Juni 28, 2022

Rabu, 29 Juni 2022 Hari Raya St. Petrus dan St. Paulus, Rasul

Bacaan I: Kis 12:1-11 "Sekarang benar-benar tahulah aku bahwa Tuhan telah menyuruh malaikat-Nya dan menyelamatkan aku dari tangan Herodes."

Mazmur Tanggapan: Mzm 34:2-3.4-5.6-7.8-9 "Tuhan telah melepaskan daku dari segala kegentaranku."

Bacaan II: 2Tim 4:6-8.17-18 "Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran."

Bait Pengantar Injil: Mat 16:18 "Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya."

Bacaan Injil: Mat 16:13-19 "Engkau adalah Petrus, kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga."
      
warna liturgi merah
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini 
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja merayakan Hari Raya St. Petrus dan St. Paulus yang telah mengabdikan seluruh hidup mereka untuk kemuliaan Allah, memenuhi panggilan dan misi yang telah dipercayakan Tuhan kepada mereka berdua.

Santo Petrus adalah pemimpin dari semua Rasul sebagai pemimpin atas semua umat beriman, yang ditunjuk oleh Tuhan Yesus sendiri untuk menjadi Batu Karang dan dasar Gereja dan sebagai Wakil-Nya di bumi. Dalam kapasitas itu, Santo Petrus adalah yang mewakili satu-satunya Kepala Gereja yang sejati, Gembala Utama dari semuanya, tidak lain adalah Tuhan kita Yesus Kristus sendiri, Tuhan dan Juruselamat kita. Santo Petrus menjadi Wakil Kristus, yang dipercayakan dengan kunci-kunci Kerajaan Surga, dan dengan kepemimpinan atas seluruh seluruh Gereja Universal. Dia telah dipercayakan dengan kepemimpinan dan pemeliharaan Gereja, dan perannya sebagai Vikaris benar-benar sangat penting.

Melalui dia dan kepemimpinannya, dan dengan suksesi semua orang yang dipilih untuk menjadi penggantinya, Santo Petrus menjadi simbol persatuan yang nyata dan yang kepadanya semua umat beriman di seluruh dunia Kristen mengarahkan diri mereka, dalam mengikuti teladannya dan bahwa penerusnya, agar melalui mereka mereka dapat datang kepada Allah dan menemukan jalan mereka menuju-Nya melalui Gereja. Sebagai Paus dan Uskup Roma yang pertama, Santo Petrus dalam banyak karya dan kapasitasnya membantu memelihara kesatuan Gereja dan menyelesaikan masalah-masalah yang timbul di antara komunitas-komunitas beriman pada waktu itu, seperti yang ditunjukkan dalam kepemimpinannya selama Konsili Pertama Yerusalem seperti yang tercantum dalam Kisah Para Rasul, menyelesaikan dengan bimbingan Roh Kudus dan para Rasul lainnya, masalah apakah bangsa-bangsa lain harus terikat oleh hukum dan kebiasaan Yahudi atau tidak.

Sementara itu, Rasul Paulus adalah penginjil besar dan pekerja iman, yang dikenal sebagai Rasul bagi bangsa-bangsa lain, yang mendirikan akar dan pondasi Gereja di banyak tempat di seluruh dunia yang dikenal pada waktu itu, dalam hubungannya dengan upaya banyak Rasul dan murid Tuhan lainnya, bekerja bersama dengan banyak misionaris dan umat Allah, dalam dengan berani mewartakan kebenaran dan kasih-Nya ke seluruh dunia, memberi tahu semua orang tentang keselamatan di dalam Yesus Kristus dan semua yang telah diungkapkan melalui Gereja-Nya dan Rasul-Nya. Dia melakukan banyak perjalanan misionaris ke berbagai belahan dunia Mediterania dengan berbagai sahabat, berniat membawa Tuhan lebih dekat kepada orang-orang yang belum mengenal-Nya.

St Paulus juga menulis secara ekstensif dalam banyak surat-surat kepada berbagai jemaat dan komunitas umat beriman, banyak di antaranya dimasukkan dalam Perjanjian Baru sebagai bagian dari Kitab Suci, di mana Rasul mengilhami banyak umat beriman dan menasihati mereka untuk menghindari jalan dosa, mempercayakan diri kepada Tuhan dan berbalik kepada Tuhan dengan iman. Dia membantu menyelesaikan masalah dan perpecahan di antara komunitas yang setia, dan menanggung banyak cobaan dan tantangan di tengah usahanya, beberapa di antaranya dapat kita baca dalam Kisah Para Rasul.
 
Santo Petrus hanyalah seorang nelayan yang miskin dan buta huruf di Danau Galilea, yang tidak berpendidikan, kurang ajar, dan terkadang melakukan kekerasan. Dia tidak memiliki kefasihan, keterampilan atau kecerdasan untuk menjadi apa yang disebut pemimpin ideal dari semua orang beriman. Dia menyerah pada godaan Setan dan mencoba membujuk Tuhan untuk menjauh dari misi-Nya hanya agar Tuhan menegurnya dan Setan yang menyesatkannya saat itu. Dia menyangkal mengenal Tuhan di depan umum tidak hanya sekali tetapi tiga kali, tidak lama setelah menyatakan bahwa dia akan memberikan hidupnya sendiri sebagai ganti Tuhan, dan dia melarikan diri dalam rasa malu dan menangis dengan sedih karena kelemahan itu.

Sementara itu, St. Paulus pernah dikenal sebagai Saulus, seorang Farisi muda dan terlalu bersemangat yang lahir di Tarsus, yang menjadi penentang Tuhan dan para pengikut-Nya yang sangat gigih dan kejam. Sejak awal, saat ia memulai kampanye pemusnahan orang Kristen dan semua orang yang mengaku beriman kepada Yesus Kristus, atau percaya pada ajaran-Nya atau menyebarkannya, sebagai musuh besar semua umat beriman. Ini adalah orang yang meskipun cerdas dan mampu, tetapi dalam tindakan dan identitasnya adalah orang yang paling tidak mungkin untuk dipilih sebagai salah satu pengikut Kristus, apalagi menjadi salah satu Rasul dan dianggap sebagai salah satu juara terbesar Tuhan. .

Semua ini menunjukkan kepada kita hari ini bahwa Tuhan tidak memilih yang sempurna untuk menjadi murid-Nya atau melakukan kehendak-Nya. Bagaimanapun juga, kita semua memiliki kekurangan, pendosa dan tidak layak menerima kebaikan dan kesempurnaan Tuhan yang agung. Namun, Allah memanggil dan memberi kuasa kepada mereka yang telah dipanggil dan dipilih-Nya untuk menjadi pengikut dan murid-Nya. Dia memberi mereka Kebijaksanaan, bimbingan dan kekuatan, melalui Roh Kudus yang telah Dia berikan kepada mereka. Dia memimpin mereka ke jalan yang telah Dia tunjukkan kepada mereka, dan memberi mereka bantuan, pertolongan di sepanjang jalan. Dengan cara itu, St. Petrus dan St. Paulus telah melakukan banyak perbuatan luar biasa untuk kemuliaan Allah yang lebih besar, dalam memenuhi kebutuhan kawanan, dalam pendirian Gereja yang stabil dan bertumbuh, yang hidup yang mereka bimbing dan pelihara dengan sabar.

Dan mereka mengikuti Tuhan dengan setia dan sepenuh hati, mencurahkan waktu dan upaya mereka untuk melayani Tuhan dan umat-Nya, dan bahkan harus menanggung banyak penganiayaan dan pencobaan, demi melakukan yang terbaik untuk membawa keselamatan Tuhan kepada lebih banyak orang di sekitar. dunia. Melalui ketekunan dan upaya mereka, firman dan kebenaran Tuhan dibawa ke pengetahuan dan perhatian banyak orang, dan lebih banyak jiwa telah dibawa dari jurang kehancuran ke dalam keselamatan di dalam Tuhan dan kehidupan kekal. Semua itu berkat usaha para Rasul seperti St. Petrus dan St. Paulus, yang memberikan segalanya kepada Tuhan, bahkan nyawa mereka.

Santo Petrus dianiaya dan akhirnya menjadi martir selama penganiayaan Romawi yang besar, di mana orang-orang Kristen terutama di sekitar Roma dianiaya karena iman mereka, dimulai dengan penganiayaan oleh Kaisar Nero. Santo Petrus disalibkan, dan sementara dia akan disalibkan, sebagai tanda kerendahan hatinya yang besar, dia meminta untuk tidak disalibkan dengan cara yang sama seperti Tuhan dan Juruselamatnya. Santo Petrus meminta untuk disalibkan secara terbalik dan dengan cara itulah ia memuliakan Allah dengan kemartirannya dalam iman. St Paulus juga dianiaya dalam penganiayaan serupa, dan menurut tradisi, ia mati menjadi martir dengan dipenggal selama puncak penganiayaan Neronian.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, setelah mendengar tentang teladan dan iman yang luar biasa dari kedua Rasul besar ini, Santo Pelindung Roma dan seluruh Gereja Universal, marilah kita bertanya pada diri kita sendiri, apakah kita telah menanggapi panggilan Allah dan berkomitmen pada misi yang Dia telah mempercayakan kepada kita masing-masing? Atau apakah kita masih bodoh dan enggan mengikuti Tuhan atau mempercayakan diri kepada-Nya? Pilihan ada di tangan kita, dan jika kita tidak menyerahkan diri kita lebih penuh kepada Tuhan, maka kita belum melakukan apa yang seharusnya kita lakukan sebagai orang yang telah dibaptis. Apa yang akan kita lakukan tentang itu?

Marilah kita semua karenanya mengikuti Tuhan dengan iman yang diperbarui dan berkomitmen dalam semangat St. Petrus dan St. Paulus, yang diilhami oleh teladan dan kehidupan yang telah mereka jalani. Semoga Tuhan menyertai kita selalu dan memberdayakan kita semua untuk mengikuti jejak para Rasul yang setia, setiap saat dan dalam semua kesempatan yang kita miliki dalam hidup. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.

El Greco | Public Domain


Juni 27, 2022

Selasa, 28 Juni 2022 Peringatan Wajib St. Ireneus, Uskup dan Martir - Pujangga Gereja

Bacaan I: Amos 3:1-8; 4:11-12 "Nabi sebagai penyambung lidah Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 5:5-6.7.8 "Tuhan, tuntunlah aku dalam keadilan-Mu."

Bait Pengantar Injil: Mzm 130:5 "Aku menanti-nantikan Tuhan, jiwaku mengharapkan firman-Nya."

Bacaan Injil: Mat 8:23-27 "Angin ribut diredakan." 
 
warna liturgi merah 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini 

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini kita diingatkan bahwa kita semua harus percaya kepada Tuhan, dan percaya bahwa di dalam Dia kita akan dijaga dengan baik, dan kita tidak perlu takut. atau khawatir tentang apapun juga. Kita harus percaya bahwa di dalam Tuhan kita akan menang pada akhirnya, dan tidak jatuh ke dalam pencobaan untuk meninggalkan Dia demi sumber kenyamanan lain dalam hidup. Sering kali kita mungkin terombang-ambing untuk beralih ke gangguan-gangguan yang dapat mencegah kita menemukan jalan kita di dalam Tuhan, tetapi di sinilah iman Katolik kita harus menahan kita dengan teguh dalam kepercayaan kita kepada Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita mendengar lagi dari nabi Amos, nabi yang dipanggil Tuhan dari tanah Yehuda untuk bernubuat dan memberitakan firman dan kehendak Tuhan di antara orang-orang kerajaan Israel utara, selama tahun-tahun terakhir keberadaannya. Pada saat itu, kerajaan Israel utara sudah lama menentang Tuhan dan rakyatnya dan raja selalu melakukan apa yang keji dan jahat di mata Tuhan, dan karenanya Tuhan menyatakan penghakiman-Nya atas mereka melalui Amos.

Tuhan memberi tahu mereka semua bahwa tidak ada yang tidak Dia ketahui tentang tindakan dan perilaku orang-orang yang kejahatannya begitu hina dan tidak pantas dari mereka yang telah dipanggil Tuhan menjadi umat-Nya sendiri. Dia berkata kepada mereka bahwa segala sesuatu yang terjadi di dunia ini, diketahui-Nya, dan oleh tindakan dan perbuatan mereka sendiri karenanya, mereka akan dihakimi dan dihancurkan oleh dosa-dosa mereka, oleh keras kepala dan kejahatan mereka, dan akan dimasukkan ke dalam kegelapan abadi, dan penderitaan api kekal di neraka.

Nabi Amos sedang menubuatkan tentang kejatuhan kerajaan Israel yang akan datang, yang terjadi hanya beberapa dekade setelah masa pelayanan Amos, membuktikan bahwa segala sesuatu yang telah difirmankan Tuhan benar-benar menjadi kenyataan, dan menjadi pelajaran dan pengingat yang baik. kepada kita, bahwa jika kita berpaling dari Tuhan dan terus berjalan di jalan dosa, pada akhirnya, kita kemungkinan besar akan jatuh ke dalam keruntuhan dan kehancuran, jika kita meninggalkan Tuhan dan jaminan-Nya, dan mengikuti arus dan goyangan zaman dunia sebagai gantinya.

Hari ini, dalam perikop Injil kita, kita juga mendengar tentang kisah ketika Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya sedang menaiki perahu di tengah badai besar, dengan banyak angin dan ombak, menghantam perahu yang ditumpangi Tuhan Yesus dan Dia. murid-murid masuk. Murid-murid ketakutan dan panik, khawatir badai dan ombak akan mengalahkan mereka, dan menenggelamkan perahu. Mereka membangunkan Tuhan Yesus dan memohon kepada-Nya untuk membantu mereka, dan menyelamatkan mereka dari kesulitan mereka. Tuhan Yesus menegur mereka karena kurangnya iman mereka, tetapi kemudian berkata bahwa mereka benar-benar tidak perlu takut, dan mereka harus memiliki iman kepada-Nya.

Kemudian Tuhan melanjutkan untuk secara ajaib menenangkan badai, dan seluruh tempat menjadi tenang kembali, tanpa jejak badai, angin atau ombak, di depan mata semua murid yang tidak percaya, yang semuanya tercengang melihat mukjizat yang begitu besar terjadi di depan mata mereka sendiri. Mereka diyakinkan bahwa sesungguhnya, Dia yang mereka ikuti adalah Yang Kudus dari Allah, Mesias dan Anak Allah, seperti yang mereka sendiri saksikan dalam banyak kesempatan lain, dari perbuatan-perbuatan-Nya yang ajaib, karya-karya dan Kebijaksanaan-Nya yang agung.

Nah, melalui apa yang telah kita dengar dalam cerita itu, ada banyak simbolisme di sana, yang seharusnya menjadi pengingat bagi kita bagaimana kita harus mengikuti Tuhan dengan setia. Pertama-tama, perahu adalah representasi Gereja, sedangkan ombak, badai, dan angin mewakili masalah, cobaan dan tantangan yang sering dihadapi Gereja dan umat beriman di dunia ini, semua godaan dan perjuangan, kekuatan jahat dan mereka yang berusaha untuk membawa kita ke jalan menuju kehancuran. Dan apa yang kemudian harus kita ingat adalah bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan Gereja-Nya dan kawanan-Nya, dan Dia sedang melakukan perjalanan bersama kita melalui dunia yang bergejolak ini.

Jika kita memilih untuk melompat kapal dan meninggalkan Dia dan Gereja, maka kita pasti akan binasa dalam gelombang dan badai. Para murid, meskipun mereka takut dan panik, tetapi mereka setidaknya percaya kepada Tuhan dan meminta Dia untuk membantu mereka keluar dari kesulitan mereka. Bandingkan ini dengan orang Israel yang mencari bantuan dari berbagai sumber selain Tuhan, menaruh kepercayaan mereka pada dewa dan berhala kafir, dan percaya pada nabi dan pemimpin palsu yang menyesatkan mereka ke jalan kejahatan dan ketidaktaatan melawan Tuhan. Tuhan Yesus menunjukkan kepada kita semua apa yang akan dialami orang-orang itu dan bagaimana mereka jatuh dari kasih karunia-Nya ke dalam penderitaan.

Hari ini, kita juga harus memperhatikan teladan baik yang diberikan oleh St. Ireneus, yang hari rayanya kita rayakan hari ini. St. Ireneus adalah uskup terkenal dari wilayah yang sekarang disebut Prancis selatan, yang berasal dari Smirna di Asia Kecil, yang adalah pembela iman yang berani dan terkenal karena banyak usahanya untuk membela ortodoksi melawan banyak ajaran sesat. dan upaya untuk melemahkan Gereja oleh berbagai kelompok dan masyarakat. Tuhan telah memanggil St. Ireneus untuk melayani kawanan-Nya, dan dia melakukannya dengan luar biasa, menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk merawat mereka dan juga dalam waktu yang dihabiskannya untuk menulis dan bekerja melawan ajaran sesat pada zamannya.

Dalam karyanya yang paling terkenal, Against Heresies, St. Ireneus sangat membela kebenaran Kristen dan ajaran ortodoks (kelurusan ajaan) terhadap banyak kekeliruan dan kepalsuan yang dipromosikan oleh para pendukung ajaran jahat itu, dan dia juga bertekun dan bekerja keras melawan orang-orang di antara otoritas dan orang-orang yang mendukung jalan sesat. St Ireneus mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk melayani Tuhan dan memuliakan Dia dengan karya dan perbuatannya, menjadi juara besar umat beriman kristiani, dan dedikasinya membuatnya mendapatkan gelar Doktor Unitatis atau Doktor Persatuan, yang dinyatakan oleh Paus Fransiskus sebagai Pujangga Gereja terbaru baru-baru ini.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu mengikuti Tuhan dengan iman yang diperbarui dan menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada-Nya mulai sekarang. Janganlah kita lagi keras kepala dan mudah terombang-ambing oleh mereka yang berusaha menuntun kita ke jalan kehancuran, dan ingatlah bahwa melalui Tuhan saja ada keselamatan, kebahagiaan sejati, dan kasih karunia. Semoga Tuhan menyertai kita semua dan semoga Dia memberkati kita masing-masing, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
Rembrandt | Public Domain

Juni 26, 2022

Renungan: Senin, 27 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XIII

Bacaan I: Amos 2:6-10.13-16  "Mereka menginjak-injak kepala orang lemah ke dalam debu."

Mazmur Tanggapan: Mzm 50:16bc-17.18-19.20-21.22-23 "Camkanlah ini, hai kamu yang melupakan Allah."

Bait Pengantar Injil: Mzm 95:8 "Hari ini janganlah bertegar hati, tetapi dengarkanlah suara Tuhan."    

Bacaan Injil: Mat 8:18-22 "Ikutlah Aku."
 
warna liturgi hijau
 
 Bacaan Injil hari ini dari Matius sangat mirip dengan bacaan Injil yang kita dengar kemarin dari Lukas. Sekali lagi, orang-orang tampak sangat antusias mengikuti Yesus “ke mana pun Ia pergi”, tetapi mereka menempatkan persyaratan pada pemuridan mereka. Orang kedua, khususnya, membatasi kapan dia akan mengikuti Yesus. Dia berkata kepada Yesus, “Tuhan, izinkanlah aku pergi dulu dan menguburkan ayahku.” Yesus menjawab, “Ikutlah Aku, dan biarlah orang-orang mati menguburkan orang-orang mati mereka.”

Tanggapan Yesus terhadap keinginan orang itu untuk menguburkan ayahnya mungkin tampak agak kasar. Apakah Yesus begitu berhati dingin sehingga Dia tidak akan membiarkan seorang anak menguburkan ayahnya? Saya pikir tidak. Kemungkinan besar, ayah pria itu belum meninggal. Tampaknya pria itu ingin mengurus bisnisnya sendiri dan ragu-ragu untuk mengikuti Yesus. Alih-alih mengatakan kepada Yesus bahwa ia ingin mengikuti-Nya tetapi ia merasa sedikit gugup tentang hal itu, ia mengatakan bahwa ia memiliki hal-hal lain yang harus ia hadiri.

Berapa kali kita menempatkan agenda kita sendiri di atas agenda Tuhan? Apa yang menghalangi kita untuk mengikuti Yesus dengan sepenuh hati? Sangat mudah untuk membuat daftar semua hal yang perlu kita lakukan. Apakah kita menempatkan doa di urutan teratas?

Hari ini, saya mengundang Anda untuk meluangkan waktu 15-30 menit dalam doa. Anda mungkin menemukan tempat untuk duduk dengan tenang, atau Anda dapat berjalan dan berdoa, atau berdoa sambil melakukan karya seni. Apa pun yang Anda lakukan dan bagaimanapun Anda berdoa, luangkan waktu untuk mendengarkan panggilan Tuhan. Untuk apa Tuhan memanggil Anda? Saat Anda meluangkan waktu untuk berdoa, mintalah rahmat untuk menanggapi panggilan Tuhan dengan sepenuh hati dan tanpa pamrih.

Juni 25, 2022

Minggu, 26 Juni 2022 Hari Minggu Biasa XIII

Bacaan I: 1Raj 19:16b.19-21 "Bersiaplah Elisa, lalu mengikuti Elia."

Mazmur Tanggapan:  Mzm 16:1-2a.5.7-8.9-10.11 "Ya Tuhan, Engkaulah bagian warisanku."

Bacaan II: Gal 5:1.13-18 "Kamu dipanggil untuk merdeka."

Bait Pengantar Injil: 1Sam 3:9; Yoh 6:68c "Bersabdalah, ya Tuhan, sebab hamba-Mu mendengarkan. Sabda-Mu adalah sabda hidup yang kekal."

Bacaan Injil: Luk 9:51-62 "Yesus mengarahkan pandangan-Nya untuk pergi ke Yerusalem. Aku akan mengikuti Engkau ke mana saja Engkau pergi."
 
warna liturgi hijau 

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama hari Minggu Biasa XIII ini, kita mendengar dari Kitab Raja-Raja Israel dan Yehuda, kisah tentang pemanggilan Elisa, orang yang telah dipilih Allah untuk menjadi penerus nabi Elia, nabi yang telah bekerja dan bekerja untuk bertahun-tahun di tanah kerajaan Israel utara. Elia telah bekerja keras untuk memanggil orang-orang yang telah tidak menaati Tuhan, jatuh ke jalan dosa dan kegelapan, semua orang yang telah meninggalkan dan mengkhianati Tuhan, mereka yang telah menyembah berhala dan dewa kafir dan menganiaya mereka yang tetap setia dan semua para nabi diutus ke tengah-tengah mereka untuk mengingatkan mereka.

Elia menghabiskan sebagian besar tahun-tahunnya bekerja sendirian di tengah-tengah orang-orang yang memusuhi dia, dan Elisa dipanggil untuk menjadi orang yang menggantikannya, karena waktu Elia di dunia ini akan segera berakhir. Elisa mengikuti Elia, dan meninggalkan rumahnya, keluarganya, dan mempercayakan dirinya kepada Tuhan dengan sepenuh hati. Elisa menerima panggilan yang Tuhan buat untuknya, dan selanjutnya, dia menjadi nabi Tuhan, penerus Elia. Dia menjawab panggilan Tuhan dengan iman dan dia melakukan apa yang Tuhan minta dia lakukan. Dengan begitu, Elisa menunjukkan kepada kita semua bagaimana kita masing-masing harus menanggapi panggilan Tuhan, yaitu dengan iman dan ketaatan.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, diambil dari Surat Rasul. Paulus kepada Jemaat di Galatia, Rasul Paulus berbicara tentang Kristus Tuhan kita Yang telah membebaskan kita dari belenggu dosa, membebaskan kita dari belenggu yang telah memperbudak kita sejak pertama kali kita jatuh ke dalam dosa. Melalui Kristus, Putra-Nya, Allah telah membawa kepada kita keselamatan-Nya dan harapan hidup yang kekal, dan membebaskan kita dari jurang maut dan kehancuran. Tuhan telah memberi kita sarana yang pasti menuju kehidupan kekal dan menjamin keselamatan kita, selama kita mempercayakan diri kita kepada-Nya, dan Dia juga menunjukkan kepada kita jalan baru ke depan, yang harus kita ikuti dalam perjalanan kita menuju Dia.

Dan di sanalah Rasul Paulus berbicara tentang jalan Roh, yang berbeda dari jalan daging. Rasul Paulus mengatakan bahwa sebagai orang Kristen, sebagai orang yang percaya kepada Tuhan, kita harus benar-benar setia kepada-Nya dan berjalan di jalan yang telah Dia tunjukkan kepada kita, versus jalan yang dunia telah tunjukkan kepada kita, yang banyak dari kita akrab dengan. Sebagai orang Kristen, kita semua dipanggil untuk menerima panggilan-Nya untuk kekudusan, meninggalkan jebakan dosa yang telah menahan kita begitu lama. Kita semua ditantang untuk bangkit pada iman kita, dan menjalani hidup kita dengan bajik menurut jalan Tuhan sambil menolak kesenangan daging, godaan kesombongan dan keserakahan manusia.

Kemudian, terakhir dalam Injil kita hari ini, kita mendengar tentang Tuhan Yesus berbicara kepada para murid dan pengikut-Nya, menyuruh mereka untuk mengikuti Dia dengan sepenuh hati. Dia mengirim mereka berpasangan untuk pergi ke tempat-tempat yang Dia sendiri kunjungi untuk mempersiapkan jalan bagi-Nya. Ada yang menerima para murid dengan baik dan ada yang menolak untuk mendengarkan mereka, dan ketika para murid meminta agar mereka yang menolak Tuhan harus dihukum dan dihancurkan, mengingat apa yang terjadi dengan Sodom dan Gomora. Tuhan menegur para murid untuk saran tersebut, dan pindah ke desa berikutnya.

Ini memberitahu kita bahwa Tuhan memanggil kita masing-masing untuk mengikuti Dia, untuk percaya pada kebenaran-Nya dan untuk berjalan di jalan-Nya, dan Dia mengasihi kita bahkan lebih dari pelanggaran dan dosa kita. Terlepas dari sikap keras kepala dari mereka yang menolak untuk mendengarkan para murid pada saat itu, Tuhan tidak ingin menghukum mereka karena pada akhirnya, Dia tahu bahwa beberapa dari mereka mungkin masih memiliki kesempatan untuk ditebus di masa depan, dan Dia masih meninggalkan jalan terbuka bagi orang-orang itu untuk berjalan, dan untuk masuk ke dalam belas kasihan-Nya, jika mereka memilih untuk mendengarkan Dia dan melembutkan hati mereka dan membuka segel pikiran mereka dari mendengarkan dan memperhatikan Tuhan.

Dan di antara mereka yang telah Dia panggil, dalam perikop Injil yang sama itu, Tuhan tampaknya cukup keras ketika Dia memberi tahu mereka yang mengatakan bahwa mereka memiliki masalah untuk diselesaikan dan ditangani sebelum mereka mengikuti Dia, seperti menguburkan orang tua mereka terlebih dahulu atau mengatakan selamat tinggal dulu, dan bahwa mereka yang membelakangi kerajaan Allah tidak memiliki tempat di dalamnya. Pertama-tama, kita tidak boleh membaca maksud Tuhan secara harfiah dan tanpa memahami konteksnya, terutama mengingat maksud tambahan dari penulis Injil, yang dalam hal ini adalah St. Lukas. Faktanya, niat Tuhan mengucapkan kata-kata seperti itu adalah untuk meyakinkan kita semua bahwa perhatian kita tidak dapat terpecah atau mudah teralihkan dalam jalan kita mengikuti Tuhan.

Jika tidak, kita akan dengan mudah ditarik dari jalan yang benar, dan pada akhirnya kita akan membagi perhatian dan waktu kita, dan kemudian jatuh dari jalan yang telah Tuhan tetapkan di hadapan kita, seperti yang dialami oleh nenek moyang dan pendahulu kita. Orang-orang Israel yang sama yang dilayani oleh nabi Elia dan Elisa, tidak memiliki hati yang sepenuhnya fokus dan selaras dengan Tuhan, dan sebagai akibatnya, mereka menyimpang dari jalan dan dengan mudah tergoda dan terombang-ambing oleh godaan duniawi, melakukan dosa dan hal-hal yang keji di hadapan Allah dan manusia. Hal yang sama dapat terjadi pada kita juga kecuali kita secara aktif berusaha untuk tetap setia kepada Tuhan dan melakukan kehendak-Nya.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, ketika kita mengingat dan memahami pesan-pesan yang Tuhan telah sampaikan kepada kita dalam Kitab Suci, kita harus mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita masing-masing telah dipanggil oleh Allah untuk menyumbangkan usaha kita dan diri kita sendiri untuk misi Dia. telah dipercayakan kepada kita, yaitu dalam penginjilan ke seluruh dunia. Masing-masing dari kita telah diberikan karunia, bakat, kemampuan dan kesempatan yang berbeda sehingga semoga masing-masing dari kita dapat melakukan apa yang kita bisa dalam situasi dan kapasitas kita masing-masing dan seringkali berbeda, untuk memuliakan Tuhan melalui hidup kita dan membawa keselamatan-Nya kepada lebih banyak orang. dan lebih banyak orang, di sekitar kita, dan kepada siapa pun yang kita temui dalam hidup.

Pesan yang Tuhan ingin kita terima dan pahami hari ini adalah bahwa kita masing-masing dapat melakukan yang terbaik di mana pun kita berada dan dalam apa pun yang kita lakukan. Memang ada sebagian dari kita yang dipanggil seperti nabi Elisa, meninggalkan segala sesuatu dan mengikuti Tuhan dengan sepenuh hati dan sepenuh hati. Untuk itulah para imam dan religius kita dipanggil, ke dalam misi mereka melayani Tuhan dan kita, umat-Nya, komunitas umat beriman. Tetapi pada saat yang sama, kita tidak boleh lupa bahwa kaum awam juga berdampak besar pada karya dan upaya Gereja, dan kita masing-masing, terutama kaum awam, memiliki kewajiban dan panggilan untuk menjadi teladan dalam iman. masing-masing dari cara hidup kita sendiri.

Saudara-saudari dalam Kristus, marilah kita semua oleh karena itu mengikuti dengan sepenuh hati panggilan hidup kita masing-masing, dan bagi kita yang belum menemukan apa panggilan hidup kita, marilah kita semua meluangkan waktu untuk membedakan dengan baik, dan berdoa untuk bimbingan Tuhan, untuk berpikiran terbuka dan menyambut panggilan Tuhan, sehingga kita dapat segera mengetahui apa yang dapat kita lakukan sebagai pengikut dan murid Tuhan di dunia dan komunitas kita saat ini. Marilah kita semua juga berdoa memohon kekuatan dan ketekunan agar kita lebih mampu menahan godaan untuk menyesuaikan diri dengan jalan dosa dan kejahatan, dan agar kita lebih berkomitmen pada jalan yang telah ditunjukkan Tuhan kepada kita.

Semoga Tuhan terus membantu kita dan membimbing kita dalam perjalanan kita sepanjang hidup. Semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk menjadi murid-Nya yang setia, mengisi hati kita dengan kasih-Nya dan membantu kita dalam perjuangan kita sehari-hari melawan kejahatan dan dosa. Semoga Tuhan menyertai kita selalu dan memberkati setiap perbuatan baik, usaha dan usaha kita, semua untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar, sekarang dan selamanya. Amin. 

Karya: petekarici/istock.com


Juni 24, 2022

Sabtu, 25 Juni 2022 Peringatan Wajib Hati Tersuci SP. Maria

Bacaan I: Yes 61:9-11 “Keturunan umat-Ku akan terkenal di antara para bangsa, dan anak cucu mereka di tengah-tengah suku-suku bangsa."

Kidung Tanggapan: 1Sam 2:1.4-5.6-7.8abcd "Hatiku bersukaria karena Tuhan, Juru Selamatku."

Bait Pengantar Injil: Luk 2:19 "Maria menyimpan segala perkara itu dalam hati dan merenungkannya."

Bacaan Injil: Luk 2:41-51 "Yesus pada umur dua belas tahun dalam Bait Allah."
 
warna liturgi putih
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini setelah perayaan Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus, kita memperingati Hati Tak Bernoda dari Perawan Maria yang Terberkati, mengingatkan kita semua akan tautan dan hubungan khusus yang Tuhan Yesus bersama ibu-Nya Maria, dan betapa Cinta Maria yang Tak Bernoda benar-benar merupakan cerminan dari Hati Mahakudus Putranya sendiri. Hati Maria penuh cinta untuk kita semua, anak-anak angkatnya, karena kita semua telah dipercayakan Tuhan kepadanya untuk menjadi ibu kita sendiri, dan karena kita juga menjadi anak-anaknya sendiri oleh iman.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yesaya, di mana Tuhan berbicara kepada umat Allah melalui nabi Yesaya tentang kedatangan keselamatan Allah ke dunia ini. Tuhan mengirimkan pembebasan-Nya ke dunia ini, keselamatan yang telah dijanjikan-Nya kepada kita sejak awal waktu, di dalam Putra yang dia lahirkan, Sabda Allah yang berinkarnasi dalam daging melalui ibu-Nya, Maria, yang Hatinya Tak Bernoda dan cinta yang kita ingat hari ini, sebagai ibu dan pembimbing kita sendiri yang penuh kasih. Kita diingatkan ketika kita memperingati Hati Maria yang Tak Bernoda, akan kasih Allah sendiri bagi kita, yang telah Dia berikan dan persembahkan dengan murah hati kepada kita.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang kisah Tuhan Yesus dan apa yang terjadi ketika Dia baru berusia dua belas tahun dan tinggal di Bait Suci Yerusalem sementara orang tua-Nya, Maria dan Yusuf pergi dalam perjalanan kembali ke Nazaret dan tidak mengetahui bahwa Yesus tetap tinggal di Bait Allah. Saya yakin kita semua sadar akan apa yang terjadi dalam cerita itu, dan kita mendengar bagaimana Maria dan St. Yusuf pergi jauh-jauh kembali ke Yerusalem untuk mencari Yesus muda, dan menemukan Dia di Bait Suci. Kami melihat betapa prihatinnya Maria dan St. Yosef, dalam mencari dan khawatir akan Tuhan Yesus yang masih muda, yang mengatakan kepada mereka bahwa Dia ingin berada di Rumah Bapa-Nya.

Begitulah kata-kata yang aneh namun benar dari Tuhan Yesus muda, karena Dia memang berada di Rumah dan hadirat Bapa-Nya. Namun, manusia tidak mungkin memahami kebenaran itu saat itu juga. Kita mendengar bagaimana Maria mendengar semua ini dan menyimpan semuanya jauh di dalam hatinya. Dia pasti ingat bagaimana Malaikat Gibrael datang kepadanya dan mewartakan Kabar Baik bahwa dia akan menjadi Bunda dari Putra Allah Yang Mahatinggi, dan semuanya telah menjadi kenyataan seperti yang telah Tuhan katakan dan nyatakan kepadanya.

Maria menyimpan segala sesuatu di dalam Hatinya yang Tak Bernoda, percaya pada apa yang telah Tuhan katakan dan membimbingnya, dan dia mempercayakan dirinya dalam kasih dan pemeliharaan-Nya, terus merawat Putranya, dan melakukan bagiannya dalam mendukung Dia untuk pelayanan dan pekerjaan yang akan datang, bahwa Tuhan Yesus akan dipanggil untuk melakukannya, dan dia melihat Dia tumbuh, sambil mendapatkan lebih banyak dan lebih banyak kebijaksanaan dan kuasa, dan dia mengasihi Dia dengan segenap Hatinya yang Tak Bernoda. Cinta yang sama ini membawanya sepanjang jalan untuk berjalan dan melakukan perjalanan bersama-Nya bahkan sampai ke kaki Salib. Hati Tak Bernoda yang sama ini yang serupa dengan ditusuk dengan pedang ketika dia melihat dan menyaksikan bagaimana Putranya sendiri menderita dan sekarat di Salib-Nya.

Hati Maria benar-benar murni dan tak bernoda seperti yang ditunjukkan oleh gelarnya kepada kita, sebagaimana Tuhan Sendiri telah membuatnya Tak Bernoda dan murni, sebagai Dikandung Tanpa Noda, bebas dari noda dosa asal, dan dengan demikian, hatinya tetap murni dan bebas dari noda dosa-dosa yang merusak banyak orang lain. Hati Tak Bernoda itu dipenuhi dengan cinta untuk kita semua sama seperti dia mencintai Putranya dengan sepenuh hati. Lagipula, bukankah dia juga ibu kita? Saya telah menyebutkan sebelumnya bahwa melalui Gereja dan oleh karya Putranya, kita semua telah dijadikan anak-anak Maria sendiri, anak angkatnya, untuk dicintai olehnya dan dirawat oleh cinta dan perhatiannya yang penuh gairah.

Oleh karena itu, pada hari ini, saat kita memperingati Pesta ini untuk menghormati Hati Maria yang Tak Bernoda, Bunda Allah dan juga ibu kita sendiri, marilah kita semua oleh karena itu berkomitmen kembali untuk mencintai Tuhan, Allah dan Juruselamat kita, melalui teladan yang kita ibu tercinta sendiri telah menunjukkan, bagaimana Maria telah mendedikasikan seluruh hidupnya untuk mencintai Putranya, dan bagaimana dia telah mendedikasikan seluruh hidupnya untuk mematuhi kehendak Tuhan dan menjadi contoh sempurna bagi kita semua dalam bagaimana kita harus menjalani hidup kita sendiri..

Marilah kita semua mulai sekarang memperbaharui iman kita kepada Tuhan, Allah kita, mempercayakan diri kita di dalam Hati Maria yang Tak Bernoda, Bunda-Nya, serta dalam Hati Yesus Yang Mahakudus, agar kita mulai sekarang berusaha, dengan kemampuan dan upaya terbaik kita untuk berjalan. semakin setia di hadirat-Nya, menjauhkan diri dari dosa, dan sekali lagi berbalik ke jalan kebenaran dan keadilan, mengikuti jalan yang telah Allah tunjukkan kepada kita. Semoga Tuhan menyertai kita selalu, dan semoga Bunda-Nya Maria terus mendoakan kita dan membimbing kita dalam perjalanan iman kita sepanjang hidup, agar kita selalu setia, setiap saat. Amin.

Karya: thaagoon/istock.com


Juni 23, 2022

Jumat, 24 Juni 2022 Hari Raya Hati Yesus yang Mahakudus

Bacaan I: Yeh 34:11-16 "Aku sendiri akan menggembalakan domba-domba-Ku dan Aku akan membiarkan mereka berbaring tenang."

Mazmur Tanggapan: Mzm 23:1-3a.3b-4.5.6; Ul: 1 "Tuhanlah gembalaku, takkan kekurangan aku."

Bacaan II: Rom 5:5b-11 "Allah melimpahkan kasih-Nya atas kita."

Bait Pengantar Injil: Yoh 10:14 "Akulah gembala yang baik, sabda Tuhan. Aku mengenal domba-domba-Ku dan domba-domba-Ku mengenal Aku."

Bacaan Injil: Luk 15:3-7 "Bergembiralah bersama dengan daku, sebab dombaku yang hilang telah kutemukan."

warna liturgi putih

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus, menandai kasih yang besar dan tak terbatas yang Tuhan miliki bagi kita masing-masing, yang secara cuma-cuma dicurahkan dari Hati-Nya yang Mahakudus sebagai kita mengingat semua yang telah Dia lakukan demi kita. Pada hari ini, saat kita memperingati perayaan besar ini, kita mengingat Tuhan yang Hati Kudus-Nya telah ditikam dan dicabik-cabik karena kita, dan yang meskipun banyak kejahatan dan kesalahan kita, masih terus dengan sabar menjangkau kita, karena kasih-Nya kepada kita, yang berasal dari Hati-Nya yang selalu penuh kasih dan murah hati, tidak pernah berakhir.

Di Gereja, devosi kepada Hati Kudus Yesus adalah salah satu devosi yang paling populer, dan sementara Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus baru saja menyebar ke seluruh Gereja dan dunia sekitar seratus tujuh puluh tahun yang lalu oleh Paus Pius IX yang terberkati, tetapi sejarah devosi dan perayaan cinta kasih yang paling dermawan dan perhatian penuh belas kasih Allah di Hati Kudus-Nya telah berkembang jauh lebih awal dari itu, sedini tujuh abad yang lalu dengan diadakannya Misa untuk menghormati Hati-Nya Yang Mahakudus oleh Paus Innocent VI selama akhir Abad Pertengahan.

Devosi kepada Hati Yesus Yang Mahakudus ini dan selalu sangat populer dan dicari oleh umat beriman, justru karena itu mengingatkan kita akan sifat Allah yang selalu penuh kasih dan belas kasih, Tuhan dan Juruselamat kita. Meskipun kita adalah orang berdosa, tetapi Tuhan tetap mengasihi kita semua, dan kasih serta belas kasihan-Nya bahkan lebih besar daripada gabungan berat dan beban dosa kita. Kita harus ingat bahwa dosa masih dibenci dan dihina oleh Tuhan, dan kita harus mempertanggungjawabkan dosa-dosa kita, tetapi kita diingatkan bahwa Tuhan dengan rela menawarkan pengampunan dan kasih karunia-Nya, selama kita mau menerimanya.

Tuhan mengasihi kita masing-masing seperti bagaimana seorang gembala mengasihi domba dan kawanannya, sebuah kiasan yang meresapi seluruh bacaan Kitab Suci kita hari ini. Dari Kitab nabi Yehezkiel dalam bacaan pertama kita hari ini, Tuhan berbicara tentang diri-Nya sebagai Gembala semua orang beriman, yang akan membimbing semua kawanan domba-Nya kepada diri-Nya, memelihara mereka dan menyediakan semua kebutuhan mereka, antara lain. Dan kemudian, dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan sendiri mengacu pada tindakan gembala yang pergi mencari domba yang hilang, dalam perumpamaan yang Dia gunakan untuk mengajar mereka, dan akhirnya bagaimana St. Paulus dalam bacaan kedua kita hari ini, menyoroti tindakan yang telah dilakukan Kristus Tuhan kita demi kita, karena kasih-Nya bagi kita.

Dalam bacaan pertama kita, nabi Yehezkiel menyampaikan firman Tuhan kepada umat-Nya, yang pada waktu itu telah diasingkan dan dibawa jauh dari tanah airnya, pada hari-hari terakhir kerajaan Yehuda, ketika negara mereka digempur dan akhirnya dihancurkan oleh kekuatan Babilonia, kota-kota mereka dibakar dan dihancurkan, kota Yerusalem dan Bait Sucinya dirobohkan dan dihancurkan, dan akhirnya sebagian besar umat Allah dibawa ke pembuangan di Babel dan daerah lain, dan orang-orang tersebar di seluruh dunia, hilang dan tidak lagi memiliki tanah air mereka. Tetapi Tuhan menunjukkan belas kasihan kepada mereka, dan Dia memanggil mereka untuk kembali kepada-Nya.

Tuhan mengingatkan mereka melalui Yehezkiel, bahwa Dia tidak meninggalkan mereka atau melupakan mereka, meskipun mereka telah menolak-Nya, meninggalkan-Nya, mengkhianati-Nya dan meninggalkan-Nya untuk ditemani dewa-dewa dan berhala-berhala kafir. Dia masih berdiri di dekat Perjanjian yang Dia buat dengan mereka dan nenek moyang mereka, masih menyediakan bagi mereka dan merawat mereka terlepas dari apa, dan mengirim banyak utusan dan nabi, pemandu dan penolong untuk mengingatkan mereka di sepanjang jalan, sepanjang waktu. Namun, orang-orang sering mengeraskan hati mereka dan menjadi keras kepala, dalam menolak tawaran kasih dan belas kasihan Tuhan yang murah hati.

Dia mengirimkan keselamatan-Nya ke dunia ini, seperti yang telah Dia janjikan, tidak lain adalah Yesus Kristus, Putra tunggal-Nya, Sabda Tuhan yang berinkarnasi, lahir dari Perawan Maria, ibu-Nya, sebagai manifestasi dari kasih Tuhan yang dibuat daging, menjadi nyata dan nyata bagi kita. Bukan hanya itu, tetapi tindakan-Nya, dan semua yang Dia lakukan demi kita, pada akhirnya, semua itu membawa kasih Tuhan ke tengah-tengah kita, dan kita semua berbagi dalam kasih murah hati yang Tuhan curahkan kepada kita, yang menjadi sumber terang, harapan dan keselamatan kita di tengah kegelapan dunia. Tuhan telah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, sama seperti yang ditunjukkan St. Paulus kepada kita dalam bacaan kedua kita hari ini.

Rasul Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat di Roma berbicara tentang manifestasi kasih Allah bagi kita orang berdosa, tidak lain melalui sengsara, penderitaan dan wafat Tuhan kita sendiri di kayu Salib. Rasul Paulus berbicara tentang betapa sulitnya bagi seseorang untuk mempersembahkan diri untuk menderita dan mati demi orang lain, meskipun untuk orang yang benar-benar benar dan baik, seseorang mungkin bisa melakukannya. Namun, Tuhan Yesus menderita dan mati bagi kita ketika kita masih berdosa dan masih melawan dan menolak Dia, dan Dia meletakkan diri-Nya di hadapan kita, menunjukkan kepada kita dan memperlihatkan kepada kita betapa Dia mengasihi kita bahwa meskipun kita masih berdosa, tetapi Dia dengan rela mengulurkan tangan kepada kita dalam kasih, demi kita, bahkan menanggung beban dosa kita, untuk keselamatan kita.

Itulah yang telah Dia lakukan sebagai Gembala Baik kita yang paling pengasih, menggenapi apa yang Dia sendiri katakan dalam perikop Injil kita hari ini dalam perumpamaan tentang domba yang hilang. Dia adalah Gembala yang Baik Yang mengetahui setiap domba-Nya dengan nama, mengetahui mereka semua dengan sempurna, masing-masing dari kita. Dia mewujudkan apa yang Dia sendiri katakan dengan kata-kata, 'Gembala yang Baik memberikan nyawa-Nya untuk domba-domba-Nya' dan 'Tidak ada kasih yang lebih besar dari ini, bagi seseorang yang memberikan nyawanya untuk sahabatnya'. Kita semua berharga bagi Tuhan, orang-orang terkasih-Nya, anak-anak-Nya yang berharga, teman-teman dan saudara-saudara-Nya. Kita semua adalah kawanan domba-Nya, domba-domba-Nya, yang Dia kenal dan kasihi dengan lembut.

Tidak ada yang benar-benar dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan, kecuali kekeraskepalaan kita sendiri dan penolakan untuk menerima kasih-Nya. Dan jika kita masih meragukan kasih yang Tuhan berikan kepada kita, maka marilah kita memandang Hati-Nya yang Mahakudus, dan kita dapat melihat betapa terluka dan pedihnya Hati-Nya, dengan banyaknya pelanggaran dan dosa yang kita lakukan. telah berkomitmen, namun, dengan Hati yang sama, dengan cinta yang sama yang selalu Dia miliki untuk kita, Dia terus-menerus memberi kita kesempatan dan kesempatan untuk merangkul cinta dan belas kasihan-Nya, dan untuk kembali sekali lagi ke Hadirat-Nya.

Sekarang, mengetahui betapa Allah mengasihi kita dan betapa murah hati Dia selalu dalam menjangkau kita dan dalam mencoba untuk berdamai dengan kita, oleh karena itu marilah kita semua berbalik kepada-Nya, dan marilah kita sekali lagi mencari Dia. Hati yang penuh kasih, yang selalu dipenuhi dengan cinta untuk kita. Biarlah kita semua tidak keras kepala lagi, tetapi izinkan Dia menyentuh hati dan pikiran kita, dan menanggapi secara positif dan berani panggilan-Nya, dalam meminta kita untuk ikut dan masuk ke dalam pemeliharaan kasih dan belas kasihan-Nya. Mari kita semua menghadap Tuhan kita dan Hati-Nya yang Mahakudus dengan cinta, iman, dan keyakinan yang diperbarui untuk menjalani hidup kita mulai sekarang dengan komitmen sejati kepada-Nya.

Semoga Tuhan terus mencintai kita seperti biasa, dan semoga Hati Kudus-Nya terus menghujani kita dengan cinta dan kebaikan itu, dan agar kita masing-masing bisa semakin dekat dengan Hadirat-Nya. O Hati Yesus Yang Mahakudus, kasihanilah kami! O Hati Yesus Yang Mahakudus, kami percaya kepada-Mu! O Hati Yesus Yang Mahakudus sertailah kami selalu, kami yang berdosa dan selalu membutuhkan cinta dan belas kasihan-Mu. Amin.




Juni 22, 2022

Kamis, 23 Juni 2022 Hari Raya Kelahiran Santo Yohanes Pembaptis

Bacaan I: Yesaya 49:1-6 "Aku akan membuat engkau menjadi terang bagi bangsa-bangsa."
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 139:1-3.13-14ab.14c-15; Ul: 13b "Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena misteri kejadianku."
 
Bacaan II: Kis 13:22-26 "Kedatangan Yesus disiapkan oleh Yohanes."

Bait Pengantar Injil: Luk 1:76 "Engkau, hai anak-Ku, akan disebut nabi Allah yang Mahatinggi karena engkau akan berjalan mendahului Tuhan untuk mempersiapkan jalan bagi-Nya."

Bacaan Injil: Luk 1:57-66.80 "Namanya adalah Yohanes." 

warna liturgi putih

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita menandai kesempatan Hari Raya Kelahiran St. Yohanes Pembaptis, yang memperingati saat ketika St. Yohanes Pembaptis, lahir ke dunia ini, ke dalam keluarga Zakharia dan Elisabet, orangtuanya. Hari ini kita menandai saat ketika Tuhan membawa ke dunia ini berita dan wahyu keselamatan-Nya, tentang keselamatan dan Juruselamat yang telah lama ditunggu-tunggu yang selalu Dia janjikan dan bicarakan kepada umat-Nya. Tuhan telah meyakinkan kita semua bahwa kasih-Nya bagi kita selalu bertahan, dan Dia akan memberikan kepada kita pemeliharaan dan kekuatan-Nya.

St Yohanes Pembaptis lahir sebagai hamba Allah, dipanggil dan dipilih bahkan sebelum ia dikandung dan dilahirkan. Orangtuanya, Zakharia dan Elizabeth sudah relatif tua dan Elizabeth sendiri kemungkinan sudah melewati usia subur. Pada saat itulah Tuhan datang untuk campur tangan dan mengutus malaikat-Nya untuk mengumumkan kepada Zakharia terlebih dahulu bahwa dia dan istrinya akan memiliki seorang putra, yang telah dipanggil dan dipilih Tuhan untuk menjadi hamba-Nya, untuk menjadi orang yang menggenapi nubuatan. para nabi, seperti yang kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini, dari Kitab nabi Yesaya. St. Yohanes Pembaptis adalah penggenapan nubuat itu, menyebutkan kedatangan seorang hamba yang akan berbicara tentang kedatangan satu-satunya Tuhan dan Juruselamat dunia yang sejati.

Melalui St. Yohanes Pembaptis, yang secara ajaib dikandung dan lahir dari Zakharia dan Elisabet, Tuhan membawa Kabar Baik-Nya ke dunia ini, sebagaimana Dia memberi tahu mereka semua melalui St. Yohanes bahwa Dia akan segera datang, dan karena keselamatan ini dunia akan datang, orang-orang juga dipanggil melalui St. Yohanes Pembaptis untuk kembali kepada Tuhan, bertobat dari jalan dan kejahatan mereka yang penuh dosa. St Yohanes Pembaptis mendedikasikan seluruh hidupnya untuk Tuhan, dan dia menghabiskan tahun-tahunnya mempersiapkan dirinya di padang gurun, dan berkomitmen untuk selanjutnya mewartakan kedatangan kerajaan Allah.

Dia bekerja selama bertahun-tahun, berkhotbah tentang kedatangan Mesias, memanggil orang-orang untuk kembali kepada Tuhan, dan bahkan melawan orang-orang Farisi dan otoritas agama yang menanyai dia dan meragukan usahanya, dan dia dengan berani melakukan pelayanannya. dalam melayani Tuhan dan umat-Nya, dengan segenap kekuatan-Nya. Melalui dia, ribuan dan lebih menjadi orang percaya, dan berbalik kepada Tuhan, berusaha untuk dibaptis oleh St. Yohanes Pembaptis sebagai tanda kesediaan mereka untuk bertobat dan berbalik dari jalan dosa mereka. St. Yohanes Pembaptis mengungkapkan kebenaran dan karya Tuhan kepada mereka, dan lebih banyak lagi yang akan percaya kepada Tuhan, mempersiapkan jalan bagi kedatangan Tuhan sendiri.

Bukan hanya itu, tetapi seperti yang saya yakin kita cukup sadari melalui kehidupan St. Yohanes Pembaptis, santo dan hamba Tuhan yang agung dan berani ini juga mengalami penjara, penderitaan dan bahkan kemartiran di tengah misinya, sebagai dia dengan berani berbicara menentang perilaku dan hubungan perzinahan yang dimiliki raja Herodes dari Galilea dengan istri saudaranya sendiri, Herodias. Herodias khususnya menyimpan dendam terhadap St. Yohanes Pembaptis, dan dia memanipulasi raja untuk memerintahkan eksekusi St. Yohanes Pembaptis, yang saat itu telah dipenjarakan. Oleh karena itu, begitulah St. Yohanes Pembaptis mengakhiri misinya di dunia ini, setelah bertahun-tahun melayani dengan setia.

Saudara dan saudari dalam Kristus, sebagaimana kita bersukacita hari ini dalam perayaan Hari Raya Kelahiran St. Yohanes Pembaptis, bersukacita dalam ingatan akan kelahiran santo dan hamba Allah yang agung ini, oleh karena itu marilah kita juga mengingat segala sesuatu yang dia telah dilakukan demi umat Tuhan, dedikasi dan semangat yang dia gunakan untuk menjalankan misinya, dalam mengikuti panggilan dan misi yang diamanatkan Tuhan kepadanya, dan yang dia laksanakan dengan khusyuk dan rendah hati, seperti ketika dia diminta jika dia adalah Mesias, dia segera memberi tahu mereka bahwa dia bukan Mesias, melainkan hanya orang yang mempersiapkan jalan bagi kedatangan Juruselamat.

Marilah kita semua melihat jalan hidup kita masing-masing, dan melihat bagaimana kita masing-masing dapat diilhami untuk mengikuti jejak St. Yohanes Pembaptis, dalam semua yang telah ia lakukan sebagai murid Tuhan yang setia. Kita masing-masing sebagai orang Kristen telah dipanggil ke berbagai misi dan pelayanan, diberi kesempatan dan bakat, karunia kemampuan dan sarana lain untuk menjangkau satu sama lain, dan untuk mewartakan kebenaran, kasih dan harapan Allah kepada dunia kita. hari ini. Kita masing-masing harus diilhami oleh teladan yang telah ditunjukkan oleh St. Yohanes Pembaptis kepada kita, dan kita harus mengikuti jejaknya sebagai murid Tuhan yang setia.

Semoga Tuhan terus membimbing kita masing-masing untuk semakin setia dan berkomitmen kepada-Nya, dan semoga Dia terus memberkati kita dan menguatkan kita dengan iman, sehingga kita dapat terus melayani Dia dalam berbagai kapasitas dan kesempatan kita sendiri. dengan semangat dan dedikasi, terinspirasi oleh apa orang-orang kudus-Nya, terutama St Yohanes Pembaptis, telah menunjukkan kepada kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan setiap upaya baik dan usaha kita, sekarang dan selamanya. Amin.
 
Gambar oleh DEZALB dari Pixabay


Juni 21, 2022

Rabu, 22 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XII

Bacaan I: 2Raj 22:8-13; 23:1-3 "Di depan rakyat raja membacakan segala perkataan dari kitab perjanjian yang ditemukan di rumah Tuhan, dan diadakannyalah perjanjian di hadapan Tuhan."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm 119:33-34.35-36.37.40 "Perlihatkanlah kepadaku, ya Tuhan, petunjuk-petunjuk ketetapan-Mu."

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:5.5b "Tinggallah dalam Aku, dan Aku dalam kamu, sabda Tuhan; barangsiapa tinggal dalam Aku, akan menghasilkan banyak buah."

Bacaan Injil: Mat 7:15-20 "Dari buahnyalah kalian akan mengenal mereka."
 
warna liturgi hijau 
 
 Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini
 
   Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Kedua Raja-Raja, kita mendengar tentang penemuan kembali Kitab Hukum Allah pada masa pemerintahan raja Yosia dari Yehuda, salah satu raja terakhir dari kerajaan selatan. Pada kesempatan itu, Taurat dan catatannya tentang hukum dan perintah Allah, yang kemungkinan besar pada saat itu telah hilang atau tersembunyi, tidak diketahui oleh orang-orang di kerajaan Yehuda. Ketika raja meminta isi hukum untuk dibacakan kepadanya, apa yang dia dengar sangat mengejutkannya, karena kita harus memahami bahwa pada saat itu, orang-orang dan kerajaan telah menyimpang dari jalan yang ditetapkan oleh Hukum untuk waktu yang lama. waktu.

Banyak di antara orang-orang telah menyembah berhala kafir tetangga mereka dan tidak mematuhi hukum dan perintah Tuhan, dengan Kuil Tuhan dan perayaannya diabaikan untuk waktu yang sangat lama. Diduga bahwa sejak zaman Salomo, perayaan Paskah yang tepat dan hari-hari raya lainnya seperti yang ditentukan oleh hukum tidak dilaksanakan, dan ini, ditambah dengan banyak perbuatan jahat lainnya yang telah dilakukan rakyat, menyebabkan raja menjadi sangat khawatir, karena Yosia pasti mengira bahwa Tuhan akan segera memberlakukan hukuman dan pembalasan-Nya atas umat-Nya karena banyak dosa mereka.

Itulah sebabnya dia memerintahkan kampanye pemurnian dan pembersihan menyeluruh di seluruh negeri dan kerajaan Yehuda, menghilangkan sisa-sisa  penyembahan berhala, para imam dan praktik-praktik kafir, dan juga mengembalikan perayaan dan praktik-praktik seperti yang diperintahkan oleh hukum. Dia adalah raja pertama yang memimpin perayaan Paskah setelah waktu yang sangat lama dan juga memulihkan Perjanjian antara Tuhan dan umat-Nya, yang telah berulang kali dilanggar dan diabaikan oleh generasi masa lalu dari bangsa Israel dan Yehuda. Itu telah menyebabkan jatuhnya kerajaan Israel utara, dan Yosia pasti ingin menghindari nasib yang sama bagi Yehuda.

Ini digaungkan oleh apa yang telah kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini, di mana kita mendengar bagaimana Tuhan memberi tahu para murid dan pengikut-Nya untuk waspada dan berhati-hati terhadap mereka yang adalah nabi palsu dan agen kejahatan, yang akan mencoba menyesatkan orang-orang dengan janji-janji palsu dan kepalsuan lainnya, ajaran-ajaran yang bertentangan dengan kebenaran Allah yang tidak sesuai dengan Kitab Suci. Kemudian, ketika Tuhan melanjutkan dengan perumpamaan tentang bagaimana pohon yang baik akan menghasilkan buah yang baik dan bagaimana pohon yang buruk akan menghasilkan buah yang tidak baik, ini semua adalah kiasan dan peringatan dari Tuhan bahwa jika hati dan pikiran mereka tidak teguh. Tuhan dan kebenaran-Nya, maka kemungkinan besar mereka akan berakhir melakukan hal-hal yang fasik, berdosa dan melawan Tuhan dan jalan-Nya.

Itulah sebabnya, melalui tindakan Raja Yosia dari Yehuda dan apa yang Tuhan sendiri telah katakan kepada murid-murid-Nya, masing-masing dari kita diingatkan untuk berpaling dari jalan dosa, dari godaan ketidaktaatan terhadap Tuhan. Tuhan telah memanggil kita semua untuk kembali kepada-Nya dan sekali lagi mengikuti jalan-Nya, dan Dia telah memberikan banyak bantuan di sepanjang jalan saat Dia membimbing kita di jalan kembali kepada-Nya. Pertanyaannya sekarang, apakah kita mau menerima kasih dan belas kasihan Tuhan yang selalu murah hati terhadap kita? Atau apakah kita masih terus dengan keras kepala melawan-Nya dan menolak untuk mendengarkan panggilan-Nya agar kita kembali kepada-Nya?
 
 Semoga Tuhan terus membimbing kita di jalan kita, dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk menjadi murid-Nya yang semakin berkomitmen dan setia, sekarang dan selalu, selama-lamanya. Amin.
 
 
 
Credit: valokuvaus/istock.com

Juni 20, 2022

Selasa, 21 Juni 2022 Peringatan Wajib St. Aloysius Gonzaga, Biarawan

Bacaan I: 2Raj 19:9b-11.14-21.31-35a.36 "Aku akan membela dan menyelamatkan kota ini demi Aku dan demi Daud."

Mazmur Tanggapan: Mzm 48:2-3a.3b-4.10-11 "Allah menegakkan kotanya untuk selama-lamanya."

Bait Pengantar Injil: Yoh 8:12 "Akulah cahaya dunia; siapa yang mengikuti Aku, ia hidup dalam cahaya abadi."

Bacaan Injil: Mat 7:6.12-14 "Segala sesuatu yang kamu kehendaki diperbuat orang kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka."
 
warna liturgi putih

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini

      
Dalam perikop Injil hari ini, Yesus menggunakan gambaran yang kebanyakan dari kita tidak pernah gunakan dalam hidup kita. Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Janganlah kamu memberikan barang yang kudus kepada anjing, dan janganlah kamu melemparkan mutiaramu kepada babi, supaya jangan diinjak-injak dengan kakinya, lalu babi itu berbalik mengoyak kamu."
 
Kemudian Yesus beralih ke pesan yang lebih positif. Dia memerintahkan murid-murid-Nya untuk memperlakukan orang lain sebagaimana mereka ingin orang lain memperlakukan mereka. Pikirkan seseorang yang mengabaikan Anda atau mengkritik Anda. Atau pikirkan seseorang yang tidak Anda sukai, yang membuat Anda gugup, atau yang menginginkan lebih dari Anda daripada yang ingin Anda berikan.
 
Perintah Yesus untuk memperlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan adalah budaya tandingan di dunia kita. Bagaimana Anda ingin orang lain memperlakukan Anda: dengan rasa hormat, pengakuan, dan minat? Saya berasumsi kita semua ingin diperlakukan dengan cara ini. Namun, ketika melakukan ini sendiri, seringkali tidak semudah kedengarannya. Seringkali lebih mudah untuk menilai orang lain atau memperlakukan mereka seperti mereka memperlakukan kita.

Hari ini saya mengundang Anda untuk benar-benar hadir kepada orang-orang yang Anda temui dan memperlakukan mereka sebagaimana Anda ingin diperlakukan. Anda mungkin hanya memiliki beberapa menit dengan seseorang yang dapat Anda manfaatkan sebaik-baiknya. Waktu dan perhatian Anda mungkin merupakan hadiah yang baik untuk orang itu. 
 
 
 
Public Domain

Juni 19, 2022

Senin, 20 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XII

Bacaan I: 2Raj 17:5-8.13-15a.18 "Tuhan menjauhkan Israel dari hadapan-Nya, dan tidak ada yang tinggal kecuali suku Yehuda saja."
      
Mazmur Tanggapan: Mzm 60:3.4-5.12-13 "Selamatkanlah kami dengan tangan kanan-Mu, ya Tuhan, dan jawablah kami."

Bait Pengantar Injil: Ibr 4:12 "Firman Tuhan itu hidup dan kuat, menusuk ke dalam jiwa dan roh."

Bacaan Injil: Mat 7:1-5 "Keluarkanlah dahulu balok dari matamu sendiri."
 
warna liturgi hijau 

Bacaan Kitab Suci dapa dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
   Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini ketika kita mendengarkan firman Tuhan, kita diingatkan akan kewajiban dan panggilan kita sebagai orang Katolik untuk menjadi orang benar dan menaati Tuhan, mengikuti hukum, perintah dan jalan-Nya. Jika tidak, kita akan menghadapi pembalasan dan konsekuensi yang pantas untuk dosa-dosa kita. Pada akhirnya, kita harus menyadari bahwa sementara Tuhan penuh kasih dan belas kasihan, selama kita menjauhkan diri dari-Nya dan menolak untuk berdamai dengan-Nya, meskipun Dia menawarkan kita dengan murah hati kebaikan dan belas kasihan-Nya, kita tetap akan menanggung akibatnya. dari dosa-dosa kita, yaitu kemungkinan hukuman kekal di neraka, jika kita terus keras kepala dan menolak kasih dan belas kasihan Tuhan.

Seperti disebutkan dalam bacaan pertama kita hari ini dari Kitab Raja-Raja, kita mendengar kisah tentang kejatuhan dan kehancuran kerajaan Israel utara, ketika Asyur dan raja mereka membawa kekuatan penuh mereka dan membawa kehancuran ke Samaria, ibu kota kerajaan utara. Kehancuran itu disajikan sebagai puncak dari bertahun-tahun, puluhan tahun, dan berabad-abad kekeraskepalaan orang Israel dalam menolak kasih dan belas kasihan Tuhan, dan di dalamnya menolak para nabi dan semua orang yang telah diutus, seperti nabi Elia. , Elisa dan banyak lainnya, untuk memanggil mereka berdamai dengan Tuhan, kembali ke iman yang benar.

Kejahatan dan kejahatan mereka kemudian mengarah pada hukuman yang pantas diterima oleh mereka yang secara aktif dan konsisten menolak untuk mendengarkan Tuhan dan belas kasihan-Nya. Untuk pelanggaran terus-menerus dan penolakan mereka untuk percaya pada Tuhan, orang-orang dari Kerajaan Israel Utara menghadapi pembalasan dan konsekuensi yang adil, tersebar di seluruh dunia, disingkirkan dan dipermalukan karena kehilangan tanah air mereka dan dipaksa mengembara di negeri asing dan jauh. Mereka telah menolak belas kasihan dan kebaikan Tuhan yang selalu murah hati, menyerahkan kepada mereka dan diberikan kepada mereka secara cuma-cuma, melalui pelayanan para nabi dan rasul yang telah Tuhan kirimkan kepada mereka, berulang kali selama berabad-abad, hanya untuk ditolak dan dianiaya oleh orang-orang. .

Tetapi Tuhan tetap mengasihi umat-Nya dan terus mengutus hamba-hamba-Nya untuk memanggil mereka dan mengingatkan mereka untuk kembali kepada-Nya. Dia melakukannya meskipun orang-orang terus dengan keras kepala menolak uluran kasih-Nya yang penuh kasih. Dia terus memberi mereka kesempatan, satu demi satu, sampai saat perhitungan dan penghakiman, ketika dosa-dosa manusia akhirnya menyusul mereka. Nasib bangsa Israel, ibu kotanya di Samaria dan apa yang terjadi di Kerajaan Utara seharusnya menjadi pelajaran dan pengingat bagi kita untuk mengindahkan panggilan Tuhan, sebagaimana Dia memanggil kita untuk menjadi pengikut dan murid-Nya.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita semua disajikan dengan Tuhan yang berbicara kepada murid-murid-Nya sehubungan dengan masalah penghakiman dan tentang apa yang harus dilakukan para pengikut-Nya sehubungan dengan saling mengingatkan tentang kewajiban dan cara hidup kita masing-masing. Dia mengatakan kepada kita semua untuk tidak menghakimi orang lain dan menjadi benar dalam perbuatan kita. Kita tidak boleh membiarkan diri kita terombang-ambing oleh godaan untuk merasa benar sendiri dan meninggikan diri dalam sikap kita, dan itulah yang kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini, seperti yang Tuhan katakan kepada para murid untuk tidak munafik dalam iman mereka.

Tuhan mengatakan kepada murid-murid-Nya untuk tidak menghakimi orang lain bukan karena Dia tidak ingin kita menghakimi atau mengkritik orang lain sama sekali. Sebaliknya, yang sebenarnya Dia maksudkan adalah bahwa kita masing-masing tidak boleh menghakimi dengan niat dan semangat yang salah, dan kita tidak boleh menghakimi orang lain dengan berpikir bahwa kita dalam hal apa pun lebih baik atau lebih unggul dibandingkan dengan orang lain di sekitar kita. Masalahnya adalah, seperti yang telah dilakukan oleh banyak orang Farisi dan ahli Taurat, mereka sering menganggap diri mereka lebih tinggi dari orang lain, terutama terhadap mereka yang tidak setuju dan tidak setuju, seperti mereka yang mereka anggap berdosa dan tidak menyesal. Mereka menganggap diri mereka sebagai kompas moral orang-orang dan menolak untuk mendengarkan alasan, berpikir bahwa mereka tidak bisa berbuat salah, dan bahwa mereka yang tidak setuju dengan mereka berjalan di jalan yang salah.

Sikap seperti itulah yang menghalangi mereka untuk mendengarkan Tuhan dan peringatan-peringatan-Nya, seperti yang telah dilakukan oleh nenek moyang dan pendahulu mereka. Sama seperti orang Israel zaman dahulu yang terus menerus tidak menaati Tuhan dan menolak untuk mendengarkan para nabi-Nya, orang-orang Farisi dan ahli Taurat juga terus menunjukkan ketidaktaatan dan kurangnya kesediaan untuk mendengarkan Tuhan dan kebenaran-Nya, seperti yang telah Dia sampaikan ke dalam hidup melalui Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita. Dan apa yang Tuhan ingin soroti kepada kita adalah kenyataan bahwa, semua hal yang membawa orang-orang itu ke dalam dosa, adalah kesombongan--kesombongan mereka. Begitulah bahaya kesombongan, salah satu dosa terbesar yang menimpa kita umat manusia. 

Saudara-saudari dalam Kristus, marilah kita semua mulai sekarang bersedia mendengarkan Tuhan dan membuka hati dan pikiran kita untuk berpikir, bersedia untuk merendahkan diri di hadapan Tuhan dan sesama kita, dan menyadari bahwa kita masing-masing adalah orang berdosa yang membutuhkan. dari kesembuhan dan kemurahan Tuhan. Tanpa Tuhan dan belas kasihan-Nya, kita tidak akan bisa keluar dari kesulitan kita, tirani dosa dan kegelapan yang mengelilingi kita di dunia saat ini. Itulah sebabnya, masing-masing dari kita diingatkan hari ini untuk berhenti mengeraskan hati dan pikiran kita, dan berbalik sekali lagi kepada Tuhan dengan iman dan semangat yang diperbarui. 

Marilah kita semua saling membantu dalam perjalanan kita menuju Tuhan, dan semoga Tuhan terus membantu kita dalam perjalanan kita juga, dalam ketekunan kita untuk menahan godaan dosa, terutama godaan kesombongan, dan saling mengingatkan untuk mencari kebenaran. Pengampunan dan belas kasihan Tuhan, berpaling dari jalan dosa dan kejahatan, kegelapan dan kehancuran, mengingat pelajaran orang Israel dan orang-orang Farisi yang angkuh dan ahli Taurat, sehingga kita tidak akan berakhir berjalan di jalan yang sama itu. mereka telah berjalan. Semoga Tuhan selalu bersama kita, dan semoga Dia memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
 
Karya: photovs/istock.com

 

Pastor Valentinus Saeng, CP terpilih menjadi Uskup Sanggau

 

 
Sabtu, 18 Juni 2022 pukul 12.00 waktu Roma, Takhta Suci Vatikan secara resmi mengumumkan penunjukan Pastor Valentinus Saeng, CP sebagai Uskup Sanggau menggantikan Mgr. Giulio Mencuccini, CP yang mengundurkan diri karena telah mencapai usia pensiun (76 tahun).

Selamat kepada Mgr. Valentinus Saeng, CP semoga selalu bisa melayani dalam kasih dan Terima kasih banyak untuk Mgr. Giulio Mencuccini, CP yang telah melayani umat Keuskupan Sanggau selama ini

 

 


 

Juni 18, 2022

Minggu, 19 Juni 2022 Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus

Bacaan I: Kej 14:18-20 "Melkisedek membawa roti dan anggur."

Mazmur Tanggapan: Mzm 110:1.2.3.4; Ul: lh. 1Kor 10: lh.16 "Engkau adalah imam, untuk selama-lamanya menurut Melkisedek."

Bacaan II: 1Kor 11:23-26 "Setiap kali makan dan minum, kamu mewartakan wafat Tuhan."
       

Sekuensia: Lauda Sion Salvatorem / Sion, Puji Penyelamat / Ecce panis angelorum / Lihat Roti Malaikat (PS 556 ay.5, dst)

Bait Pengantar Injil: Yoh 6:51 "Akulah roti hidup yang telah turun dari surga. Siapa saja yang makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya. Dan roti yang Kuberikan itu ialah Daging-Ku, yang akan Kuberikan untuk hidup dunia."

Bacaan Injil: Luk 9:11b-17 "Mereka semua makan sampai kenyang."
 
warna liturgi putih 

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus, juga dikenal sebagai Corpus Christi, menandai peringatan Kehadiran Nyata Tuhan dalam Ekaristi. Hari ini kita memperingati Tuhan Yesus yang benar-benar hadir dalam Sakramen Ekaristi Kudus, yang kita terima dan santap dalam setiap perayaan Misa Kudus. Sebagai orang Katolik tentunya kita semua sangat percaya bahwa Ekaristi yang kita terima dalam Misa Kudus tidak lain adalah Tubuh dan Darah Kristus dan Berharga dari Tuhan kita sendiri.

Meskipun penampakan roti dan anggur tetap ada, tetapi misteri iman kita dalam apa yang dikenal sebagai Transubstansiasi berarti bahwa roti dan anggur itu sebenarnya, oleh kuasa Allah, melalui para imam, diberdayakan oleh Roh Kudus, dan otoritas. diberikan kepada mereka oleh Tuhan melalui Gereja-Nya, menjadi esensi, realitas dan materi dari Tubuh dan Darah Kristus sendiri. Kita memiliki iman bahwa ini adalah kebenaran, dan apa yang benar-benar kami makan dan minum adalah Tuhan sendiri, yang Tubuh-Nya telah diremukkan bagi kita, dan Darah-Nya telah dicurahkan dan dicurahkan kepada kita, untuk membasuh kita dan membawa kita ke keselamatan dan hidup yang kekal.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kisah perjumpaan antara Abraham, bapa orang beriman. Pada kesempatan itu, Abraham memberikan persembahan kepada Tuhan melalui Melkisedek, yang kemudian mempersembahkan persembahan Abraham kepada Tuhan, sebagai Imam Besar-Nya. Melkisedek menurut tradisi Gereja selalu menjadi sosok yang agak misterius, tetapi sosok yang sangat dihormati dan dihormati, dan ada banyak teori dan penjelasan yang beberapa orang coba berikan sehubungan dengan Melkisedek. Beberapa orang mengatakan bahwa Melkisedek menggambarkan Kristus sendiri, dalam peran-Nya sebagai Imam Besar, sama seperti Melkisedek sebagai Imam Besar Allah juga.

Terlepas dari apa itu, hubungan antara Melkisedek dan Kristus menetapkan Kristus sebagai Imam Besar seluruh umat manusia, yang mempersembahkan kurban dan persembahan atas nama kita, untuk pengampunan dosa kita yang banyak. Dan di sinilah Dia secara unik mempersembahkan atas nama kita, persembahan yang sempurna dan layak, tidak lain dari Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga, satu-satunya persembahan yang layak untuk penebusan dan pengampunan dosa-dosa kita. Oleh karena itu, Tuhan kita mempersembahkan persembahan kurban-Nya baik sebagai Imam Besar maupun sebagai Anak Domba Paskah yang dikorbankan.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat Korintus, kita mendengar Rasul menceritakan kepada umat beriman apa yang terjadi pada malam Perjamuan Terakhir, ketika Tuhan Melembagakan Ekaristi Kudus, dengan mempersembahkan roti dan anggur yang Dia telah memberkati, dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, mengatakan dengan jelas bahwa roti itu benar-benar Tubuh-Nya, dipecah-pecahkan dan diberikan kepada mereka, sedangkan anggur adalah benar-benar Darah-Nya, dicurahkan dan ditumpahkan bagi banyak semua orang, untuk keselamatan jiwa dan untuk pengampunan dosa. Dia menetapkan Ekaristi Kudus untuk memberi kita semua sarana yang dengannya kita dapat diselamatkan dari kegelapan dosa-dosa kita.

Pada Perjamuan Terakhir, Tuhan memulai persembahan-Nya sebagai Paskah Baru dan Perjanjian Baru yang Dia tetapkan dengan seluruh umat manusia. Dia mempersembahkan Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga dan Kudus karena di masa lalu, persembahan dan pengorbanan anak domba yang tidak bercacat sekalipun tidak cukup untuk penebusan seluruh banyak dosa umat manusia. Pada Paskah asli di Mesir, yang selanjutnya diperingati oleh orang Israel setiap tahun, domba Paskah disembelih dan kemudian darahnya digunakan untuk menandai rumah-rumah orang Israel, agar mereka dapat diselamatkan dan dibebaskan dari perbudakan dan penderitaan yang mereka alami di Mesir. Jadi, dalam Paskah Baru yang telah Tuhan bawa bersama-Nya, Dia Sendiri, sebagai Anak Domba Paskah, dan Imam Besar, mempersembahkan atas nama kita, persembahan kurban untuk menebus kita dan membebaskan kita dari penderitaan dan perbudakan dosa-dosa kita.

Tetapi pengorbanan dan persembahan itu tidak berakhir pada Perjamuan Terakhir. Sebaliknya, segala sesuatu yang terjadi selama Sengsara Tuhan, penderitaan dan perjalanan-Nya, penderitaan dan penolakan yang Ia tanggung, dan Jalan Salib-Nya, yang berpuncak pada kematian dan penderitaan-Nya di Kayu Salib. Pada hari Jumat Agung pengorbanan dan persembahan-Nya diselesaikan dan disempurnakan, saat Dia mempersembahkan Tubuh dan Darah-Nya sendiri, Sabda Ilahi yang menjelma, sebagai persembahan yang sempurna dan tak bercacat yang membersihkan semua umat beriman dari noda dosa. Melalui karunia Ekaristi Kudus, Tuhan telah memberi kita kepastian dan jaminan keselamatan dan hidup yang kekal.

Itulah yang juga dimaksudkan Tuhan untuk dilakukan sebagaimana disoroti dalam perikop Injil kita hari ini, seperti yang kita dengar dari kisah itu tentang memberi makan lima ribu laki-laki secara ajaib dengan ribuan perempuan dan anak-anak yang tidak diketahui hanya dengan lima roti dan dua ikan. Dia memberi makan mereka semua, dan memelihara mereka, memberi mereka kekuatan untuk melanjutkan, karena mereka semua lapar setelah mengikuti Dia dan mendengarkan Dia untuk firman dan ajaran-Nya. Dia kemudian akan memberi tahu mereka bahwa Dia adalah Roti Kehidupan, Dia yang telah datang ke dunia ini untuk membawa kehidupan dan memberi makan kita semua, dengan makanan yang adalah Tubuh-Nya, dan minuman yang adalah Darah-Nya, dan sebagai Dia sendiri yang mengatakannya, kita semua yang ambil bagian  dalam Tubuh dan Darah-Nya tidak akan pernah mati dan akan memiliki hidup yang kekal. Itu karena ketika kita makan Tubuh-Nya dan minum Darah-Nya, Tuhan sendiri telah datang untuk tinggal di dalam kita, dan Dia telah menjadikan kita ke dalam Bait Kudus-Nya. Selama Dia tinggal di dalam kita dan kita tetap di dalam Dia, kita tidak akan hilang dari Dia, dan kita akan selamanya menikmati warisan yang mulia dan sukacita sejati yang dapat datang dari Tuhan saja. Tuhan telah memberikan Tubuh dan Darah-Nya kepada kita secara cuma-cuma, dan melalui tindakan kasih dan pengorbanan tertinggi ini, Dia telah membukakan bagi kita gerbang Surga dan jalan menuju kehidupan kekal. Inilah yang telah Dia janjikan dan sediakan bagi kita, namun banyak dari kita masih belum memiliki iman yang teguh dalam pemeliharaan dan kasih-Nya.

Banyak dari kita masih belum menunjukkan bahwa kita benar-benar percaya akan Kehadiran Nyata dalam Ekaristi. Kita mungkin mengakui iman kita dalam Kehadiran Nyata dalam Ekaristi, tetapi dari cara kita berperilaku dan menanggapi Ekaristi lebih sering menunjukkan betapa sedikit kita menghargai Kehadiran Nyata Tuhan dalam Ekaristi, dan betapa sedikit iman dan cinta itu kita miliki di dalam Dia. Kita memperlakukan Tuhan dengan ketidakpedulian dan bahkan penghinaan, dalam cara kami menerima Ekaristi Kudus, dalam kurangnya rasa hormat kami terhadap Misa Kudus dan prinsip-prinsip penting dari iman Katolik kita, dan dalam tidak menjalani hidup kami sesuai dengan apa yang kami miliki. diharapkan sebagai orang Katolik.

Marilah kita mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita berada di hadirat Kudus Allah, bahwa Tuhan sendiri telah berdiam di antara kita, dan di dalam kita. Marilah kita mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita harus layak bagi Dia, dan berusaha untuk menjadi orang Katolik yang lebih baik untuk saat ini, dalam menghormati dan mencintai pengorbanan yang paling penuh kasih dan sempurna yang telah Dia tunjukkan kepada kita, dalam membawa keselamatan kita. Marilah kita semua memperdalam iman kita mulai sekarang, dalam Kehadiran Nyata dalam Ekaristi, bahwa apa yang kita terima dalam Ekaristi Kudus, adalah benar-benar Tubuh dan Darah sejati Tuhan kita, dan bukan hanya sekedar roti dan anggur, atau hanya sekedar sebuah simbol.

Dan itu harus kita mulai dari diri kita sendiri. Kita harus menghargai dan menghormati Ekaristi Kudus, dalam cara kita menerimanya, sehingga kita memastikan bahwa kita berada dalam watak dan keadaan rahmat yang tepat, seperti yang dikatakan St. Paulus bahwa itu akan berbahaya bagi orang Katolik yang tidak dalam keadaan rahmat untuk mengambil bagian dalam Ekaristi Kudus. Kita harus ingat bahwa setiap tindakan dan perbuatan kita mencerminkan iman kita dan apa yang kita yakini, dan bagaimana kita dapat mengharapkan orang lain untuk percaya akan Kehadiran Nyata dalam Ekaristi, Transubstansiasi dan bahwa Tubuh dan Darah Yang Mahakudus dan Berharga dari Tuhan benar-benar hadir dalam Ekaristi, pada setiap perayaan Misa Kudus, apakah kita sendiri belum sepenuh hati memercayainya dan menunjukkan bahwa kita benar-benar percaya?

Semoga Tuhan, yang telah memberi kita Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga, untuk keselamatan kita, terus mengasihi kita dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing dengan kasih karunia dan kasih-Nya. Semoga kita semua semakin dekat dengan Tuhan dan kasih karunia-Nya yang menyelamatkan, dengan setiap saat dalam hidup kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan menyertai semua pekerjaan, upaya, dan ikhtiar kita, sekarang dan selamanya. Amin.
 
Credit: wideonet/istock.com

Juni 17, 2022

Renungan: Sabtu, 18 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XI

Bacaan I: 2Taw 24:17-25 "Kalian telah membunuh Zakharia antara Bait Allah mezbah."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 89:4-5.29-30.31-32.33-34; Ul: 2

Bait Pengantar Injil: 2Kor 8:9 "Yesus Kristus telah menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, agar berkat kemiskinan-Nya, kalian menjadi kaya."

Bacaan Injil: Mat 6:24-34 "Janganlah khawatir akan hari esok."
 
warna liturgi hijau
 
 Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini
    
Injil Matius hari ini dimulai dengan pernyataan yang sangat kuat: “Tak seorang pun dapat mengabdi kepada dua tuan.” Sekarang, luangkan waktu sejenak dan hitung berapa banyak tuan yang Anda perjuangkan untuk layani dalam waktu satu hari. (Catatan: seorang tuan tidak harus manusia.) Berapa banyak tuan yang Anda miliki? Siapa dan apa tuanmu? Mungkin bermanfaat untuk menuliskan ini.

Seorang tuan bisa menjadi apa saja atau siapa saja. Hari ini, ponsel/gawai/gadget tampaknya menjadi tuan dari banyak orang. Di mana pun mereka berada atau dengan siapa mereka berada, ponsel mereka selalu ada bersama mereka. Banyak orang bahkan mungkin merasa tersesat ketika mereka tidak membawa ponsel mereka. Banyak orang akan panik, cemas ketinggalan ponsel mereka. Hari-hari ini kebutuhan untuk selalu terhubung hampir tampak obsesif. Tanyakan pada diri sendiri: apakah Anda merasa tersesat, bingung, suntuk saat tidak memiliki ponsel atau tablet?

Jangan salah paham. Kenyataannya adalah bahwa teknologi adalah bagian integral dari kehidupan kebanyakan orang di zaman sekarang ini. Teknologi berguna dalam berbagai cara; namun, apakah teknologi mengatur kehidupan pribadi, profesional, atau spiritual kita? Apakah teknologi telah menjadi tuhan kita? Apakah kita telah kehilangan rasa sakral dalam hidup kita?

Hari ini, Yesus memperingatkan murid-murid-Nya untuk mengatur prioritas mereka. Dia tidak ingin mereka khawatir tentang hal-hal kecil. Yesus mengingatkan mereka bahwa hidup lebih dari sekedar makanan atau tempat tinggal. Kita dapat memiliki semua uang di dunia dan masih belum puas. Yesus mengingatkan para pendengarnya bahwa hanya Allah yang memiliki kemampuan untuk memberi kita kedamaian dan kebahagiaan yang sejati dan abadi. Ya, ada banyak karunia di dunia kita yang indah, tetapi tanpa Tuhan, tidak ada artinya! 
 
Banyak dari kita telah menghabiskan terlalu banyak waktu untuk berfokus pada keinginan dan kekhawatiran kita, dan ketakutan kita sehingga kita telah mengabaikan panggilan hidup kita. Dan kita akhirnya melakukan hal-hal yang merugikan orang lain dan menyebabkan banyak penderitaan dan kesakitan, seperti yang telah dilakukan raja Yoas, pejabatnya, dan banyak pendahulu kita lainnya. Mereka mencari kekuasaan dan kemuliaan duniawi, dan dalam usaha untuk mendapatkan persetujuan dunia dan masyarakat, mereka telah menyebabkan umat Allah terjerumus ke dalam jalan dosa, dan karenanya, mereka telah jatuh ke jalan yang darinya sulit untuk keluar dari jalan licin dosa.  
 
Dan Tuhan tidak melupakan Zakharia dan orang-orang benar, seperti yang kita dengar bagaimana Dia dengan adil menghukum Yoas dan para pendukungnya karena telah menganiaya dan membunuh Zakharia. Sementara Zakharia memang harus menderita, tetapi pada akhirnya, dia dibenarkan dan pada akhirnya menang bersama Tuhan, sementara mereka yang menganiaya dia menghadapi konsekuensi yang adil, seperti bagaimana Yoas direndahkan, dan seperti yang disebutkan dalam Kitab Suci, bahwa perbuatannya dalam membunuh seorang hamba Tuhan yang berdedikasi dan putra Imam Besar, yang adalah pelindungnya sendiri, telah membuat Yoas dicemooh dan dihina oleh bangsanya sendiri, bahwa dia bahkan tidak dimakamkan di dalam makam raja-raja Yehuda. 
  
  Saudara-saudari di dalam Kristus, melalui apa yang telah kita dengar dalam Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan bahwa kita tidak boleh membiarkan godaan kuasa dan kemuliaan duniawi mengganggu kita dalam perjalanan kita menuju Tuhan dan keselamatan-Nya. Kita tidak boleh membiarkan godaan dan tekanan keinginan duniawi dan daya pikat dosa menyeret kita ke jalan licin menuju kutukan. Itulah sebabnya, kita harus belajar untuk lebih percaya kepada Tuhan, dan menempatkan diri kita di tangan-Nya, dan mempercayakan hidup kita, upaya dan pekerjaan kita, dan segala sesuatu yang kita katakan dan lakukan, kepada-Nya. Dan kita juga dipanggil untuk saling membantu dan menjadi sumber inspirasi bagi satu sama lain agar kita tetap setia kepada Tuhan, setiap saat.
  
Hari ini semoga kita berharap kepada Tuhan untuk kedamaian, anugerah, dan kebahagiaan kita! Segala sesuatu yang lain berumur pendek!