia janjikan kepada kita akan menjadi kenyataan, sama seperti Tuhan telah menunjukkan pekerjaan-Nya, semua mukjizat dan penyembuhan yang telah Dia lakukan di antara orang-orang, di seluruh Galilea dan Yudea. Tuhan menyembuhkan banyak orang sakit, mengusir banyak setan, membuka mata orang buta, dan telinga orang buta dan mengendurkan lidah orang tuli, dan mengajar di antara orang-orang, menyatakan kebenaran Allah kepada mereka, menggenapi firman nubuat nabi Yesaya seperti yang disebutkan dalam gulungan itu.

Namun, Dia diejek dan ditolak, karena orang-orang dari kampung halaman-Nya sendiri di Nazaret menolak untuk mendengarkan kebenaran-Nya, dan pada kenyataannya marah oleh wahyu-Nya bahwa Dialah yang dimaksud dalam nubuat nabi Yesaya. Orang-orang itu pasti pernah mendengar dan mungkin pernah melihat mukjizat yang dilakukan oleh Tuhan. Lalu, mengapa mereka menolak untuk percaya kepada-Nya? Itu karena mereka akan melihat Tuhan ketika Dia masih muda, ketika Dia menghabiskan tahun-tahun pertumbuhan-Nya di sana.

Oleh karena itu, mereka kemungkinan besar tidak dapat percaya dan menerima kenyataan bahwa seorang anak desa setempat, Putra seorang tukang kayu desa, dapat menjadi Juru Selamat yang dijanjikan bagi umat Allah, apalagi Juru Selamat seluruh dunia. Tetapi anggapan dan pemikiran inilah yang menghalangi kemampuan dan kesediaan mereka untuk mendengarkan dan terbuka terhadap kebenaran Tuhan, mengeraskan hati dan pikiran mereka terhadap Dia, dan mencegah Tuhan melakukan pekerjaan-Nya di antara mereka.

Apa arti dari semua bagian yang baru saja kita baca ini? Kita masing-masing harus percaya kepada Tuhan, dan mendengarkan Dia, dan tidak mudah terombang-ambing oleh godaan kesombongan, ego, keinginan manusiawi kita, dan gangguan lain yang dapat menghalangi kita menemukan jalan kita kepada Tuhan. . Inilah sebabnya mengapa kita harus meluangkan waktu untuk merenungkan dengan hati-hati jalan yang akan kita ambil dalam hidup. Dan kita harus mengingatkan diri kita sendiri tentang kasih Tuhan bagi kita, dan kesetiaan-Nya pada Perjanjian yang telah Dia buat dan meterai dengan kita.

Marilah kita semua semakin bertumbuh dalam iman dan kepercayaan kita kepada-Nya, membuka hati dan pikiran kita untuk menyambut Dia ke dalam mereka, sehingga dengan bimbingan dan kekuatan Tuhan, kita dapat diilhami untuk menjalani hidup kita dalam komitmen dan pengabdian yang semakin besar kepada-Nya, dan dalam hasrat yang lebih besar untuk mencintai dan menunjukkan perhatian dan kasih sayang satu sama lain, seperti yang seharusnya kita lakukan sebagai orang Katolik, sebagai umat yang dikasihi Allah, melakukan apa yang telah Dia tunjukkan dan ajarkan untuk kita lakukan, di setiap saat dalam hidup kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selalu, selamanya. Amin.