Rabu, 27 Oktober 2021

Kamis, 28 Oktober 2021 Pesta Santo Simon dan Yudas, Rasul

Bacaan I: Ef 2:19-22 "Kamu bukan lagi orang asing dan pendatang, melainkan kawan sewarga dari orang-orang kudus dan anggota-anggota keluarga Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 19:2-3.4-5; Ul: lh.5a "Di seluruh dunia bergemalah suara mereka."

Bait Pengantar Injil: Mat 5:16 "Allah, Tuhan kami, Engkau kami puji dan kami muliakan. Kepada-Mu paduan para rasul bersyukur, ya Tuhan."

Bacaan Injil: Luk 6:12-19 "Mereka datang untuk mendengarkan Dia dan untuk disembuhkan dari penyakit mereka."
 
warna liturgi merah
 
 Injil hari ini dimulai dengan Yesus naik ke gunung untuk berdoa. Yesus menghabiskan sepanjang malam dalam doa. Segera setelah masa kesunyian dan doa yang mendalam inilah dia memanggil dua belas rasul. Pada titik inilah Yesus mulai berkhotbah, mengajar, dan menyembuhkan.

Berita tentang Yesus pasti sudah menyebar. Orang-orang di daerah itu pasti tahu bahwa ada sesuatu yang sangat tidak biasa dari pria ini. Ketika Yesus turun dari gunung, ia segera dikelilingi oleh sejumlah besar orang dari Yudea, Tirus, Sidon, dan Yerusalem.

Apa yang menarik orang-orang ini kepada Yesus? Bagaimana berita itu menyebar begitu cepat? Pada zaman Yesus tidak ada internet yang dengannya firman dapat disebarkan ke seluruh dunia hampir secara instan. Namun, entah bagaimana kabar tentang Yesus telah menyebar jauh dan luas! Apa cerita yang didengar orang-orang ini tentang pengkhotbah keliling ini? Atau apakah mereka mendengar Dia berkhotbah dan ingin mendengar lebih banyak dari-Nya?

Orang-orang ingin lebih dari sekadar mendengar Yesus berkhotbah. Dalam Injil Lukas mengatakan: "Semua orang mencoba menyentuhnya." Orang-orang telah mendengar bahwa kekuatan besar mengalir keluar dari Yesus. Mereka telah mendengar bahwa Dia memiliki kekuatan untuk menyembuhkan. Mereka juga datang ingin dijamah dan disembuhkan oleh Yesus.

Saya berasumsi bahwa masing-masing dari kita juga membutuhkan penyembuhan. Luka-luka mungkin merupakan pengalaman dari masa lalu atau mungkin situasi yang sedang terjadi dalam kehidupan kita saat ini. Hari ini adalah kesempatan bagi kita masing-masing untuk datang kepada Yesus dan meminta kesembuhan yang kita butuhkan dan dambakan. Mari kita menjangkau dan menyentuh Yesus dalam beberapa cara hari ini. Mungkin dengan berdoa, membaca bagian Kitab Suci ini atau hanya duduk diam di hadapan Yesus. Semoga kita percaya bahwa Yesus akan menjangkau dan menyentuh kita dengan cara yang penuh kasih dan penyembuhan hari ini!
 
 
Karya: sugardragon254 / istock.com

 

Selasa, 26 Oktober 2021

Rabu, 27 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXX

Bacaan I: Rm 8:26-30 "Bagi mereka yang mengasihi Tuhan, segala sesuatu mendatangkan kebaikan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 13:4-5.6 "Aku percaya akan kasih setia-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: 2Tes 2:14 "Allah telah memanggil kita untuk memperoleh kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus."

Bacaan Injil:  Luk 13:22-30 "Mereka datang dari timur dan barat, dan akan duduk makan di dalam Kerajaan Allah."

warna liturgi hijau

Injil hari ini dimulai dengan seseorang di antara orang banyak yang bertanya kepada Yesus apakah hanya orang-orang terpilih yang akan “diselamatkan.” Dalam situasi yang berbeda, kita mungkin mendengar percakapan atau homili tentang “diselamatkan.” Tanyakan pada diri sendiri: apakah Anda khawatir tentang "diselamatkan?" Jika demikian, apa sumber kecemasan Anda? Berasal dari apa? Apakah itu berasal dari ketidaksempurnaan? Atau apakah Anda khawatir tentang beberapa pilihan yang Anda buat di masa lalu yang tidak baik untuk Anda atau orang yang Anda cintai?

Tak satu pun dari kita yang sempurna — seperti yang kita ketahui. Kita auh dari itu! Kabar baiknya adalah Yesus memberi kita lebih banyak kesempatan daripada yang pantas kita dapatkan. Yesus adalah orang yang paling pengasih dan pengampun yang pernah berjalan di muka bumi ini! Dia tahu bahwa kita adalah manusia. Dia tahu bahwa kadang-kadang kita akan menyakiti orang lain, mencaci maki diri kita sendiri, membuat pilihan yang buruk dan kita bahkan mungkin berpaling dari Yesus untuk sementara waktu. Yesus mengetahui hal ini dengan baik, namun Ia terus mengasihi kita! Dia tidak pernah berhenti mengundang kita untuk “pulang”.

Yesus tidak meminta kita untuk menjadi sempurna. Dia hanya ingin kita datang kepada-Nya apa adanya. Apakah kita, apakah saya, percaya bahwa cinta-Nya adalah untuk kita? Yesus sedang menunggu! Apa yang saya pilih untuk dilakukan?

Senin, 25 Oktober 2021

Selasa, 26 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXX

Bacaan I: Rm 8:18-25 "Seluruh makhluk dengan rindu menantikan saat anak-anak Allah dinyatakan."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.6; Ul: lh. 3

Bait Pengantar Injil: Mat 11:25 "Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil."

Bacaan Injil: Luk 13:18-21 "Biji itu tumbuh dan menjadi pohon."
 
warna liturgi hijau
 
 Injil hari ini dimulai dengan Yesus mengajar di rumah ibadat. Suatu saat Ia bertanya kepada para pendengarnya, ”Kerajaan Allah itu seumpama apa? Dengan apakah Aku akan mengumpamakannya?” Kemudian Yesus menggambarkan Kerajaan Allah dengan menggunakan gambar yang berbeda. Ia memberi tahu orang-orang, "Kerajaan Allah itu seumpama biji sesawi, yang diambil dan ditaburkan orang di kebunnya. Biji itu tumbuh dan menjadi pohon, dan burung-burung di udara bersarang di ranting-rantingnya.” Dan Yesus berkata lagi, “Dengan apakah Aku akan mengumpamakan Kerajaan Allah? Kerajaan Allah itu seumpama ragi, yang diambil seorang wanita dan diaduk-aduk ke dalam tepung terigu tiga sukat sampai seluruhnya beragi.”
 
Mungkin hari ini Yesus mengingatkan kita bahwa kita dipanggil untuk menjadi “ragi” di dunia sekarang ini. Sebagai orang Kristen, kita dipanggil untuk membagikan kasih Yesus kepada setiap orang yang kita temui. Hadiahnya adalah ada banyak cara untuk menjadi ragi di dunia kita. Mungkin dengan berbagi senyuman, menawarkan untuk membantu seseorang dengan tas belanjaan mereka, hadir untuk anggota keluarga yang sedang berjuang, atau tertawa dengan seorang teman yang membutuhkan lebih banyak kegembiraan dalam hidupnya.
  
Hari ini Yesus memberi tahu kita bahwa Kerajaan Allah ada di tengah-tengah kita! Hari ini, apakah kita akan membangun Kerajaan Allah atau akan mengabaikannya? Hanya kita yang bisa memutuskan!
 

Minggu, 24 Oktober 2021

Senin, 25 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXX

Bacaan I: Rm 8:12-17 "Kalian telah menerima Roh yang menjadikan kalian anak Allah. Oleh Roh itu kita berseru, "Abba, ya Bapa".
    
Mazmur Tanggapan: Mzm 68:2.4.6-7ab.20-21 "Allah kita adalah Allah yang menyelamatkan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 17:17b.a "Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah kebenaran; kuduskanlah kami dalam kebenaran."

Bacaan Injil: Luk 13:10-17 "Bukankah wanita keturunan Abraham ini harus dilepaskan dari ikatannya sekalipun pada hari sabat?"
 
warna liturgi hijau   
  
Saudara-saudari terkasih, hari ini kita memiliki cerita lain yang akrab. Tokoh utama dalam Injil ini adalah seorang wanita yang telah lumpuh selama 18 tahun. Dia membungkuk dan dia tidak bisa berdiri tegak. Seluruh dunianya pasti dibatasi oleh kelemahannya. Dapatkah Anda membayangkan tidak dapat menatap mata orang lain saat Anda berbicara dengan mereka?

Namun kelemahannya hanyalah salah satu aspek dari wanita ini. Yesus memandang wanita itu dalam-dalam dan benar-benar “melihat” dia. Dia melihatnya—bukan kelemahannya. Dan Yesus berbelas kasih padanya: Dia menyembuhkannya dari kelemahannya! Dia segera menanggapi karunia besar itu dengan memuji dan memuliakan Tuhan.

Banyak orang di antara orang banyak itu tercengang oleh kesanggupan Yesus untuk menyembuhkannya. Namun, pemimpin sinagoga sangat kecewa dengan “penyembuhan” Yesus pada hari Sabat. Bagi orang ini, hukum lebih penting daripada kehidupan dan kesehatan wanita ini. Dia terus terang mengatakan ini kepada Yesus! Yesus menanggapi ucapannya dengan kasar. Yesus berkata, “Hai orang-orang munafik, bukankah kalian semua melepaskan lembu dan keledaimu pada hari Sabat dan membawanya ke tempat minum? Nah, wanita ini sudah delapan belas tahun diikat oleh Iblis. Bukankah dia harus dilepaskan dari ikatannya itu karena dia keturunan Abraham?”
 
Hari ini saat kita menjalani hari kita, semoga kita memperhatikan pikiran kita dan terutama penilaian kita! Jika atau ketika kita menyadari bahwa kita sedang menghakimi orang lain, marilah kita secara sadar memilih untuk “melepaskan” penghakiman itu! Tuhan akan memberkati kita.
 
 
 
Credit:ThamKC/istock.com

Sabtu, 23 Oktober 2021

Minggu, 24 Oktober 2021 Hari Minggu Biasa XXX (Hari Minggu Misi Sedunia ke-95)

HARI MINGGU MISI SEDUNIA KE-95
“Kami tidak mungkin untuk tidak berkata-kata tentang apa yang telah kami lihat dan kami dengar” (Kis. 4:20)
 
Bacaan I: Yer 31:7-9 "Dengan hiburan Aku akan membawa orang buta dan lumpuh."
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.6, Ul:lh.3

Bacaan II: Ibr 5:1-6 "Engkau adalah Imam untuk selama-lamanya, menurut tata imamat Melkisedek."
       
Bait Pengantar Injil: 2Tim 1:10b "Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut, dan menerangi hidup dengan Injil."

Bacaan Injil: Mrk 10:46-52 "Rabuni, semoga aku dapat melihat."
   
warna liturgi hijau

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini kita merayakan hari Minggu Misi Sedunia, yang mengingatkan kita semua bahwa kita semua sebagai orang Katolik dipanggil untuk menjadi misionaris iman kita, kebenaran dan kasih Allah. Kita semua melalui baptisan kita telah menerima misi ini dari Tuhan, misi yang sama yang kita semua miliki, dan kita tidak boleh memiliki pemikiran bahwa hanya mereka yang dipanggil sebagai misionaris atau mereka yang menjadi anggota kaum tertahbis, atau saudara-saudari religius (biarawan-biarawati) yang terpanggil untuk hidup misi bagi Allah.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Nabi Yeremia, Sabda Tuhan yang menyatakan pemeliharaan dan kasih-Nya bagi umat-Nya, dalam mengumpulkan mereka semua, tercerai-berai dari antara bangsa-bangsa dan tersesat, terhina dan tanpa pemimpin, karena Dia akan menjadi Tuhan dan pembimbing mereka sekali lagi, dan menyatukan mereka kembali ke negeri yang akan Dia pimpin. Dan inilah janji dan kepastian yang Tuhan berikan kepada umat-Nya, yang pada saat itu berada di tengah-tengah titik terendah dari kekayaan mereka, dikelilingi dan ditindas oleh bangsa-bangsa tetangga mereka.

Pada saat itu, nabi Yeremia melayani umat Allah di Yehuda, pada tahun-tahun terakhir keberadaannya, setelah kerajaan Israel utara dihancurkan oleh Asyur selama lebih dari satu abad sebelumnya, dan orang-orangnya diasingkan dan tersebar di antara orang-orang. bangsa. Yehuda juga akan mengikuti segera setelah diserang, ibukotanya Yerusalem dikepung dan dihancurkan oleh Babel, dan sebagian besar penduduk dibawa ke pengasingan di Babel dan ditempatkan lainnya, sementara beberapa mencari perlindungan di Mesir. Semua ini terjadi selama masa hidup dan pelayanan nabi Yeremia.

Oleh karena itu, pada saat itu, Yeremia mengucapkan Sabda Tuhan dalam menghibur dan meyakinkan umat-Nya pada saat kemalangan dan kesengsaraan mereka yang besar. Tuhan ingin mereka semua tahu bahwa Dia tidak meninggalkan mereka sendirian, dan Dia selalu bersama mereka bahkan melalui saat-saat tergelap mereka, dan Dia mengirim kepada mereka Yeremia untuk menjadi orang yang mengungkapkan kepada mereka kehendak-Nya, niat dan kasih-Nya. Yeremia diutus bukan hanya sebagai nabi tetapi juga sebagai misionaris untuk mengungkapkan kebenaran dan kasih Allah kepada umat-Nya.

Kemudian, dalam mazmur kita hari ini hal ini ditegaskan kembali, ketika nyanyian sukacita berbicara tentang bagaimana Tuhan membawa kembali orang-orang buangan dan semua orang yang telah tercerai-berai, dan bagaimana mereka pergi dalam kesedihan dan Tuhan menyatukan mereka kembali dan mengembalikan mereka ke tanah air mereka di sukacita besar. Tuhan telah melakukan hal-hal besar bagi umat-Nya, dan Dia datang kepada mereka, mencari mereka, mengutus para nabi, utusan sebagai misionaris untuk menemukan mereka dan menjangkau mereka, dan menyentuh hati dan pikiran mereka, untuk sekali lagi memberikan cinta kepada mereka. dan iman kepada Tuhan.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, kita mendengar bagian dari Surat kepada orang Ibrani, di mana, seperti yang berulang kali disebutkan di seluruh Surat itu, Tuhan Yesus Kristus, Juruselamat seluruh umat manusia dan seluruh dunia disajikan sebagai Imam Besar dari semua, dalam mempersembahkan persembahan-Nya atas nama kita semua, yang layak untuk penebusan semua dosa kita yang tak terhitung banyaknya. Itu karena Kristus bertindak sebagai Imam Besar dari semuanya, dengan mempersembahkan persembahan yang sempurna dan layak, dari diri-Nya sendiri sebagai Kurban, Anak Domba Allah, yang dibunuh dan disembelih di Kayu Salib.

Melalui Surat ini, penulis Surat ingin memberi tahu mereka semua pesan yang sama yang telah Allah berikan kepada nenek moyang mereka melalui nabi. Yeremia. Tuhan mengasihi mereka semua dan ingin dipersatukan kembali dengan mereka, dan karena kita semua telah dipisahkan dari-Nya melalui dosa, Dia mengirimkan kepada kita semua pembebasan melalui Juruselamat-Nya, yang tidak lain adalah Putra-Nya yang terkasih, Yesus Kristus, lahir ke dunia ini, Sabda Ilahi yang menjelma menjadi Terang dan Keselamatan kita.

Ini adalah Kristus yang sama yang dalam perikop Injil kita hari ini mendengar tangisan Bartimeus, putra Timeus, yang buta untuk waktu yang lama. Dia berseru agar Tuhan mengasihani Dia dan menyembuhkan dia dari penderitaannya. Dan ketika orang-orang di sekitarnya memarahinya dan mencoba untuk membungkamnya, dia berteriak semakin keras, memanggil Tuhan, Yang mendengarnya dengan sempurna dan datang kepadanya. Tuhan ingin menyembuhkan dia dan memulihkan penglihatannya, dan bertanya kepada orang buta itu apakah itu yang dia inginkan, dan kemudian menyembuhkan matanya, dengan kuasa Tuhan.
 
Saudara-saudari terkasih, kita harus mengingat apa yang baru saja kita dengar dalam perikop Kitab Suci kita hari ini, serta apa yang baru saja kita renungkan sekarang. Tuhan memanggil kita untuk melakukan apa pun yang kita bisa, dalam kapasitas dan kemampuan kita masing-masing, dalam kesempatan apa pun yang kita miliki, dalam menjangkau sesama saudara dan saudari kita, untuk menunjukkan kepada mereka kebenaran dan kasih Allah dan untuk menjadi teladan dan inspirasi. dalam bagaimana kita masing-masing harus menjalani hidup kita sebagai orang Kristen yang baik dan berdedikasi.

Itulah inti dari Amanat Agung Tuhan kepada kita semua, Gereja-Nya, seperti yang Dia nyatakan kepada murid-murid-Nya tepat sebelum Dia akan naik ke Surga, "Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di surga dan di bumi. Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku, dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai akhir zaman."

Itulah sebabnya, saat kita merayakan Minggu Misi Sedunia ke-95 hari ini, kita semua tidak boleh bermalas-malasan dalam menjalani kehidupan kita dengan iman yang benar dan sejati. Kita tidak bisa menjadi orang munafik yang mengaku percaya kepada Tuhan, namun tindakan kita menunjukkan sebaliknya. Bukan hanya itu tidak membawa orang lain menuju Tuhan, tetapi lebih buruk lagi, jika hidup kita menyebabkan skandal pada iman kita, kita bisa berakhir dengan memimpin lebih banyak orang untuk meninggalkan Gereja dan berpaling dari kebenaran dan keselamatan Tuhan.

Kita harus menjalani hidup kita dengan iman, untuk menjangkau mereka yang terpinggirkan dan mereka yang tidak memiliki harapan dan tertindas. Sama seperti Tuhan meyakinkan umat-Nya, mengumpulkan yang hilang dan tercerai-berai kembali dan memanggil mereka untuk kembali kepada-Nya, dan sama seperti Dia telah menunjukkan belas kasihan dan cinta pada orang buta, menyembuhkan Bartimeus dari kebutaannya, demikian juga kita semua telah dipanggil untuk mengikuti teladan Tuhan kita dalam kasih, dalam membagikan kasih yang Dia miliki untuk kita, melalui kita, satu sama lain.

Bagaimana kita melakukan ini? Dengan tulus mengasihi sesama saudara dan saudari kita, dan semua orang yang kita jumpai dalam hidup. Kita harus menunjukkan kasih kita kepada orang yang kita kasihi, kepada tetangga kita, teman dan orang lain, dan bahkan kepada kenalan dan orang asing, dan juga, musuh kita dan mereka yang membenci kita, agar melalui kasih dan kesabaran kita terhadap mereka, kita bahkan dapat membuat mereka menyadari kesalahan jalan mereka, dan berdamai dengan mereka, sama seperti Tuhan telah berusaha untuk berdamai dengan kita. Itu harus dimulai dengan kita dan sikap kita terhadap satu sama lain. Selama kita tulus dalam menjalankan iman kita, maka kita sudah menjadi misionaris yang baik.

Oleh karena itu, pada Hari Minggu Misi Sedunia ini, marilah kita saling mendoakan, agar kita menjadi lebih efektif dan misionaris yang tulus, agar kita dapat lebih tulus dalam bagaimana kita menghayati iman kita sehingga kita dapat selalu menginspirasi lebih banyak lagi. dan lebih banyak orang untuk mengikuti Tuhan, dan menyentuh kehidupan lebih banyak orang, terutama mereka yang belum mengenal atau menjauhkan diri dari Tuhan. Kemudian kita juga harus berdoa bagi mereka yang telah mendedikasikan diri mereka secara khusus untuk pekerjaan misionaris di seluruh dunia, semua orang yang mendedikasikan diri mereka untuk mewartakan dan mengajarkan iman kepada berbagai kelompok masyarakat, baik di dalam maupun di luar komunitas Gereja kita.

Semoga Tuhan terus menyertai kita dan membimbing kita dalam perjalanan iman kita dan membantu kita semua untuk menjadi misionaris yang baik dan berdedikasi yang berkomitmen untuk melayani Tuhan dan umat-Nya setiap hari, setiap saat. Semoga Tuhan memberkati semua perbuatan baik, upaya dan upaya kita mulai sekarang, semua untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar. Amin.


Karya:valokuvaus/istock.com


Jumat, 22 Oktober 2021

Sabtu, 23 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXIX

Bacaan I: Rm 8:1-11 "Roh Allah yang membangkitkan Yesus dari alam maut tinggal dalam dirimu."

Mazmur Tanggapan: Mzm 24:1-2.3-4ab.5-6; Ul: lh.6 "Itulah angkatan orang-orang yang mencari wajah-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yeh 33:11 "Tuhan telah berfirman, "Aku tidak berkenan kepada kematian orang fasik, melainkan kepada pertobatannya supaya ia hidup."

Bacaan Injil: Luk 13:1-9 "Jikalau kalian semua tidak bertobat, kalian pun akan binasa dengan cara demikian."
    
 warna liturgi hijau
 
 Perumpamaan hari ini adalah kisah tentang pohon ara yang tidak berbuah. Pemiliknya telah menunggu buah ini selama tiga tahun. Akhirnya, pemiliknya menyuruh tukang kebun untuk menebang pohon itu. Pohon itu tandus dan dia ingin pohon itu hilang.

Namun, tukang kebun itu tidak siap untuk menyerah pada pohon. Tukang kebun meminta pemiliknya untuk memberi pohon itu satu tahun lagi, satu kesempatan lagi. Tukang kebun berjanji untuk menyuburkan dan mengolah pohon itu dengan kemampuan terbaiknya. Pada panen berikutnya, jika pohon itu masih belum berbuah, maka ia akan menebangnya.

Secara alami dalam perumpamaan ini Tuhan adalah tukang kebun. Dan tidak peduli seberapa "tidak berbuah" kita, Tuhan tidak siap untuk menyerah pada kita! Kita milik Tuhan; Tuhan mengasihi kita! Dan Tuhan akan memberi kita setiap kesempatan yang mungkin untuk berbuah! Hari ini semoga kita membuka hati kita untuk tindakan Tuhan dalam hidup kita dan kemudian percaya bahwa kita akan menghasilkan buah!



Karya: PaulCalbar/istock.com

Kamis, 21 Oktober 2021

Jumat, 22 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXIX


Bacaan I: Rm 7:18-25a "Siapakah yang akan melepaskan daku dari tubuh maut ini?"

Mazmur Tanggapan: Mzm 119:66.68.76.77.93.94; Ul: 68b "Ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Mat 11:25 "Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil."

Bacaan Injil: Luk 12:54-59 "Kalian tahu menilai gelagat bumi dan langit, tetapi mengapa tidak dapat menilai zaman ini?"
 
warna liturgi hijau
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam Injil hari ini, rasa frustrasi Yesus terhadap orang-orang Farisi muncul dengan keras dan jelas. Dia menantang mereka untuk berpikir dan berefleksi dengan baik dan kemudian menilai sendiri apa yang tampaknya “benar”. Yesus ingin kita menyelesaikan masalah di antara kita sendiri daripada berlari ke "ibu" atau "Bapa" atau siapa pun hakim yang kita andalkan untuk memberi tahu kita apa yang benar.

Daripada lari ke orang lain, mungkin lebih baik untuk berkonsultasi dengan hati dan pikiran kita sendiri ketika kita perlu "menghakimi" atau membuat keputusan. Jauh di dalam diri kita, kita semua memiliki “pengetahuan” tentang apa yang benar-benar hal yang benar untuk dilakukan (suara Tuhan)! Sayangnya, terlalu sering kita tidak mendengarkan suara ini! Kita mempercayai suara-suara lain daripada suara Tuhan yang kami dengar di hati kita!

Hari ini semoga kita percaya bahwa Tuhan berbicara kepada kita dan Tuhan mencerahkan kita! Tuhan tidak akan mengecewakan!

Rabu, 20 Oktober 2021

Kamis, 21 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXIX

Bacaan I: Rm 6:19-23 "Sekarang kalian telah dimerdekakan dari dosa dan telah menjadi hamba Allah."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 1:1-2.3.4.6; Ul: 40:5 "Berbahagialah orang yang menaruh kepercayaannya pada Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Flp 3:8-9 "Segala sesuatu kuanggap sebagai sampah, supaya aku memperoleh Kristus dan berada dalam Dia."

Bacaan Injil: Luk 12:49-53 "Aku datang bukannya membawa damai, melainkan pertentangan."
 
warna liturgi hijau
 
   
   Injil hari ini tidak mudah untuk dibaca. Yesus berbicara tentang “melemparkan api ke bumi” dan Ia ingin bumi menjadi panas dan menyala-nyala! Dia juga berbicara tentang penderitaan dan rasa sakit dan bahwa Dia mengantisipasi "pembaptisan" yang ada di depannya.

Yesus berbicara tentang keluarga yang akan terbagi: ayah melawan anak laki-laki, ibu melawan anak perempuan, tetangga yang berselisih satu sama lain. Terlalu sering kita mengalami perpecahan ini dalam keluarga kita sendiri, komunitas lokal kita, gereja kita dan dunia kita.

Akankah kita menjadi satu "komunitas manusia" yang benar-benar bersatu?

Sejenak, bayangkan bagaimana dunia kita akan berbeda jika kita semua di muka bumi ini bersatu? Tidak ada lagi perang, tidak ada lagi kebencian, tidak ada lagi kekerasan! Dalam menghadapi kekerasan, kebencian, ketakutan, dan perang yang merajalela, sangat menggoda untuk “menyerah” pada dunia kita. Namun tanpa harapan kita tersesat! Tanpa harapan kita putus asa!

Hari ini semoga kita menjadi mercusuar harapan dan iman bagi keluarga, lingkungan, negara, dan bahkan dunia kita. Jika kita bergabung bersama dalam upaya ini, kita mungkin akan terkejut dengan dampaknya terhadap keluarga, lingkungan, dan bahkan dunia kita!

 
Karya: 279photo/istock.com


Selasa, 19 Oktober 2021

Rabu, 20 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXIX

Bacaan I: Rm 6:12-18 "Serahkanlah dirimu kepada Allah sebagai orang-orang yang telah bangkit dari kematian."
      
Mazmur Tanggapan: Mzm 124:1-3.4-6.7-8; Ul: 8a "Pertolongan kita dalam nama Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Mat 24:22a.44 "Berjaga-jaga dan bersiap-siaplah, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu duga."

Bacaan Injil: Luk 12:39-48 "Barangsiapa diberi banyak, banyak pula yang dituntut darinya."
 
warna liturgi hijau 
  
     Hari ini Yesus melanjutkan pengajaran-Nya kepada murid-murid-Nya. Dia mengingatkan saya pada seorang pemimpin Pramuka yang sedang mempersiapkan pramukanya untuk mendaki atau berkemah. Instruksi Yesus sangat sederhana: ia memberi tahu murid-muridnya bahwa mereka perlu ”berjaga-jaga”. Namun, acara yang perlu mereka persiapkan adalah saat dimana “Anak Manusia” akan datang! Yesus memberi tahu mereka bahwa Dia akan datang pada saat mereka tidak mengharapkannya! Karena itu, mereka harus waspada dan penuh perhatian. Mereka harus memiliki pikiran yang terbuka dan hati yang terbuka.

Yesus juga memberitahu kita untuk "bersiaplah" hari ini! Kita tidak tahu bagaimana atau kapan Yesus akan datang tetapi Dia akan datang kepada kita hari ini!  Akankah kita mencari Yesus dalam setiap orang atau setiap situasi hari ini? Atau akankah kita hanya "menjalankan bisnis kita" seperti biasa?

Kenyataannya adalah bahwa Yesus datang kepada kita setiap hari, bukan hanya secara berkala! Kesulitannya ada pada kita. Kita mungkin tidak mengharapkan kehadiran Yesus atau kita mungkin terlalu sibuk untuk memperhatikan kedatangan-Nya. Atau kita mungkin tidak memiliki mata atau hati yang terbuka untuk mengenali-Nya. Yesus sering datang kepada kita dengan menyamar! Dia akan berada di sana bersama kita! Akankah kita mengenalinya?
 
 
 

Senin, 18 Oktober 2021

Selasa, 19 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXIX

Bacaan I: Rm 5:12,15b,17-19,20b-21 "Jika karena dosa satu orang maut telah berkuasa, betapa hebatnya mereka akan berkuasa dalam kehidupan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 40:7-8a.8b-9.10.17

Bait Pengantar Injil: Luk 21:36 "Berjaga-jagalah senantiasa sambil berdoa, agar kalian tahan berdiri di hadapan Anak Manusia."

Bacaan Injil: Luk 12:35-38 "Berbahagialah hamba yang didapati tuannya sedang berjaga."
      
   
     warna liturgi hijau


  Bertanggung jawab berarti bertanggung jawab kepada seseorang atau sekelompok orang.

Orang yang bertanggung jawab mampu secara sadar membuat keputusan, dan berperilaku sedemikian rupa untuk berusaha memperbaiki diri sendiri dan juga membantu orang lain melakukan hal yang sama.

Yang terpenting, orang yang bertanggung jawab menerima konsekuensi dari tindakan dan keputusannya sendiri.

Pelayan diharapkan menjadi orang yang bertanggung jawab, jika tidak mereka akan dipecat oleh tuannya.

Dalam perumpamaan Injil, hamba yang bertanggung jawab jelas diberi upah oleh tuannya dengan ditempatkan di atas segala yang dimiliki tuannya.

Padahal, hamba yang tidak bertanggung jawab dan tidak amanah serta tidak setia itu jelas dihukum.

Dan kita juga harus melihat diri kita sebagai hamba Tuhan, dan bacaan pertama mengingatkan kita untuk tidak membiarkan dosa menguasai tubuh fana kita atau memerintahkan kepatuhan kita pada nafsu atau keinginan tubuh.

Kita harus bertanggung jawab atas tindakan kita karena kita bertanggung jawab kepada Tuhan dan juga kepada orang-orang yang akan dipengaruhi oleh tindakan kita.

Tuhan memberi kita karunia besar berupa kehendak bebas dan pilihan. Marilah kita bertanggung jawab dalam menggunakannya untuk melakukan kehendak Tuhan dan taat serta setia kepada-Nya.

Tuhan akan membalas kita atas ketaatan dan kesetiaan kita, dan karena bertanggung jawab atas apa yang telah Dia berikan kepada kita.

foto: pexels-pixabay-161034/CC0

Minggu, 17 Oktober 2021

Senin, 18 Oktober 2021 Pesta Santo Lukas, Penginjil

Bacaan I: 2Tim 4:10-17b "Hanya Lukas yang tinggal dengan aku."
        
Mazmur Tanggapan: Mzm 145:10-13ab.17-18 "Para kudus-Mu, ya Tuhan, memaklumkan Kerajaan-Mu yang semarak mulia."

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:16 "Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Aku telah menetapkan kamu supaya pergi dan menghasilkan buah, dan buahmu itu tetap."

Bacaan Injil: Luk 10:1-9 "Tuaian memang banyak, tetapi sedikitlah pekerjanya."
 
warna liturgi merah
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita merayakan Pesta St. Lukas Penginjil, salah satu dari empat Penginjil yang menulis Injil Suci bersama dengan St. Matius, St. Markus dan St. Yohanes. Menurut tradisi Apostolik, St. Lukas adalah seorang dokter dan pengikut serta murid Rasul St. Paulus, yang menemaninya dalam beberapa perjalanan misionarisnya, dan yang menulis kisah perjalanan tersebut dan juga tindakan lain dari para Rasul dalam Kisah Para Rasul yang juga dia tulis. Bahkan diceritakan dalam beberapa tradisi bahwa dia juga penulis Surat Ibrani.

Lukas menurut tradisi yang berbeda adalah seorang Yahudi Helenis atau Yunani yang memeluk iman Kristen sebagai salah satu yang paling awal bertobat dan sebagai salah satu murid dan misionaris Kristus yang paling awal. Dia adalah seorang dokter dan karena itu mungkin berpendidikan tinggi dan cerdas, yang mungkin juga mengapa Tuhan memberinya karunia kebijaksanaan dan bakat untuk menulis, melalui mana St Lukas mencatat peristiwa yang sangat penting yang dia dengar tentang kehidupan dan pelayanan Tuhan, dan juga diilhami oleh Roh Kudus, untuk menginjili mereka yang belum mengenal Dia.

St Lukas melalui usahanya mengubah banyak orang menjadi iman Kristen, mengarahkan banyak orang kepada Tuhan dan memanggil mereka untuk memeluk kebenaran dan kasih-Nya. Dalam perjalanannya bersama St. Paulus, dia telah membantu dalam memberitakan kebenaran Allah, dan melalui Injilnya dan Kisah Para Rasul, dia telah menjangkau bahkan jauh melampaui kata-kata dan interaksi belaka, seperti dengan usahanya yang berani dalam menulis firman Tuhan, dia, seperti St. Paulus dan banyak suratnya, menjaga iman tetap hidup dan kebenaran tetap ditemukan dengan kuat di dalam Kitab Suci.

St Lukas melanjutkan pelayanannya di antara umat Allah, melayani banyak orang yang dia temui sepanjang hidup dan pekerjaannya, dan dia menyebarkan firman Tuhan dengan setia menurut Tradisi Gereja, sampai dia meninggal pada usia tua di wilayah Boeotia di Yunani Romawi, setelah hidup sangat lama dalam pelayanan kepada Tuhan, dan setelah menganugerahkan kepada kita keajaiban karyanya dalam Kitab Suci, yang memperkaya pengetahuan kita tentang Tuhan dan kebenaran-Nya. Melalui karya-karyanya, kita semua seharusnya lebih mengenal Tuhan dan karya-karya-Nya.

Hari ini, saat kita merayakan pesta besar ini untuk menghormati St. Lukas sang Penginjil, kita semua dipanggil untuk diilhami oleh iman dan komitmen yang telah ditunjukkannya dalam hidup dan karyanya, dan dalam semua yang telah dia lakukan untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar. Kita dipanggil untuk mengikuti teladannya dan melakukan apapun yang kita bisa untuk meniru teladannya dalam kehidupan kita sehari-hari. Kita mungkin berpikir bahwa tidak mungkin bagi kita untuk menjadi seperti St. Lukas atau seperti orang-orang kudus besar lainnya, tetapi ini tidak benar.

Tuhan telah memanggil para Rasul-Nya dan banyak murid lainnya dari berbagai latar belakang dan asal-usul, beberapa kaya, beberapa miskin, beberapa berpendidikan, beberapa buta huruf, beberapa istimewa dan berkuasa, sementara yang lain lemah dan tidak penting, dan ada banyak dari mereka yang Tuhan miliki. dipanggil, semua orang berdosa, yang datang ke sisi Tuhan dan mendengarkan panggilan-Nya. Mereka menjawab Dia dan panggilan-Nya, dan Dia memimpin mereka ke jalan misi dan komitmen, seperti yang telah ditunjukkan oleh St. Lukas dan begitu banyak orang kudus lainnya kepada kita.

Saudara-saudari dalam Kristus, hari ini kita semua dipanggil untuk mengindahkan panggilan Tuhan, untuk menjadi murid-Nya yang setia dan berkomitmen, dalam melakukan kehendak-Nya dan dalam menempuh jalan-Nya yang mulia. Kita tidak harus melakukan hal-hal besar dan menakjubkan. Sebaliknya, dalam kehidupan kita sehari-hari dan dalam setiap hal yang kita lakukan, bahkan dalam hal terkecil, kita harus berusaha untuk melakukan yang terbaik, untuk menunjukkan iman kita kepada Tuhan dan menjadi inspirasi bagi satu sama lain. Kita semua dipanggil untuk menempuh jalan pemuridan ini, dengan karunia dan bakat kita masing-masing, dengan semua yang telah Tuhan berikan kepada kita.

Marilah kita semua melihat dengan cermat jalan hidup kita, dan marilah kita mempertimbangkan apa yang masing-masing dan setiap dari kita dapat lakukan untuk berkontribusi pada pekerjaan Tuhan, pada misi yang telah Dia percayakan kepada Gereja-Nya dan kepada kita semua sebagai orang Kristen. Kita tidak bisa lagi bermalas-malasan dalam hidup kita sebagai orang Kristen dan kita harus mendedikasikan diri kita mulai sekarang untuk benar-benar setia kepada Tuhan. Marilah kita terinspirasi dan berjalan di jalan yang telah ditunjukkan oleh St. Lukas kepada kita, agar kita juga dapat menghasilkan buah-buah yang kaya dalam iman mulai sekarang.

Semoga Tuhan memberkati kita semua dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing untuk menjalani kehidupan Kristen kita dengan tulus dan menjadi mercusuar terang dan kebenaran Tuhan bagi semua orang yang telah melihat kita, menyaksikan tindakan kita dan berinteraksi dengan kita. Semoga hidup kita membawa harapan dan terang kebenaran Tuhan, sekarang dan selama-lamanya. Amin.
 
CC0
 

Sabtu, 16 Oktober 2021

Minggu, 17 Oktober 2021 Hari Minggu Biasa XXIX

Bacaan I: Yes 53:10-11 "Apabila ia menyerahkan dirinya sebagai kurban silih, ia akan melihat keturunannya, dan umurnya akan lanjut."

Mazmur Tanggapan: Mzm 33:4-5.18-19.20-22  

Bacaan II: Ibr 4:14-16 "Marilah kita menghampiri takhta kerahiman Allah dengan penuh keberanian."
   
Bait Pengantar Injil: Mrk 10:45 "Anak manusia datang untuk melayani dan memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang."

Bacaan Injil: Mrk 10:35-45 Singkat: 10:42-45 "Anak manusia datang untuk melayani dan untuk memberanikan nyawa-Nya sebagai tebusan bagi banyak orang."
 
warna liturgi hijau 
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan liturgi Minggu Biasa ke-29 ini, kita semua dipanggil untuk mengingat keselamatan yang telah Allah nyatakan kepada kita dan yang juga telah Dia genapi melalui Putra-Nya, Tuhan kita Yesus Kristus. Tuhan Yesus telah membawa keselamatan ke tengah-tengah kita dengan datang ke dunia ini dan seperti yang kita semua tahu, Dia menanggung ke atas diri-Nya semua dosa dan kesalahan kita, menanggung beban berat kita di kayu Salib-Nya, dan karena itu, Ia menderita dan mati demi kita, untuk keselamatan seluruh dunia.

Dalam bacaan pertama kita hari ini dari Kitab nabi Yesaya, kita mendengar Sabda Tuhan yang disampaikan melalui Yesaya, merinci nubuat tentang Mesias atau Juru Selamat yang akan datang dari Allah. Nubuatan Mesias yang merinci tentang Hamba Allah yang akan disiksa demi kepentingan seluruh umat ini pastilah terdengar asing bagi umat, mengingat pada saat itu dan sesudahnya, umat berharap dan mengira bahwa Mesias akan jadilah Raja penakluk yang agung dan perkasa dari garis keturunan dan keturunan Daud yang akan mempersatukan keturunan bani Israil.

Pemahaman umum pada waktu itu adalah bahwa Mesias yang akan diutus Allah kepada umat-Nya akan memulihkan kebesaran Kerajaan Daud dan Salomo yang lama, ketika Israel unggul, perkasa dan berkuasa di antara bangsa-bangsa. Pada saat pelayanan dan pekerjaan Yesaya, itu selama kejatuhan kerajaan utara Israel sementara kerajaan selatan Yehuda juga menghadapi masalah besar dengan Asyur hampir menaklukkan dan mengepung kota Yerusalem sendiri, di bawah Raja Sanherib, dan hanya campur tangan Tuhan yang menghentikannya.

Oleh karena itu, tidaklah mengherankan bahwa ketika umat Tuhan menghadapi malapetaka dan hinaan satu demi satu, dan dipaksa ke pengasingan di banyak bagian dunia, maka mereka berharap Tuhan akan membebaskan mereka dan mengembalikan warisan dan kemuliaan mereka kepada mereka, melalui Mesias yang telah dijanjikan-Nya kepada mereka melalui para nabi-Nya. Yesaya khususnya berbicara banyak tentang Mesias yang dinubuatkan, dan beberapa dari apa yang telah dia ungkapkan dalam nubuatannya berbicara tentang Mesias yang menderita, Yang akan dihancurkan, dan menderita demi semua umat Allah.

Dan Yesus adalah Pribadi yang menggenapi semua nubuatan ini, saat Dia datang ke dunia ini membawa kesembuhan dan keselamatan dari Tuhan, menyembuhkan orang sakit dan mengusir setan, membuat orang buta melihat, orang tuli dan bisu dapat mendengar dan berbicara, bahkan menghidupkan kembali orang mati. Tuhan Yesus sendiri menyatakan bahwa kedatangan-Nya menggenapi nubuat Yesaya, dan Dia kemudian akan meramalkan akhir-Nya sendiri, bagaimana Dia akan ditolak dan dihukum mati, harus memikul Salib dan mati di atasnya di Kalvari.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, penulis Surat kepada Orang Ibrani dalam menjelaskan peran Yesus, Mesias atau Juru Selamat dunia kepada orang-orang Yahudi yang masuk agama Kristen dan juga orang Yahudi lainnya, berfokus pada peran yang Tuhan ambil sebagai Imam Besar yang mempersembahkan kurban kepada Allah, atas nama seluruh umat Allah. Ini adalah sesuatu yang dapat dipahami oleh orang-orang Yahudi, karena mereka secara teratur mengambil bagian dalam pengorbanan yang dipersembahkan di Bait Suci agar dosa-dosa mereka diampuni oleh Tuhan, yang dipersembahkan oleh para imam atas nama orang-orang.

Namun, apa yang unik dalam pengorbanan yang satu ini, adalah bahwa Imam Besar yang mempersembahkannya, adalah diri-Nya sendiri sebagai Persembahan dan Pengorbanan, sebagaimana Dia mempersembahkan Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga, Anak Domba Allah, yang dikorbankan dan disembelih di Altar Suci. Salib, di Altar Kalvari, hari itu dua ribu tahun yang lalu, yang kita rayakan setiap tahun pada Jumat Agung. Itu adalah saat pengungkapan tindakan kasih Allah yang tertinggi dan tindakan tanpa pamrih tertinggi dalam menjangkau kita orang-orang berdosa, untuk menawarkan kepada kita belas kasihan dan cinta kasih-Nya yang paling murah hati.

Tetapi dalam melakukannya, Kristus harus banyak menderita, menanggung beban penolakan, penghinaan dan penderitaan paling menyakitkan yang disebabkan oleh banyak dosa kita yang tak terhitung banyaknya. Namun, Dia menanggung mereka semua dengan sabar dan setia, patuh sepenuhnya pada kehendak Bapa surgawi-Nya, bertahan dan minum dari cawan penderitaan yang Dia sebutkan baik dalam perikop Injil hari ini dan selama masa penderitaan-Nya yang besar di Taman Getsemani. sebelum Dia akan memulai saat-saat Sengsara dan penderitaan-Nya.

Dia melakukan semua ini karena kasih-Nya yang abadi dan tak terbatas bagi kita masing-masing, karena keinginan untuk berdamai dengan kita dan tidak membiarkan kita tersesat dari-Nya, Dia yang juga adalah Gembala kita yang baik, Yang mengetahui kita masing-masing, dan telah melakukan apa pun yang Dia bisa, sama seperti Dia membagikan kisah Gembala yang Baik kepada murid-murid-Nya, untuk menjangkau kita, domba-domba-Nya yang hilang, dan untuk menemukan kita dan mengumpulkan kita kembali ke hadirat-Nya, untuk menjadi bagian dari kawanan domba-Nya di Gereja Allah. Dia menunjukkan kepada kita kasih-Nya melalui tindakan nyata dan bukan hanya melalui kata-kata.

Kemudian, dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar bagaimana dua murid Tuhan datang kepada-Nya dan bertanya kepada-Nya untuk bantuan khusus yang akan diberikan kepada mereka. Keduanya adalah putra Zebedeus, saudara-saudara Rasul Yakobus yang juga dikenal sebagai St. Yakobus Agung, serta Rasul dan Penginjil St. Yohanes. Keduanya adalah salah satu murid Tuhan yang paling dekat, dan bersama dengan Rasul Santo Petrus, yang merupakan pemimpin para murid, sering dibawa Tuhan ke berbagai acara yang hanya khusus untuk mereka, seperti Transfigurasi, momen ketika Dia menghidupkan kembali putri Yairus, serta penderitaan yang disebutkan di atas di Taman Getsemani itu sendiri.

Oleh karena itu, seperti yang mungkin umum dan diharapkan pada waktu itu, seperti masih hari ini, mereka tergoda untuk mencari bantuan khusus dan posisi sebagai orang kepercayaan terdekat Tuhan, untuk mendapatkan kekuasaan, prestise dan pengaruh, antara lain. Ini menunjukkan kepada kita sebenarnya, seperti yang saya sebutkan sebelumnya, sikap dan pemahaman yang umum dari orang-orang pada waktu itu, yang memandang Mesias sebagai Dia yang akan menaklukkan musuh-musuh umat Allah, menyatukan kembali orang Israel dan semua keturunannya. Yakub, dan memulihkan Kerajaan Israel seperti pada masa Daud dan Salomo.

Oleh karena itu, ketika St Yakobus dan St Yohanes bersama-sama datang kepada Tuhan, dibuat dengan konteks ini dalam pikiran, dalam mencari bantuan khusus bagi mereka, bahwa ketika Kristus memulihkan Israel dan memerintah sebagai Raja Israel yang baru, mereka akan menjadi penasihat-Nya yang paling tepercaya dan persona penting di dunia baru. Namun, ini adalah kesalahpahaman dan kegagalan untuk menghargai sifat sejati misi Kristus di dunia ini. Itulah sebabnya Tuhan memberi tahu mereka dan murid-murid lainnya berkumpul bahwa sebenarnya, untuk menjadi pengikut-Nya, mereka harus berbagi dalam penderitaan-Nya, dan bahwa mereka memang akan menderita, karena mereka semua di kemudian hari akan menderita kematian menjadi martir, dengan satu-satunya kecuali Rasul Yohanes sendiri, yang tetap menderita selama bertahun-tahun di penjara dan pengasingan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, kemana semua ini kemudian membawa kita? Sebenarnya, semua hal yang baru saja kita diskusikan dan renungkan ini, adalah pengingat bagi kita semua untuk mengingat kasih yang terus-menerus ditunjukkan Tuhan kepada kita, dan setiap kali kita memandang ke atas Salib, dengan Tubuh-Nya terbaring menderita dan sekarat, di atasnya, Salib, kita diingatkan akan tindakan cinta tertinggi dan ketidakegoisan tertinggi ini, di dalam Dia yang memberi kita hidup-Nya, sehingga dengan kita semua berbagi dalam kematian-Nya di kayu Salib, kita dapat menerima hidup baru dan Kebangkitan melalui Dia. .

Dan sebagai orang Katolik, kita harus selalu siap menghadapi penderitaan dan penganiayaan, penolakan dan tantangan dalam hidup seperti yang dialami oleh Tuhan kita sendiri. Ini karena dunia, norma-norma dan jalannya yang telah menolak Tuhan dan keselamatan-Nya, juga akan menolak kita semua yang percaya kepada Tuhan dan kebenaran-Nya, dan penderitaan mungkin datang kepada kita jika kita tetap setia kepada-Nya. Namun, kita tidak boleh berkecil hati atau putus asa dengan ini. Sebaliknya, kita harus semakin mantap dalam mengikuti Tuhan, dengan sepenuh hati dan dengan kasih yang nyata dan tulus kepada-Nya.

Apa yang kita dengar hari ini dari Kitab Suci, khususnya dari Injil khususnya adalah pengingat bagi kita, bukanlah tentang diri kita sendiri atau pencarian kita sendiri untuk kemuliaan atau ambisi pribadi, atau kepuasan dan kebahagiaan pribadi. Sebaliknya, itu adalah untuk mencari Tuhan dan mengikuti-Nya, memikul salib kita bersama-Nya, sama seperti Dia telah memanggil kita, dan mendedikasikan seluruh hidup kita dalam pelayanan kasih kepada-Nya. Inilah sikap yang harus kita tanamkan sebagai orang Kristen, jujur ​​dalam iman dan tindakan, dan memberikan yang terbaik kepada Tuhan.

Karena itu marilah kita semua berusaha untuk mengikuti Tuhan dengan lebih setia, dan menjadi lebih layak dalam cara kita menjalani hidup kita mulai sekarang. Semoga Tuhan selalu memberkati kita, dalam setiap usaha dan perbuatan baik kita, sekarang dan selamanya. Amin.


Jumat, 15 Oktober 2021

Sabtu, 16 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVIII

Bacaan I: Rm 4:13.16-18 "Sekalipun tidak ada dasar untuk berharap, Abraham berharap dan percaya."

Mazmur Tanggapan: Mzm 105:6-7.8-9.42-43 "Selamanya Tuhan ingat akan perjanjian-Nya."

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:26b.27a "Roh Kebenaran akan memberi kesaksian tentang Aku, dan kalian pun harus memberi kesaksian, sabda Tuhan."

Bacaan Injil: Luk 12:8-12 "Roh Kudus akan mengajarkan kepadamu apa yang harus kamu katakan."
     
warna liturgi hijau 
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, kita mendengar bagaimana Rasul berbicara tentang Abraham dan iman yang dia miliki di dalam Tuhan, iman dan komitmen yang dia miliki di dalam Tuhan, meskipun tantangan yang dia miliki, dan meskipun pada awalnya tidak tahu bagaimana semuanya akan berubah untuk dia dan keluarganya. Melalui imannya, Abraham menjadi bapa banyak bangsa, dan bukan hanya itu, ia menjadi bapa rohani dari begitu banyak bangsa dan bangsa lain yang bukan keturunan langsung darinya.

Abraham adalah salah satu keturunan Adam dan Nuh, yang tinggal di tanah Ur, di tempat yang sekarang disebut Mesopotamia dan Irak. Di sanalah kemudian Tuhan memanggil Abraham untuk mengikuti Dia ke tanah yang akan Dia berikan kepadanya dan keturunannya. Abraham adalah orang kaya dengan kekayaan yang melimpah, sebuah keluarga dan harta bendanya di tanah leluhurnya. Dia tidak punya alasan untuk mengikuti Tuhan ke tanah yang tidak dikenal, meninggalkan segala sesuatu yang akrab baginya. Namun, Abraham melakukannya, dan mempercayakan dirinya kepada Tuhan.

Begitulah cara dia menjadi hamba Tuhan yang paling setia, dan Tuhan membuat Perjanjian dengan Abraham dan keturunannya, menjanjikan dia bahwa dia akan menjadi bapa dari begitu banyak bangsa. Pada saat itu, Abraham bahkan belum memiliki seorang putra, dan istrinya mandul setelah bertahun-tahun, dan mereka sudah tua saat itu. Namun, Abraham tetap percaya kepada Tuhan dan percaya kepada-Nya dan Perjanjian yang telah dibuat-Nya dengan dia. Dengan demikian, Tuhan menganugerahkan kepada Abraham putra yang telah dijanjikan kepadanya, dan memberkati dia dan keturunannya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, iman Abraham adalah apa yang kita semua harus miliki, untuk berani mengikuti Tuhan dan mewartakan kebenaran-Nya, untuk mempercayakan diri kita kepada-Nya dengan sepenuh hati sebagaimana mestinya, dan mendedikasikan waktu dan usaha kita. Abraham memiliki iman itu dan mengizinkan Tuhan untuk membimbing jalannya karena dia tidak takut apa pun yang dunia dapat mengganggunya karena dia tahu bahwa Tuhan selalu di sisinya, dan dia dapat percaya pada pemeliharaan-Nya. Apa pun yang hilang darinya, dia akan mendapatkan kembali kemurahan dan kasih karunia Tuhan.

Hari ini, kita semua dipanggil untuk merenungkan apakah kita telah benar-benar setia kepada Tuhan, dan apakah kita telah mengikuti Dia dengan cara yang seharusnya kita lakukan, dalam mematuhi hukum dan perintah Tuhan dan menjadi teladan dalam setiap perbuatan kita. dan tindakan seperti yang dilakukan oleh  Abraham.
  
Mari kita semua membedakan dengan cermat jalan kita untuk maju dalam hidup, dan marilah kita melakukan yang terbaik mulai sekarang untuk mengikuti Tuhan dengan lebih taat, dan berkomitmen pada pekerjaan-Nya. Semoga Tuhan menjadi kekuatan dan pembimbing kita, dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk berjalan di jalan-Nya setiap saat dalam hidup kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
Karya: thanasus/istock.com
 

Kamis, 14 Oktober 2021

Jumat, 15 Oktober 2021 Peringatan Wajib St. Teresia dari Avila


Bacaan I: Rm 4:1-8 "Abraham percaya kepada Allah, dan hal itu diperhitungkan sebagai kebenaran."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 32:1b-2.5.11 "Engkaulah persembunyian bagiku. Engkau melindungi aku sehingga aku selamat dan bergembira."

Bait Pengantar Injil: Mzm 33:22 "Tunjukkanlah kiranya kasih setia-Mu, ya Tuhan, sebab pada-Mulah kami berharap."

Bacaan Injil: Luk 12:1-7 "Rambut kepalamu terhitung semuanya."
 
warna liturgi putih

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, Rasul Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat di Roma berbicara tentang iman yang dimiliki dua tokoh terkemuka dalam sejarah kepada Tuhan, yaitu Abraham dan Daud. Abraham adalah nenek moyang bangsa Israel dan banyak bangsa lain, dan dia dikenang sebagai teman baik Tuhan dan sebagai hamba-Nya yang paling setia, yang memperoleh perkenan dan berkat Tuhan melalui kebenaran dan kehidupannya yang bajik. Seperti yang disebutkan Rasul Paulus, Abraham diberkati dan memperoleh kasih karunia Tuhan melalui banyak perbuatannya.

Sementara itu, Daud adalah Raja seluruh Israel yang agung dan sangat dihormati, ayah Salomo, Raja Israel yang agung lainnya, yang dipandang sebagai inspirasi dan panutan oleh bangsa Israel dan keturunan mereka sebagai Raja yang adil, orang yang baik dan hamba Tuhan yang setia, yang perbuatan baiknya banyak dan yang membawa Israel ke era kemakmuran yang besar. Ini tidak berarti bahwa Daud tidak bersalah, karena sama seperti Abraham dan anak-anak manusia lainnya, semuanya berdosa, dan Daud juga memiliki kesalahannya sendiri, seperti ketika dia merencanakan kematian Uria, pemimpinnya sendiri sehingga dia bisa menikahi Batsyeba, janda Uria.

Namun, seperti Abraham, Daud pada akhirnya setia dan penuh komitmen kepada Tuhan. Daud sangat menyesal atas dosa dan kesalahannya, dan mencari belas kasihan dan pengampunan Tuhan, yang diberikan kepada-Nya setelah periode pertobatan dan penebusan dosa. Seperti yang dapat kita lihat, baik Abraham maupun Daud adalah contoh yang bagus bagaimana kita semua sebagai orang Kristen diharapkan, sebagai mereka yang telah mendengarkan panggilan Tuhan, mengetahui kehendak-Nya dan mengikuti-Nya dengan sepenuh hati dan hidup mereka bersinar dengan terang dan kebenaran Tuhan sedemikian rupa sehingga setiap orang yang melihat mereka dan mengenal mereka akan tahu bahwa mereka adalah milik Allah.

Dalam perikop Injil kita hari ini, Tuhan sekali lagi terus berbicara menentang kemunafikan orang Farisi, sebagai bagian dari ceramah-Nya kepada umat beriman tentang bagaimana menjadi murid Tuhan yang sejati, bukan hanya dengan kata-kata dan gerak tubuh kosong seperti yang dilakukan banyak orang. Orang-orang Farisi telah melakukannya, tetapi dengan cinta sejati kepada Allah dan melalui tindakan nyata, didasarkan pada iman yang hidup dan sejati. Orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat menjalankan penafsiran yang sangat ketat terhadap Hukum dan memaksakannya kepada orang lain untuk mengikuti dan menaatinya. Namun, mereka sendiri tidak benar-benar setia pada apa yang mereka yakini dan mereka melakukannya sebagian besar untuk penampilan.

Inilah sebabnya mengapa Tuhan ingin kita semua tahu bahwa menjadi orang Kristen menuntut kita untuk benar-benar setia dalam segala hal, bahwa kita harus menghabiskan waktu dan usaha kita untuk mengikuti Tuhan dan aktif dalam melakukan apa yang Tuhan telah ajarkan untuk kita lakukan. dalam hidup kita. Sama seperti Abraham dan Daud, kita semua akan diadili berdasarkan tindakan kita dan bagaimana kita menjalani hidup kita, dan bukan dengan pengakuan iman yang kosong, atau dengan menjadi munafik dalam cara kita membawa diri dan tindakan kita sepanjang hidup. Kita perlu melakukan apa yang kita dipanggil untuk lakukan sebagai orang Kristen dan tidak ragu lagi dalam mengikuti Kristus dan jalan-Nya.

Hari ini, kita semua harus merenungkan dan melihat teladan-teladan yang diberikan oleh pendahulu kita yang kudus, yaitu St. Teresa dari Yesus, salah satu pendiri Karmelit Discalced bersama dengan St. Yohanes dari Salib. St Teresa dari Yesus, juga dikenal sebagai St. Teresa dari Avila, adalah seorang hamba Tuhan yang terkenal dan seorang religius yang berdedikasi yang berkomitmen untuk mereformasi Ordo Karmelit dan Gereja, pada saat pergolakan besar, perubahan dan kesulitan yang dihadapi yang setia. St Teresa dari Yesus membantu untuk mereformasi Karmelit dan mendirikan ordo Karmelit Discalced, bersama dengan St Yohanes dari Salib tersebut.

St Teresa dari Yesus dikenang karena upayanya yang penuh semangat dalam mengubah praktik-praktik korup Gereja terutama yang dianut oleh para anggota Karmelit. Dia bekerja keras untuk menghapus penumpukan praktik korupsi dan mencoba mengembalikan niat asli para pendiri Karmelit, dalam memurnikan ordo dan juga menyebarkan sikap reformasi yang sama ke Gereja yang lebih luas, seiring dengan puncak Kontra Reformasi saat itu. upaya melawan bidat Protestan. St Teresa dari Yesus harus melawan banyak orang yang menentangnya, tetapi dia tetap teguh dan teguh dalam keyakinan dan tindakannya.

St Teresa dari Yesus juga menulis secara ekstensif dan juga mendokumentasikan pengalaman dan visi mistiknya dalam banyak tulisannya, yang mengilhami banyak orang yang datang setelahnya, diilhami oleh semangat dan imannya yang tulus dan cintanya kepada Tuhan. Melalui berbagai tindakan, upaya dan kontribusinya, St. Teresa dari Yesus menunjukkan kepada kita semua apa arti sesungguhnya bagi kita menjadi orang Kristen, aktif dalam menghidupi iman kita.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu, mengikuti jejak St. Teresa dari Avila, serta Abraham, bapa kami dalam iman dan Daud, Raja Israel yang agung, serta banyak orang kudus dan pria dan wanita suci Allah lainnya, marilah kita semua berusaha untuk melakukan yang terbaik dan mengerahkan segenap upaya kita untuk mencari Tuhan dengan segenap kekuatan kita. Semoga Tuhan terus membimbing kita dalam perjalanan iman kita, dan semoga Dia memberkati kita dalam setiap upaya dan usaha baik kita, sekarang dan selamanya. Amin.


Author David Monniaux (CC)


Rabu, 13 Oktober 2021

Kamis, 14 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVIII

Bacaan I: Rm 3:21-30a "Manusia dibenarkan berkat iman, bukan karena melakukan hukum."

Mazmur Tanggapan: Mzm 130:1b-2.3-4.5-6ab "Ya Tuhan, pada-Mulah ada penebusan yang berlimpah-limpah."

Bait Pengantar Injil: Yoh 14:6 "Akulah jalan, kebenaran dan hidup; hanya melalui Aku orang sampai kepada Bapa."

Bacaan Injil: Luk 11:47-54 "Darah para nabi, mulai dari Habel sampai kepada Zakharia akan dituntut."
 
warna liturgi hijau

    Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, Dalam bacaan pertama kita hari ini, dalam kelanjutan wacana Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma, kita mendengar seruan yang berani dan penuh semangat dari Rasul dalam menyerukan kepada semua umat beriman di Roma untuk menaruh kepercayaan dan keselamatan mereka. di dalam Allah, di dalam Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat seluruh dunia. Pada saat itu, komunitas umat beriman di Roma juga terdiri dari anggota diaspora Yahudi di sana, serta beberapa penduduk Romawi setempat yang memeluk agama Kristen dan menjadi orang percaya.

Dan seperti di tempat lain di Gereja, sering ada ketegangan di antara beberapa orang Yahudi, yang menyatakan bahwa semua orang Kristen harus mematuhi seluruh rangkaian adat dan praktik Yahudi, seperti yang dipraktikkan oleh orang-orang Farisi dan para penatua, termasuk para petobat baru. dari kalangan non-Yahudi atau non-Yahudi. Namun, Santo Paulus dengan cepat dalam sanggahannya dan penjelasannya tentang bagaimana sikap seperti itu tidak benar-benar bersifat Kristen dan tidak sesuai dengan apa yang Tuhan sendiri telah nyatakan kepada kita.
 
Secara kontekstual, tingkat ketaatan yang ketat terhadap Hukum oleh orang-orang Farisi dan para tua-tua keturunan Israel sedemikian rupa sehingga akan membuat sangat sulit bagi orang-orang bukan Yahudi atau orang-orang non-Yahudi untuk mengikuti Tuhan dan menjalankan iman mereka. . Selama berabad-abad, banyak adaptasi, interpretasi, dan modifikasi terhadap Hukum telah secara mendasar mengubah makna, tujuan, dan praktiknya sedemikian rupa sehingga tidak lagi benar-benar mewakili apa sebenarnya Hukum Tuhan itu. Akan sangat sulit bagi orang non-Yahudi untuk menerima iman Kristen jika mereka dipaksa untuk mengikuti adat dan aturan yang sangat ketat.

Injil hari ini juga menggemakan sentimen yang sama ketika kita mendengar kelanjutan dari konfrontasi Tuhan terhadap orang-orang Farisi ketika Dia menegur mereka karena fokus dan obsesi mereka yang berlebihan untuk menegakkan cara yang sangat ketat dalam menafsirkan dan mengikuti Hukum, serta dalam mempraktikkan iman mereka, yang mereka sendiri sering tidak dapat ikuti dan lakukan, dan berakhir dengan banyak orang melakukannya hanya untuk memenuhi kewajiban mereka dan sebagai formalitas, atau bahkan lebih buruk, sebagai sarana bagi mereka untuk menyombongkan iman mereka dan untuk menjatuhkan orang lain, orang-orang yang mereka percayai dianggap kurang layak dari mereka.

Ini bukanlah apa yang seharusnya dilakukan oleh seorang Kristen, karena mereka tidak hanya menyimpang dari makna dan maksud sebenarnya dari Hukum, tetapi banyak dari mereka telah mematuhi hukum dan ajarannya hanya dalam nilai nominal, dan salah memahami apa yang Tuhan ingin lakukan. bersama kami melalui hukum. Alih-alih membantu mendekatkan manusia kepada Tuhan, hukum justru menjadi alat yang digunakan untuk memuaskan keserakahan dan keinginan beberapa orang, serta menjadi cara beberapa orang mendiskriminasi saudara-saudari mereka sendiri, terhadap orang-orang yang dibenci.
 
Semoga Tuhan menyertai kita semua dan semoga Dia membantu kita menjalani hidup kita dengan paling layak bagi Tuhan. Amin.
 
 
CC0


Selasa, 12 Oktober 2021

Rabu, 13 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVIII


Bacaan I: Rm 2:1-11 "Allah membalas setiap orang menurut perbuatannya."
       

Mazmur Tanggapan: Mzm 62:2-3.6-7.9 "Tuhan, Engkau membalas setiap orang menurut perbuatannya."

Bait Pengantar Injil: Yoh 10:27 "Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan; Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku."

Bacaan Injil: Luk 11:42-46 "Celakalah kamu, hai orang-orang Farisi! Celakalah kamu, hai ahli-ahli kitab."
 
warna liturgi hijau
Karya: Anna_Anikina/istock.com


Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan sabda Tuhan pada hari ini, kita semua dipanggil untuk merenungkannya dan menyadari bahwa ada begitu banyak yang dapat kita lakukan untuk tetap setia kepada Tuhan. Kita semua dipanggil untuk fokus pada Tuhan dan berbalik kepada-Nya dengan cinta dan pengabdian yang tulus, dan tidak hanya menunjukkan iman yang kosong dan tidak berarti. Inilah yang dikatakan oleh bagian-bagian Kitab Suci kita hari ini, bahwa untuk menjadi orang Kristen yang baik, kita tidak boleh melakukan apa yang telah dilakukan banyak orang pada waktu itu.

Karena pada saat itu, ketika iman Kristen mulai menyebar ke seluruh Mediterania dan ke seluruh dunia, semakin banyak orang non-Yahudi atau non-Yahudi seperti orang Romawi, Yunani, Mesir, Afrika, Persia, dan banyak lainnya yang percaya pada Tuhan dan kebenaran-Nya, dan memberikan diri mereka untuk dibaptis oleh para Rasul, banyak misionaris dan utusan yang telah diutus oleh Tuhan kepada orang-orang itu untuk menyebarkan Kabar Baik tentang keselamatan Tuhan dan kebenaran serta kasih-Nya kepada mereka.

Namun, ada juga banyak orang Yahudi yang masuk agama, di Yerusalem dan Yudea, serta di berbagai komunitas diaspora di seluruh dunia. Dan dalam berbagai kesempatan, beberapa dari orang-orang Kristen Yahudi itu membawa serta pendapat dan pandangan yang sama dari orang-orang Farisi dan para tua-tua yang mengadopsi pendekatan garis keras dalam penafsiran, penerapan dan penegakan Hukum Allah yang telah diwahyukan melalui Musa. Mereka menganjurkan adopsi yang sehat dari seluruh tradisi dan adat Yahudi, banyak di antaranya merupakan tambahan yang berlebihan dan tidak pantas yang terakumulasi selama berabad-abad dalam praktiknya.

Untuk menerapkan penerapan kebiasaan dan praktik Yahudi yang kaku dan keras seperti itu akan sangat sulit bagi orang bukan Yahudi yang telah masuk Kristen, karena ada beberapa praktik budaya orang Yahudi yang tidak dapat diterima atau bahkan tidak disukai oleh orang-orang Yahudi. orang Romawi dan orang Yunani. Oleh karena itu, Rasul Paulus bekerja keras bersama dengan para Rasul dan pemimpin Gereja lainnya untuk menstandardisasi pendekatan iman dan praktik Kristen, di mana mereka semua sepakat pada Konsili Yerusalem Pertama untuk tidak memaksakan ekses hukum Yudaisme pada semua orang Kristen. , dan lebih sedikit lagi pada orang non-Yahudi yang bertobat.

Perikop Injil hari ini menggemakan sentimen yang sama ketika kita mendengar bagaimana Tuhan dengan keras menegur anggota orang Farisi dan ahli Taurat yang telah merusak dan menyalahgunakan hukum untuk tujuan dan keuntungan mereka sendiri, dan sebagai orang munafik yang mengaku percaya kepada Tuhan. namun dalam hati dan pikiran mereka, Tuhan bukanlah fokus dan penekanan utama dalam hidup mereka. Sebaliknya, kebanggaan, ego, dan ambisi merekalah yang mendorong mereka maju dalam hidup, dan sebagai dorongan utama di balik keasyikan dan obsesi mereka terhadap versi hukum mereka yang sangat ketat.

Tuhan tidak berbasa-basi dan berbicara terus terang, karena orang-orang Farisi dan ahli Taurat secara konsisten mencoba untuk menentang Dia dan mempersulit pekerjaan-Nya, mengklaim berada di sisi ajaran yang ortodoksi dan setia, dan mengklaim lebih baik dan lebih saleh, namun, di balik semua fasad itu adalah kemunafikan dan kekeraskepalaan yang luar biasa, ketika mereka terus mengeraskan hati dan pikiran mereka melawan Tuhan dan kebenaran-Nya. Mereka bertindak demikian juga karena mereka iri kepada Tuhan, dan ini membuktikan bahwa banyak dari tindakan mereka didasarkan pada keinginan mementingkan diri sendiri akan kekuasaan dan pengaruh di dunia.

Itulah sebabnya Dia berbicara tentang masalah ini, dan hamba-Nya, Rasul Paulus, juga menggemakan pesan yang sama kepada kita semua orang Kristen, bahwa kita harus menghindari sikap egois semacam ini dan belajar untuk lebih tulus dalam iman kita, dan menjaga jarak diri kita dari banyak godaan kekuasaan dan kemuliaan duniawi, menahan godaan keinginan kita dan hal-hal lain yang sering membawa kita pada kejatuhan kita, dengan memikat kita menjauh dari jalan yang benar menuju Tuhan. Kita tidak boleh memanjakan diri dalam sikap mementingkan diri sendiri tetapi harus belajar rendah hati untuk mendengarkan Tuhan dan membiarkan Dia memimpin kita.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu hari ini, marilah kita semua berdoa agar Tuhan terus menjaga dan membimbing kita, membantu kita untuk tetap teguh dalam iman kita. Marilah kita juga berdoa agar kita selalu tumbuh semakin kuat dalam kasih kita kepada-Nya, dan marilah kita saling membantu dalam setia kepada Tuhan daripada saling menyalahkan atau menghakimi atau berpikir bahwa kita dalam hal apa pun lebih baik daripada orang lain atau lebih layak. dari keselamatan Tuhan. Semoga Tuhan memberkati kita masing-masing, sekarang dan selamanya. Amin.

Senin, 11 Oktober 2021

Selasa, 12 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVIII

Bacaan I: Rm 1:16-25 "Sekalipun mereka mengenal Allah, namun mereka tidak memuliakan Dia sebagai Allah."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 19:2-3.4-5 "Langit mewartakan kemuliaan Allah."

Bait Pengantar Injil: Ibr 4:12 "Sabda Allah itu hidup dan penuh daya, menguji segala pikiran dan maksud hati."

Bacaan Injil: Luk 11:37-41 "Berikanlah sedekah dan semuanya menjadi bersih."
 
warna liturgi hijau
       
   Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan sabda Tuhan hari ini, kita semua dipanggil untuk merenungkan sabda Tuhan yang menjadi pengingat dan peringatan bagi kita semua untuk tetap setia kepada-Nya dan tidak menjadi hanya basa-basi dan memperlakukan iman kita hanya sebagai formalitas dan sesuatu yang kita tidak benar-benar percaya di hati kita sepenuhnya. Kita harus benar-benar mengabdikan diri kita kepada Tuhan melalui komitmen dan usaha, dan mengikuti Dia setiap saat.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma di mana dia berbicara tentang kebenaran Allah, Injil dan keselamatan-Nya yang telah Dia bawa ke dunia ini, dan yang Dia tawarkan kepada kita secara cuma-cuma. dan yang paling murah hati, memanggil kita semua untuk mengikuti Dia dan belas kasihan-Nya, untuk diampuni melalui pertobatan dan perubahan cara kita. Kita dipanggil untuk mencari Tuhan dengan sepenuh hati dan berbalik kepada-Nya tanpa ada keraguan di hati kita.

Rasul Paulus berbicara keras menentang semua orang yang telah mendengar tentang Tuhan, tahu tentang Dia namun, mereka masih menolak untuk percaya dan bahkan berbalik melawan Dia, memilih daya tarik duniawi dan godaan, semua berhala palsu dan keinginan manusia, karena kekuasaan, kemuliaan, pengaruh, ketenaran dan kekayaan materi, untuk kesenangan tubuh dan hal-hal lain yang sering kita kelilingi dan dimanjakan di dunia ini, dalam kehidupan masing-masing selama ini.

Seperti yang dijelaskan oleh Rasul Paulus, bahwa meskipun orang-orang itu telah mengenal Tuhan dan mendengar hukum dan kebenaran-Nya, tetapi mereka tetap memilih untuk berpegang teguh pada cara-cara mereka yang salah, dan memilih untuk mencari penghiburan dan kepuasan dalam berhala-berhala yang lebih rendah dan hal-hal yang tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Tuhan. Mereka memuliakan hal-hal itu di atas Tuhan dan menyerahkan diri mereka dan hidup mereka untuk diperbudak oleh keinginan mereka akan keduniawian. Oleh karena itu Rasul Paulus mengingatkan semua umat beriman, dan dengan demikian termasuk kita semua untuk hidup layak bagi Tuhan mulai sekarang.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar sesuatu yang serupa mengenai percakapan dan interaksi yang Tuhan lakukan dengan seorang Farisi yang mengundang Dia untuk makan. Ketika orang Farisi itu bertanya-tanya dan bertanya mengapa Tuhan tidak mencuci tangan-Nya sebelum makan, secara kontekstual apa yang terjadi adalah bahwa dia mengacu pada ritual pembasuhan khusus yang dilakukan oleh orang-orang Farisi dalam interpretasi dan penegakan Hukum Allah yang sangat ketat.

Selama berabad-abad sebelumnya, akumulasi tradisi dan adat istiadat, interpretasi dan modifikasi yang ketat telah mengakibatkan hukum disalahpahami, disalahgunakan untuk keuntungan pribadi dan menyesatkan orang-orang dalam cara mereka harus mengikuti Tuhan. Sebaliknya, banyak di antara orang-orang Farisi yang akhirnya menjadi terlalu terpaku pada perincian kecil dari hukum sementara gagal untuk menyadari dan menghargai pentingnya, arti dan tujuannya yang sebenarnya. Mereka bahkan memandang rendah dan meremehkan orang-orang yang tidak mengikuti hukum seperti yang mereka lakukan.

Sikap inilah yang dikritik dan ditegur Tuhan oleh orang-orang Farisi. Dia ingin kita masing-masing untuk memperhatikan hal-hal ini dan waspada terhadap semua hal yang dapat mencegah kita untuk benar-benar menemukan jalan kita kepada-Nya, karena kita memuliakan diri kita sendiri dan keinginan kita lebih dari kita memuliakan Tuhan. Dan ini harus kita perhatikan sebagai pelajaran untuk mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita harus mengembangkan iman yang tulus dan kuat kepada Tuhan, dan tidak jatuh ke dalam pencobaan yang didasarkan pada kesombongan-kesombongan dan keserakahan kita. Kita harus bertumbuh dalam iman dan melakukan yang terbaik untuk melawan tekanan untuk menyesuaikan diri dengan cara-cara keduniawian.

Oleh karena itu marilah kita semua semakin setia kepada Tuhan dalam segala hal, dan marilah kita mendedikasikan diri kita setiap hari dengan cinta yang semakin besar kepada Tuhan dan berusaha untuk menjadi teladan dalam setiap tindakan kita sepanjang hidup sehingga kita dapat menjadi contoh yang baik sebagai pengikut Kristus yang setia dalam menunjukkan satu sama lain bagaimana kita harus menjalani hidup kita dengan iman mulai sekarang. Semoga Tuhan memberkati kita masing-masing dalam setiap usaha-usaha kita hari ini untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar. Amin.

Minggu, 10 Oktober 2021

Senin, 11 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVIII

Bacaan I: Rm 11:1-7 "Dengan pengantaraan Kristuslah kami menerima kasih karunia dan jabatan rasul untuk menuntun semua bangsa supaya percaya."

Mazmur Tanggapan: Mzm 98:1.2-3ab.3cd-4 "Tuhan telah memperkenalkan penyelamatan-Nya."

Bait Pengantar Injil: Mzm 95:8ab "Hari ini dengarkanlah suara Tuhan, dan janganlah bertegar hati."

Bacaan Injil:  Luk 11:29-32 "Angkatan ini tidak akan diberi tanda selain tanda Nabi Yunus."
     
warna liturgi hijau 
 
Gambar oleh CCXpistiavos dari Pixabay

 Saudara-saudari yang terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini dari kitab nabi Yehezkiel, kita mendengar Tuhan berbicara kepada umat-Nya, yang pada waktu itu berada di pembuangan di Babel, bahwa Ia akan mengumpulkan mereka seperti seorang gembala yang mengumpulkan domba-domba-Nya, dari mereka yang tercerai-berai di antara bangsa-bangsa, dan Dia akan mencari mereka dan menyatukan kembali diri mereka kepada-Nya, karena Dia masih mencintai mereka dan merawat mereka sebagai umat-Nya yang terkasih dan anak-anak-Nya. Tuhan masih setia pada Perjanjian yang telah Dia buat dengan mereka meskipun orang-orang yang sama telah mengkhianati dan meninggalkan-Nya untuk berhala dan dewa-dewa kafir palsu.

Tuhan akan membuktikan hak ini dengan mengumpulkan semua umat-Nya yang tercerai-berai dan menggerakkan hati Raja Persia, Cyrus Agung untuk mengizinkan keturunan orang Israel kembali ke tanah air mereka dan membangun kembali kota dan tempat tinggal mereka, serta Istana Suci. Bait Suci Tuhan di Yerusalem. Tuhan mengumpulkan mereka semua dan menyatukan mereka kembali, untuk hidup sekali lagi dalam ketaatan pada Hukum dan perintah-Nya, dan menjauhkan diri dari cara-cara memberontak nenek moyang mereka.
   
Saudara-saudari terkasih, tanda adalah sesuatu yang kelihatan dan menunjukkan maksud atau tujuan yang tak kelihatan, misalnya tanda ‘lampu lalu lintas menyala merah’ artinya perintah untuk berhenti, tanda ‘panah’ menunjuk arah tertentu yang harus diikuti, dst.. , Barangsiapa peka dan memahami serta melaksanakan perintah terlubung dari tanda-tanda tersebut maka ia akan selamat. Yunus menjadi tanda kehadiran atau utusan Tuhan bagi orang Niniwe, maka apa yang disuarakan atau disampaikan oleh Yunus ditangkap. dipahami dan dilaksanakan oleh orang Niniwe: orang-orang Niniwe bertobat dan akhirnya selamat.
 
Peristiwa Yunus masuk perut ikan menjadi cerita yang sangat mengesan dan inti pesannya menarik untuk direnungkan secara mendalam. Yesus mengangkat tokoh Yunus untuk menegaskan bahwa angkatan yang dihadapi sekarang ini juga mendapatkan tanda-tanda dari Yesus untuk bertobat. Yesus lebih besar dari Yunus, dan lebih besar dari Salomo, raja yang terkenal karena kebijaksanaannya. Dengan penegasan ini, orang-orang yang berhadapan dengan Yesus juga harus bertobat. Kalau tidak, hukuman kepada mereka akan lebih berat daripada hukuman orang-orang Niniwe. Mereka tidak akan diselamatkan, sebaliknya akan dibinasakan karena tidak mau percaya kepada karya penyelamatan-Nya.

Sabtu, 09 Oktober 2021

Minggu, 10 Oktober 2021 Hari Minggu Biasa XXVIII

Karya: DarleneSanguenza/istock.com

Bacaan I: Keb 7:7-11 "Dibandingkan dengan roh kebijaksanaan, kekayaan kuanggap bukan apa-apa."

    
Mazmur Tanggapan: Mzm 90:12-13.14-15.16-17

Bacaan II: Ibr 4:12-13 "Firman Allah sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita."
 
Bait Pengantar Injil: Mat 5:3 "Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga."

Bacaan Injil: Mrk 10:17-30 (Singkat: 10:17-27) "Juallah apa yang kaumiliki, lalu ikutlah Aku!"
 
warna liturgi hijau 

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini ketika kita mendengarkan Sabda Allah, kita semua disajikan dengan firman kebenaran dan hikmat Tuhan, dan kepada kita semua Tuhan telah mengajukan pertanyaan yang sangat penting untuk kita pertimbangkan dan pikirkan, renungkan dan renungkan saat kita menjalani hidup kita di dunia ini. Pertanyaan ini adalah, 'Apa hal terpenting dalam hidup kita?' Dan juga, 'Apakah Tuhan penting bagi kita dalam hidup kita?' Ini adalah dua pertanyaan sederhana yang harus kita renungkan dan renungkan bahkan saat kita membahas makna bacaan hari ini.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, diambil dari Kitab Kebijaksanaan, kita mendengar kata-kata penulis yang berbicara tentang doa dan keinginannya akan Kebijaksanaan, Kebijaksanaan, pengetahuan dan pengertian dari Tuhan. Penulis Kitab Kebijaksanaan mengatakan kepada semua orang bahwa pada dasarnya tidak ada yang lebih berharga, layak atau agung selain kebenaran Tuhan, karunia Kebijaksanaan yang telah Tuhan berikan kepada kita semua. Hikmat Roh Kudus telah dianugerahkan kepada kita, dan jika saja kita mensyukuri karunia yang besar ini secara utuh maka kita dapat memahami betapa berharganya karunia yang telah kita terima ini, namun seringkali diabaikan dan disia-siakan.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, dalam Surat kepada Orang Ibrani, penulis Surat ini berbicara tentang Sabda Tuhan yang mengungkapkan segala sesuatu di seluruh umat manusia, Yang menusuk dan menembus jauh ke dalam hati dan pikiran kita, Firman kebenaran yang menerangi semua dan mengetahui semua yang ada di dalam diri kita, dan melaluinya kita juga telah menerima kebenaran yang sama dan wahyu dari Allah. Dengan menyambut Sabda Tuhan ke dalam hati kita, ke dalam diri kita, kita telah membuka diri untuk menyambut Hikmat Tuhan dan menerima kebenaran, dan karena itu, kita harus bersukacita atas apa yang telah kita terima.

Saudara-saudari di dalam Kristus, jika kita menemukan pesan dari bacaan ini agak samar dan sulit untuk dipahami, itu mungkin karena kita belum menghargai kebenaran Tuhan yang telah kita terima tidak lain melalui Yesus Kristus, Tuhan kita dan Penyelamat. Mengapa begitu? Kemudian kita harus mengingat bagaimana Tuhan telah memberikan diri-Nya kepada kita sepenuhnya demi kita, dalam mengosongkan dan merendahkan diri-Nya, dari segala kemuliaan dan kuasa, dan memikul Salib-Nya, Dia menanggung semua luka, penderitaan dan rasa sakit demi kita, yaitu untuk bebaskan kita semua dari siksaan dosa kita..

Allah telah menyatakan kasih-Nya kepada kita melalui Putra-Nya, bahwa kita yang pernah ditakdirkan untuk mengalami malapetaka dan kutukan karena dosa dan kejahatan kita, telah menerima jaminan keselamatan dan kehidupan kekal karena kasih abadi yang Dia miliki bagi kita. Kasih-Nya bagi kita begitu besar sehingga Dia rela menanggung hukuman dan rasa sakit yang paling pahit dan mengerikan hanya agar kita dapat dibebaskan dari perbudakan kita oleh dosa. Dia tidak hanya mengutus hamba-hamba dan utusan-Nya untuk mengingatkan kita agar kembali ke jalan yang benar, tetapi bahkan datang sendiri ke tengah-tengah kita untuk membawa kebenaran kepada terang dan mengungkapkannya kepada kita.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan berbicara kepada murid-murid dan pengikut-Nya tentang apa artinya mengikuti Dia dan mengabdikan diri kepada-Nya. Pada saat itu, seorang pria yang telah berdedikasi dan sehat dalam ketaatannya pada Hukum Tuhan bertanya kepada Tuhan apa yang masih perlu dia lakukan untuk mencapai kerajaan Tuhan. Tuhan kemudian menjawab dengan mengatakan bahwa apa yang perlu dia lakukan adalah menjual semua yang dia miliki dan memberikan hasilnya kepada orang miskin, meninggalkan semuanya dan kemudian mengikuti Dia sebagai murid-Nya. Pria itu pergi dengan sangat sedih karena baginya tidak mungkin berpisah dari kekayaannya yang besar.

Sebenarnya, sebelum kita berpikir bahwa Tuhan meminta atau bahkan menuntut kita untuk menyerahkan semua kekayaan dan harta duniawi kita, bukan itu yang Dia maksudkan dan kita tidak boleh menafsirkan semuanya hanya berdasarkan pemahaman literal. Sebaliknya, apa yang ingin Dia tekankan kepada manusia dan juga kepada semua murid-Nya dan juga oleh karena itu kita semua adalah bahwa, untuk mengikuti Dia dengan sepenuh hati, kita harus mengutamakan Dia dan terutama di atas segalanya dan segala hal lainnya. Kita tidak bisa membiarkan banyak keterikatan atau bahkan keasyikan dengan hal-hal duniawi, untuk ketenaran, kemuliaan, kekayaan dan pengaruh menjauhkan kita dari Tuhan dan keselamatan-Nya.

Sebenarnya, Tuhan memberi tahu kita bahwa jika kita bergantung pada kebijaksanaan dan kekuatan duniawi, pada kekuatan dan kekuatan kita sendiri, maka kita akan goyah dan jatuh. Hanya dengan percaya pada pemeliharaan-Nya dan mempercayakan diri kita kepada-Nya dan bimbingan-Nya, kita akan menemukan jalan menuju kemuliaan dan kebahagiaan sejati, yang tidak dapat kita temukan melalui cara lain. Kebenaran ini telah diberikan kepada kita, dan Tuhan sendiri telah menyatakan kepada kita melalui Gereja-Nya, dan Roh Kudus juga telah diutus ke tengah-tengah kita untuk menjadi Pembela kita, Penolong dan Pembimbing kita. Dia telah memberi kita Kebijaksanaan, namun, apakah kita bersedia menerima Kebijaksanaan-Nya ke dalam hati dan pikiran kita?

Dengan cara yang sama, sudahkah kita membiarkan Firman masuk ke dalam hati kita? Sabda Allah, Kristus sendiri, yang menjelma dalam daging, yang telah memberikan diri-Nya, Tubuh dan Darah-Nya yang Paling Berharga kepada kita di dunia
     
Tuhan ingin kita bebas membuka diri kepada Tuhan. Tuhan adalah satu-satunya hal yang benar-benar penting. Segala sesuatu yang lain akan tertinggal ketika kita mati, bahkan tubuh kita.  Itulah sebabnya Yesus memberitahu kita untuk tidak terjebak dengan apa yang pada akhirnya sepele dan melupakan satu-satunya hal yang penting. Nikmati apa yang kita miliki tentu saja, tetapi jangan biarkan itu menjadi tuannya.
  
Bagi saudara/i yang memiliki anak. Berapa banyak waktu dan energi yang kalian berikan untuk mempersiapkan mereka untuk kehidupan ini, yang bersifat sementara? Banyak! Tetapi berapa banyak waktu yang kalian habiskan untuk mempersiapkan mereka bagi dunia yang akan datang, yang kekal? Mungkin tidak sebanyak itu.
      
Sebagian besar dari kita mungkin jauh lebih terikat pada hal-hal yang kita miliki daripada yang kita inginkan, tetapi mungkin bagian terpenting dari Injil ini adalah bagian terakhir. Pertama-tama Yesus berkata '"Anak-anak-Ku, alangkah sukarnya masuk ke dalam Kerajaan Allah. Lebih mudah seekor unta melewati lubang jarum daripada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah." Dan para rasul tercengang, sama seperti kebanyakan dari kita mungkin juga sulit memahami hal ini, karena pemikiran umumnya adalah jika kita merasa cukup, uang itu akan menyelesaikan sebagian besar masalah kita. Tetapi ketika para Rasul bertanya,  "Jika demikian, siapakah yang dapat diselamatkan?", maka Yesus berkata, "Bagi manusia hal itu tidak mungkin, tetapi bukan demikian bagi Allah. Sebab bagi Allah segala sesuatu adalah mungkin!"