Sabtu, 13 November 2021

Minggu, 14 November 2021 Hari Minggu Biasa XXXIII

HARI ORANG MISKIN SEDUNIA
 
Bacaan I: Dan 12:1-3 "Pada waktu itu bangsamu akan terluput."

Mazmur Tanggapan: Mzm 16:5.8.9-10.11; Ul: 1

Bacaan II: Ibr 10:11-14.18 "Oleh satu kurban saja Kristus telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan."

Bait Pengantar Injil: Luk 21:36 "Berjaga-jagalah senantiasa sambil berdoa, supaya kamu tahan berdiri di hadapan Anak Manusia."

Bacaan Injil: Mrk 13:24-32 "Ia akan mengumpulkan orang-orang pilihan-Nya dari keempat penjuru dunia."
 
warna liturgi hijau
 
 
     Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, saat kita mendekati akhir tahun liturgi saat ini, seperti biasa, bacaan hari Minggu ini bertema tentang akhir zaman yang akan datang, kiamat dan waktu Penghakiman Terakhir seluruh ciptaan. Kita semua mendengar pengingat ini dari bacaan Kitab Suci hari ini sehingga kita dapat membedakan dengan cermat bagaimana kita harus menjalani hidup kita mulai sekarang dan berusaha untuk lebih setia dan tulus dalam mengikuti Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita semua mendengar dari Kitab Daniel, wahyu Allah kepada Daniel bagaimana akhir zaman akan datang. Namun, pada saat yang sama, Tuhan meyakinkan kita semua bahwa Dia tidak akan meninggalkan kita sendirian tanpa bantuan atau perlindungan apa pun, karena Dia akan mengirimkan kepada kita Hosti Surgawi yang agung, Malaikat-Nya, yang dipimpin oleh Malaikat Agung St. Mikael sendiri, untuk membimbing dan melindungi kita. Tuhan tidak akan meninggalkan kita untuk kehancuran total dan pemusnahan, dan sementara kita mungkin menderita penganiayaan dan penindasan, menanggung kesulitan dan pencobaan, tetapi pada akhirnya, kita akan menang bersama dengan Tuhan.

Itulah sentimen yang disajikan kepada kita oleh perikop Injil hari ini yang diambil dari Injil St. Markus, ketika kita mendengar bagaimana Tuhan akan mengutus Malaikat-Nya untuk mengumpulkan semua umat-Nya yang setia dari seluruh dunia, dan akan menyediakan bagi mereka pada akhirnya. hari, ketika Anak Manusia datang kembali dalam kemuliaan-Nya, seperti yang Dia sendiri telah janjikan. Kristus, Anak Manusia, akan datang kembali di akhir zaman, saat Penghakiman Terakhir, untuk menghancurkan dosa dan kejahatan, memenangkan kemenangan terakhir melawan mereka sambil mengumpulkan semua yang setia, yang hidup dan yang mati ke dalam kemuliaan kekal dan sukacita kerajaan Allah.

Semua pesan dan peringatan ini, serta apa yang kita ketahui dari Kitab Wahyu adalah bukti bagi kita untuk mengikuti Tuhan dengan sepenuh hati dan tidak terganggu oleh godaan untuk berbuat dosa dan mengikuti jalan kejahatan di dunia ini. Dan kita juga telah mendengar bahwa kedatangan waktu perhitungan ini, Penghakiman Terakhir dan akhir zaman adalah sesuatu yang paling tidak terduga dan tidak kita ketahui, karena tidak seorang pun kecuali Tuhan sendiri yang mengetahui waktu pasti kedatangan-Nya yang kedua kali. ke dunia ini.

Ini berarti bahwa kita tidak boleh berpuas diri dalam menjalani hidup kita, berpikir bahwa kita memiliki waktu untuk bertobat dan mengubah cara kita. Tentu tidak ada di antara kita yang ingin tertangkap basah, ketika saatnya tiba, dan terlebih lagi, lebih dekat dengan kita, kita tahu bahwa kita semua akan mati suatu hari, dan apakah kita ingin menunggu sampai kematian menjemput kita sebelum kita bertobat? Beberapa cukup beruntung untuk memiliki kesempatan dan waktu untuk pertobatan dan perubahan, tetapi banyak yang lain tidak dan tidak akan memiliki hak istimewa itu.

Saat kita mendengarkan Sabda Tuhan yang disajikan kepada kita pada akhir setiap siklus tahun liturgi, kita semua terus-menerus diingatkan akan sifat rapuh dari keberadaan dan kehidupan manusia kita, dan seberapa dekat kita dengan Surga atau Neraka, hanya dengan pilihan tindakan kita dalam hidup. Dan bulan November ini, saat kami mendedikasikannya untuk jiwa-jiwa suci di Api Penyucian, kami terus-menerus diingatkan tentang apa yang akan terjadi pada kami setelah kematian. Mereka yang berada di Api Penyucian tetaplah yang beruntung, karena mereka semua pada akhirnya akan masuk Surga. Namun, bagaimana jika kita malah berakhir di Neraka?

Kemudian, kita mungkin bertanya-tanya berdasarkan apa yang kita dengar dalam bacaan kedua kita hari ini dari Surat kepada Orang Ibrani, di mana penulis menyoroti dalam segmen hari ini secara khusus, tentang bagaimana Tuhan Yesus Kristus, yang sering ditampilkan sebagai Imam Besar bagi seluruh umat manusia. dalam Surat itu, telah mempersembahkan kurban yang sempurna dan abadi yang melampaui kurban hewan lainnya di masa lalu. Pengorbanan-Nya sendiri adalah Tubuh dan Darah-Nya yang Paling Berharga yang Dia persembahkan dari Salib di Golgota.

Sungguh, Tuhan telah membuat Kurban itu sekali untuk selamanya, Kurban yang sama yang kita rayakan di setiap Kurban Kudus dalam Misa, Kurban yang sama di Golgota. Dan setiap kali kita menerima Ekaristi, kita menerima Tubuh dan Darah Paling Berharga yang sama yang telah Tuhan berikan kepada kita dari Salib, yang telah Dia lakukan dengan rela bagi kita, untuk menyediakan bagi kita dan untuk membebaskan serta menebus kita dari dosa-dosa kita yang tak terhitung banyaknya, kesalahan dan pelanggaran. Dan kita telah menerima keselamatan melalui iman kita di dalam Dia.

Namun, jika itu membuat kita berpikir bahwa kita telah diselamatkan dan kemudian kita dapat melakukan apa pun yang kita inginkan dalam hidup kita, memanjakan diri kita dalam keinginan duniawi dan hal-hal berdosa, maka kita tidak akan mendapat bagian dalam janji dan warisan Tuhan. 

Hari ini, kita juga merayakan Hari Orang Miskin Sedunia, di mana kita semua diingatkan akan orang miskin dan semua orang yang menderita karena penelantaran dan kurangnya perhatian di berbagai komunitas kita. Orang miskin ada di sekitar kita, dan seringkali kita mungkin tidak menyadari bahwa ada kemiskinan yang hadir di tengah-tengah kita, bahkan ironisnya dari mereka yang dekat dengan kita. Mengapa begitu? Itu karena kita sering terlalu mementingkan diri sendiri dan sering hanya memikirkan diri sendiri tanpa banyak memperhatikan orang lain di sekitar kita.
 
Kemudian, kita sering mendengar ini, bahwa jika Tuhan begitu baik dan penuh kasih, lalu mengapa Dia membiarkan orang menjadi miskin dan menderita kemiskinan? Bukankah seharusnya Dia memperhatikan semua orang dan semua orang itu sehingga mereka tidak perlu menderita? Di sinilah kita harus memahami bahwa kemiskinan dan penderitaan di dunia ini terjadi karena penyalahgunaan kehendak bebas dan kebebasan bertindak kita, di mana kita menyalahgunakan kesempatan dan waktu yang diberikan kepada kita untuk memajukan keinginan dan ambisi egois kita sendiri, dan sebagai mengakibatkan penderitaan pada orang lain, baik secara langsung maupun tidak langsung, dan baik disengaja maupun tidak disengaja.
 
Kemiskinan seringkali disebabkan oleh budaya eksploitasi dan keinginan tak terkendali dari manusia yang mencari lebih dari apa yang sudah banyak mereka miliki. Dan ketika manusia bertindak dengan cara ini, itu akhirnya menyebabkan mereka yang sudah memiliki banyak mengumpulkan lebih banyak dari apa yang sudah mereka miliki, sementara mereka yang miskin menjadi semakin miskin. Namun perhatikan bahwa saya tidak mengatakan bahwa Tuhan menentang orang kaya dan berkuasa atau bahwa mereka yang kaya, berkuasa, terkenal dan memiliki hak istimewa adalah jahat.
 
  Faktanya, di banyak negara, ada banyak kasus bahkan mereka yang miskin yang menindas dan mempersulit hidup, mengeksploitasi mereka yang lebih miskin, lebih lemah dan kurang mampu dari mereka. Lagi-lagi mereka melakukan ini karena berbagai alasan, namun semua ini menjadi pengingat bagi kita semua bahwa kita semua harus mensyukuri nikmat yang telah kita terima dan bermurah hati jika kita memiliki lebih dan diberi kesempatan untuk membantu orang lain yang membutuhkan. tidak seberuntung kita. Mari kita ingat bahwa semua yang kita miliki adalah pemberian dan berkat dari Tuhan, dan bukan sesuatu yang harus kita timbun atau banggakan. 
  
  Oleh karena itu, melalui perbuatan dan tindakan kita yang tulus, kemurahan hati kita dalam kasih dan kepedulian terhadap sesama saudara dan saudari, marilah kita semua menjalani hidup kita dengan kemampuan terbaik kita sehingga kita semua layak bagi Tuhan dan ketika Dia datang lagi di akhir zaman, kita semua tidak akan ditemukan kekurangan dan kekurangan dalam iman yang benar. Semoga Tuhan dan Guru kita yang pengasih, terus memberkati kita dan mencintai kita semua, terutama yang miskin di tengah-tengah kita, dan semoga Dia membantu mereka melalui tangan dan perbuatan kita yang murah hati. Amin.
 
 
 

Jumat, 12 November 2021

Sabtu, 13 November 2021 Hari Biasa Pekan XXXII

Bacaan I: Keb 18:14-16;19:6-9 "Jalan tanpa rintangan muncul di Laut Merah, dan rakyat melonjak-lonjak bagaikan anak domba."

Mazmur Tanggapan: Mzm 105:2-3.36-37.42-43 "Ingatlah perbuatan-perbuatan ajaib yang dilakukan Tuhan."

Bait Pengantar Injil: 2Kor 8:9 "Allah memanggil kita agar kita memperoleh kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus."

Bacaan Injil: Luk 18:1-8 "Bukankah Allah akan membenarkan pada pilihan-Nya yang berseru kepada-Nya?"
 
  warna liturgi hijau

Hari ini Yesus menceritakan perumpamaan lain kepada murid-murid-Nya. Perumpamaan ini adalah tentang berdoa selalu. Ini adalah kisah seorang hakim dan seorang janda. Janda itu memiliki situasi yang perlu diselesaikan. Dia ingin hakim memutuskan masalah ini. Namun, hakim tidak akan melakukannya. Setiap hari janda itu kembali ke hakim dan mengajukan permintaannya lagi.

Seiring waktu hakim bosan dengan kehadirannya dan pembelaannya yang gigih. Dia akhirnya memutuskan bahwa satu-satunya cara baginya untuk memiliki kedamaian adalah dengan akhirnya memberi janda itu penilaian yang dia tunggu-tunggu. Dia tidak melakukan ini untuknya. Dia melakukannya untuk dirinya sendiri sehingga dia akan pergi dan tidak lagi mengganggunya!

Yesus memuji janda ini karena kegigihannya. Yesus juga berpesan kepada para murid-Nya agar tidak cepat lelah dan letih saat berdoa. Kita juga harus percaya bahwa Tuhan akan menjawab kita--- jika kita gigih dalam berdoa. Saya berasumsi bahwa kita telah belajar selama bertahun-tahun bahwa Tuhan paling sering tidak memberi kita tanggapan langsung terhadap doa-doa kita. Dapatkah Anda mengingat saat Anda berdoa dan menunggu, kemudian berdoa dan kemudian menunggu lagi?

Yesus meyakinkan kita bahwa Dia mendengar doa kita dan Dia akan menjawab kita. Namun, waktunya mungkin tidak seperti yang kita harapkan atau harapkan. Kita mungkin tidak mendapatkan jawaban atas doa-doa kita pada jadwal waktu kita. Dan itu mungkin bukan jawaban yang kita harapkan. Namun, Yesus memang mendengar doa-doa kita dan Dia menjawab! Namun, kita mungkin perlu melihat secara mendalam dan mendengarkan secara mendalam untuk mendengar atau mengenali tanggapannya.

Di akhir perumpamaan Yesus menambahkan bahwa kita tidak boleh lelah. Hari ini semoga kita meminta kepada Yesus apa yang kita butuhkan dan mungkin inginkan! Hari ini semoga kita waspada dan memperhatikan bagaimana Dia menjawab kita!

Gambar oleh kalhh dari Pixabay

Kamis, 11 November 2021

Jumat, 12 November 2021 Peringatan Wajib St. Yosafat, Uskup dan Martir

Bacaan I: Keb 13:1-9 "Jika mereka mampu menyelidiki jagad raya, mengapa mereka tidak menemukan penguasa semuanya itu?"

Mazmur Tanggapan: Mzm 19:2-3.4-5; Ul: lih.5a

Bait Pengantar Injil: Luk 21:28 "Angkatlah mukamu, sebab penyelamatmu sudah mendekat."

Bacaan Injil: Luk 17:26-37 "Kapan Anak Manusia akan menyatakan diri."
 
warna liturgi merah
 
 Injil hari ini adalah kelanjutan dari dialog Yesus dengan orang-orang Farisi. Ia menjawab pertanyaan mereka: “kapan Kerajaan Allah akan datang?” Dalam tanggapannya, Yesus menggunakan beberapa gambaran yang mengkhawatirkan. Dia berbicara tentang api dan belerang serta orang-orang yang tiba-tiba diambil dari aktivitas sehari-hari mereka. Deskripsinya grafis, kasar dan bahkan menakutkan!

Apakah Anda pernah berpikir tentang "akhir zaman?" Apakah Anda bertanya-tanya seperti apa "akhir zaman" itu? Apakah pikiran untuk meninggalkan dunia ini membuat Anda takut atau menghibur Anda? Faktor yang mungkin memiliki dampak terbesar pada tanggapan kita terhadap Injil ini adalah hubungan yang kita miliki dengan Allah. Jika kita memiliki hubungan yang dalam dan pribadi dengan Tuhan, Yesus atau Roh, kita mungkin masih memiliki sedikit ketidaknyamanan atau kecemasan tetapi mudah-mudahan tidak terlalu takut! Namun, jika hubungan saya dengan Tuhan/Yesus/Roh jauh atau impersonal, mungkin wajar untuk mengalami rasa takut!
 
Dalam Kitab Kebijaksanaan - bacaan pertama hari ini, kita mendengar penulis Kitab Kebijaksanaan berbicara tentang kebodohan umat manusia dalam mengikuti dan menyembah benda-benda ciptaan di dunia ini, yang hanyalah benda dan benda ciptaan. Kata-kata ini ditujukan kepada semua orang yang menyembah berhala dan orang-orang kafir, yang menolak untuk percaya kepada Tuhan dan mereka yang masih mengabaikan kebenaran-Nya. Pada saat itu, sebagian besar orang kecuali umat Tuhan percaya pada banyak sekali dewa berdasarkan unsur dan hal-hal duniawi. 

Mereka kagum dengan keajaiban dan keindahan, dengan kekuatan dan keagungan benda-benda dan benda-benda itu, dan sebagai hasilnya, mereka memilih untuk menyembah apa yang mereka pikir sebagai tuhan, dewa dan pencipta mereka, tetapi gagal untuk menyadari bahwa betapapun hebatnya mereka. hal-hal itu mungkin, mereka pada akhirnya, menciptakan hal-hal dan bukan Pencipta. Inilah yang Tuhan ingin umat-Nya, kita semua tahu bahwa Dia adalah satu-satunya Tuhan.
    
Hari ini jika seseorang bertanya kepada Anda tentang hubungan Anda dengan Tuhan, bagaimana tanggapan Anda? Apa yang akan Anda sampaikan? Atau kamu akan diam saja? Hari ini dan setiap hari semoga kita mengambil langkah untuk bertumbuh lebih dekat dengan Tuhan! Semoga Tuhan beserta kita dan semoga Dia menguatkan kita dalam perjalanan iman kita sepanjang hidup. Amin.
 
Image by Gerd Altmann/Pixabay (CC0)
 

Rabu, 10 November 2021

Kamis, 11 November 2021 Peringatan Wajib St. Martinus dari Tours, Uskup

Bacaan I: Keb 7:22-8:1 "Kebijaksanaan merupakan pantulan cahaya kekal, dan cermin tak bernoda kegiatan Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 119:89.90.91.130.135.175 "Ya Tuhan, untuk selama-lamanya firman-Mu tetap teguh."

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:5 "Aku inilah pokok anggur, kamulah rantingnya. Tinggallah beserta-Ku, maka Aku tinggal besertamu, dan kamu akan berbuah banyak."

Bacaan Injil: Luk 17:20-25 "Kerajaan Allah sudah ada di tengah-tengahmu."
 
warna liturgi putih 
 
  
Injil ini dimulai dengan orang-orang Farisi bertanya kepada Yesus kapan kerajaan Allah akan datang. Yesus menjawab, “Kerajaan Allah datang tanpa tanda-tanda lahiriah. Tidak dapat dikatakan, ‘Lihat, ia ada di sini’, atau ‘ia ada di sana’. Sebab juga tidak akan ada yang mengumumkan kepada kita: "Inilah Kerajaan Allah." Yesus memberi tahu orang-orang Farisi bahwa “Kerajaan Allah ada di antara kamu.”

   Yesus juga memberi tahu kita “kerajaan Allah ada di antara kita.” Apakah kita percaya apa yang Yesus katakan? Apakah kita benar-benar percaya bahwa kerajaan Allah ada di antara kita? Jika jawaban Anda adalah ya, bagaimana dan kapan Anda mengalami kerajaan Allah? Siapakah seseorang yang menjadi perantara Kerajaan Allah bagi Anda? Beberapa orang dalam hidup kita memancarkan kebaikan dan kasih Tuhan.
 
   Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar eksposisi dan penjelasan yang indah tentang apa itu Hikmat Tuhan, dan bagaimana Hikmat Tuhan itu dan telah hadir di sekitar kita, dikirim oleh Tuhan ke tengah-tengah kita, untuk tinggal di dalam kita dan tinggal di dalam kita. Kepada kita, telah dinyatakan bahwa Hikmat Allah telah diturunkan kepada kita melalui Roh Kudus, yang hadir dalam semua kehidupan dan ciptaan, tetapi kita telah menerima kepenuhan karunia-Nya melalui Sakramen Pembaptisan dan Penguatan.
 
  Kebijaksanaan Tuhan telah masuk ke dalam hati kita, tetapi seperti yang disebutkan dalam bagian Kitab Kebijaksanaan, bahwa Hikmat Tuhan hanya berdiam di hati orang-orang yang suci dan adil, yang berarti bahwa mereka yang membiarkan Tuhan memimpin hidup mereka dan mempercayakan diri mereka sendiri. kepada-Nya, mendengarkan dengan penuh perhatian firman dan kebenaran-Nya, maka Kebijaksanaan Tuhan akan menjadi nyata melalui kita dan tindakan kita, dan dengan Kebijaksanaan Tuhan membimbing kita di jalan kita, kita akan dapat berjalan lebih setia di jalan Tuhan.
 
  Melalui Hikmat Tuhan, tindakan, perkataan dan perbuatan kita dapat disucikan dan dibuat sesuai dengan kehendak Tuhan. Dan jika kita lebih memilih untuk mengikuti jalan kita sendiri atau mempertimbangkan hal-hal dengan menggunakan kecerdasan, kekuatan, dan pemahaman kita sendiri, maka dengan sangat cepat kita mungkin berakhir di jalan yang salah, karena kemungkinan besar kita akan melakukan hal-hal yang bertentangan dengan jalan Tuhan , seperti yang dilakukan oleh banyak orang Farisi dan ahli Taurat pada saat pekerjaan dan pelayanan Tuhan.
 
  Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua merenungkan teladan dan kehidupan yang diberikan kepada kita oleh St. Martinus dari Tours, hamba Allah yang setia. Marilah kita semua terinspirasi oleh kemurahan hati, iman, cinta dan keberaniannya untuk menghidupi imannya sesuai dengan kebenaran Tuhan, dan membiarkan diri kita dibimbing oleh Kebijaksanaan Suci Tuhan, melalui Roh Kudus yang telah Tuhan anugerahkan kepada kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selalu, selamanya. Amin.
 
 
Author High Contrast (CC)

 

Selasa, 09 November 2021

Rabu, 10 November 2021 Peringatan Wajib St. Leo Agung, Paus dan Pujangga Gereja

Bacaan I: Keb 6:2-11 "Dengarkanlah, hai para raja, dan pelajarilah kebijaksanaan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 82:3-4.6-7 "Bangunlah, ya Allah, hakimilah bumi."

Bait Pengantar Injil: 1Tes 5:18 "Hendaklah kalian mengucap syukur dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah bagi kalian di dalam Kristus Yesus."

Bacaan Injil: Luk 17:11-19 "Tidak adakah yang kembali untuk memuliakan Allah selain orang asing itu?"

warna liturgi hijau

Injil hari ini adalah kisah Yesus menyembuhkan 10 orang kusta. Para penderita kusta tersebut pasti pernah mendengar cerita tentang Yesus dan kuasa-Nya untuk menyembuhkan. Mereka berdiri di kejauhan dan berteriak kepada-Nya. Mereka memohon pada-Nya untuk mengasihani mereka dan menyembuhkan mereka. Penyakit mereka membuat mereka terbuang dalam masyarakat saat itu. Mereka pasti rindu untuk disembuhkan dan dapat kembali ke keluarga, rumah, dan kehidupan mereka.

Yesus mengambil seruan mereka ke dalam hati dan dia menyembuhkan semua 10 dari mereka. Namun, hanya satu dari penderita kusta yang meluangkan waktu untuk mengungkapkan rasa terima kasih dan kekagumannya yang dalam kepada Yesus. Sembilan lainnya buru-buru pergi mencari imam sehingga mereka bisa dinyatakan bersih.

Yesus memberikan semua 10 penderita kusta hadiah besar. Dia tidak hanya membuat mereka utuh kembali tetapi dengan menyembuhkan mereka, Yesus memulihkan hidup mereka kepada mereka. Sekarang mereka bisa kembali ke keluarga dan kehidupan mereka. Mereka bukan lagi orang buangan!

Apa "kelemahan" dalam hidup kita? Bagaimana kita menghadapi kelemahan itu? Apakah kita marah, takut, sedih, atau menarik diri? Atau apakah kita mengumpulkan keberanian dan mendekati Yesus dan memintanya untuk menyembuhkan kita?

Jika kita memang meminta untuk disembuhkan, kemungkinan besar kita berharap kita akan segera sembuh. Namun, cara penyembuhan alami biasanya bertahap dan seringkali halus. Penyembuhan juga dapat datang dalam berbagai cara: menyembuhkan kelemahan itu sendiri, memberi kita rahmat untuk menerima situasi kita atau mungkin menemukan cara untuk membuat hidup kita bermakna terlepas dari kelemahan kita.

Hari ini apakah kita akan mendekati Yesus dan meminta Dia untuk menyembuhkan kita? Apakah kita percaya bahwa Yesus akan menyembuhkan kita dengan cara tertentu? Apakah kita benar-benar percaya bahwa Yesus sedang berjalan di jalan ini bersama kita? Hari ini dan setiap hari semoga kita berdoa memohon rahmat untuk mempercayai Yesus dan janji-janji-Nya!


Sumber: Ilustrasi Alkitab oleh Jim Padgett, atas izin Sweet Publishing, Ft. Worth, TX, dan Gospel Light, Ventura, CA. Copyright 1984. Dirilis dengan lisensi baru, CC-BY-SA 3.0


Senin, 08 November 2021

Selasa, 09 November 2021 Pesta Pemberkatan Gereja Basilik Lateran

Bacaan I: Yeh 47:1-2.8-9.12 "Aku melihat air mengalir dari dalam Bait Suci; ke mana saja air itu mengalir, semua yang ada di sana hidup."

Mazmur Tanggapan: Mzm 46:2-3.5-6.8-9; R: 5

Bacaan II: 1Kor 3:9b-11,6-17 "Kamu adalah tempat kediaman Allah."

Bait Pengantar Injil: 2Taw 7:16 "Tempat ini telah Kupilih dan Kukuduskan. Supaya nama-Ku tinggal di sana sepanjang masa."

Bacaan Injil: Yoh 2:13-22 "Bait Allah yang dimaksudkan Yesus ialah tubuh-Nya sendiri."
 
warna liturgi putih 
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita semua merayakan bersama sebagai seluruh Gereja untuk menghormati Bunda Gereja agung seluruh dunia, yaitu Katedral Basilika St. Yohanes Lateran, juga dikenal sebagai Basilika Lateran. Basilika St. Yohanes Lateran itu memiliki kehormatan yang luar biasa karena itu adalah gereja di mana Cathedra Paus berada.
     
Semua keuskupan di dunia memiliki gereja di mana  takhta uskup berada, juga dikenal sebagai Cathedra. Dari sinilah nama Katedral berasal, menunjuk gereja di mana uskup memimpin seluruh keuskupan, sebagai pusat otoritasnya dan juga sebagai gereja induk dari seluruh keuskupan. Gereja itu dikenal sebagai katedral keuskupan, dan Keuskupan Roma, di mana Uskupnya adalah Paus sendiri, juga memiliki katedral, yaitu Basilika St. Yohanes Lateran, yang pesta dedikasinya kita rayakan hari ini.
  
  Dan karena Paus sebagai Uskup Roma berdasarkan posisinya sebagai penerus Rasul Santo Petrus sebagai Paus pertama dan Uskup Roma, dan sebagai pemimpin seluruh Gereja Semesta, maka Katedral Keuskupan Roma memiliki makna yang paling khusus, tidak hanya sebagai gereja induk dari seluruh Keuskupan dan kota Roma, tetapi juga sebagai Gereja Induk seluruh dunia.
   
 Dalam Injil hari ini diceritakan kedatangan Yesus di Yerusalem. Sudah hampir waktunya Paskah dan Yesus ingin berada di Yerusalem selama Paskah. Ketika Dia tiba Dia segera pergi ke Bait Suci untuk beribadah. Mengharapkan suasana yang tenang dan penuh doa, ketika Yesus tiba di sana Ia menemukan Bait Suci dipenuhi dengan pedagang-pedagang lembu serta para penukar uang.

Yesus marah! Bait Suci adalah tempat suci dan untuk penyembahan dan doa. Para penukar uang dan pedagang mengotori kuil ini. Yesus tidak ragu-ragu. Dia dengan pedas berkata kepada mereka untuk berhenti menjadikan rumah Tuhan sebagai tempat berdagang. Dia mengambil cambuk dan mengusir pedagang-pedagang itu keluar dari Bait Suci!

  Hari ini bolehkah kita bertanya pada diri sendiri: apakah kita menghormati kesucian Gereja tempat kita beribadah? Saya tahu kadang-kadang saya hanya menerima begitu saja. Atau saya mungkin memperlakukannya hanya sebagai bangunan lain. Di lain waktu, saya terpesona oleh keindahan, keheningan, dan kesucian Gereja kita. Gereja tempat Anda beribadah juga adalah suci. Lain kali Anda berada di Gereja, perhatikan dan alami kesucian tempat suci Anda. Semoga Anda membawa “kekudusan” ini bersama Anda sepanjang hari dan minggu Anda!


Karya: Phooey/istock.com

Minggu, 07 November 2021

Senin, 08 November 2021 Hari Biasa Pekan XXXII

Bacaan I: Keb 1:1-7 "Kebijaksanaan adalah roh yang sayang akan manusia, Roh Tuhan memenuhi seluruh dunia."

Mazmur Tanggapan: Mzm 139:1-3.4-6.7-8.9-10 "Tuntunlah aku di jalan yang kekal, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Flp 2:15-16 "Hendaknya di dunia ini kalian bersinar seperti bintang-bintang sambil berpegang pada firman kehidupan."
    

Bacaan Injil:  Luk 17:1-6 "Jika saudaramu berbuat dosa terhadapmu tujuh kali sehari dan tujuh kali kepadamu dan berkata, 'Aku menyesal', engkau harus mengampuni dia."

warna liturgi hijau

Injil hari ini dimulai dengan Yesus sekali lagi mengajar murid-murid-Nya. Dia memperingatkan murid-murid-Nya untuk tidak melakukan apa pun yang akan menyebabkan skandal bagi orang lain atau menggoda mereka untuk berbuat dosa. Bagi Yesus, ini adalah salah satu hal terburuk yang dapat kita lakukan.

Yesus menyuruh murid-murid-Nya untuk berjaga-jaga. Mereka perlu memperhatikan apa yang mereka lakukan dan apa yang mereka katakan. Kata-kata dan tindakan mereka akan berdampak positif atau negatif bagi orang lain. Hari ini Yesus mengingatkan kita untuk sadar akan kata-kata kita, sikap kita dan tindakan kita. Hari ini kita memiliki potensi untuk menjadi pengaruh positif atau pengaruh negatif! Apa yang akan menjadi pilihan kita?

Dalam bacaan I, Kitab Kebijaksanaan kita mendengar bagaimana Kebijaksanaan Tuhan tetap ada dalam diri orang-orang benar dan dalam semua orang yang bersedia mendengarkan Tuhan dan mengikuti jalan-Nya. Jika di sisi lain kita lebih memilih untuk mengikuti jalan kita sendiri yang tidak patuh, tidak menaati Tuhan, hukum dan perintah-Nya, maka pada akhirnya, kita mungkin berakhir di jalan kebodohan dan kekurangan Hhkmat dan bimbingan Tuhan. Itulah yang terjadi pada banyak orang yang telah memilih untuk tidak menaati Tuhan dan menempuh jalan mereka sendiri.
  
Tuhan masih ingin mengampuni kita dan berdamai dengan kita, bahkan dengan semua kesalahan itu, seperti yang Dia katakan segera setelah itu tentang pengampunan, dan bagaimana kita harus saling mengampuni tanpa henti, angka tujuh yang digunakan memiliki arti kesempurnaan, dan oleh karena itu adalah panggilan bagi kita semua untuk bermurah hati dalam mengampuni sama seperti Tuhan sendiri yang murah hati dalam mengampuni dosa-dosa kita, asalkan kita mau bertobat dari dosa-dosa dan kesesatan kita dan menerima belas kasihan-Nya yang selalu murah hati. 
   
Semoga Tuhan memberkati kita semua dan semoga Dia tetap bersama kita dalam perjalanan hidup kita, sehingga kita dapat semakin dekat dengan-Nya, dan terus menapaki jalan kehidupan ini, dan dikuatkan dalam iman, setiap saat.  Amin.
Credit:ThamKC/istock.com