Sabtu, 08 Mei 2021

Minggu, 09 Mei 2021 Hari Minggu Paskah VI

 Bacaan I: Kis 10:25-26.34-35.44-48 "Karunia Roh Kudus dicurahkan ke atas bangsa-bangsa lain juga."
 
 Mazmur Tanggapan:  Mzm 98:1.2-3ab.3cd-4; Ul:4b
 
 Bacaan II: 1Yoh 4:7-10 "Allah adalah kasih."  
 
 Bait Pengantar Injil: Yoh 14:23  "Jika seseorang mengasihi Aku, ia akan menaati sabda-Ku. Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan Kami akan datang kepadanya."
 
 Bacaan Injil: Yoh 15:9-17   "Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya."
 
 warna liturgi putih


 Dalam amanat perpisahan-Nya Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, "Seperti Bapa telah mengasihi Aku, demikian juga Aku telah mengasihi kamu; tinggallah di dalam kasih-Ku itu. Jikalau kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku, seperti Aku menuruti perintah Bapa-Ku dan tinggal di dalam kasih-Nya. Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan sukacitamu menjadi penuh.” (Yohanes 15:9-11)

  Kita telah mendengar sepanjang hidup kita bahwa Yesus mengasihi kita. Masing-masing dari kita secara naluriah ingin mengenal Yesus lebih dalam dalam doa dan melalui sakramen, dan untuk merasakan kasih-Nya kepada kita lebih dalam daripada apa yang kita lakukan saat ini. 
 
 Bunda Teresa seringkali tidak dapat merasakan kehadiran Yesus dalam hidupnya. Kadang-kadang dia tampak jauh dan penghiburannya tidak ada. Ini sering disebut sebagai malam gelap jiwa pada orang-orang dengan perkembangan spiritual yang maju. Mencintai Yesus, tanpa penghiburan sama sekali, berarti mencintai-Nya untuk diri-Nya sendiri. Bunda Teresa secara sadar membuat keputusan untuk mencintai Yesus tanpa menerima imbalan spiritual apa pun sebagai balasannya. Ini adalah hadiah yang indah.
 
Yesus berkata, "supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan sukacitamu menjadi penuh."

Hanya kata-kata "perintah" sering kali memunculkan pikiran tentang aturan, batasan, dan hal-hal yang mencoba menghilangkan kesenangan dan kebahagiaan kita. Namun, perintah sebenarnya adalah peta jalan untuk belajar bagaimana mengasihi lebih dalam dan menghindari jebakan dalam hidup yang bisa merampas sukacita kita.

Kita sering mengorbankan kegembiraan demi kesenangan, sedikit terlalu mudah dalam kehidupan modern kita. Apa yang lebih menyenangkan? Berselancar di internet, mendengarkan musik, menonton televisi, atau - berdoa? Semoga setiap orang yang membaca kata-kata ini hari ini, menemukan kegembiraan yang lebih dalam dalam hidup mereka, sebanding dengan jumlah waktu yang mereka habiskan untuk berdoa. Sisa perasaan senang hilang segera setelah kita mematikan televisi atau komputer, tetapi rahmat yang kita terima dari doa tetap melekat pada kita setiap hari.

 Yesus Kristus adalah sumber sukacita kita yang sejati, bukan kesenangan sementara dunia. Kesenangan sementara dunia seringkali hanya pengalih perhatian dari kegembiraan. Namun, dosa-dosa kita adalah cara utama kita teralihkan dari kegembiraan. Itulah mengapa Kristus memperingatkan kita untuk mematuhi perintah karena Dia dengan tulus memperhatikan kesejahteraan kita. Yesus tidak memiliki motif tersembunyi tentang hidup kita, selain berharap kita hidup bahagia dan agar kita bersamanya di kemudian hari.

  Bagaimana kita menemukan sukacita yang Yesus bicarakan dalam Injil hari ini? Tentu saja kita hendaknya mematuhi perintah dan berusaha menyediakan waktu untuk berdoa. Cara sejati untuk menemukan kegembiraan di hati kita, tujuan untuk hidup, dan rasa dicintai yang terdalam, kedamaian dan kesejahteraan adalah dengan menghabiskan waktu berkualitas dalam doa. Bukan satu-dua menit sehari, tapi mungkin setengah jam sampai satu jam sehari. Doa membuka pintu hati menuju kasih karunia. Jika hati kita dipenuhi dengan “hal-hal lain”, tidak ada ruang tersisa di hati kita untuk kasih karunia.
   
  Sungguh mengejutkan betapa mulusnya hidup kita, betapa lebih bahagia kita, dengan lebih sedikit stres dan lebih banyak kedamaian, ketika kita meluangkan waktu dari kesibukan kita untuk dihabiskan bersama Yesus dalam doa. Kedamaian, kegembiraan, dan kebahagiaan begitu mendalam sehingga kita benar-benar tidak akan menginginkan hal-hal lain seperti televisi, atau kesenangan sekuler lainnya. Benar-benar tidak ada pengganti untuk cinta Yesus Kristus dan rahmat yang Dia kirimkan kepada orang yang Dia kasihi.
 
 
   Bagaimana kita dapat memilih, kalau kita tidak lebih dahulu dipilih? Kita tidak dapat mencinta kalau tidak lebih dahulu dicinta. Kalau kamu mencari alasan, mengapa manusia mencintai Allah, kamu tidak akan menemukan alasan sama sekali, selain bahwa Allah lebih dahulu mencintai manusia. (St. Agustinus).
 
 
pexels-vanderlei-longo-2081128

Jumat, 07 Mei 2021

Sabtu, 08 Mei 2021 Hari Biasa Pekan V Paskah

 Bacaan I: Kis 16:1-10  "Menyeberanglah ke Makedonia, dan tolonglah kami"

 Mazmur Tanggapan: Mzm 100:1-2.3.5, R:3c  "Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi!"
 
 Bait Pengantar Injil: Kol 3:1 "Kalau kamu dibangkitkan bersama dengan Kristus, carilah perkara yang di atas di mana Kristus berada, duduk di sebelah kanan Allah."
 
 Bacaan Injil: Yoh 15:18-21 "Kamu bukan dari dunia, sebab Aku telah memilih kamu dari dunia."
 
warna liturgi putih
 
 Dalam bacaan pertama kita (Kisah Para Rasul 16:1-10), Santo Paulus bertemu dengan muridnya bernama Timotius, yang menjadi rekan seperjalanan. Karena ayah Timotius adalah seorang Yunani, Paulus menyuruh Timotius disunat. Agaknya, Timotius menyetujui ini sebagai syarat untuk memberitakan Injil di tempat lain.

Mungkin tampak aneh bahwa ini terjadi setelah Konsili Yerusalem, karena masalah sunat (dan hukum Yahudi lainnya) dibahas di dewan. Santo Paulus sendiri memperjuangkan pemahaman bahwa orang Kristen tidak diharuskan menjadi Yahudi terlebih dahulu atau terikat pada Hukum Yahudi. Namun di sini, kita menemukan dia mendorong Timotius untuk disunat. Mengapa?

Ini jelas bukan tentang keselamatan Timotius. Dia sudah diselamatkan sebagai seorang Kristen. Mungkin itu untuk menghindari skandal. Sunat Timotius bukan untuk dirinya sendiri, tetapi agar orang-orang Yahudi, yang mereka layani, tidak akan teralihkan dari pesan yang diberitakan oleh Paulus dan Timotius.

Bahkan saat ini, para murid Tuhan terus mematuhi hukum manusia, bukan sebagai masalah keselamatan, melainkan untuk menghindari batu sandungan. Mereka mengakomodasi pembatasan manusia untuk melindungi hati nurani yang lemah dari mereka yang mereka layani. Saat ini, saya mengingatkan saya [Matius 17:24-27]. Yesus mengizinkan Petrus untuk membayar pajak Bait Suci, bukan karena mereka diwajibkan untuk membayar upeti kepada Kaisar, melainkan agar "tidak menjadi batu sandungan" (lih. Ayat 27).

 Adalah baik untuk mengakomodasi kepekaan orang lain sejauh mungkin yang dengan tulus dalam perjalanan keselamatan, ketika masalah yang dihadapi netral secara moral. Itu iringan yang lembut. Namun, menghindari skandal tidak bisa dilakukan dengan melakukan atau menyetujui dosa. Jika murid benar-benar menyadari bahwa dia berada dalam situasi seperti itu, maka murid itu tidak memiliki pilihan lain yang sah selain memikul Salib.

Melalui Injil (Yohanes 15:18-21), Kita tidak boleh lupa bahwa kita mengikuti Juruselamat yang disalibkan. Seperti yang Tuhan katakan, 'Seorang hamba tidaklah lebih tinggi dari pada tuannya. Jikalau mereka telah menganiaya Aku, mereka juga akan menganiaya kamu" Kita bisa tahu banyak tentang seseorang dari teman-temannya. Kita juga dapat mengetahui banyak hal tentang seseorang melalui musuhnya. Yesus dibenci oleh orang-orang tertentu. Orang-orang yang sama akan membenci pengikut-Nya.
 
 Sebagai murid-murid-Nya, kita harus selalu ingat bagaimana Yesus menanggapi ketika Dia menghadapi permusuhan seperti itu. Dari Salib dia berdoa, "Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan." Mari kita mengejar kebaikan dalam hidup ini. Dengan demikian, kasih senantiasa tumbuh dan menjadi andalan hidup kita.
 
Marilah kita berdoa: Allah Bapa yang kekal dan kuasa, dalam Sakramen Pembaptisan Engkau telah menganugerahkan hidup surgawi kepada kami sehingga maut tidak menguasai kami lagi. Bimbinglah kami agar dapat mencapai kemuliaan sepenuhnya. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     

 

"Jikalau dunia membenci kamu, ingatlah bahwa ia telah lebih dahulu membenci Aku daripada kamu." (Yoh 15:18)
 
 
 
pexels-pixabay-161034 (CCO)

 
 
 
 
 

Kamis, 06 Mei 2021

Jumat, 07 Mei 2021 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 15:22-31 "Adalah keputusan Roh Kudus dan keputusan kami, supaya kepada kamu jangan ditanggungkan lebih banyak beban daripada yang perlu."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 57:8-9,10-12 "Aku mau bersyukur kepada-Mu, Tuhan, di antara bangsa-bangsa."
 
Bait Pengantar Injil: Yoh 15:15b "Aku menyebut kamu sahabat, sabda Tuhan, karena Aku telah memberitahukan kepada kamu segala sesuatu yang telah Kudengar dari Bapa-Ku."
 
Bacaan Injil: Yoh 15:12-17 "Inilah perintah-Ku kepadamu: Kasihilah orang akan yang lain."
 
warna liturgi putih 
   
 "Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu." (Yoh 15:12).  Tidak ada yang terlalu berlebihan bagi Tuhan kita; kasih-Nya tidak ada habisnya. Dia mengasihi orang-orang yang membenci-Nya. Dia mengasihi orang-orang yang memukuli-Nya. Dia mengasihi orang-orang yang menyalibkan Dia. Lebih jauh, Tuhan kita memberikan perintah "baru" ini kepada kita selama Perjamuan Terakhir, ketika Dia juga memberi kita roti yang telah menjadi Tubuh-Nya dan anggur yang telah menjadi Darah-Nya. Dia memberi kita perintah ini pada saat yang sama Dia memberi kita Ekaristi, sarana untuk melaksanakan perintah yang sangat menuntut ini, tidak hanya untuk saling mengasihi tetapi untuk saling mengasihi seperti Kristus telah mengasihi kita. 
  
  Kasih seorang kepada Tuhan selalu ditandai dengan kerendahan hati, penyesalan dan pertobatan serta ketaatan. Yesus memerintahkan kita untuk saling mengasihi. Dia ingin kita memiliki ikatan kasih yang sama selama kehidupan kita sehari-hari. Orang yang sangat mengasihi satu sama lain, atau memiliki persahabatan yang dekat, tidak ingin menyakiti satu sama lain. Kadang-kadang itu terjadi karena kelemahan manusiawi kita, tetapi kita biasanya menyadari bahwa apa pun ketidaksepakatan itu, tidak ada gunanya kehilangan orang yang kita kasihi. Kita harus bekerja untuk menjaga ikatan kasih dalam hubungan kita, karena apapun yang ada dalam hidup kita, (selain iman kita kepada Tuhan), tidak sepenting kasih yang kita miliki untuk satu sama lain. Waktu, uang, pekerjaan, tenaga, atau harta tidak sebanding dengan kehilangan seseorang yang kita kasihi. Ini benar-benar layak untuk dipikirkan, karena hidup ini sangat singkat dan itu akan berakhir sebelum kita menyadarinya. Kasih kita untuk Tuhan dan sesama akan menjadi satu-satunya hal yang tersisa ketika kita mati. Yang lainnya hanya sementara. Tidak ada hal lain dalam hidup yang memiliki nilai abadi - hanya kasih..
   
Marilah kita berdoa: Allah Bapa Pangkal Keselamatan manusia, kami telah Kautebus dalam misteri Paskah Kristus yang kami rayakan dengan gembira. Semoga kami dilindungi dan diselamatkan oleh daya kekuatan Kristus. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
 
 
Doa merupakan bagian yang terpenting dalam kehidupan kita sebagai manusia, dan khususnya kita sebagai murid- murid Kristus.
(St. Yohanes Paulus II)

 



 
 

Bantu Orang Bertumbuh dalam Kasih dan Pemahaman mereka tentang Tuhan

  Sebagai komunitas iman, kami menyadari bahwa semua yang kami miliki adalah pemberian dari Tuhan. Lumen Christi berkomitmen untuk mewartakan Yesus Kristus dan sukacita Injil ke seluruh dunia. ANDA juga dapat menjadi bagian dari misi itu! Setiap donasi ke Lumen Christi hari ini akan memastikan bahwa kami dapat terus membawa harapan bagi mereka yang membutuhkannya. Terima kasih atas kemurahan hati Anda!

 Donasi untuk renunganpagi.id dan lumenchristi.id dapat dilakukan melalui QRIS (OVO, DANA, GOPAY, BCA MOBILE, LINKAJA, OCTO MOBILE CIMB NIAGA, SHOPEE PAY, dll)

Informasi rekening silakan hubungi kami kontak.rpg(at)gmail.com  

 Mohon setelah melakukan donasi melalui QRIS mengirimkan bukti transaksi melalui e-mail kontak.rpg(at)gmail.com . Terima kasih atas dukungan dan perhatian anda. Tuhan memberkati

 



 


 

Rabu, 05 Mei 2021

Surat Pastoral tentang Martabat Manusia yang Belum Lahir, Komuni Kudus, dan Umat Katolik dalam Kehidupan Publik (oleh YM. Mgr. Salvatore Joseph Cordileone)

 "Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau"
 
        Oleh Yang Mulia Mgr. Salvatore Joseph Cordileone, Uskup Agung San Francisco

"Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau, dan sebelum engkau keluar dari kandungan, Aku telah menguduskan engkau, Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-bangsa."  (Yer 1: 5). Seorang Yeremia muda mendengar Tuhan mengucapkan kata-kata ini kepadanya lebih dari 2500 tahun yang lalu. Saat ini kita hidup, momok aborsi mengabaikan kenyataan bahwa manusia diciptakan menurut gambar Tuhan, dikenal dan dicintai oleh Tuhan. Surat pastoral ini ditujukan kepada semua umat Katolik, tetapi khususnya umat Katolik dalam kehidupan publik, menyerukan refleksi mendalam tentang kejahatan aborsi dan makna menerima Komuni Kudus, Roti Hidup.

Ada empat poin penting dari surat ini:
  1.     Gravitasi kejahatan aborsi: Sains mengajarkan bahwa kehidupan manusia dimulai pada saat pembuahan. Berakhirnya hidup melalui aborsi sangat melukai wanita dan menghancurkan pondasi masyarakat yang adil; ini adalah “prioritas utama” karena melanggar hak untuk hidup, dasar dari semua hak lainnya. Sebagai orang Katolik, kita harus menjadi suara untuk yang tidak bersuara dan yang tidak berdaya; tidak ada yang lebih tidak berdaya dari pada seorang anak di dalam rahim.
  2.     Kerja sama dalam kejahatan moral: Siapa yang menanggung kesalahan ketika aborsi terjadi? Itu tidak pernah semata-mata merupakan tindakan ibu. Mereka yang membunuh atau membantu dalam pembunuhan anak tersebut secara langsung terlibat dalam melakukan tindakan jahat yang serius. Seseorang yang menekan atau mendorong ibu untuk melakukan aborsi, yang membayar untuk itu atau memberikan bantuan keuangan kepada organisasi yang menyediakan aborsi, atau yang mendukung kandidat yang memajukan undang-undang pro-aborsi juga bekerja sama dalam tingkat yang berbeda-beda dalam kejahatan moral yang parah.
  3.     Arti memilih menerima Ekaristi Kudus: Gereja telah mengajarkan secara konsisten selama 2000 tahun bahwa mereka yang menerima Ekaristi secara terbuka menyatakan iman Katolik mereka dan secara serius berjuang untuk hidup dengan ajaran moral Gereja. Mereka yang menolak ajaran Gereja tentang kesucian hidup manusia dan mereka yang tidak berusaha untuk hidup sesuai dengan ajaran itu menempatkan diri mereka dalam kontradiksi dengan persekutuan Gereja, dan karenanya hendaknya tidak menerima sakramen Ekaristi Kudus itu. Kita semua gagal dalam berbagai hal, tetapi ada perbedaan besar antara berjuang untuk hidup sesuai dengan ajaran Gereja dan menolak ajaran itu.
  4.     Tanggung jawab umat Katolik dalam kehidupan publik: Dari ketiga poin di atas dapat disimpulkan bahwa umat Katolik yang menonjol dalam kehidupan publik memiliki tanggung jawab khusus untuk menjadi saksi kepenuhan ajaran Gereja. Selain kebaikan spiritual mereka sendiri, ada juga bahaya skandal: yaitu, melalui kesaksian palsu mereka, umat Katolik lainnya mungkin meragukan ajaran Gereja tentang aborsi, Ekaristi Kudus, atau keduanya. Ini menjadi semakin menantang di zaman kita.

Kita semua dipanggil untuk bertobat, tidak hanya orang Katolik yang menonjol dalam kehidupan publik. Marilah kita memahami apa yang dipertaruhkan di sini dan bekerja sama dalam membangun budaya kehidupan. Kepada mereka yang perlu mendengar pesan ini dengan jelas: Berpaling dari kejahatan dan kembalilah ke rumah dengan kepenuhan iman Katolik Anda. Kami menunggu Anda dengan tangan terbuka untuk menyambut Anda kembali dengan sukacita.
      
 Pengantar    
 
 "Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau, dan sebelum engkau keluar dari kandungan, Aku telah menguduskan engkau, Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-bangsa."  (Yer 1: 5). 
 
 Kata-kata dari Kitab Nabi Yeremia ini berbicara secara mendalam dan mengharukan tentang cinta dan tujuan yang besar yang Tuhan bawa ke dunia kita masing-masing sejak saat pertama keberadaan kita. Sayangnya, dalam "budaya membuang" saat ini - sebagaimana Paus Fransiskus dengan jelas mengacu padanya - martabat setiap pribadi manusia tidak diberikan nilai yang melekat padanya. Dalam budaya yang menghargai keuntungan, kekuasaan, prestise, dan kesenangan di atas segalanya, banyak orang akhirnya menjadi korban dari budaya membuang ini, mulai dari imigran yang berjuang dan pekerja miskin hingga orang tua dan cacat fisik. Pola pikir membuang ini juga memicu kerusakan lingkungan yang serius, yang terutama berdampak merugikan bagi masyarakat miskin. Tetapi ketika itu adalah keberadaan manusia yang tidak bersalah - moral yang mutlak - yang dibuang, itu adalah tanda bahwa masyarakat benar-benar telah menjadi sangat tidak teratur. Begitulah keadaan menyedihkan yang belum lahir dan keadaan masyarakat kita.

Pada tahun 2023 bangsa kita akan menandai ulang tahun kelima puluh dari keputusan Roe yang terkenal itu. Generasi Amerika sekarang telah tumbuh tanpa mengetahui bagaimana rasanya hidup di negara yang menghargai dan melindungi kehidupan anggota masyarakat yang paling kecil, paling tidak berdaya, dan rentan. Lima puluh tahun, lebih dari 60.000.000 kematian, dan lebih dari jutaan nyawa yang terluka kemudian, inilah waktunya untuk penilaian ulang yang jujur ​​dan jujur. Aborsi tidak hanya membunuh anak itu, tetapi juga sangat melukai wanita itu. Bagaimana tidak? Naluri keibuan sangat kuat: seorang ibu akan berusaha keras melindungi anaknya. Sungguh, seberapa sering kita dalam pelayanan Gereja mendengar ratapan dari wanita pasca-aborsi, “Saya tidak ingin melakukannya, tetapi saya merasa tidak punya pilihan”? Ratapan ini mengungkap kebohongan slogan "pro-pilihan".

Ini khususnya saat bagi kita umat Katolik, yang imannya memanggil kita untuk mengadvokasi kebaikan universal dari etika hidup yang konsisten, di setiap tahap dan dalam setiap kondisi, untuk memanggil negara kita kembali untuk menghormati kehidupan manusia. Dan ini khususnya terjadi pada umat Katolik yang menonjol dalam semua lapisan masyarakat - hiburan, media, politik, pendidikan, dunia korporat, dan sebagainya - karena mereka memiliki pengaruh yang begitu kuat dalam membentuk sikap dan praktik orang-orang di lingkungan kita. bangsa.

Aborsi adalah kapak yang diletakkan di akar pohon hak asasi manusia: ketika budaya kita mendorong pelanggaran kehidupan pada kondisi termuda dan paling rentan, norma etika lainnya tidak dapat bertahan lama. Dalam surat pastoral ini, saya ingin membahas empat topik: perlunya umat Katolik dan semua orang yang berkehendak baik untuk memahami betapa parahnya aborsi yang jahat; bagaimana menghindari kerja sama berdosa dalam kejahatan ini; bagaimana prinsip-prinsip ini berlaku untuk pertanyaan umat Katolik dan penerimaan Komuni Kudus; dan tanggung jawab khusus yang dimiliki oleh umat Katolik yang menonjol dalam kehidupan publik sehubungan dengan kebaikan bersama. Dengan demikian, surat tersebut disusun dalam empat bagian, sesuai dengan masing-masing dari empat pertimbangan ini. Saya mulai dengan prinsip-prinsip hukum dan sains karena aborsi bukanlah masalah "Kristen" atau "Katolik": martabat pribadi manusia adalah nilai yang, atau seharusnya, ditegaskan oleh kita semua.

Kutipan-kutipan dari Pendahuluan:

Ketika budaya kita mendorong pelanggaran kehidupan pada kondisi termuda dan paling rentan, norma etika lainnya tidak dapat bertahan lama.
   
Bagian 1. Lembaga Swadaya Masyarakat

     Hukum dan Sains
 
  “Kami berpegang pada kebenaran ini untuk menjadi bukti diri, bahwa semua orang. . . yang diberkahi oleh Pencipta mereka dengan Hak-Hak tertentu yang tidak dapat dicabut, di antaranya adalah kehidupan, kebebasan, dan pengejaran kebahagiaan." Dengan kata-kata yang menggugah ini, Deklarasi Kemerdekaan menegaskan bahwa hak asasi manusia tidak menemukan sumbernya dalam individu, pengadilan, atau pemerintah mana pun: hak asasi manusia tidak diberikan, hak itu melekat dan harus diakui demikian. Kebenaran ini terbukti dengan sendirinya karena mereka muncul dari hakikat manusia, dan dapat diakses oleh akal sendiri. Penegasan hak-hak yang tidak dapat dicabut ini dalam Deklarasi Kemerdekaan kami bukanlah masalah doktrin agama, melainkan mengalir dari dasar hukum kodrat yang sama sebagai jawaban atas pertanyaan moral lain yang menjadi dasar hukum kami: melarang pencurian, berbohong, menipu, diskriminasi ras, pembunuhan, dan lain sebagainya. Lebih lanjut, hak-hak yang melekat ini, yang dapat diketahui oleh nalar manusia, disajikan dalam Deklarasi dengan urutan prioritas yang pasti. Jadi, hak seseorang untuk mengejar kebahagiaan menjadi terbatas ketika ia merampas hak orang lain atas kebebasan atau kehidupan; hak seseorang atas kebebasan terbatas jika hak tersebut merampas hak orang lain untuk hidup. Hak untuk hidup itu sendiri adalah dasar dari semua hak lainnya. Tanpa perlindungan hak untuk hidup, tidak ada pembicaraan lain tentang hak yang masuk akal.

Siapa yang memiliki hak untuk hidup? Hukum kodrat mengajarkan, dan Deklarasi menyatakan, bahwa setiap manusia memiliki martabat yang menjadi dasar dari hak-hak yang tidak dapat dicabut ini. Para pendukung aborsi mengajukan pertanyaan teoretis tentang “apa yang membentuk kehidupan manusia? Kapan itu dimulai?” Jawaban dari sains jelas: kehidupan manusia baru yang berbeda secara genetik dimulai saat pembuahan, yang didefinisikan sebagai pembuahan: "Perkembangan embrio dimulai pada Tahap 1 ketika sperma membuahi oosit dan bersama-sama mereka membentuk zigot." 1 Karena embrio adalah organisme manusia yang unik dan berkembang, maka ia memiliki hak yang melekat untuk hidup sejak saat pembuahan. Dengan demikian, invasi kekerasan terhadap tindakan aborsi mengakhiri hidup manusia. Demikian pula, kontrasepsi yang mencegah implantasi embrio pada kenyataannya adalah obat aborsi yang membunuh manusia yang tidak berdosa dan sedang tumbuh.

Kengerian aborsi termanifestasi dalam realitas biologis tentang apa yang sebenarnya terjadi dalam “penghentian kehamilan,” betapa kejamnya hal itu. Saksikan kesaksian Kongres dari Dr. Anthony Levatino, yang melakukan aborsi sebelum meninggalkan praktik tersebut. Dalam sambutannya di depan Kongres, Dr. Levatino menjelaskan dengan sangat rinci prosedur pembunuhan bayi yang belum lahir berusia 24 minggu. Ahli aborsi, jelasnya, setelah mengeluarkan cairan ketuban yang melindungi anak itu dari rahim, memasukkan alat mirip cakar ke dalam rahim. Alat yang mirip cakar itu mulai mencabik-cabik anak itu, secara bertahap memotong-motong bayi, melepaskan bagian tubuh satu per satu. Levatino menjelaskan bagian tersulit dari prosedur ini, yaitu mengekstraksi kepala bayi:

Kepala bayi seusia itu seukuran buah plum besar dan sekarang mengambang bebas di dalam rongga rahim. Anda dapat yakin bahwa Anda memegangnya jika penjepit Sopher tersebar sejauh yang dimungkinkan oleh jari-jari Anda. Anda akan tahu bahwa Anda melakukannya dengan benar saat Anda menekan penjepit dan melihat bahan seperti agar-agar putih masuk melalui serviks. Itu adalah otak bayi itu. Anda kemudian dapat mengekstrak potongan tengkorak. Banyak kali wajah kecil akan keluar dan balas menatap Anda 2
 
 Bagaimana seseorang yang memiliki hati nurani yang baik berani menggambarkan prosedur seperti itu sebagai hal yang "aman"?

Kita semua dipanggil untuk menentang aborsi karena kita mengakui hak manusia untuk hidup, identitas unik manusia dari setiap makhluk hidup, embrio yang berkembang sejak saat pembuahan, dan kekerasan yang menghebohkan dari prosedur itu sendiri. Selain motivasi manusiawi ini, kita sebagai umat Katolik juga didorong oleh motivasi religius. Ini tidak berarti bahwa kita berusaha memaksakan keyakinan agama kita kepada orang lain, tetapi ini berarti bahwa pemahaman religius kita tentang pribadi manusia sebagaimana diciptakan dalam gambar dan rupa Tuhan memperdalam tekad kita untuk bergandengan tangan dengan orang lain, terlepas dari keyakinan agama atau kekurangan mereka, untuk melayani, mengajar, menyembuhkan, dan melindungi komunitas manusia, terutama mereka yang paling membutuhkan. Kami berbagi dengan orang lain keyakinan bahwa martabat manusia adalah bawaan; tetapi kami juga percaya bahwa ini adalah nilai yang tak ternilai. Juruselamat kita telah mengajar kita bahwa dua perintah besar adalah mengasihi Allah dengan segenap hati kita, segenap pikiran kita, dan segenap kekuatan kita, dan mengasihi sesama kita seperti diri kita sendiri (Mat 22: 36–40; Markus 12: 28–31; Luk 10:27). Dan, karena kita percaya bahwa Yesus Kristus benar-benar saudara kita, manusia seperti kita dalam segala hal kecuali dosa, dan benar-benar Tuhan yang berinkarnasi, Dia mempersatukan di dalam diri-Nya dua perintah: di dalam Kristus kita mengasihi Tuhan dengan mengasihi dan melayani sesama kita. Kristus membuat kebenaran ini eksplisit dalam perumpamaan-Nya tentang Penghakiman Terakhir. Ketika raja ditanya, "'Tuhan, bilamanakah kami melihat Engkau lapar dan kami memberi Engkau makan, atau haus dan kami memberi Engkau minum?  Bilamanakah kami melihat Engkau sebagai orang asing, dan kami memberi Engkau tumpangan, atau telanjang dan kami memberi Engkau pakaian? Bilamanakah kami melihat Engkau sakit atau dalam penjara dan kami mengunjungi Engkau? Dan Raja itu akan menjawab mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.'”(Mat 25:37–40).

Jauh dari "sibuk" dengan aborsi, Gereja Katolik menyediakan berbagai macam layanan medis, sosial, dan pendidikan baik di sini di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Umat ​​Katolik memperjuangkan berbagai ekspresi pemuridan ini: menentang rasisme, memperjuangkan hak-hak orang yang tertindas, membantu orang sakit dan orang tua, bekerja untuk kesetaraan ekonomi yang lebih besar, dan sebagainya. Beberapa orang mengatakan bahwa kita harus mencurahkan energi kita hanya untuk kebutuhan yang “tidak kontroversial” dan tetap diam tentang aborsi; kita harus mengakui bahwa, tidak seperti semua masalah lainnya, ini adalah "masalah pribadi". Tapi ternyata tidak. Sesungguhnya, keberadaan anak yang sedang tumbuh itu adalah buah persekutuan antara dua pribadi, dan ibu serta ayah itu sendiri adalah bagian dari konstelasi hubungan antarmanusia. Semua orang ini sedikit banyak dirugikan oleh tindakan mengakhiri kehidupan bayi yang belum lahir.

Oleh karena itu, untuk alasan yang baik, para uskup Amerika Serikat berbicara tentang ini sebagai masalah politik "unggulan" di zaman dan tempat kita "karena itu secara langsung menyerang kehidupan itu sendiri, karena itu terjadi di dalam tempat perlindungan keluarga. , dan karena jumlah nyawa yang hancur. ”3

Sadar akan dampak mendalam dari aborsi, Gereja juga terlibat dalam membantu wanita dan keluarga mereka. Lebih jauh, erosi penghormatan terhadap martabat manusia yang melekat meracuni budaya yang lebih luas, berkontribusi pada pengabaian hak-hak "orang lain", siapa pun dia. Masyarakat kita yang semakin terpolarisasi dan tidak beradab menunjukkan kurangnya rasa hormat terhadap "yang lain" di berbagai masalah, dan Gereja Katolik berkomitmen untuk membangun kembali solidaritas manusia. Dalam kasus pembunuhan bayi yang belum lahir, Gereja berusaha untuk menjadi suara bagi mereka yang tidak dapat bersuara, berbicara atas nama mereka yang secara harfiah tidak dapat berbicara untuk diri mereka sendiri.
 

Kamis, 06 Mei 2021 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 15:7-21 "Kita tidak boleh menimbulkan kesulitan bagi bangsa-bangsa lain yang berbalik kepada Allah."
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 96:1-2a.2b-3; R: lih3
 
Bait Pengantar Injil: Yoh 10:27 "Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku."
    
Bacaan Injil: Yohanes 5:9-11 "Allah telah menetapkan kamu supaya pergi dan menghasilkan buah." 
 
warna liturgi putih
 
   Jika kita mengasihi Yesus lebih dari apapun, kita akan menjaga diri kita bebas dari dosa demi Yesus. Jika kita mencintai Yesus, kita akan berusaha untuk memberikan diri kita sepenuhnya kepada-Nya. Ketika kita berdosa, kita menyerahkan diri kita kepada sesuatu selain Yesus atau kepada orang lain selain Yesus. 
 
 Kadang-kadang kita mendengar orang membuat pernyataan seperti, “Yesus mengerti bahwa saya manusia. Dia akan mengampuni saya. " Yesus pemaaf, kita tidak meragukan belas kasihan Yesus. Tetapi jika kita mengasihi Yesus lebih dari apapun kita akan menempatkan Yesus di atas apapun yang menggoda kita dan kita akan mencoba untuk membasmi dosa itu dari hidup kita sepenuhnya.

Oleh karena itu, mengasihi Yesus bukan hanya sesuatu yang emosional; mencintai Yesus berarti mengubah hidup kita, mereformasi hidup kita, memperbaiki kepribadian dan karakter kita, mengatasi kebiasaan berdosa, mengembangkan diri kita untuk mencintai seperti yang Yesus kasihi. Mengasihi Yesus berarti memikirkan tentang diri kita sendiri dan orang lain seperti yang Yesus pikirkan. 
 
  Jika kita mengisi pikiran kita dengan kotoran dunia bagaimana kita bisa mencintai Yesus? Itu tidak mungkin untuk menaati perintah-perintah-Nya. Marilah kita mengisi pikiran kita dengan pikiran Yesus agar kita dapat mengasihi Dia dan menaati perintah-perintah-Nya.

 Sekali lagi kata-kata Yesus adalah, "Jikalau kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku, seperti Aku menuruti perintah Bapa-Ku dan tinggal di dalam kasih-Nya." (Yohanes 15:10) Kita tidak dapat memiliki kasih murni Yesus bila dosa tinggal dalam hidup kita pada saat yang bersamaan. Seperti yang Yesus katakan dalam Mat 6:24, "Tak seorangpun dapat mengabdi kepada dua tuan." 
 
 Yesus yang benar-benar mengasihi menuntun kita untuk menyerahkan apa pun dalam hidup kita yang menjauhkan kita dari Yesus. Yesus yang benar-benar mengasihi menuntun kita untuk membuat perubahan dalam cara kita hidup, berpikir, dan bertindak. Dosa menempatkan Yesus di tempat kedua tetapi ketika kita mengasihi Yesus, kita menempatkan Yesus di tempat pertama sehingga kita akan menaati perintah-perintah-Nya. 
  
  Bagaimana kita tahu jika kita mencintai Yesus? Lihatlah cara kita menjalani hidup kita. Apakah kita hidup sesuai ajaran Yesus? Apakah kita hidup seperti yang diminta Yesus melalui ajaran Gereja? Jika ya, maka kita tahu bahwa kita mengasihi Yesus. Tetapi jika kita berkata bahwa kita mencintai Yesus namun terus berpikir atau bertindak dengan cara yang berlawanan dengan Yesus maka kita melihat bahwa kita tidak mengutamakan Yesus, kita tidak benar-benar mencintai Yesus karena kita tidak menaati perintah-perintah-Nya. Dan jika kita benar-benar mencintai Yesus dan tidak memahami ajaran Gereja tentang suatu masalah, kasih kita kepada Yesus akan mendorong kita untuk menyelidiki dan belajar sampai kita memahami mengapa Gereja mengajarkan apa yang Dia lakukan sehingga kita tidak akan menyakiti Yesus dengan tidak mematuhi. perintah-Nya. Jadi bagi beberapa orang, mencintai Yesus mungkin berarti dengan rendah hati berjalan di jalan kepercayaan sampai pemahaman yang lebih jelas datang.

  Ketika kita mematuhi perintah-perintah, kita tidak hanya mengasihi Yesus tetapi kita juga memiliki kasih Tuhan di dalam kita. Kapanpun kehidupan Tuhan kurang dalam diri kita, itu bukan kesalahan Tuhan, itu kesalahan kita. Bukan Tuhan yang mengirim kita ke Api Penyucian, kita mengirim diri kita ke Api Penyucian karena jika jiwa kita najis kita akan dibutakan oleh cahaya murni kasih Tuhan dan kita perlu menyucikan diri untuk dapat menikmati penglihatan Tuhan di surga. Tuhan tidak mengirim siapa pun ke neraka, siapa pun yang pergi ke neraka melakukannya karena mereka telah memilih untuk menolak cinta Tuhan sepenuhnya. 
 
 Sebagai orang beriman, hidup dalam kasih akan memberi kita kekuatan untuk tetap melakukan hal-hal yang baik dan berguna bagi diri dan orang lain. Ini yang mesti kita yakini. Ini yang mesti kita hidupi dalam perjalanan hidup sehari-hari. Dengan demikian, hidup ini memiliki makna yang di dalam. Tuhan memberkati.
 

    Di dalam perayaan Ekaristi, “…kita disatukan dengan ‘liturgi’ surgawi dan menjadi bagian dari para kudus yang jumlahnya berlaksa-laksa yang menyerukan, “Keselamatan bagi Allah kami yang duduk di atas takhta dan bagi Anak Domba!” (Why 7:10). Ekaristi adalah sungguh sekilas surga yang nampak di dunia.” (St. Yohanes Paulus II, Ecclesia de Eucharistia, 19)      

 

 


  

Selasa, 04 Mei 2021

Seruan Apostolik Veneremur Cernui - Down in Adoration Falling (Oleh YM. Mgr. Thomas J. Olmsted)


Yang Mulia Mgr. Thomas J. Olmsted, Uskup Phoenix,  
Kepada Para Imam, Diakon, Religius, dan Umat Awam Keuskupan Phoenix tentang Sakramen Ekaristi Kudus

   Saudara-saudari yang terkasih di dalam Kristus,

1. Saya ingin berbicara kepada Anda tentang ajaran terpenting dan sentral dari iman kita. Apa yang saya bagikan adalah "tidak terlalu tinggi untukmu." Bukan teologi yang hanya dimaksudkan untuk para teolog dan imam. Ini menyangkut realitas terpenting dalam hidup kita - kehadiran penyelamatan Tuhan kita. Ini bukanlah ajaran yang bisa dibodohi atau disederhanakan. Ini adalah kebenaran yang perlu kita perjelas dan pasti. Berani, kalau begitu! Ambillah dan baca, minum dalam kebenaran, diskusikan dan bagikan dengan orang lain dan izinkan Yesus, yang benar-benar hadir dalam Ekaristi, untuk menyesuaikan Anda lebih jauh dengan diri-Nya dan memenuhi kerinduan hati Anda yang terdalam.

2. Sejak saya masih kecil, saya tahu Yesus hadir di setiap Gereja Katolik. Saya tidak dapat menjelaskannya, tetapi saya yakin Dia ada di sana. Cara ayah saya berlutut di depan Tabernakel, penghormatan diam-diam dari ibu saya, cara imam kami Pastor Daly menyanyikan Tantum Ergo dengan penuh semangat dan aksen Irlandia yang kental, itulah tindakan dan rahmat Tuhan, lebih dari kata-kata, yang tertanam di dalamnya hatiku memiliki keyakinan yang kuat tentang kehadiran nyata Yesus dalam Ekaristi. Dan karena keluarga petani kami berdoa bersama setiap malam, selama badai petir atau badai salju, apakah kami memiliki panenan besar atau hampir tidak ada sama sekali dari tanah yang dilanda kekeringan, tidak peduli apa, kami tahu bahwa Tuhan Yesus yang kami terima dalam Misa menyertai kami, setiap hari dan malam, dan apapun yang kita hadapi, semua akan baik-baik saja karena Dia.

3. Tentu saja, iman dalam Ekaristi telah diuji berkali-kali selama bertahun-tahun. Sebagai seorang seminaris di Tours, Prancis, misalnya, selama dua bulan studi bahasa Prancis intensif, beberapa teman sekelas yang mempelajari praktik Misa harian saya, menyapa saya, mencibir dengan sengit, "Kamu benar-benar percaya Yesus hadir dalam sepotong roti itu?" Terkejut dengan nada kebencian mereka, saya tidak bisa mengatakan apa-apa untuk apa yang tampak seperti keabadian; tetapi setelah kurang dari satu menit, saya berhasil berkata dengan gagap, "Ya ... saya bersedia." Momen yang mengejutkan dan memalukan itu, yang mengejutkan saya, secara bertahap menuntun pada rasa syukur baru atas karunia iman Ekaristi dan keyakinan yang lebih dalam tentang Misa harian dan adorasi Ekaristi. Itu juga mengajari saya untuk mengharapkan iman saya kepada Ekaristi Juruselamat kita menghadapi cemoohan dan kontradiksi.

4. Saya mengundang Anda dalam Nasihat ini untuk “bertolaklah ke tempat yang dalam” (Luk 5: 4). Apakah iman Anda dalam Ekaristi kuat atau lemah, apakah Anda menganggap Gereja Rumah Anda atau Anda baru-baru ini memutuskan untuk memisahkan diri, atau bahkan jika Anda tidak memiliki iman sama sekali, harapan saya yang tulus adalah bahwa "takjub Ekaristi" yang sejati akan dinyalakan di dalam dirimu.

5. Orang Israel menghadapi banyak rintangan, tantangan, dan penderitaan saat mereka melintasi gurun dan memasuki Tanah Perjanjian. Tetapi Tuhan telah meyakinkan mereka tentang kehadiran dan bimbingan-Nya dalam perjalanan yang sulit mereka. Dalam Tabut Perjanjian, mereka mengenali kehadiran Tuhan. Ke dalam pertempuran dan di tanah berbahaya, kemanapun orang Israel pergi, Tabut pergi bersama mereka karena itu meyakinkan mereka bahwa Tuhan akan menyertai mereka untuk berperang, untuk merawat mereka dan melindungi mereka. Karena alasan ini, Tabut menjadi gambaran yang kuat dan abadi dari kehadiran Tuhan.

6. Ketika orang-orang Israel bersiap untuk menyeberangi sungai Yordan dan memasuki Tanah Perjanjian, Yosua menekankan pentingnya mengikuti Tabut: "Segera sesudah kamu melihat tabut perjanjian TUHAN, Allahmu, yang diangkat para imam, yang memang suku Lewi, maka kamu harus juga berangkat dari tempatmu dan mengikutinya hanya antara kamu dan tabut itu harus ada jarak kira-kira dua ribu hasta panjangnya, janganlah mendekatinya maksudnya supaya kamu mengetahui jalan yang harus kamu tempuh, sebab jalan itu belum pernah kamu lalui dahulu.”(Yos. 3: 2(3)-4). Instruksi ini ditujukan kepada orang-orang yang akan menghadapi bahaya penyeberangan dan tantangan serta ancaman yang menanti mereka di tanah yang tidak dikenal.

7. Seperti Orang Israel, kita juga sedang menuju ke perairan yang sulit. Hari ini kita menemukan diri kita dalam krisis; banyak kecemasan, ketidakpastian, dan keraguan menyerang kami dari segala sisi. Seperti yang saya katakan dalam surat pastoral saya "O Pesta Suci," Gereja pada umumnya sedang mengalami krisis iman yang parah dalam Ekaristi. Krisis ini telah menimbulkan implikasi signifikan tambahan bagi pemuridan Kristen yang otentik; yaitu, kehadiran Misa yang sangat buruk, panggilan untuk menikah, imamat, dan kehidupan religius yang menurun, pengaruh Katolik yang memudar dalam masyarakat. Sebagai bangsa kita sedang mengalami semburan serangan terhadap kebenaran. Pesan Injil telah dipermudah atau diganti dengan nilai-nilai duniawi yang ambigu. Banyak orang Kristen telah meninggalkan Kristus dan Injil-Nya dan beralih ke budaya sekuler yang berarti tidak dapat menyediakan dan memuaskan rasa lapar yang tidak pernah dapat dipuaskan.

8. Di perairan yang bermasalah seperti itu, sauh terbesar kita dalam badai ini adalah Kristus sendiri, yang ditemukan dalam Ekaristi Kudus. Meskipun instruksi Yosua ditujukan kepada Orang Israel yang menghadapi musuh yang tangguh saat mereka menyeberang ke Tanah Perjanjian, kata-katanya tetap penting bagi kita: "Ikutilah Tabut Tuhan, karena kita belum pernah seperti ini sebelumnya".

9. Sebagai Umat Tuhan hari ini, kita juga sedang dalam perjalanan menuju warisan yang dijanjikan, sebuah perjalanan yang juga penuh dengan bahaya, tantangan, dan penderitaan. Kita tidak memiliki tiang awan di siang hari atau tiang api di malam hari yang mengingatkan kita akan kehadiran Tuhan yang pernah membimbing dan melindungi kita seperti yang Dia lakukan untuk Bangsa Israel. Kita tidak memiliki Tabut Perjanjian di tengah-tengah kita. Sebaliknya, kita tidak memiliki sesuatu tetapi Seseorang yang jauh lebih besar! Seseorang yang lebih besar dari Tabut yang berjalan di depan kita dan selalu bersama kita. Kota memiliki Yesus Kristus yang benar-benar hadir dalam Ekaristi untuk membimbing, menghibur, dan memperkuat kita. Di saat-saat seperti ini, menggemakan instruksi Yosua, kita harus mengarahkan pandangan kita pada Tuhan dan mendekat kepada-Nya lebih dari sebelumnya dalam Ekaristi. Semakin Tuhan dalam Ekaristi menjadi fokus utama kita, semakin pasti Dia akan membawa kita melalui perairan yang gelap dan bergolak ini. Pada hari ini ketika kita memperingati Institusi Ekaristi, saya sebagai gembala Anda memohon kepada Anda masing-masing untuk mencari Yesus dalam Ekaristi agar diperkuat dan diperbarui dalam iman Anda.



 


"Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu.  Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman.  Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman." (Yoh 6:53-55)



Bagian I

Ekaristi - Misteri yang Harus Dihormati



10. Kita tidak dapat berbicara tentang Ekaristi tanpa dihadapkan pada misterinya yang luar biasa. Tidaklah mengherankan bahwa ini adalah titik sentral perpecahan antara Katolik dan Kristen lainnya. Pada awal abad kedua, kita memiliki catatan tentang orang Kristen yang dituduh kanibalisme oleh orang Romawi kafir karena mereka makan dan minum Tubuh dan Darah Kristus (lih. Pembelaan iman Pertama dan Kedua dari St. Yustinus Martir). Sejak Reformasi Protestan, banyak orang Kristen berhenti percaya akan kehadiran Yesus yang sebenarnya dalam Ekaristi. Sebaliknya, mereka mengadakan kebaktian keagamaan tertentu pada hari Minggu tetapi tidak pada Kurban Kudus Misa.

11. Ayat alkitabiah abadi di mana konflik Kristen dimulai dan diakhiri adalah wacana Roti Hidup: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu.  Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman.  Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman." (Yoh 6:53-55)

12. Yesus benar-benar bermaksud apa yang Dia katakan - Dia benar-benar hadir dalam Ekaristi. Beberapa orang mengatakan bahwa kata-kata ini kiasan atau bahwa Yesus hanya berbicara secara simbolis ketika Dia berkata, "Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal". Namun, jika Yesus memaksudkannya sebagai simbol, Dia tidak akan mengulangi pesan ini tujuh kali dalam dialog ini: "Daging-Ku adalah benar-benar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman.". Orang-orang Yahudi mengerti apa yang sebenarnya Dia maksudkan, dan mereka menjawab dengan ketidakpercayaan, "Bagaimana orang ini dapat memberi kita daging-Nya untuk dimakan?". Meskipun keributan yang disebabkan oleh ajaran-Nya, Yesus tidak melunakkan klaim-Nya. Sebaliknya, Dia memperkuatnya. Sampai saat ini, Injil Santo Yohanes menggunakan kata Yunani biasa untuk “makan” (phagein). Setelah pertanyaan marah dari orang Yahudi, Yohanes beralih ke kata yang lebih kuat "mengunyah" atau "mengunyah" (trogein). Untuk menangkap kekuatan kata ini, kita bisa menerjemahkan, bukan sebagai: “Barangsiapa makan daging-Ku”; tapi "Barangsiapa yang memakan daging-Ku".

13. Ekaristi adalah makanan supernatural yang membuat kita terus menempuh perjalanan sulit menuju Tanah Perjanjian keselamatan kekal: “Barangsiapa makan daging-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal”. Untuk melihat kebenaran dari kata-kata ini, kita harus beralih ke konteksnya.

I. Misa sebagai Keluaran baru dari Perbudakan Dosa


14. Ekaristi datang kepada kita melalui Misa pengalaman normal Ekaristi kita adalah pada Misa, ritual utama - atau liturgi - perayaan yang berlangsung setiap hari dan merupakan kewajiban mingguan bagi umat beriman. Yang sering kita sebut Kurban Misa adalah tempat di mana Gereja selalu percaya bahwa kita makan dan minum Tubuh dan Darah Kristus. Misa harus dipahami dalam konteks Perjamuan Terakhir di mana “Yesus mengambil roti […] dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, berkata, 'Ambillah dan makanlah; inilah Tubuh-Ku '[…] Kemudian Dia mengambil sebuah cawan, […] Dia memberikannya kepada mereka, sambil berkata, ‘Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian....”(Mat 26: 26-28).

15. Pada Perjamuan Terakhir, yang diperingati oleh Gereja hari ini, Yesus ikut serta dan selamanya mengubah perjamuan ritual Paskah Yahudi. Di sinilah kita melihat konteks di mana Yesus menginginkan Tubuh dan Darah-Nya dikonsumsi sebagai makanan. Dalam konteks inilah kita menemukan keindahan misteri agung Ekaristi sebagai pemenuhan baik Paskah Yahudi maupun Perjanjian Israel.

16. Ingat Paskah Pertama dipersembahkan pada klimaks pembebasan Israel dari perbudakan ke Mesir (lih. Kel 12). Setiap rumah tangga harus mengambil seekor domba jantan di usia prima dalam hidupnya, bebas dari cacat, dan mempersembahkannya kepada Tuhan. Darah anak domba harus disebarkan di bagian pintu rumah mereka sementara dagingnya akan dimakan. Setiap rumah yang mengikuti ritus yang diperintahkan oleh Allah untuk perjamuan suci ini diampuni dari kematian putra sulung mereka. Paskah pertama menyelamatkan orang Israel dari kematian dan menyebabkan pembebasan mereka dari perbudakan. Pada Paskah tahunan, kepala rumah tangga harus menceritakan kisah tentang bagaimana Tuhan membebaskan mereka dari penindasan Mesir dan menyelamatkan hidup mereka. Kemudian mereka harus makan daging domba yang mereka korbankan.

17. Yesus membawa Paskah pertama ini ke penggenapan akhirnya pada Perjamuan Terakhir. Pada Paskah ini, Yesus mengambil posisi sebagai kepala rumah tangga, ayah keluarga. Alih-alih menceritakan kisah eksodus pertama orang Israel dari Mesir, Dia berbicara tentang penderitaan dan kematian-Nya sendiri yang akan terjadi. Alih-alih menjelaskan pentingnya Anak Domba Paskah untuk dikonsumsi, Yesus mengidentifikasi Tubuh dan Darah-Nya dengan roti dan anggur dan memerintahkan agar itu dikonsumsi.

18. Sama seperti orang Ibrani tidak memiliki sarana pembebasan alternatif selain domba Paskah, tidak ada cara lain untuk keselamatan selain melalui kasih karunia pengorbanan diri Yesus sendiri. Karena Yesus adalah Tuhan, Pribadi kedua dari Tritunggal, persembahan Darah-Nya dalam arti yang sebenarnya adalah tindakan Tuhan, melampaui waktu dan tempat. Jadi, dalam setiap Misa, kita berpesta daging Anak Domba Allah yang dipersembahkan sekali untuk semua sebagai penebusan dosa-dosa kita.

II. Misa sebagai peringatan abadi Pengorbanan Kristus di Kayu Salib


19. Dalam liturgi Alkitab dan Gereja, ketika Kurban Misa disebut 'peringatan', artinya lebih dari sekadar mengingat pengorbanan Yesus di Kalvari. Artinya, setiap kali Misa dirayakan, pengorbanan Yesus di Kalvari yang terjadi di masa lalu benar-benar dihadirkan kepada kita dalam Misa, di sini dan saat ini. Ini hanya mungkin karena sebagai Imam Besar yang kekal yang telah mengalahkan maut, persembahan diri-Nya di kayu Salib adalah tindakan kasih yang kekal. Surat kepada Ibrani menunjukkan dengan jelas sifat kekal dari pengorbanan Kristus: “Tetapi, karena Ia tetap selama-lamanya, imamat-Nya tidak dapat beralih kepada orang lain.  Karena itu Ia sanggup juga menyelamatkan dengan sempurna semua orang yang oleh Dia datang kepada Allah. Sebab Ia hidup senantiasa untuk menjadi Pengantara mereka.”(Ibr 7: 24-25).

20. Oleh karena itu, dalam setiap Misa, Yesus tidak dipersembahkan lagi; sebaliknya, kita - Tubuh Mistik Kristus - diangkat ke dalam satu pengorbanan di Kalvari melalui Imamat Kristus. Pengorbanan Yesus di Kalvari dilestarikan dan dihadirkan kepada kita sedemikian rupa sehingga kita dapat berpartisipasi di dalamnya, menghubungkan hidup kita yang tidak sempurna dan berdosa dengan pengorbanan Tuhan yang sempurna dan murni dan menerima semua manfaat ilahi yang mengalir dari pengorbanan kekal-Nya. . Tuhan kita memungkinkan hal ini bagi kita pada Perjamuan Terakhir dengan menetapkan Sakramen Ekaristi. Dia menggunakan Sakramen ini untuk mempersembahkan diri-Nya di Kalvari kepada semua orang percaya di setiap tempat dan di setiap waktu. Sejak malam suci itu, selama berabad-abad, kapan pun dan di mana pun Misa dirayakan, pengorbanan abadi Yesus Kristus di kayu Salib benar-benar dihadirkan.

21. Jika kita berada di Kalvari, apa yang menonjol bagi kita? Kita akan melihat Yesus terengah-engah. Pandangannya akan terlihat bergantian ke bawah dan ke atas, pertama ke arah kita dengan belas kasihan dan kerinduan dan kedua ke atas dengan berserah diri kepada Bapa-Nya. Apakah kita hanya akan mengatakan "terima kasih" atau akankah kita dipaksa untuk memberikan tanggapan dengan belas kasih? Ketika kita menghadiri Misa, apakah kita berusaha untuk bergabung dengan Yesus dalam penyerahan total-Nya kepada kehendak Bapa? Apakah kita membawa ketidaksempurnaan kita, jerih payah dan dosa kita, dan meletakkannya di hadapan Yesus untuk dimusnahkan oleh Kematian-Nya? Kita juga berkata bersama Yesus, "Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu kuserahkan nyawa-Ku" atau kita memilih untuk tetap diperbudak oleh dosa kita.

22. Untuk judul Seruan ini, saya telah memilih kata-kata “Veneremur cernui” yang berasal dari himne Tantum Ergo yang kita nyanyikan di akhir penyembahan dan berkat yang khusyuk. Kata-kata yang disusun oleh Santo Thomas Aquinas ini dapat diterjemahkan sebagai “may we adore with body prostrated” atau “down in adoration falling” (terj. resmi Indonesia: Sakramen yang sungguh agung). Saudara-saudari terkasih, Yesus Tuhan kita dan Allah hadir bagi kita dalam Sakramen Ekaristi dalam persembahan diri-Nya kepada Bapa dan pencurahan kasih-Nya yang penuh belas kasih bagi kita. Marilah kita menyembah Dia dengan penghormatan yang terus meningkat!

23. Apakah kita mungkin lemah atau kuat, saya mendorong Anda untuk berdoa memohon rahmat iman dalam hadirat Tuhan dalam Ekaristi serta rahmat untuk menyembah seperti yang dilakukan para malaikat. Inilah yang Gereja doakan ketika ia mengakhiri kata pengantar dan memulai doa syukur agung dengan kata-kata, “...bersama semua penghuni surga kami mewartakan keagungan-Mu dengan bernyanyi: Kudus, Kudus, Kudus Tuhan Allah semesta alam” ( Missale Romanum, Prefasi Ekaristi I).

24. Dalam Ekaristi di mana Tuhan kita bertemu kita dan menjadi rekan setia kita di sepanjang setiap contoh kehidupan kita. Setelah Misa, Hosti yang tersisa disimpan di tabernakel sehingga Komuni Kudus dapat dibawa kepada orang sakit dan sepanjang minggu kita dapat datang dan berdoa di hadirat-Nya. Dia ingin tetap bersama kita sehingga kapan pun kita membutuhkan Dia, kita akan menemukan Dia di sana untuk menjadi terang, kekuatan, penghiburan, dan bimbingan kita.

25. "Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman." (Mat 28:20). Sejak Perjamuan Terakhir Kamis Putih hingga sekarang, Tuhan kita Yesus dengan setia menepati janji-Nya - di mana pun ada Tabernakel di dunia yang berisi Ekaristi, di situ Yesus benar-benar hadir di antara kita. Kehadirannya tidak seperti kenang-kenangan atau simbol yang disimpan seseorang dalam album foto. Dia benar-benar hadir dalam Ekaristi. Katekismus menegaskan: “Dalam Sakramen Ekaristi mahakudus, tercakuplah "dengan sesungguhnya, secara real dan substansial Tubuh dan Darah bersama dengan jiwa dan ke-Allahan Tuhan kita Yesus Kristus dan dengan demikian seluruh Kristus" (KGK 1374). Yesus yang sama yang berjalan di pedesaan Palestina, Yesus yang sama yang berkhotbah, menyembuhkan orang sakit dan membangkitkan orang mati, Yesus yang sama yang menderita, mati, dan bangkit benar-benar hadir dalam Ekaristi. Sungguh, Tuhan kita selalu dekat dengan kita, dan kita mungkin mengingat dengan sukacita kata-kata gembira dari Ulangan 4:7: "Sebab bangsa besar manakah yang mempunyai allah yang demikian dekat kepadanya seperti TUHAN, Allah kita, setiap kali kita memanggil kepada-Nya?”.

26. Nilai dari setiap Misa tak terukur! Rahmat yang tak terduga dibuat begitu mudah diakses oleh kita dalam Misa, di mana Yesus Kristus selalu hadir! Di sinilah kualitas dan kelimpahan kehidupan di luar dunia ini diberikan kepada kita.
 

    “Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa memakan Aku, akan hidup oleh Aku.” (Yoh 6:57)

 

Bagian II 

Hold Nothing Back from Christ


27. Pada hari Kamis Putih yang sakral, malam terakhir Yesus bersama murid-murid-Nya, Dia tahu bahwa Dia akan segera kembali kepada Bapa-Nya, tetapi Dia juga tahu betapa mereka akan membutuhkan kehadiran-Nya, yang "Mengikuti jejak Kristus" dengan fasih. menggambarkan sebagai penghiburan dan penguatan: “Ketika Yesus dekat, semuanya baik-baik saja dan tidak ada yang tampak sulit. Ketika Dia tidak ada, semuanya sulit. Ketika Yesus tidak berbicara di dalam, semua penghiburan lainnya menjadi kosong, tetapi jika Dia hanya mengatakan sepatah kata pun, itu membawa penghiburan yang besar ”(Buku II Bab 8). Dalam arti tertentu, kita dapat mengatakan bahwa di sini Yesus menghadapi dilema. Di satu sisi, Dia ingin kembali kepada Bapa-Nya dan di sisi lain, Dia ingin tetap bersama para murid-Nya. Kasih Tuhan selalu menemukan solusi yang cerdik untuk dilema seperti itu. Yesus kembali kepada Bapa-Nya, tetapi dengan melembagakan Sakramen Ekaristi, pada saat yang sama Dia tetap bersama para murid-Nya, untuk menemani mereka dalam tantangan, kesulitan, dan penderitaan yang akan mereka hadapi saat mereka menjalankan misi memberitakan Kebaikan. Berita. Melalui Ekaristi, Yesus memberikan anugerah terbesar dari diri-Nya kepada murid-murid-Nya dan kepada kita. Sungguh, Ekaristi benar-benar sakramen kasih Kristus!

28. Kasih Tuhan bagi kita tidak berhenti di Inkarnasi. Dia tidak hanya menjadi salah satu dari kita dan berbagi hidup kita dari pembuahan hingga kematian dan menebus kita melalui penderitaan, Kematian dan Kebangkitan-Nya. Cintanya yang memberi diri melampaui dengan menjadi makanan kita sendiri. Ekaristi mengungkapkan betapa Yesus mencintai kita. Santo Yohanes Vianney, santo pelindung para imam, dengan fasih mengungkapkan kasih Tuhan yang luar biasa bagi kita dalam Ekaristi: “Tidak pernah terpikir oleh kami untuk meminta Tuhan memberikan Putra-Nya sendiri kepada kita. Tapi apa yang manusia bahkan tidak bisa bayangkan, Tuhan telah melakukannya. Apa yang tidak bisa dikatakan atau dipikirkan manusia, dan apa yang tidak berani dia inginkan, Tuhan, dalam kasih-Nya telah mengatakannya, merencanakannya dan melaksanakan rancangan-Nya ke dalam pelaksanaan. Kita tidak akan pernah berani berkata kepada Tuhan agar Putra-Nya mati bagi kita, untuk memberi kita Tubuh-Nya untuk dimakan, Darah-Nya untuk diminum… Dengan kata lain, apa yang bahkan tidak dapat dibayangkan manusia, telah dilaksanakan oleh Tuhan. Dia melangkah lebih jauh dalam rancangan kasih-Nya daripada yang bisa kita impikan” (Meditasi Ekaristi dari Curé D’Ars, Meditasi I).

29. Bagaimana kita, kemudian, menanggapi pemberian Tuhan atas diri-Nya dalam Ekaristi Kudus? Apakah kita benar-benar menginginkan Dia? Apakah kita ingin sekali bertemu dengan-Nya? Apakah kita ingin bertemu dengan Dia, menjadi satu dengan Dia dan menerima hadiah yang Dia tawarkan kepada kita melalui Ekaristi?

30. Dalam Sekuensia “Lauda Sion Salvatorem” untuk Hari Raya Corpus Christi, Santo Thomas Aquinas mengajak kita untuk tidak menahan apa pun sebagai tanggapan yang paling tepat atas pemberian Yesus Sendiri dalam Ekaristi: “Quantum potes, tantum aude, quia maior omni laude nec laudare sufficis. Pujilah sekuat hati, kar'na Dia melampaui, puji yang kau lambungkan" (catatan: terjemahan Puji Syukur) "Quantum potes" berarti "seberapa banyak yang Anda bisa" dan "tantum aude", yang berarti "sebanyak yang Anda berani." Ini adalah tanggapan yang paling tepat untuk hadiah yang begitu luar biasa, untuk memberikan tanggapan yang maksimal sebagai tanggapan kita terhadap pemberian Yesus yang paling luar biasa dari diri-Nya.

31. Menanggapi anugerah besar ini, banyak misionaris sepanjang sejarah telah menyerahkan segalanya, bahkan memiliki keluarga sendiri dan meninggalkan tanah air mereka untuk membawa pesan kasih Tuhan dan Ekaristi ke begitu banyak bagian dunia. Sebagai tanggapan, banyak religius pria dan wanita telah menguduskan hidup mereka untuk menyembah Yesus dalam Sakramen Mahakudus di dalam empat dinding biara dan biara mereka. Sebagai tanggapan, banyak martir selama berabad-abad, seperti yang terjadi pada penganiayaan awal abad ketiga di Abitina di Tunisia, bersedia untuk tunduk pada siksaan dan kematian daripada menyangkal Kehadiran Nyata Yesus dalam Ekaristi. Dan sebagai tanggapannya, banyak orang percaya, bahkan mereka yang sekarang, telah membuat komitmen untuk datang ke Misa harian dan bahkan menyembah bersama Yesus dalam Ekaristi. Pertanyaan yang harus kita tanyakan pada diri kita sendiri adalah: Apa tanggapan kita?


32. "Quantum potes, tantum aude, quia maior omni laude nec laudare sufficis". Memang, kita tidak boleh menahan apa pun, tetapi pada gilirannya, memberikan diri kita sepenuhnya kepada Tuhan yang telah memberikan diri-Nya sepenuhnya kepada kita dalam Ekaristi. Satu-satunya tanggapan yang tepat untuk pemberian besar ini adalah dengan mengatur seluruh hidup kita, pertama, saat menerima hadiah dan kemudian menirunya, mempersembahkan tubuh dan darah kita sendiri, keringat dan air mata kita, segenap hati kita, semua yang kita miliki dan menjadi milik Yesus di dalam pelayanan dan kasih untuk saudara dan saudari kita seperti yang telah Yesus lakukan untuk kita.

I. Rahmat Komuni Kudus

i. Komuni Kudus mengubah dan mengubah kita menjadi "Alter Christus"


33. Kehadiran Ekaristi Yesus tidak hanya untuk menyertai kita, tetapi juga untuk menjadi kekuatan dan makanan kita. Yesus melakukan ini dengan memilih unsur-unsur alam - roti dan anggur - makanan dan minuman yang harus dikonsumsi manusia untuk mempertahankan hidupnya. Ekaristi tepatnya adalah makanan dan minuman ini karena di dalamnya terkandung semua kuasa Penebusan yang dilakukan oleh Kristus. Ekaristi adalah satu-satunya makanan yang memberi kita kebahagiaan sejati dan abadi dan menuntun kita ke kehidupan kekal. Ia mampu mengubah hidup manusia dan membuka jalan menuju kehidupan kekal di hadapannya. Bagaimana ini mungkin?

34. Saat mengalami pertobatan periode, suatu hari Santo Agustinus diberikan penglihatan di mana sebuah suara berkata kepadanya: “Aku adalah makanan orang dewasa: bertumbuhlah, kemudian, dan kamu akan memakan-Ku. Engkau tidak akan mengubahku menjadi dirimu sendiri seperti makanan tubuh; tetapi kamu akan diubah menjadi aku ”(Confessions, VII, 10, 18). Ada pepatah populer yang berbunyi, "Kamu adalah apa yang kamu makan." Betapa benarnya ini ketika kita menerapkannya pada Ekaristi. Makanan biasa diserap oleh kita dan menjadi bagian dari tubuh kita. Tetapi ketika kita menerima Ekaristi, itu menyerap kita; seorang Kristen menjadi benar-benar apa yang dia makan; dia diubah menjadi Kristus. Berabad-abad yang lalu, Santo Leo Agung menulis: “Mengambil bagian dari Tubuh dan Darah Kristus cenderung membuat kita menjadi apa yang kita makan”.

35. Para Bapa Gereja mengambil contoh makanan fisik untuk menjelaskan misteri ini. Kita tahu bahwa bentuk kehidupan yang lebih kuat biasanya mengasimilasi yang lebih lemah dan bukan sebaliknya. Dunia vegetatif mengasimilasi mineral, dan hewan mengasimilasi sayuran, dan spiritual mengasimilasi materi. Ketika kita menerima Tubuh Kristus, kita tidak mengubah Kristus menjadi substansi kita sendiri. Sebaliknya, kita diubah menjadi Kristus Sendiri. Makanan normal yang kita makan bukanlah makhluk hidup dan oleh karena itu tidak dapat memberi kita kehidupan. Itu adalah sumber kehidupan hanya karena itu menopang kehidupan yang kita miliki. Sebaliknya, Roti Hidup, yaitu Yesus, adalah Roti hidup dan mereka yang menerima-Nya, hidup dengan-Nya. Jadi, sementara makanan normal yang menyehatkan tubuh diasimilasi oleh tubuh dan menjadi bagian darinya, kebalikannya terjadi dengan Roti Hidup.

36. Kristus Ekaristi ini memberikan hidup kepada mereka yang menerima Dia, mengasimilasi mereka dan mengubah mereka menjadi diri-Nya. Yesus menyebut diri-Nya “Roti Hidup” tepatnya untuk membuat kita mengerti bahwa Dia tidak memberi makan kita seperti halnya makanan biasa; sebaliknya, karena Dia memiliki hidup, Dia memberikannya kepada kita. Diasimilasi oleh Yesus dalam Perjamuan Kudus membuat kita seperti Dia dalam sentimen, keinginan, dan cara berpikir kita. Dalam Komuni Kudus, hati-Nya memelihara hati kita; Keinginan-Nya yang murni, bijaksana dan penuh kasih memurnikan keinginan egois kita, sehingga kita tidak hanya tahu apa yang Dia inginkan, tetapi juga mulai menginginkan hal yang sama lebih dan lebih. Santo Paulus dengan tepat menulis, “Aku hidup, bukan lagi aku, tetapi Kristus hidup di dalam aku” (Gal 2:20). Melalui Ekaristi, kita benar-benar menjadi bukan hanya Alter Christus - Kristus yang Lain - tetapi memang Ipse Christus, Kristus Sendiri. Paus Emeritus Benediktus XVI dalam sebuah homili di Corpus Domini berbicara tentang asimilasi ilahi ini: “Tujuan dari persekutuan ini, dari mengambil bagian ini, adalah asimilasi hidup saya dengan-Nya, transformasi saya dan konformasi menjadi Dia yang adalah Cinta yang hidup. Oleh karena itu, persekutuan ini menyiratkan pemujaan; itu menyiratkan keinginan untuk mengikuti Kristus, untuk mengikuti Dia yang berjalan di depan kita ”(Homili, Corpus Domini, 2005).

37. Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa Yesus memilih untuk meninggalkan kita hadirat-Nya dalam rupa roti dan anggur? Dia mengungkapkan alasannya dalam khotbah-Nya tentang Roti Hidup: “Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa yang memakan Aku, akan hidup oleh Aku.” (Yoh 6:57 ). Dia ingin menjadi makanan bagi tatanan kehidupan yang lebih tinggi di dalam diri kita, kapasitas untuk mencintai dan bertindak seperti Dia, bahkan untuk “menjadi sempurna seperti Bapamu yang di surga sempurna” (Mat 5:48).


38. Roti dan anggur juga merupakan simbol yang kuat yang dengan fasih menyampaikan ajakan Yesus untuk berjalan di jalan yang sama dalam kasih pengorbanan. Biji gandum yang digunakan untuk membuat roti harus melalui proses yang sangat melelahkan. Mereka dipetik, dihancurkan, dihancurkan, dan ditumbuk, diremas dan dibentuk, dan akhirnya, mereka dilempar untuk dipanggang dalam oven. Dengan cara yang sama, buah anggur dipetik dan dihancurkan. Jus mereka dimurnikan dan dibotolkan. Kemudian mereka dibiarkan sampai dewasa. Jika kita melihat pada Yesus yang Tersalib di Kayu Salib, kita dapat melihat proses melelahkan serupa yang Dia lalui dalam Sengsara dan Kematian-Nya; inilah arti cinta sejati. Setiap kali kita menghadiri Ekaristi, kita diundang untuk meniru kasih pengorbanan Kristus ini.

39. Dalam Seruan Apostolik Sacramentum Caritatis, Paus Benediktus XVI mengingatkan kita bahwa menghidupkan kembali pengorbanan Yesus Kristus dalam Ekaristi memaksa kita untuk menjadi seperti Yesus, “'roti yang dipecah' untuk orang lain, dan bekerja untuk membangun lebih banyak dunia yang adil dan persaudaraan. Mengingat penggandaan roti dan ikan, kita perlu menyadari bahwa Kristus hari ini terus menasihati murid-murid-Nya untuk terlibat secara pribadi: 'Kamu sendiri harus memberi mereka makan' (Mat 14:16). Masing-masing dari kita benar-benar dipanggil, bersama dengan Yesus, untuk menjadi roti yang dipecah-pecah untuk kehidupan dunia” (Sakramentum Caritatis 88). Melalui Ekaristi Kristus menggandakan diri-Nya di dalam diri kita masing-masing dan mengutus kita ke dunia kita untuk bekerja sama dengan-Nya dalam pekerjaan Penebusan. Apa yang kita terima, kita tidak bisa menyimpannya untuk diri kita sendiri. Kita harus membawa Yesus kepada orang lain dalam hidup kita.

40. Di akhir Misa, imam membubarkan umat dengan kata-kata, “Go forth, the Mass is ended.” Namun, kata Latin asli untuk pemecatan mengatakan: “Ite, missa est”, yang secara harfiah berarti “Pergilah, kita diutus.” Setiap kali kita meninggalkan ambang gereja setelah menerima Ekaristi, kita membawa kasih Kristus ke dalam aktivitas kita sehari-hari dan kepada setiap orang yang kita temui.

ii. Kita menjadi "Satu Tubuh dan Satu Roh di dalam Kristus"


41. Hasil akhir Ekaristi Kudus bukan hanya transubstansiasi roti dan anggur menjadi Tubuh dan Darah, jiwa dan keilahian Yesus Kristus untuk makanan rohani kita, tetapi transformasi mereka yang menerima Komuni Kudus menjadi “satu tubuh, satu roh di dalam Kristus” (Doa Syukur Agung III dan 1 Kor 12: 12-13). Melalui hubungan pribadi dengan Yesus Yang Bangkit dalam Ekaristi, kita mengalami kasih Yesus yang rela berkorban, yang mengundang kita untuk meniru kasih-Nya dan membawa kasih itu kepada setiap orang dan setiap situasi kehidupan kita sehari-hari. Kita dapat melihat bagaimana Ekaristi mengubah kehidupan orang-orang Kristen mula-mula. Mengalir dari pengalaman Ekaristi mereka dengan Tuhan Yang Bangkit, mereka hidup, dalam persekutuan yang penuh kasih satu sama lain; mereka makan bersama dan berdoa bersama di Bait Suci. Mereka meletakkan harta mereka di kaki para Rasul untuk kebutuhan orang miskin. Ada pun kumpulan orang yang telah percaya itu, mereka sehati dan sejiwa, dan tidak seorangpun yang berkata, bahwa sesuatu dari kepunyaannya adalah miliknya sendiri, tetapi segala sesuatu adalah kepunyaan mereka bersama." (Kisah Para Rasul 4:32).

42. Ekaristi juga memainkan peran sentral dalam memperkuat persekutuan ini dalam kehidupan hamba Allah yang terhormat, Kardinal Francis Nguyen Van Thuan. Sebagai coadjutor Uskup Agung Saigon, Vietnam, dia ditangkap pada tanggal 15 Agustus 1975, segera setelah Vietnam Selatan jatuh ke tangan rezim Komunis. Dia menghabiskan 13 tahun berikutnya di penjara, berpindah antara tempat tinggal paksa, kamp pendidikan ulang, dan sembilan tahun kurungan isolasi. Dalam bukunya “Testimony of Hope”, dia menggambarkan bagaimana Ekaristi menjadi harapan dan terangnya dalam kegelapan kamp penjara. Dengan tiga tetes anggur dan setetes air di telapak tangannya, diam-diam dia akan merayakan Misa. Dan Misa itu baginya menjadi sumber penghiburan dan kekuatan di saat-saat sulit dalam hidupnya.

43. "Kamp pendidikan ulang" membagi para tahanan menjadi kelompok-kelompok yang terdiri dari lima puluh orang yang tidur di lantai sebagai tempat tidur mereka. Setiap orang memiliki ruang satu setengah kaki lebar. Dari lima puluh tahanan bersama Kardinal Van Thuan, hanya lima lainnya yang beragama Kristen. Dengan kerja sama para napi non-Kristen, mereka mengatur agar pada malam hari mereka bisa dekat satu sama lain. Saat lampu padam pada pukul 21.30, ia dengan tenang mengucapkan Misa dan membagikan Komuni kepada umat Katolik. Dia selalu menyimpan satu Hosti di saku kemejanya. Pada malam hari, para narapidana bergantian menyembah. Pada siang hari, bahkan di tengah-tengah kehidupan penjara yang kejam, Kardinal Van Thuan dan beberapa orang Kristen memusatkan perhatian mereka pada Yesus. Bagi mereka, Yesus dalam Ekaristi menjadi pendamping sejati. Sebagai hasil dari kehadiran Ekaristi yang secara sembunyi-sembunyi diperkenalkan ke kamp penjara, para tahanan Kristen mendapatkan kembali semangat iman mereka selama masa-masa sulit itu dan bahkan orang non-Kristen lainnya masuk ke dalam iman.   Kekuatan cinta Yesus dalam Ekaristi tak tertahankan. Kehadiran diam-diam Yesus dalam Ekaristi membawa penghiburan bagi mereka yang menderita, kekuatan iman yang melemah dan terutama ikatan persatuan yang diperkuat di antara mereka.
      
44. Betapa kita membutuhkan Ekaristi di dunia kita saat ini! Kita juga berjuang melalui waktu yang menantang. Kita sedang bangkit dari pandemi yang telah melumpuhkan banyak orang dengan rasa takut dan meninggalkan banyak penderitaan setelahnya. Sepanjang waktu ini, kami juga mengalami perpecahan besar di dalam negara kita dan bahkan di dalam Gereja kita. Penurunan yang nyata dan cepat dari budaya kita menghasilkan kebisingan kosong dan kesenangan sia-sia yang menenggelamkan undangan Tuhan untuk masuk ke dalam hubungan yang penuh kasih dengan-Nya.

45. Apa yang dapat kita lakukan untuk membawa perdamaian, keadilan dan cinta ke dunia yang lapar akan Tuhan dan kasih-Nya? Sendiri, kita tidak bisa berbuat apa-apa. Tetapi, dalam Ekaristi, Tuhan Sendiri adalah makanan dan kekuatan kita. Kita tidak dapat mengubah hidup kita atau mengubah dunia dengan kekuatan kita sendiri. Ekaristi sebagai Sakramen persekutuan dan cinta memotivasi kita di dalam hati untuk bekerja tanpa lelah menuju rekonsiliasi dan pemulihan keadilan; bekerja sama untuk memulihkan penghormatan terhadap martabat semua pria dan wanita yang dibuat menurut gambar dan rupa Allah.

46. ​​Dalam Komuni Kudus, Kristus hadir di dalam kita. Komuni Kudus memungkinkan Kristus melalui kita untuk pergi ke setiap sudut dan gang dunia sehingga di mana ada perpecahan dan kebencian, Dia akan membawa kasih; di mana ada penderitaan dan kesakitan, Dia akan membawa penghiburan dan penghiburan; dan di mana ada keputusasaan dan dosa, Dia akan membawa kesembuhan dan pengampunan. Bayangkan jika masing-masing dari kita orang Kristen menjadikan Ekaristi sebagai sumber dan puncak hidup kita? Kita akan membakar dunia dengan kasih Kristus!

II. Iman memahami apa yang gagal dipahami oleh indra kita


47. Apa yang harus kita lakukan kemudian, untuk memastikan bahwa Komuni Kudus melimpahkan efek yang memberi hidup dan mengubah dalam jiwa kita? Jika kita menerima Komuni Kudus di luar rutinitas saja, tanpa keterbukaan kepada Tuhan, maka kita tidak akan menerima semua rahmat yang Tuhan ingin berikan. Tetapi jika kita menerima Tuhan dengan watak yang benar, kasih karunia Tuhan akan memperkuat tekad kita untuk mengikuti, mencintai dan meniru Dia. Tuhan kita Yesus sangat menginginkan persatuan kita dengan-Nya dalam Komuni Kudus dan melalui itu Dia ingin membawa transformasi kita menjadi-Nya dan transformasi masyarakat kita di mana kita hidup. Tetapi kita, di pihak kita, harus sangat menginginkan persatuan ini dengan Yesus Kristus juga.

48. Dalam budaya yang dangkal dan serba cepat dewasa ini yang didorong oleh hasil instan dan kepuasan, mudah bagi kita untuk kehilangan rasa ingin tahu ketika kita berhadapan langsung dengan mukjizat Ekaristi. Hidup dalam budaya yang mencari berita utama yang sensasional dan tontonan yang menarik perhatian, kita dapat dengan mudah menerima begitu saja Ekaristi dan menerima Yesus dalam Komuni Kudus dengan sedikit atau tanpa harapan. Bertentangan dengan apa yang ditawarkan dan dicari budaya kita, kehadiran Yesus dalam Ekaristi begitu tenang, begitu lembut, dan tak terbayangkan.

49. Namun, iman dapat menembus selubung indera kita untuk membantu kita melihat bahwa setiap Misa Kudus benar-benar perjumpaan dengan Yesus Kristus. Ketika Kitab Suci diberitakan dan diberitakan, Kristus sendirilah yang berbicara. Untuk menerima semua manfaat dan efek transformasi dari Komuni Kudus ini, iman adalah persyaratan esensial yang pertama.

50. Dalam Kotbah tentang Roti Hidup di Bab 6 dari Injil Santo Yohanes, banyak murid bereaksi terhadap klaim Yesus dengan mengatakan, “ajaran ini sulit. Siapa yang bisa menerimanya? ” Setelah Yesus melihat sebagian besar murid-Nya meninggalkan-Nya, Dia berpaling kepada Dua Belas rasul dan bertanya, "Apakah kamu tidak mau pergi juga?." Petrus menjawab dengan iman, "Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal;  dan kami telah percaya dan tahu, bahwa Engkau adalah Yang Kudus dari Allah.”(Yoh 6:68-69). Pengajaran ini tidak lebih mudah bagi Petrus. Itu hanya akan dapat dipahami setahun kemudian bagi Petrus dan para Rasul lainnya selama Perjamuan Terakhir ketika Yesus akan mengambil roti dan anggur ke dalam tangan-Nya, dan secara total mengubahnya menjadi diri-Nya saat Dia berkata, "Inilah Tubuhku: ambil dan makan," dan "Inilah piala Darah-Ku: ambil dan minum." Petrus tahu bahwa Yesus memiliki kata-kata kehidupan kekal. Dia menaruh seluruh keyakinannya pada kata-kata Yesus. Dia percaya pada ajaran Yesus yang sulit tentang Ekaristi justru karena dia percaya kepada Tuhan Allahnya, mendasarkan seluruh keberadaannya pada kata-kata Yesus.

51. Hari ini, dalam situasi dan keadaan khusus kita sendiri, Yesus juga berpaling kepada kita dan menanyakan pertanyaan yang sama: "Apakah kamu juga ingin pergi?". Seperti para murid di Kapernaum, banyak di zaman kita telah menyimpang secara rohani dari Yesus dalam Ekaristi. Banyak umat Katolik menyimpang dari praktik Misa Minggu, lebih fokus pada pekerjaan, olahraga, tidur, atau hiburan daripada Tuhan. Ada orang yang secara fisik datang ke Misa, tetapi hati mereka tidak sabar untuk meninggalkan hadirat Yesus. Sungguh, Ekaristi sulit dipercaya! Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memiliki kesabaran dan kasih sayang  bagi mereka yang lemah imannya. Namun demikian, panggilan untuk beriman itu mendesak.

52. Iman Katolik kita diturunkan kepada kita dari para Rasul menegaskan bahwa setelah kata-kata konsekrasi, apa yang menurut indra kita tetap hanya roti dan anggur tidak beragi yang sederhana benar-benar menjadi Putra Allah dan Juruselamat dunia. Untuk alasan ini, Santo Thomas Aquinas melalui himne Ekaristi yang indah “Adoro Te Devote” mengundang kita untuk lebih percaya pada kata-kata Yesus tentang Tubuh dan Darah-Nya, meskipun kenyataannya tampak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan: “Pandang, raba, rasa, tidaklah benar, ‘ku percaya hanya yang t’lah kudengar. S’luruh sabda dari Putra Allah sungguh tak bertara kebenarannya.” Dan dalam himne “Tantum Ergo,” dia mengundang kita untuk memohon kepada Tuhan atas iman yang dibutuhkan ini: “Semoga iman melengkapi apa yang gagal dipahami oleh indra kita.”

53. Iman membuat semua perbedaan dalam bagaimana kita mengalami anugerah penyelamatan dan pengubahan Tuhan dalam Ekaristi. Iman adalah kunci yang kita pegang di tangan kita untuk membuka harta kasih dan anugerah Tuhan yang sepenuhnya siap kita gunakan untuk pengudusan kita. Mohon kepada Tuhan untuk menguatkan iman Anda: “Jadikanlah aku semakin percaya pada-Mu” (Hymn Adoro Te Devote).

54. Tuhan Yesus mengundang kita untuk menanggapi dengan iman seperti Petrus, "Kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal." dan membuat komitmen tidak hanya untuk mempercayai firman-Nya bahwa Dia adalah Roti dari surga, tetapi untuk membangun hidup kita sesuai dengan keyakinan itu. Yesus meminta kita untuk menjadikan Dia sebagai "sumber dan puncak" dari semua kehidupan Kristen (Lumen Gentium, no. 11). Dia meminta kita untuk memilih Dia yang telah memilih untuk tinggal di antara kita dan telah membuat janji dan komitmen untuk selalu bersama kita.

   

III. Penerimaan Komuni Kudus yang Layak - Menyesuaikan hidup kita dengan Kristus

55. Liturgi Gereja yang indah dan kaya, yang telah diwariskan kepada kita sejak abad pertama, mengandung banyak ekspresi devosi dan iman dalam kehadiran nyata Kristus dalam Ekaristi. Misalnya, kita ingat bahwa alasan utama gereja kami didekorasi dengan seni yang indah dan berharga adalah karena di sini, di gedung Gereja, Yesus hadir di Tabernakel, selalu menemani kita dan menjadi perantara bagi kita. Kita juga merayakan Misa kita dengan musik dan jubah yang indah, dupa, lilin, dan banyak detail lainnya yang memungkinkan kita untuk mengungkapkan iman dan rasa syukur kita kepada Kristus yang telah sangat mencintai kita sehingga Dia telah memutuskan untuk tinggal bersama kita, benar-benar hadir dalam Ekaristi. , sampai akhir waktu. Banyak gereja mengadakan jam khusus doa dan adorasi Ekaristi, untuk menghormati dan berterima kasih kepada Tuhan kita, dan untuk membawa semua kebutuhan kita ke hadapan-Nya. Kita berpakaian dengan hormat untuk Misa mengetahui bahwa kita datang untuk menyembah dan menerima Tuhan kami yang datang kepada kita di altar dan terutama di dalam hati kita. Semua ekspresi devosi ini mengalir dari iman yang hidup dalam kehadiran nyata Kristus dalam Ekaristi.

56. Sebagaimana iman Ekaristi Gereja mengungkapkan dirinya dalam banyak cara yang indah, demikian pula, iman kita dalam Hadirat Sejati harus menggerakkan kita untuk menginginkan dan berjuang dengan segala upaya kita untuk mempersiapkan dan menerima Yesus dengan layak dalam Komuni Kudus.

57. Pada saat Komuni Kudus, imam mengangkat Hosti yang telah dikuduskan dan berkata, "Tubuh Kristus". Ketika kita menjawab "Amin" dan kemudian menerima Tubuh Kristus, kita tidak hanya mengungkapkan iman kita kepada Yesus Kristus tetapi juga keinginan dan upaya kita untuk hidup dalam persahabatan dengan Dia. Dengan menerima Tubuh Kristus dalam Komuni Kudus kita mewujudkan persatuan kita dengan Tubuh Mistik Kristus, Gereja. Oleh karena itu, jika dengan "Amin" kita, kita menolak untuk menerima dan hidup dengan seluruh ajaran Kristus dan Gereja-Nya, kita tidak berada dalam persekutuan dengan-Nya tetapi hidup dalam persatuan 'palsu', yang mengabaikan kebenaran dan keadilan. Dengan cara yang sama, ketika kita melakukan dosa berat dan sengaja gagal dalam masalah serius “penolakan persekutuan dengan Tuhan… maka kita secara serius berkewajiban untuk menahan diri dari menerima Komuni Kudus sampai kita didamaikan dengan Tuhan dan Gereja” melalui Sakramen of Tobat (USCCB "Berbahagialah Mereka yang Dipanggil untuk Perjamuan Nya": Pada Mempersiapkan untuk Menerima Kristus Layak dalam Ekaristi).

58. Yohanes Paulus II mengingatkan kita tentang ajaran Gereja yang abadi ini, bahwa “Perayaan Ekaristi, bagaimanapun, tidak dapat menjadi titik awal untuk persekutuan; ia mengandaikan bahwa persekutuan sudah ada, persekutuan yang berusaha dikonsolidasikan dan disempurnakan ”(Ecclesia et Eucharistia, no. 35). Untuk menerima semua rahmat dan manfaat dari Komuni Kudus yang disebutkan di atas, Ekaristi menuntut agar kita hidup dan tekun dalam menguduskan rahmat dan cinta, tetap di dalam Gereja sebagai satu tubuh dan satu roh di dalam Kristus. Menegaskan kembali ajaran Katekismus Gereja Katolik yang jelas, Santo Yohanes Paulus II menyatakan, “Siapapun yang sadar akan dosa besar harus menerima Sakramen Pengakuan sebelum ia menerima komuni.” (KGK 1385).

59. Penting untuk menggarisbawahi hubungan intrinsik antara Sakramen Tobat dan Ekaristi karena, seperti yang ditulis Paus Benediktus, kita “dikelilingi oleh budaya yang cenderung menghilangkan rasa dosa dan mempromosikan pendekatan dangkal yang mengabaikan kebutuhan. berada dalam keadaan rahmat untuk mendekati persekutuan sakramental dengan layak ”(Sakramentum Caritatis, 20). Kecenderungan umum dan keliru di zaman kita adalah menganggap bahwa semua memiliki hak untuk mendekati dan mengambil bagian dari Tubuh dan Darah Tuhan dan bahwa membatasi 'hak' seperti itu akan bertentangan dengan praktik Yesus Kristus, yang menyambut semua orang berdosa.

60. Namun, ajaran Gereja selalu jelas dan berdasarkan Kitab Suci. Komuni Kudus disediakan bagi mereka, yang dengan rahmat Tuhan melakukan upaya yang tulus untuk menghidupi persatuan ini dengan Kristus dan Gereja-Nya dengan mengikuti semua yang Gereja Katolik percayai dan wartakan untuk diungkapkan oleh Tuhan.

61. Sejak awal, Ajaran Dua Belas Rasul, diturunkan kepada kita dalam Didache - salah satu tulisan tertua di luar Perjanjian Baru - menjelaskan praktik kuno ini di mana imam, sebelum membagikan Komuni Kudus berkata: “Siapapun adalah suci, biarkan dia mendekat, siapa yang tidak, biarkan dia melakukan pengakuan dosa ”(Didache 10). Gereja selalu menekankan doktrin dan disiplin abadi ini: sebelum seseorang menerima Yesus Kristus dalam Komuni Kudus, seseorang harus berada dalam persekutuan hidup, sering kali dipulihkan oleh belas kasihan Allah dalam Sakramen Tobat. Jika tidak, alih-alih menerima semua rahmat dari Komuni Kudus, kita mengambil bagian dari penghukuman kita sendiri. Santo Paulus menyatakan, "Barangsiapa dengan cara yang tidak layak makan roti atau minum cawan Tuhan, ia berdosa terhadap tubuh dan darah Tuhan." Dengan kata lain, siapa pun yang tidak layak menerima Ekaristi harus bertanggung jawab atas kematian Tuhan. Rasul lebih lanjut memperingatkan, “Karena itu hendaklah tiap-tiap orang menguji dirinya sendiri dan baru sesudah itu ia makan roti dan minum dari cawan itu. Karena barangsiapa makan dan minum tanpa mengakui tubuh Tuhan, ia mendatangkan hukuman atas dirinya.”(1Kor 11: 27-29).

62. Thomas Aquinas dengan menyakitkan tetapi dengan jelas menggemakan peringatan Santo Paulus dalam himne Lauda Sion Salvatorem yang mengingatkan kita bahwa "Roti Hidup" menjadi roti kematian bagi mereka yang mengkonsumsi Yesus dalam keadaan berdosa besar. “Yang baik mengambil bagian, yang buruk: dengan, bagaimanapun, bagian yang tidak setara antara hidup dan mati. Ini adalah kematian bagi yang buruk, hidup untuk yang baik: lihatlah betapa berbedanya hasil dari suka mengambil bagian. ” Ketika seseorang menerima Komuni Kudus dengan tidak layak, Sakramen menjadi penistaan; obat spiritual menjadi untuk orang itu - sangat menakutkan untuk dikatakan - suatu bentuk racun spiritual. Ketika kita tidak benar-benar percaya kepada Yesus, ketika kita tidak benar-benar berusaha untuk menyesuaikan seluruh hidup kita dengan Dia dan menerima Yesus meskipun kita tahu bahwa kita telah berdosa terhadap Dia, maka ini hanya mengarah pada dosa dan pengkhianatan yang lebih besar.

63. Dalam pembicaraan tentang Sakramen Tobat, saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas dedikasi para imam kita yang dengan murah hati menyediakan waktu mereka untuk memastikan bahwa umat beriman selalu memiliki kesempatan untuk mengaku dosa. Dalam menjalankan pelayanan mereka, mereka juga berkontribusi untuk membantu umat beriman mempersiapkan Komuni Kudus dengan layak. Berdoa untuk para imam Anda yang dengan setia menyediakan diri untuk tujuan ini! Doakan juga agar Tuhan memberkati kita dengan lebih banyak panggilan untuk imamat!

64. Ada situasi di mana kita dapat lebih menghormati Tuhan dengan berpantang dari Komuni Kudus daripada dengan memuaskan keinginan pribadi untuk menerima Dia secara sakramental dalam persekutuan. Saya mengenal seorang ibu Katolik karena dia tidak ingin menunjukkan sikap tidak hormat atau penghinaan terhadap apa yang sebenarnya adalah Tubuh dan Darah Kristus, berpantang dari Komuni Kudus selama beberapa tahun karena dia hidup dalam pernikahan yang tidak teratur. Ini terjadi meskipun dia masih setia menghadiri Misa bersama anak-anaknya setiap minggu dan menjadi adorator Ekaristi reguler di parokinya karena iman yang dalam dan devosi kepada Kristus yang hadir dalam Ekaristi. Dia, bagaimanapun, tidak akan hadir untuk Komuni. Dia dibesarkan untuk memahami bahwa orang percaya Kristen harus menghindari menerima Komuni Kudus secara tidak layak. Sadar akan nasihat kitab suci dan ajaran Gereja dia akan mempersembahkan pertemuan sakramentalnya dengan Tuhan dan sebaliknya mengadakan persekutuan rohani setiap hari Minggu. Anak laki-lakinya yang masih kecil dengan jelas diteguhkan oleh teladan iman dan kesetiaannya yang tenang sehingga dia menjadi seorang teolog moral dan sekarang mengajar teologi moral di sebuah seminari Katolik.

65. Dalam ajaran abadi yang alkitabiah dan jelas ini, Komuni Kudus dimaksudkan sebagai penyempurnaan dari persatuan penuh kasih antara Yesus Mempelai Pria dan Gereja Mempelai-Nya, antara Dia dan semua orang beriman. Gereja mengundang semua orang ke Perjamuan Pernikahan sementara pada saat yang sama berkomitmen untuk membantu setiap orang datang dengan pakaian yang layak dengan pakaian pembaptisan yang dimurnikan, jangan sampai Hadiah terbesar - Ekaristi - menjadi kehancuran spiritualnya.

66. Untuk alasan ini, Gereja menuntut para pemimpin Katolik yang telah secara terbuka mendukung hukum amoral yang serius seperti aborsi dan eutanasia untuk menahan diri dari menerima Komuni Kudus sampai mereka secara terbuka bertobat dan menerima Sakramen Tobat. Tidak semua masalah moral memiliki bobot yang sama dengan aborsi dan eutanasia. Gereja mengajarkan bahwa aborsi atau eutanasia secara intrinsik adalah dosa berat dan bahwa ada kewajiban yang berat dan jelas bagi semua umat Katolik untuk menentangnya dengan keberatan hati nurani. “Dalam kasus hukum yang pada dasarnya tidak adil, seperti undang-undang yang mengizinkan aborsi atau eutanasia, oleh karena itu tidak pernah diizinkan untuk mematuhinya, atau untuk 'ikut serta dalam kampanye propaganda yang mendukung undang-undang semacam itu atau memberikan suara untuk itu'” ( Evangelium Vitae, 73). Dokumen Aparecida, yang oleh Paus Fransiskus diakui sebagai salah satu penulis utama selama menjadi Uskup Agung Buenos Aires, mengajarkan dengan jelas: “Kami berharap para pembuat undang-undang [dan] kepala pemerintahan… akan membela dan melindungi [martabat kehidupan manusia] dari kejahatan aborsi dan eutanasia yang keji; itu adalah tanggung jawab mereka…. Kita harus mematuhi 'koherensi ekaristi,' yaitu, sadar bahwa mereka tidak dapat menerima Komuni Kudus dan pada saat yang sama bertindak dengan perbuatan atau perkataan yang bertentangan dengan perintah, terutama ketika aborsi, eutanasia, dan kejahatan berat lainnya terhadap kehidupan dan keluarga didorong . Tanggung jawab ini terutama membebani legislator, kepala pemerintahan, dan profesional kesehatan. "

67. Dalam iklim politik negara kita saat ini, Gereja dapat dengan mudah dituduh mendukung satu partai dan memilih politisi dari partai tertentu dengan ajaran seperti itu. Namun, Gereja hanya dengan setia menegaskan kembali ajaran abadi tentang Ekaristi dan penerimaan Komuni Kudus yang layak yang berlaku untuk setiap orang. Koherensi Ekaristi berarti bahwa “Amin” kita pada Komuni Kudus tidak hanya mencakup pengakuan akan Kehadiran Nyata tetapi juga persekutuan yang diikat bersama dengan merangkul dan menjalankan seluruh ajaran Kristus yang diturunkan kepada kita melalui Gereja.

68. Ekaristi Kudus adalah Penebusan berkelanjutan dunia melalui kehadiran nyata Kristus di antara dan di dalam kita. Tuhan Yesus dalam Ekaristi yang kita percayai dan dari siapa kita ditopang, ingin membawa seluruh hidup kita ke dalam persekutuan dengan Dia, sehingga kita tidak hanya hidup karena Dia tetapi juga hidup untuk Dia dan dengan Dia. Yesus juga ingin hidup melalui kita, untuk mencintai melalui kita dan untuk berkhotbah dan melayani melalui kita. Agar Yesus dapat melakukannya, kita perlu menjadikan Ekaristi sebagai sumber dan puncak dari seluruh hidup kita, mengizinkan Dia memenuhi kita dengan kekaguman dan keajaiban, untuk hidup dengan iman yang besar kepada-Nya dan firman-Nya dan mengikuti-Nya lebih dekat di sepanjang jalan. yang menuntun ke kehidupan kekal.


Minggu adalah waktu untuk memberitakan kepada dunia bahwa kita tidak lagi menjadi budak dosa dan maut. Hari ini dimaksudkan sebagai hadiah mingguan dari Tuhan untuk umat-Nya: hari kebebasan, kegembiraan, kasih dan damai.


Bagian III

Mengasihi dan menyembah Tuhan dalam Ekaristi


69. Sejauh ini kita telah membangkitkan keheranan kita pada misteri Ekaristi dan telah mempertimbangkan sifat dari pemberian diri total kita sebagai tanggapan. Sekarang kita beralih ke bagaimana kita bisa secara praktis menghidupi misteri ini dengan iman dan cinta yang lebih besar untuk - saat kita berdoa di setiap Misa - “kebaikan kita dan kebaikan semua Gereja-Nya yang kudus?" Dengan kata lain, seberapa konkretnya kita “mengikuti Tabut” Ekaristi menuju masa depan yang telah direncanakan Tuhan bagi kita?

I. Jadikan setiap Minggu sebagai "Hari Tuhan".


70. Bagi banyak orang sezaman kita, hari Minggu terasa seperti paruh kedua dari dua hari akhir pekan. Dengan demikian, waktu menjadi rangkaian hari yang kosong, tanpa makna, tujuan, atau arah. Konsekuensi dari hal ini tidaklah netral tetapi justru sangat merugikan kita. Jika setiap minggu tidak memiliki tujuan akhir (yaitu, tidak ada hari "untuk" Tuhan, yang berarti hari penyembahan ilahi), maka segera kita percaya bahwa waktu, sejarah, dan hidup kita juga tidak berarti. Hasilnya adalah semacam perbudakan terhadap apapun yang kita anggap lebih penting daripada menyembah Tuhan. Tanpa waktu bersama bagi kita semua untuk berpartisipasi dalam penyembahan ilahi, kita pasti terjerumus pada suatu keterikatan yang baik tetapi secara ciptaan. Bisa berupa uang, kesuksesan, kemajuan sosial, hiburan, pendidikan, politik, atau olahraga, tetapi seperti efek dari kerja keras tanpa akhir, hasilnya adalah kelelahan spiritual dan keputusasaan.

71. Oleh karena itu, Gereja mengajarkan bahwa hari Minggu adalah "hari protes terhadap kerja paksa dan penyembahan uang" (KGK 2172). Artinya hari Minggu adalah tanda bangsa yang telah merdeka. Dalam Perjanjian Lama, Sabat adalah pengalaman mingguan yang mengingatkan pada pembebasan dari Mesir untuk beribadah di Yerusalem. Ia mengumumkan kepada Israel dan tetangganya bahwa dia bukan lagi budak Mesir. Dalam Perjanjian Baru, hari Minggu dimaksudkan sebagai sebuah pengalaman yang mengumumkan dan memperbarui kebebasan Paskah Baru kepada dunia. Minggu adalah waktu untuk memberitakan kepada dunia bahwa kita tidak lagi menjadi budak dosa dan maut. Hari ini dimaksudkan sebagai hadiah mingguan dari Tuhan untuk umat-Nya: hari kebebasan, kegembiraan, kasih dan damai. Ini adalah hari utama di mana Tuhan memperbarui perjanjian-Nya dengan kita. Kita dapat mengatakan bahwa Yesus Yang Bangkit memilih untuk merayakan Misa pertamanya pada hari Minggu Paskah, hari Dia bangkit dari kematian (Luk 24: 13-35). Sejak itu, hari Minggu berpusat pada perayaan Misa.

72. Betapa dunia kita haus akan tanda kebebasan ini! Tetapi kebebasan ini bukan hanya kebebasan dari tetapi kebebasan untuk. Tuhan memerintahkan kita untuk "menguduskan" hari Sabat (Keluaran 20:8). Untuk "menguduskan" berarti menyisihkan untuk ibadat ilahi. Tidaklah cukup untuk berpikir bahwa hari Minggu hanya tentang kebebasan dari pekerjaan. Ya, itu melibatkan kebebasan dari pekerjaan budak, tetapi ini agar kita bebas untuk berpartisipasi dalam pekerjaan Penebusan kita. Berbagi dalam pekerjaan Salib dan Kebangkitan Putra Allah adalah pekerjaan yang memberi istirahat dan kesegaran. Jadi, hari Minggu adalah hari kerja karena kita ikut ambil bagian dalam pekerjaan pembebasan Tuhan dalam liturgi suci. Betapa katedral itu berarti suatu tempat, Minggu adalah minggu: disisihkan untuk "pekerjaan" ibadat ilahi. Minggu bukan hanya tentang ketidakaktifan. Faktanya, Misa adalah bentuk aktivitas tertinggi, karena di dalamnya kita ambil bagian dalam pekerjaan keselamatan kita melalui partisipasi kita dalam Ekaristi.

73. Saudara dan saudari di dalam Kristus, periksalah pengalaman Anda di hari Minggu. Apakah Anda membiarkan hari Minggu menjadi seperti hari-hari lain dalam seminggu? Apakah sepanjang hari dikhususkan untuk pembaruan Anda di dalam Tuhan, atau apakah Anda telah mengurangi kesucian hari itu menjadi satu atau dua jam? Beberapa orang memang diharuskan bekerja pada hari Minggu, yang tentunya diperbolehkan. Tetapi bagi banyak dari kita, hari Minggu bisa lebih efektif “dikuduskan” bahkan dengan sedikit persiapan dan pandangan ke depan.

74. Para Orang Kudus selalu mencintai hari Minggu dan menjaganya tetap kudus. Sebagai seorang gadis muda, Santo Maria Goretti berjalan lima belas mil bolak-balik ke Misa Minggu. Santo Laurensius dari Brindisi pernah berjalan empat puluh mil untuk Misa. Di beberapa bagian Afrika hari ini, misalnya, beberapa saudara dan saudari Katolik kita berjalan berjam-jam ke menghadiri Misa. Keluarga, individu, dan komunitas kecil yang berusaha menjadi pelayan yang baik pada Hari Tuhan dengan cepat menemukan harta karun yang mengubah seluruh pengalaman mereka dalam seminggu. Minggu bukan lagi hari biasa. Itu menjadi hari Ekaristi. Ini adalah hari untuk menemukan sukacita dari Tuhan Yang Bangkit, yang memperkuat, memelihara, dan mengutus mereka, bersama-sama, dalam misi selama sisa minggu itu.

75. Pikirkan Ekaristi Minggu sebagai matahari yang memancarkan sinar kehangatan dan cahaya. Jika tidak ada sinar yang bersinar, apa gunanya matahari bagi kehidupan di bumi? Demikian pula, jika tidak ada efek baik dari Misa yang terlihat pada hari Minggu, mata kita menjadi buta terhadap kebaikan dan kekuatan Ekaristi. Saya mengundang Anda: beranilah membiarkan sinar kebebasan, kegembiraan, dan kehidupan menyembur dari Misa ke sisa hari Minggu Anda! Bagaimana Tuhan ingin agar Anda membiarkan sinar-sinar ini bersinar tepat pada hari Minggu? Berikut beberapa ide sederhana untuk Anda pertimbangkan:

  • Pilih waktu yang ditentukan kapan Anda akan pergi ke Misa pada hari Minggu dan menaatinya.
  • Temukan cara untuk membuat pengalaman Misa Minggu benar-benar menyenangkan dan meriah, misalnya, mengenakan pakaian terbaik Anda, makan enak dengan orang-orang terkasih sesudahnya, memutar musik yang bagus di rumah sepanjang hari, menelepon orang-orang terkasih, menikmati rumah yang bersih dan diperbarui - yang berarti menyelesaikan tugas dan pekerjaan rumah tangga pada hari Sabtu, menghabiskan waktu menikmati Alkitab, menikmati sesuatu yang benar-benar indah di alam atau seni, dan melakukan karya amal sederhana.
  • Cobalah untuk menjalani hari Tuhan dari matahari terbenam pada hari Sabtu sampai Minggu malam.
  • Matikan telepon Anda untuk waktu yang lama pada hari Minggu, jika tidak sepanjang hari.
  • Jika kewajiban luar mengancam hari Minggu Anda, pertimbangkan untuk berbicara dengan atasan, keluarga, atau teman Anda untuk menemukan cara memindahkan janji tersebut ke tempat lain.


II. Hadiri Misa harian, jika memungkinkan.


76. Keindahan Hari Tuhan dimaksudkan untuk meluas ke sisa minggu ini. Santo Agustinus menulis tentang ibunya, Santa Monika: "Dia tidak membiarkan satu hari pun berlalu tanpa hadir pada Kurban Ilahi di depan altar-Mu, ya Tuhan". Mengenai perampasan yang keras selama sembilan bulan penjara, Santo Yohanes dari Salib mengatakan bahwa penderitaan yang paling parah adalah tidak bisa merayakan Misa atau menerima Komuni Kudus. Tentu saja, tugas harian dapat membuat Misa harian menjadi tidak mungkin bagi beberapa orang. Tetapi bagi banyak dari kita, ini hanyalah masalah menghargai nilai Misa yang tak terukur dan mengatur waktu kita sesuai dengan itu.

77. Dalam doa Bapa Kami, Yesus mengajar kita untuk meminta Bapa Kami untuk "berilah kami hari ini makanan kami secukupnya." Seperti Tuhan menghujani Manna di padang gurun dengan embun pagi, Kristus memelihara Gereja-Nya setiap hari dalam Misa. Ketika kita menyadari bahwa Tuhan ingin memperbaharui bagi kita karunia Ekaristi Minggu setiap hari dalam seminggu, bagaimana mungkin kita tidak kewalahan dengan rasa syukur dan kelaparan spiritual yang lebih dalam untuk lebih dari Roti Hidup?

78. Dalam dunia yang sibuk ini, apakah benar-benar mungkin menghadiri Misa setiap hari? Atau mungkin kita tergoda untuk berpikir bahwa ini adalah kemewahan hanya untuk pendeta atau orang-orang yang memiliki waktu luang? Tidak semuanya. Ekaristi, seperti yang telah kita lihat, mendorong misi anggota Tubuh Kristus di dunia. Umat ​​Kristen yang aktif di dunia memiliki kebutuhan yang besar akan kekuatan spiritual untuk membawa Kristus ke dalam arena pekerjaan mereka. Mungkin kita bahkan dapat mengatakan bahwa mereka yang memiliki tuntutan terbesar dalam pengejaran duniawi mereka paling membutuhkan kekuatan besar yang berasal dari Ekaristi harian. Belum lama ini, Santo Yosef Cottolengo dari Italia yang hebat mendorong Misa harian untuk para pekerja tersibuk: dokter, perawat, buruh kasar, guru, orang tua, dan sebagainya. Ketika mereka memberi tahu dia bahwa mereka tidak punya waktu, dia akan mengatakan dengan tegas bahwa mereka punya banyak waktu - mereka hanya tidak mengelolanya dengan benar. Dengan begitu banyak gangguan dan tuntutan yang bersaing untuk mendapatkan perhatian kita, Misa dapat menjadi sumber kedamaian dan kekuatan setiap hari. Itu mengubah kita dari "Martha" menjadi "Maria" yang dikenang, yang belajar memilih "bagian yang lebih baik" setiap hari (lih. Luk 10:42). Saya menantang Anda untuk berkomitmen pada setidaknya satu Misa hari kerja. Saya jamin Anda akan melihat dalam enam bulan ke depan betapa perbedaan yang signifikan itu akan terjadi dalam hidup Anda.

III. Tingkatkan waktu adorasi Ekaristi Anda.


79. Teman memperdalam cinta dan kasih sayang dengan menghabiskan waktu bersama. Hal yang sama berlaku untuk hubungan kita dengan Kristus. Adorasi Ekaristi memperpanjang misteri persembahan diri Yesus dalam Misa. Menyembah Ekaristi Yesus berarti menikmati dan bersuka cita dalam kehadiran sakramental-Nya dengan penuh kasih. Itu tidak bertentangan dengan Misa atau pengganti Misa. Sebaliknya, adorasi Ekaristi mengalir dari liturgi suci dan kembali lagi ke sana. Saat mata sepasang kekasih berlama-lama dalam pandangan bersama setelah dan sebelum ciuman mereka, begitu pula  sebelum Adorasi Ekaristi berbagi ritme alami dari "ciuman" Komuni Kudus. Cinta bertahan pada kontemplasi dan penyatuan, pada tatapan dan ciuman.

80. Santo Agustinus mengajari kita hal ini ketika, dalam berbicara tentang Ekaristi Tubuh Kristus, dia berkata bahwa "kita mengonsumsi apa yang kita sembah, dan kita mengagumi apa yang kita konsumsi." Masuk ke dalam lingkaran penyembahan dan penyempurnaan ini berarti mengetahui rasa pendahuluan dari kebahagiaan yang Tuhan ingin kita ketahui. Para Orang Suci adalah guru terbaik dari kekuatan adorasi Ekaristi. Santo Dominico Savio pernah menulis: “Untuk menjadi bahagia tidak ada yang kurang bagi saya di dunia ini; Saya hanya kekurangan penglihatan di Surga tentang Yesus itu, yang dengan mata iman saya sekarang melihat dan menyembah di atas altar." Suatu ketika seseorang mengeluh kepada Santa Teresa dari Avila bahwa imannya kepada Yesus akan lebih kuat jika dia dapat melihat Tuhan selama hari-hari pelayanannya di bumi. Orang Suci itu dengan cepat menjawab, “Tetapi apakah dalam Ekaristi kita tidak memiliki Yesus yang hidup, sejati dan nyata yang hadir di hadapan kita? Mengapa mencari lebih banyak? ”. Siapa yang bisa melupakan kebijaksanaan yang menyentuh dari petani yang, ketika ditanya oleh Santo Yohanes Maria Vianney apa yang dia lakukan selama berjam-jam di depan tabernakel, menjawab: “Saya memandang Dia dan Dia menatap saya.” Yang Mulia J.J. Olier menulis: “Ketika ada dua jalan yang akan membawa saya ke suatu tempat, saya mengambil jalan yang memiliki lebih banyak gereja agar lebih dekat dengan Sakramen Mahakudus. Ketika saya melihat tempat di mana Yesus saya berada, saya tidak bisa lebih bahagia, dan saya berkata, 'Kamu di sini, Tuhanku dan Segalanya'. "
  
81. Adorasi Ekaristi yang diperpanjang memperdalam doa kita dengan cara yang luar biasa. Paus Fransiskus berbicara tentang doa ini sebagai semacam kebutuhan dalam homili tahun 2016: “Kita tidak dapat mengenal Tuhan tanpa kebiasaan beribadah ini, beribadah dalam keheningan, adorasi. Jika saya tidak salah, saya percaya bahwa doa penyembahan ini adalah salah satu yang paling tidak kita ketahui, itulah yang paling sedikit kita lakukan. Izinkan saya mengatakan ini: buang waktu di depan Tuhan, di depan misteri Yesus Kristus. Sembah dia. Di sana dalam keheningan, adorasi keheningan. Dia adalah Juruselamat dan saya menyembah Dia ”.

82. Ungkapan "buang waktu di depan Tuhan" harus dipahami hanya melalui lensa cinta, di mana para orang kudus selalu diingatkan. Charles de Foucauld yang Terberkati menulis di hadapan Ekaristi: “Betapa suatu kegembiraan yang luar biasa, Tuhanku! Menghabiskan lebih dari lima belas jam tanpa melakukan apa pun selain melihatmu dan berkata, 'Tuhan, aku mencintaimu.' Oh, betapa manisnya kesenangan. ” Benar, durasi waktu yang mengesankan ini mungkin merupakan hadiah yang luar biasa bagi orang suci dan pertapa ini. Tetapi iman dan cinta yang dia bawa di dalam hatinya untuk Ekaristi adalah hadiah supernatural yang tersedia bagi kita semua, dicurahkan ke dalam hati kita oleh Roh Kudus kepada mereka yang memintanya.

83. Kepada semua ayah dan ibu, biarkan anak-anak Anda melihat bahwa devosi kepada Ekaristi dalam adorasi adalah bagian penting yang menghidupkan dari jadwal Anda! Seperti yang diketahui setiap orang tua, anak-anak belajar dari tindakan yang konsisten lebih dari sekadar kata-kata. Ketika saya masih kecil, saya sangat terkesan dengan pemandangan ayah saya berlutut di depan tabernakel. Kesaksiannya yang rendah hati dan terus terang mengomunikasikan lebih banyak kepada saya tentang kebenaran Ekaristi daripada para katekis terbaik sekalipun. Ketika berbicara tentang Ekaristi, hati setiap anak diam-diam bertanya: apakah Ayah mempercayainya? Apakah ibu percaya? Katakan pada mereka Anda lakukan! Tapi di atas segalanya, tunjukkan pada mereka bahwa Anda melakukannya. Adorasi Ekaristi melakukannya dengan cara yang ampuh. Tidak ada kata terlambat untuk memulai praktik ini, berapa pun usia anak-anak Anda.

84. Ada banyak cara untuk meningkatkan waktu yang kita habiskan dalam adorasi Ekaristi. Saya hanya akan menyarankan beberapa untuk pertimbangan Anda.

  1.     Lakukan kunjungan sepuluh menit ke tabernakel di gereja atau kapel dalam perjalanan pulang kerja, dalam perjalanan ke pertemuan keluarga, atau bahkan dalam perjalanan ke tugas sehari-hari yang sederhana. Ini bukan tentang lamanya waktu yang dihabiskan; ini tentang iman, harapan, dan kasih yang Anda gunakan saat-saat itu di hadirat Tuhan.
  2.     Cari tahu kapan paroki Anda mengadakan adorasi Ekaristi dan jadwalkan waktu mingguan atau bulanan (mungkin 30 hingga 60 menit) dan patuhi itu. Pertimbangkan untuk mengajak pasangan, keluarga, atau teman Anda untuk menemani Anda.
  3.     Selama waktu adorasi Anda, pertimbangkan untuk berdoa dalam liturgi ibadat harian, rosario, membaca Kitab Suci dengan penuh doa, membaca buku spiritual yang baik, atau menggunakan kumpulan doa untuk digunakan dalam adorasi, atau menatap Hosti Kudus dalam keheningan.


IV. Undanglah seorang teman untuk bergabung dengan Anda dalam adorasi.


85. Ingatlah orang yang dicintai yang merasa dirinya jauh dari Gereja. Pikirkan tentang seorang teman yang merasa Misa sulit untuk dipahami dan dilibatkan. Pertimbangkan seorang kenalan dalam hidup Anda yang tidak percaya pada Tuhan atau Kristus. Sekarang bayangkan setiap orang ini duduk dengan tenang dan damai di sebelah Anda di tempat adorasi yang indah selama sepuluh menit adorasi Ekaristi. Efek lembut tapi mendalam apa yang mungkin ditimbulkannya dalam hatinya?

86. Injil menyajikan pola yang jelas di mana Yesus menampilkan diri-Nya sendiri kepada orang-orang sebelum Dia mengajar, dan tentunya jauh sebelum Dia menarik mereka ke dalam tindakan penyembahan-Nya dalam Misteri Paskah-Nya. Kita dapat mengatakan pola umumnya adalah: pertama kehadiran-Nya, kemudian penyembahan-Nya. Tuhan hadir dalam banyak cara. Tetapi apakah kita percaya bahwa Ekaristi Kristus dapat dan akan menyentuh hati teman-teman kita, jika kita mengundang mereka untuk berada dekat dengan-Nya di sana?

87. Tentu saja, dibutuhkan kehati-hatian dan kebijaksanaan untuk mengetahui kapan dan bagaimana menawarkan undangan semacam itu. Tetapi waktu untuk undangan ramah seperti itu benar-benar datang! Dalam Injil kita melihat orang-orang membawa orang lain ke dalam kehadiran Tubuh Kristus dengan berbagai cara. Saya akan menyebutkan tiga pendekatan berbeda yang instruktif bagi kita hari ini: kesaksian, undangan, dan membawa.

88. Wanita Samaria di sumur memberikan kesaksian kepada seluruh desanya tentang Yesus yang menuntun mereka untuk berada di hadirat-Nya selama dua hari. Kemudian mereka mulai percaya kepada-Nya dan melihat-Nya sendiri (Yoh. 4:41). Apakah kita menemukan cara untuk memberikan kesaksian tentang kekuatan transformatif Ekaristi? Apakah kita berbicara dengan cara yang menarik dan meyakinkan kepada keluarga, teman, dan kenalan kita tentang misteri pertemuan kita dengan Tuhan dalam Ekaristi? Berbagilah dengan mereka di mana dan bagaimana mereka juga dapat menemukan hadirat-Nya di gereja kita?

89. Rasul Andreas memberikan undangan pribadi langsung kepada saudaranya Petrus untuk menemaninya menemui Tuhan. Dia menyatakan kepada adik laki-lakinya bahwa "kami telah menemukan Mesias" dan kemudian berjalan bersamanya ke hadirat Yesus (Yoh 1:42). Tidakkah ada sekelompok orang yang satu keyakinan, undangan penuh kasih untuk tidak melibatkan (atau melibatkan kembali) Tuhan melalui Tubuh Ekaristi-Nya? Betapa suatu berkat bagi begitu banyak orang yang kita cintai dan teman-teman terdekat kita jika kita memiliki keberanian Andreas untuk mengatakan, “Saya telah menemukan harta karun dalam kehadiran Ekaristi Kristus. Apakah Anda ingin bergabung dengan saya di sana? ".

90. Doa syafaat penuh iman bagi orang lain memainkan peran kunci, terutama ketika tidak ada kesaksian atau undangan yang cukup untuk menarik seseorang ke hadirat Kristus. Seorang pria begitu tidak berdaya sehingga dia bahkan tidak bisa berjalan ke tempat Kristus berada. Jadi teman-teman-menjemputnya dan mereka "mencoba membawa dia masuk dan menempatkan dia di hadirat [Yesus]". Karena tidak dapat membawa ke dalam rumah yang penuh sesak, mereka menurunkannya dengan melalui celah di atap. Yesus melihat iman mereka, mengampuni dan menyembuhkan orang itu, yang “pulang dengan memuliakan Tuhan” (lih. Luk 5: 17-26). Kita tidak boleh putus asa ketika seseorang yang kita cintai tidak dapat atau tidak mau menemani kita ke Ekaristi. Dengan iman yang dalam, kita masih bisa menurunkannya di atas tandu doa syafaat kita ke hadirat Tuhan.

91. Ketiga peristiwa ini mengingatkan kita bahwa kehadiran Kristus dalam Ekaristi. Mereka juga mengingatkan kita bahwa tidak ada metode tunggal untuk menarik orang lain ke hadirat Tuhan. Kadang-kadang kesaksian yang jujur ​​sudah cukup bagi mereka untuk mencari Dia sendiri, seperti komentar dengan orang Samaria. Bagi orang lain seperti Petrus, itu membutuhkan undangan langsung dan ramah untuk datang bersama kita ke hadirat Kristus. Untuk orang lain yang mungkin "lumpuh" secara rohani dan yang akses langsung ke adorasi Ekaristi belum memungkinkan, kita dapat membawa mereka di atas tandu doa syafaat kita, menghadap Kristus di hadapan-Nya meskipun kondisi mereka tidak bisa bergerak.

V. Saudara para imam, jadikanlah Ekaristi sebagai sumber dari semua kesuburan imamat Anda.

92. Kamis Putih adalah hari di mana Kristus menetapkan Sakramen Ekaristi dan Tahbisan Suci yang tidak terpisahkan. Sebagaimana Gereja telah mengingatkan kita dalam banyak cara, Tahbisan Suci, khususnya Imamat, diperintahkan untuk Ekaristi. Untuk alasan ini, saya mempersembahkan Seruan ini pada hari Kamis Putih, tidak hanya untuk semua umat beriman, tetapi dengan cara yang khusus untuk para saudara imam saya.

93. Dari manakah kesuburan imamat yang sejati muncul? Santo Yohanes Paulus II adalah seorang imam yang menghasilkan banyak buah selama lebih dari lima puluh tahun pelayanan imamatnya: membangunnya, berkhotbah, perjalanan misionarisnya, pengaruh sosial dan politiknya, dan dengan bijaksana menggembalakan Gereja melalui banyak tantangan, untuk menyebutkan beberapa. Tetapi "kesuksesan" imamatnya demi keberhasilan hasil dari bakat alaminya sendiri atau etos kerja tanpa bantuan. Dalam telekonferensi, dia pernah berbagi dengan orang-orang muda Los Angeles bahwa itu adalah kedekatan sehari-harinya dengan misteri Ekaristi yang menyatakan segala sesuatu mengalir. “Saya sangat bersyukur kepada Tuhan atas panggilan saya menjadi imamat. Tidak ada yang lebih berarti bagi saya atau memberi saya slogan yang lebih besar yang paling penting Misa setiap hari dan melayani umat Allah di Gereja. Itu benar sejak hari penahbisan saya sebagai imam. Tidak ada yang pernah ada, bahkan menjadi Paus ”(15 September 1987). Terlepas dari tuntutan jadwalnya yang hampir tak terbayangkan, dia berlutut di depan Ekaristi dalam doa pribadi setiap hari.

94. Ketika seorang imam menyediakan waktu setiap hari hanya untuk berada di hadapan Kristus Ekaristi, dia memanfaatkan sumber imamatnya yang terdalam: Yesus sendiri. Bahkan ketika doa tampak kering atau menantang, kali ini "disia-siakan" dengan Tuhan menjadi akar tunggang untuk amal pastoral. Bagaimana firman Tuhan kepada Rasul pilihan-Nya pada Perjamuan Terakhir menembus hati kita para imam ketika kita merasa putus asa, sendirian, atau gagal: “Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa.” (Yoh 15: 5 ). Ketika kita para imam memiliki keberanian untuk menghabiskan waktu setiap hari di hadapan Kristus dalam Ekaristi, kita menemukan diri kita terkejut dan bahkan kewalahan, lagi dan lagi, dalam misteri besar bahwa Dia benar-benar dan secara pribadi bersama kita, bahwa Dia membawa kehidupan dan kehidupan . berbuah bahkan melalui pengalaman kita yang paling menyakitkan, dan bahwa sebelum Dia menginginkan kita untuk bekerja, Dia ingin bersama kita seperti ayah, saudara laki-laki, dan teman.

95. Saudaraku yang terkasih, marilah kita menjadikan Ekaristi sebagai sumber dan detak jantung dari pelayanan imamat kita, perlindungan kita, penghiburan kita, dan satu-satunya pahala kita!

96. Jadi, saya mengajak setiap imam untuk memikirkan bagaimana dia bisa memperbarui dan memperdalam komitmen imamatnya untuk menjadikan Ekaristi sebagai sumber sejati kehidupan dan pelayanannya. Berikut beberapa cara sederhana untuk dipertimbangkan:

  • Luangkan waktu sebelum Sakramen Mahakudus setiap pagi sebelum melakukan pekerjaan pastoral.
  • Lakukan Jam Suci Ekaristi setiap hari.
  • Luangkan waktu 30 menit atau lebih untuk adorasi bersama para pastor setiap minggu atau setiap bulan.
  • Mulailah atau bergabunglah dengan kelompok Jesus Caritas untuk memberikan cinta persaudaraan dan dukungan yang dipesan seputar cinta Ekaristi Yesus untuk para imam-Nya.
  • Rayakan Misa setiap hari, termasuk hari libur dan liburan.


VI. Imam, adakan satu prosesi Ekaristi setiap tahun di paroki Anda.


97. Penulis Amerika terkenal Willa Cather bukanlah seorang Katolik. Meskipun demikian, dia menulis tentang dampak mengalami prosesi Ekaristi. Itu membangunkan dalam dirinya kerinduan yang dalam akan apa yang mereka miliki. Kecantikan sensual dan penampilan publik iman Katolik dalam Ekaristi membuat kesan yang dalam pada imajinasi dan jiwanya. Meskipun prosesi Ekaristi telah bertambah dan berkurang popularitasnya, kita harus mempertimbangkan kesempatan khusus yang diberikan hari ini oleh bentuk kesalehan Ekaristi ini. Benar bahwa “lingkungan asli” Ekaristi adalah Misa yang dipersembahkan di gereja-gereja. Pada saat yang sama, praktik Katolik selama berabad-abad menunjukkan bahwa memang ada sesuatu yang unik mempesona, afektif, dan simbolis ketika sebuah prosesi terjadi.

98. Pertimbangkan apa yang dikomunikasikan secara non-verbal kepada mereka yang berpartisipasi dan mereka yang menyaksikannya: bahwa Kristus benar-benar hadir dalam Ekaristi; bahwa Dia secara pribadi memimpin umat-Nya melalui ruang dan waktu; bahwa yang setia terhubung dengan-Nya sebagai anggota tubuh-Nya; bahwa uskup dan imam dikonfigurasikan dengan Dia sebagai kepala; bahwa setiap orang mendapat tempat di dalam Tubuh-Nya; bahwa Gereja memiliki tempat dan peran di depan umum, bukan hanya secara pribadi; bahwa Gereja tidak takut akan dunia tetapi dengan yakin membawa terang Kristus kepadanya; bahwa Gereja dipenuhi dengan sukacita, damai, dan keyakinan di dalam Kristus.

99. Seseorang hanya perlu mempertimbangkan setiap tahun atau bahkan setiap bulan di zaman kita untuk melihat bahwa orang-orang membawa hasrat mereka ke jalan untuk dilihat dan didengar. Kerusuhan, protes, pawai, dan demonstrasi di jalan-jalan adalah hal biasa, tetapi terlalu sering hal itu dipicu oleh ideologi sempit dan dikobarkan oleh kepahitan, kebencian, kemarahan, dan perspektif sekuler yang sempit. Bayangkan kesaksian di lingkungan, kota, dan kota kita bagi orang-orang dari semua latar belakang untuk melihat bahwa Gereja memiliki pesan untuk dibawa ke jalan - bahwa kehadiran Ekaristi Kristus, kemenangan-Nya atas semua kejahatan, dosa, dan kematian - dan dia adalah dipenuhi dengan kesaksian cinta, kegembiraan, dan kedamaian yang menarik.

100. Oleh karena itu, saya mengundang para imam kami, bersama dengan rekan-rekan terdekat mereka, untuk mempertimbangkan perencanaan satu prosesi Ekaristi setiap tahun di perbatasan paroki Anda. Bayangkan bagaimana satu prosesi Ekaristi yang indah akan menanamkan kenangan anak-anak dan keluarga dengan misteri Ekaristi.

101. Tentu saja, prosesi Ekaristi harus dihormati, indah, damai, meriah, dan terencana dengan baik. Tetapi akan ada banyak variasi dari paroki ke paroki. Untuk paroki tertentu prosesi itu bisa beberapa mil dan di tempat-tempat umum; bisa lebih pendek dan hanya di sekitar wilayah paroki. Mungkin itu melibatkan beberapa lusin atau beberapa ratus orang, atau bahkan kerumunan yang jauh lebih besar. Untuk beberapa paroki (seperti paroki di daerah beriklim dingin) pesta Corpus Christi mungkin merupakan waktu terbaik untuk prosesi. Bagi yang lain (seperti di tempat yang lebih hangat), paroki mungkin ingin memilih hari lain setiap tahun. Kemungkinannya termasuk perayaan Santa Perawan Maria Guadalupe (pelindung keuskupan kami), Kristus Raja, Epifani, Pentakosta, pesta pelindung paroki, dan perayaan ulang tahun dedikasi gereja.

VII. Para imam, pertimbangkan bagaimana Anda dapat membuat adorasi Ekaristi menjadi kesempatan penginjilan yang lebih tersedia.


102. Seperti yang telah kita diskusikan di atas, adorasi Ekaristi dapat menjadi kesempatan yang signifikan untuk evangelisasi karena di sana kita benar-benar dapat membawa seorang sahabat ke dalam sakramental, hidup, kehadiran jasmani Kristus. Ekaristi adalah harta Gereja yang terbesar karena itu adalah Kristus Sendiri - dan itu adalah harta yang mengundang setiap pria dan wanita di setiap tempat dan waktu oleh gereja. Tetapi semua pastor tahu ekspresi bingung dan kewalahan yang sering muncul di wajah seorang non-Katolik setelah menghadiri Misa untuk pertama kalinya. Kita bisa melupakan betapa kaya, rumit, dan alkitabiahnya kata-kata simbolis, gambaran, dan gerak tubuh dalam Misa itu seperti dunia lain dengan bahasa asing. Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan liturgi Katolik, kerumitan ini seringkali begitu asing sehingga hampir seluruhnya tidak dapat ditembus. Sebaliknya, adorasi Ekaristi jauh lebih sederhana dan tidak terlalu menuntut bagi orang yang belum diinjili. Itu bisa menjadi semacam pintu atau jembatan menuju kehidupan sakramental penuh gereja.

103. Bagaimana jika paroki Anda membuat adorasi Ekaristi lebih indah, tersedia, dan dapat diakses oleh umat Katolik yang dapat mengundang teman? Apakah waktu untuk adorasi dipublikasikan secara luas? Apakah tempat adorasi diadakan dengan hormat, bermartabat, aman, dan mengundang? Seberapa sering umat Katolik yang mengikuti Misa mendapat dorongan untuk mengundang teman dan anggota keluarga ke adorasi? Adakah sumber daya yang dapat dengan mudah membantu non-Katolik dan Katolik murtad untuk mulai belajar berdoa di hadapan Tuhan dalam Ekaristi?

 

Kesimpulan


104. Jika Tuhan menawarkan untuk melakukan pekerjaan luar biasa untuk menumbuhkan iman di dalam Gereja dan di dunia saat ini, apa yang akan kita minta? Kita mungkin ingin meminta tanda dan mujizat, kilat dan api, seperti tiang awan dan api seperti dalam Keluaran bersama Musa. Atau kita mungkin meminta mukjizat Ekaristi seperti pendarahan atau mengangkat hosti untuk memperdalam iman kita dalam Ekaristi. Mungkin kita hanya akan meminta keadaan budaya agar lebih mendukung agama.

105. Semua ini tidak ada gunanya berkenaan dengan iman. Santo Yohanes Henry Newman dalam khotbahnya yang berjudul “Mukjizat Tanpa Obat untuk Ketidakpercayaan” mengenang firman Tuhan bahwa orang Israel “tidak mau percaya kepada-Ku, sekalipun sudah ada segala tanda mujizat yang Kulakukan di tengah-tengah mereka” (Bilangan 14:11); dan bahwa para imam kepala dan orang Farisi memanggil sebuah dewan untuk membunuh Kristus karena Dia “melakukan banyak tanda” (Yoh 11:47). Kesimpulan bijaksana Newman adalah bahwa "tidak ada yang diperoleh dengan mukjizat, tidak ada yang diperoleh dari mukjizat, sehubungan dengan pandangan, prinsip, dan kebiasaan agama kita". Dia tahu bahwa terlalu sering kita menemukan diri kita telah pergi "tahun demi tahun dengan mimpi sia-sia untuk kembali kepada Tuhan suatu hari nanti". Lalu, apa yang harus kita minta dari Tuhan untuk memperkuat iman?

106. Jawabannya bukanlah mencari mukjizat lahiriah atau keadaan yang lebih baik. Tidak, cari di tempat lain. Newman menunjukkan jalan ke depan dengan mengatakan, “daripada mencari kejadian luar untuk mengubah jalan hidup kita, pastikan ini, bahwa jika jalan hidup kita ingin diubah, jika harus dari dalam. Rahmat Tuhan menggerakkan kita dari dalam, begitu juga dengan keinginan kita sendiri ”. Maksudnya adalah jika kita tidak mencintai Tuhan, itu karena kita tidak ingin mencintai-Nya, mencoba untuk mencintai-Nya, atau berdoa untuk mencintai-Nya.

107. Apa yang harus kita minta dengan rendah hati dan sungguh-sungguh dari Tuhan, kemudian, adalah pendalaman cinta kita kepada-Nya dengan segenap hati kita. Kita harus meminta hadiah ini karena cinta kepada Tuhan adalah satu-satunya jalan menuju Tuhan. Apa yang membangkitkan kita untuk mencintai Tuhan lebih dari Sakramen Cinta, Ekaristi? Tetapi seperti yang ditulis oleh Santo Thomas Aquinas, misteri cinta dalam Ekaristi tersedia bukan untuk indra kita tanpa bantuan, tetapi hanya pada iman: “Penglihatan, sentuhan, rasa gagal berkenaan dengan-Mu, tetapi hanya dengan mendengar seseorang percaya secara pasti; Saya percaya apa pun yang dikatakan Putra Allah: tidak ada yang lebih benar dari pada firman Kebenaran”. Alasan utama Gereja untuk percaya pada Ekaristi adalah karena dia mempercayai Yesus. Dia memiliki keyakinan pada firman Tuhannya yang diucapkan terus menerus selama berabad-abad di bibir para imamnya: “Inilah Tubuh-Ku yang diserahkan bagimu”. Sakramen Mahakudus dengan demikian adalah tanda terbesar yang diberikan oleh Tuhan untuk membangkitkan cinta di dalam hati umat-Nya sampai Dia datang kembali. Marilah kita memohon kepada Tuhan agar rahmat menyala dengan cinta ilahi yang mengalir dari hati Kristus dalam Sakramen Tubuh dan Darah-Nya.

108. Putra dan putri saya yang terkasih di dalam Kristus, Ekaristi adalah inti dari iman kita. Itu adalah pusat iman Gereja karena itu adalah Kristus sendiri. Semua ekspresi konkret dari iman Ekaristi yang saya sebutkan di atas mewakili tanggapan kita yang rendah hati terhadap misteri ini. Jika dilakukan dengan mempercayai penyerahan diri kepada Tuhan, itu dimaksudkan untuk mendekatkan kita pada perjamuan pernikahan yang kekal di mana setiap perayaan Ekaristi adalah cicipan pendahuluan. Semoga kita tidak pernah bosan menemukan bahwa Ekaristi adalah sumber dan puncak kehidupan Kristen! Seperti dari sumber sungai yang besar, segala sesuatu yang penting dalam kehidupan mengalir darinya. Mengenai puncak gunung yang agung, semua perjuangan dan perjuangan hidup mencarinya.

109. Untuk alasan ini, sementara kita melanjutkan perjalanan duniawi menuju Tanah Perjanjian yang kekal, kita bersukacita bahwa Ekaristi Kristus adalah perlindungan kita dari arus kuat keegoisan dan godaan duniawi. Dalam semua himne Ekaristi, Aquinas selalu mengakhirinya dengan menunjukkan hubungan antara Ekaristi dan surga. Dalam himne “Panis Angelicus”, dia menyuarakan keinginan tertinggi dan kerinduan setiap hati manusia: “Wahai Satu Allah Tiga Pribadi, kami memohon kepada-Mu, lawatilah kami di saat kami memuja-Mu, tuntunlah setiap langkah kami di dalam jalan-Mu menuju cahaya tempat Engkau berada.”. Dia mengingatkan kita bahwa cara paling efektif bagi kita untuk mempersiapkan kehidupan kekal adalah dengan berusaha dipelihara oleh Yesus dalam Ekaristi.

110. Saya ingin menyimpulkan nasihat ini dengan berpaling kepada Maria, Bunda Kita, yang oleh Santo Yohanes Paulus II disebut sebagai "seorang wanita Ekaristi" dalam seluruh hidupnya (Ecclesia de Eucharistia, no. 53). Marilah kita mempercayakan kehidupan Ekaristi kita dari anugerah Putranya sendiri kepada perhatian dan perhatiannya. Dia menjalankan imannya pada saat Kabar Sukacita ketika dia diminta untuk percaya bahwa Dia yang dikandungnya melalui Roh Kudus adalah Putra Allah. Bagi kita, sebelum misteri Ekaristi kita juga diminta untuk percaya bahwa Yesus Kristus yang sama, Putra Allah dan Putra Maria, hadir dalam kemanusiaan dan keilahian-Nya yang utuh dalam rupa roti dan anggur. Persetujuannya yang penuh iman memungkinkan Tuhan untuk lahir di dalam dirinya, menjadikannya Tabut Perjanjian Baru. “dengan “fiat”-nya kepada Allah sendiri telah membuka pintu dunia kita; ia menjadi Tabut Perjanjian yang hidup, di mana Allah menjadi daging, menjadi salah seorang dari kita, mendirikan tenda di antara kita”(lih. Yohanes 1:14). (Spe Salvi, no. 49). Dia adalah orang pertama yang menerima Yesus di dalam hatinya. Dia menjadi tabernakel pertama di mana Tuhan tinggal dalam pengertian yang sepenuhnya. Setelah Pentakosta tetapi sebelum Pengangkatannya ke surga, pasti dia secara teratur menerima Ekaristi dari tangan para Rasul.

  
111. Siapakah selain Maria yang merupakan bintang harapan bagi kita sehingga kita dapat melihat jalan untuk pergi sebagai pengikut Yesus Kristus, karena kita belum pernah seperti ini sebelumnya? Siapa selain Maria yang dapat membantu kita memperbarui iman kita dan memperkuat cinta dan pengabdian kita kepada Yesus dalam Ekaristi? Percaya diri dalam perawatan dan perantaraan keibuannya, marilah kita memohon dan meneladani Bunda Maria, wanita Ekaristi:

    "

    Bunda Terberkati, Dengan "Fiat"mu yang murah hati melepaskan Sumber segala rahmat di dunia kami, doakanlah kami yang mengharapkan iman dan pengabdian yang lebih besar kepada Putra Ilahimu agar kami dapat bekerja sama dengan pekerjaan Penebusan-Nya.

    Semoga Ekaristi Tuhan selalu ditemukan di dalam hati kami tempat tinggal yang menyenangkan seperti yang Dia lakukan di dalam hatimu.

    Jadilah tempat perlindungan dan pendamping kami dalam perjalanan ziarah kami ke rumah surgawi di mana bersama engkau dan semua orang kudus kami menikmati persekutuan kekal dengan Putramu yang merupakan batu karang perlindungan kami dalam semua badai kehidupan.

    Amin.

    "

Dipromulgasikan pada Kamis Putih Perjamuan Tuhan, 1 April 2021.

+ Thomas J. Olmsted
Uskup Phoenix



***TERJEMAHAN UNOFFICIAL LUMENCHRISTI.ID***