Februari 05, 2022

Minggu, 06 Februari 2022 Hari Minggu Biasa V

Bacaan I: Yes 6:1-2a.3-8 "Inilah aku, utuslah aku!"

Mazmur Tanggapan: Mzm 138:1-2a.2bc-3.4-5.7c-8

Bacaan II: 1Kor 15:1-11 Singkat: 15:3-8.11 "Begitulah kami mengajar, dan begitu pulalah kamu mengimani."
  
Bait Pengantar Injil: Mat 4:19 "Marilah, ikutlah Aku, sabda Tuhan, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia."

Bacaan Injil: Luk 5:1-11 "Mereka meninggalkan segala sesuatu, lalu mengikuti Yesus."
   
warna liturgi hijau
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari Minggu Biasa V ini, pesan dari bacaan Kitab Suci yang telah kita dengar sangat jelas, yaitu bagi kita semua sebagai umat Katolik, kita masing-masing telah dipanggil oleh Tuhan untuk menjadi pengikut-Nya. dan para murid, sebagai orang-orang yang telah Dia berikan dengan rela kasih dan anugerah-Nya, dan kita telah dipanggil dengan tujuan dan misi yang diberikan kepada kita, untuk menjadi saksi dan utusan-Nya di antara bangsa-bangsa.

Tetapi seperti yang kita dengar dari perikop Kitab Suci hari ini, kita melihat betapa banyak dari mereka yang dipanggil Tuhan,  bahwa mereka merasa tidak layak dipanggil oleh Tuhan, merasa bahwa karena mereka telah melakukan dosa di hadapan Tuhan, mereka tidak akan dianggap bersih dan cukup layak untuk menjadi orang-orang yang melaluinya Tuhan akan melakukan banyak pekerjaan-Nya yang menakjubkan di antara orang-orang. Dalam Perjanjian Lama, kita mendengar ini dalam panggilan nabi Yesaya sebagai nabi, dan kemudian dalam Injil dalam panggilan para Rasul.

Tetapi justru karena alasan inilah Tuhan telah memanggil dan memilih orang-orang yang Dia anggap layak untuk menjadi hamba dan utusan-Nya, saksi di antara orang-orang. Alih-alih menyombongkan kekuatan dan kebesaran mereka, kemampuan dan bakat mereka, mereka dengan rendah hati mengakui ketidaksempurnaan mereka, sifat rusak mereka karena dosa, dan kelemahan diri mereka, sebagai manusia biasa di tengah Yang Kudus dari Allah, Yesus Kristus, Tuhan dan Juru Selamat. semua.

Inilah sebabnya mengapa Tuhan memilih mereka, meskipun mereka berdosa dan tidak sempurna, karena mereka bersedia mengakui fakta itu dengan rendah hati, dan tidak menempatkan keinginan dan ego mereka sendiri di atas komitmen dan keinginan mereka untuk mengasihi Tuhan, Allah mereka. Dan itulah sebabnya para Rasul, para nabi zaman dahulu, dan banyak hamba dan utusan Tuhan yang setia lainnya mampu memberikan seluruh hidup mereka dalam komitmen pada pekerjaan Tuhan, terlepas dari tantangan yang harus mereka hadapi sepanjang hidup mereka..
 
Pada zaman Tuhan Yesus, kita mendengar tentang orang-orang Farisi dan ahli Taurat, dua kelompok orang di antaranya, banyak yang bangkit untuk menentang pekerjaan Tuhan dan murid-murid-Nya, karena mereka melihat Tuhan dan murid-murid-Nya sebagai saingan otoritas pengajaran mereka sendiri dan posisi hak istimewa dan kehormatan dalam komunitas orang-orang Yahudi. Mereka tidak ingin kehilangan semua yang telah mereka peroleh dalam hak istimewa dan kekuasaan.

Itulah sebabnya mereka membiarkan ego dan kesombongan mengalahkan mereka dan menghalangi iman dan ketaatan mereka kepada Tuhan. Intinya, mereka menempatkan ego, kesombongan, ambisi dan keinginan mereka sendiri di pusat keberadaan mereka, dan mengesampingkan Tuhan. Dan ketika ini terjadi, itulah sebabnya mereka tidak membiarkan kebenaran Tuhan masuk ke dalam hati dan pikiran mereka, dan meskipun mereka telah melihat dan menyaksikan sendiri mukjizat dan kuasa-Nya, mereka menolak untuk percaya karena hati mereka yang keras kepala dan pikiran yang tertutup.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, bagi kita masing-masing, kita telah dipanggil untuk merenungkan apa yang telah kita dengar dalam perikop Kitab Suci hari ini, untuk mengetahui apa artinya bagi kita yang dipanggil oleh Allah untuk menjadi hamba-hamba-Nya. Jika kita dapat memahami arah hidup kita dan tujuan kita dalam mengikuti dan melayani Tuhan, maka pasti kita akan dapat mengikuti Tuhan, dan melayani dan mengasihi Dia lebih baik dari apa yang mungkin kita lakukan selama ini.

Pertama-tama, ada dua pelajaran penting yang kita harus mengambil dari Sabda Tuhan hari ini. Ini adalah pelajaran tentang kerendahan hati dan komitmen, bahwa kita masing-masing dan setiap orang harus memperhatikan untuk menjadi pengikut dan hamba Tuhan. Dengan mengikuti teladan para nabi, para Rasul dan orang-orang kudus yang telah pergi sebelum kita, kita dapat menemukan cara untuk menjadi lebih baik dalam kehidupan iman dan pengabdian kita kepada Tuhan.

Untuk mengikuti Tuhan, kita harus belajar untuk memercayai Dia dengan segenap hati kita dan dengan segenap usaha kita. Dan ini seringkali menuntut kita untuk memiliki kerendahan hati dan kesediaan untuk mendengarkan, memiliki pikiran terbuka yang siap menerima firman-Nya dan mendengarkan kehendak-Nya bagi kita. Jika tidak, kita akan dengan mudah digoyahkan oleh godaan dan kekhawatiran duniawi, seperti yang telah ditunjukkan oleh para nabi palsu, orang Farisi, dan ahli Taurat kepada kita, dalam penolakan mereka untuk mendengarkan Tuhan karena kesombongan, ego, dan keserakahan mereka sendiri di hati mereka.

Kemudian, kita juga membutuhkan komitmen, karena banyak pekerjaan dan misi yang Tuhan berikan dan percayakan kepada kita menuntut kita untuk menaruh hati dan pikiran kita kepada mereka, mencurahkan seluruh usaha dan kemampuan kita untuk melakukan apa yang Tuhan perintahkan kepada kita. melakukan. Dan sering kali, seperti yang Tuhan Yesus katakan kepada para Rasul, ketika mereka sedang memancing di danau, bahwa mereka perlu 'dimasukkan ke tempat yang dalam', dan ini berarti bahwa diperlukan lebih banyak usaha bagi kita untuk melakukan apa yang seharusnya kita lakukan sebagai hamba Tuhan. Seorang nelayan yang tidak dapat menemukan ikan lagi untuk ditangkap di perairan dekat pantai perlu melangkah lebih jauh untuk menangkap lebih banyak ikan di perairan yang lebih dalam. Dan karenanya, seringkali kita perlu menantang diri kita sendiri di luar kebiasaan untuk melakukan pekerjaan baik Tuhan.

Kita sering berpikir bahwa kita tidak layak dan tidak mampu melakukan perbuatan seperti itu, atau bahwa tantangan yang harus kita hadapi terlalu besar untuk diatasi. Kemudian kita perlu ingat bahwa Tuhan tidak memanggil yang sempurna dan mereka yang menganggap diri mereka hebat dan perkasa untuk melakukan kehendak-Nya. Dia menyebut orang-orang yang tidak sempurna dan berdosa, banyak dari mereka miskin, tidak berpendidikan, kurang ajar dan juga ambisius, penuh dengan kejahatan dan ketidaklayakan.
  
Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua menghadap Tuhan dengan iman, dan mengasihi Dia dengan kesetiaan yang lebih besar dan belajar untuk berkomitmen lebih teliti dan sepenuh hati mulai sekarang, bahwa setiap kata dan tindakan kita, semua yang kita katakan dan lakukan, akan menjadi demi kemuliaan dan kehormatan Allah yang lebih besar, dan bukan untuk diri kita sendiri dan keinginan serta ambisi kita yang egois. Semoga Tuhan menjadi pembimbing kita, dan semoga Dia menguatkan kita semua dalam iman kita, mulai sekarang, dan selamanya. Amin.




Februari 04, 2022

Sabtu, 05 Februari 2022 Peringatan Wajib St. Agata, Perawan dan Martir

Bacaan I: 1Raj 3:4-13 "Salomo memohon hati yang bijaksana agar sanggup memerintah umat Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 119:9-14 "Ajarkanlah ketetapan-Mu kepadaku, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 10:27 "Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku."

Bacaan Injil: Mrk 6:30-34 "Mereka itu bagaikan domba-domba tak bergembala."
     
warna liturgi merah 
 

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan Sabda Tuhan hari ini, kita diingatkan untuk menaruh iman kita kepada Tuhan dan percaya kepada-Nya, memohon kekuatan dan bimbingan kepada-Nya dalam perjalanan hidup kita masing-masing. Kita semua dipanggil untuk mengikuti Dia dan berjalan di jalan-Nya, menjadi teladan bagi diri kita sendiri dan hidup kita berdasarkan semua yang telah Dia ajarkan kepada kita melalui para Rasul dan murid-Nya, dan melalui semua orang kudus, semua orang yang telah mengabdikan diri untuk berjalan. di jalan Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar tentang waktu ketika Raja Salomo dari Israel, putra Raja Daud, yang menggantikannya sebagai raja atas seluruh umat Allah, orang Israel. Kita mendengar bagaimana Salomo, yang saat itu masih muda dan belum berpengalaman, meminta hikmat dan bimbingan kepada Tuhan agar ia dapat mengikuti teladan besar yang diberikan oleh ayahnya. Dia berdoa memohon kebijaksanaan untuk menjadi pemimpin yang baik bagi umat Allah, meminta Tuhan untuk menunjukkan jalan ke depan saat dia mengambil alih kerajaan dan kepemimpinan dari ayahnya.

Tuhan tidak hanya memberikan Salomo apa yang dia minta, karena dia tidak meminta lebih banyak kekayaan, kekuasaan atau kemuliaan tidak seperti yang kebanyakan orang minta. Dia dengan rendah hati meminta kebijaksanaan dan bimbingan untuk menjadi pemimpin yang baik bagi umat Tuhan, dan Tuhan memberinya hanya itu, kebijaksanaan yang tak tertandingi oleh orang lain, yang membuatnya terkenal di luar negeri Israel. Pada saat yang sama, Tuhan memberi Salomo kekayaan, kekuasaan dan kemuliaan yang tak tertandingi dan ini membuat kerajaan Israel menjadi kerajaan besar di puncak kekuasaannya.

Kemudian dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang pekerjaan Tuhan dan murid-murid-Nya ketika mereka pergi dari satu tempat ke tempat lain untuk melayani orang-orang, mewartakan kebenaran Allah dan Kabar Baik tentang keselamatan-Nya. Ada begitu banyak orang yang mengikuti mereka dan ingin mendengarkan Tuhan sehingga para murid sering kewalahan. Mereka bahkan tidak memiliki waktu yang tepat untuk beristirahat. Seperti yang kita dengar dalam Injil hari ini, bahkan ketika mereka akhirnya berhasil pergi ke tempat terpencil sendirian, orang-orang berhasil mengetahui ke mana mereka pergi ke sana mendahului mereka.

Di sana, terlepas dari pekerjaan melelahkan yang telah Dia lakukan sebelumnya, Tuhan masih melayani orang-orang, mengajar mereka dan berbicara kepada mereka, menghabiskan banyak waktu bersama mereka. Pada saat itulah para murid kemungkinan besar diberi waktu untuk beristirahat sementara Tuhan terus bekerja tanpa lelah. Kita melihat dalam kesempatan itu betapa kita dikasihi oleh Tuhan, dan betapa beruntungnya kita telah dikasihi sedemikian rupa oleh Tuhan. Allah telah mengutus kepada kita Anak-Nya yang tunggal untuk menjadi Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.

Melalui apa yang telah kita dengar hari ini, kita telah melihat bagaimana Tuhan mengasihi kita, ingin diperdamaikan dan dipersatukan kembali dengan kita, bahwa Dia mengulurkan tangan kepada kita dan melimpahkan berkat dan rahmat-Nya kepada kita. Namun, lebih sering daripada tidak, kita tidak dapat menangkap kasih dan usaha-Nya karena kita terlalu sibuk dengan banyak kesibukan dan keinginan duniawi kita. Kita sering terlalu sibuk memikirkan banyak hal dan rencana hidup kita untuk memperhatikan Tuhan dan kehadiran-Nya dalam hidup kita, hanya mengingat-Nya ketika kita membutuhkan-Nya, dan melupakan-Nya ketika kita tidak membutuhkan-Nya.

Hari ini, kita semua dipanggil untuk menjadi seperti Salomo, dalam merendahkan diri di hadapan Tuhan dan meminta bimbingan dan hikmat-Nya, sehingga kita dapat membedakan dengan cermat jalan hidup kita ke depan mulai sekarang. Dan kita juga harus mencontoh diri kita sendiri berdasarkan contoh yang diberikan oleh salah satu pendahulu kita yang suci, yang kita peringati hari ini. St. Agata, seorang martir dan santa terkenal dari masa penganiayaan besar terhadap orang-orang Kristen oleh Kaisar Romawi memang dapat menginspirasi kita untuk menjadi orang Kristen yang lebih baik dalam perbuatan dan tindakan yang benar.

St. Agata dilahirkan dalam keluarga bangsawan Romawi dan dia mengucapkan kaul keperawanan yang suci dan abadi, yang dia persembahkan kepada Tuhan dengan bebas dan sepenuh hati. Kecantikannya yang luar biasa dicatat oleh seorang prefek Romawi kafir bernama Quintianus, yang melakukan semua yang dia bisa untuk mencoba membujuk dan membujuknya untuk menikah dengannya. Namun terlepas dari upaya terbaiknya, tekanannya dan bahkan ancamannya, semua itu tidak dapat menggoyahkan St. Agata dari meninggalkan kaul keperawanannya dan imannya kepada Tuhan. Dia tetap teguh dalam keyakinan dan keinginannya untuk mengikuti Tuhan.

Karena waktu itu bertepatan dengan penganiayaan yang intens terhadap orang-orang Kristen di bawah Kaisar Romawi Decius, yang merupakan periode penganiayaan yang sangat brutal terhadap orang-orang Kristen, prefek yang tidak senang dan kecewa melaporkan St. Agata kepada pihak berwenang, dan sebagai prefek Quintianus sendiri yang memimpin Dalam persidangan, ia berharap bahwa ancaman penderitaan dan kematian akan membuat St. Agata melepaskan perlawanannya yang keras dan penolakannya untuk meninggalkan imannya kepada Tuhan. Sebaliknya, St. Agata tetap lebih bersemangat dalam imannya dan menolak untuk menyerah. Meskipun prefek berusaha untuk memenjarakan, menyiksa dan membuat hidupnya sulit, St. Agata tidak akan goyah dan dia tetap setia sampai akhir. Dia disiksa dengan segala macam hukuman, dan payudaranya dipotong, selamat dari pembakaran di tiang pancang sebelum akhirnya mati di penjara, tetap setia sampai akhir.

Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini marilah kita semua terinspirasi oleh teladan besar yang diberikan kepada kita oleh Raja Salomo muda dan oleh St. Agata, Perawan Suci dan Martir. Mari kita semua mengikuti teladan mereka dalam iman dan berkomitmen untuk berjalan di jalan iman dan tumbuh semakin kuat dalam iman dan semakin mencintai Tuhan dengan setiap momen yang berlalu. Marilah kita memohon kepada-Nya bimbingan dan kekuatan agar kita dapat semakin dekat kepada-Nya, sekarang dan selamanya. Amin.


  Author: Fayhoo/Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0 Unported





Februari 03, 2022

Jumat, 04 Februari 2022 Hari Biasa Pekan IV

Bacaan I: Sir 47:2-11 "Dengan segenap hati Daud memuji-muji Tuhan dan mengungkapkan kasihnya kepada Sang Pencipta."

Mazmur Tanggapan: Mzm 18:31.47.50.51 "Muliakanlah Allah, penyelamatku."

Bait Pengantar Injil: Luk 8:15 "Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan tulus ikhlas, dan menghasilkan buah berkat ketabahannya."

Bacaan Injil: Mrk 6:14-29 "Yohanes yang sudah kupenggal kepalanya, kini bangkit lagi."
     
warna liturgi hijau
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan kembali tentang apa yang harus kita lakukan masing-masing sebagai orang yang percaya kepada Tuhan dan berjalan di jalan-Nya. Hari ini kita semua dipanggil untuk mengingat teladan besar yang diberikan oleh dua pendahulu kita yang suci, yaitu Raja Daud dari Israel, Raja besar seluruh Israel yang memerintah umat Allah dengan adil dan mengalahkan musuh besar Goliat di masa mudanya, serta St. Yohanes Pembaptis, Pemberita Mesias, yang mewartakan kedatangan Kristus ke dunia ini.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Putra Sirakh tentang kisah Daud, hamba Tuhan yang setia, bagaimana dia mengikuti Tuhan dalam segala hal yang Dia panggil untuk dia lakukan, sepanjang jalan dari tahun-tahun awal masa mudanya. Daud telah mengasihi Tuhan dan adalah orang yang baik dan benar sejak awal, dan dia membiarkan Tuhan memimpin dia dalam apapun yang dia lakukan. Dia mengikuti Tuhan dan ketika dia dipilih untuk menjadi Raja baru atas semua umat Tuhan, dia mempercayakan dirinya kepada Tuhan dengan sepenuh hati.

Dia adalah orang yang diberkati dan dilindungi Tuhan, dan ketika dia dengan berani menjawab panggilan ejekan dari juara Filistin, Goliat, Daud berdiri di depan orang Israel dan orang Filistin yang mengejek dan mengolok-olok Tuhan. Dia berdiri melawan raksasa yang perkasa, hanya mengenakan jubah gembalanya melawan kekuatan lapis baja Goliat yang lengkap. Daud sepenuhnya percaya kepada Tuhan, dan Daud menjatuhkan Goliat, mengalahkan orang Filistin dan memulihkan kemuliaan nama Tuhan dan kemuliaan Israel.

Daud bukanlah orang yang sempurna dan dia juga tidak bersalah. Dia adalah orang berdosa seperti kita, yang melakukan kesalahan dan melakukan dosa seperti ketika dia mengingini istri Uria, komandan setianya sendiri, yang dia bawa ke kematiannya untuk menyembunyikan perselingkuhannya agar tidak diketahui publik. Dia juga berdosa terhadap Tuhan ketika di saat kesombongannya ingin mengetahui kekuatan dan kemuliaan yang dia miliki dan memerintahkan sensus atas seluruh tanah Israel atas kemauannya sendiri, tidak sesuai dengan kehendak Tuhan.

Namun, apa yang luar biasa tentang Daud adalah bahwa meskipun dia kadang-kadang berdosa terhadap Tuhan, tetapi dia benar-benar mengasihi Tuhan dan umat-Nya, dan dia menebus dosa-dosanya berkali-kali, mengakui dosanya, merendahkan dirinya dan melepaskan diri dari perangkap dosa. Menjadi orang yang bertobat pada lebih dari satu kesempatan seperti yang tercatat dalam Kitab Putra Sirakh dan dalam Kitab Raja-Raja dan Tawarikh. Dia ingin berdamai dengan Tuhan dan tetap setia pada dedikasinya kepada-Nya sampai akhir hayatnya.

Sementara itu, kita juga telah mendengar teladan baik dari St. Yohanes Pembaptis, yang diutus Allah ke dunia ini untuk mewartakan kedatangan keselamatan-Nya. St. Yohanes Pembaptis yang mempersiapkan jalan bagi kedatangan Tuhan. Dalam bacaan hari ini, kita mendengar bagaimana hamba Tuhan yang setia ini mati menjadi martir karena komitmennya, sedemikian rupa sehingga dia tidak takut untuk berbicara menentang raja, Herodes serta istrinya yang dinikahkan secara tidak sah, Herodias, yang masih berada di mata Hukum, istri sah Filipus, saudara Herodes yang masih hidup.

St Yohanes Pembaptis berbicara menentang tindakan amoral raja, dan ini menyebabkan Herodias khususnya menyimpan dendam terhadapnya, yang akhirnya mengarah pada plot di mana Herodias menggunakan putrinya sendiri, yang secara historis bernama Salome, untuk merayu ayah tirinya sendiri, raja Herodes, di tengah pesta dan kemudian di akhir, memaksanya untuk memerintahkan eksekusi St. Yohanes Pembaptis di penjara seperti yang kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini. Demikianlah kehidupan hamba Tuhan yang agung ini berakhir, dia yang telah pergi dan berdiri melawan kejahatan orang-orang Farisi dan raja, semuanya demi kebenaran dan kemuliaan Tuhan yang lebih besar.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, marilah kita semua sekarang membedakan dengan seksama jalan yang akan kita ambil dalam hidup mulai sekarang. Apakah kita akan menjalani hidup kita mulai sekarang dengan mengikuti teladan baik Raja Daud dan St. Yohanes Pembaptis? Atau apakah kita masih akan terus tidak menaati Tuhan dan tetap dalam keadaan berdosa? Pilihan ada di tangan kita, dan kita harus membuat keputusan tegas untuk berjalan di jalan kebenaran dan iman, menolak godaan dan godaan dosa, dan melakukan yang terbaik untuk mendedikasikan hidup kita kepada Tuhan. Kita mungkin tidak sempurna, karena tidak ada orang yang sempurna, tetapi dengan mengikuti teladan para pendahulu kita yang suci, kita dapat semakin mendekatkan diri kepada Tuhan.

Semoga Tuhan menyertai kita dalam perjalanan iman kita sepanjang hidup. Semoga Dia menguatkan kita masing-masing, dan memberdayakan kita untuk berjalan semakin setia di hadirat-Nya, sekarang dan selalu, selama-lamanya.  Amin.


Februari 02, 2022

Kamis, 03 Februari 2022 Peringatan Fakultatif St. Blasius, Uskup dan Martir

Bacaan I: 1Raj 2:1-4.10-12 "Aku akan mengakhiri perjalananku yang fana ini. Kuatkanlah hatimu, dan berlakulah kesatria."

Kidung Tanggapan: 1Taw 29:10.11ab.11d-12a.12bcd; R:12b "Ya Tuhan, Engkau menguasai segala-galanya."

Bait Pengantar Injil: Mrk 1:15 "Kerajaan Allah sudah dekat. Percayalah kepada Injil."

Bacaan Injil: Mrk 6:7-13 "Yesus mengutus murid-murid-Nya."
     
warna liturgi hijau/merah

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita dipanggil untuk mengingat kasih yang telah Allah tunjukkan kepada kita umat-Nya yang terkasih dan misi yang telah dipercayakan kepada masing-masing dan kita masing-masing dan kita harus melakukan bagian kita menyatakan kepada orang lain kebenaran Allah melalui tindakan dan kehidupan teladan kita sendiri. Begitulah masing-masing dan setiap dari kita diharapkan untuk melakukan sebagai murid Tuhan dan pengikut setia.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Pertama Raja-Raja yang berkaitan dengan kita kisah transmisi kekuasaan, kekuasaan dan kerajaan dari Daud, raja Israel yang terkenal kepada putranya, Salomo, yang telah dipilih Tuhan untuk menggantikannya. memimpin bangsa Israel. Raja Daud mengingatkan Salomo tentang kewajiban dan harapan baginya untuk mengikuti jalan Tuhan dan Hukum-Nya. Daud mengingatkan Salomo bagaimana Tuhan telah menunjukkan kebaikan dan berkat-Nya kepada orang-orang Israel dan bagaimana Dia telah memberkati Daud sendiri dan berjanji untuk bersama keluarga dan rumah-Nya selamanya.

Tuhan akan terus memberkati umat-Nya dan Salomo dan pemerintahan dan kerajaannya, sama seperti Daud telah diberkati. Tetapi, jika mereka jatuh ke dalam dosa dan tidak menaati Allah, maka mereka harus menanggung akibat dari dosa-dosa mereka. Namun Tuhan akan mengampuni mereka jika mereka mau bertobat dari jalan dosa mereka dan keinginan untuk kembali ke pelukan kasih-Nya. Dia selalu mengasihi kita dan menginginkan kita untuk berdamai dengan-Nya, mengirimkan hamba-hamba-Nya dan utusan-utusan-Nya untuk membantu kita menemukan jalan kita kepada-Nya. Itulah yang juga telah kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini.

Karena dalam Injil hari ini, kita mendengar Tuhan mengutus para Rasul untuk mengunjungi berbagai tempat yang Dia ingin mereka layani, dan sering kali ini adalah tempat di mana Dia sendiri akan datang untuk berkunjung. Dia mengirim mereka ke tempat-tempat itu sendirian dan mengatakan kepada mereka untuk tidak membawa peralatan dan persiapan yang berlebihan, dan sebaliknya meminta mereka untuk bergantung pada niat baik orang-orang yang mereka kunjungi karena Tuhan ingin mereka tidak bergantung pada kekuatan mereka sendiri, pada sumber daya dan barang mereka sendiri sehingga mereka dapat mencapai keberhasilan dalam pelayanan mereka.

Sebaliknya, Tuhan mengingatkan mereka semua bahwa karena Dia dan kehadiran-Nya membimbing mereka sepanjang jalan, para Rasul telah mencapai prestasi dan keberhasilan besar di seluruh pekerjaan mereka. Dengan kuasa Tuhan mereka menyembuhkan penyakit, mengusir setan dan dengan kasih dan belas kasihan Tuhan mereka telah menyentuh hati dan pikiran banyak orang yang telah melihat pekerjaan Tuhan dan hamba-hamba-Nya, menjawab panggilan Tuhan bahwa mereka juga telah datang untuk percaya kepada-Nya dan menjadi pengikut-Nya.

Melalui apa yang telah kita dengar dalam bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan bahwa kita telah dipercayakan dengan karunia dan talenta dari Tuhan, untuk kita gunakan untuk pekerjaan Tuhan yang baik dan untuk mengikuti perintah dan hukum-Nya. Kita semua dipanggil untuk menjadi orang benar seperti bagaimana Daud mengingatkan Salomo untuk taat kepada Tuhan dan benar dalam tindakannya, dan seperti bagaimana Tuhan menyuruh duabelas Rasul-Nya untuk melakukan kehendak-Nya dan untuk tidak bergantung pada kekuatan dan kekuasaan mereka sendiri, melainkan dengan percaya kepada Allah dan kasih serta pemeliharaan-Nya sepanjang pelayanan mereka.

Dan masing-masing dari kita juga telah dipercayakan dengan misi yang sama oleh Tuhan, untuk menjadi saksi kebenaran dan kebangkitan Tuhan kita dalam komunitas kita hari ini. Kita telah dipanggil untuk mengikuti Tuhan dan melayani Dia dengan sepenuh hati, dan kita memiliki banyak contoh yang baik untuk diikuti, berdasarkan inspirasi dari orang-orang kudus. Oleh karena itu kita harus melakukan apa yang dilakukan oleh para pendahulu kita yang kudus, yaitu St. Blasius yang kita peringati hari ini. St Blasius adalah seorang martir dan uskup Gereja.

St Blasius adalah Uskup Sebastea di Asia Kecil selama era akhir Kekaisaran Romawi, hidup selama masa reformasi dan pergolakan di antara orang-orang Kristen di bawah pemerintahan Kaisar Romawi Diocletian dan penerusnya. Umat ​​Katolik mengalami penganiayaan yang sangat brutal, yang terakhir dari gelombang besar penganiayaan terhadap orang Katolik, yang memuncak dalam putaran terakhir penganiayaan setelah masa Kaisar Diokletianus, yang menyebabkan kemartiran banyak orang termasuk St. Blasius.

St Blasius adalah seorang uskup besar, sepenuhnya didedikasikan untuk kawanannya, menghabiskan banyak waktu dan usaha melalui kebajikan dan karya, dan dalam banyak mukjizat yang diberikan kepadanya, kepada siapa banyak orang berbondong-bondong mencari penyembuhan fisik dan spiritual. Kemudian, dia ditangkap, disiksa dan akhirnya menjadi martir oleh gubernur Romawi setempat, dipenggal karena imannya. Melalui kemartiran ini dan perawatan sebelumnya untuk penyakit orang-orang, St Blasius telah terkenal sampai hari ini untuk 'Berkat St. Blasius' khusus untuk penyakit tenggorokan.
 
Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, marilah kita lakukan apa yang kita bisa dalam kehidupan kita sehari-hari untuk menjadi panutan bagi satu sama lain. Semoga Tuhan memberkati kita dalam setiap usaha dan usaha baik kita, sekarang dan selamanya. Amin.




Februari 01, 2022

Rabu, 02 Februari 2022 Pesta Yesus dipersembahkan di Kenisah

Bacaan I: Mal 3:1-4 "Tuhan yang kamu cari itu akan masuk ke bait-Nya."

Mazmur Tanggapan: Mzm 24:7.8.9.10; R: 10b

Bacaan II: Ibr 2:14-18 "Karena Ia sendiri telah menderita karena pencobaan, maka Ia dapat menolong mereka yang dicobai."

Bait Pengantar Injil: Luk 2:32 "Dialah terang yang menjadi penyataan bagi bangsa-bangsa lain dan menjadi kemuliaan bagi umat-Mu, Israel."

Bacaan Injil: Luk 2:22-40 Singkat: 2:22-32 "Mataku telah melihat keselamatan yang dari pada-Mu."
 
warna liturgi putih
 
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja merayakan Pesta Yesus dipersembahkan di kenisah, juga dikenal sebagai Candlemas, karena tradisi membawa lilin ke Misa untuk diberkati dan dibawa pulang, sebagai pengingat akan Terang Kristus yang datang ke dunia ini membawa harapan baru dan jalan baru menuju keselamatan dan hidup kekal Allah. Hari ini adalah hari keempat puluh Natal dalam tradisi Gereja menandai empat puluh hari yang telah berlalu sejak perayaan besar Natal.

Ini adalah hari yang menandai saat ketika Perawan Maria yang Terberkati, Bunda Allah disambut kembali ke dalam komunitas umat Allah yang setia setelah dia melahirkan. Menurut tradisi orang-orang Yahudi, seorang wanita yang melahirkan adalah najis sampai hari keempat puluh selama waktu ibu baru dimasukkan ke dalam kurungan. Pada hari keempat puluh, ibu harus dibawa ke Bait Allah dan kemudian imam akan menyambut ibu kembali ke masyarakat melalui ritual penyucian.

Itulah sebabnya hari ini kita secara tradisional juga merayakan Pesta Pemurnian Perawan Maria yang Terberkati, yang sekarang disorot sebagai Yesus dipersembahkan di Kenisah. Itu karena sebagaimana disebutkan dalam Kitab Suci, kedua peristiwa itu terjadi pada saat yang sama karena Maria tidak mungkin membawa Bayi Yesus ke Bait Allah kecuali dia telah disucikan menurut Hukum Taurat. Di sana, ketika Maria disucikan dan disambut kembali ke dalam komunitas umat beriman, pada saat yang sama, Putra sulungnya, Yesus Kristus, Tuhan dan Juru Selamat kita dipersembahkan kepada Tuhan menurut Hukum Taurat.

Dalam Pesta Yesus dipersembahkan di Kenisah, kita mendengar bagaimana Tuhan diwahyukan kepada orang-orang Israel melalui Anak-Nya, lahir ke dunia ini dalam daging, Putra yang sama ini, Tuhan dan Juruselamat kita dipersembahkan di hadapan Bapa-Nya, untuk menjadi Tanda bagi semua orang Israel akan kedatangan keselamatan dan kasih karunia Allah pada akhirnya. Saat itu, orang-orang sudah sangat lama menantikan datangnya keselamatan Tuhan dan penggenapan semua yang telah dijanjikan-Nya melalui para nabi.

Dia datang ke dunia ini, berbagi dalam esensi dan keberadaan manusiawi kita sehingga Dia dapat membawa kepada kita keselamatan yang telah Dia janjikan. Dia dipersembahkan dan ditahbiskan di Bait Suci, Rumah Tuhan, untuk menjadi Imam Besar semua umat Tuhan, sebagai gambaran awal dari apa yang harus Dia lakukan demi seluruh umat manusia. Sebagai Imam Besar dari semuanya, Dia akan menjadi satu-satunya yang mempersembahkan kurban yang layak bagi kita, persembahan untuk penebusan dosa-dosa kita, dan bukan hanya persembahan apa pun, tetapi persembahan sempurna yang Dia buat di kayu Salib, persembahan dari Yang Mahakuasa-Nya. Tubuh dan Darah yang Berharga.

Dengan demikian, perayaan Yesus dipersembahkan di Kenisah hari ini menjadi jembatan yang menghubungkan antara perayaan Natal dan Paskah, mengingatkan kita bahwa Anak yang sama yang lahir ke dunia ini dan yang kita rayakan di Natal adalah Dia yang sama yang akan memikul beban dosa-dosa kita di kayu Salib-Nya, saat Dia mendaki Bukit Golgota pada saat Sengsara-Nya, sebagai Imam Besar kita, mempersembahkan doa-doa dan persembahan-Nya, karunia Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga secara cuma-cuma dipersembahkan dan diberikan untuk penebusan sempurna dosa kita yang banyak dan tak terhitung banyaknya.

Oleh karena itu hari ini kita diingatkan dalam hidup kita bahwa kita harus menjalani hidup kita dengan setia sebagai orang Kristen mengikuti apa yang telah diajarkan dan diwahyukan Tuhan kita kepada kita. Dia telah menunjukkan kepada kita semua jalan menuju kehidupan kekal, dan Dia telah melakukan begitu banyak hal indah bagi kita karena Dia mengasihi kita masing-masing, tanpa kecuali. Dia telah menyediakan bagi kita selama ini dan memberikan tidak kurang dari Putra Terkasih-Nya sendiri untuk menjadi Tuhan dan Juruselamat kita. Tidakkah kita menghargai semua yang telah Dia lakukan bagi kita? Apakah kita masih akan keras kepala dalam penolakan kita untuk mengikuti jalan-Nya dan dalam keterikatan kita sendiri pada dosa dan kejahatan?

Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang harus kita renungkan dengan hati-hati di dalam hati kita, dan yang harus kita pertimbangkan saat kita terus menapaki jalan kita melalui perjalanan hidup kita masing-masing. Hari ini kita juga merayakan Hari Hidup Bakti Sedunia, mari berdoa untuk semua orang yang telah menyerahkan diri dan menguduskan diri kepada Tuhan, mengikuti teladan-Nya sendiri, menjadi mereka yang masuk ke dalam hidup bakti, sebagai bruder dan suster, semua yang telah berkomitmen pada kehidupan kekudusan dan pengorbanan, memberikan diri mereka sendiri untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar, dalam melayani kita dan banyak saudara dan saudari mereka melalui doa dan karya.

Karena itu marilah kita semua mencari Tuhan dengan hati yang diperbarui yang dipenuhi dengan harapan akan keselamatan Allah, dan marilah kita memperbarui iman kita kepada-Nya, kepercayaan kita pada kasih dan pemeliharaan-Nya, dan melakukan apa pun yang kita bisa untuk memuliakan Dia melalui tindakan dan perbuatan kita, melalui setiap interaksi dan karya kita di setiap saat dalam kehidupan kita sehari-hari, mengikuti contoh yang baik dari banyak orang yang telah memberikan diri mereka untuk pelayanan Tuhan. Semoga Tuhan, Allah dan Juruselamat kita yang Maha pengasih, Imam Besar kekal kita, terus mengasihi kita, melindungi kita dan menyertai kita sepanjang perjalanan hidup kita yang panjang, sehingga kita dapat semakin dekat dengan-Nya dan layak menemukan hidup yang kekal melalui Dia. Amin.
 
 
Credit: JMLPYT/istock.com

Januari 31, 2022

Selasa, 01 Februari 2022 Hari Biasa Pekan IV

Bacaan I: 2Sam 18:9-10.14b.24-25a.30-19:3 "Daud meratapi kematian Absalom."

Mazmur Tanggapan: Mzm 86:1-2.3-4.5-6 "Sendengkanlah telinga-Mu, ya Tuhan, dan jawablah aku."

Bait Pengantar Injil: Mat 8:17 "Yesus memikul kelemahan kita, dan menanggung penyakit kita."

Bacaan Injil: Mrk 5:21-43 "Hai anak, Aku berkata kepadamu: Bangunlah!"

warna liturgi hijau
       
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan Sabda Tuhan yang berbicara kepada kita tentang perbuatan-perbuatan ajaib Tuhan, yang dilakukan-Nya di depan semua orang dan saksi-saksi untuk menunjukkan keajaiban besar kemuliaan Tuhan dan perhatian kasih-Nya kepada umat-Nya, yang kepadanya Dia telah mengutus Juruselamat dan Pembebas. Melalui Kristuslah Allah ingin menyelamatkan kita semua umat manusia, dan Dia menggenapi semua keselamatan yang telah lama dijanjikan-Nya melalui Dia.

Itulah sebabnya kami mendengar semua hal indah yang Dia lakukan selama pelayanan-Nya, termasuk penyembuhan wanita sakit dengan pendarahan dan kebangkitan putri Yairus yang meninggal, petugas sinagoga. Dia menyembuhkan mereka semua dari masalah dan penyakit mereka, karena Dia mengasihi setiap orang dari mereka, dan mengasihani mereka ketika mereka menderita dan meminta bantuan dan belas kasihan-Nya. Dan Dia juga melihat iman yang besar dalam diri mereka masing-masing.

Semua hal ini akan dilakukan Tuhan bagi semua orang yang memiliki iman kepada-Nya. Dia tidak akan meninggalkan semua orang yang telah menaruh kepercayaan mereka kepada-Nya, dan akan menyediakan kebutuhan mereka yang memiliki kasih yang kuat kepada-Nya di dalam hati dan pikiran mereka. Tuhan mengetahui kedalaman pikiran dan hati kita, sama seperti Dia mengetahui iman wanita yang menderita pendarahan itu. Tuhan mengetahui imannya dan menyembuhkannya karena iman yang dia miliki di dalam Dia.

Hari ini, kita semua dipanggil untuk melihat jauh ke dalam hidup kita sendiri, ke dalam hati dan pikiran kita, untuk melihat lebih hati-hati ke dalam tindakan dan perbuatan kita sendiri, arah hidup kita, sikap dan perilaku kita, apakah dengan ini, kita telah teladan dalam menjalani hidup kita dengan iman, atau apakah kita belum memiliki iman dalam pikiran dan hati kita. Terlalu banyak dari kita yang menempatkan kepercayaan kita terlebih dahulu pada persediaan dan kemampuan duniawi kita, dan Tuhan mengambil peran sekunder dan kurang penting di antara kita.

Namun, untuk semua kekurangan iman, ketidaktaatan dan kejahatan yang telah kita lakukan sejauh ini dalam kehidupan kita masing-masing, kita dipanggil untuk mengingat betapa Tuhan terus mengasihi kita, terlepas dari sikap keras kepala dan penolakan kita untuk berjalan di jalan-Nya. Dia rela menanggung semua penderitaan dan rasa sakit, yang seharusnya menjadi beban kita.

Banyak dari kita berpikir bahwa kita memiliki iman kepada Tuhan, tetapi pada kenyataannya hanya sedikit dari kita yang hanya memiliki komitmen dan pengabdian sejati kepada Tuhan, yang datang dari dalam hati kita. Memiliki iman kepada Tuhan seringkali tidak hanya berarti datang dan menghadiri Misa secara teratur sebagaimana diatur oleh ajaran dan peraturan Gereja. Kenyataannya, bagi kita untuk memiliki iman kepada Tuhan seringkali berarti kita harus menderita dan menghadapi penolakan, sama seperti Tuhan sendiri yang telah menderita semua penghinaan dan penolakan sebelumnya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, banyak dari mereka yang telah mendahului kita menunjukkan kepada kita bahwa realitas dunia ini sedemikian rupa sehingga banyak dari kita tidak memiliki pengabdian yang mendalam kepada Tuhan, di saat-saat baik dan buruk, di saat-saat makmur dan di masa-masa sulit dan menderita. Banyak dari kita mengingat Tuhan hanya ketika keadaan menjadi menurun dan kita mengharapkan Dia datang dan membantu kita dengan cepat sehingga kita tidak perlu menderita. Dan ketika kita terus menderita, kita sering menjadi marah kepada Tuhan, berpikir bahwa Dia tidak ada bersama kita.

Itulah sebabnya hari ini, kita harus diilhami oleh teladan baik yang ditunjukkan kepada kita oleh para pendahulu kita yang kudus, para pria dan wanita yang kudus dan berbakti yang telah berdiri di sisi Tuhan di saat senang dan susah, menderita penganiayaan. dan kesulitan, tantangan dan rasa sakit, segala macam kesulitan hanya karena komitmen dan kepercayaan mereka kepada Tuhan.  

Mari kita semua meluangkan waktu untuk merenungkan semua ini, dan memikirkan cara bagaimana kita bisa menjadi orang Katolik yang lebih baik, melalui semua tindakan dan perbuatan kita sehari-hari, dengan setiap momen hidup kita. Semoga Tuhan menjadi pembimbing kita sekarang dan selama-lamanya. Amin.
 
 
 
SELAMAT TAHUN BARU IMLEK 2573 
 
 

Januari 30, 2022

Senin, 31 Januari 2022 Peringatan Wajib St. Yohanes Bosco, Imam

Bacaan I: 2Sam 15:13-14.30; 16:5-13a "Daud melarikan diri dari Absalom, dan Simei mengutuk dia sesuai dengan perintah Tuhan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 3:2-3.4-5.6-7 "Bangkitlah, ya Tuhan, selamatkanlah aku."

Bait Pengantar Injil: Luk 7:16 "Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita, dan Allah mengunjungi umat-Nya."

Bacaan Injil: Mrk 5:1-20 "Hai roh jahat, keluarlah dari orang ini!"
 
warna liturgi putih
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan akan pemeliharaan Tuhan bagi umat-Nya, kepada umat-Nya yang setia, bagaimana Dia selalu menjaga orang-orang yang setia kepada-Nya, menyediakan mereka dan bagaimana Dia tidak akan meninggalkan mereka pada saat mereka sangat membutuhkan. Tuhan akan menjangkau kita dan memimpin kita menuju kemenangan akhir melalui Dia.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, diambil dari Kitab nabi Samuel, kita mendengar bagaimana Absalom, anak Daud, memberontak melawan ayahnya sendiri dan berusaha merebut kerajaannya untuk dirinya sendiri. Absalom adalah orang yang licik dan sombong, karena dia mungkin melihat dirinya sebagai orang yang akan menggantikan ayahnya sebagai Raja Israel, dan dia mulai merencanakan untuk naik ke tampuk kekuasaan. Dia berhasil mendapatkan dukungan yang signifikan dan akhirnya memulai pemberontakannya, memaksa ayahnya, Daud, raja yang sah untuk melarikan diri dari Yerusalem dengan beberapa penasihat dan pelayannya yang tepercaya.

Saat itu, kita mendengar tentang saat ketika Daud berada di titik terendahnya, dilanda oleh semua masalah yang disebabkan oleh Absalom dan pemberontakannya, dan banyak penasihat dan pelayannya meninggalkannya, dan bahkan seperti yang kita dengar, seorang pria bernama Simei dari klan Saul menggunakan kesempatan untuk mengutuk Daud dan berbicara segala macam hal buruk dan kemalangan kepadanya, berpikir bahwa pemerintahan Daud, orang yang mengambil alih takhta Israel dari keluarga Saul akhirnya menemui ajalnya. Meskipun demikian, seperti yang kita tahu, Daud tetap setia kepada Tuhan sampai akhir.

Daud percaya pada Tuhan dan ketika salah satu anak buahnya, Abisai ingin menyerang Simei, dia melarang Abisai melakukannya, dan dia mempercayakan nasibnya sepenuhnya kepada Tuhan. Daud tidak goyah dalam komitmen dan dedikasinya kepada Tuhan, dan terlepas dari tantangan dan kesulitan yang harus dia tanggung, pada akhirnya, dia tetap setia dan berkomitmen kepada Tuhan. Raja Daud percaya bahwa tidak ada yang mustahil bagi Tuhan, dan selama dia setia kepada Tuhan, dia tidak perlu takut. Tuhan akan berada di sisinya seperti yang telah Dia lakukan sepanjang hidupnya sampai saat itu.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang kisah saat Tuhan Yesus mengusir banyak roh jahat dan setan kita dari orang yang kerasukan di padang gurun di wilayah orang Gerasa, yang merupakan wilayah di seberang Sungai Yordan di sisi lain. dari Yerusalem dan Yudea. Orang itu telah lama menderita dan telah dikucilkan dari masyarakat karena penderitaan dan kondisinya, dan dia telah mengembara di padang gurun sampai saat Tuhan Yesus lewat bersama murid-murid-Nya.

Roh-roh jahat, yang dengan tepat bernama Legion karena jumlah mereka yang besar, yang telah menyiksa orang itu, mengenali Tuhan dan bertanya kepada-Nya apa yang ingin Dia lakukan dengan mereka. Tentu saja Tuhan Yesus tidak akan membiarkan roh-roh jahat itu pergi dan menyiksa orang itu lebih lama lagi. Dia memerintahkan mereka semua untuk keluar dari pria itu dan membebaskannya dari kekuasaan-kekuasaan mereka. Pria itu disembuhkan dan dipulihkan sepenuhnya, dan sementara penduduk setempat ketakutan akan apa yang baru saja mereka saksikan dan apa yang terjadi, pria itu percaya kepada Tuhan dan ingin mengikuti-Nya. Tuhan Yesus menyuruh orang itu untuk kembali ke komunitasnya dan memberitahu semua orang semua yang dia alami.

Hari ini, ketika kita membaca dan merenungkan Sabda Tuhan ini, kita semua diingatkan bagaimana Tuhan selalu menyediakan bagi kita pada saat dan saat kita membutuhkan, dan kita harus percaya kepada-Nya dengan sepenuh hati, jika kita ingin mengikuti Dia dan tetap setia kepada-Nya. . Di dalam Dia saja ada harapan dan kebahagiaan sejati kita, dan jika kita dapat mempercayai Dia dengan cara ini, maka kita akan mampu melewati kesulitan, pencobaan, dan tantangan apa pun yang mungkin datang sepanjang hidup kita. Kita seharusnya tidak membiarkan rasa takut dan keraguan datang di antara kita dan Tuhan, dan kita harus percaya kepada-Nya seperti yang telah dilakukan Raja Daud, dan mengetahui bagaimana Dia merawat kita masing-masing seperti yang telah Dia lakukan terhadap orang yang kerasukan itu.

Hari ini, kita semua memperingati St. Yohanes Bosco, salah satu santo Gereja yang terkenal dan dikenang karena karya dan dedikasinya kepada kaum muda. Setelah mengalami sendiri masa muda yang sulit, dan bagaimana memiliki pendidikan yang tidak memadai karena kemiskinan keluarganya, ia terinspirasi untuk menjadi seorang imam dan sejak saat itu, untuk menjangkau remaja dan pemuda yang berjuang, mendirikan Oratorium di Turin, melayani untuk kebutuhan orang-orang yang membutuhkan bimbingan dan pertolongan, kepedulian terhadap kebutuhan anak-anak yatim dan orang-orang yang bergelut dengan kehidupan.

Dia berkomitmen untuk pekerjaannya dan membuat dampak yang besar meskipun tantangan dan tentangan yang sering dia hadapi dalam pelayanannya, karena ada anggota baik awam dan imam yang menentang usahanya karena berbagai alasan. Tetapi St. Yohanes Bosco tetap bertahan, mengumpulkan banyak orang lain yang berbagi cita-cita dan keinginannya untuk melayani umat Allah, yang akhirnya mengarah pada pendirian Ordo Salesian Don Bosco, salah satu ordo keagamaan besar yang bertahan hingga hari ini. .

Saudara-saudari dalam Kristus, marilah kita semua menghadap Tuhan dengan iman dan menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada-Nya. Marilah kita terinspirasi oleh iman yang ditunjukkan oleh para pendahulu kita yang suci, Raja Daud, St. Yohanes Bosco dan banyak orang kudus lainnya, semua panutan kita dalam iman. Semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita dalam perjalanan hidup kita, dan semoga Dia memberdayakan kita untuk hidup semakin setia dalam pelukan dan kasih-Nya. Amin.

Credit: JMLPYT/istock.com