Sabtu, 21 Agustus 2021

Minggu, 22 Agustus 2021 Hari Minggu Biasa XXI

Bacaan I: Yos 24:1-2a.15-17.18b "Kami akan beribadah kepada Tuhan, sebab Dialah Allah kita."

Mazmur Tanggapan: Mzm 34:2-3.16-17.18-19.20-21.22-23

Bacaan II:  Ef 5:21-32 "Rahasia ini sungguh besar! Yang kumaksudkan ialah hubungan Kristus dan jemaat."

Bait Pengantar Injil: Yoh 6:63b.68b "Sabda-Mu ya Tuhan, adalah roh dan hidup. Sabda-Mu adalah hidup yang kekal."

Bacaan Injil: Yoh 6:60-69 "Tuhan kepada siapakah kami akan pergi? Sabda-Mu adalah sabda hidup yang kekal."
 
warna liturgi hijau
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini ketika kita merenungkan bacaan-bacaan hari ini, kita semua diingatkan akan iman kita kepada Tuhan, dan kewajiban yang kita masing-masing miliki sebagai orang Katolik, dan itu adalah untuk memegang dengan teguh pada Hukum dan perintah yang telah Tuhan berikan kepada kita semua, yang dinyatakan kepada kita melalui Kristus, Putra-Nya, Tuhan dan Juruselamat kita, dan diturunkan kepada kita melalui Gereja, melalui para Rasul dan murid-murid-Nya, dan para penerus mereka.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar cerita dari Kitab Yosua, di mana Yosua, pemimpin semua orang Israel, sebagai orang yang memimpin orang Israel ke tanah perjanjian, mengumpulkan seluruh umat Israel dan mengingatkan mereka untuk tetap setia kepada Tuhan dan tidak mudah terpengaruh oleh dewa-dewa dan berhala-berhala lain, dan dengan demikian, dia mengatakan kepada mereka untuk berdiri di sana dan kemudian, siapa yang akan mereka ikuti dan layani, apakah Tuhan atau apakah mereka lebih suka mengikuti dewa-dewa pagan dan berhala-berhala palsu sebagai gantinya.

 Kita kemudian mendengar bagaimana orang-orang memilih untuk mengikuti Tuhan dan berjanji untuk mengikuti Dia dan jalan-Nya, dan begitu juga keturunan mereka. Yosua kemudian memerintahkan semua orang untuk mengingat Hukum dan perintah Tuhan, semua yang telah Dia nyatakan dan berikan kepada mereka, dan meneruskannya kepada keturunan mereka. Mereka ditugaskan untuk mewariskan semua cerita dan saksi setia dari keajaiban dan perbuatan besar Tuhan, saat Dia memimpin mereka semua keluar dari tanah Mesir, menjaga mereka sepanjang pembebasan mereka di padang gurun, dan akhirnya membawa mereka ke tanah perjanjian yang mereka tempati.

Namun tidak mudah bagi mereka untuk tetap setia kepada Tuhan, atau dari waktu ke waktu, lagi dan lagi, mereka tersesat dan jatuh ke jalan yang salah, saat mereka meninggalkan Tuhan dan memeluk penyembahan berhala dan berhala palsu, dan Tuhan mengutus kepada mereka hamba-hamba-Nya, para Hakim dan kemudian para nabi, untuk mengawasi mereka, untuk membimbing mereka dan mengarahkan perhatian mereka kepada Tuhan, dan untuk mengingatkan mereka bahwa sebagai umat Allah, mereka memiliki kewajiban untuk mengikuti perintah Tuhan, hukum Allah dan perintah-Nya.

Dalam perikop Injil hari ini, di mana kita mendengar akibat dari pemberian makan yang ajaib dari Tuhan kepada ribuan orang, dan khotbah-Nya tentang Roti Kehidupan. Pada kesempatan itu, Tuhan mengatakan kepada orang-orang dengan terus terang dan tanpa menyembunyikan kebenaran, bahwa Dia akan memberikan kepada mereka semua Tubuh dan Darah-Nya untuk mereka semua makan, sebagai makanan dan minuman nyata yang dapat mereka makan dan minum. Dan ini membuat orang-orang bertanya-tanya dan mempertanyakan Dia dan kebenaran-Nya, karena mereka merasa sulit untuk menerima kebenaran ini, bahwa Tuhan sebagai Roti Kehidupan memberi mereka Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga.

Banyak murid Tuhan dan orang-orang yang mengikuti-Nya meninggalkan Dia pada waktu itu, dan mereka yang tertinggal sedikit, termasuk para rasul-Nya yang tetap setia, dan yang masih mempercayai Tuhan dan kebenaran-Nya. Namun bahkan mereka menemukan kebenaran yang sulit untuk dipahami dan ditanggung, seperti yang diwakili oleh St. Petrus, mereka mengatakan kepada-Nya bahwa kebenaran yang keras seperti itu akan sulit bagi siapa pun untuk menanggung dan menahannya, dan bahkan mereka merasa sulit untuk mempercayai diri mereka sendiri, seperti beberapa dari mereka. mereka pasti masih ragu-ragu dan masih memiliki keraguan di dalamnya.

Saat itulah Tuhan menggandakan lebih banyak lagi, dengan memberi tahu mereka bahwa apa yang telah Dia ungkapkan kepada mereka hanyalah bagian dari wahyu yang lebih besar, bahwa jika mereka merasa sulit untuk menerima apa yang baru saja Dia ungkapkan kepada mereka, maka itu akan menjadi lebih baik. lebih sulit bagi mereka untuk menerima dan menghargai hal-hal yang akan mereka saksikan, seperti Sengsara dan kematian-Nya, serta Kebangkitan dan Kenaikan-Nya ke surga, yang memang Dia singgung dalam kesempatan itu. Dan melalui ini, kita dapat melihat bahwa menjadi orang Katolik bukanlah suatu hal yang sederhana atau hal yang mudah.

Sering kali kita mungkin harus melawan pendapat umum atau bahkan logika dalam iman kita, dan kita harus menghadapi penganiayaan, pencobaan dan masalah untuk iman dan kepercayaan kita kepada Tuhan, dan untuk membela kebenaran dan kasih-Nya. Namun, kita harus bertahan dan menang, karena kebenaran Tuhan telah diungkapkan kepada kita, kepenuhan kasih, perhatian, dan belas kasihan-Nya kepada kita seperti yang telah Dia tunjukkan kepada kita melalui Kristus, Putra-Nya. Dengan pengorbanan penuh kasih-Nya di kayu Salib, Dia, Imam Besar sejati dan kekal kita mempersembahkan diri-Nya, sebagai Anak Domba Paskah yang layak, suatu kurban dan persembahan Tubuh dan Darah-Nya yang Paling Berharga, agar kita semua yang mengambil bagian dalam Tubuh dan Darah-Nya menerima jaminan hidup yang kekal melalui Dia.

Kita semua sebagai orang Katolik telah menerima kebenaran ini, dan penyataan kasih Tuhan. Oleh karena itu, sebagai hamba dan pengikut Tuhan yang setia, kita harus melakukan yang terbaik untuk berkomitmen pada diri kita sendiri untuk hidup dengan saleh dan berusaha untuk berjalan di jalan-Nya, melakukan apa pun yang kita bisa, dalam kapasitas kita sendiri, dan dalam komunitas kita sendiri dan dalam kesempatan yang ada. diberikan kepada kita, supaya kita memang layak disebut umat pilihan Allah, anggota Gereja-Nya, dengan Kristus sebagai Kepala kita, dan kita sebagai bagian dari Tubuh Kristus yang bersatu.
  
Oleh karena itu, marilah kita semua hari ini menyerahkan diri kita kembali kepada Tuhan, membuat komitmen dan dedikasi yang bertahan lebih lama dan jauh lebih lama daripada janji-janji yang dibuat oleh orang Israel di masa lalu di hadapan Tuhan dan Yosua. Marilah kita semua mengikuti jalan para Rasul dan banyak murid setia Tuhan lainnya, mengikuti teladan orang-orang kudus yang mengilhami, dan berjuang untuk menjalani kehidupan yang layak dan kudus, sehingga kita sendiri dapat menjadi sumber ilham untuk membantu mengilhami satu sama lain, terutama mereka yang kurang beriman dan dipenuhi keraguan.

Semoga Tuhan, Allah dan Bapa kita yang paling pengasih selalu bersama kita, dan semoga Dia membantu kita untuk tetap kuat dalam iman kita, dan semoga Dia mendorong dan menguatkan kita saat kita terus menjalani perjalanan hidup kita dengan pengabdian yang benar dan tulus kepada-Nya. Amin.


Credit:ThamKC/istock.com

Jumat, 20 Agustus 2021

Sabtu, 21 Agustus 2021 Peringatan Wajib St. Pius X, Paus

Bacaan I: Rut 2:1-3.8-11; 4:13-17 "Tuhan telah rela menolong engkau pada hari ini dengan seorang penebus, Dialah ayah Isai, ayah Daud."

Mazmur Tanggapan: Mzm. 128:1b-2.3.4.5 "Orang yang takwa hidupnya akan diberkati."

Bait Pengantar Injil: Mat 23:9a,10b "Bapamu hanya satu, ialah yang ada di surga. Pemimpinmu hanya satu, yaitu Kristus."

Bacaan Injil: Mat 23:1-12 "Mereka mengajarkan, tetapi tidak melakukan."
       
warna liturgi putih
 
       
 Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar cerita tentang Rut, salah satu nenek moyang raja Daud dari Israel, yang pada awalnya tidak diperhitungkan di antara orang Israel karena dia adalah seorang wanita Moab yang berasal dari bangsa tetangga Israel yang disebut Moab. Tapi dia mengikuti ibu mertuanya, seorang Israel bernama Naomi kembali ke tanah Israel setelah kehilangan suaminya, dan dia diterima di antara orang Israel, karena Rut bersikeras untuk mengikuti Naomi.

Rut membantu Naomi dan bertemu dengan Boas, salah satu kerabat Naomi, yang menjadi seperti Rut dan melalui apa yang telah kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini, mereka akhirnya menikah satu sama lain. Bandingkan ini dengan perikop Injil kita hari ini di mana kita mendengar tentang Tuhan berbicara kepada orang-orang dan murid-murid-Nya mengenai sikap dan perilaku orang-orang Farisi dan para ahli Taurat. Dia berbicara kepada mereka tentang bagaimana orang-orang itu saleh secara lahiriah dan berdoa dengan suara keras di rumah-rumah ibadat, menunjukkan iman dan kesalehan mereka di tempat umum, seperti kebanyakan dari mereka, tetapi mereka melakukannya untuk alasan yang salah, karena mereka dipimpin oleh kesombongan mereka dan keinginan manusia untuk mencari kemuliaan dan ketenaran daripada cinta sejati dan iman kepada Tuhan.

Tuhan menyoroti ini sebagai sebuah ironi untuk menunjukkan bagaimana orang-orang yang mengaku dirinya setia dan saleh, dan yang suka memandang rendah orang lain, pada orang-orang yang mereka anggap tidak layak dan berdosa, seperti pelacur, pemungut cukai, dan orang asing. dan pagan. Namun, Rut, wanita kafir Moab, memiliki iman yang lebih besar daripada mereka, saat dia mengasihi Tuhan dengan sepenuh hati dan begitu berbakti kepada ibu mertuanya meskipun dia tidak punya alasan untuk melakukannya, sebagai suaminya dan putra Naomi telah meninggal dunia.

Oleh karena itu, ini adalah pengingat bagi kita semua untuk tidak hanya memiliki iman lahiriah dan dangkal, seperti yang dimiliki banyak orang Farisi dan ahli Taurat. Dan kita juga tidak boleh berperilaku seperti yang mereka lakukan, dengan memandang rendah orang lain yang mereka anggap lebih rendah dan kurang layak di hadapan Tuhan daripada diri mereka sendiri. Bukan itu yang seharusnya kita lakukan sebagai orang Kristen. Sebaliknya, kita harus menjadi teladan yang baik dari iman kita dalam tindakan kita sendiri, dalam segala hal yang kita katakan dan lakukan, sehingga semua yang melihat kita dan menyaksikan pekerjaan kita dapat mengenal Tuhan melalui kita.

Itulah sebabnya hari ini, kita harus melihat teladan baik yang diberikan oleh Paus St. Pius X, yang pestanya kita rayakan hari ini. Paus St. Pius X, terlahir sebagai Giuseppe Melchiorre Sarto dari keluarga miskin di tempat yang sekarang menjadi wilayah utara Italia, dan ketika dia bergabung dengan seminari untuk menjadi imam, dia bekerja keras, dan dikenal sebagai seorang imam yang rendah hati dan berdedikasi untuk misinya, dalam menjangkau orang miskin dan yang membutuhkan, dan dalam karya-karyanya untuk memulihkan gereja-gereja dan untuk memajukan pendidikan yang layak bagi kaum muda.

Akhirnya ia diangkat menjadi penanggungjawab dan rektor seminari keuskupan setempat, di mana ia melakukan lebih banyak keajaiban dalam mereformasi administrasi Gereja dan formasi imam, dan menjabat sebagai pengurus Keuskupan Treviso setempat sebelum dipilih sebagai Uskup Mantua oleh Paus. Sebagai uskup dan kemudian sebagai Kardinal dan Patriark Venesia dengan penunjukan Paus, Paus St. Pius X, Giuseppe Melchiorre Sarto terus melakukan yang terbaik untuk kawanannya, dalam mereformasi Gereja dan menjangkau mereka.

Kardinal Sarto terpilih sebagai Penerus Santo Petrus sebagai Paus Pius X, dalam kapasitasnya, ia segera memulai reformasi serius, terutama terhadap bahaya bidat modernisme dan penyimpangan iman lainnya, memulai reformasi Hukum Kanonik dan membuat perubahan penting pada liturgi dan musik sakral, menempatkan Nyanyian Gregorian kembali ke tempatnya yang semestinya sebagai bentuk utama musik Gereja dalam perayaan liturgi.

Terakhir, Paus St. Pius X juga dikenang karena reformasi pentingnya dalam menurunkan usia Komuni Pertama, bahwa anak-anak yang lebih muda dapat menerima Tuhan pada usia yang lebih muda ketika mereka telah dipersiapkan dan siap secara rohani. Itulah sebabnya Paus St. Pius X juga dikenal sebagai Paus Ekaristi Kudus, dalam upayanya untuk memungkinkan lebih banyak orang menerima Ekaristi, baik pada usia yang lebih muda maupun dalam dorongan untuk sering menerima Ekaristi, sementara sebelumnya orang-orang hanya menerima Tuhan dalam beberapa kesempatan sepanjang tahun.

Saudara-saudari dalam Kristus, setelah melihat iman dan teladan Paus St. Pius X, marilah kita semua terinspirasi untuk mengikuti jalan-Nya dan mendedikasikan diri kita kembali kepada Tuhan, agar kita sungguh-sungguh menjadi inspirasi dalam cara hidup kita sendiri, bahwa kita mungkin benar-benar setia kepada Tuhan dalam segala hal, dalam perkataan, perbuatan dan tindakan, dan tidak hanya menjadi dangkal atau sesat seperti banyak orang Farisi dan ahli Taurat seperti yang telah kita bahas sebelumnya.

Semoga Tuhan menyertai kita semua melalui perjalanan iman ini, dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing dengan tekad dan kekuatan untuk mengikuti Tuhan dengan segenap hati kita dan dengan segenap kekuatan kita. Semoga Tuhan memberkati kita. Amin.

wine-warm-glass-cup-contemplation-love-546649-pxhere.com (CC0/public domain)

Kamis, 19 Agustus 2021

Jumat, 20 Agustus 2021 Peringatan Wajib St. Bernardus, Abas dan Pujangga Gereja

Bacaan I: Rut 1:1.3-6.14b-16.22 "Naomi pulang bersama-sama Rut dan tiba di Betlehem."

Mazmur Tanggapan: Mzm 146:5-6.7.8-9a.9bc-10; Ul: 2a "Pujilah Tuhan, hai jiwaku!"

Bait Pengantar Injil: Mzm 25:5c,5a "Tunjukkanlah lorong-Mu kepadaku, ya Tuhan, bimbinglah aku menurut sabda-Mu yang benar."

Bacaan Injil: Mat 22:34-40 "Kasihilah Tuhan Allahmu, dan kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri."
 
warna liturgi putih
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan hari ini, kita semua diingatkan akan perlunya kita masing-masing sebagai orang Kristen untuk mengikuti Tuhan dan perintah-perintah-Nya dengan sepenuh hati, dipenuhi dengan kasih yang tulus baik kepada Allah. dan untuk sesama kita. Inilah inti dari perikop-perikop Kitab Suci kita hari ini, seperti yang kita dengar dari Kitab Rut dalam bacaan pertama kita, dan kisah dari Injil tentang Tuhan yang berbicara tentang perintah yang paling penting dalam Hukum Taurat.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar bacaan dari Kitab Rut di mana kita mendengar tentang wanita Moab yang adalah menantu perempuan Naomi, seorang wanita Israel yang telah kehilangan suaminya dan kedua putranya, salah satunya adalah suami pertama Rut. Oleh karena itu pada saat itu, kedua janda tersebut memutuskan untuk kembali ke tanah Israel dari persinggahan mereka di Moab, tetangga selatan Israel. Naomi memberi tahu Orpa, menantu perempuannya yang lain, dan Rut untuk meninggalkannya dan kembali ke tanah air mereka, yang dilakukan Orpa, tetapi Rut bersikeras bahwa dia akan mengikuti Naomi ke mana pun dia pergi.

Kita mungkin memperhatikan bahwa Kitab Rut unik karena dinamai menurut nama seorang wanita Moab, yang berasal dari orang-orang kafir yang sering berperang melawan orang Israel. Namun yang benar-benar luar biasa ketika kita mendengar cerita tentang bagaimana Rut mengikuti ibu mertuanya ke tanah Israel adalah, cintanya kepada ibu mertuanya dan kesiapannya untuk menjadi bagian dari bangsa Israel, dan mengikuti Tuhan itu luar biasa, apalagi mengingat banyak di antara orang Israel sendiri yang tidak setia kepada Tuhan.

Dan yang lebih penting lagi adalah fakta bahwa Rut tidak lain adalah nenek buyut dari Raja Daud Israel yang terkenal dan penting, karena dia nantinya akan menikahi Boas, salah satu kerabat Naomi, dan menjadi ibu Obed, ayah dari Jesse, yang kemudian menjadi ayah Daud. Oleh karena itu Rut adalah wanita yang unik, seorang non-Israel yang datang secara sukarela untuk menjadi bagian dari umat Allah, dan yang dengan tulus berusaha untuk merawat kerabatnya, terutama ibu mertuanya, suatu kebajikan yang membuat Boas menikahinya.

Ini adalah seorang wanita dan hamba Tuhan yang benar-benar mengasihi Tuhan dan menaati-Nya dengan segenap hatinya, pemenuhan perintah-perintah yang telah Dia berikan kepada orang-orang, yang ironisnya banyak dari orang-orang itu sendiri tidak menaati Hukum dan perintah yang sama. Dan itu adalah orang asing, dan seorang wanita khususnya yang membuktikan kepada mereka bahwa bahkan orang lain pun dapat menjadi murid dan pengikut Tuhan, jika seseorang datang untuk mencintai Tuhan dan mengikuti jalan-Nya sepenuhnya dengan iman, seperti yang telah dilakukan Rut.
 
Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini kita harus melihat teladan yang diberikan oleh para pendahulu kita yang kudus, dalam membantu kita untuk benar-benar setia kepada Tuhan, seperti yang telah dilakukan Rut, seorang wanita suci, takut akan Tuhan dan benar, melalui siapa banyak generasi setelah itu dibawa lebih dekat kepada Tuhan. Mungkin tidak mengherankan mengapa Daud dan keluarganya menjadi orang yang saleh dan taat kepada Tuhan mengingat mereka adalah keturunan dari wanita yang setia dan berdedikasi ini, yang kisahnya sedang kita ingat hari ini.

Hari ini kita juga merayakan pesta St. Bernardus dari Clairvaux, seorang Kepala Biara dan hamba Allah yang terkenal, yang dikenang karena imannya yang besar kepada Tuhan, kekudusan dan kesalehannya, dan pengabdiannya kepada Maria, Bunda Allah yang Terberkati, sebagai serta segala sesuatu yang telah dia lakukan demi Gereja, terutama dalam reformasinya dan modernisasi ordo dan biara-biara religius, dengan pendirian Cistercian yang dikembangkan dari Ordo Benediktin. St. Bernardus dari Clairvaux menginspirasi banyak orang dan melalui banyak karyanya, ia menjadi sangat berpengaruh dalam banyak aspek Gereja.

St. Bernardus mengabdikan bertahun-tahun dalam banyak karyanya di seluruh Gereja, bepergian dari satu tempat ke tempat lain dan terlibat dalam pemerintahan dan manajemen Gereja berkat hubungan dekatnya dengan para Paus dan para pemimpin Gereja lainnya. Dia menyerahkan dirinya dan mempercayakan segalanya kepada Tuhan, dan dengan berani serta sabar menanggung banyak tantangan dan pencobaan saat dia melakukan yang terbaik untuk melayani Tuhan dan menjadi teladan dalam kehidupan dan tindakannya sendiri.

Marilah kita semua juga terinspirasi oleh teladan-teladan yang telah ditunjukkan oleh St. Bernardus, dan marilah kita menyerahkan diri kita kepada Tuhan. Semoga Tuhan, Allah kita yang Mahapengasih, mengasihani kita dan memberi kita kekuatan untuk bertekun dalam iman, sekarang dan selamanya. Amin. 



Lisensi foto: CC0

Rabu, 18 Agustus 2021

Kamis, 19 Agustus 2021 Hari Biasa Pekan XX

Bacaan I: Hak 11:29-39a "Yang pertama-tama keluar dari rumahku akan kupersembahkan sebagai kurban."
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 40:5.7-8a.8b-9.10

Bait Pengantar Injil: Hari ini janganlah bertegar hati, tetapi dengarkanlah sabda Tuhan.

Bacaan Injil: Mat 22:1-14 "Undanglah setiap orang yang kalian jumpai ke pesta nikah ini"
 
warna liturgi hijau
 
 Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan kitab suci hari ini, kita dipanggil untuk mendengarkan Tuhan dan Sabda-Nya, dan untuk percaya kepada-Nya, agar kita dapat mengikuti Dia dengan sepenuh hati, dan tidak ragu lagi tetapi meyakini. Kita harus menyambut Tuhan ke dalam hati kita dan mengabdikan diri kita kepada-Nya dalam segala hal. Tanpa kasih dan komitmen yang tulus kepada Tuhan, kita mungkin dengan mudah digoyahkan oleh godaan duniawi dan banyak rintangan lain yang dengannya iblis berusaha menyesatkan dan menyesatkan kita, melalui kebohongan dan kesenangan palsu dalam hidup.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kisah salah satu Hakim Israel, yaitu Yefta, yang bersumpah di hadapan Tuhan bahwa jika dia dapat mengalahkan orang Amon, dia akan mempersembahkan korban kepada Tuhan apa pun yang akan menyeberangi sungai. ambang pintunya. Sedikit yang dia tahu bahwa putrinya sendiri yang akan melewati ambang pintu. Yefta, yang telah bersumpah di hadapan Tuhan, tidak dapat menarik kembali kata-katanya dan harus melakukan apa yang telah ia ikrarkan. Dan itu menjadi pelajaran bagi kita semua juga.

Bagaimana begitu? Itu karena kita semua diingatkan untuk tidak ragu-ragu dalam pemeliharaan Tuhan. Yefta, saat percaya kepada Tuhan, dia juga dipenuhi dengan keraguan saat dia membuat sumpah seperti dia tidak sepenuhnya percaya pada pemeliharaan Tuhan.
 
Tuhan tidak membutuhkan pengorbanan, dan Dia tidak membutuhkan apa pun, karena bagaimanapun juga, bukankah Dia Tuhan Yang Mahakuasa dan Penguasa semua ciptaan? Tuhan memiliki segalanya dan tidak membutuhkan apa pun, dan Dia malah menyediakan semua yang kita butuhkan, sama seperti perikop Injil kita hari ini yang menyorotinya lebih jauh melalui perumpamaan perjamuan perkawinan dan pakaian perkawinan. Tuhan memelihara umat-Nya, dan pemimpin pesta perkawinan, raja yang digambarkan dalam perumpamaan, mewakili Tuhan.

Raja mengundang semua tamunya untuk datang dengan bebas dan menikmati jamuan pernikahannya, menunjukkan betapa dia mencintai mereka semua dan betapa berharganya mereka. Orang yang diundang ke perjamuan raja pasti mengira bahwa orang-orang yang diundang itu telah menikmati kemurahan dan kehormatan yang begitu besar, tetapi seperti yang kita dengar dari perumpamaan itu, orang-orang yang diundang menolak untuk datang dan mendengarkan panggilan raja. Mereka berpura-pura tidak tahu dan jadwal sibuk untuk menolak raja meskipun kaya dan kehormatan besar bagi mereka dalam menerima undangannya.

Raja kemudian mengundang dan mencari semua orang dari semua tempat lain, dari jalan-jalan dan tempat lain, untuk datang ke pesta pernikahannya, dan banyak orang memang berkumpul dan menghadiri jamuan pernikahan itu dengan gembira. Tetapi salah satu dari mereka yang dibawa masuk tidak mengenakan pakaian pernikahan yang diwajibkan, dan kemudian menolak untuk menjawab pertanyaan raja ketika ditanya tentang kurangnya pakaian yang pantas, yang mengakibatkan dia diusir.

Apa yang baru saja kita dengar dari perumpamaan itu adalah pengingat bagi kita semua bahwa Tuhan telah menyediakan dengan luar biasa bagi kita, tetapi yang menyedihkan adalah kurangnya iman dan kepercayaan kita kepada-Nya. Kita tidak mengasihi Dia seperti Dia telah mengasihi kita, dan kita telah mengabaikan Dia ketika Dia memanggil kita untuk datang kepada-Nya. Sebaliknya, kita lebih suka berlama-lama dalam keinginan kita sendiri dan berjalan di jalan kita sendiri, dalam ketidaktaatan terhadap Tuhan. 
  
Itulah sebabnya hari ini, kita harus meluangkan waktu untuk merenungkan sikap dan tindakan kita. Sudahkah kita benar-benar setia kepada Tuhan dan mengasihi Dia sebagaimana seharusnya? Inilah pertanyaan-pertanyaan yang harus kita tanyakan pada diri kita sekarang. Dan hari ini, kita juga harus meluangkan waktu untuk merenungkan contoh para pendahulu kita yang suci, yang dapat menjadi sumber inspirasi dan panduan tentang apa yang dapat kita lakukan sebagai orang Kristen untuk mengikuti Tuhan dan menaati-Nya dalam kehidupan kita sehari-hari.
 
 Semoga Tuhan menyertai kita selalu, dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing dan setiap orang dalam iman kita, agar kita dapat memperoleh kekuatan dari-Nya dan bertahan melalui tantangan hidup, dan melawan godaan kejahatan dan keinginan manusiawi kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.

Selasa, 17 Agustus 2021

Rabu, 18 Agustus 2021 Hari Biasa Pekan XX

Bacaan I: Hak 9:6-15 "Kalian berkata, “Seorang raja akan memerintah kami.”, padahal Tuhanlah rajamu."

Mazmur Tanggapan:  Mzm 21: 2-3,4-5,6-7, R: 2a "Ya Tuhan, karena kuasa-Mulah raja bersukacita"

Bait Pengantar Injil: Ibr 4:12 "Sabda Allah itu hidup dan penuh daya, menguji pikiran dan segala maksud hati."

Bacaan Injil: Mat 20:1-16a "Iri hatikah engkau, karena aku murah hati?"
 
warna liturgi hijau
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan hari ini, kita diingatkan bahwa Tuhan telah memanggil kita semua untuk mengikuti Dia dan menjadi murid-Nya, seperti yang kita dengar dalam perikop Injil hari ini bagaimana Tuhan menggunakan perumpamaan untuk menyoroti fakta ini kepada kita semua dan semua murid-Nya pada waktu itu. Dia menggunakan perumpamaan untuk menjelaskan maksud-Nya kepada mereka, untuk memberitahukan kepada mereka bahwa Tuhan memanggil semua orang untuk mengikuti Dia untuk melakukan kehendak-Nya.
  
Marilah kita semua melihat dengan cermat perumpamaan yang telah kita dengar sendiri, dan mengingatkan diri kita sendiri tentang perlunya kita menjawab panggilan Tuhan, mendengarkan firman-Nya dan mengikuti Dia. Pemilik kebun anggur dalam perumpamaan itu tidak lain adalah Tuhan, yang memanggil semua orang di jalan dan di halaman belakang, yaitu kita semua, untuk bekerja di kebun anggur-Nya.

Bahwa pemilik kebun anggur itu keluar dan mencari orang untuk bekerja di kebun anggurnya dari waktu ke waktu, bahkan sampai jam terakhir adalah pengingat akan kesabaran dan kasih yang besar yang dengannya Tuhan mencari kita, dari waktu ke waktu, lagi dan lagi. sekali lagi, sampai akhir. Tuhan telah memanggil kita semua untuk menyelamatkan kita dan membawa kita ke dalam terang. Dia telah memanggil kita semua untuk mengikuti Dia ke kerajaan-Nya, untuk menjadi pengikut dan murid-Nya.

Dan banyak yang datang untuk menjawab panggilan pemilik kebun anggur, sama seperti banyak dari kita menanggapi panggilan Tuhan dan mengikuti Dia. Beberapa dari kita menjawab panggilan-Nya lebih awal dan beberapa lainnya belum menjawab panggilan-Nya nanti. Dan memang, ada beberapa yang tidak pernah menjawab panggilan-Nya sama sekali, mereka yang menolak Tuhan dan terus hidup dalam dosa, dan binasa dalam dosa-dosa itu. Namun di antara kita yang telah menanggapi panggilan Tuhan dan menjadi pengikut-Nya, apa yang kita dengar hari ini adalah sesuatu yang penting untuk kita pahami.
   
Marilah kita semua menjadi teladan dalam tindakan dan cara hidup kita, sehingga kita masing-masing dapat saling menginspirasi dan saling membantu dalam perjalanan menuju Tuhan. Semoga Tuhan menyertai kita selalu.. Amin.



Senin, 16 Agustus 2021

Selasa, 17 Agustus 2021 Hari Raya Kemerdekaan Republik Indonesia

Bacaan I: Sir 10:1-8 "Para penguasa bertanggung jawab atas rakyatnya."

Mazmur Tanggapan: Mzm 101:1ac.2ac.3a.6-7; R: Gal 5:13, PS 862  "Kamu dipanggil untuk kemerdekaan; maka abdilah satu sama lain dalam cinta kasih."

Bacaan II: 1Ptr 2:13-17 "Berlakulah sebagai orang yang merdeka. "

Bait Pengantar Injil: Luk 20:25 "Berikanlah kepada kaisar yang menjadi hak kaisar dan kepada Allah yang menjadi hak Allah."

Bacaan Injil: Mat 22:15-21 "Berikanlah kepada kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada kaisar, dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah."
 
warna liturgi putih
 

”Apakah diperbolehkan membayar pajak kepada Kaisar atau tidak?” 
 
 Inilah pertanyaan yang bermaksud menjerat Yesus. Jika Yesus menjawab ”boleh” tentulah Ia akan ditentang oleh orang-orang Yahudi. Sebaliknya, kalau Yesus menjawab ”tidak boleh”, tentu pula Ia akan dicap pemberontak oleh pemerintah Romawi. 
 
  Menghadapi jeratan itu, Yesus malah bertanya, gambar siapa yang terdapat pada mata uang untuk membayar pajak. ”Gambar Kaisar” ujar orang-orang itu. 
 
  Lalu Yesus berujar: ”Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah.” 
 
  Nah, kalau begitu, kita harus ingat, diri kita memuat gambar Allah karena telah dicipta secitra dengan-Nya. 
 
 Artinya, hidup manusia adalah hak Allah. Apakah kita juga sudah memberikan hak Allah dari hidup kita? 
 
 Sebagai manusia, kita menginginkan kemerdekaan dan kebebasan. Bahkan sebagai bayi, kita ingin mengambil langkah pertama sendiri menuju arah mana pun yang ingin kita tuju.

Dan dengan itu kita ingin merasakan kebebasan yang kita peroleh dari kemerdekaan kita.

Padahal jika kemerdekaan dan kebebasan dipahami dengan cara yang menyimpang, maka itu akan menghasilkan tindakan yang menyimpang.

Karena dengan kemandirian dan kebebasan datang tanggung jawab dan akuntabilitas yang lebih besar. Tidak akan ada orang yang berjuang untuk kita dan kita tidak bisa menyalahkan orang lain atas kesalahan yang kita lakukan.

Ya harga kemerdekaan dan kebebasan adalah kewaspadaan yang konstan jika kita tersesat dan akhirnya melakukan sesuatu yang keliru.
   
Ketika Kristus membebaskan kita, Dia bermaksud agar kita tetap bebas. Tetap bebas berarti kita tetap tinggal di dalam Kristus dan menjadi milik-Nya dan berkomitmen kepada-Nya.

Tanpa Kristus, kita tidak dapat melakukan apa-apa dan kita juga akan berakhir sebagai bukan apa-apa.

Kita telah melihat cukup banyak tanda untuk memberi tahu kita bahwa orang yang ingin pergi tanpa Tuhan tidak akan dapat menemukan kedamaian dan sukacita dengan mudah.
 
Semoga Tuhan melindungi negara kita dan menjaganya tetap aman dalam kasih-Nya.
 
 
 

Minggu, 15 Agustus 2021

Senin, 16 Agustus 2021 Hari Biasa Pekan XX

Bacaan I: Hak 2:11-19 "Tuhan membangkitkan hakim-hakim, tetapi para hakim pun tidak dihiraukan."
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 106:34-37.39-40.43ab.44 "Ingatlah akan kami, ya Tuhan yang Mahamurah."

Bait Pengantar Injil: Mat 5:3 "Berbahagialah yang hidup miskin terdorong oleh Roh Kudus, sebab bagi merekalah Kerajaan Allah."

Bacaan Injil:  Mat 19:16-22 "Jika engkau hendak sempurna, juallah segala milikmu dan berikanlah kepada orang-orang miskin."
 
warna liturgi hijau
 
 Saudara-saudari yang terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan kitab suci hari ini, kita semua diingatkan bahwa kita sebagai umat Allah harus setia pada perintah dan hukum-Nya, menyerahkan hati kita sepenuhnya kepada Tuhan, mengasihi Dia dengan segenap jiwa, kekuatan dan upaya kita, dan melakukan apa pun yang kita bisa untuk menjadi saksi-Nya yang setia dan berdedikasi dalam komunitas kita, di mana pun kita berada. Dan kita harus melakukan ini dengan hati yang tulus dan dipenuhi dengan komitmen yang tulus kepada Tuhan, dalam memberikan diri kita dengan sepenuh hati kepada-Nya.
 
Saudara-saudari di dalam Kristus,  dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang perjumpaan antara seorang pemuda kaya dengan Tuhan. Pemuda itu ingin mengikuti Tuhan dan bertanya kepada-Nya apa yang seharusnya dia lakukan untuk mengikuti-Nya. Dan Tuhan kemudian bertanya kepadanya apakah dia telah mengabdikan dirinya pada hukum dan memahami perintah-perintah Tuhan. Pemuda itu ahli dalam hukum dan perintah, dan dia dengan yakin mengatakan bahwa dia telah melakukan segala sesuatu seperti yang ditentukan oleh hukum.

Namun, ketika Tuhan kemudian memanggilnya dan memintanya untuk menyerahkan semua yang dia miliki kepada orang miskin dan meninggalkan segalanya untuk mengikuti Tuhan, dia meninggalkan Tuhan dengan sangat sedih. Ini menunjukkan kepada kita semua bahwa manusia tidak benar-benar memiliki Tuhan sebagai fokus dan penekanan hatinya yang sebenarnya, dan itulah sebabnya dia mengalami kesulitan untuk melepaskan diri dari godaan kenyamanan duniawi, harta benda dan kekayaannya, harta dan kekayaannya. sumber daya, yang semuanya telah mencegahnya untuk benar-benar mengikuti kehendak Tuhan.

Sekarang, apakah kita mau mengikuti Tuhan dengan sepenuh hati, dan tidak mudah tergoda dan terombang-ambing oleh keinginan dan harta duniawi? Janganlah kita semua menjadi seperti orang muda yang kaya, yang masih lebih mencintai harta duniawinya daripada Tuhan. Ini tidak berarti bahwa kita harus menjual segala sesuatu dan memberikan segalanya kepada orang miskin, tetapi sebaliknya, kita tidak boleh menempatkan Tuhan kurang penting daripada hal-hal duniawi itu. 
 
Semoga Tuhan menjadi pembimbing dan kekuatan kita, dan semoga Dia memberdayakan kita semua untuk hidup lebih setia dan dengan dedikasi yang lebih besar untuk melayani Tuhan di setiap saat dalam hidup kita. Semoga Tuhan memberkati kita. Amin.