Desember 04, 2021

Minggu, 05 Desember 2021 Hari Minggu Adven II

Bacaan I: Bar 5:1-9 “Allah akan mempertunjukkan seri wajahmu.”

Mazmur Tanggapan: Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.6; Ul: 1a

Bacaan II: Flp 1:4-6.8-11 “Usahakanlah supaya kamu suci dan tak bercacat menjelang Hari Kristus.”

Bait Pengantar Injil: Luk 3:4.6 "Persiapkanlah jalan bagi Tuhan; luruskanlah jalan bagi-Nya, dan semua orang akan melihat keselamatan yang datang dari Tuhan."

Bacaan Injil:  Luk 3:1-6 “Semua orang akan melihat keselamatan dari Tuhan.”
   
warna liturgi ungu


Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada Minggu Adven Kedua ini, kita semua dipanggil untuk melayani Tuhan dan menjadi hamba-Nya yang setia, berkomitmen untuk menjadi orang Kristen yang baik yang menjadi teladan dalam tindakan kita dan menjadi teladan yang baik bagi satu sama lain. Kita semua saat memasuki masa Adven yang penuh berkat ini, kita semua diingatkan untuk memfokuskan kembali perhatian kita kepada Tuhan sehingga hidup kita dapat sekali lagi selaras dengan Tuhan, jalan-Nya dan kebenaran-Nya. Kita semua harus percaya kepada Tuhan dan harapan yang Dia bawa ke atas kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Barukh, kita mendengar firman Tuhan diucapkan melalui nabi Barukh tentang Yerusalem dan umat Allah. Nabi Barukh adalah teman dan sezaman dengan nabi Yeremia, seorang nabi terkenal yang hidup selama tahun-tahun terakhir kerajaan Yehuda, bagian selatan kerajaan Israel, yang pada saat itu akan ditelan dan dihancurkan oleh orang Babilonia yang kuat. Itu benar-benar masa yang sulit bagi umat Tuhan, diliputi oleh berbagai masalah dan kesulitan.

Saat itu, keberuntungan umat Tuhan sedang mencapai titik terendah, dan sepertinya Tuhan telah meninggalkan umat-Nya, tetapi sebenarnya tidak. Kenapa begitu? Itulah tepatnya mengapa nabi Yeremia, Barukh dan banyak nabi lainnya diutus kepada orang Israel, untuk mengingatkan orang-orang bahwa Tuhan selalu bersama mereka dan Dia selalu dengan setia dan sabar melakukan perjalanan bersama mereka meskipun mereka sering tidak menaati-Nya. dan mengembara di jalan mereka sendiri, tidak mendengarkan para nabi dan rasul yang telah diutus kepada mereka.

Tuhan selalu sabar dalam mencari umat-Nya, karena Dia tidak pernah berhenti mencari mereka dan berpegang pada harapan bahwa mereka akan melihat kesalahan jalan mereka dan berdamai dengan-Nya, bahwa setidaknya beberapa dari mereka pada akhirnya akan berdamai dengan Dia dan diselamatkan. Bagaimanapun, Dia masih sangat mencintai mereka dan peduli pada mereka. Setiap kita berharga di mata Tuhan, tanpa kecuali, dan kita semua harus bersyukur bahwa Tuhan selalu melihat kita dan tidak pernah meninggalkan kita, bahkan di saat-saat tergelap dan tersulit kita.

Melalui nabi Barukh, Tuhan menyatakan kepada orang-orang yang dikasihi-Nya kesetiaan-Nya pada Perjanjian yang telah Dia buat dengan mereka, dan Dia juga menunjukkan kepada mereka sekilas tentang kemuliaan yang akan diterima oleh semua umat-Nya yang setia, termasuk kita semua, pada akhirnya. hari-hari, ketika Dia akan mengumpulkan kita semua dan memimpin kita dengan kemenangan ke dalam kehidupan kekal kebahagiaan dan kemuliaan sejati yang telah Dia janjikan kepada kita semua, dan yang telah Dia yakinkan kepada kita semua, terlepas dari cobaan dan tantangan, pertentangan, penindasan dan kesulitan yang sering kita alami.

Kita tidak boleh lupa bagaimana Tuhan menyelamatkan umat-Nya yang terkasih dari tanah Mesir, ketika mereka diperbudak dan dibuat menderita di sana oleh orang Mesir dan Firaun mereka, yang mempermalukan dan menindas mereka, dan bahkan melakukan upaya tajam untuk mencoba melenyapkan mereka semua. sebagai sebuah bangsa. Tuhan memimpin umat-Nya keluar dari perbudakan itu, mengutus hamba-Nya Musa dan menghukum Mesir dengan sepuluh tulah besar dan menghancurkan tentara dan kereta mereka, melalui keajaiban demi keajaiban, yang dengannya Tuhan menyelamatkan umat-Nya dan membawa mereka ke tanah yang telah dijanjikan-Nya kepada mereka. . Inilah yang juga diingatkan Tuhan kepada umat-Nya melalui para nabi-Nya, termasuk Barukh.

Dalam Injil kita hari ini, kita mendengar kata-kata tentang pemerintahan Kaisar Romawi Tiberius, yang pada masa pemerintahannya keselamatan Tuhan bagi umat-Nya akhirnya terwujud ketika Dia mengutus hamba-Nya St. Yohanes Pembaptis, yang memulai pelayanannya di antara orang-orang Tuhan, memanggil mereka semua untuk bertobat dan berbalik dari jalan dosa mereka, dan mengingatkan mereka semua bahwa Kerajaan Allah sudah dekat. Dia pada dasarnya mengulangi kata demi kata apa yang nabi Barukh bicarakan tentang kedatangan Tuhan dan keselamatan-Nya, memperbarui janji-janji Tuhan kepada umat-Nya. 
  
Tuhan sendiri berjalan di dunia ini, turun dalam pemenuhan janji-Nya yang telah lama ditunggu-tunggu, seperti yang dinubuatkan oleh banyak nabi dan utusan yang telah Dia utus sebelumnya di antara umat-Nya, dan seperti yang digembar-gemborkan oleh St. Yohanes Pembaptis seperti yang disebutkan. Tuhan menyatakan kasih-Nya yang tertinggi dan sempurna bagi kita masing-masing dengan kedatangan-Nya ke dunia ini, dengan mengambil keberadaan manusiawi-Nya di dalam Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, Yang Kudus dari Allah, yang diwartakan oleh para nabi, dan Yang Esa untuk menyelamatkan kita semua, Anak Allah dan Anak Manusia.

Hari ini, pada Minggu Adven Kedua ini, kami fokus pada aspek damai di Masa Adven, di dalam Tuhan kita sebagai Raja Damai dan Pembawa kedamaian dan harmoni abadi. Sama seperti hari Minggu yang lalu kita merenungkan aspek Pengharapan Tuhan yang datang melalui Kristus, hari Minggu ini kita merenungkan damai sejahtera yang telah Tuhan anugerahkan kepada kita melalui kedatangan-Nya ke dunia ini. Ini adalah kedamaian sejati yang hanya dapat diberikan oleh Tuhan kepada kita karena hanya di dalam Tuhan kita akan menemukan penghiburan dan pemenuhan, pertolongan dan penebusan sejati. Melalui Dia saja kita akan dibebaskan pada akhirnya dari semua masalah dan dari semua rasa sakit dan kesedihan. Sama seperti orang-orang pada zaman Barukh sangat khawatir tentang nasib mereka dan nasib kerajaan mereka dan sama seperti orang-orang pada zaman St. Yohanes Pembaptis semakin khawatir atas penaklukan mereka oleh Romawi dan ancaman kehancuran. bangsa dan cara hidup mereka, kita juga sering khawatir karena kita khawatir bahwa kita mungkin tidak mendapatkan apa yang kita inginkan dalam hidup. 
 
Melalui Kristus, Tuhan telah menyatakan bahwa kita tidak boleh dan kita tidak boleh khawatir, karena Tuhan telah mengungkapkan kepada kita Damai dan jaminan-Nya, dan tidak ada yang lebih meyakinkan dan menjanjikan bagi kita selain Tuhan dan keselamatan-Nya. Dunia mungkin mengkhianati kita dan mengecewakan kita, kekayaan, harta benda, kekuasaan, ketenaran, teman, saudara dan hubungan kita mungkin mengecewakan dan meninggalkan kita, tetapi Tuhan akan selalu berada di sisi kita, apa pun yang terjadi. Andai saja kita memiliki lebih banyak iman dan kepercayaan kepada Tuhan dan mengizinkan Dia untuk membimbing kita, dan jika saja lebih banyak orang telah belajar untuk lebih menghargai kebenaran dan kasih-Nya.
 
  Sayangnya, banyak orang belum menyadari hal ini, dan mereka semua masih khawatir sepanjang waktu tentang kehidupan mereka, penampilan dan perhatian duniawi mereka, keinginan dan ambisi mereka di antara banyak hal lainnya. Dan inilah mengapa banyak orang tidak dapat benar-benar menemukan kedamaian sejati dalam hidup mereka. Selama iman kita kepada Tuhan tidak ada atau tidak kuat dan teguh, kita dapat dengan mudah terombang-ambing oleh banyak kesulitan, godaan dan tekanan bagi kita untuk melepaskan iman dan komitmen kita kepada Tuhan. Itu tentu bukan sesuatu yang harus kita lakukan dalam hidup kita.
 
  Di dunia kita saat ini, karena kita masih belum pulih dari efek mengerikan dari pandemi virus corona yang sedang berlangsung saat ini, dan karena banyak orang yang belum pulih dan beberapa bahkan lebih menderita dari efek langsung dan tidak langsung dari peristiwa mengerikan ini, semua dari kita diingatkan bahwa semua tidak hilang untuk kita. Saya yakin banyak di antara kita yang khawatir tentang mata pencaharian kita dan apa yang akan terjadi pada kita, terutama jika kita kehilangan pekerjaan dan pekerjaan, 'mangkuk nasi' kita yang memberikan rezeki dan dukungan kepada kita dan orang-orang yang kita cintai. Namun, kita tidak boleh menyerah pada ketakutan dan kecemasan, dan sebaliknya, kita harus berpegang teguh pada Tuhan dan keselamatan yang dijanjikan-Nya. Di dalam Dia, kita dapat menemukan kedamaian dan kebebasan sejati dari banyak kekhawatiran, ketakutan, dan ketidakpastian kita. 
 
   Oleh karena itu, bagaimana kita bertindak dan melakukan hal-hal dalam hidup kita, terutama dengan begitu banyak tragedi dan kesulitan yang terjadi di sekitar kita, memang sangat, sangat penting. Sebagai orang Kristen, kita semua telah menerima kebenaran tentang kasih Tuhan dan harapan, kedamaian dan sukacita yang telah Dia bawa ke dunia ini. Jika kita sendiri suam-suam kuku dalam iman kita dan tidak memiliki kepercayaan penuh kepada Tuhan, lalu bagaimana kita dapat mengharapkan lebih banyak orang untuk percaya kepada Tuhan dan kebenaran-Nya? Bagaimana kita bisa menjadi pembawa damai, damai Tuhan bagi semua saudara kita, ketika kita sendiri terus-menerus mengalami gejolak di hati dan pikiran kita? 
 
  Kita semua adalah mercusuar terang Allah,  dan kita adalah pembawa damai sejahtera Allah yang sejati, dipanggil untuk menjadi saksi-Nya di antara bangsa-bangsa. Dalam kehidupan sehari-hari tindakan, perkataan dan perbuatan kita, dalam setiap interaksi, karya dan usaha kita, kita harus semakin banyak mengungkapkan tentang Tuhan kepada saudara-saudara kita, terutama mereka yang belum menerima kebenaran-Nya dan mereka yang telah murtad. Melalui kita dan tindakan kita, kita semua dipanggil untuk menjadi pembawa pesan damai, untuk menjadi orang yang menyebarkan kedamaian Tuhan yang sejati ini ke seluruh dunia ini.
 
 Apakah Natal kita akan menjadi pesta dan pesta yang berlebihan, di antara kita saling bersaing siapa yang bisa membuat perayaan Natal lebih baik? Apakah Natal kita akan dipenuhi dengan banyak suasana meriah dan perayaan besar, namun kita tidak menemukan kedamaian melaluinya?  Sebaliknya, apakah kita akan membuat Natal kita lebih tentang Dia yang sebenarnya tentang Natal, Dia yang Nama-Nya memberi makna pada Natal? Apakah kita akan menjadikan Natal benar-benar tentang Kristus, Raja Damai, yang telah membawa damai dan harmoni Tuhan ke dunia ini? Mari kita renungkan pertanyaan-pertanyaan ini dengan saksama dan perhatikan di dalam hati kita bagaimana kita masing-masing akan mempersiapkan diri kita sepanjang sisa hari Adven, sehingga sukacita dan perayaan Natal kita akan benar-benar diberkati dan bermakna. 
 
  Ada banyak di luar sana yang membutuhkan bantuan kita, dorongan dan persahabatan kita. Kapan pun kita melihat orang lain menderita, kita harus bersimpati dengan mereka dan berusaha membantu kita sebaik mungkin. Tuhan juga telah memberi banyak di antara kita waktu, kesempatan dan bakat untuk membantu kita dalam pekerjaan dan usaha yang baik ini. Di tengah ketidakpastian dan ketakutan yang kita hadapi di sekitar kita, terutama akhir-akhir ini, dapatkah kita menjadi sumber penghiburan dan pembawa damai Tuhan bagi mereka yang khawatir, tidak pasti dan menderita?
 
   Semoga Tuhan, Raja Damai, menyertai kita selalu sehingga kita juga dapat menemukan kedamaian dan cinta sejati yang hanya ada di dalam Tuhan. Semoga Tuhan memberkati banyak tindakan dan perbuatan kita, pekerjaan dan upaya kita untuk menyebarkan Kabar Baik dan kebenaran yang telah Dia ungkapkan kepada kita. Semoga Dia menganugerahkan kepada kita, orang-orang yang kita cintai dan semua orang, suatu hari nanti, di hadirat-Nya, hadiah kedamaian sejati dan abadi. Amin.


foto: catholictv.org


Desember 03, 2021

Sabtu, 04 Desember 2021 Hari Biasa Pekan I Adven

Bacaan I: Yes 30:19-21.23-26 "Pastilah Tuhan mengasihi kalian apabila kalian berseru-seru."

Mazmur Tanggapan: Mzm 147:1-2.3-4.5-6 "Berbahagialah orang yang menanti-nantikan Tuhan."

Bait Pengantar Injil:  Inilah Raja kita, Tuhan semesta alam. Ia datang membebaskan umat-Nya.

Bacaan Injil: Mat 9:35-10:1.6-8 "Melihat orang banyak itu, tergerak hati Yesus oleh belas kasihan."
 
warna liturgi ungu
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini ketika kita mendengarkan kata-kata dari bagian-bagian Kitab Suci, kita semua dipanggil untuk merenungkan kata-kata yang kita terima dan yang telah kita dengar, agar kita dapat terus berpegang pada harapan yang kita miliki di dalam Tuhan. , dalam terang dan kebenaran-Nya, dan dalam keinginan tulus kita untuk diperdamaikan dan dipersatukan kembali dengan-Nya. Kita semua dipanggil untuk memusatkan perhatian kita pada Tuhan saat kita terus maju melalui masa Adven ini, waktu persiapan dan pembaruan yang diberkati ini yang dimaksudkan bagi kita untuk menemukan kembali iman kita kepada Tuhan.

Kita mendengar dalam bacaan pertama kita hari ini firman Tuhan melalui nabi-Nya Yesaya, di mana Dia berbicara tentang kedatangan saat-saat yang baik di masa depan, waktu pemeliharaan dan perhitungan-Nya. Tuhan berbicara kepada umat-Nya meyakinkan mereka tentang datangnya hari-hari istirahat setelah periode panjang tantangan dan pencobaan. Tuhan akan memberkati semua orang yang telah bertekun dalam iman mereka dan mereka yang telah mengabdikan waktu dan usaha mereka untuk mengasihi Dia dan untuk menyerahkan diri mereka pada pekerjaan yang Tuhan percayakan kepada mereka.

Secara kontekstual, umat Allah pada zaman nabi Yesaya seperti yang saya sebutkan sebelumnya di awal minggu ini, telah menderita penghinaan, penindasan dan tantangan dari tekanan yang diberikan oleh kekuatan besar di kawasan itu, negara tetangga mereka dan lain-lain karena mereka ketidaktaatan, kejahatan dan kurangnya iman kepada Tuhan. Penderitaan itu adalah konsekuensi yang adil dari kesalahan mereka dan kekayaan mereka saat itu berada pada titik terendah sepanjang masa. Tetapi Tuhan tidak meninggalkan mereka dan masih memelihara mereka.

Itulah sebabnya Dia mengutus para nabi dan rasul kepada mereka, untuk menunjukkan kepada mereka jalan dan untuk memimpin dan membimbing mereka melalui perjalanan mereka sehingga mereka dapat mengetahui bagaimana menemukan jalan mereka kepada Tuhan. Tuhan mengungkapkan kepada mereka bahwa pada akhirnya, kasih-Nya bagi mereka akan bertahan dan mereka akan melihat kasih-Nya yang besar ditunjukkan pada akhirnya. Umat ​​Tuhan tidak akan kecewa jika mereka menempatkan iman mereka kepada Tuhan, tidak seperti jika mereka menempatkan iman mereka pada hal-hal duniawi yang mereka harap dapat memberi mereka penghiburan dan dukungan. Itu karena janji dan kasih karunia-Nya adalah kekal sedangkan dunia tidak. Semoga Tuhan menyertai kita semua dalam perjalanan kita dan semoga kita semua lebih percaya kepada Dia, Yang adalah satu-satunya harapan dan terang kita. Amin.
 
foto: catholictv.org

 

Desember 02, 2021

Jumat, 03 Desember 2021 Pesta St. Fransiskus Xaverius, Imam dan Pelindung karya misi

Bacaan I: 1Kor 9:16-19.22-23 "Celakalah aku jika tidak memberitakan Injil."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 117:1.2; R: Mrk 16:15 "Pergi ke seluruh dunia, wartakanlah Injil."

Bait Pengantar Injil: Mat 28:19-20 "Pergilah dan jadikanlah semua bangsa murid-Ku, Aku menyertai kamu senantiasa sampai akhir zaman."

Bacaan Injil: Mrk 16:15-20 "Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil!"

warna liturgi merah

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan pesta salah satu orang kudus Allah yang agung, salah satu hamba-Nya yang paling setia dan berdedikasi dalam menyampaikan kebenaran Injil dan Kabar Baik tentang keselamatan Allah ke negeri-negeri yang jauh, menghabiskan sebagian besar hidupnya, waktu dan usahanya untuk menyebarkan Firman Tuhan di banyak pantai yang jauh, menanggung cobaan dan tantangan demi Tuhan, dan untuk banyak orang yang kepadanya dia telah berusaha untuk membawa kebenaran, terang dan harapan Tuhan. .

Santo Fransiskus Xaverius lahir di Kerajaan Navarra pada awal abad keenam belas, di kota Javier, yang kemudian dikenal sebagai Xaverius, yang kemudian menjadi bagian dari namanya. Ia dilahirkan sebagai putra seneschal atau pejabat pengadilan kastil Xavier, dan keluarganya terlibat dalam perang penaklukan yang dilakukan raja Aragon dan Kastilia untuk menguasai kekuasaan Navarra. Pada perang yang sama itulah St. Ignatius dari Loyola mengalami pertobatan yang mengubah hidupnya yang kemudian membawanya mendirikan Serikat Yesus atau Jesuit, yang kemudian diikuti oleh St. Fransiskus Xaverius sendiri.

St. Fransiskus Xaverius bertemu dengan St. Ignatius dari Loyola dan calon santo Yesuit lainnya, St. Peter Faber selama studinya di Paris. Di sanalah St. Ignatius dari Loyola, yang telah mengumpulkan ide-ide untuk mendirikan sebuah ordo baru yang didedikasikan untuk melayani Tuhan dan Gereja-Nya, membujuk St. Peter Faber untuk menjadi seorang imam. Namun, St. Fransiskus Xaverius pada awalnya tidak yakin dengan apa yang dikatakan St. Ignatius dari Loyola, karena dia masih mempertimbangkan dan menginginkan kemajuan dan kemuliaan duniawi, sesuatu yang pernah dirindukan oleh St. Ignatius dari Loyola sendiri.

Akhirnya, menurut salah satu tradisi, setelah St. Ignatius dari Loyola bertanya kepadanya, dalam kata-kata Tuhan sendiri, 'Apa untungnya seseorang memperoleh seluruh dunia, dan kehilangan jiwanya sendiri?', kata-kata ini meninggalkan kesan yang luar biasa. berdampak pada St. Fransiskus Xaverius. Dia akhirnya memutuskan untuk bergabung dengan St Ignatius dari Loyola, St Peter Faber dan beberapa orang lain untuk mendirikan Serikat Yesus, bersumpah kemurnian, kemiskinan, dan ketaatan kepada Paus, berkomitmen untuk misi Gereja. Para Yesuit terlibat secara mendalam dalam upaya Kontra Reformasi dalam Armada Kristen dan juga dalam upaya misionaris ke negeri asing yang baru ditemukan di Amerika, Afrika, dan Timur Jauh.

Santo Fransiskus Xaverius adalah salah satu dari mereka yang ditugaskan dengan misi di negeri-negeri yang baru ditemukan, karena ia dikirim bersama dengan penjelajah Portugis atas permintaan penguasa mereka, yang khawatir bahwa iman Katolik sedang terkikis di antara mereka. Karena itu dia dikirim ke misi, dan dia tidak pernah kembali ke negeri asalnya. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di wilayah itu, bepergian dari satu tempat ke tempat lain, berkhotbah tentang Tuhan di antara orang-orang Kristen yang sudah ada di sana dan juga mengungkapkan Dia kepada banyak orang lain yang belum mengenal Dia.

Dia melakukan perjalanan panjang ke India, ke Malaka dan menjelajahi Kepulauan Malaya, mengunjungi banyak pulau dan komunitas, menantang badai dan bahaya di sepanjang perjalanan, dalam kondisi kehidupan yang sangat sulit. Dia harus belajar bahasa lokal dan berani menghadapi tentangan dari penduduk lokal di antara banyak kesulitan lainnya, tetapi semua itu tidak menyurutkan St. Fransiskus Xaverius untuk melakukan yang terbaik untuk melayani Tuhan dan umat-Nya, berkomitmen untuk semakin banyak upaya. dalam penginjilan dan penjangkauan.

Dia pergi lebih jauh ke Jepang dan pulau-pulau terjauh lainnya, membantu membangun pijakan bagi iman Katolik dan Gereja di semua tempat itu. Dia bekerja tanpa lelah dalam menjelaskan iman kepada penduduk setempat dan terlibat dalam membangun hubungan diplomatik dengan penguasa lokal. Santo Fransiskus Xaverius juga ingin pergi ke Tiongkok, tujuan utamanya untuk menginjili bangsa yang besar itu, tetapi dia tidak berhasil karena ketika menunggu untuk memasuki Tiongkok di Pulau Shangchuan dia meninggal. Meskipun demikian, upaya dan tekadnya telah sangat membantu pekerjaan-pekerjaan Gereja.

Saudara dan saudari dalam Kristus, setelah mendengar kisah hidup dan karya St. Fransiskus Xaverius, tentu kita tahu mengapa ia diangkat menjadi Santo Pelindung Misi, bagi semua misionaris dan semua orang yang mengabdikan diri pada karya agung evangelisasi Gereja. Tetapi bahkan yang lebih penting ketika kita mengingat karya dan kontribusinya yang besar, adalah kebutuhan bagi kita untuk mengingat bahwa kita masing-masing juga dipanggil untuk menjadi misionaris dan untuk berkontribusi pada pekerjaan dan upaya besar Gereja dengan cara apa pun yang kita bisa. .

Kita bukan hanya sekedar pemain yang menganggur yang tidak memiliki bagian dalam pekerjaan misi Gereja. Dan kita tidak boleh berpikir bahwa hanya misionaris, imam, saudara dan saudari seagama yang terlibat dalam karya evangelisasi dan karya Gereja. Kita semua, setiap orang dari kita adalah bagian dari pekerjaan evangelisasi ini bahkan melalui hal-hal terkecil yang kita lakukan dan lakukan dalam kehidupan kita masing-masing. Bahkan dalam hal-hal terkecil yang kita lakukan setiap hari, kita masing-masing harus menjalani hidup kita, dan kita harus benar-benar menjalani hidup kita sesuai dengan jalan yang telah ditunjukkan oleh Tuhan kita, melalui ajaran dan kebenaran-Nya. Begitulah cara kita membuat orang lain mengenal Tuhan. Bukan hanya dengan kata-kata kita dapat meyakinkan orang lain untuk percaya kepada Tuhan, tetapi juga melalui tindakan nyata kita, seperti yang kita dengar dalam perikop Kitab Suci kita hari ini dan dari kehidupan dan teladan St. Fransiskus Xaverius, pelindung misi suci kita.

Semoga Tuhan menyertai kita semua dan semoga Dia mendorong kita semua untuk menjalani hidup kita sebagai orang yang setia sehingga kita dapat menjadi misionaris yang hebat di saat-saat kehidupan kita sehari-hari. Semoga Tuhan memberkati kita semua dalam setiap usaha-usaha kita yang baik, sekarang dan selamanya, untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar. Amin.


Author
Giovanni Andrea Carlone


Desember 01, 2021

Kamis, 02 Desember 2021 Hari Biasa Pekan I Adven

Bacaan I: Yes 26:1-6 "Bangsa yang benar dan tetap setia biarlah masuk."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm 118:1.8-9.19-21.25-27a "Diberkatilah dia yang datang dalam nama Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yes 55:6 "Carilah Tuhan, selama Ia berkenan ditemui; berserulah kepada-Nya, selama Ia dekat."

Bacaan Injil: Mat 7:21.24-27 "Barangsiapa melakukan kehendak Bapa akan masuk Kerajaan Allah."

    warna liturgi ungu
 
foto: catholictv.org

 
 
 Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, merenungkan Sabda Tuhan hari ini, kita semua diingatkan bahwa kita harus menempatkan iman dan harapan kita kepada Tuhan, dan hanya kepada Dia. Kita seharusnya tidak mudah teralihkan oleh godaan dan ketakutan untuk meninggalkan Tuhan demi berhala-berhala palsu lainnya dan jaminan palsu lainnya dari dunia ini. Melalui apa yang kita dengar hari ini, kita kembali diingatkan bahwa terlepas dari semua tantangan yang kita hadapi dalam hidup ini, kita selalu dapat menaruh kepercayaan kita kepada Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yesaya di mana Tuhan berbicara kepada umat-Nya melalui Yesaya tentang pemeliharaan dan kemuliaan Tuhan, semua yang telah Dia lakukan untuk orang-orang yang dikasihi-Nya dan bagaimana Dia telah menginjak-injak yang kuat dan yang sombong, semua orang yang mendurhakai-Nya dan menindas umat-Nya. Dan Dia berbicara tentang hal-hal ini tidak hanya berdasarkan kata-kata saja, tetapi Dia sendiri telah menunjukkannya dengan tindakan nyata sepanjang sejarah.

Tuhan telah menunjukkan kuasa-Nya kepada orang Israel, jauh sebelum zaman Yesaya, seperti yang kita semua tahu, bagaimana Dia membebaskan orang Israel dari tangan orang Mesir dan Firaun mereka, bagaimana Dia membebaskan mereka dari perbudakan mereka di tanah Mesir. dan membebaskan mereka melalui sepuluh tulah besar yang Dia kirimkan ke Mesir karena penolakan keras kepala mereka untuk membiarkan umat Allah pergi. Dan tentunya kita semua juga tahu cerita bagaimana Tuhan membuka Laut Merah dan membuat umat-Nya berjalan di dasar laut yang kering dan menghancurkan tentara dan kereta orang Mesir yang dikirim untuk mengejar mereka.

Tuhan selalu membimbing umat-Nya sepanjang sejarah terlepas dari sejarah ketidaktaatan dan pemberontakan mereka yang terus-menerus terhadap-Nya, dengan mengirimkan hamba-hamba-Nya, para hakim dan para pemimpin dan utusan yang telah Dia berikan kepada umat-Nya untuk memimpin dan membimbing mereka semua kepada-Nya, untuk membantu mereka hidup benar menurut hukum yang telah Dia berikan dan nyatakan kepada mereka, dan Perjanjian yang telah Dia buat dengan mereka. Dia tetap setia dan berkomitmen pada Perjanjian-Nya dan mengirim mereka utusan dan nabi untuk mengingatkan umat-Nya agar melakukan hal yang sama.

Kemudian, pada masa nabi Yesaya sendiri, Tuhan telah menunjukkan lagi kasih dan pemeliharaan-Nya bagi umat-Nya. Pasukan Asyur dan raja mereka, yang telah menghancurkan kerajaan Israel utara, serta orang Aram dan negara-negara besar lainnya yang telah lama mengganggu umat Allah, datang ke Yerusalem dan kota-kota lain di Yehuda, mengepung mereka. dengan kekuatan yang begitu besar sehingga tidak ada yang bisa mereka lakukan selain dikalahkan atau menyerah.

Namun, sementara sebelumnya orang-orang bergantung pada cara lain, pada aliansi dan cara lain di dunia ini untuk melindungi dan menyediakan bagi diri mereka sendiri, dan semua ini gagal, Tuhan datang dan mendengarkan doa-doa umat-Nya yang setia, di mana Yesaya sendiri hadir dalam kesempatan itu, dan ada tertulis bahwa Tuhan mengirim malaikat-malaikat-Nya yang perkasa untuk menghancurkan seluruh pasukan Asyur dalam semalam, bahwa dari pasukan yang begitu besar hanya sedikit yang tersisa, dan raja Asyur harus kembali ke tanah airnya karena malu.

Semua contoh dan bukti itu lebih dari cukup untuk menunjukkan bahwa Tuhan memang jaminan yang pasti dan landasan yang kokoh bagi kita untuk bersandar dan membangun fondasi kita, sama seperti kita mendengarkan perikop Injil hari ini tentang perumpamaan terkenal tentang Tuhan di atas fondasi pasir dan fondasi batuan dasar yang kokoh. Perumpamaan itu mengingatkan kita semua bahwa kita tidak boleh bergantung pada hal-hal yang tidak sepenuhnya dapat dipercaya, dan hanya kepada Tuhan kita dapat berkomitmen penuh tanpa rasa takut.

Di dunia kita yang berubah dengan cepat saat ini, terutama selama dua tahun terakhir ini, kita semua tahu bagaimana pandemi virus corona telah berdampak pada dunia kita dan sebagian besar masyarakat kita, di mana pun kita berada di dunia. Dunia yang dulu kita kenal telah hilang. Keamanan dan mangkuk besi yang dulu dimiliki banyak dari kita, sekarang sudah tidak ada lagi, dan banyak orang, seperti yang kita tahu, kehilangan pekerjaan dan mata pencaharian selama pandemi, dan banyak lagi yang terkena dampak di bulan-bulan yang berlalu.

Bahkan sampai hari ini, sementara semakin banyak secercah harapan dan cahaya di ujung terowongan yang gelap, tetapi masih banyak ketidakpastian dan masih banyak ketakutan yang kita miliki. Banyak dari kita takut jatuh sakit dan sekarat, dan banyak dari kita takut kehilangan orang yang kita cintai dan teman-teman. Banyak dari kita takut kehilangan pekerjaan dan mata pencaharian, dan banyak dari kita takut akan bagaimana dunia akan berubah, dan bagaimana tahun depan, bulan depan, minggu depan, dan bahkan besok bagi kita.

Hari ini, melalui apa yang telah kita dengar dalam bacaan Kitab Suci, kita diingatkan bahwa kita harus lebih percaya kepada Tuhan. Hal-hal yang dulu kita andalkan mungkin telah mengecewakan kita, tetapi Tuhan tidak akan mengecewakan kita. Kita harus bertekun dan percaya kepada-Nya, mengetahui bahwa pada akhirnya, apa pun tantangan dan cobaan yang mungkin kita hadapi, pada akhirnya kita akan menang bersama Tuhan, yang akan selalu mengingat orang-orang yang setia kepada-Nya.

Dan yang penting kita lakukan sekarang adalah saling membantu, mengingat bahwa kita semua bersaudara dalam satu Tuhan, Allah Bapa kita. dia. Kepada kita masing-masing, Tuhan telah memberikan bakat, kemampuan, dan peluang yang unik, dan dalam situasi pandemi dan malang yang kita hadapi sekarang ini, kita semua dipanggil untuk tidak egois dan lebih peduli satu sama lain, untuk berbagi kelebihan apa pun yang kita miliki bagi mereka yang memiliki kurang atau bahkan tidak sama sekali.

Kita harus ingat bahwa di tengah kemalangan kita, masih banyak orang lain yang menghadapi kemalangan yang lebih besar. Kita harus saling membantu dan mencintai satu sama lain, dan tidak terpecah belah dan egois dalam tindakan kita. Karena kita mungkin tidak menyadarinya, tetapi pada kenyataannya, Tuhan sedang bekerja melalui kita, melalui tindakan kasih kita yang tampaknya kecil dan kecil, untuk menunjukkan kasih dan pemeliharaan-Nya kepada kita. Dia telah memanggil kita dalam hati dan pikiran kita untuk melakukan ini, tetapi apakah kita semua bersedia untuk menanggapi panggilan-Nya dan melakukan apa yang Dia minta kita lakukan?

Marilah kita semua melihat dengan seksama bagaimana kita bisa meneladani Kristus dalam tindakan kita dan bagaimana kita bisa lebih murah hati dalam memberi dan berbagi kasih kita satu sama lain terutama selama masa-masa sulit yang kita semua hadapi sekarang. Marilah kita semua menaruh iman kita kepada Tuhan, pondasi kita yang kokoh, dan saling membantu untuk membangun kembali diri kita sendiri, keluarga kita dan dunia kita, bersama dengan kasih karunia dan berkat Tuhan. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan usaha baik kita, sekarang dan selamanya. Amin.


****

 Jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja.

November 30, 2021

Rabu, 01 Desember 2021 Peringatan Wajib Beato Dionisius dan Redemptus, Martir Indonesia

Bacaan I: Yes 25:6-10a "Tuhan akan menghidangkan suatu jamuan, dan menghapus air mata dari wajah semua orang."

Mazmur Tanggapan: Mzm 23:1-3a. 3b-4. 5. 6 "Tuhanlah gembalaku, tak'kan kekurangan aku"

Bait Pengantar Injil: Tuhan akan datang menyelamatkan umat-Nya; berbahagialah orang yang menyongsong Dia.

Bacaan Injil: Mat 15:29-37 "Yesus menyembuhkan banyak orang sakit dan melipatgandakan roti."

warna liturgi merah

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini ketika kita mendengarkan kata-kata Kitab Suci, kita disajikan dengan kisah kasih dan kehadiran Allah, pemeliharaan-Nya dan perhatian yang tulus bagi kita masing-masing. Tuhan telah mengingatkan kita semua akan fakta ini saat kita memulai perjalanan masa Adven ini, mempersiapkan diri kita dalam hati dan pikiran kita untuk menyambut Tuhan ke dalam keberadaan dan hidup kita. Jadi, kita semua dipanggil untuk memperbarui cinta kita kepada-Nya dan iman kita kepada-Nya, mengingat betapa Dia telah mencintai kita terlebih dahulu.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yesaya di mana kita mendengar bagaimana Tuhan berjanji kepada umat-Nya melalui Yesaya bahwa Dia akan selalu menyediakan bagi mereka dan bahwa Dia akan membawa keselamatan dan kebahagiaan abadi bagi mereka yang Dia kasihi. Dia akan mengumpulkan mereka semua dari antara bangsa-bangsa dan memberkati mereka, di mana mereka tidak akan takut dan ragu lagi, ketika mereka masuk ke dalam kerajaan yang telah Allah siapkan bagi mereka semua. Ini adalah jaminan yang Tuhan berikan kepada kita semua.

Pada saat itu, nabi Yesaya sedang melayani orang-orang kerajaan Yehuda, yang telah lama menderita di bawah penindasan dan perang dari tetangga mereka dan kekuatan besar lainnya. Masa lalu kemuliaan besar kerajaan Daud dan Salomo telah lama berlalu, dan keberadaan mereka sebagai suatu bangsa dan rakyat berada di bawah ancaman besar, seperti halnya kerajaan utara Israel, yang terdiri dari sepuluh suku yang terpisah telah dihancurkan oleh Asyur.

 
Orang-orang Asyur yang sama juga hampir melakukan hal yang sama terhadap kerajaan Yehuda, setelah mengerahkan kekuatan penuh mereka ke Yerusalem, mengepungnya dan hampir menaklukkannya jika bukan karena campur tangan Tuhan yang paling pengasih. Tuhan mendengarkan doa-doa umat-Nya, raja Yehuda, Yesaya, yang sendiri juga ada di sana dan orang-orang Yehuda, mengirim Malaikat-Nya untuk melenyapkan seluruh pasukan raja Asyur yang perkasa dalam semalam. Dengan demikian, Tuhan menyelamatkan umat-Nya dan menyediakan kebutuhan mereka pada saat mereka paling membutuhkan, menunjukkan kasih dan dedikasi-Nya kepada kita.

Dalam perikop Injil hari ini kita kemudian mendengar tentang pekerjaan Tuhan Yesus, Juruselamat kita, yang telah diutus ke dunia ini untuk menjadi pembawa keselamatan kita. Tuhan Yesus menyembuhkan banyak orang dan melakukan banyak mukjizat, dan Dia mengajar orang-orang dengan otoritas sedemikian rupa, membawakan mereka pesan Kabar Baik dan keselamatan di dalam Allah, bahwa banyak orang berbondong-bondong kepada-Nya, dalam ribuan bahkan lebih meskipun Dia melakukan pekerjaan-Nya. bekerja di padang gurun jauh dari kota-kota, karena tentangan dari para pemimpin Yahudi.

Dan di sana juga Tuhan melakukan salah satu mukjizat-Nya yang paling terkenal, ketika Dia memberi makan banyak orang yang berkumpul di sana, hanya dengan beberapa potong roti, tujuh di antaranya, dan beberapa ikan kecil. Ada ribuan orang di sana, dan itu bahkan belum menghitung wanita dan anak-anak yang datang juga. Tuhan sekali lagi menunjukkan kepada kita semua kasih dan pemeliharaan-Nya, dalam memenuhi kebutuhan mereka yang telah mencari-Nya dan ingin bersama-Nya. Dia memberkati mereka, memberi mereka makanan dan makanan, memecahkan roti dan secara ajaib memberi mereka cukup makanan untuk memuaskan seluruh orang banyak.

Ini adalah bagian dari pemenuhan apa yang telah kita dengar sebelumnya dari perikop nabi Yesaya, bahwa Tuhan memenuhi janji-Nya untuk memenuhi kebutuhan orang-orang yang dikasihi-Nya. Namun, ini bukan satu-satunya hal yang akan Tuhan berikan kepada kita. Dia tidak hanya memberi makan umat-Nya dengan makanan dan membuat mereka bergizi dan puas secara fisik, tetapi yang lebih penting lagi, Dia memberi mereka makanan dan persediaan rohani melalui Injil dan kebenaran-Nya. Dan itu hanyalah cicipan pendahuluan dari apa yang kita semua akan terima pada akhirnya, di kerajaan kemuliaan yang kekal, sukacita surgawi yang telah dinikmati oleh orang-orang kudus dan para martir dalam visi indah dan keadaan anggun mereka.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu ketika kita mendengarkan kata-kata Kitab Suci ini, dan ketika kita diingatkan akan kasih dan kesetiaan Allah yang telah Dia tunjukkan kepada kita selama ini. Tuhan telah menyediakan bagi kita dan Dia selalu memperhatikan kita, dan ingin mengumpulkan kita semua ke dalam hadirat kasih-Nya. Tetapi lebih sering daripada tidak, kita benar-benar sangat keras kepala dalam menolak untuk mendengarkan Dia dan menaati Dia. Kita lebih suka mengikuti jalan kita sendiri dan percaya pada penilaian kita sendiri yang salah tanpa merenungkan Kebijaksanaan dan bimbingan Tuhan.

Saat ini, kita semua dihadapkan pada banyak tantangan dan cobaan berat dalam hidup. Tahun ini dan tahun lalu kita menghadapi banyak ketidakpastian dan banyak di antara kita yang mengalami penderitaan bahkan kehilangan orang yang kita cintai akibat dampak dari pandemi yang masih berlangsung ini, tidak terlepas dari dampaknya terhadap perekonomian dan masyarakat kita. Banyak di antara kita menghadapi depresi dan banyak yang berjuang setiap hari, dengan akhir penderitaan belum terlihat. Banyak dari kita khawatir jika mata pencaharian kita akan baik-baik saja dan apakah hari esok akan baik untuk kita. Di sinilah kita perlu lebih percaya kepada Tuhan.

Dia selalu bersama kita sejak awal dan sepanjang saat-saat tergelap kita. Tetapi kita sering kali terlalu sibuk dan terlalu terganggu oleh banyak ketakutan, kekhawatiran, ketidakamanan, dan keraguan kita sehingga kita akhirnya tidak menyadari bahwa Tuhan telah menyertai kita, melakukan perjalanan bersama kita dan menyediakan semua yang kita butuhkan di sepanjang perjalanan kita. Dia mengutus kepada kita saudara-saudara kita yang kita temui di sepanjang jalan untuk mendorong dan menguatkan kita, dan itu sering kali bagaimana Tuhan mengerjakan keajaiban dengan cara-Nya yang paling misterius.

Oleh karena itu, kita semua dipanggil dan ditantang untuk menjadi orang Kristen yang penuh kasih dalam setiap tindakan kita dan dalam setiap interaksi kita satu sama lain. Kita semua dipanggil untuk membawa harapan satu sama lain, untuk saling menguatkan dan menemani, terutama mereka yang tertekan dan tertindas, semua orang yang tidak memiliki siapa pun untuk menghibur mereka dan untuk melakukan perjalanan bersama mereka. Mari kita semua melakukan apa pun yang kita bisa untuk mengingatkan satu sama lain bahwa Tuhan selalu di sisi kita, dan melalui kita masing-masing, Dia juga telah menunjukkan persahabatan dan kasih-Nya, melalui bagaimana kita peduli terhadap saudara-saudara kita yang membutuhkan.

Biarlah masa Adven ini menjadi waktu pengingat bagi kita masing-masing bahwa kita mempersiapkan diri kita tidak hanya untuk merayakan Natal tetapi juga untuk benar-benar menyambut Tuhan ke dalam hati kita. Semoga Tuhan menyertai kita semua dan semoga Dia menguatkan kita dalam iman, dan memberi kita karunia harapan dan hikmat, agar kita selalu setia di jalan-Nya, selalu. Amin.

catholictv.org


November 29, 2021

Selasa, 30 November 2021 Pesta St. Andreas, Rasul

Bacaan I: Rm 10:9-18 "Iman timbul dari pendengaran, dan pendengarkan dari firman Allah."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 19:2-3.4-5; R:5  "Di seluruh bumi bergemalah suara mereka."

Bait Pengantar Injil: Mat 4:19 "Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia."

Bacaan Injil: Mat 4:18-22 "Ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia."
 
warna liturgi merah


Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan pesta salah satu Rasul agung Tuhan kita, salah satu dari Dua Belas Rasul dan sebenarnya yang pertama di antara mereka yang dipanggil, yaitu Rasul St. Andreas, saudara laki-laki dari Simon, yang kemudian dikenal sebagai Rasul Santo Petrus, pemimpin semua Rasul dan Gereja. St Andreas menurut tradisi, salah satu murid St Yohanes Pembaptis, dan merupakan salah satu murid-Nya yang memutuskan untuk mengikuti Tuhan tepat setelah Dia dibaptis di Sungai Yordan.

Karena itu, dia adalah salah satu Rasul pertama yang dipanggil dan menanggapi panggilan itu, itulah sebabnya dia juga sering dikenal sebagai St. Andreas yang Dipanggil Pertama. Melalui dia, kemungkinan besar dia memperkenalkan saudaranya Simon, yang kemudian menjadi St. Petrus, serta saudara-saudara St. Yakobus dan St. Yohanes, putra-putra Zebedeus kepada Tuhan. Mereka semua adalah nelayan di Danau Galilea tempat mereka bekerja dan bekerja setiap hari. Tuhan datang ke sana setelah pembaptisan dan persiapan-Nya di padang gurun, memanggil murid-murid-Nya yang pertama untuk mengikuti Dia.

Sebagai salah satu dari dua belas rasul, St Andreas adalah orang kepercayaan dekat Tuhan dan hadir dalam banyak pekerjaan dan pelayanan Tuhan, dan dia juga hadir di acara-acara terpenting dalam pekerjaan keselamatan Tuhan. Menerima Roh Kudus bersama dengan para Rasul dan murid-murid Tuhan lainnya, dia dikuatkan dan dikuatkan untuk menjalankan misi yang dipercayakan kepadanya dan banyak orang lain untuk menyebarkan Kabar Baik Tuhan ke semua bangsa dan umat.

Menurut tradisi dan sejarah Gereja, St. Andreas pergi ke daerah-daerah yang jauh termasuk daerah sekitar Laut Hitam dan Kaukasus, yang sekarang disebut wilayah Ukraina dan Krimea, menyebarkan iman Kristen dan Kabar Baik Allah ke tempat-tempat yang jauh sebagai bagian utara Rusia. Dia juga pergi ke Yunani dan tempat-tempat lain di sekitarnya, membantu membangun fondasi Gereja di tempat-tempat itu. Menurut tradisi, selama perjalanannya, ia juga mendirikan fondasi Takhta Konstantinopel saat ini, yang kemudian dikenal sebagai Bizantium di persimpangan Eropa dan Asia.

Itulah sebabnya St Andreas dianggap sebagai asal Apostolik Patriarkat Ekumenis Konstantinopel saat ini, Takhta terpenting kedua dalam Susunan Kristen dan juga pemimpin saudara-saudara kita yang terpisah dalam persekutuan Ortodoks Timur. St Andreas sementara itu ditangkap dan menjadi martir di kota Patras di wilayah Peloponnesus di Yunani, karena ketekunannya dalam penginjilan dan pewartaan Kabar Baik di antara orang-orang kafir dan banyak orang. Dia disalibkan di salib berbentuk X yang sekarang dikenal sebagai salib St. Andreas.

Saudara-saudari dalam Kristus, mengingat kehidupan, karya dan pelayanan, iman dan dedikasi yang ditunjukkan oleh St Andreas dalam misi dan hidupnya hari ini pada pestanya, sebenarnya kita semua juga dipanggil untuk merenungkan hidup kita sendiri. dan misi kita sendiri yang telah dipercayakan kepada kita masing-masing sebagai sesama murid Kristus. Apa yang telah dilakukan St. Andreas dalam hidup dan pelayanannya adalah bagian dari karya dan upaya Tuhan yang lebih besar melalui Gereja-Nya untuk membawa kebenaran, keselamatan, dan Kabar Baik-Nya kepada lebih banyak orang, dan pekerjaan ini masih jauh dari selesai.

Sebagaimana Tuhan telah memanggil murid-murid dan Rasul-Nya dari berbagai latar belakang, memberdayakan mereka dan memberi mereka misi untuk mewartakan Kabar Baik, maka melalui baptisan kita juga telah dipanggil menjadi misionaris iman kita, iman yang kita miliki di dalam Tuhan dan yang kita semua dipanggil untuk berbagi dengan semangat dan keyakinan, dan dengan keinginan yang tulus untuk keselamatan jiwa-jiwa dan untuk kasih sesama saudara dan saudari kita. Apakah kita mampu melakukan ini? Apakah kita bersedia membuat komitmen untuk mengikuti Tuhan dan melakukan kehendak-Nya dalam kehidupan kita sehari-hari?

Santo Paulus dalam bacaan pertama kita hari ini dalam Suratnya kepada Jemaat di Roma yang dibicarakan diingatkan akan iman yang kita miliki di dalam Tuhan dan keselamatan dan keajaiban yang telah kita terima dengan jaminan penuh dari-Nya. Dan dia mengingatkan kita semua, umat beriman bahwa mereka yang membawa pesan Kabar Baik dan kebenaran Tuhan akan diberkati, dan kasih karunia Tuhan akan menyertai mereka. Artinya, terlepas dari pencobaan dan tantangan yang mungkin kita hadapi dalam perjalanan kita sebagai orang Kristen dan terlepas dari hambatan yang mungkin kita hadapi dalam misi kita sebagai hamba Allah yang setia, kita tidak boleh mudah putus asa oleh kemunduran dan penderitaan.

Tuhan akan bersama kita dan Dia akan berada di sisi kita, menyediakan bagi kita dan kebutuhan kita, dan bahkan jika kita menderita, kita menderita bersama-sama dengan Dia, Dia yang sendiri telah dianiaya karena kebenaran, dan yang telah menderita dan mati untuk kita. Demi. Kita tidak perlu takut dan ragu untuk mempertahankan iman dan kepercayaan Kristen kita, dan sebaliknya kita harus saling menginspirasi bukan hanya dengan kata-kata, tetapi melalui tindakan dan komitmen yang tulus dalam kehidupan sehari-hari. Lagi pula, bukan dengan kekuatan dan keperkasaan kita sendiri bahwa kita berhasil melakukan pekerjaan Tuhan, tetapi Tuhan yang memberdayakan menjadikan kita sebagai alat-Nya di dunia ini.

Marilah kita semua mempercayakan diri kita kepada Tuhan dan pemeliharaan-Nya, dan mengingat iman dan keberanian yang dengannya St Andreas, Rasul Suci Tuhan kita telah bekerja keras untuk kemuliaan Allah dan untuk keselamatan semua umat-Nya, semoga kita semua terinspirasi untuk mengikuti jejaknya dan semakin berkomitmen untuk menjalani setiap momen kita dengan iman Kristen yang sejati dan saleh. Marilah kita semua memanfaatkan masa Adven ini dengan sebaik-baiknya untuk mempersiapkan diri kita sepenuhnya, menjadi layak untuk menyambut Tuhan ke tengah-tengah kita, mulai sekarang dan selamanya. Amin.



 
catholictv.org

November 28, 2021

Senin, 29 November 2021 Hari Biasa Pekan I Adven

Bacaan I: Yes 2:1-5 "Tuhan menghimpun semua bangsa dalam kerajaan damai abadi Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 122:1-2.3-4a. (4b-5.6-7). 8-9

Bait Pengantar Injil: Mzm 80:8 "Ya Allah, pulihkanlah kami buatlah wajah-Mu bersinar, maka selamatlah kami."

Bacaan Injil: Mat 8:5-11 "Banyak orang akan datang dari timur dan barat masuk Kerajaan Surga."
     
     
warna liturgi ungu 
 
 Injil untuk Senin Hari Biasa Pekan I Adven ini adalah kisah perwira yang mendekati Yesus meminta Dia untuk menyembuhkan hamba-Nya. Yesus diam-diam setuju untuk pergi bersama perwira itu ke rumahnya. Perwira itu, bagaimanapun, tidak nyaman bagi Yesus untuk datang ke rumahnya. Dia mengatakan kepada Yesus bahwa dia tidak merasa cukup “layak” bagi Yesus untuk masuk ke rumahnya. Perwira itu percaya bahwa Yesus memiliki kuasa untuk menyembuhkan hamba-Nya tanpa melihat orang itu atau menyentuhnya.

Yesus tercengang melihat iman orang ini kepada-Nya. Perwira itu bukan seorang Yahudi, namun dia dengan jelas percaya bahwa Yesus memiliki kuasa untuk menyembuhkan hambanya. Perwira itu pasti telah mendengar bahwa Yesus telah menyembuhkan orang lain dan melakukan mukjizat. Bagaimanapun, perwira itu percaya bahwa Yesus memiliki kemampuan dan kuasa untuk juga menyembuhkan hamba kepercayaannya.

Perwira itu sangat khawatir bahwa Yesus akan menolak permintaannya. Mungkin dia khawatir bahwa Yesus telah mendengar tentang masa lalunya atau reputasinya. Yesus dengan tenang menjawab, “Aku akan datang menyembuhkannya.” Dan kita tahu bahwa Yesus menyembuhkan hamba-Nya. Yesus juga memuji orang ini karena iman dan kepercayaannya kepada-Nya. Yesus memberi tahu perwira itu bahwa sejauh ini dia belum pernah mengalami iman yang begitu dalam kepada-Nya oleh siapa pun di Israel!

Apakah keyakinan dan kepercayaan kita kepada Yesus sekuat iman yang dimiliki perwira itu? Apakah kita percaya bahwa Yesus mendengar doa-doa kita? Apakah kita cukup mempercayai Yesus untuk dengan jujur ​​meminta kepada Yesus apa yang kita butuhkan atau inginkan? Apakah kita melanjutkan kepercayaan kita kepada-Nya bahkan ketika kita tidak segera mendapatkan tanggapan?

Kadang-kadang, saya berasumsi bahwa kita semua memiliki keinginan dan harapan untuk keajaiban pada waktu yang berbeda dalam hidup kita. Kita dapat berdoa untuk kesembuhan fisik, emosional atau spiritual. Atau kita mungkin meminta Yesus untuk menyembuhkan seseorang atau untuk menyelesaikan situasi yang sulit. Kenyataannya adalah bahwa kita mungkin tidak mendapatkan “keajaiban” yang kita doakan. Namun, Yesus akan menanggapi kita! Kita mungkin harus percaya dan menunggu tanggapan-Nya!

Akankah kita terus mendengarkan dan percaya bahwa Yesus mendengarkan kita dan akan menjawab kita? Akankah kita menunggu dengan hati terbuka, pikiran terbuka, mata terbuka, dan telinga terbuka?

Hari ini marilah kita saling mendoakan agar kita benar-benar percaya bahwa Yesus bekerja di dalam kita — bahkan jika kita tidak memiliki bukti untuk membuktikannya! 
 
catholictv.org