Maret 19, 2022

Minggu, 20 Maret 2022 Hari Minggu Prapaskah III

Bacaan I: Kel 3:1-8a.13-15 "Allah telah mengutus aku kepadamu."

Mazmur Tanggapan: Mzm 103:1-4.6-7.8.11 "Tuhan adalah pengasih dan penyayang."

Bacaan II: 1Kor 10:1-6.10-12 "Kehidupan bangsa Israel di padang gurun telah dituliskan untuk menjadi peringatan bagi kita."
   

Bait Pengantar Injil: Mat 4:17 "Bertobatlah, sabda Tuhan, karena Kerajaan Surga sudah dekat."

Bacaan Injil:  Luk 13:1-9 "Jikalau kamu semua tidak bertobat, kamu pun akan binasa dengan cara demikian."

 
warna liturgi ungu
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan hari Minggu Prapaskah III tahun C ini kita semua diingatkan akan panggilan yang telah Tuhan buat kepada kita semua, orang-orang yang dikasihi-Nya, untuk mengikuti Dia dan mengabdikan diri kita kepada-Nya. Kita semua telah dipanggil untuk meninggalkan kehidupan masa lalu kita dan keadaan dosa kita, dan masuk ke dalam keberadaan baru dengan Tuhan melalui kasih karunia, dan dengan kasih, belas kasihan, dan pengampunan-Nya yang selalu murah hati. Masing-masing dan setiap dari kita adalah umat pilihan Tuhan, anak-anak terkasih-Nya, yang telah Dia panggil dari dunia ini untuk bersama-Nya. Bagian-bagian Kitab Suci kita hari Minggu ini mengingatkan kita akan kenyataan dan kebenaran ini, dan kita diingatkan untuk berbalik kepada Tuhan dengan kasih, semangat, dan kekuatan yang diperbarui.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Keluaran kisah tentang pemanggilan Musa di Gunung Horeb, gunung Allah, pada saat Musa berada di tanah orang Midian saat diasingkan dari Mesir. Pada saat itu, Musa, yang dibesarkan oleh saudara perempuan Firaun sebagai putranya sendiri setelah diselamatkan dari Sungai Nil, dituduh melakukan pelanggaran dan pengkhianatan karena telah membunuh seorang Mesir yang menganiaya seorang pekerja budak Israel. Musa kemudian melarikan diri dari Mesir untuk menghindari hukuman dan pembunuhan meskipun apa yang dia lakukan adalah benar dan adil.

Di negeri orang Midian, Musa telah menjadi seorang gembala dan akhirnya menikah dengan putri dermawannya, Yitro orang Midian. Dan kemudian, seperti yang kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini, Musa menyaksikan penglihatan besar dari Tuhan di Gunung Horeb, ketika dia melihat semak besar yang menyala, yang dibakar oleh Malaikat Tuhan dan Musa naik ke gunung untuk melihat pemandangan yang menakjubkan. ketika Tuhan berbicara kepadanya, memanggilnya untuk kembali ke tanah Mesir dan menjadi pembawa firman Tuhan kepada orang Mesir dan Firaun mereka, menyatakan pembebasan orang Israel yang telah lama diperbudak oleh yang pertama.

Melalui apa yang kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini, kita semua disajikan dengan cinta dan kasih sayang abadi yang Tuhan miliki untuk umat-Nya, seperti yang Dia katakan kepada Musa tentang apa yang akan Dia lakukan untuk umat yang dikasihi-Nya, karena Dia selalu mengingat Perjanjian yang Dia buat. dengan nenek moyang mereka, dan Dia akan membawa mereka keluar dari tempat penderitaan dan penderitaan mereka, ke tempat baru Dia akan memimpin mereka menuju, tanah yang berlimpah susu dan madu, Tanah Perjanjian Kanaan yang telah Dia janjikan kepada Abraham, Ishak dan Yakub, nenek moyang bangsa Israel.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, diambil dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat Korintus, kita mendengar kisah Rasul Paulus mengingatkan umat beriman akan semua yang telah Tuhan lakukan bagi umat Israel selama waktu Eksodus mereka dari Mesir. Dia mengingatkan mereka semua bagaimana Tuhan telah menyediakan bagi orang Israel selama masa tinggal mereka yang lama di padang gurun, ketika mereka melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain, Tuhan selalu berjalan di depan mereka dan memimpin mereka ke mana mereka dibawa untuk pergi. Dan terlepas dari pemberontakan dan ketidaktaatan yang telah mereka tunjukkan pada saat itu, yang membuat mereka menanggung empat puluh tahun penderitaan dan penebusan, Tuhan masih memelihara mereka semua setiap hari.

Tuhan selalu menunjukkan kasih dan belas kasihan-Nya, yang telah Dia berikan dengan sabar dan murah hati kepada umat-Nya terlepas dari pemberontakan mereka yang terus-menerus, kurangnya iman mereka kepada-Nya, pengkhianatan dan semua perbuatan jahat lainnya yang telah mereka lakukan. Dia bisa saja memusnahkan kita saat nenek moyang pertama kita jatuh ke dalam dosa, dan Dia bisa saja menghancurkan kita di sana dan kemudian. Namun, Dia memberi kita semua kesempatan, karena Dia percaya kepada kita dan Dia mengasihi kita, itulah sebabnya Dia menciptakan kita semua sejak awal. Dia tidak akan menciptakan kita jika Dia tidak mencintai kita. Dia menunjukkan kepada kita bahwa meskipun kita mungkin sering tidak setia kepada-Nya, tetapi Dia tidak pernah berhenti setia pada janji-janji yang telah Dia buat kepada kita sejak awal.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang Tuhan berbicara kepada orang-orang tentang apa yang telah terjadi kemudian mengenai sekelompok orang Galilea yang dibantai oleh orang Romawi di bawah gubernur, Pontius Pilatus. Dia memberi tahu semua orang yang berkumpul bahwa mereka yang binasa adalah orang berdosa sama seperti mereka yang mendengarkan Tuhan Yesus juga orang berdosa. Namun, Dia menunjukkan bagaimana kecuali mereka bertobat, maka mereka akan binasa juga pada akhirnya.

Apa yang Tuhan Yesus ingin tunjukkan melalui pertemuan khusus ini adalah bahwa kita semua adalah manusia fana dan pada akhirnya kita akan mencapai akhir dari kehidupan dan keberadaan duniawi kita. Kita semua akan menghadapi kematian cepat atau lambat, dan ini adalah salah satu kepastian yang akan terjadi pada kita. Karena dosa kita harus menghadapi akibatnya dan itu adalah kita harus mengalami kematian. Namun, pada saat yang sama, hal yang paling tidak pasti dalam hidup bagi kita adalah waktu dan momen yang tepat dari kematian dan kepergian kita dari dunia ini. Tidak ada yang tahu,  dan akan pernah tahu waktu dan momen pasti kematian mereka, namun, semua akan mati dan melewati gerbang kematian.

Namun, Tuhan juga telah memberikan kepada kita belas kasihan-Nya dan kasih yang penuh belas kasihan, dan melalui Putra-Nya, Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, Dia telah memberi kita jalan yang pasti keluar dari kegelapan dan tirani dosa. Dia menanggung beban dosa-dosa kita ke atas diri-Nya, dan Dia melakukan hal yang paling menakjubkan dalam menjangkau kita dengan cinta dan kasih sayang, sehingga melalui Dia kita dapat menerima jaminan kehidupan kekal dan kebahagiaan sejati, dengan pengorbanan-Nya yang paling penuh kasih dan tanpa pamrih di atas diri-Nya. salib demi kita. Kita diingatkan lagi dan lagi bahwa kita semua sungguh sangat beruntung telah dikasihi begitu banyak oleh Tuhan, dan kita tidak boleh menganggap remeh bahwa kita telah diberikan anugerah ini dan banyak kesempatan yang diberikan kepada kita, seperti yang Tuhan telah berikan kepada kita. selalu sabar dalam menyeru kita untuk kembali kepada-Nya.

Namun, kita juga harus ingat bahwa pada akhirnya, dosa adalah perusakan pikiran, tubuh, hati, dan jiwa kita, dan tidak ada dosa yang tersisa di dalam diri kita yang tidak diampuni dan tidak disesali. Karena Tuhan yang sempurna dan segala yang baik dan yang besar tidak mungkin memiliki dosa di hadapan-Nya, atau dosa-dosa itu akan membawa kita ke kehancuran dan kebinasaan kita. Pada hakekatnya, walaupun Tuhan selalu berbelas kasih dan mengasihi kita, namun ada batasan dan batasan yang harus selalu kita waspadai, yaitu selama kita masih menolak rahmat dan ampunan Tuhan yang diberikan secara cuma-cuma dan murah hati kepada kita, maka dosa-dosa kita akan tetap ada dan kita akan dihakimi dan dihukum oleh dosa-dosa yang sama itu.

Prapaskah ini, kita semua dipanggil dan diingatkan akan kasih Tuhan yang selalu murah hati dan bagaimana kita masing-masing memiliki bagian dalam cinta dan belas kasih yang murah hati ini. Sayangnya, seringkali kesombongan dan ego kita, keinginan manusiawi kita dan ketidakmampuan kita untuk menahan godaan dunia telah membuat kita goyah lagi dan lagi, menunda kembalinya kita kepada Tuhan, mengeraskan hati kita terhadap Dia dan menutup pintu. rahmat-Nya ketika Dia telah mengulurkannya secara terbuka dan bebas kepada kita. Seringkali kitalah yang telah menolak kemajuan cinta dan belas kasihan-Nya, semua kebaikan murah hati yang telah Dia berikan kepada kita.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, saat kita merenungkan sabda-sabda Tuhan dalam Kitab Suci hari Minggu ini, yang sudah memasuki pekan ketiga di masa Prapaskah, apakah kita semua masih bermalas-malasan dalam hidup kita dan tidak mengindahkan panggilan Tuhan, undangan dan permohonannya yang terus-menerus untuk kembali kepada-Nya dengan hati yang menyesal dan bertobat? Apakah kita masih akan membiarkan kesombongan, ego, keberdosaan kita dan penolakan kita untuk mendengarkan firman Tuhan menjadi hambatan serius dalam jalan rekonsiliasi kita dengan-Nya? Apakah kita akan terus memberontak melawan Tuhan seperti halnya bangsa Israel di masa lalu yang selalu sering mendurhakai-Nya, meragukan bahkan mengkhianati-Nya demi allah dan berhala lain?

Itulah sebabnya mengapa kita harus memanfaatkan dengan baik kesempatan yang telah diberikan kepada kita dengan sangat murah hati selama Prapaskah ini untuk menghubungkan kembali diri kita dengan Tuhan, dan untuk menemukan kembali kesatuan yang pernah kita miliki dengan Dia, tetapi yang telah hancur dan hancur karena dosa-dosa kita. Oleh karena itu, masa Prapaskah ini kita semua dipanggil untuk memperdalam hubungan kita dengan Tuhan, menghilangkan dari hati dan pikiran kita godaan kesombongan dan ego, dan dari segala hal negatif dan berbagai hambatan yang sering menghalangi kita untuk kembali kepada Tuhan dengan iman. Prapaskah ini, kita semua harus melakukan yang terbaik untuk menolong satu sama lain, dan saling membantu dalam perjalanan kita kembali menuju Tuhan.

Oleh karena itu marilah kita semua berjuang untuk memperbaharui hubungan yang kita miliki dengan Tuhan dan berusaha untuk mengatasi godaan dan tekanan dunia yang selalu menjauhkan kita dari Tuhan dan jalan-Nya. Marilah kita memusatkan perhatian kita pada Tuhan dan kasih-Nya bagi kita masing-masing, dan ingatlah untuk bersyukur dan berterima kasih atas segala sesuatu yang telah Dia lakukan bagi kita. Semoga Dia terus mengawasi kita dan memberkati kita dalam perjalanan dan perayaan Prapaskah kita. Semoga Dia selalu bersama kita dan menguatkan kita dengan iman, sekarang dan selamanya. Amin.




Maret 18, 2022

Sabtu, 19 Maret 2022 Hari Raya Santo Yusuf, Suami Santa Perawan Maria

Bacaan I: 2Sam 7:4-5a.12-14a.16 "Tuhan Allah akan memberikan Dia takhta Daud bapa-Nya."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 89:2-3.4-5.27.29; Ul: 37 "Anak cucunya akan lestari untuk selama-lamanya."

Bacaan II: Rm 4:13.16-18.22 "Sekalipun tidak ada dasar untuk berharap, Abraham toh berharap dan percaya."
   
Bait Pengantar Injil: Mzm 84:5 "Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti."

Bacaan Injil: Mat 1:16.18-21.24a "Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan."
 
warna liturgi putih 

bacaan Kitab Suci silakan baca di Alkitab atau klik tautan ini
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan Hari Raya St. Yusuf, Suami Santa Perawan Maria. Pada hari raya St Yusuf, kita merayakan abdi Allah yang luar biasa ini yang telah dengan setia mendedikasikan seluruh hidupnya untuk pelayanan Tuhan, dan yang telah menunjukkan kepada kita apa artinya bagi kita untuk menjadi murid dan pengikut Tuhan, dengan iman dan tindakan. Sebagai Suami SP. Maria, Bunda Allah, St Yusuf juga adalah Bapa Asuh Tuhan Yesus, dia bukan ayah biologis Tuhan Yesus, tetapi dia adalah ayah sah-Nya, melalui pernikahannya dengan Perawan Maria, Bunda Yesus.

St Yusuf mendedikasikan hidupnya untuk Tuhan dan untuk melakukan kehendak-Nya. Dia selalu hidup dengan bajik dan terhormat, seorang model Kristen dalam segala hal. Meskipun dia hanyalah seorang tukang kayu sederhana di sebuah desa kecil di pinggiran dunia Yahudi pada waktu itu, St. Yusuf memang seorang pria besar, yang telah dipilih Tuhan untuk menjadi alat yang melaluinya Dia akan masuk ke dunia dan melakukan pekerjaan-Nya. St Yusuf juga adalah orang yang jujur ​​dan berani yang selalu menunjukkan kasih kepada Tuhan dan sesamanya.

St Yusuf yang pestanya kita rayakan hari ini adalah Pelindung Agung Gereja dan kita semua umat Kristiani sebagaimana dia adalah Pelindung Keluarga Kudus yang setia, berkomitmen dan setia. Dan kita ingat semua yang telah dia lakukan dalam merawat Keluarga Kudus, yang pertama dan terutama dalam bagaimana dia bekerja keras untuk melindungi Anak Yesus yang rentan dari tangan musuh-musuh-Nya, semua orang yang mencari kematian-Nya. Dia melindungi Yesus dan Maria dari bahaya bahkan sebelum Yesus lahir, merawat Maria dan membantunya menemukan tempat tinggal saat dia dan St. Yusuf pergi ke Betlehem untuk sensus Kaisar Agustus.

Dan kemudian St Yusuf membawa Maria dan Yesus ke Mesir melarikan diri dari tangan Raja Herodes, yang ingin Anak Yesus untuk dibunuh,  St Yusuf mengikuti kata dan nasihat dari Malaikat Tuhan yang menyuruhnya untuk membawa keluarganya keluar ke Mesir. Dia merawat mereka di sana dan membawa Maria dan Yesus kembali ke Nazaret setelah musuh-musuh Tuhan berlalu. Dia benar-benar ayah yang hebat dan orang yang saleh, mendedikasikan dirinya dan hidupnya untuk misi yang telah dipercayakan kepadanya. Dia mungkin hanya seorang tukang kayu rendahan yang sering dipandang rendah oleh orang lain, tetapi kebajikan dan kebesarannya jauh melampaui apa pun.

Melalui St Yusuf, Tuhan kita Yesus lahir secara sah sebagai Pewaris dan Anak Daud, sesuai dengan silsilah yang kita dengar hari ini dari Injil St Matius, Yusuf adalah ahli waris sah Daud, lahir dari garis keturunan dan keturunannya dan oleh karena itu, sama seperti Tuhan berjanji kepada Daud bahwa pemerintahannya, rumah dan kerajaannya akan kokoh selamanya, semua ini digenapi di dalam Kristus. Melalui Yesus Kristus, Tuhan telah datang ke dunia ini, untuk memerintah sebagai Raja kita, dan membangun kembali Kerajaan Tuhan yang sejati di dunia ini.

Tetapi seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya, kita merayakan memori mulia St. Yusuf lebih dari sekedar karena dia adalah ayah angkat Tuhan Yesus dan Juruselamat kita. Karena kebajikan dan kebenarannya yang luar biasa, kami bersukacita memiliki panutan dan inspirasi yang begitu besar dalam kehidupan kami sendiri. St Yusuf adalah teladan yang luar biasa yang dapat kita ikuti dalam hidup kita sendiri, saat kita memandangnya sebagai pemandu kita dalam perjalanan iman kita sendiri melalui hidup menuju Tuhan. Kita selalu diingatkan bahwa kita juga harus benar, baik dan berkomitmen dalam hidup kita, berjalan dengan Tuhan dan membantu untuk membimbing satu sama lain dalam iman kepada-Nya.

Itulah sebabnya, di masa Prapaskah ini, kita semua dipanggil untuk melihat teladan baik yang diberikan oleh St Yusuf dan kita dipanggil untuk meniru dia dalam hidup kita sendiri, mengingatkan diri kita untuk menjadi lebih benar dan adil, lebih berkomitmen untuk ikuti Tuhan dengan mengikuti teladan St. Yusuf, yang bekerja keras dalam hidup dengan kejujuran dan keadilan, tidak memikirkan keinginan, ambisi, ego, atau keserakahan pribadinya sendiri. Dia menempatkan Tuhan di atas segalanya dan misi yang telah Dia percayakan kepadanya, dia telah melakukan dengan kesabaran dan kebajikan.

Kita semua harus ingat bahwa kita harus menunjukkan kebajikan ini dalam hidup, dalam setiap momen dan tindakan kita, dalam apa pun yang kita katakan dan lakukan. Marilah kita benar-benar memanfaatkan waktu dan kesempatan yang diberikan kepada kita pada masa Prapaskah ini untuk menemukan kembali iman kita kepada Tuhan, menghubungkan kembali hidup kita dengan-Nya, mengarahkan kembali cara, pikiran dan semua hal yang kita katakan dan lakukan, agar semua itu selaras dengan Tuhan dan jalan-Nya. Mari kita semua melakukan yang terbaik dan semakin dekat dengan Tuhan dan keselamatan-Nya, agar kita dipenuhi dengan kasih karunia dan kasih-Nya, setiap saat.

Semoga Tuhan menyertai kita semua, dan semoga Dia memberi kekuatan kepada kita masing-masing agar kita dapat selalu berjalan dengan setia di hadirat-Nya, dan semoga Dia memberkati semua tindakan dan pekerjaan kita. St. Yusuf, Pelindung Keluarga Kudus dan Pelindung Gereja, doakanlah kami.
 
 
Image Credit: A Catholic Life - The Solemnity of Joseph, Husband of Mary

 

Maret 17, 2022

Jumat, 18 Maret 2022 Hari Biasa Pekan II Prapaskah --- Hari Pantang

Bacaan I: Kej 37:3-4.12.13a.17b-28 "Lihat, tukang mimpi datang, marilah kita bunuh dia."

Mazmur Tanggapan: Mzm 105:16-17.18-19.20-21; Ul: 5a "Ingatlah perbuatan-perbuatan ajaib yang dilakukan Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 3:16 "Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal."

Bacaan Injil: Mat 21:33-43.45-46 "Ia adalah ahli waris, mari kita bunuh dia."
    
warna liturgi ungu
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar cerita dari Kitab Kejadian di mana kita diberitahu tentang apa yang terjadi pada anak-anak Yakub, juga dikenal sebagai Israel, orang-orang yang akan menjadi nenek moyang dari dua belas suku bangsa Israel. Yakub memiliki total dua belas anak laki-laki, lahir dari istri yang berbeda dan dari pelayan istri-istrinya. Yang paling dicintai di antara semua putra itu tentu saja Yusuf dan Benyamin, yang lahir dari Yakub melalui istrinya yang paling dicintainya Rachel.

Hal ini menyebabkan perlakuan istimewa yang Yusuf nikmati atas saudara-saudaranya, yang membuat mereka marah terhadap adik laki-laki mereka, dan semua ini meskipun masing-masing dari mereka masih menikmati karunia besar kekayaan Yakub dan keluarganya. Mereka menjadi lebih marah ketika Yusuf, yang menerima banyak penglihatan dan mimpi mulai berbicara tentang bagaimana saudara-saudaranya sendiri dan bahkan ayahnya akan datang untuk sujud di hadapannya. Semua ini sebenarnya adalah firasat tentang apa yang akan terjadi di masa depan, tetapi tidak seorang pun, termasuk Yusuf, yang tahu tentang semua itu.

Terlepas dari desakan beberapa saudara untuk menahan diri, saudara-saudara Yusuf yang lebih tua berkomplot melawan dia, dan berencana untuk membunuhnya. Tetapi pada kedatangan karavan Midian dalam perjalanan ke Mesir, saudara-saudara yang lebih moderat berhasil membujuk mereka semua untuk menyelamatkan nyawanya dan menjualnya kepada para pedagang sebagai gantinya. Dan begitulah Yusuf akan berakhir dalam perbudakan dan kemudian dikirim ke Mesir, sebagai bagian dari misinya untuk mempersiapkan jalan bagi keluarganya, meskipun saat itu belum ada yang mengetahui hal ini.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar bagaimana Tuhan berbicara menggunakan perumpamaan tentang penyewa yang jahat di hadapan orang-orang dan orang-orang Farisi yang telah sering mempersulit pekerjaan-Nya, menempatkan banyak rintangan dan rintangan di jalan-Nya. Melalui perumpamaan itu, Tuhan Yesus menceritakan sebuah cerita kepada semua yang keserakahan dan keinginan jahat dari penggarap yang jahat dan tidak tahu berterima kasih telah menyebabkan mereka menganiaya, menindas dan bahkan membunuh hamba-hamba pemilik kebun anggur yang berhak mengingatkan penggarap-penggarap itu untuk membayar hak mereka kepadanya.

Pada akhirnya, ini bahkan menyebabkan mereka membunuh putra pemiliknya sendiri yang akhirnya dikirim untuk mengingatkan mereka. Ini sebenarnya adalah kritik dan teguran terselubung oleh Tuhan atas tindakan orang-orang Farisi dan ahli Taurat, semua 'penyewa' yang Tuhan, diwakili oleh pemilik kebun anggur, telah dipercayakan untuk memelihara 'kebun anggur'-Nya. ', yaitu umat-Nya, umat-Nya, umat Israel. Mereka dan nenek moyang mereka belum benar-benar setia kepada Tuhan dan sebaliknya, mereka sering melayani kepentingan mereka sendiri, menganiaya orang-orang yang telah Tuhan utus ke tengah-tengah mereka, dan sampai kepada dan termasuk Tuhan sendiri.

Itu juga merupakan firasat tentang apa yang akan terjadi pada Tuhan pada sengsara-Nya, penderitaan dan kematian-Nya, ketika oleh tindakan para pemimpin dan tua-tua rakyat yang sama, Tuhan akan menghadapi penolakan, penghukuman, dipaksa untuk menanggung penderitaan yang paling memalukan dan menyakitkan. hukuman yang pedih atas nama kita semua, orang-orang yang dikasihi-Nya. Semua itu terjadi karena mereka yang mengutuk Tuhan, semuanya terombang-ambing dan tergoda oleh keinginan duniawi, kesombongan, ego dan ambisi mereka antara lain.

Itulah sebabnya, melalui teladan Yusuf dan saudara-saudaranya, apa yang telah mereka lakukan, dan apa yang telah Tuhan ingatkan kepada kita semua melalui teladan perumpamaan penyewa yang jahat, kita semua dipanggil untuk mengingat pentingnya melawan banyak orang. pencobaan dunia, dan untuk tetap setia kepada-Nya dalam iman. Kita tidak boleh dengan mudah menyerah pada godaan si jahat, dan kita tidak boleh menyerah pada tekanan bagi kita untuk mengikuti keinginan keinginan kita dan keinginan untuk kesenangan dan kepuasan sementara.

Sebaliknya, ketika kita terus menjalani perjalanan hidup ini dengan iman, khususnya melalui masa Prapaskah ini, kita semua diingatkan untuk mengikuti teladan baik dari para pendahulu kita yang kudus, salah satunya, St. Sirilus dari Yerusalem, yang kita peringati secara fakultatif pada hari ini yang seharusnya mengilhami kita dengan iman dan dedikasinya yang abadi kepada Tuhan. Dia adalah Uskup Yerusalem yang dikenang karena cintanya yang besar kepada Tuhan dan orang-orang yang dipercayakan di bawah asuhannya, serta dedikasinya pada kebenaran dan kesejahteraan seluruh Gereja Katolik yang kemudian diancam oleh berbagai ajaran sesat..

Dia melawan banyak oposisi, serangan dan tekanan dari bidat Arian dan semua orang yang mendukung mereka, termasuk bahkan bangsawan kuat dan Kaisar Romawi sendiri, menderita banyak pengasingan dan penganiayaan, harus menanggung banyak tuduhan palsu di antara kesulitan lainnya selama dalam pelayanannya. Namun, St Sirilus dari Yerusalem tetap teguh dalam iman dan tidak menyerah kepada mereka yang berusaha untuk merusak kesatuan dan identitas Gereja, memegang teguh kawanannya di tangannya, memimpin mereka menuju Allah.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua berjalan mengikuti jejak St. Sirilus dari Yerusalem dan orang-orang kudus lainnya yang tak terhitung banyaknya yang telah berjalan dengan setia di depan kita menuju Tuhan. Mari kita ikuti mereka dan terinspirasi oleh teladan baik mereka tentang bagaimana kita harus menjalani hidup kita sendiri dengan iman juga. Semoga Tuhan selalu bersama kita, dan semoga Dia terus menjaga dan menguatkan kita, agar kita selalu waspada, dan siap untuk menjaga diri dari segala godaan kejahatan. Amin.


Maret 16, 2022

Kamis, 17 Maret 2022 Hari Biasa Pekan II Prapaskah

Bacaan I: Yer 17:5-10 "Terkutuklah yang mengandalkan manusia. Diberkatilah yang mengandalkan Tuhan."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 1:1-2.3.4.6; R: Mzm 40:5a "Berbahagialah orang yang menaruh kepercayaannya pada Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Luk 8:15 "Berbahagialah orang, yang setelah mendengar firman Tuhan, menyimpannya dalam hati yang baik dan menghasilkan buah dalam ketekunan."

Bacaan Injil: Luk 16:19-31 "Engkau telah menerima segala yang baik, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita."
     
warna liturgi ungu
 
bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan tentang bagaimana tindakan kita dalam kehidupan di dunia ini dapat memiliki konsekuensi yang besar bagi kita di masa depan, konsekuensi yang dapat berlangsung selamanya. Saat kita terus berjalan melalui masa Prapaskah ini, bacaan hari ini dengan tepat mengingatkan kita akan kenyataan ini, sehingga kita dapat melakukan upaya sadar untuk memilih jalan yang benar bagi kita sebelum terlambat bagi kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yeremia di mana nasib orang benar dan orang jahat dipertaruhkan di hadapan semua orang. Orang-orang yang beriman kepada Tuhan dan percaya kepada-Nya akan selalu mendapat berkat dan kasih karunia Tuhan, dengan Tuhan sebagai dasar dan jaminan yang kokoh, dengan Dia sebagai sumber kekuatan dan harapan mereka. Sementara itu, orang jahat tidak akan pernah menemukan kebahagiaan dan kepuasan sejati mereka, kecuali mereka mencari Tuhan dan berbalik kepada-Nya dengan sepenuh hati.

Ini adalah pengingat bagi kita semua bahwa mengikuti Tuhan mengharuskan kita untuk menjauhkan diri dari jalan kejahatan dan keegoisan, menjauhkan diri kita dari semua keinginan dan godaan dunia. Kita harus menahan keinginan kita untuk menikmati kesenangan hidup dan kebahagiaan duniawi, dan bergantung pada semua kekayaan, kemuliaan, kekuasaan, dan segala cara duniawi lainnya untuk mencapai kepuasan pribadi kita, atau jika tidak, kita mungkin akan jatuh semakin dalam ke dalam dosa.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar cerita yang terkenal dalam perumpamaan Tuhan tentang Lazarus dan orang kaya, di mana, Lazarus, orang miskin dan orang kaya yang rumahnya sering dimohon Lazarus, keduanya meninggal pada saat yang sama. Tuhan menyoroti dalam cerita itu betapa berbedanya nasib mereka, ketika Lazarus menikmati kehidupan baru yang luar biasa di Surga, di hadapan Abraham dan orang-orang kudus, sementara orang kaya menderita selamanya dalam api neraka yang kekal, menderita untuk semua. dosa-dosa yang telah dilakukannya.

Ini adalah pengingat bagaimana kita dapat dengan mudah mengabaikan kebutuhan dan penderitaan orang yang membutuhkan di tengah-tengah kita, terutama ketika kita terlalu sibuk dan disibukkan oleh diri kita sendiri, keinginan kita, keserakahan dan banyak godaan di sekitar kita. Orang kaya mungkin tidak secara langsung menyakiti atau menganiaya Lazarus, orang miskin yang duduk di dekat gerbangnya. Namun, ketika dia setidaknya bisa berbagi bahkan sisa roti dan makanan dari kelebihan yang dia miliki, dia tidak melakukannya, dan membiarkan Lazarus binasa di luar sana. Orang kaya itu tidak “melakukan” kejahatan atau pelanggaran hukum, mereka tidak melakukan apapun yang positif merusak. 

Itulah yang harus kita waspadai sebagai pengikut Kristus, karena kita terus maju melalui masa Prapaskah ini, kita harus mengingatkan diri kita tidak hanya untuk menghindari melakukan dosa dan perbuatan jahat, itu adalah dosa tindakan, kita juga harus menghindarinya. melakukan dosa kelalaian, yaitu tidak melakukan apa-apa dan dengan sadar mengabaikan kewajiban kita dan kesempatan kita untuk membantu, ketika Tuhan memberikan kesempatan itu kepada kita. Ada banyak orang di luar sana yang masih membutuhkan bantuan kita.

Jika tidak, seperti yang kita semua dengar dan ketahui dengan baik, nasib orang kaya itu mungkin juga menjadi milik kita. Jika kita membiarkan diri kita dibutakan dan diombang-ambingkan oleh godaan duniawi, kekayaan dan kuasa, kemuliaan dan ketenaran, semua kesenangan dan kepuasan, semua yang dapat mengalihkan kita dari jalan kebenaran dan keadilan Tuhan, maka kita mungkin berakhir. sampai benar-benar jatuh ke jalan menuju kutukan abadi. Kita diingatkan bahwa takdir yang menunggu kita setelah kematian adalah takdir yang abadi.
   
Semoga Tuhan selalu bersama kita, dan semoga Dia terus memberkati dan membimbing kita dalam perjalanan iman kita, agar kita selalu berkomitmen kepada-Nya, sampai akhir. Semoga Tuhan memberkati kita semua dalam setiap perbuatan baik dan usaha kita, semua untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar, sekarang dan selalu. Amin.
 

Maret 15, 2022

Rabu, 16 Maret 2022 Hari Biasa Pekan II Prapaskah

Bacaan I: Yer 18:18-20 "Persekongkolan melawan Nabi Yeremia."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 31:5-6.14.15-16; R:17b "Selamatkanlah aku, ya Tuhan, oleh kasih setia-Mu!"

Bait Pengantar Injil: Yoh 8:12b "Akulah terang dunia, sabda Tuhan, barangsiapa mengikuti Aku ia akan mempunyai terang hidup."

Bacaan Injil: Mat 20:17-28 "Yesus akan dijatuhi hukuman mati."

 Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini

warna liturgi ungu

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan kitab suci hari ini kita diingatkan untuk tetap setia kepada-Nya meskipun ada tantangan dan pencobaan yang mungkin kita hadapi di tengah perjalanan iman kita sepanjang hidup. Kita diingatkan bahwa mengikuti Tuhan mungkin tidak mudah, dan sama seperti Tuhan Yesus sendiri telah menghadapi banyak penolakan dan pertentangan, maka kita juga harus siap untuk diperlakukan dengan cara yang sama.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yeremia di mana oposisi dan rencana melawan Yeremia disoroti kepada kita. Yeremia adalah nabi yang diutus kepada orang-orang dan kerajaan Yehuda selama tahun-tahun dan hari-hari terakhirnya, mengingatkan umat Allah dan menyeru mereka untuk berbalik dari jalan mereka yang jahat dan penuh dosa, dan percaya sekali lagi kepada Tuhan daripada kepalsuan orang-orang kafir, berhala dan nabi palsu yang telah merajalela dalam menghancurkan kerajaan dan orang-orang dengan kebohongan mereka.

Nabi-nabi palsu dan penyembah berhala yang sama adalah orang-orang yang membenci Yeremia dan karya-karyanya, berkomplot melawan dia satu sama lain dan dengan kolusi dari para bangsawan yang kuat untuk mencoba menjatuhkannya, menuduhnya dengan pengkhianatan dan dengan berbagai tuduhan palsu lainnya. Mereka ingin menyingkirkannya sebagai ancaman besar bagi posisi, kekuasaan, dan keunggulan mereka di kerajaan dan komunitas karena Yeremia terus bekerja melawan mereka dalam mewartakan kebenaran Tuhan kepada umat-Nya.

Yeremia percaya kepada Tuhan dan menempatkan nasibnya di tangan-Nya, dan dia mengikuti Tuhan dan pemeliharaan-Nya, berjalan di jalan yang telah ditunjukkan kepadanya, bertahan bahkan melawan banyak tantangan yang harus dia tanggung demi imannya. Tuhan, serta demi sisa-sisa rakyat dan kerajaan Yehuda. Dia menanggung penderitaan dan pencobaan, dan tetap setia pada imannya sampai akhir, sebagai panutan yang benar-benar teladan bagi kita.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita kemudian mendengar saat ketika anak-anak Zebedeus, Yakobus dan Yohanes, dua dari duabelas rasul yang paling dekat di antara murid-murid Tuhan, mencoba untuk mendapatkan bantuan ekstra dari-Nya dan membawa ibu mereka untuk mencoba mendapatkan keuntungan bagi diri mereka sendiri posisi yang lebih baik di antara para pengikut Tuhan Yesus dan lingkaran dalam, meskipun faktanya mereka sudah berada di antara orang-orang kepercayaan dan asisten terdekat-Nya. Mereka berusaha untuk mendapatkan perkenanan Tuhan karena mereka pasti berpikir bahwa mengikuti Yesus sang Mesias, seperti yang umumnya diyakini pada waktu itu, akan membawa pada pemulihan Kerajaan Israel.

Oleh karena itu, para murid berebut pengaruh dan kekuasaan, untuk berhubungan dengan Tuhan, berharap bahwa melalui kedekatan mereka dengan Tuhan, mereka dapat memperoleh manfaat dalam hal kemungkinan diangkat sebagai anggota pengadilan Tuhan yang kuat begitu Dia memulihkan kerajaan Israel. Namun, mereka tidak tahu atau menyadari bahwa itu bukanlah apa yang Tuhan maksudkan. Dia memang datang sebagai Raja, tetapi bukan untuk memulihkan kerajaan Israel di bumi, tetapi untuk mengumpulkan semua orang ke dalam satu Kerajaan Allah yang sejati dan abadi.

Tetapi untuk melakukan itu, pertama-tama Dia harus sangat menderita seperti yang pernah dialami hamba-Nya oleh Yeremia di tangan musuh-musuhnya. Tuhan Yesus harus menanggung penolakan dan penganiayaan, siksaan yang paling menyakitkan dan kematian yang paling memalukan di kayu Salib, semua cawan penderitaan yang harus Ia ambil dan minum sebagai bagian dari misi-Nya, sengsara-Nya, kematian-Nya dan akhirnya, Kebangkitan-Nya.  Itu adalah cawan penderitaan yang sama yang Tuhan Yesus sebutkan kepada Yakobus dan Yohanes dalam bacaan Injil hari ini.

Tuhan Yesus berkata dengan jelas bahwa murid-murid-Nya juga akan minum dari cawan penderitaan-Nya, mengalami nasib yang sama seperti yang Ia alami. Dalam kesempatan lain, Tuhan Yesus juga mengatakan bahwa jika seseorang tidak memikul salibnya dan mengikuti Dia, maka dia tidak dapat benar-benar menjadi murid-Nya. Sekali lagi ini adalah pengingat lain bahwa kita semua kemungkinan akan menghadapi tantangan dan pencobaan di jalan kita, dan kita harus teguh dalam iman dan tidak mudah menyerah terlepas dari apa yang mungkin kita hadapi di sepanjang jalan. Kita harus menjaga iman dan kepercayaan kita kepada Tuhan setiap saat.

Saudara dan saudari dalam Kristus, biarlah masa dan masa Prapaskah ini menjadi masa pembaruan iman bagi kita, bagi kita untuk memperdalam hubungan kita dengan Tuhan melalui lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk berdoa dan banyak perayaan Prapaskah, yang melaluinya semoga kita bisa lebih dekat ke jalan-Nya, hukum-Nya dan perintah-perintah-Nya. Marilah kita saling membantu dalam perjalanan iman kita menuju Tuhan, dan saling membantu untuk bertekun melalui banyak tantangan dan pencobaan yang mungkin harus kita hadapi demi Tuhan.

Semoga Tuhan menyertai kita dan memberdayakan kita untuk hidup semakin layak di hadirat-Nya, sekarang dan selalu. Semoga masa Prapaskah dan perayaan kita benar-benar berbuah, dalam semua hal yang kita katakan dan lakukan, semua untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar. Amin.



Credit:TPopova/istock.com


Maret 14, 2022

Selasa, 15 Maret 2022 Hari Biasa Pekan II Prapaskah


Bacaan I: Yes 1:10.16-20 "Belajarlah berbuat baik; usahakanlah keadilan."
   

Mazmur Tanggapan: Mzm 50:8-9.16bc-17.21.23 "Siapa yang jujur jalannya, akan menyaksikan keselamatan yang dari Allah."

Bait Pengantar Injil: Yeh 18:31 "Buanglah daripadamu segala durhaka yang kamu buat terhadap-Ku, dan perbaharuilah hati serta rohmu."

Bacaan Injil: Mat 23:1-12 "Mereka mengajarkan, tetapi tidak melakukan."


warna liturgi ungu



Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus,  dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Yesaya di bagian paling awal dari Kitab itu di mana nabi Yesaya berbicara tentang kata-kata kenyataan yang sangat suram, tentang Tuhan yang berbicara kepada para penguasa dan orang-orang Sodom dan Gomora bahwa jika mereka bertahan dalam cara mereka yang berdosa dan jahat bahwa mereka akan dihancurkan dan dihakimi oleh dosa-dosa itu. Tetapi ada juga kata-kata harapan dan penghiburan bahwa jika mereka mengubah jalan mereka dan berbalik kepada Tuhan, mereka akan diampuni dan diberkati oleh Tuhan.

Secara kontekstual, ketika nabi Yesaya berbicara tentang kota Sodom dan Gomora, kedua kota sesuai dengan sebutannya sudah tidak ada lagi pada saat kehidupan dan pelayanan Yesaya. Sebenarnya, ketika Tuhan berbicara tentang kota Sodom dan Gomora, itu adalah referensi kiasan ke kota-kota yang telah dihancurkan lama sebelumnya karena kejahatan mereka, yang begitu terkenal sehingga Sodom dan Gomora sampai hari ini.

Karena itu Tuhan menyebutkan kedua kota itu sebagai pengingat kepada orang-orang Israel saat itu bagaimana mereka akan binasa jika mereka terus bertahan dalam menolak untuk mengikuti jalan-Nya dan memberontak melawan Tuhan. Tuhan ingin mereka bertobat dan mengubah cara mereka, dan berusaha untuk didamaikan dengan Dia atau mereka mungkin menghadapi penghukuman dan kehancuran karena kesalahan-kesalahan mereka.  
  
Pada zaman nabi Yesaya, kerajaan utara Israel telah dihancurkan oleh Asyur, kota-kota mereka dihancurkan dan daerah asal mereka dikosongkan, dengan sebagian besar orang dibawa ke pengasingan di tanah yang jauh Mesopotamia dan Asyur, sementara orang asing diutus untuk tinggal di tempat di mana umat Allah dulu tinggal. Oleh karena itu, ini adalah pengingat yang jelas tentang apa yang baru saja Tuhan katakan, bahwa jika umat terus hidup dalam dosa, mereka akan dihancurkan dan dihukum karena dosa-dosa itu, seperti yang terjadi di Sodom dan Gomora, dan yang telah diderita oleh suku-suku Israel utara.

Tuhan memang Maha Pengasih dan Penyayang, tetapi kita tidak boleh menganggap remeh kasih dan belas kasihan-Nya. Selama kita masih bernafas, maka masih ada harapan bagi kita masing-masing di dunia ini. Tetapi jika kita terus menunda, menunggu dan ragu-ragu, maka kita mungkin akan menyesal karena tidak bertindak lebih awal dan karena menunda ketika kita bisa melakukan sesuatu untuk membawa diri kita lebih dekat kepada Tuhan. Belum terlambat bagi kita untuk mengindahkan panggilan Tuhan, bertobat dan mengubah jalan dosa kita, sebelum terlambat bagi kita.

Apa yang kita dengar saat itu dari perikop Injil kita hari ini adalah pengingat bagi kita bahwa rintangan besar bagi kita di jalan yang kita lalui dalam perjalanan menuju keselamatan dan kasih karunia Tuhan adalah kesombongan dan keinginan duniawi kita, seperti yang Tuhan katakan kepada murid-murid-Nya bagaimana orang-orang Farisi dan ahli Taurat yang dipercayakan untuk menjaga Hukum dan juga tanggung jawab atas orang-orang belum benar-benar setia dalam menjalani hidup mereka, karena mereka lebih fokus dan lebih memperhatikan keinginan mereka sendiri dan kebutuhan mereka. prestise dan statusnya sendiri di atas kesejahteraan orang lain. Pada zaman sekarang kita mengenal istilah baru crazy rich, istilah yang tidak dikenal di Indonesia beberapa tahun ke belakang, crazy rich adalah, sebutan untuk orang yang superkaya karena sukses dalam berbisnis sehingga memiliki berbagai fasilitas dan harta. Kini, banyak orang menyoroti tingkah laku para crazy rich ini, yang beberapa di antara mereka sekarang tersandung kasus hukum.
 
Saudara dan saudari dalam Kristus, dalam perikop Injil kita hari ini Tuhan mengingatkan kita untuk tidak menyerah pada godaan kesombongan dan kesia-siaan, keinginan dan godaan untuk menjadi penting dan diakui oleh orang lain, untuk memanjakan diri dalam banyak pengejaran dunia ini. mengejar uang dan kebahagiaan, kesenangan-kesenangan duniawi.  Marilah kita sebaliknya menjadi rendah hati dan dipenuhi dengan kelembutan dan kasih amal di dalam hati kita. Marilah kita mengasihi Tuhan dengan pengabdian yang semakin besar dan menunjukkan kasih yang sama kepada saudara-saudari kita juga.

Semoga Tuhan terus membimbing kita sepanjang perjalanan hidup ini dan semoga Dia menguatkan dan memberkati kita semua dalam hidup ini, agar kita benar-benar dapat mengikuti Dia dan mendedikasikan diri kita kembali kepada-Nya terutama melalui masa pembaruan dan rekonsiliasi ini di masa Prapaskah. Marilah kita semua tidak takut dan ragu lagi untuk mengikuti Tuhan dan jalan-Nya. Semoga Tuhan mengampuni dosa-dosa kita dan semoga Dia terus mengasihi kita semua, sekarang dan selamanya. Amin. 

 
 Credit: JMLPYT/istock.com
 
 

Maret 13, 2022

Senin, 14 Maret 2022 Hari Biasa Pekan II Prapaskah

Bacaan I: Dan 9:4b-10 "Kami telah berbuat dosa dan salah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 79:8.9.11.13; Ul: 103:10a "Tuhan tidak memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita."

Bait Pengantar Injil: Yoh 6:64b, 69b "Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah roh dan kehidupan. Engkau mempunyai sabda kehidupan kekal."

Bacaan Injil: Luk 6:36-38 "Ampunilah, dan kamu akan diampuni."
    
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca di Alkitab atau klik tautan ini

warna liturgi ungu
      
        Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita semua mendengar perkataan nabi Daniel, nabi terkenal yang hidup dalam pembuangan di Babel setelah kehancuran Yehuda dan Yerusalem oleh Babel, dan setelah banyak sisa umat Allah dibawa sana oleh Babilonia ke beberapa dekade pengasingan. Nabi berbicara tentang belas kasihan dan pengampunan Tuhan yang besar, dan bagaimana orang-orang telah berdosa dan tersesat di jalan mereka yang mengakibatkan kemalangan mereka saat itu.

Mereka telah meninggalkan Tuhan dan mengikuti berhala, tidak mematuhi perintah dan hukum Tuhan dan menganiaya para nabi-Nya. Mereka dan raja-raja mereka tidak mendengarkan Tuhan dan orang-orang yang telah Dia utus untuk mengingatkan mereka dan membantu mereka menemukan jalan kembali kepada-Nya. Ketika mereka semua dipermalukan dan harus menderita diasingkan di antara bangsa-bangsa, dipimpin oleh nabi Daniel dan yang lainnya seperti Ezra, Nehemia dan semua tokoh pasca-penaklukan Babilonia, orang-orang Israel mulai menempuh jalan panjang pertobatan dari dosa-dosa mereka. .

Akhirnya, orang-orang akan kembali ke tanah air mereka, setelah Raja Persia Cyrus menyatakan emansipasi bagi orang-orang buangan Israel, memungkinkan mereka untuk kembali ke tanah air mereka. Kota Yerusalem dan Bait Allah dibangun kembali pada waktunya dan orang-orang sekali lagi hidup dalam kasih karunia Allah. Semua ini terjadi beberapa ratus tahun sebelum kedatangan Tuhan Yesus, Juruselamat dunia. Dan seperti yang telah ditunjukkan oleh waktu dan sejarah, umat Allah jatuh lagi dan lagi ke dalam dosa, tidak menaati Tuhan dan tidak mengikuti jalan yang telah Dia tunjukkan di hadapan mereka.

Tuhan Yesus dalam perikop Injil kita hari ini mengingatkan orang-orang tentang waktu-Nya lagi tentang belas kasihan dan kasih Allah yang besar, yang dengannya Dia ingin mendamaikan kita semua dengan diri-Nya. Dan Dia juga mengatakan kepada orang-orang untuk berbelas kasih sama seperti Tuhan, Bapa mereka telah berbelas kasih kepada mereka. Karena jika mereka sendiri telah diampuni oleh Tuhan atas pelanggaran dan kesalahan kita yang serius dan menyedihkan, lalu bagaimana mungkin kita tidak melakukan hal yang sama dengan saudara dan saudari kita untuk kesalahan dan keraguan yang jauh lebih kecil?

Saudara dan saudari dalam Kristus, perikop Kitab Suci hari ini mengingatkan kita semua bahwa pertama-tama kita dipanggil untuk memeriksa kembali cara hidup kita dan melihat lebih dalam tindakan kita dalam hidup, dan bagaimana kita telah berperilaku sebagai pengikut Kristus. Jika kita belum menaati kehendak Tuhan, tidak menaati hukum dan perintah-Nya, mengabaikan peringatan-Nya dan mengabaikan kasih dan belas kasihan-Nya, maka kita diingatkan bahwa rahmat dan kasih Tuhan selalu tersedia bagi kita, tetapi kita tidak boleh menganggapnya remeh.

Jika kita tidak bertobat dari dosa-dosa kita dan terus menyimpang dalam hidup kita, maka ketahuilah bahwa kita akan dihakimi oleh dosa apa pun yang telah kita lakukan, juga oleh semua kegagalan dalam melakukan apa yang Tuhan perintahkan untuk kita lakukan. Hanya Tuhan yang dapat mengampuni dosa-dosa kita, dan kita perlu menunjukkan pertobatan yang tulus, penyesalan dari dosa-dosa kita dan menunjukkan keinginan untuk mengasihi Tuhan dan setia kepada-Nya sehingga kita dapat menerima pengampunan dari Allah, Bapa kita yang pengasih dan berdamai dengan Tuhan. Dia.

Itulah sebabnya di masa Prapaskah ini kita semua dipanggil untuk kembali kepada Tuhan dengan hati yang penuh penyesalan, untuk kembali kepada-Nya dengan cinta dan dedikasi yang baru ditemukan kepada Tuhan kita, dan dengan keinginan yang kuat untuk menolak dosa dan semua daya pikat jahatnya. Dan kita juga dipanggil seperti yang Tuhan sendiri katakan kepada murid-murid-Nya, untuk berbelas kasih seperti Tuhan telah berbelas kasih kepada kita. Di masa Prapaskah ini, marilah kita semua berusaha untuk saling memaafkan apa pun keraguan, kesalahpahaman, kesalahan dan masalah yang ada di antara kita yang menghalangi kita untuk menemukan titik temu dan untuk berdamai satu sama lain.

Marilah kita semua saling memaafkan kekurangan dan kesalahan kita, dan menunjukkan cinta, perhatian dan kasih sayang kepada mereka yang membutuhkannya sehingga kita dapat memahami pentingnya diampuni dari dosa-dosa kita, dan agar kita dapat bertumbuh semakin kuat dalam kasih kepada Tuhan dan untuk sesama kita tanpa dibebani oleh kebencian dan oleh rintangan dan batu sandungan lain yang disebabkan oleh dosa dan banyak godaan yang ditemukan di dunia. Semoga Tuhan beserta kita dan semoga Dia menguatkan kita semua untuk hidup setia selamanya di hadirat-Nya, sekarang dan selamanya. Amin.



Credit: valokuvaus/istock.com