Februari 12, 2022

Minggu, 13 Februari 2022 Hari Minggu Biasa VI

 

Bacaan I: Yer 17:5-8 "Terkutuklah yang mengandalkan manusia, Terpujilah yang mengandalkan Tuhan."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 1:1-2.3.4.6; R: Mzm 40:5a

Bacaan II: 1Kor 15:12.16-20 "Andaikata Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah kepercayaanmu."
 
Bait Pengantar Injil: Luk 6:23ab "Bersukacita dan bergembiralah, sabda Tuhan, sebab besarlah ganjaranmu di surga."

Bacaan Injil: Luk 6:17.20-26 "Berbahagialah orang miskin, celakalah orang kaya."

warna liturgi hijau

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini ketika kita mendengarkan Sabda Tuhan hari ini, kita semua dipanggil untuk memiliki iman kepada Tuhan, untuk percaya kepada-Nya dan untuk berjalan semakin setia di jalan-Nya. Sebagai pengikut Kristus, kita semua harus mengikuti Tuhan dan hukum-Nya, perintah-perintah-Nya, semua ajaran dan jalan-Nya, atau sebaliknya kita tidak lebih baik dari orang-orang munafik dan orang-orang yang tidak percaya. Kita dipanggil untuk menjadi teladan dalam cara hidup kita, dalam tindakan, perkataan dan perbuatan kita sehingga kita dapat menginspirasi orang lain untuk mengikuti jejak kita dan juga setia kepada Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab nabi Yeremia, kita mendengar Tuhan berbicara kepada umat-Nya mengenai mereka yang menolak untuk percaya kepada-Nya dan sebaliknya bergantung pada kekuatan dan keperkasaan manusia, pada hal-hal duniawi daripada percaya pada pemeliharaan Tuhan yang Mahakuasa. Tuhan juga mendorong semua orang yang telah memelihara iman mereka kepada-Nya, bahwa mereka akan diberkati dan Tuhan akan selalu bersama mereka apa pun yang terjadi, dan mereka tidak perlu takut karena pada akhirnya, mereka akan menang bersama Tuhan dan menerima sukacita dan kemuliaan sejati bersama-Nya.

Secara kontekstual, kita harus memahami bahwa nabi Yeremia membawa firman dan pesan Tuhan kepada orang-orang di kerajaan Yehuda, yang saat itu berada pada hari-hari terakhirnya, tetapi mereka masih menolak untuk percaya kepada Tuhan terlepas dari semua yang telah Tuhan lakukan untuk mereka dan meskipun semua utusan dan nabi yang telah Dia kirimkan kepada mereka untuk mengingatkan mereka akan kasih-Nya dan tentang apa yang akan terjadi jika mereka terus berjalan di jalan dosa. Alih-alih percaya kepada Tuhan, banyak dari mereka percaya pada kepalsuan para nabi palsu, beberapa di antaranya menentang Yeremia seperti yang tertulis di bagian lain dari catatan kehidupan nabi, dan menipu raja dan orang-orang Yehuda untuk mempercayainya sebagai ganti firman Tuhan.

Sampai sejauh itu, raja dan orang-orang Yehuda memilih untuk bergantung pada tetangga mereka yang lebih kuat, mempercayakan diri mereka pada perlindungan Mesir, yang merupakan salah satu kekuatan utama di samping Kekaisaran Neo-Babilonia yang saat itu sedang bangkit di bawah Raja Nebukadnezar. Yeremia adalah salah satu dari sedikit yang berbicara menentang melakukan tindakan bodoh seperti itu, bergantung pada satu kekuatan melawan yang lain, dan dia adalah satu-satunya yang berani berbicara menentang raja dan nabi-nabi palsu itu, yang menyebabkan dia dianiaya karena imannya. dan dedikasi terhadap pekerjaannya. Dia hampir terbunuh jika bukan karena bantuan dari beberapa teman dan sekutunya yang tersisa.

Oleh karena itu Tuhan ingin meyakinkan beberapa orang beriman yang tersisa yang masih memelihara iman mereka kepada Tuhan, bahwa mereka tidak perlu khawatir atau takut akan nasib mereka. Apapun yang terjadi pada mereka, selama mereka setia, Tuhan akan menjaga mereka, melindungi mereka dan membimbing mereka. Terbukti kemudian, dengan jatuhnya Yerusalem dan kerajaan Yehuda, dan meskipun banyak orang dibawa ke pembuangan di Babel dan negeri-negeri lain, tetapi Tuhan selalu mengingat mereka.

Dan meskipun mereka harus menanggung kesulitan dan penghinaan, tetapi pada akhirnya, mereka dan keturunan mereka akan bersukacita dengan kebahagiaan besar ketika Dia memimpin mereka kembali untuk kembali ke tanah mereka sendiri seperti yang terjadi di bawah pemerintahan Raja Cyrus Agung dari Persia. Raja Persia akan mengizinkan umat Tuhan untuk kembali ke tanah air mereka dalam kemenangan, untuk membangun kembali kota-kota mereka dan untuk mengembalikan kemuliaan mereka yang hilang dan membangun kembali Bait Suci dan Rumah Tuhan di tengah-tengah mereka, didukung oleh Raja Persia dan kerajaannya.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, maka kita mendengar dari Rasul Paulus dalam Suratnya  yang pertama kepada Jemaat di kota Korintus, ketika ia berbicara tentang masalah kebangkitan Kristus dari kematian kepada orang-orang Kristen di Korintus. Rasul Paulus mengingatkan mereka semua bahwa iman mereka adalah semua tentang percaya kepada Tuhan yang Bangkit, Tuhan dan Guru mereka yang telah bangkit dari kematian dan menang. Dan karena ini, mereka semua dapat diyakinkan akan kemenangan dan sukacita yang hakiki, kebahagiaan sejati yang akan datang dari Allah karena kemenangan-Nya atas kematian melalui Salib.

Karena Tuhan telah mengutus Putra-Nya, Tuhan dan Juruselamat kita, ke dunia ini, muncul dalam daging, dan melalui Dia, Tuhan telah menjelaskan janji-janji-Nya dan meyakinkan kita semua bahwa iman kita kepada-Nya ditempatkan dengan baik dan kita tidak akan pernah ada. kecewa. Tuhan meyakinkan umat-Nya bahwa jika mereka telah menderita dan menanggung tantangan dan pencobaan di dunia ini selama ini terutama karena iman mereka kepada-Nya, mereka tidak akan kecewa karena Tuhan akan mengingat mereka dan memberikan hak mereka pada waktunya, dalam waktu yang Tuhan sendiri anggap tepat.

Tuhan akan menyediakan bagi umat-Nya yang setia sama seperti yang Dia telah sediakan bagi nenek moyang mereka pada zaman nabi Yeremia dan sesudahnya. Dia telah memberikan Anak-Nya sendiri sebagai bukti dari semua itu, dan melalui Dia kita semua telah menerima pengharapan yang pasti akan hidup yang kekal, karena dengan Salib-Nya, menanggung banyak dosa kita dan hukuman karena dosa-dosa itu, kita telah ambil bagian dalam penderitaan-Nya. Ketika Dia menanggung semua kesalahan kita di atas bahu-Nya sendiri, dan melalui itu, Dia membagikan kepada kita Kebangkitan-Nya yang mulia, menang atas kematian dan dosa. Dia menunjukkan kepada kita semua bahwa dosa dan kematian tidak lagi memiliki keputusan akhir atas kita.

Saudara-saudari di dalam Kristus, ketika kita mendengarkan bagian-bagian Kitab Suci dan mengingat firman Tuhan ini, marilah kita semua oleh karena itu berusaha untuk lebih percaya kepada Tuhan dan percaya kepada Dia dan kasih-Nya. Marilah kita semua tidak lagi meragukan Dia dan berusaha untuk melawan semua godaan di dunia ini, semua mencoba menyesatkan kita ke jalan dosa dan kejahatan. Marilah kita melakukan yang terbaik untuk bertahan melalui tantangan dan cobaan yang mungkin kita hadapi dalam hidup, dan mencoba untuk menjadi inspirasi satu sama lain dalam bagaimana kita tetap setia kepada Tuhan terlepas dari semua kesulitan dan rintangan yang mungkin harus kita hadapi di tengah perjalanan kita menuju Tuhan.

Kita semua dipanggil untuk menjadi saksi kebenaran dan kasih-Nya, untuk menjadi pembawa rahmat belas kasih-Nya dan Kabar Baik, untuk menyatakan Dia, Tuhan dan Juruselamat kita yang telah bangkit, kepada semua orang dari segala bangsa seperti yang telah Dia perintahkan. misi ini kepada para Rasul. Kita semua adalah bagian dari upaya dan pekerjaan ini, yang telah Dia percayakan kepada Gereja-Nya. Tuhan memberi kita karunia, bakat dan kemampuan untuk melakukan apa yang kita bisa dalam memberikan diri kita dan waktu kita, kesempatan dan usaha kita untuk menyebarkan kebenaran keselamatan dan Kabar Baik-Nya kepada lebih banyak orang, ke ujung bumi.
   
Kita tidak dapat benar-benar menyerahkan diri kita pada pekerjaan Tuhan kecuali kita benar-benar mengikuti Tuhan dan jalan-jalan-Nya, menolak godaan untuk berbuat dosa, berusaha untuk setia dalam segala hal, dalam setiap tindakan dan perbuatan kita. Kita semua dipanggil untuk melakukan kehendak Tuhan, mempraktikkan iman kita dengan tulus dan penuh keyakinan, setiap saat. Kita semua diberi banyak kesempatan untuk menyentuh kehidupan saudara-saudari kita di sekitar kita, dalam kesempatan yang diberikan kepada kita ini.

 Saudara dan saudari di dalam Kristus, kita harus melihat sejarah masa lalu kemanusiaan kita, pada semua tindakan dan hal-hal yang kita umat manusia telah lakukan dan yang telah kita alami sepanjang waktu. Kita melihat bagaimana umat manusia selalu berusaha untuk melakukan yang terbaik, untuk mencapai yang terbaik untuk diri mereka sendiri, untuk mendapatkan sebagian besar kegembiraan, kesenangan, kebahagiaan, kemuliaan, ketenaran, kekuasaan, dan segala macam hal baik untuk diri mereka sendiri, namun, mereka tidak pernah benar-benar bahagia dan aman dalam hidup mereka.

Di sisi lain, bukannya mengalami kegembiraan, kedamaian dan kebahagiaan sejati, para pendahulu kita mengalami banyak kesedihan, penderitaan, kesakitan, penderitaan, keputusasaan dan kurangnya kedamaian dalam hidup mereka, semua karena mereka menaruh kepercayaan dan fokus mereka pada hal-hal yang salah, ketika mereka menaruh kepercayaan mereka pada jaminan uang duniawi, kemuliaan manusia, prestise, kesenangan tubuh dan godaan kebesaran dan keangkuhan, ambisi dan kebanggaan.

Setiap orang menderita, ketika mereka yang memiliki kekuasaan, kebesaran, kekayaan, prestise dan sarana keduniawian menindas mereka yang memiliki sedikit atau tidak sama sekali, dalam usaha mereka untuk mendapatkan lebih banyak keinginan dan godaan duniawi bagi diri mereka sendiri. Tetapi mereka tidak mendapatkan lebih banyak kebahagiaan, kegembiraan dan kepuasan di antara mereka sendiri, karena menurut sifat kita, keserakahan hanya akan mengarah pada lebih banyak keserakahan dan keinginan, dan ketika kita memiliki sesuatu, kita secara alami menginginkan lebih banyak lagi.

Itulah sebabnya, kita tidak akan pernah bisa puas dengan apa pun di dunia ini, tidak peduli seberapa keras kita mencobanya. Dan kita tidak boleh lupa, seperti yang Tuhan sendiri katakan dalam perumpamaan lain Dia mengajar murid-murid-Nya, menunjukkan kesia-siaan mereka yang berusaha memperkaya diri mereka sendiri dengan banyak hal duniawi, bahwa seorang kaya yang merobohkan banyak lumbungnya untuk menampung bahkan lebih banyak barang di dalamnya, tetapi diberitahu oleh Tuhan tentang kebodohannya, karena nyawanya sendiri akan diambil darinya malam itu juga, dan tidak ada kekayaan dan kemuliaan yang terkumpul akan menjadi miliknya lagi.

Saudara-saudari di dalam Kristus, itulah sebabnya kematian adalah musuh terbesar kita, karena kematian menandai saat ketika kehidupan dan keberadaan kita di dunia berakhir. Dan itulah sebabnya, sepanjang sejarah dan waktu, manusia telah mencoba lagi dan lagi, dengan sia-sia, untuk mencoba mengatasi dan menipu kematian. Banyak yang menghabiskan banyak uang dan sumber daya, upaya dan mencoba berbagai metode untuk mencapai bagi diri mereka sendiri kehidupan abadi dan masa muda. Banyak yang mencoba menjaga diri mereka tetap hidup dan tampil baik, tanpa hasil.

Orang-orang telah menghabiskan banyak uang untuk produk kecantikan dan hal-hal yang diklaim memiliki efek memperpanjang hidup dan meremajakan tubuh. Tetapi pada akhirnya, tidak ada yang bisa memperpanjang hidup seseorang bahkan sepersejuta detik, karena semuanya sesuai dengan kehendak Tuhan, dan ketika Tuhan memanggil kita kembali, dan untuk mempertanggungjawabkan hidup kita masing-masing, kita tidak punya cara untuk menolak. panggilan ini. Dan tidak ada kemuliaan dan kekuatan duniawi kita yang akan mengikuti kita.

Itulah sebabnya, perikop Injil hari ini, di mana Tuhan bersama para murid dan pengikut-Nya melewati serangkaian berkat dan kutukan untuk kelompok tertentu, yang lebih kita kenal sebagai Khotbah di Bukit atau Delapan Sabda Bahagia, kita mendengar persis apa yang baru saja kita diskusikan tentang pencarian kita akan kebahagiaan, usaha kita yang seringkali sia-sia untuk melindungi diri kita dari kematian, dengan mencari dan menginginkan hal-hal yang lebih duniawi, dan membiarkan diri kita dicobai oleh iblis.

Dalam Sabda Bahagia, Tuhan mengingatkan kita semua umat-Nya, bahwa kecuali kita belajar dan mencoba melepaskan semua keinginan jahat ini, dan menahan semua pikiran kesombongan, ambisi, dan tidak membiarkan ego dan kesombongan menguasai kita, kita akan berakhir jatuh ke dalam dosa, lebih dalam dan lebih dalam, dan akhirnya, seperti yang disebutkan, dosa menyebabkan kematian, dan bukan sembarang kematian, tetapi kematian dan kutukan kekal. Bagi mereka yang berdosa dan tidak bertobat, mereka tidak memiliki bagian dalam Perjanjian yang telah dibuat Allah dengan semua orang yang setia kepada-Nya.

Mereka yang sombong dan ambisius, mereka yang menindas dan menganiaya orang lain hanya agar mereka dapat memperoleh lebih banyak kemuliaan duniawi, kekuasaan, kekayaan, kekayaan, keagungan, ketenaran dan semua hal lain yang sering kita inginkan, kita semua yang memilih untuk menempatkan diri kita sendiri, percaya pada semua hal duniawi ini, akan menemukan diri kita kecewa karena meskipun sekarang kita dapat menikmati apa yang kita miliki, dan menikmati kesenangan yang mereka berikan kepada kita, tetapi hal-hal ini tidak akan bertahan selamanya.

Waktunya akan tiba ketika perhitungan hidup kita akan menimpa kita, dan kecuali kita telah melakukan apa yang Tuhan perintahkan untuk kita lakukan, maka kita mungkin akan jatuh ke dalam kutukan kekal, dan tidak memiliki bagian dalam Perjanjian, keselamatan yang Tuhan Yesus Kristus, Allah dan Juruselamat kita telah dibawa ke atas kita melalui pengorbanan-Nya di kayu salib. Hanya mereka yang rendah hati, mereka yang miskin roh, artinya mereka yang memandang diri mereka tidak dengan sombong tetapi dengan kerendahan hati di hadapan Tuhan, yang akan menerima kepenuhan kemuliaan Tuhan.

Dan melalui Sabda Bahagia, Tuhan memanggil kita semua untuk mengikuti jalan yang telah Dia tetapkan di hadapan kita semua. Dia memanggil kita untuk setia, dalam segala hal dan dalam semua urusan dan tindakan kita, bahwa kita menempatkan Tuhan sebagai inti dan pusat kehidupan dan keberadaan kita. Kita dipanggil untuk menjadi pembawa damai, untuk menjadi orang-orang yang membawa kasih Tuhan satu sama lain, berbagi cinta dan berkat yang telah Dia berikan dengan murah hati kepada kita, sehingga kita masing-masing dapat menikmati buah dari kasih Tuhan yang luar biasa.

Oleh karena itu, saudara-saudari di dalam Kristus, mulai sekarang, jika kita belum melakukannya, marilah kita semua bertumbuh dalam iman kepada Tuhan, dan mengabdikan diri untuk mengasihi Tuhan dan menjauhkan diri dari jalan dosa dan kejahatan. Marilah kita semua berusaha untuk mengatasi keterikatan kita pada godaan dan barang-barang duniawi, dan sebaliknya, berusahalah untuk menaruh kepercayaan penuh kita kepada Tuhan. 
   
Sekarang, apakah kita akan mengabaikan panggilan Tuhan dan menyembunyikan karunia dan kemampuan kita sendiri, atau menyalahgunakannya untuk tujuan egois kita sendiri? Kita semua diberi kebebasan untuk memilih jalan kita, dan kita harus membuat pilihan yang jelas apakah kita ingin mengikuti Tuhan dengan sepenuh hati atau membiarkan jalan kita diombang-ambingkan oleh banyak godaan duniawi yang menuntun kita ke jalan dosa dan kehancuran. .Marilah kita mengingat kembali kasih yang telah Allah tunjukkan kepada kita, jaminan dan dorongan-Nya kepada kita. Janganlah kita berkecil hati jika kita menghadapi kesulitan dan rintangan, dan sebaliknya saling membantu untuk menanggungnya bersama sebagai satu umat yang dipersatukan oleh iman, di dalam Gereja Allah.

Semoga Tuhan senantiasa menyertai kita dan membimbing kita dalam perjalanan iman kita masing-masing sepanjang hidup, agar kita selalu tumbuh semakin kuat dalam iman kepada-Nya, dan melakukan yang terbaik untuk menjadi teladan yang baik bagi saudara-saudari kita kapanpun kita bisa, membawa harapan dan dorongan ke dunia yang diselimuti kegelapan, dan membawa terang dan kasih Tuhan bersama kita saat kita melanjutkan hidup kita di dunia ini. Semoga Tuhan memberkati tindakan dan setiap usaha kita, semua untuk kemuliaan nama-Nya yang lebih besar. Amin.


Credit: JMLPYT/istock.com

Februari 11, 2022

Sabtu, 12 Februari 2022 Hari Biasa Pekan V

Bacaan I: 1Raj 12:26-32; 13:33-34 "Raja Yerobeam membuat dua anak lembu emas."
 

Mazmur Tanggapan: Mzm 106:6-7a.19-22 "Ingatlah akan daku, ya Tuhan, demi kemurahan-Mu terhadap umat."

Bait Pengantar Injil: Mat 4:4 "Manusia hidup bukan saja dari makanan, melainkan juga dari setiap sabda Allah."

Bacaan Injil: Mrk 8:1-10 "Mereka semua makan sampai kenyang."
 
     warna liturgi hijau

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua dipanggil untuk mengingat lagi kasih Allah yang sabar yang telah Dia tunjukkan kepada kita terlepas dari segala sesuatu yang telah kita lakukan untuk menyakiti Dia, dalam pengkhianatan. Dia dan dalam menolak untuk mematuhi hukum dan perintah-Nya. Tuhan telah menunjukkan kepada kita bahwa kasih dan belas kasihan yang besar bahkan ketika kita secara terbuka memberontak melawan Dia dan meninggalkan Dia seperti yang telah ditunjukkan oleh sejarah masa lalu umat Allah kepada kita dan seperti yang kita dengar dalam perikop Kitab Suci kita hari ini.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Pertama Raja-Raja, yang menceritakan kisah kerajaan Israel dan Yehuda, kita mendengar tentang bagaimana Israel dan Yehuda, dua bagian dari Kerajaan Israel yang dulu bersatu, dipisahkan lebih jauh setelah Yerobeam, raja pertama dari kerajaan utara memutuskan untuk memisahkan kerajaan dan rakyatnya dengan mendirikan pusat ibadahnya sendiri di Betel dan Dan, menyaingi Rumah Tuhan di Yerusalem karena dia takut bahwa orang-orang akan segera menolaknya dan kembali ke Istana. dari Daud. Lebih buruk lagi, dia membuat patung anak lembu emas sebagai berhala untuk disembah oleh umatnya sebagai pengganti Tuhan, referensi langsung ke anak lembu emas yang dibuat orang Israel untuk diri mereka sendiri di Gunung Sinai.

Raja Yerobeam telah diberikan oleh Tuhan sepuluh suku Israel sebagai bagian dari Kerajaan Israel yang bersatu karena dosa Salomo yang telah menyesatkan orang-orang ke jalan dosa. Namun, itu tidak dimaksudkan untuk memecah belah umat dan memperkenalkan penyembahan berhala lebih lanjut. Raja Salomo menyebabkan orang-orang berdosa karena dia memperkenalkan penyembahan berhala karena banyak istrinya, dan seperti yang saya sebutkan awal minggu ini, kemungkinan besar akan mendapatkan pengakuan diplomatik dan melanjutkan ambisinya di antara para tetangganya.

Namun, Raja Yerobeam membuatnya bahkan lebih buruk daripada Salomo karena dia yang telah dipercayakan sebagai penjaga sepuluh suku Israel benar-benar melakukan apa yang telah dilakukan Salomo dan lebih buruk lagi. Sekali lagi, seperti dalam kasus Salomo, kita telah melihat bagaimana pencobaan dunia dapat menyebabkan kejatuhan kita ke dalam dosa. Bahkan yang paling kuat dan paling setia pun bisa jatuh ke dalam dosa ketika mereka membiarkan diri mereka dicobai dan ketika mereka membiarkan diri mereka dibujuk dan dipaksa melakukan hal-hal yang mendatangkan kesenangan bagi diri mereka sendiri dengan mengorbankan iman dan ketaatan mereka kepada Tuhan.

Namun, terlepas dari semua itu, Tuhan masih terus menjangkau umat-Nya dengan paling sabar, dan Dia masih merawat mereka dan ingin mereka berdamai dengan-Nya, mengirimkan utusan dan hamba-hamba-Nya kepada mereka untuk mengingatkan mereka akan kasih yang selalu Allah memiliki untuk masing-masing dan setiap dari kita. Tuhan selalu sabar dan Dia mengulurkan tangan kepada kita orang berdosa, untuk membantu kita keluar dari kesulitan kita dan membantu kita menemukan jalan menuju keselamatan dan kebebasan-Nya dari tirani dosa dan belenggu kejahatan. Dia mengutus kita Anak-Nya sendiri untuk menjadi Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus, untuk membawa kita kasih Allah yang sempurna yang dinyatakan di hadapan kita.

Seperti yang kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini, Tuhan memperhatikan semua orang yang datang dan mengikuti Dia, semua orang banyak yang datang dan berkumpul dalam ribuan mereka untuk mendengarkan Tuhan dan ajaran-Nya, mencari kesembuhan-Nya dan mencoba untuk menemukan Dia dan jalan keluar dari penderitaan mereka. Mereka semua mengikuti Tuhan dengan iman yang besar, dan mereka semua lapar tanpa makanan karena Tuhan sering berkhotbah dan bekerja di padang gurun jauh dari kota-kota dan desa-desa, namun orang-orang masih berbondong-bondong datang kepada-Nya dan mencari-Nya.

Tuhan tidak hanya merawat mereka dengan baik secara rohani tetapi juga secara fisik. Dia juga ingin mereka semua kenyang dan puas, dan ketika murid-murid-Nya membawa tujuh roti saja, sama sekali tidak cukup untuk memberi makan seluruh empat ribu pria dan ribuan lagi wanita dan anak-anak, Tuhan secara ajaib melipatgandakan roti itu sampai ada cukup untuk semua orang untuk makan dan masih ada sisa tujuh bakul penuh. Tuhan memberi makan umat-Nya dan memelihara mereka, meskipun mereka adalah orang-orang berdosa dan sering memberontak melawan-Nya dan meninggalkan-Nya.

Dan bukan hanya itu, tetapi kita juga tahu bagaimana Tuhan bahkan memberikan semuanya untuk kita, dengan memberikan Tubuh dan Darah-Nya yang Paling Berharga, Dia, Roti Kehidupan, mempersembahkan diri-Nya secara cuma-cuma kepada kita sehingga kita semua yang mengambil bagian dalam Dia dan ambil bagian dalam Ekaristi, karunia roti dan anggur berubah menjadi Tubuh dan Darah Tuhan kita yang Paling Berharga dan Kudus, sehingga kita akan memiliki hidup yang kekal melalui Dia. Melalui Dia kita telah menerima jaminan hidup yang kekal dan sukacita sejati yang melebihi segala hal lainnya, dan melalui Kristus kita telah menemukan harapan baru dalam hidup ini.

Apakah kita semua mau menerima kasih dan kebaikan Tuhan, belas kasih dan belas kasihan-Nya bagi kita? Apakah kita masih keras kepala dalam penolakan kita untuk menolak dosa dan semua jalan jahat kita di masa lalu? Tuhan tidak pernah kehabisan akal menawarkan keselamatan kepada kita, meskipun kita sepertinya buntu atau kehilangan harapan di hadapan dosa. Sarana yang Tuhan telah berikan kepada kita ketika berhadapan dengan dosa adalah Sakramen Baptis, Ekaristi, dan Tobat. Jangan kita biarkan dosa memperbudak kita kembali. Larilah dari dosa dengan menerima sakramen-sakramen yang Tuhan telah tawarkan di depan kita. Pertanyaannya: apakah kita mau menerima atau menggunakan sarana yang Tuhan telah sediakan? Marilah kita semua melihat hal-hal ini dengan cermat dan mengingatkan diri kita sendiri betapa beruntungnya kita telah benar-benar dikasihi oleh Tuhan selama ini. Semoga Tuhan selalu bersama kita, melindungi kita dari segala yang jahat dan semoga Dia menguatkan kita. Amin.
 
 
Credit: guy-ozenne/istock.com

 

Februari 10, 2022

Jumat, 11 Februari 2022 Hari Biasa Pekan V

 

Bacaan I: 1Raj 11:29-32.12:19 "Israel memberontak terhadap keluarga Daud."

Mazmur Tanggapan: Mzm 81:10-11ab.12-13.14-15 "Akulah Tuhan Allahmu, dengarkanlah Aku."

Bait Pengantar Injil: Kis 16:14b "Ya Allah, bukalah hati kami, agar kami memperhatikan sabda Anak-Mu."

Bacaan Injil: Mrk 7:31-37 "Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara."

warna liturgi hijau

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita mendengar kelanjutan cerita dari Kitab Raja-Raja tentang kerajaan Israel setelah zaman raja Salomo. Pada saat itu, setelah raja Salomo meninggal, kerajaan diteruskan ke pewarisnya Rehoboam, yang mengikuti dosa tahun-tahun terakhir pemerintahan ayahnya dan mengabaikan kehendak dan kebijaksanaan Tuhan, memerintah dengan tirani dan akhirnya menyebabkan perpecahan Israel.

Yerobeam diberi perintah dan kerajaan atas bagian utara kerajaan Israel, yang terdiri dari sepuluh suku Israel yang memberontak melawan raja Rehabeam dan keluarga Daud. Perpecahan ini terjadi karena ketidaktaatan yang ditunjukkan oleh Salomo dan putranya Rehabeam di hadapan Tuhan. Dan sayangnya, Yerobeam sendiri juga jatuh ke dalam dosa dan tidak menaati Tuhan, dan akibatnya, pemerintahan keluarganya juga akhirnya tidak bertahan lama, dan raja-raja lain mengambil alih takhta kerajaan utara.

Semua kisah tentang kejatuhan hari-hari mulia kerajaan bersatu Israel kuno ini menyoroti kepada kita bagaimana di dalam Tuhan kita dapat memiliki kepastian dan kebahagiaan sejati, sementara jauh dari-Nya hanya ada perpecahan, kesengsaraan, dan kegelapan. Banyak raja Israel dan Yehuda tidak setia kepada Tuhan dan membawa orang-orang semakin jauh ke dalam dosa, melibatkan mereka ke dalam konflik dan perang pahit yang akhirnya menyebabkan kejatuhan dan penaklukan kedua kerajaan oleh Asyur dan Babilonia masing-masing.

Kemudian kita memiliki perikop Injil kita hari ini, di mana Tuhan Yesus menyembuhkan seorang pria yang tuli dan bisu, dengan menyentuh telinga dan lidah-Nya, mengucapkan kata, 'Effata!' yang berarti 'Terbukalah!' yang menyebabkan orang itu menjadi segera sembuh dari penderitaannya dan dapat berbicara dan mendengar kembali. Melalui tangan dan kuasa Tuhan, orang itu disembuhkan dan disembuhkan kembali, dan setiap orang yang melihat mukjizat itu percaya kepada Yesus.

Dan inilah penggenapan nubuat yang Tuhan berikan kepada umat-Nya melalui para nabi-Nya, bahwa keselamatan-Nya akan datang kepada mereka melalui Mesias-Nya, Juruselamat yang dijanjikan-Nya kepada mereka semua. Dan Tuhan kita Yesus Kristus adalah Juruselamat yang dijanjikan, Yang datang membawa kebenaran Allah dan keselamatan-Nya, menyentuh mereka yang sakit dan bermasalah, dan memanggil banyak orang untuk bertobat dari dosa-dosa mereka dan berbalik kepada kebenaran di dalam Allah.

Oleh karena itu, inti dari perikop Kitab Suci kita hari ini adalah pengingat bahwa sementara kita mungkin telah jatuh ke dalam dosa dan menderita, dilanda perpecahan dan masalah karena dosa dan ketidaktaatan itu, tetapi Allah adalah satu-satunya yang mampu dan memang satu-satunya yang dapat benar-benar menyembuhkan kita dari penderitaan kita dan membebaskan kita dari masalah-masalah kita. Dan yang harus kita semua sadari adalah betapa Allah sangat mengasihi kita masing-masing, dan bagaimana Dia ingin kita berdamai dengan-Nya.

Dan itulah sebabnya Dia memberi kita Anak-Nya, Tuhan kita Yesus Kristus untuk menjadi Juruselamat dan Penebus kita, untuk melonggarkan lidah orang bisu, membuka telinga orang tuli, membuat orang buta melihat, membiarkan orang lumpuh bergerak dan bekerja lagi, dan bahkan menghidupkan kembali orang mati. Melalui Dia, kita umat manusia dipulihkan dan dijadikan utuh, untuk diperdamaikan dengan Allah Bapa, melalui tindakan tunggal kasih-Nya yang tertinggi, yaitu pengorbanan-Nya di kayu Salib.

Tapi apakah kita menghargai apa yang telah Tuhan lakukan bagi kita? Lebih sering daripada tidak, kita mengabaikan kasih dan tawaran murah hati-Nya untuk pengampunan dan belas kasihan. Ada suatu kisah pahit menyakitkan yang kami alami yang sebelumnya pernah kami utarakan pada renungan di situs kami yang lain, di mana adik dari orangtua kami kurang lebih 31 tahun yang lalu meminjam uang dalam jumlah sangat besar, kemudian 11 tahun yang lalu ia menambah pinjamannya, demikian juga dengan banyak orang lain, yang kemudian baru kami sadari bahwa jalan yang ia tempuh sudah tidak sesuai, sekitar mulai tahun 2016 hingga sekarang ia mulai membuat onar di keluarga besar, mengadu-domba, menghasut, dengan tujuan untuk mendapatkan uang, tanpa ada itikad mengembalikan uang atau mencicil uang yang telah dipinjamnya. Saudara, ipar, teman-temannya peduli dengan dia, namun berjalan puluhan tahun, ia terus menerus menambah utang, tanpa ada usaha untuk membayar uang yang dipinjam, yang nominalnya miliaran, ketika uangnya habis, ia mencari lubang lain. Ketika kami membutuhkan uang tersebut agar dikembalikan karena kami membutuhkannya, ia merasa tidak punya utang atau pernah dibantu. Ia yang telah dibantu diberikan pinjaman justru menyebar fitnah, memutarbalikkan fakta kepada saudara, ipar, teman-temannya yang menagih supaya pinjamannya dikembalikan.  
 
Saudara-saudari terkasih ketika kita lebih memilih untuk terus hidup dalam dosa, dan membiarkan diri kita dicobai lagi dan lagi oleh iblis daripada berjalan di jalan-Nya, seperti bagaimana orang-orang Israel dan Yehuda pernah hidup, memberontak terus-menerus melawan Tuhan, yang pada akhirnya membawa mereka ke jalan kejatuhan dan pengasingan sendiri. Demikian pula orang yang mendapatkan uang dengan tidak halal tidak akan menjadi berkat.

Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja merayakan Peringatan Santa Perawan Maria Lourdes, penampakan ajaib Santa Perawan Maria, Bunda Allah di Lourdes, sebuah daerah terpencil kecil di bagian selatan Prancis. Maria dalam penampakannya sebagai Santa Perawan Maria menampakkan diri kepada gadis muda bernama Bernadette di sebuah gua di mana hari ini Basilika Santa Perawan Maria Lourdes yang agung sekarang berdiri, dan gadis muda itu akhirnya dikenal sebagai St. Bernadette Soubirous.
   
Pada saat itu, Santa Perawan Maria menampakkan diri kepada gadis muda Bernadette sebagai seorang wanita berpakaian putih dengan manik-manik rosario di atasnya, diikat dengan warna biru dan dengan bunga di sampingnya. Penglihatan supernatural itu awalnya mengejutkan St Bernadette muda, dan membuatnya takut, tetapi Bunda Maria meyakinkannya dan memintanya untuk berdoa rosario bersama. Dia muncul beberapa kali lagi bahkan ketika orang tua St. Bernadette dan yang lainnya skeptis dengan apa yang telah terjadi. Beberapa dari mereka bahkan berpikir bahwa dia telah berhalusinasi, melihat roh jahat atau hanya berbohong untuk menutupi beberapa kesalahan. 
   
Tapi St Bernadette terus mengunjungi gua di mana dia bertemu penampakan Bunda Maria meskipun ada tentangan dari orang tuanya dan orang lain, dan Bunda Maria mengungkapkan kepada St Bernadette mata air tersembunyi yang akan segera menjadi benar-benar terkenal sebagai sumber banyak penyembuhan ajaib, yang beberapa di antaranya dinyatakan benar-benar ajaib. Awalnya ini diterima dengan banyak skeptisisme baik dari Gereja maupun dari otoritas sekuler, yang mengakibatkan upaya untuk mencegah penyebaran devosi lebih lanjut.
       
  Saat itulah Bunda Maria menampakkan diri kepada St Bernadette, mengungkapkan kepadanya siapa dia sebenarnya, Bunda Allah yang Terberkati, Yang Dikandung Tanpa Noda. Wahyu ini mengejutkan seorang imam lokal yang langsung percaya pada apa yang dikatakan St. Bernadette kepadanya tentang penampakan Maria. Itu karena St Bernadette yang buta huruf yang tinggal di desa terpencil di mana Lourdes berada tidak dapat mengetahui tentang Dogma Dikandung Tanpa Noda yang pada waktu itu baru saja diumumkan oleh Paus di Roma, dan pada waktu itu, itu akan membutuhkan waktu lama untuk menyebarkan berita ke seluruh umat Katolik.
   
Oleh karena itu, itu adalah awal dari pertumbuhan popularitas dan daya tarik tempat suci di Lourdes, yang tumbuh menjadi fenomena internasional yang menarik jutaan orang setiap tahun karena banyak orang yang sakit mencari penyembuhan dan pemulihan melalui peristiwa-peristiwa ajaib dan kepastian dari Perawan yang Terberkati, Bunda Maria dari Lourdes. Gereja juga menetapkan hari ini, sebagai Hari Orang Sakit Sedunia sebagai pengingat bahwa ada banyak orang yang menderita penyakit fisik dan bahkan mental dan penyakit di seluruh dunia.
  
Saudara-saudari di dalam Kristus, hari ini kita perlu memakai cara hidup yang baru, yaitu jalan Kristus. Apakah kita bersedia untuk menyerahkan diri kita kembali kepada Tuhan, dan mengabdikan hidup kita mulai sekarang dengan kasih dan kesetiaan yang lebih besar kepada Tuhan? Marilah kita semua berusaha untuk semakin setia, setiap hari dalam hidup kita, memanfaatkan dengan baik semua kesempatan yang telah Tuhan berikan kepada kita di dunia ini. Kami mohon dukungan doa bapak/ibu/saudara/i/rekan-rekan sekalian agar kami dapat melalui badai kehidupan, sebagaimana yang kami utarakan di atas. Semoga Tuhan menyertai kita selalu dan semoga Dia memberkati kita dengan iman dan kekuatan untuk menjalani hidup kita sesuai dengan kehendak-Nya, dan menyembuhkan kita dari penderitaan kita. Amin.
 
 
Credit: JMLPYT/istock.com

Februari 09, 2022

Kamis, 10 Februari 2022 Peringatan Wajib St. Skolastika, Perawan

Bacaan I: 1Raj 11:4-13 "Salomo tidak berpegang pada perjanjian Tuhan maka kerajaannya dikoyakkan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 106: 3-4.35-36.37.40 "Ingatlah akan daku, ya Tuhan, demi kemurahan-Mu terhadap umat."

Bait Pengantar Injil: Yak 1:21 "Terimalah dengan lemah lembut sabda Allah yang tertanam dalam hatimu, sebab sabda itu berkuasa menyelamatkan kamu."

Bacaan Injil: Mrk 7:24-30 "Anjing-anjing pun makan remah-remah yang dijatuhkan anak-anak."
   
warna liturgi putih 
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Pertama Raja-Raja tentang kisah kejatuhan Raja Salomo dari Israel yang membiarkan banyak istrinya mengalihkan perhatian dan menyesatkannya ke jalan yang berdosa, karena mereka mendirikan penyembahan kafir dan menempatkan berhala di banyak bagian. kerajaan, yang membawa orang-orang ke dalam penyembahan berhala-berhala palsu itu dan mereka akhirnya jatuh semakin dalam ke dalam dosa seperti yang dilakukan keturunan mereka di kemudian hari.

Raja Salomo tidak setia kepada Tuhan tidak seperti ayahnya, Daud, yang tetap setia sepanjang hidupnya sampai akhir. Salomo sangat bijaksana dan kaya, berkuasa dan perkasa, dan sementara kita tidak tahu persis apa yang membawanya ke pilihan tindakannya, tetapi itu mungkin ada hubungannya dengan dia mencoba untuk mengamankan kekuasaannya, memerintah dan memerintah melalui cara-cara duniawi, seperti halnya dia menikahi banyak istri dari berbagai negara bagian dan negara tetangga kemungkinan dengan tujuan untuk mendapatkan pengakuan diplomatik dan membangun hubungan dengan negara-negara tersebut, mendapatkan perjanjian perdagangan dan membuat pengaturan untuk lebih memperkaya diri mereka sendiri.

Namun, dampak negatif dari pengaturan dan upaya tersebut kemungkinan besar akan memerlukan akomodasi dan perubahan kebijakan agama, termasuk toleransi dan bahkan promosi kepercayaan dan penyembahan berhala seperti yang dilakukan oleh Raja Salomo dan istri-istrinya. Dan itu membawanya dan kerajaannya menuruni lereng licin menuju dosa. Tuhan tentu saja mengirimkan pengingat kepada Salomo melalui para nabi dan utusannya, tetapi kemungkinan besar pengingat ini didasarkan pada keadaan dan informasi yang kita miliki dalam Kitab Suci, dia mungkin tergoda oleh kekuatan dan kemuliaan yang dia miliki.
 
Kemudian, dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan dan interaksi-Nya dengan seorang wanita Siro-Fenisia, seorang wanita yang datang dari wilayah Fenisia di utara tanah tradisional bangsa Israel. Dengan demikian, menurut sudut pandang dan kebiasaan Yahudi pada saat itu, ia dianggap sebagai bagian dari bangsa-bangsa bukan Yahudi, atau orang-orang non-Yahudi. Orang-orang Yahudi selalu membanggakan keturunan mereka dari orang-orang Israel, umat pilihan Tuhan, dan nama Yahudi sendiri berasal dari kata Yehuda, mewakili semua orang yang telah turun dari orang-orang Yehuda, yang tetap setia kepada Bait Allah. Daud dan Tuhan, setidaknya untuk bagian dari sejarah mereka.

Oleh karena itu, ketika kita mendengar Tuhan berbicara kepada wanita Siro-Fenisia, kita mungkin benar-benar terkejut mendengar nada dan kekerasan kata-kata yang telah Dia pilih untuk digunakan terhadap wanita Siro-Fenisia. Kita mungkin berpikir bahwa Tuhan telah bereaksi begitu tidak seperti biasanya dalam kata-kata dan balasan-Nya terhadap wanita itu. Namun, jika kita mencoba memahami konteks dari apa yang terjadi saat itu dan aspek sosial dari interaksi tersebut, maka kita akan segera menyadari bahwa Tuhan sebenarnya bermaksud kebalikan dari apa yang telah Dia katakan kepada wanita itu.

Melalui apa yang telah Dia katakan kepada wanita itu, Tuhan ingin menyoroti kepada kita semua kebodohan dan sifat buruk dari sentimen dan pendapat yang saat itu berlaku di antara orang-orang Yahudi mengenai superioritas dan eksklusivitas status mereka sebagai umat pilihan Tuhan, terutama sebagaimana ditafsirkan oleh orang-orang Farisi dan ahli Taurat, dengan mengesampingkan orang lain, bahkan di antara orang Yahudi sendiri yang dianggap kurang layak, dan terlebih lagi orang bukan Yahudi, seperti wanita Siro-Fenisia, yang sebagai seorang non-Yahudi dan sebagai seorang wanita pasti dipandang sangat kurang baik.

Namun, terlepas dari semua itu, wanita Siro-Fenisia berpegang pada iman yang dia miliki kepada Tuhan dan tetap teguh dalam meminta Dia untuk menyembuhkan putrinya yang sakit, dan dia tetap teguh dalam percaya kepada-Nya terlepas dari semua kata-kata dan jawaban yang kasar yang dia dapatkan dari Tuhan. Ini membuktikan bahwa imannya kepada Tuhan benar-benar asli dan tidak ada kesulitan dan tantangan yang akan mengubahnya. Tuhan sudah mengetahui semuanya tanpa Dia bahkan perlu bertanya padanya, karena Dia bukan Tuhan Yang Mahakuasa dan maha mengetahui? Namun, Dia masih memintanya darinya, karena Dia ingin dia menyatakan kebenaran tentang imannya kepada semua orang, yang membuat malu semua orang yang mengaku lebih setia namun menolak untuk percaya pada Tuhan.

Oleh karena itu, melalui apa yang telah kita dengar dalam bacaan kita hari ini, kita diingatkan bahwa kita perlu memiliki iman yang kuat dan sejati kepada Tuhan, dan kita harus menahan godaan keinginan dan ambisi pribadi kita, godaan kekayaan dan kesenangan duniawi yang dapat dengan mudah menyesatkan kita dalam perjalanan hidup kita. Kita punya contoh bagaimana Raja Salomo, raja Israel yang bijaksana dan agung telah jatuh ke dalam dosa dan ketidaktaatan terhadap Tuhan karena dia gagal untuk mengindahkan ini, dan mengakibatkan masalah besar dan penderitaan bagi umat Tuhan di kemudian hari.

Hari ini, kita harus melihat contoh yang baik yang diberikan oleh salah satu pendahulu kita yang suci, yaitu St. Skolastika, yang terkenal sebagai saudara kembar dari St. Benediktus dari Nursia, santo besar dan terkenal lainnya, dan yang dirinya sendiri membantu untuk mendirikan sebuah komunitas biarawan dan biarawan seperti kakaknya adalah salah satu perintis biarawan dan biarawan di Kristen Barat pada saat itu. St Skolastika menjadi salah satu pelopor kehidupan religius wanita di Gereja.

Dan bukan hanya itu, karena St. Skolastika juga teladan dalam imannya, dalam kehidupan bajik yang dia jalani, dan dalam semua yang telah dia lakukan dalam berkontribusi pada kebaikan komunitas religiusnya dan komunitas Kristen yang lebih luas, dari semua umat Tuhan yang setia. Dia dan rekan-rekan seagamanya juga terlibat dalam pekerjaan amal dan pendidikan antara lain, dan komitmen mereka untuk melayani Tuhan harus menjadi inspirasi besar kita, sebagai panutan untuk kita ikuti dalam kehidupan kita sendiri.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu berusaha untuk memuliakan Tuhan dengan hidup kita sendiri dan marilah kita melakukan apa pun yang kita bisa untuk melayani Dia melalui tindakan dan perbuatan kita, perkataan dan interaksi kita sepanjang hidup kita, bahkan dalam hal-hal terkecil yang kita lakukan. Biarlah hidup dan iman kita seperti St Skolastika dan seperti iman wanita Siro-Fenisia, menjauhkan diri dari dosa dan waspada terhadap godaan duniawi seperti yang seharusnya diajarkan oleh teladan Raja Salomo dan kejatuhannya. Semoga Tuhan menjadi Pembimbing kita dan semoga Dia menguatkan tekad dan komitmen kita untuk hidup setia di hadirat-Nya, selalu dan setiap saat. Amin.

Credit: Sidney de Almeida/istock.com


Februari 08, 2022

Rabu, 09 Februari 2022 Hari Biasa Pekan V

Bacaan I: 1Raj 10:1-10 "Ratu Syeba melihat segala hikmat Salomo."

Mazmur Tanggapan: Mzm 37:5-6.30-31.39-40 "Mulut orang benar menuturkan hikmat."

Bait Pengantar Injil: Yoh 17:17ba "Sabda-Mu ya Tuhan, adalah kebenaran. Kuduskanlah kami dalam kebenaran."

Bacaan Injil: Mrk 7:14-23 "Apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya."

warna liturgi hijau


    Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan Sabda Tuhan hari ini, kita semua dipanggil untuk merenungkan apa yang baru saja kita dengar dan melihat bagaimana kita masing-masing dapat menjadi pengikut Tuhan kita yang lebih berdedikasi dan setia. Kita mendengar kisah kunjungan Ratu Syeba ke istana Raja Salomo dari Israel, yang terkenal karena kebijaksanaannya yang agung, dan kemudian dalam Injil kita mendengar firman Tuhan dan teguran kepada orang-orang Farisi karena desakan dan keras kepala mereka dalam menegakkan interpretasi yang sangat ketat dari Hukum Musa.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, seperti yang disebutkan, kita mendengar dari Kitab Raja-Raja tentang kedatangan Ratu Syeba dari negeri yang jauh mengunjungi Raja Salomo dari Israel dan istananya, membawa banyak hadiah emas dan barang berharga lainnya, terpesona dan menginginkan untuk mendengar kata-kata dan kebijaksanaannya. Salomo telah diberkati dengan hikmat yang luar biasa dari Tuhan, saat dia berdoa memohon hikmat ketika Tuhan menyuruhnya untuk meminta kepada-Nya segala sesuatu yang dia inginkan. Tuhan memberi Salomo bukan hanya hikmat yang besar, tetapi juga kekayaan besar, kekayaan dan kemuliaan, kemakmuran, kedamaian dan keamanan untuk kerajaannya dan untuk umat Tuhan.

Raja Salomo menunjukkan kepada Ratu Syeba semua pencapaian yang telah diperolehnya, kekayaan dan kekuasaan yang telah dia kumpulkan, melibatkannya dengan semua kebijaksanaannya, dan membuatnya kagum dengan semua yang telah Tuhan berikan kepadanya dan rakyatnya. Semua itu sangat mengesankan Ratu Syeba dan meninggalkan warisan yang bertahan hingga hari ini seperti yang diceritakan bahwa bangsa Syeba adalah tempat tanah Etiopia di Afrika Timur sekarang, dan orang-orang di sana mulai percaya kepada Tuhan dan kemudian , ketika Kristus datang dan murid-murid-Nya menyebarkan kebenaran Allah, keturunan mereka adalah orang-orang yang sama untuk menerima iman Kristen sejak dini.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar saat ketika Tuhan berbicara kepada orang-orang yang mendengarkan ajaran-Nya, dan ketika Dia juga berbicara menentang orang-orang Farisi dan para ahli Taurat yang selalu berusaha menggagalkan pekerjaan dan usaha-Nya. di antara orang-orang, dengan mengatakan bahwa dengan tidak mengikuti seperangkat aturan dan perintah yang sangat ketat seperti yang disyaratkan oleh hukum, yang sebenarnya terlalu bersemangat dan kesalahpahaman mereka tentang tujuan sebenarnya dari hukum, bahwa mereka sebenarnya secara tidak adil menuduh Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya yang berbuat salah.

Dan Tuhan Yesus melanjutkan dengan mengatakan bahwa adalah kebodohan untuk berpikir bahwa apa pun dari luar dapat membuat seseorang tidak murni, kotor dan tidak layak. Sebaliknya, itu adalah sesuatu yang datang dari dalam, dari hati dan pikiran kita, dari hati nurani kita sendiri yang mengarah pada dosa dan kerusakan tubuh, pikiran, hati dan jiwa kita. Dan itulah yang ingin Tuhan sampaikan kepada orang-orang, dan Dia juga pasti berharap bahwa orang-orang Farisi dan ahli Taurat yang sama, meskipun keras kepala dan cara mereka kaku, dapat melihat kebenaran dalam kata-kata-Nya juga.

Tuhan juga mengingatkan kita semua bahwa keinginan jahat dari hati dan pikiran kita, yang lahir dari ketamakan, keserakahan dan kecemburuan, dari ego pribadi dan ambisi di antara banyak hal lainnya dapat membawa kita semua ke dalam dosa dan melakukan hal-hal yang bertentangan dengan perbuatan baik yang kita lakukan. Tuhan ingin setiap dari kita melakukannya dalam hidup kita. Oleh karena itu, melalui apa yang telah kita dengar hari ini dalam bacaan Kitab Suci kita, dari kisah Salomo dan hikmatnya dan kemudian interaksi antara Tuhan dan umat-Nya, kita semua dipanggil untuk merenungkan apa artinya sebenarnya bagi kita untuk menyebut diri kita sebagai Kristen.

Sebagai orang Kristen, kita semua dipanggil untuk menjadi bajik dan benar, dipenuhi dengan kasih kepada Tuhan dan hikmat yang telah Dia berikan kepada kita seperti Dia telah memberkati Salomo dengan hikmat yang agung. Namun, kita juga harus memanfaatkan karunia itu dengan baik dan juga untuk tujuan yang benar. Raja Salomo goyah di kemudian hari karena di usia tuanya ia goyah dan membiarkan banyak istrinya mengalihkan perhatiannya dan melakukan hal-hal yang tidak sesuai dengan kehendak Tuhan. Dan orang-orang Farisi dan ahli Taurat juga telah membiarkan keinginan dan ambisi pribadi mereka sendiri untuk menyesatkan mereka dari jalan Allah dan menyesatkan orang lain dalam prosesnya.

Oleh karena itu, marilah kita semua berusaha dan melakukan yang terbaik untuk melayani Tuhan dan melakukan kehendak-Nya, mengikuti perintah dan hukum-Nya dengan pemahaman yang benar dan kasih yang tulus kepada-Nya, melakukan apa yang Dia perintahkan untuk kita lakukan karena kita mengasihi Dia dengan sepenuh hati dan bukan hanya karena kita ingin terlihat saleh dan baik di mata orang lain, dan bukan karena kita menginginkan imbalan apa pun dari melakukannya. Kita semua dipanggil untuk menjadi baik dan menjadi inspirasi bagi satu sama lain. Biarkan hidup kita menjadi mercusuar terang dan kebenaran Tuhan, menginspirasi banyak orang lain untuk mengikuti jejak kita saat kita terus menjalani hidup kita dalam iman, memanfaatkan semua karunia yang telah Tuhan berikan kepada kita.

Semoga Tuhan menyertai kita selalu, dan semoga Dia memberkati kita masing-masing, agar kita selalu lebih setia kepada-Nya, dan semoga Tuhan memberdayakan kita semua untuk hidup lebih layak di hadirat-Nya, sekarang dan selama-lamanya. Amin.



Februari 07, 2022

Selasa, 08 Februari 2022 Hari Biasa Pekan V

Bacaan I: 1Raj 8:22-23.27-30 "Engkau telah bersabda, "Nama-Ku akan tinggal di sana." Dengarkanlah permohonan umat-Mu Israel."

Mazmur Tanggapan: Mzm 84:3.4.5.10.11 "Betapa menyenangkan kediaman-Mu, ya Tuhan semesta alam!"

Bait Pengantar Injil: Mzm 119:36a.29b "Condongkanlah hatiku kepada perintah-Mu, ya Allah dan kurniakanlah hukum-Mu kepadaku."

Bacaan Injil: Mrk 7:1-13 "Kamu akan mengabaikan perintah Allah untuk berpegang pada adat istiadat manusia."
 
warna liturgi hijau
 
     Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan Sabda Tuhan hari ini, kita semua dipanggil untuk melayani Tuhan dengan sepenuh hati dan untuk mengasihi Dia dari lubuk hati kita yang paling dalam, untuk setia dengan tulus dan dipenuhi dengan kasih kepada Dia. dan bukan hanya isyarat kosong atau basa-basi kepada-Nya. Kita harus mendedikasikan diri kita sepenuhnya untuk berjalan di jalan-Nya, untuk mematuhi kehendak dan perintah-Nya, dan untuk menjawab panggilan-Nya dengan tekad yang teguh di dalam hati kita. Itulah yang perlu kita lakukan dalam hidup kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar doa Raja Salomo yang dipanjatkan atas nama bangsa Israel pada saat pentahbisan Bait Allah di Yerusalem, Bait Suci yang dibangun dan didirikan oleh Salomo untuk kemuliaan Allah dan menjadi tempat kediaman-Nya di antara umat-Nya. Raja Salomo telah menyelesaikan Rumah setelah tujuh tahun pembangunan yang panjang dan membawa Tabut Perjanjian dengan kemeriahan dan perayaan yang besar, menempatkannya di Tempat Maha Kudus di dalam Bait Suci, dan hadirat Tuhan yang mulia memenuhi keseluruhan Bait Suci.

Raja Salomo berdoa mewakili orang-orang mengucap syukur kepada Tuhan atas kasih dan perhatian-Nya yang terus-menerus bagi mereka, dan untuk semua yang telah Dia lakukan, dan karena rela datang untuk tinggal bersama umat-Nya. Dia merendahkan dirinya untuk Rumah yang tidak layak yang telah dia bangun, tidak peduli seberapa megahnya itu, karena tidak ada Rumah yang bisa menampung kemuliaan agung dari Tuhan Yang Mahakuasa dan tak terbatas. Dia meminta perlindungan dan bimbingan terus-menerus dari Tuhan untuk dirinya sendiri dan untuk orang-orang sehingga mereka dapat tetap setia dan mengabdi kepada-Nya dalam hidup mereka.

Kemudian, dalam perikop Injil kita hari ini kita mendengar tentang konfrontasi antara orang-orang Farisi dan Tuhan ketika mereka meneliti Dia dan bagaimana beberapa murid-Nya tidak mencuci tangan mereka dengan cara yang telah ditentukan oleh Hukum Musa. Mereka mengkritik Tuhan dan murid-murid-Nya atas kegagalan yang nyata untuk mematuhi perintah-perintah yang ditetapkan untuk diikuti oleh semua orang, dan yang dipaksakan oleh orang-orang Farisi dan para ahli Taurat dengan sangat menekankan dan bahkan mendekati obsesi.
 
Tidak salah bagi seseorang untuk mencuci tangan sebelum makan, karena kita semua tahu bahwa kebersihan sebenarnya mengharuskan kita untuk melakukannya. Namun, masalahnya bukan tentang mencuci tangan, tetapi lebih pada obsesi dan keasyikan yang dimiliki oleh orang-orang Farisi dan para ahli Taurat tentang perincian dan ritual ekstensif yang diperlukan dalam setiap kegiatan dan dalam setiap persyaratan tentang pencucian itu. Semua ini mengalihkan kita dari pemahaman yang benar tentang mengapa Hukum hadir dalam hidup kita. Orang-orang akhirnya melakukan Hukum demi memenuhi persyaratan daripada karena mereka mengasihi Tuhan.
      
Marilah kita mengabdikan waktu dan usaha kita untuk melayani Tuhan dan menjadi teladan dalam tindakan kita. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk berjalan lebih setia di jalan-Nya, sekarang dan selamanya. Amin.
 
Karya: EvgeniyaTiplyashina/istockphoto.com
 

Februari 06, 2022

Senin, 07 Februari 2022 Hari Biasa Pekan V

Bacaan I: 1Raj 8:1-7.9-13 "Imam-imam membawa tabut perjanjian ke tempat mahakudus dan datanglah awan memenuhi rumah Tuhan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 132:6-7.8-10 "Bangunlah, ya Tuhan, dan pergilah ke tempat peristirahatan-Mu."

Bait Pengantar Injil: Mat 4:23 "Yesus mewartakan Kerajaan Allah, dan menyembuhkan semua orang sakit."

Bacaan Injil: Mrk 6:53-56 "Semua orang yang menjamah Yesus, menjadi sembuh."

warna liturgi hijau

 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua dipanggil untuk mengingat kehadiran Tuhan dalam hidup kita sebagaimana Dia telah mengingatkan kita melalui Tabut Perjanjian dalam bacaan pertama kita hari ini, dan kemudian, lebih konkret melalui Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, Putra-Nya yang terkasih, dalam perikop Injil kita hari ini. Kita ketahui bagaimana Tuhan datang untuk tinggal di antara umat-Nya, dan bagaimana Dia telah hadir di tengah-tengah kita dan mengulurkan kepada kita kasih dan belas kasihan-Nya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar cerita tentang apa yang terjadi pada saat Raja Salomo dari Israel membawa Tabut Perjanjian, Tabut yang berisi dua loh Sepuluh Perintah, manna dan tongkat Harun sebagai simbol Kehadiran Allah di antara umat-Nya, ke Bait Suci, Rumah yang dibangun oleh Salomo sendiri bagi Tuhan di Yerusalem. Bait Suci Tuhan telah selesai dibangun setelah sekitar tujuh tahun, dan sebagai bagian akhir dari penyelesaiannya adalah pemindahan Tabut Perjanjian ke Tempat Suci yang dibangun di tengah Bait Suci.

Pada kesempatan itu, Tabut Perjanjian yang telah lama berdiam di Kemah Suci sejak Eksodus dari Mesir akhirnya dibawa ke Rumah yang dibuat Salomo yang melebihi Bait Suci dan rumah ibadah lainnya dalam keagungan dan kemuliaannya. . Bahwa Tuhan sendiri datang untuk tinggal di antara umat-Nya, kehadiran-Nya turun di atas Tabut Perjanjian adalah penting dan Raja Salomo membangun Bait Suci yang agung itu sebagai simbol fisik Rumah Tuhan dan hadirat di antara umat-Nya, untuk menjadi pengingat bahwa Tuhan menyertai orang-orangnya.

Kita mendengar bagaimana kemuliaan Tuhan turun ke Rumah yang dibangun Salomo untuk-Nya, dan Tabut Perjanjian menjadi Takhta Hadirat-Nya, saat Dia turun bertahta di atas Kerub yang dibuat di Tabut Bait Suci dan orang-orang bersukacita bersama karena Tuhan sendiri telah tinggal di antara umat-Nya dan Dia telah menunjukkan kasih dan belas kasihan-Nya yang besar kepada mereka, mengingat mereka dan merawat mereka, membawakan mereka banyak berkat dan rahmat selama pemerintahan mulia Daud dan Salomo sebagai raja-raja Israel.

Kemudian dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang bagaimana Tuhan Yesus datang di antara orang-orang, dan bagaimana Dia dan murid-murid-Nya memperhatikan semua orang yang datang kepada Tuhan mencari kesembuhan dan ajaran-Nya. Tuhan menyentuh mereka, menyembuhkan banyak di antara mereka dan mengajar di antara mereka, membawa firman kebenaran-Nya dan keselamatan-Nya, menunjukkan kasih Allah yang dinyatakan kepada mereka, agar melalui Dia semua orang dapat mengetahui betapa terkasihnya dan beruntung mereka telah diberkati oleh kehadiran Allah yang penuh kasih di dalam Kristus, Putra-Nya yang tunggal.

Melalui Yesus Kristus, Anak Allah, yang diutus Tuhan ke dunia ini untuk menjadi Juru Selamat kita, Allah telah menyatakan kasih-Nya dalam daging dan hadirat-Nya tinggal di antara kita bahkan jauh melebihi Tabut Perjanjian yang Lama. Karena Tabut Perjanjian yang lama dibuat dari emas dan logam mulia lainnya yang dibuat oleh tangan manusia, Tabut Perjanjian yang Baru yaitu Maria, Bunda Allah, dibuat oleh Tuhan sendiri, dan Tabut Perjanjian yang lama berisi loh Hukum dan manna, Perjanjian Baru yang Allah tetapkan dengan kita melalui Putra-Nya dimeteraikan oleh pemberian diri-Nya sebagai Roti Kehidupan, Hukum dan Perintah Allah dalam daging.

Jadi, saat Tuhan berjalan di antara kita dan menunjukkan kepada kita kasih-Nya melalui hadirat-Nya, kita semua dipanggil untuk mengingat kasih karunia dan kebaikan besar yang telah kita terima melalui Kristus, Putra-Nya, dengan tempat tinggal-Nya di tengah-tengah kita. Tuhan telah turun kepada kita sehingga Dia dapat menjembatani jurang tak terjembatani yang ada antara kita dan Dia. Tuhan selalu ingin kita berdamai dengan-Nya tetapi selalu kita yang menunda dan menyeret kaki kita, tidak jujur ​​pada diri sendiri dan terus menyangkal kasih dan kebaikan-Nya. Banyak dari kita lebih memilih untuk tetap dalam keadaan berdosa daripada menaati Tuhan.

Saudara-saudari di dalam Kristus, marilah kita semua merenungkan dengan seksama apa yang telah kita bahas dan apa yang telah kita dengar dari pembacaan Kitab Suci. Karena itu marilah kita berusaha untuk merangkul kasih dan kebaikan Tuhan, dan membuka diri kita untuk mengizinkan Dia berdiam di dalam hati kita. Marilah kita menyadari betapa beruntungnya kita bahwa Tuhan telah berusaha untuk berjalan bersama kita dan membimbing kita dalam perjalanan iman kita melalui kehidupan. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk mencintai Dia dengan lebih tulus mulai sekarang. Amin.

 


Gambar oleh kalhh dari Pixabay