Juni 18, 2022

Minggu, 19 Juni 2022 Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus

Bacaan I: Kej 14:18-20 "Melkisedek membawa roti dan anggur."

Mazmur Tanggapan: Mzm 110:1.2.3.4; Ul: lh. 1Kor 10: lh.16 "Engkau adalah imam, untuk selama-lamanya menurut Melkisedek."

Bacaan II: 1Kor 11:23-26 "Setiap kali makan dan minum, kamu mewartakan wafat Tuhan."
       

Sekuensia: Lauda Sion Salvatorem / Sion, Puji Penyelamat / Ecce panis angelorum / Lihat Roti Malaikat (PS 556 ay.5, dst)

Bait Pengantar Injil: Yoh 6:51 "Akulah roti hidup yang telah turun dari surga. Siapa saja yang makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya. Dan roti yang Kuberikan itu ialah Daging-Ku, yang akan Kuberikan untuk hidup dunia."

Bacaan Injil: Luk 9:11b-17 "Mereka semua makan sampai kenyang."
 
warna liturgi putih 

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus, juga dikenal sebagai Corpus Christi, menandai peringatan Kehadiran Nyata Tuhan dalam Ekaristi. Hari ini kita memperingati Tuhan Yesus yang benar-benar hadir dalam Sakramen Ekaristi Kudus, yang kita terima dan santap dalam setiap perayaan Misa Kudus. Sebagai orang Katolik tentunya kita semua sangat percaya bahwa Ekaristi yang kita terima dalam Misa Kudus tidak lain adalah Tubuh dan Darah Kristus dan Berharga dari Tuhan kita sendiri.

Meskipun penampakan roti dan anggur tetap ada, tetapi misteri iman kita dalam apa yang dikenal sebagai Transubstansiasi berarti bahwa roti dan anggur itu sebenarnya, oleh kuasa Allah, melalui para imam, diberdayakan oleh Roh Kudus, dan otoritas. diberikan kepada mereka oleh Tuhan melalui Gereja-Nya, menjadi esensi, realitas dan materi dari Tubuh dan Darah Kristus sendiri. Kita memiliki iman bahwa ini adalah kebenaran, dan apa yang benar-benar kami makan dan minum adalah Tuhan sendiri, yang Tubuh-Nya telah diremukkan bagi kita, dan Darah-Nya telah dicurahkan dan dicurahkan kepada kita, untuk membasuh kita dan membawa kita ke keselamatan dan hidup yang kekal.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kisah perjumpaan antara Abraham, bapa orang beriman. Pada kesempatan itu, Abraham memberikan persembahan kepada Tuhan melalui Melkisedek, yang kemudian mempersembahkan persembahan Abraham kepada Tuhan, sebagai Imam Besar-Nya. Melkisedek menurut tradisi Gereja selalu menjadi sosok yang agak misterius, tetapi sosok yang sangat dihormati dan dihormati, dan ada banyak teori dan penjelasan yang beberapa orang coba berikan sehubungan dengan Melkisedek. Beberapa orang mengatakan bahwa Melkisedek menggambarkan Kristus sendiri, dalam peran-Nya sebagai Imam Besar, sama seperti Melkisedek sebagai Imam Besar Allah juga.

Terlepas dari apa itu, hubungan antara Melkisedek dan Kristus menetapkan Kristus sebagai Imam Besar seluruh umat manusia, yang mempersembahkan kurban dan persembahan atas nama kita, untuk pengampunan dosa kita yang banyak. Dan di sinilah Dia secara unik mempersembahkan atas nama kita, persembahan yang sempurna dan layak, tidak lain dari Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga, satu-satunya persembahan yang layak untuk penebusan dan pengampunan dosa-dosa kita. Oleh karena itu, Tuhan kita mempersembahkan persembahan kurban-Nya baik sebagai Imam Besar maupun sebagai Anak Domba Paskah yang dikorbankan.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat Korintus, kita mendengar Rasul menceritakan kepada umat beriman apa yang terjadi pada malam Perjamuan Terakhir, ketika Tuhan Melembagakan Ekaristi Kudus, dengan mempersembahkan roti dan anggur yang Dia telah memberkati, dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, mengatakan dengan jelas bahwa roti itu benar-benar Tubuh-Nya, dipecah-pecahkan dan diberikan kepada mereka, sedangkan anggur adalah benar-benar Darah-Nya, dicurahkan dan ditumpahkan bagi banyak semua orang, untuk keselamatan jiwa dan untuk pengampunan dosa. Dia menetapkan Ekaristi Kudus untuk memberi kita semua sarana yang dengannya kita dapat diselamatkan dari kegelapan dosa-dosa kita.

Pada Perjamuan Terakhir, Tuhan memulai persembahan-Nya sebagai Paskah Baru dan Perjanjian Baru yang Dia tetapkan dengan seluruh umat manusia. Dia mempersembahkan Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga dan Kudus karena di masa lalu, persembahan dan pengorbanan anak domba yang tidak bercacat sekalipun tidak cukup untuk penebusan seluruh banyak dosa umat manusia. Pada Paskah asli di Mesir, yang selanjutnya diperingati oleh orang Israel setiap tahun, domba Paskah disembelih dan kemudian darahnya digunakan untuk menandai rumah-rumah orang Israel, agar mereka dapat diselamatkan dan dibebaskan dari perbudakan dan penderitaan yang mereka alami di Mesir. Jadi, dalam Paskah Baru yang telah Tuhan bawa bersama-Nya, Dia Sendiri, sebagai Anak Domba Paskah, dan Imam Besar, mempersembahkan atas nama kita, persembahan kurban untuk menebus kita dan membebaskan kita dari penderitaan dan perbudakan dosa-dosa kita.

Tetapi pengorbanan dan persembahan itu tidak berakhir pada Perjamuan Terakhir. Sebaliknya, segala sesuatu yang terjadi selama Sengsara Tuhan, penderitaan dan perjalanan-Nya, penderitaan dan penolakan yang Ia tanggung, dan Jalan Salib-Nya, yang berpuncak pada kematian dan penderitaan-Nya di Kayu Salib. Pada hari Jumat Agung pengorbanan dan persembahan-Nya diselesaikan dan disempurnakan, saat Dia mempersembahkan Tubuh dan Darah-Nya sendiri, Sabda Ilahi yang menjelma, sebagai persembahan yang sempurna dan tak bercacat yang membersihkan semua umat beriman dari noda dosa. Melalui karunia Ekaristi Kudus, Tuhan telah memberi kita kepastian dan jaminan keselamatan dan hidup yang kekal.

Itulah yang juga dimaksudkan Tuhan untuk dilakukan sebagaimana disoroti dalam perikop Injil kita hari ini, seperti yang kita dengar dari kisah itu tentang memberi makan lima ribu laki-laki secara ajaib dengan ribuan perempuan dan anak-anak yang tidak diketahui hanya dengan lima roti dan dua ikan. Dia memberi makan mereka semua, dan memelihara mereka, memberi mereka kekuatan untuk melanjutkan, karena mereka semua lapar setelah mengikuti Dia dan mendengarkan Dia untuk firman dan ajaran-Nya. Dia kemudian akan memberi tahu mereka bahwa Dia adalah Roti Kehidupan, Dia yang telah datang ke dunia ini untuk membawa kehidupan dan memberi makan kita semua, dengan makanan yang adalah Tubuh-Nya, dan minuman yang adalah Darah-Nya, dan sebagai Dia sendiri yang mengatakannya, kita semua yang ambil bagian  dalam Tubuh dan Darah-Nya tidak akan pernah mati dan akan memiliki hidup yang kekal. Itu karena ketika kita makan Tubuh-Nya dan minum Darah-Nya, Tuhan sendiri telah datang untuk tinggal di dalam kita, dan Dia telah menjadikan kita ke dalam Bait Kudus-Nya. Selama Dia tinggal di dalam kita dan kita tetap di dalam Dia, kita tidak akan hilang dari Dia, dan kita akan selamanya menikmati warisan yang mulia dan sukacita sejati yang dapat datang dari Tuhan saja. Tuhan telah memberikan Tubuh dan Darah-Nya kepada kita secara cuma-cuma, dan melalui tindakan kasih dan pengorbanan tertinggi ini, Dia telah membukakan bagi kita gerbang Surga dan jalan menuju kehidupan kekal. Inilah yang telah Dia janjikan dan sediakan bagi kita, namun banyak dari kita masih belum memiliki iman yang teguh dalam pemeliharaan dan kasih-Nya.

Banyak dari kita masih belum menunjukkan bahwa kita benar-benar percaya akan Kehadiran Nyata dalam Ekaristi. Kita mungkin mengakui iman kita dalam Kehadiran Nyata dalam Ekaristi, tetapi dari cara kita berperilaku dan menanggapi Ekaristi lebih sering menunjukkan betapa sedikit kita menghargai Kehadiran Nyata Tuhan dalam Ekaristi, dan betapa sedikit iman dan cinta itu kita miliki di dalam Dia. Kita memperlakukan Tuhan dengan ketidakpedulian dan bahkan penghinaan, dalam cara kami menerima Ekaristi Kudus, dalam kurangnya rasa hormat kami terhadap Misa Kudus dan prinsip-prinsip penting dari iman Katolik kita, dan dalam tidak menjalani hidup kami sesuai dengan apa yang kami miliki. diharapkan sebagai orang Katolik.

Marilah kita mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita berada di hadirat Kudus Allah, bahwa Tuhan sendiri telah berdiam di antara kita, dan di dalam kita. Marilah kita mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita harus layak bagi Dia, dan berusaha untuk menjadi orang Katolik yang lebih baik untuk saat ini, dalam menghormati dan mencintai pengorbanan yang paling penuh kasih dan sempurna yang telah Dia tunjukkan kepada kita, dalam membawa keselamatan kita. Marilah kita semua memperdalam iman kita mulai sekarang, dalam Kehadiran Nyata dalam Ekaristi, bahwa apa yang kita terima dalam Ekaristi Kudus, adalah benar-benar Tubuh dan Darah sejati Tuhan kita, dan bukan hanya sekedar roti dan anggur, atau hanya sekedar sebuah simbol.

Dan itu harus kita mulai dari diri kita sendiri. Kita harus menghargai dan menghormati Ekaristi Kudus, dalam cara kita menerimanya, sehingga kita memastikan bahwa kita berada dalam watak dan keadaan rahmat yang tepat, seperti yang dikatakan St. Paulus bahwa itu akan berbahaya bagi orang Katolik yang tidak dalam keadaan rahmat untuk mengambil bagian dalam Ekaristi Kudus. Kita harus ingat bahwa setiap tindakan dan perbuatan kita mencerminkan iman kita dan apa yang kita yakini, dan bagaimana kita dapat mengharapkan orang lain untuk percaya akan Kehadiran Nyata dalam Ekaristi, Transubstansiasi dan bahwa Tubuh dan Darah Yang Mahakudus dan Berharga dari Tuhan benar-benar hadir dalam Ekaristi, pada setiap perayaan Misa Kudus, apakah kita sendiri belum sepenuh hati memercayainya dan menunjukkan bahwa kita benar-benar percaya?

Semoga Tuhan, yang telah memberi kita Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga, untuk keselamatan kita, terus mengasihi kita dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing dengan kasih karunia dan kasih-Nya. Semoga kita semua semakin dekat dengan Tuhan dan kasih karunia-Nya yang menyelamatkan, dengan setiap saat dalam hidup kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan menyertai semua pekerjaan, upaya, dan ikhtiar kita, sekarang dan selamanya. Amin.
 
Credit: wideonet/istock.com

Juni 17, 2022

Renungan: Sabtu, 18 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XI

Bacaan I: 2Taw 24:17-25 "Kalian telah membunuh Zakharia antara Bait Allah mezbah."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 89:4-5.29-30.31-32.33-34; Ul: 2

Bait Pengantar Injil: 2Kor 8:9 "Yesus Kristus telah menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, agar berkat kemiskinan-Nya, kalian menjadi kaya."

Bacaan Injil: Mat 6:24-34 "Janganlah khawatir akan hari esok."
 
warna liturgi hijau
 
 Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini
    
Injil Matius hari ini dimulai dengan pernyataan yang sangat kuat: “Tak seorang pun dapat mengabdi kepada dua tuan.” Sekarang, luangkan waktu sejenak dan hitung berapa banyak tuan yang Anda perjuangkan untuk layani dalam waktu satu hari. (Catatan: seorang tuan tidak harus manusia.) Berapa banyak tuan yang Anda miliki? Siapa dan apa tuanmu? Mungkin bermanfaat untuk menuliskan ini.

Seorang tuan bisa menjadi apa saja atau siapa saja. Hari ini, ponsel/gawai/gadget tampaknya menjadi tuan dari banyak orang. Di mana pun mereka berada atau dengan siapa mereka berada, ponsel mereka selalu ada bersama mereka. Banyak orang bahkan mungkin merasa tersesat ketika mereka tidak membawa ponsel mereka. Banyak orang akan panik, cemas ketinggalan ponsel mereka. Hari-hari ini kebutuhan untuk selalu terhubung hampir tampak obsesif. Tanyakan pada diri sendiri: apakah Anda merasa tersesat, bingung, suntuk saat tidak memiliki ponsel atau tablet?

Jangan salah paham. Kenyataannya adalah bahwa teknologi adalah bagian integral dari kehidupan kebanyakan orang di zaman sekarang ini. Teknologi berguna dalam berbagai cara; namun, apakah teknologi mengatur kehidupan pribadi, profesional, atau spiritual kita? Apakah teknologi telah menjadi tuhan kita? Apakah kita telah kehilangan rasa sakral dalam hidup kita?

Hari ini, Yesus memperingatkan murid-murid-Nya untuk mengatur prioritas mereka. Dia tidak ingin mereka khawatir tentang hal-hal kecil. Yesus mengingatkan mereka bahwa hidup lebih dari sekedar makanan atau tempat tinggal. Kita dapat memiliki semua uang di dunia dan masih belum puas. Yesus mengingatkan para pendengarnya bahwa hanya Allah yang memiliki kemampuan untuk memberi kita kedamaian dan kebahagiaan yang sejati dan abadi. Ya, ada banyak karunia di dunia kita yang indah, tetapi tanpa Tuhan, tidak ada artinya! 
 
Banyak dari kita telah menghabiskan terlalu banyak waktu untuk berfokus pada keinginan dan kekhawatiran kita, dan ketakutan kita sehingga kita telah mengabaikan panggilan hidup kita. Dan kita akhirnya melakukan hal-hal yang merugikan orang lain dan menyebabkan banyak penderitaan dan kesakitan, seperti yang telah dilakukan raja Yoas, pejabatnya, dan banyak pendahulu kita lainnya. Mereka mencari kekuasaan dan kemuliaan duniawi, dan dalam usaha untuk mendapatkan persetujuan dunia dan masyarakat, mereka telah menyebabkan umat Allah terjerumus ke dalam jalan dosa, dan karenanya, mereka telah jatuh ke jalan yang darinya sulit untuk keluar dari jalan licin dosa.  
 
Dan Tuhan tidak melupakan Zakharia dan orang-orang benar, seperti yang kita dengar bagaimana Dia dengan adil menghukum Yoas dan para pendukungnya karena telah menganiaya dan membunuh Zakharia. Sementara Zakharia memang harus menderita, tetapi pada akhirnya, dia dibenarkan dan pada akhirnya menang bersama Tuhan, sementara mereka yang menganiaya dia menghadapi konsekuensi yang adil, seperti bagaimana Yoas direndahkan, dan seperti yang disebutkan dalam Kitab Suci, bahwa perbuatannya dalam membunuh seorang hamba Tuhan yang berdedikasi dan putra Imam Besar, yang adalah pelindungnya sendiri, telah membuat Yoas dicemooh dan dihina oleh bangsanya sendiri, bahwa dia bahkan tidak dimakamkan di dalam makam raja-raja Yehuda. 
  
  Saudara-saudari di dalam Kristus, melalui apa yang telah kita dengar dalam Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan bahwa kita tidak boleh membiarkan godaan kuasa dan kemuliaan duniawi mengganggu kita dalam perjalanan kita menuju Tuhan dan keselamatan-Nya. Kita tidak boleh membiarkan godaan dan tekanan keinginan duniawi dan daya pikat dosa menyeret kita ke jalan licin menuju kutukan. Itulah sebabnya, kita harus belajar untuk lebih percaya kepada Tuhan, dan menempatkan diri kita di tangan-Nya, dan mempercayakan hidup kita, upaya dan pekerjaan kita, dan segala sesuatu yang kita katakan dan lakukan, kepada-Nya. Dan kita juga dipanggil untuk saling membantu dan menjadi sumber inspirasi bagi satu sama lain agar kita tetap setia kepada Tuhan, setiap saat.
  
Hari ini semoga kita berharap kepada Tuhan untuk kedamaian, anugerah, dan kebahagiaan kita! Segala sesuatu yang lain berumur pendek!

Juni 16, 2022

Jumat, 17 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XI

Bacaan I: 2Raj 11:1-4.9-18.20 "Mereka mengurapi Yoas dan berseru, 'Hiduplah Raja!'"

Mazmur Tanggapan: Mzm 132:11.12.13-14.17-18 "Tuhan telah memilih Sion menjadi tempat kedudukan-Nya."

Bait Pengantar Injil: Mat 5:3 "Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, sebab milik merekalah Kerajaan Allah."

Bacaan Injil: Mat 6:19-23 "Di mana hartamu berada, di situ pula hatimu."
 
warna liturgi hijau 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
    
  Dalam Injil Matius 6:19-23 Yesus memperingatkan para pendengarnya untuk tidak menimbun harta bagi diri mereka sendiri selama mereka berada di bumi. Kenyataannya adalah bahwa harta duniawi kita mungkin hilang karena pencurian atau pembusukan atau kita mungkin bosan dengan mereka.

Pada hari kita mati, kita akan meninggalkan semua harta duniawi kita. Kita tidak bisa membawa mereka bersama kita ke surga, kita juga tidak bisa membawa harta itu ke api penyucian atau ke neraka. Keinginan Yesus bagi kita adalah agar kita menyimpan apa yang abadi, apa yang tidak akan pernah membusuk: karunia dan anugerah cinta. Tuhan menciptakan kita untuk cinta: cinta Tuhan, Yesus dan Roh dan mengasihi sesama manusia.

Mengapa begitu banyak dari kita menumpuk barang? Apakah untuk kenyamanan, keamanan, kesenangan, atau status kita? Mengapa saya pikir saya membutuhkan begitu banyak? Jauh di lubuk hati, kita menyadari bahwa harta duniawi benar-benar tidak memberi kita kasih, cinta maupun keamanan. Hanya Tuhan yang bisa memberi kita keamanan sejati dan cinta sejati. Berlian, rumah besar, atau mobil cepat tidak akan pernah bisa mencintai kita. Namun banyak dari kita terus menginginkan lebih.
 
Hal ini terkait dengan apa yang kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini. Contoh dari apa yang terjadi pada Atalya, perebutan kekuasaannya, pemerintahannya dan akhir akhirnya adalah pengingat bagi kita untuk tidak terombang-ambing dan dibutakan oleh pengejaran kemuliaan dan kekuasaan duniawi. Keserakahan dan keinginannya untuk kekuasaan dan kemuliaan yang membawanya kepada kehancuran pada akhirnya, dan itu juga telah membawanya untuk melakukan dosa dan perbuatan jahat, dalam membunuh anak-anak tak berdosa dari keluarga Daud. Keinginannya akan kekuasaan membutakannya pada akal sehat dan membuatnya menjadi paranoid dan takut kehilangan pengaruhnya dan berpegang pada hal-hal dunia, yang membawanya ke tindakan keji.
 
 Tuhan campur tangan dan membantu keluarga Daud dari pemusnahan karena Dia sendiri telah berjanji kepada Daud bahwa rumahnya akan bertahan dan akan duduk di atas takhta Israel selamanya. Dia menyelamatkan putra Ahazia, Yoas, yang kemudian disembunyikan dengan bantuan saudara perempuan Ahazia, dari pandangan dan pengetahuan ratu Atalia. Atalia kemungkinan besar didorong oleh keserakahan dan keinginan akan kekuasaan, yang menjadi kehancurannya saat dia melakukan dosa besar pembunuhan dan lainnya untuk mengamankan pemerintahan dan kekuasaan atas kerajaan Yehuda bagi dirinya sendiri. 
  
  Itulah yang akhirnya menyebabkan kejatuhannya, karena Atalya memerintah Yehuda secara ilegal dan tidak sah, dan terus mempromosikan penyembahan pagan kepada Baal dan berhala lainnya. Saat pembalasan-pembalasan akhirnya tiba di Atalya ketika pasukan yang setia kepada keluarga Daud, termasuk Imam Besar, Yoyada, melancarkan kudeta balasan untuk mengembalikan Yoas, keturunan dan pewaris Daud ke tahtanya yang sah. Atalya digulingkan dan kemudian dieksekusi, akhir yang dibenarkan dari aturannya yang melanggar hukum dan konsekuensi dari kejahatannya.
  
Saudara-saudari di dalam Kristus, ini juga menjadi pengingat bagi kita masing-masing bahwa kita harus waspada terhadap godaan keinginan kita, dari banyak kejahatan dan hal-hal lain yang dapat menjauhkan kita dari Tuhan dan jalan-Nya. Godaan ini pada zaman modern ini banyak sekali di sekitar kita, dan jika kita tidak hati-hati, kita mungkin akan terseret semakin dalam ke dalam jalan kegelapan dan dosa, seperti yang dialami Atalya dan banyak pendahulu kita lainnya. Tuhan telah mengingatkan kita semua ini, sehingga dengan peringatan ini kita dapat lebih waspada dan memiliki kesempatan untuk berpaling dari jalan dosa dan kegelapan yang seringkali terjal dan licin. Tuhan ingin kita semua hidup sesuai dengan apa yang telah Dia ajarkan untuk kita lakukan, dan bukan menuruti keinginan-keinginan kita. 
  
Siapa dan apa harta sebenarnya dalam hidup saya? Saya mengundang Anda untuk menuliskan harta karun ini. Mungkin orang di sekitar kita yang kita kasihi atau benda. Namun, itu adalah hadiah untuk dapat menghargai harta yang benar dan abadi dalam hidup kita. Kemudian, bersyukurlah kepada Tuhan atas karunia-karunia menakjubkan yang telah Anda terima ini. Tuhan menghargai ucapan “terima kasih!” yang sederhana. Semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita sepanjang perjalanan hidup kita, agar kita selalu setia kepada-Nya, dan juga bersedia menjalani kehidupan yang lebih kristiani, dalam ketaatan kepada Tuhan dan jalan-Nya. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin.
Public Domain      

Juni 15, 2022

Kamis, 16 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XI (Novena Hati Kudus Yesus Hari Pertama)

Bacaan I: Sir 48:1-14 "Elia terangkat dalam badai, dan Elisa dipenuhi dengan rohnya."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm 97:1-2.3-4.5-6.7; R:9a

Bait Pengantar Injil: Rom 8:15bc "Kalian akan menerima roh pengangkatan menjadi anak, dalam roh itu kita akan berseru, “Abba, ya Bapa”."

Bacaan Injil: Mat 6:7-15 "Berdoalah kalian demikianlah."

warna liturgi hijau

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
  
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita mendengar dari bagian-bagian Kitab Suci baik pekerjaan dan perbuatan nabi Elia, yang diangkat dari Surga dengan kereta yang menyala-nyala, dan juga doa yang Tuhan Yesus persembahkan kepada Bapa-Nya, doa yang sekarang kita kenal dan sebut sebagai Doa Bapa Kami, Pater Noster. Melalui bacaan Kitab Suci ini, kita semua diingatkan bahwa kita harus mengikuti teladan yang ditunjukkan kepada kita, dalam tetap terhubung dengan Tuhan, dalam kebenaran dalam semua tindakan, perkataan dan perbuatan kita, dan untuk setia kepada Tuhan. selalu.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, diambil dari Kitab Putra Sirakh, kita mendengar pujian yang diucapkan Putra Sirakh sehubungan dengan Elia, salah satu nabi Israel paling terkenal, yang telah bekerja keras dan bekerja keras selama bertahun-tahun, di melayani Tuhan dan menyerukan umat Allah untuk berbalik dari perbuatan dan jalan mereka yang jahat. Elia harus maju melawan raja dan orang-orang yang menentangnya dan dengan keras kepala menolak untuk mendengarkannya. Namun, dia bertahan dan terus bekerja keras untuk kemuliaan Tuhan.

Nabi Elia terus bekerja untuk umat Allah, dan akhirnya, Tuhan memanggilnya ke Surga, setelah Dia menunjuk Elisa menjadi penerus Elia untuk pelayanan kepada umat Israel. Elia diangkat ke dalam kereta yang menyala-nyala ke Surga, dan sementara dia diangkat ke Surga, kisahnya, keberanian dan upaya kerja kerasnya tetap ada dan telah menjadi sumber inspirasi yang hebat bagi banyak orang sepanjang sejarah. Masih banyak nabi lain yang kehidupan dan pengabdiannya kepada Tuhan juga bisa menjadi inspirasi kita juga.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar cerita tentang Tuhan Yesus yang menunjukkan kepada murid-murid-Nya bagaimana mereka harus berdoa kepada Allah, Bapa-Nya. Dia mengatakan kepada mereka semua bahwa mereka tidak boleh berdoa dengan cara yang disukai oleh orang-orang kafir, yang sering menggunakan banyak kata dan doa, dan sebaliknya, mereka harus berdoa dengan cara yang Dia sendiri tunjukkan kepada mereka, berdoa kepada Tuhan, seperti yang kita semua telah ditunjukkan dan diajarkan bagaimana melakukannya melalui Gereja.
  
   Kita sering menganggap doa sebagai sarana bagi kita untuk secara ajaib mendapatkan apa yang kita harapkan akan diberikan Tuhan kepada kita, dan karena itu, banyak dari kita membuat tuntutan seperti itu dengan harapan bahwa Tuhan akan melakukan sesuatu untuk kita. Kemudian, ketika kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan atau jika hal-hal tidak berjalan sesuai dengan apa yang kita inginkan, kita akhirnya menjadi marah kepada Tuhan, menjadi tidak bahagia kepada-Nya dan bahkan meninggalkan-Nya. Jika kita mendapatkan apa yang kita inginkan, kita sering melupakan Dia sesudahnya.
 
Bukan seperti ini seharusnya kita berdoa kepada Tuhan. Esensi sejati dari doa adalah komunikasi, dan itu adalah cara kita harus berkomunikasi dengan Tuhan, Allah dan Bapa kita, dan bagaimana kita melakukannya? Komunikasi yang tepat harus melibatkan mendengarkan dan memahami, dan sangat penting bagi kita untuk membuka hati dan pikiran kita untuk terlibat dalam percakapan yang benar dan bermakna dengan Tuhan. Kita harus mendedikasikan waktu dan usaha untuk berdoa, kapan pun kita bisa, dan tidak menuntut Tuhan, melainkan untuk berkomunikasi dengan Tuhan dan untuk mengetahui kehendak-Nya bagi kita semua.
  
Semoga Tuhan terus membimbing kita dalam perjalanan kita, dan semoga Dia memberdayakan kita dan mendorong kita untuk berjalan semakin setia seperti para nabi dan orang-orang kudus. Semoga Tuhan memberkati kita, sekarang dan selamanya. Amin.
 

Karya: PaulCalbar/istock.com    

Juni 14, 2022

Rabu, 15 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XI

Bacaan I: 2Raj 2:1.6-14 "Tiba-tiba datanglah kereta berapi dan naiklah Elia ke surga."
 

Mazmur Tanggapan: Mzm 31:20.21.24 "Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu, hai kalian semua yang berharap kepada Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 14:23 "Barangsiapa mengasihi Aku, ia akan menaati sabda-Ku. Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan Kami akan datang kepadanya."

Bacaan Injil: Mat 6:1-6.16-18 "Bapamu yang melihat yang tersembunyi, akan mengganjar engkau."
  
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
Dalam Injil, Yesus memerintahkan kita untuk tidak pamer. Perikop ini dimulai dengan Yesus menginstruksikan murid-murid-Nya: “Apabila engkau memberi sedekah, janganlah engkau mencanangkan hal itu, seperti yang dilakukan orang-orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di lorong-lorong, supaya dipuji orang.”

Yesus juga berkata kepada murid-murid-Nya, ”Apabila kalian berpuasa, janganlah muram mukamu, seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya, supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa. Aku berkata kepadamu, 'Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya.'"

Yesus ingin kita menyadari bahwa kasih kita kepada Allah dan sesama yang seharusnya mengarahkan pilihan yang kita buat, bukan kebutuhan kita akan perhatian atau status. Yesus menginginkan agar kita membuat pilihan yang baik untuk keluarga kita, dunia kita, dan diri kita sendiri. 
  
Semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita dalam perjalanan kita masing-masing, sehingga kita dapat dengan setia mengikatkan diri untuk memuliakan Tuhan dengan setiap tindakan, perkataan dan perbuatan yang kita lakukan. Semoga Dia memberdayakan kita dan memberi kita keberanian untuk membela iman kita, dan menjadi murid dan pengikut teladan-Nya setiap saat. Semoga Tuhan memberkati kita dan semua upaya baik dan usaha kita, sekarang dan selamanya. Amin.
 

Juni 13, 2022

Renungan: Selasa, 14 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XI

Bacaan I: 1Raj 21:17-29 "Engkau menyuruh orang Israel berbuat dosa." 
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 51:3-4.5-6a.11.16 "Kasihanilah, ya Tuhan, karena kami telah berdosa." 
   
Bait Pengantar Injil: Yoh 13:34 "Perintah baru Kuberikan kepadamu, sabda Tuhan. Kasihilah sesamamu sebagaimana Aku mengasihi kamu." 
  
Bacaan Injil: Mat 5:43-48 "Kasihilah musuh-musuhmu."
 
warna liturgi hijau 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama Selasa Hari Biasa Pekan XI Tahun II kita mendengar tentang transisi antara nabi Elia dan Elisa, karena Elisa telah ditunjuk untuk menjadi penerus nabi Elia dalam pelayanan kepada orang-orang di kerajaan Israel utara. Elia telah sampai pada akhir pelayanannya ketika Tuhan telah memanggil dan menunjuk Elisa untuk menjadi penerus Elia. Oleh karena itu, hari ini seperti yang kita dengar dalam bacaan pertama kita, Elisa mengikuti Elia ke tempat di mana Elia tiba-tiba diangkat ke Surga dengan kereta yang menyala-nyala, dan Elisa dibiarkan melanjutkan pekerjaan baik yang telah dimulai Elia.

Elisa dipanggil oleh Tuhan dan dia menanggapi panggilan ini dengan iman. Elisa selanjutnya mendedikasikan dirinya untuk pekerjaan yang telah dipercayakan kepadanya, dalam bekerja di antara orang-orang Israel. Dia terus bekerja untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar, terlepas dari sikap keras kepala rakyat dan raja-raja mereka yang semuanya menolak untuk mendengarkan Tuhan dan terus memberontak melawan-Nya, dalam penyembahan berhala dan dewa-dewa kafir, dan dalam ketidaktaatan mereka yang berkelanjutan. dan dalam semua perbuatan jahat yang telah mereka lakukan. Elisa harus terus bekerja keras melawan tantangan yang harus dia hadapi, tetapi dia mengikuti Tuhan dengan setia dan memberikan segalanya untuk pelayanannya.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang Tuhan yang berkata kepada murid-murid-Nya tentang bagaimana masing-masing dari mereka harus bersikap dan bertindak sebagai pengikut-Nya. Tuhan Yesus meminta mereka untuk bermurah hati dalam memberi dan bersedekah, dan melakukannya bukan karena mereka ingin dipuji oleh orang lain Tuhan memberi tahu mereka bahwa sebagai murid Kristus, mereka harus melakukannya karena mereka benar-benar ingin memberi, dan memiliki perhatian kepada orang lain yang mereka beri. Mereka juga harus melakukan hal-hal dan amalan-amalan lain seperti puasa dan ketaatan pada aturan-aturan lain, dengan alasan dan niat yang benar. Sebaliknya jika mereka melakukan sesuatu dengan niat yang salah, maka mereka tidak lebih baik dari orang-orang munafik.

Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini kita semua dipanggil melalui firman Kitab Suci untuk menerima panggilan yang telah Tuhan buat kepada kita, dalam memanggil kita untuk menjadi sejati dalam kehidupan kita. Kita tidak boleh seperti orang munafik yang mengaku percaya kepada Tuhan namun tidak melakukan sesuatu atau bertindak dengan cara yang mereka percayai. Kita harus menghabiskan waktu dan upaya untuk mengikuti Tuhan dan berkomitmen pada pekerjaan-Nya, dan kita tidak boleh membiarkan diri kita teralihkan dan terombang-ambing oleh kebohongan dan kepalsuan iblis, atau godaan duniawi lainnya yang membuat kita jatuh semakin dalam ke jalan yang salah dalam hidup.

Kita semua ikut ambil bagian dalam pekerjaan dan upaya Gereja, dipanggil untuk melayani sesama kita pria dan wanita, kepada orang-orang di sekitar kita yang mungkin belum terbiasa dan masih mengabaikan jalan dan kebenaran Kristus. Melalui kita dan tindakan kitalah kita dapat menampilkan kebenaran Tuhan dan kasih-Nya kepada saudara-saudara kita. Kalau tidak, jika kita sendiri tidak bertindak dan melakukan hal-hal dengan cara yang kita percayai, lalu siapa yang akan percaya kepada Tuhan? Bahkan, jika tindakan kita bertentangan dengan apa yang kita yakini, maka itu akan mendorong orang lain semakin jauh dari Tuhan, dan kita akan bertanggung jawab penuh karena telah memimpin dan mendorong mereka menjauh dari jalan keselamatan.

Oleh karena itu, kita semua diingatkan akan kewajiban yang kita miliki ini, bahwa sebagai orang Katolik kita tidak boleh bermalas-malasan lagi dalam menjalankan iman kita. Kita harus aktif dalam menjalani hidup kita dan mempraktekkan semua yang Tuhan telah nyatakan dan perintahkan untuk kita lakukan melalui Gereja-Nya. Dan kita tidak boleh menunggu orang lain untuk mulai melakukannya, karena hal itu dapat menyebabkan tidak ada dari kita yang melakukan apa pun pada akhirnya. Sebaliknya, kita harus memulainya dari diri kita sendiri dan dari setiap hal kecil yang kita lakukan dalam hidup. Begitulah cara kita menjalani hidup kita sebagai orang Katolik yang setia dan bagaimana kita bisa menjadi inspirasi yang baik bagi satu sama lain dan saling membantu di jalan dan perjalanan kita menuju Tuhan dan keselamatan-Nya.

Semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita dalam perjalanan kita masing-masing, sehingga kita dapat dengan setia mengikatkan diri untuk memuliakan Tuhan dengan setiap tindakan, perkataan dan perbuatan yang kita lakukan. Semoga Dia memberdayakan kita dan memberi kita keberanian untuk membela iman kita, dan menjadi murid dan pengikut teladan-Nya setiap saat. Semoga Tuhan memberkati kita dan semua upaya baik dan usaha kita, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
Credit: wideonet/istock.com

Juni 12, 2022

Senin, 13 Juni 2022 Peringatan Wajib St. Antonius dari Padua

Bacaan I: 1Raj 21:1-16 "Nabot dilempari batu sampai mati."

Mazmur Tanggapan: Mzm 5:2-3.5-6.7; Ul: 2b "Indahkanlah keluh kesahku, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Mzm 119:105 "Sabda-Mu adalah pelita bagi kakiku, dan cahaya bagi jalanku."

Bacaan Injil: Mat 5:38-42 "Jangan melawan orang yang berbuat jahat kepadamu."
       
warna liturgi putih 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 

    Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan bahwa kita tidak dapat membiarkan keinginan dalam diri kita dan keserakahan membawa kehancuran pada diri kita sendiri, sebagaimana pelajaran dari masa lalu yang terkandung dalam Kitab Suci harus mengingatkan kita. Sebaliknya, sebagai orang beriman kita harus mengindahkan kata-kata yang Tuhan sendiri telah katakan kepada kita, bahwa kita tidak boleh menjadi orang yang serakah dan benci, marah dan cemburu. Sebaliknya, kita harus dipenuhi dengan cinta sejati yang sama yang dimiliki Tuhan untuk setiap orang dari kita, dan karena itu, kita semua dipanggil untuk menjadi orang benar, penuh kasih dan teladan dalam semua tindakan, perkataan, dan perbuatan kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Pertama Raja-raja kisah pertemuan antara raja Ahab dari Israel dan Nabot, pemilik kebun anggur dari siapa Ahab ingin membeli kebun anggur itu. Raja Ahab sangat menginginkan kebun anggur itu, tetapi Nabot menolak karena kebun anggur itu berada di tanah yang diwarisinya dari nenek moyangnya. Menurut Hukum, Nabot berhak untuk mempertahankan tanah warisannya, dan bahkan Ahab sebagai raja tidak dapat secara sah memaksa Nabot untuk menjual tanahnya kepadanya. Hal ini membuat Ahab sangat marah dan istrinya yang jahat, Izebel, merencanakan dan mengatur bahwa Nabot akan dituduh melakukan penghujatan dan kesalahan yang tidak dilakukannya.

Begitulah cara Ahab berhasil secara tidak sah mendapatkan kepemilikan kebun anggur Nabot, dan itu adalah dosa besar yang dia lakukan di hadapan Tuhan dan manusia. Bukan itu yang Tuhan perintahkan kepada umat-Nya untuk dilakukan, dan sebagai raja, Ahab diharapkan memiliki standar dan kepatuhan yang lebih besar kepada jalan-jalan Tuhan, pada hukum dan perintah-Nya. Tapi Ahab gagal semuanya, dan dia membiarkan istrinya untuk menyesatkan dia, dan untuk menegakkan kebijakan dan praktik yang mempromosikan penyembahan berhala dan juga tindakan tirani dan kejahatan seperti yang telah dilakukan Izebel atas nama Ahab dalam penganiayaan dan kemudian merebut tanah Nabot.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan Yesus berkata kepada murid-murid-Nya bahwa sementara tradisi dan kebiasaan Yahudi menuntut bahwa 'mata harus dibalas dengan mata, dan gigi dibalas dengan gigi', mereka tidak boleh mengikuti jalan itu lagi, karena Dia telah menunjukkan kepada mereka jalan yang lebih baik, jalan yang Dia harapkan untuk diikuti oleh semua orang Kristen, jalan kasih-Nya. Adat dan praktik lama dilakukan sesuai dengan prinsip keadilan ilahi dan pembalasan sesuai dengan pemahaman mereka tentang hukum Musa yang lama, yang telah disalahtafsirkan dan disalahpahami oleh umat Allah.

Oleh karena itu, Tuhan Yesus datang untuk mengungkapkan maksud sebenarnya dari Hukum-Nya, dan untuk memanggil semua orang untuk kembali kepada-Nya, meninggalkan cara-cara berdosa mereka, keinginan egois dan keserakahan mereka, dan sebaliknya merangkul jalan-Nya dan mengikuti apa yang telah Dia ungkapkan. dan menunjukkan kepada kita melalui tindakan-Nya sendiri. Melalui Yesus Kristus, Anak Allah, Tuhan dan Juru Selamat kita, kita telah melihat kasih Allah dimanifestasikan dalam daging, datang ke tengah-tengah kita dan berdiam di antara kita. Dia tidak hanya menyuruh murid-murid-Nya untuk saling mengasihi dan untuk menunjukkan perhatian dan perhatian yang tulus, melakukan lebih dari yang diharapkan dari mereka, dan tidak membalas jika diperlakukan dengan buruk, tetapi Dia sendiri melakukan apa yang Dia katakan kepada murid-murid-Nya, dalam tindakannya sendiri, dalam apa yang telah Dia lakukan dalam mengasihi dan mengampuni bahkan mereka yang telah menganiaya Dia.

Karena jika kita mengingat apa yang terjadi selama sengsara, penderitaan dan kematian Tuhan Yesus, Ia mengalami penolakan pahit dan perlakuan kasar dari musuh-musuh-Nya, ditinggalkan dan dikhianati, dan dihukum mati dan dituduh melakukan kejahatan yang Dia tidak bersalah, dan bahkan setelah semua itu, Dia masih memandang dengan penuh kasih kepada umat-Nya, bahkan kepada semua orang yang telah menolak dan mengutuk Dia, berdoa untuk mereka dan meminta Bapa-Nya untuk tidak melakukan tindakan mereka terhadap mereka. Dia menunjukkan bagaimana cinta Kristen yang sejati, cinta yang benar-benar tanpa pamrih dan tanpa syarat, yang tidak mencari kenyamanan dan keuntungan sendiri, melainkan, benar-benar memperhatikan kesejahteraan dan kebaikan orang lain.

Bandingkan cinta dan jalan hidup itu dengan apa yang dilakukan dan dilakukan oleh raja Ahab dan istrinya, Izebel yang jahat terhadap Nabot. Kemudian kita dapat dengan jelas melihat apa yang diharapkan untuk kita lakukan sebagai orang beriman, dalam mematuhi kehendak Tuhan, dan dalam mengikuti kasih-Nya, kebenaran-Nya dan jalan-jalan belas kasih-Nya. Kita masing-masing telah dipanggil untuk mengikuti Tuhan dan berjalan di jalan-Nya dengan cara yang sama, dan hari ini, kita juga memiliki teladan St. Antonius dari Padua, santo terkenal dan Pujangga Gereja, yang imannya dan komitmen kepada Tuhan dapat menjadi sumber inspirasi yang luar biasa bagi kita semua orang Katolik untuk diikuti dalam kehidupan kita sendiri. Kita semua harus memandang St. Antonius dari Padua, tekadnya untuk mengasihi sesama saudaranya, yang miskin dan yang sakit, sebagai teladan kita.

St. Antonius dari Padua adalah seorang biarawan dan imam Fransiskan yang sangat dikenang karena khotbah-khotbahnya yang fasih dan menyentuh, diilhami oleh Roh Kudus dan oleh kasih yang ia miliki baik bagi Tuhan maupun bagi saudara-saudaranya. dan saudara perempuan. Banyak orang tersentuh oleh kesucian pribadinya dan semua upaya yang dia lakukan dalam menjangkau mereka yang telah hilang dari Tuhan dan Gereja-Nya, dan juga bagi mereka yang miskin, sakit dan terlantar, dikucilkan dan diabaikan oleh masyarakat, dan dia dikenang karena banyak karya dan upayanya untuk membawa umat Tuhan kembali kepada-Nya, dan untuk membawa kasih Tuhan lebih dekat kepada semua umat-Nya, ke mana pun dia pergi dan melayani.

Saudara dan saudari dalam Kristus, sama seperti St. Antonius dari Padua telah mengilhami banyak orang untuk mengikuti teladannya, marilah kita semua juga berjalan di jalan-Nya, dan mengingat apa yang Tuhan sendiri telah lakukan demi kita, dalam kasih-Nya yang tanpa pamrih dan dalam Keinginannya untuk berdamai dan bersatu kembali dengan kita. Marilah kita semua menjadi mercusuar cahaya Tuhan, dan pembawa kebenaran-Nya, menunjukkan kasih Tuhan yang sejati, belas kasih dan kebaikan-Nya kepada seluruh umat manusia, kepada mereka yang kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari, dan melakukan yang terbaik untuk mengikuti Tuhan dalam seluruh hidup kita. Semoga Tuhan terus membimbing kita, agar kita tidak berjalan di jalan yang sama seperti yang telah dilalui raja Ahab, dan alih-alih menyerah pada godaan keinginan kita, marilah kita semua berusaha untuk menjalani kehidupan yang lebih baik dan lebih seperti Kristus mulai sekarang. pada. Semoga Tuhan menyertai kita dan memberkati setiap usaha dan perbuatan baik kita, sekarang dan selamanya. Amin.



Author Nheyob (CC)