| Halaman Depan | Bacaan Sepekan | Renungan Pagi| Privacy Policy | Support Lumen Christi |



Maret 31, 2024

Senin, 01 April 2024 Hari Senin dalam Oktaf Paskah

 
Bacaan I: Kis 2:14.22-32 "Yesus inilah yang dibangkitkan Allah, dan tentang hal itu kami semua adalah saksi."
       
Mazmur Tanggapan: Mzm 16:1-2a.5.7-8.9-10.11; Ul: 5a "Jagalah aku, ya Allah, sebab pada-Mu aku berlindung."

Bait Pengantar Injil: Mzm 118:24 "Inilah hari yang dijadikan Tuhan, marilah kita bersorak-sorai dan bersukacita karenanya."

Bacaan Injil: Mat 28:8-15 "Katakanlah kepada saudara-saudara-Ku, supaya mereka pergi ke Galilea, dan disanalah mereka akan melihat Aku."
 
warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini 
  
Foto: Fr. Lawrence, OP
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita mendengar dua kesaksian dan memang dua versi cerita tentang apa yang terjadi pada Minggu Paskah dari ayat-ayat Kitab Suci. Dari Kisah Para Rasul, kita mendengar dari Rasul, Santo Petrus, yang pada hari Pentakosta bersaksi di hadapan orang-orang tentang Kristus, Yang telah disalibkan demi seluruh umat manusia, dikhianati dan dibunuh oleh musuh-musuh-Nya, namun bangkit ke dalam kemuliaan oleh kuasa kemuliaan-Nya sendiri.

Sementara itu, dalam bacaan Injil hari ini, kita mendengar cerita berbeda yang disebarkan oleh para imam kepala dan orang-orang Farisi, yang pastinya terheran-heran dengan berita kebangkitan Tuhan setelah kematian-Nya di kayu salib. Segalanya telah terjadi persis seperti yang Dia katakan, dan bahkan para ahli Taurat dan orang Farisi pun mungkin sudah mendengarnya juga. Namun, mereka tetap menolak untuk percaya kepada-Nya, sampai akhir, dan memilih untuk mengarang cerita palsu untuk melindungi diri mereka sendiri.

Mereka membayar para penjaga yang berada di makam Yesus untuk menyebarkan cerita bahwa murid-murid Tuhan Yesus datang pada malam hari ketika para penjaga sedang tidur untuk mencuri Tubuh-Nya dan dengan demikian membuat seolah-olah Dia telah bangkit dari kematian. Meskipun cerita ini tidak dapat diandalkan dan tidak benar, masih banyak orang yang mempercayainya, karena para imam kepala dan tua-tua masyarakat mempromosikan versi cerita mereka, dan sebaliknya bahkan menganiaya orang-orang yang percaya.

Maret 30, 2024

Minggu, 31 Maret 2024 HARI RAYA PASKAH - HARI RAYA KEBANGKITAN TUHAN

 
Bacaan I: Kis 10:34a.37-43 "Kami telah makan dan minum bersama dengan Yesus setelah Ia bangkit dari antara orang mati."
      

Mazmur Tanggapan: Mzm 118:1-2.16ab-17.22-23; Ul:24 "Inilah hari yang dijadikan Tuhan. Marilah kita bersorak-sorai dan bersukacita karenanya!"

Bacaan II: Kol 3:1-4 "Pikirkanlah perkara yang di atas, dimana Kristus berada." atau 1Kor 5:6b-8 "Buanglah ragi yang lama, agar kamu menjadi adonan baru."

Sekuensia: Victimae Paschali Laudes - Hai umat Kristen, pujilah Kristus (PS 518)

Bait Pengantar Injil: 1Kor 5:7b-8a "Anak Domba Paskah kita, yaitu Kristus, telah disembelih; karena itu marilah berpesta  dalam Tuhan."

Bacaan Injil Pagi: Yoh 20:1-9 "Yesus harus bangkit dari antara orang mati."
     

Bacaan Injil Sore: Luk 24:13-35 "Mereka mengenali Yesus pada waktu Ia memecah-mecahkan roti."
 
warna liturgi putih  

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini

 
 
 
SF Diocese
 
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, Kristus telah Bangkit dari kematian, Dia telah bangkit dan mengalahkan dosa, menghancurkan belenggu yang telah menahan kita selama ini, dan memimpin semua orang yang beriman kepada-Nya. Alleluya! Ia telah bangkit! Dan kita semua sungguh bergembira luar biasa dan luar biasa malam ini karena pada saat ini kita merayakan peristiwa ketika Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, Putra Allah, pada hari ketiga dari Triduum sengsara dan penderitaan-Nya, penyaliban dan kematian-Nya, bangkit dalam kemuliaan seperti yang telah dinubuatkan dan diberitahukan-Nya kepada murid-murid-Nya, menunjukkan kepada mereka dan kita semua, bahwa dosa dan kematian benar-benar tidak berkuasa atas Dia, dan bahwa keduanya tidak mempunyai keputusan akhir atas kita semua.  
 
Dalam bacaan kita yang pertama dari Kisah Para Rasul, kita mendengar perkataan Rasul Santo Petrus yang menasihati umat beriman, para murid Tuhan, mewartakan segala sesuatu yang telah terjadi dan terjadi pada waktu itu dan sebelumnya, dengan datangnya Mesias, Juruselamat dunia, Yesus Kristus, Putra Allah yang telah membawa wahyu kebenaran dan keselamatan Allah ke tengah-tengah kita. Dia ditolak, ditindas dan dibuat menderita karena semua dosa kita, namun Dia rela menerima karena kasih-Nya bagi kita semua. Melalui Salib-Nya, Kristus telah memberikan kepada kita pengharapan yang pasti akan kehidupan kekal serta jaminan penebusan karena melalui Salib-Nya, kematian-Nya, dan pada akhirnya melalui Kebangkitan-Nya dari antara orang mati, Dia telah mengalahkan maut, dan menghancurkan selamanya belenggu dosa. atas kita. Cahaya-Nya telah menghilangkan kegelapan yang ada di sekitar kita, dan menunjukkan kepada kita semua jalan menuju Tuhan.

Maret 29, 2024

Sabtu Malam, 30 Maret 2024 Vigili Paskah (Malam Paskah - Tirakatan Kebangkitan Tuhan)

 

Bacaan I: Kej 1:1-31; 2:1-2 "Allah melihat semua yang telah dijadikan-nya dan amat baiklah semuanya itu.”
         
Mazmur Tanggapan I: Mzm 104:1-2a.5-6.10.12.13-14.24.35c "Utuslah Roh-Mu, ya Tuhan, dan jadi baru seluruh muka bumi."

Bacaan II: Kej 22:1-2.9a.10-13.15-18 "Kurban Abraham leluhur kita."

Mazmur Tanggapan II: Mzm 16:5.8.9-10.11; R: 1 "Jagalah aku, ya Allah, sebab pada-Mu aku berlindung."   

Bacaan III: Kel 14:15-15:1 “Orang-orang Israel berjalan di tengah laut yang kering."
        

Kidung Tanggapan III: Kel 15:1-2.3-4.5-6.17-18; R1a "Baiklah kita menyanyi bagi Tuhan, sebab Ia tinggi luhur."

Bacaan IV: Yes 54:5-14 "Datanglah kepada-Ku, maka kamu akan hidup. Aku akan mengikat perjanjian kekal denganmu."

Mazmur Tanggapan IV: Mzm 30:2.4.5-6.11.12a.13b; R: 2 "Aku akan memuji Engkau, ya Tuhan."

Bacaan V: Yes 55:1-11 "Firman-Ku akan melaksanakan apa yang Kukehendaki."

Kidung Tanggapan V: Yes 12:2-3.4bcd.5-6 "Kamu akan menimba air dengan kegirangan, dari mata air keselamatan."

Bacaan VI: Bar 3:9-15 "Jikalau engkau berjalan di jalan Allah, niscaya selamanya engkau diam dengan damai sejahtera."

Mazmur Tanggapan VI: Mzm 19:8-9.10-11 "Sabda-Mu ya Tuhan, adalah sabda hidup yang kekal."

Bacaan VII: Yeh 36:16-17a, 18-28 "Kamu akan Kuberi hati dan Roh yang baru di dalam batinmu."
             
Mazmur Tanggapan VII: Mzm 42:3.5bcd;43:3-4; Ul: lih 42:2 "Seperti rusa merindukan sungai berair, demikianlah jiwaku merindukan Engkau, ya Allah."   
 
Bacaan VIII: Rm 6:3-11 "Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati, dan tidak akan mati lagi." 

Bait Pengantar Injil: Mzm 118:1-2.16ab.17.22-23 "1. Bersyukurlah kepada Tuhan, sebab ia baik! Kekal abadi kasih setia-Nya. Biarlah Israel berkata, "Kekal abadi kasih setia-Nya. 2. Tangan kanan Tuhan berkuasa meninggikan, tangan kanan Tuhan melakukan keperkasaan! Aku tidak akan mati, tetapi hidup, dan aku akan menceritakan perbuatan-perbuatan Tuhan. 3. Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru. Hal itu terjadi dari pihak Tuhan, suatu perbuatan ajaib di antara kita."

Bacaan Injil: Mrk 16:1-8 "Yesus dari Nazaret yang tersalib itu sudah bangkit."
  
Untuk membaca Bacaan Kitab Suci silakan klik tautan ini
 
warna liturgi putih 
  
@ParroquiaElCalvarioMasaya
 

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, Selamat Paskah! 
 
Bacaan Kitab Suci pada Malam Paskah merinci kepada kita peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah umat manusia, dalam sejarah umat kita sepanjang masa, dimana dari waktu ke waktu, Tuhan terus membuat kehadiran dan karya-Nya diketahui oleh kita, dimulai dari penciptaan dunia itu sendiri, sebagaimana Dia menciptakan seluruh dunia ini dengan seluruh makhluk hidup di dalamnya dan kita semua, puncak dari ciptaan-Nya.
 
Pada saat yang sama, ayat-ayat Kitab Suci menunjukkan kepada kita bagaimana Allah menyelamatkan umat-Nya dari bahaya dan memperbarui Perjanjian yang telah Dia buat dengan mereka. Pada akhirnya dalam semua ini, Tuhan menunjukkan kepada kita betapa Dia sangat mengasihi kita, sampai-sampai Dia rela menanggung semua rasa sakit, kesedihan dan semua penganiayaan yang kita ingat dan kita peringati sepanjang Pekan Suci ini, artinya sengsara-Nya, penderitaan-Nya dan kematian-Nya di kayu salib. 
 
Namun segala sesuatu yang kita rayakan sepanjang Pekan Suci ini, semuanya tidak ada artinya jika Tuhan Yesus belum bangkit dari kematian. Masuknya Tuhan dengan mulia ke Yerusalem, dan kemudian Perjamuan Terakhir di mana Dia memberikan Tubuh dan Darah-Nya sendiri kepada murid-murid-Nya, dan dengan demikian dari mereka kepada kita semua, dan kemudian penyaliban dan kematian-Nya di kayu salib diperingati pada hari Jumat Agung, semua ini tidak ada artinya jika Tuhan Yesus tetap mati. Semua janji yang Dia buat dan berikan kepada kita, tidak akan ada artinya jika Dia tidak bangkit dari kematian. 

Maret 28, 2024

Jumat, 29 Maret 2024 Hari Jumat Agung --- Memperingati Sengsara dan Wafat Tuhan

 
Bacaan I: Yes 52:13-53:12 "Ia ditikam karena kedurhakaan kita."
             

Mazmur Tanggapan: Mzm 31: 2.6.12-13.15-16.17.25; R: Luk 23:46  "Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu, Kuserahkan jiwaku."

Bacaan II: Ibr 4:14-16; 5:7-9 "Yesus tetap taat dan menjadi sumber keselamatan abadi bagi semua orang yang patuh kepada-Nya."

Bait Pengantar Injil: Flp 2:8-9 "Kristus sudah taat bagi kita. Ia taat sampai mati bahkan sampai mati di kayu salib. Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia, dan menganugerahi-Nya nama di atas segala nama."

Kisah Sengsara: Yoh 18:1-9:42
 

Bacaan Kitab Suci dan Kisah Sengsara dapat dibaca pada tautan/link ini  


Fr. Lawrence Lew, O.P. | CC BY-NC-ND 2.0



 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini, Jumat Agung, seluruh Gereja bersama-sama merayakan momen ketika Tuhan Yesus Kristus, Allah kita dan Juruselamat kita, menderita dan memikul salib-Nya, dan rela disalibkan dan wafat di kayu salib. Hari ini memang benar-benar ‘Baik’ karena ini adalah hari dimana keselamatan kita telah datang, datang kepada kita dari salib Kristus.

Tuhan Yesus dijatuhi hukuman mati dan Dia terpaksa memikul salib-Nya, sebuah hukuman atas dosa dan kesalahan yang tidak Dia sendiri lakukan. Kebencian, permusuhan dan kecemburuan orang-orang Farisi, Sanhedrin dan para imam kepalalah yang telah menghukum mati Tuhan di kayu salib. Namun Tuhan Yesus menerimanya dengan rela, meskipun Dia menderita karenanya, dalam kemanusiaan-Nya, di Taman Getsemani tepat sebelum Dia dikhianati dan ditangkap.

Sungguh pedih Tuhan Yesus memikul salib-Nya dan memikulnya sampai ke Golgota, karena beban salib bukan sekedar berat fisik salib kayu itu sendiri, sudah cukup besar karena ukurannya yang besar, dan bukan sekedar beban jarak yang harus ditempuh Yesus dari tempat Ia dijatuhi hukuman mati di tengah-tengah Yerusalem menuju bukit Golgota di luar kota Yerusalem.
  
Alasan utama mengapa Dia menderita adalah karena dosa-dosa kita, segala kesalahan-kesalahan yang telah kita lakukan. Kita seharusnya dihukum karena hal ini, dan kita seharusnya dibuang ke neraka selamanya, namun Tuhan mengasihi kita masing-masing, karena Dia telah menciptakan kita semua dari cinta yang kuat dan murni, dan tentunya Dia tidak menginginka kita akan binasa karena dosa dan ketidaktaatan kita.

Maret 27, 2024

Kamis, 28 Maret 2024 Malam: Kamis Putih (Peringatan Perjamuan Tuhan)

 
Bacaan I: Kel 12:1-8.11-14 "Aturan perjamuan Paskah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 116:12-13.15-16bc.17-18; R: lh. 1Kor 10: lh.16 "Piala syukur ini adalah persekutuan dengan darah Kristus."

Bacaan II: 1Kor 11:23-26 "Setiap kali kamu makan dan minum, kamu mewartakan wafat Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 13:34 "Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi. Seperti Aku telah mengasihi kamu, demikian juga kamu harus saling mengasihi."

Bacaan Injil: Yoh 13:1-15 "Ia mengasihi mereka sampai saat terakhir."
  
warna liturgi putih 

Bacaan Kitab Suci dan renungan lainnya dapat dibaca di renunganpagi.id silakan klik tautan ini 
Bacaan dan Renungan Misa Krisma dapat dibaca di renunganpagi.id silakan klik tautan ini
 
Thomas-Hawk-CC
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita memulai tiga hari perayaan terpenting dan khusyuk sepanjang tahun liturgi, yaitu Triduum Paskah. Sebab semua peristiwa yang diperingati setiap tahun antara Kamis Putih malam ini hingga pagi hari Minggu Paskah, semuanya terkait menjadi satu kesatuan peristiwa, yaitu Sengsara, Penderitaan, Wafat dan akhirnya kebangkitan mulia Tuhan kita Yesus Kristus.

Pada hari ini kita bersama-sama memperingati awal dari momen paling penting dalam sejarah dan keberadaan umat manusia, dimulai dengan Perjamuan Terakhir yang dilakukan Tuhan Yesus bersama murid-murid-Nya pada malam sebelum Dia menderita dan mati di kayu salib, dikhianati oleh seseorang dari murid-murid terdekat-Nya, Yudas Iskariot. Pada malam itu, Tuhan Yesus merayakan Paskah Yahudi yang disebutkan dalam bacaan pertama kita hari ini, sebagai perayaan pembebasan bangsa Israel dari tangan bangsa Mesir.

Paskah Yahudi adalah hari raya paling penting dalam seluruh kalender Yahudi, dan momen paling penting dalam sejarah umat Allah, bangsa Israel. Pada saat itu, bangsa Israel, keturunan Abraham, Ishak dan Yakub dianiaya dan diperbudak di Mesir. Raja Mesir, Firaun bahkan memerintahkan pembunuhan semua bayi laki-laki Israel yang baru lahir untuk dimusnahkan.

Tuhan menyelamatkan umat yang dikasihi-Nya dengan mengirimkan kepada mereka pembebasan melalui hamba-Nya Musa, dan mengirimkan sepuluh tulah besar terhadap orang Mesir dan raja mereka, Firaun. Ketika Firaun mengeraskan hatinya dan menolak membiarkan bangsa Israel pergi, berulang kali sepuluh malapetaka menimpa orang Mesir, bahkan mereka memohon kepada rajanya untuk melepaskan bangsa Israel.

Maret 26, 2024

Rabu, 27 Maret 2024 Hari Rabu dalam Pekan Suci

 

Bacaan I: Yes 50:4-9a "Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku diludahi."

Mazmur Tanggapan: Mzm 69:8-10.21bcd-22.31.33-34 "Demi kasih setia-Mu yang besar, ya Tuhan, jawablah aku pada waktu Engkau berkenan."   

Bait Pengantar Injil: "Salam, ya Raja kami, hanya Engkaulah yang mengasihani kesesatan-kesesatan kami." 

Bacaan Injil:  Mat 26:14-25 "Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan apa yang tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan!"

warna liturgi ungu 

 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini


Public Domain
 
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini, Rabu Pekan Suci secara tradisional dikenal di Gereja sebagai Rabu Mata-mata, karena pada hari ini bacaan Kitab Suci dari Injil St. Matius menyoroti pengkhianatan Yudas Iskariot, salah satu murid Tuhan Yesus. Pada hari ini, menurut tradisi para Rasul, Yudas menemui para imam kepala dan tua-tua untuk mengkhianati Yesus demi tiga puluh keping perak.

Yudas mengkhianati Tuhan Yesus karena dia tidak memiliki iman yang tulus kepada-Nya. Dia mengikuti-Nya karena motif tersembunyi, yaitu untuk mendapatkan keuntungan dan memperkaya dirinya sendiri melalui seringnya ‘membantu’ dana bersama para murid yang ditempatkan di bawah pengawasannya, dan dengan demikian dia rusak dalam cara dan perbuatannya. Semua ini terjadi meskipun dia telah mengikuti Tuhan Yesus selama lebih dari tiga tahun sebagai salah satu murid terdekat-Nya.

Terlepas dari semua mukjizat yang telah Tuhan lakukan di hadapannya dan murid-murid lainnya, dan juga semua ajaran dan perumpamaan yang telah Dia gunakan dan sebutkan sepanjang pelayanan-Nya, Yudas pada akhirnya memilih untuk mengkhianati Tuhan dan malah menerima apa yang selama ini dia tergoda, itu adalah uang. Dia tidak dapat menahan godaan kekayaan dan barang-barang duniawi, dan Setan memanfaatkannya untuk membawa dia melakukan dosa besar terhadap Tuhan.

Dan dengan demikian Yudas Iskariot selamanya ditempatkan di aula keburukan, karena telah melakukan pengkhianatan terhadap Yesus, karena tindakan dosanya yang berulang-ulang dan tidak bertobat, menipu sesama muridnya demi keserakahan dan keinginan egoisnya sendiri. Dia telah diberi kebebasan memilih apakah dia harus mengikuti Tuhan dan bertobat, atau apakah dia harus terus menempuh jalan dosa.

Itukah jalan yang ingin kita tempuh, saudara-saudari dalam Kristus? Yudas Iskariot sendiri dari Dua Belas yang dipilih oleh Tuhan pada awal pelayanan-Nya yang jatuh dari kasih karunia dan dia sendiri yang mati dalam keadaan tidak rahmat, telah mengecewakan Tuhan dan Gurunya, dan dia malah jatuh ke dalam dosa dan mengkhianati Tuhan Yesus demi kekayaan duniawi, demi tiga puluh keping perak. Baginya, Tuhan dan pelayanan-Nya hanyalah sarana untuk mencapai tujuan, untuk mencapai lebih banyak kekayaan dan kekuasaan bagi dirinya sendiri.

Sebaliknya, saudara-saudari dalam Kristus, hendaknya kita meneladani para Rasul, khususnya Santo Petrus. Mengapa demikian? Sama seperti Yudas Iskariot, mereka juga telah meninggalkan Tuhan Yesus ketika Dia ditangkap setelah Perjamuan Terakhir, dan mereka tercerai-berai dalam ketakutan setelah saat itu. Namun, mereka bertobat dan memiliki penyesalan yang besar di dalam hati mereka setelah apa yang telah mereka lakukan, dan itulah bagaimana mereka berdamai dan pada akhirnya menjadi para Rasul yang berani.

Para Rasul tersebut selanjutnya harus menanggung rasa sakit dan penderitaan yang sama seperti yang dialami Tuhan Yesus, menjadi sasaran ejekan, penolakan, kemarahan, penganiayaan, hukuman dan bahkan penjara dan pengasingan oleh orang-orang yang mereka datangi, dalam memberitakan Injil dan berita bagus. Mereka telah menerima peran yang telah Tuhan percayakan kepada mereka, dan melakukan yang terbaik untuk mengikuti Tuhan dalam jalan-Nya.

Saudara-saudara seiman dalam Kristus, setelah kita mendengar semua bacaan Kitab Suci dan merenungkannya, marilah kita memikirkan bagaimana kita dapat menerapkannya dalam kehidupan kita sendiri. Kita telah dipanggil untuk menjadi umat Kristiani yang sejati dan taat, untuk berjalan di jalan Tuhan dengan iman dan pengabdian, serta dengan kasih yang tulus dan bersemangat kepada Tuhan. Apakah kita mampu mengabdikan diri kita dengan cara ini? Atau apakah kita masih seperti Yudas Iskariot, yang mengutamakan keserakahan dan keinginan duniawi di atas komitmennya kepada Tuhan?

Saat kita menjalani masa Pekan Suci ini, marilah kita semua bertobat dari masa lalu kita yang penuh dosa, dari semua kejahatan kita, dan berpaling kepada Tuhan dengan segenap hati kita. Marilah kita semua bertumbuh semakin setia hari demi hari, sehingga terlepas dari tantangan dan godaan yang mungkin kita hadapi di sepanjang jalan, kita akan terus bertekun dan bertumbuh lebih dalam dalam komitmen kita kepada-Nya.

Semoga Tuhan memberkati kita semua dan semoga Dia memberi kita kekuatan untuk bertekun dalam iman, agar kita semua bertumbuh untuk memahami dan menghargai dengan lebih baik kasih yang Dia miliki bagi kita masing-masing, agar kita tidak lagi terpengaruh olehnya godaan uang seperti yang dilakukan Yudas, namun justru menempatkan Tuhan sebagai prioritas dan fokus utama hidup kita. Semoga Tuhan menyertai kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin.

 

 

Maret 25, 2024

Selasa, 26 Maret 2024 Hari Selasa dalam Pekan Suci

 

Bacaan I: Yes 49:1-6 "Aku akan membuat engkau menjadi terang bagi bangsa-bangsa, supaya keselamatan yang dari pada-Ku sampai ke ujung bumi."

Mazmur Tanggapan: Mzm 71:1-2.3-4a.5-6ab.15.17 "Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: "Salam, ya Raja kami yang setia kepada Bapa; Engkau dibawa untuk disalibkan, tidak membuka mulut seperti domba yang dibawa ke pembantaian."

Bacaan Injil: Yoh 13:21-33.36-38 "Salah seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku ... Sebelum ayam jantan berkokok, engkau akan menyangkal Aku tiga kali."
       
        warna liturgi ungu
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
Carl Bloch|Public Domain via Wikipedia
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan Kitab Suci hari ini kita diingatkan akan keselamatan yang Allah kirimkan kepada kita melalui Putra-Nya Yesus Kristus, Tuhan kita, yang tentangnya nabi Yesaya menulis dalam bacaan pertama kita hari ini, tentang datangnya pembebasan dan rekonsiliasi keturunan Israel dengan Tuhan. Tuhan mengutus Mesias atau Juruselamat-Nya ke dunia, untuk mengumpulkan kembali semua anak-anak Tuhan yang tercerai-berai, dan mendamaikan mereka dengan diri-Nya.

Setiap luka yang Dia tanggung dan derita, setiap cambukan yang Dia terima, setiap cemoohan dan penolakan yang Dia terima dan dengar dari orang-orang yang sama yang baru saja menyambut Dia sebagai Raja, namun kemudian dengan cepat menolak Dia dan menghukum mati Dia, semuanya semuanya adalah dosa dan kejahatan kita. Ya, dosa dan kejahatan kita adalah luka yang kita timbulkan pada Tubuh Tuhan.

Namun banyak di antara kita yang tidak menyadari hal ini, dan tidak menyadari betapa dosa dan kesalahan kita telah ditanggung oleh Tuhan Yesus, yang menderita karena segala perbuatan yang kita lakukan dalam hidup kita masing-masing. Sebaliknya, kita terus berbuat dosa, dan terus melakukan apa yang jahat dan tidak pantas di mata Tuhan. Akibatnya, kita semakin terseret ke dalam dosa, semakin tidak peka terhadap dosa, sehingga kita tidak lagi malu dengan apa yang telah kita lakukan.

Sikap kita juga seringkali seperti sikap Rasul Petrus, ketika ia berkata di hadapan Tuhan Yesus, bahwa ia akan membela Dia, bahkan sampai menyerahkan nyawanya sendiri demi Dia. Hal yang sama juga diulangi oleh murid-murid lainnya. Namun ketika saatnya tiba, mereka semua meninggalkan Tuhan dan melarikan diri, takut akan nyawa mereka sendiri, dan ketika dihadapkan pada kenyataan bahwa mereka adalah murid Kristus, St. Petrus menyangkal mengenal Dia sebanyak tiga kali, seperti yang telah dinubuatkan-Nya.

Maret 24, 2024

Senin, 25 Maret 2024 Hari Senin dalam Pekan Suci

 

Bacaan I: Yes 42:1-7 "Ia tidak berteriak atau memperdengarkan suaranya di jalan."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm 27:1.2.3.13-14; R:1a "Tuhan adalah terang dan keselamatanku."

Bait Pengantar Injil: "Salam, ya Raja kami. Hanya Engkaulah yang mengasihani kesesatan-kesesatan kami."

Bacaan Injil: Yoh 12:1-11 "Biarkanlah Dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku."
 
warna liturgi ungu 

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
CC0
 Saudara-saudara seiman dalam Kristus, pada hari ini bacaan Kitab Suci semakin mendekatkan kita pada Sengsara Tuhan kita Yesus Kristus yang kelak menderita dan wafat di kayu salib, sebagaimana kita memperingatinya pada hari Jumat Agung yang tinggal beberapa hari lagi dari hari ini. Dalam Injil hari ini kita mendengar tentang Maria, salah satu pengikut setia Yesus, yang datang kepada-Nya saat makan malam dan meminyaki kaki-Nya dengan minyak wangi yang paling mahal dan mengeringkannya dengan rambutnya sendiri.

Dalam tindakan yang tampaknya sederhana ini dan apa yang terjadi setelahnya, kita semua umat Kristiani di masa Pekan Suci ini diingatkan akan Siapa yang seharusnya menjadi pusat kehidupan kita, yaitu Tuhan, Allah kita. Tuhan Yesus yang datang ke dunia dan diam di antara kita adalah Tuhan, dan melalui Dia Tuhan rela menyelamatkan kita seluruh umat manusia dari nasib kehancuran karena dosa-dosa kita.

Dan karena Dia adalah Tuhan, itulah sebabnya, seperti yang ditunjukkan Maria kepada kita semua, bahwa Dialah satu-satunya yang layak menerima segala penyembahan, kemuliaan dan kehormatan, dan karena itu dia menggunakan minyak wangi yang paling berharga untuk mengurapi kaki-Nya. Pada saat yang sama, ini juga merupakan praktik yang juga dilakukan pada jenazah orang mati, untuk mencegah jenazah berbau tidak sedap akibat pembusukan, yang juga merupakan firasat tentang apa yang akan dialami Tuhan, penderitaan-Nya. dan kematian di kayu salib.

Maria merendahkan dirinya di hadapan Tuhan, dengan bersujud di hadapan-Nya dan menggunakan rambutnya sendiri untuk mengeringkan kaki Tuhan dari minyak wangi yang ia urapi kepada-Nya. Bagi seorang perempuan, rambut adalah bagian paling berharga dan terpenting dari tubuhnya, miliknya yang paling berharga. Bagi Maria, menggunakan rambutnya untuk menghormati Tuhan berarti dia memberikan yang terbaik kepada Tuhan, melakukan apa yang dia bisa, dengan cara terbaik yang bisa dia lakukan, untuk melayani Tuhan.

Mari kita bandingkan iman ini dengan apa yang dikatakan murid Yesus, Yudas Iskariot, salah satu dari Dua Belas Rasul, pada kesempatan yang sama. Yudas mencemooh Maria dan mengejeknya atas perbuatannya, dan Yudas menyebutkan bagaimana minyak wangi mahal yang digunakannya di kaki Tuhan Yesus bisa dijual dengan harga yang sangat mahal, dan uangnya malah diberikan kepada orang miskin. Dan Tuhan Yesus menegur Yudas atas komentarnya terhadap Maria, karena dia salah dalam ucapannya.

Maret 23, 2024

Minggu, 24 Maret 2024 Hari Minggu Palma - Mengenangkan Sengsara Tuhan

 
Bacaan Injil Perarakan:  Mrk 11:1-10 atau Yoh 12:12-16 "Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan."
     

Bacaan I: Yes 50:4-7 "Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai, karena aku tahu bahwa aku tidak akan mendapat malu."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 22:8-9.17-18a.19-20.23-24; Ul: 2a "Allahku, ya Allahku, mengapa Kautinggalkan daku?"

Bacaan II: Flp 2:6-11 "Yesus merendahkan diri, maka Allah sangat meninggikan Dia."

Bait Pengantar Injil: Flp 2:8-9 "Kristus taat untuk kita sampai wafat-Nya di salib. Dari sebab itulah Allah mengagungkan Yesus, dan menganugerahkan nama yang paling luhur kepada-Nya."  
     
Kisah Sengsara: Mrk. 14:1-15,47 (panjang) atau Mrk. 15:1-39 (singkat).
 
warna liturgi merah
 
Bacaan Kitab Suci beserta Kisah Sengsara dapat dibaca pada tautan ini 
 
 
Public Domain
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita memulai perayaan peristiwa terpenting dalam iman kita, yaitu Sengsara Tuhan kita Yesus Kristus, misi terakhir-Nya di dunia, untuk menyelesaikan segala sesuatu yang telah Tuhan rencanakan bagi umat manusia, yaitu keselamatan kita semua, melalui penderitaan dan kematian Tuhan kita Yesus, di kayu salib di Golgota.

Pekan Suci yang penuh dengan peristiwa-peristiwa penting iman kita ini dimulai hari ini dengan Minggu Palma, merayakan momen ketika Tuhan Yesus masuk dalam kemuliaan ke Kota Suci Yerusalem dengan menunggangi seekor keledai, seperti yang telah kita dengar sebelumnya dalam bacaan Injil kita di awal perayaan Misa Kudus hari ini. Orang-orang menyambut Tuhan Yesus dan memuji Dia sebagai Mesias dan Raja yang akan datang ke kota-Nya dalam kemuliaan, sambil berseru dengan lantang, "Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, diberkatilah Kerajaan yang datang, Kerajaan bapak kita Daud, hosana di tempat yang maha tinggi!” (Markus 11:10)

Mereka melambaikan daun palma dan meletakkan jubah serta pakaian mereka di depan Yesus, menyambut Dia seolah-olah Dia adalah Raja Israel. Sesungguhnya Dia adalah Raja dan Tuhan atas segalanya, dan di antara manusia pada saat itu, sebagaimana disebutkan kemudian oleh para murid yang berjalan ke Emaus tepat setelah kematian Yesus bahwa mereka berharap bahwa Dialah yang akan memulihkan Kerajaan Israel

Maret 22, 2024

Sabtu, 23 Maret 2024 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

 

Bacaan I: Yeh 37:21-28 "Aku akan menjadikan mereka satu bangsa."

Kidung Tanggapan: Yer 31:10.11-1abc.13 "Tuhan Allah menjaga kita seperti gembala menjaga kawanan dombanya."

Bait Pengantar Injil: Yeh 18:31 "Buanglah dari padamu segala durhaka yang kamu buat terhadap Aku, dan perbaharuilah hati serta rohmu."

Bacaan Injil: Yoh 11:45-56 "Yesus akan mati untuk mengumpulkan dan mempersatukan anak-anak Allah yang tercerai-berai."
  
warna liturgi ungu
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini  
 
Diocese of Siouxfall
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita merenungkan Sabda Tuhan yang berbicara kepada kita tentang janji-janji Allah yang telah diberikan kepada umat-Nya pada zaman nabi Yehezkiel, seorang nabi yang berbicara tentang firman Allah pada masa ketika Israel telah jatuh ke dalam dosa, dalam keadaan terhina dan sangat menderita. Tuhan berjanji kepada umat-Nya bahwa Dia tidak akan lagi mengalihkan pandangan-Nya dari mereka, namun Dia akan menjaga mereka kembali seperti yang Dia lakukan sebelumnya.

Hal ini terjadi dalam konteks bangsa Israel pada saat itu telah diasingkan dari tanah airnya, dan kota-kotanya dihancurkan dan ditaklukkan. Dan pada saat itu juga kerajaan Yehuda hancur, seluruh rakyatnya dibawa ke Babilonia jauh dari tanah kelahirannya. Ini adalah masa penghinaan dan kesengsaraan besar bagi masyarakat, yang harus menanggung pengasingan dan penganiayaan seperti yang dialami nenek moyang mereka sebelumnya di Mesir.

Namun Tuhan tidak akan melupakan umat-Nya, dan sebaliknya, Dia memberi mereka bantuan dan pembebasan melalui hamba-hamba-Nya, dan memanggil raja Persia, Cyrus, untuk membebaskan bangsa Israel dan mengirim mereka kembali ke tanah air mereka. Bangsa Israel akan kembali ke tanah air mereka dan membangun kembali penghidupan mereka di sana. Namun, pada akhirnya mereka akan kembali jatuh ke dalam dosa dan ketidaktaatan terhadap Tuhan.

Dan Allah sekali lagi mengirimkan penyelamatan-Nya kepada umat-Nya, dengan mengutus kepada mereka Yesus, Putra terkasih-Nya, untuk menjadi Juruselamat mereka. Sayangnya, mereka tidak menghargai apa yang telah Tuhan lakukan bagi mereka, dan kenyataannya, mereka menganiaya Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya sama seperti nenek moyang mereka yang menolak mendengarkan para nabi dan rasul yang Tuhan kirimkan kepada umat-Nya di masa lalu.

Mereka bahkan berkomplot melawan Dia, para imam kepala, orang-orang Farisi dan ahli Taurat, semua orang yang sering bertentangan dengan Tuhan dan ajaran-ajaran-Nya. Mereka mempersulit hidup Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya sampai-sampai menurut bacaan Injil hari ini, Dia harus bersembunyi dari semua orang yang mengejar-Nya dan menginginkan kematian-Nya.

Nah, saudara-saudara seiman dalam Kristus, kenyataannya kita juga sering bertindak dengan cara yang sama, tidak mengindahkan Allah dan hukum serta perintah-Nya. Kita menolak untuk mendengarkan-Nya dan kita lebih memilih mengikuti keinginan dan kepentingan duniawi kita. Akibatnya, kita semakin terjerumus ke dalam dosa. Namun, Tuhan selalu memberikan kita kesempatan, satu demi satu, memberi kita bantuan dimanapun dan kapanpun kita membutuhkannya.

Apakah kita mensyukuri semua yang telah diberikan kepada kita dan apa yang telah diberkati oleh Tuhan sendiri? Dan di atas segalanya, apakah kita mensyukuri anugerah tertinggi yang Tuhan berikan kepada kita, yaitu kehidupan kekal, yang diberikan kepada kita melalui pengorbanan penuh kasih yang Dia lakukan di kayu salib? Setiap kali kita melihat Kristus yang disalibkan di kayu salib, apakah kita menyadari betapa besarnya kasih Allah kepada kita masing-masing?

Saat kita memasuki masa Sengsara Tuhan kita Yesus Kristus dan awal Pekan Suci besok, pada Minggu Palma, marilah kita memperdalam pemahaman kita akan karya Tuhan yang luar biasa di antara kita, dan bagaimana Dia telah memberikan segala milik-Nya kepada kita dan segala upaya, agar saat kita mendengarkan kisah Sengsara besok, menceritakan kepada kita momen ketika Dia menyerahkan nyawa-Nya bagi kita, agar kita dapat hidup, kita dapat bertumbuh lebih dalam dalam hubungan kita dengan-Nya dan dalam iman kita.

Semoga Tuhan menyertai kita semua  dan semoga Dia terus memberkati kita dengan iman yang baik dan hidup. Semoga Dia memberdayakan kita semua untuk hidup dengan setia, selalu dalam hadirat kasih-Nya. Semoga Tuhan memberkati kita semua. Amin.

Maret 21, 2024

Jumat, 22 Maret 2024 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

 
Bacaan I: Yer 20:10-13 "Tuhan menyertai aku seperti pahlawan yang gagah."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 18:2-3a.3bc-4.5-6.7 "Ketika aku dalam kesesakan, aku berseru kepada Tuhan, dan Ia mendengar suaraku."

Bait Pengantar Injil: Yoh 6:64b,69b "Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah roh dan kehidupan. Engkau mempunyai sabda kehidupan kekal."

Bacaan Injil: Yoh 10:31-42 "Orang-orang Yahudi mencoba menangkap Yesus, tetapi Ia luput dari tangan mereka."
 
warna liturgi ungu

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini  


Russ Allison Loar (CC BY-NC-ND 2.0)

 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan hari ini dari Kitab nabi Yeremia, kita mendengar tentang persekongkolan yang dilakukan oleh orang-orang jahat Yehuda terhadap nabi Yeremia, yang datang ke tengah-tengah mereka sambil menyampaikan kebenaran Allah, namun ia ditolak karena apa yang telah ia katakan kepada mereka. .

Nabi Yeremia harus menanggung banyak kesulitan dan pertentangan sepanjang pelayanannya di tengah masyarakat Yehuda, dan hanya sedikit yang percaya pada pesannya. Mereka mengejeknya, mempersulit hidupnya, dan menempatkan rintangan demi rintangan di jalannya. Namun nabi Yeremia, meski sesekali menggerutu dan mengeluh tentang tantangan dan kesulitan yang dihadapinya, pada akhirnya dia tetap setia kepada Tuhan dan mempercayakan dirinya kepada-Nya.

Tuhan menyertai Yeremia, dan Dia membimbingnya melewati masa-masa sulit itu, dan terlepas dari semua tantangan yang dihadapi nabi, dia tidak menyerah atau berhenti berkhotbah dan menyerukan kepada orang-orang untuk meninggalkan jalan mereka yang penuh dosa. Hal ini serupa dengan apa yang Tuhan Yesus alami, ketika Dia datang ke dunia, membawa kebenaran-Nya dan keselamatan-Nya ke tengah-tengah kita.

Maret 20, 2024

Kamis, 21 Maret 2024 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

 

Bacaan I: Kej 17:3-9 "Engkau akan menjadi bapa sejumlah besar bangsa."
        

Mazmur Tanggapan: Mzm 105:4-5.6-7.8-9; R: 8a "Selama-lamanya Tuhan ingat akan perjanjian-Nya."

Bait Pengantar Injil: Mzm 95:8ab "Janganlah keraskan hatimu, tetapi dengarkan suara Tuhan."
     
Bacaan Injil: Yoh 8:51-59 "Barangsiapa menuruti firman-Ku, ia tidak akan mengalami maut sampai selama-lamanya."
    
warna liturgi ungu  
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca di Alkitab atau silakan klik tautan ini 
 
Gambar oleh kalhh dari Pixabay
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita mendengarkan Tuhan yang membuat perjanjian dengan hamba-Nya Abraham, sebagaimana tercatat dalam Perjanjian Lama, bersabda bahwa Dia akan meneguhkan keturunan-Nya dan memberkati mereka selama-lamanya, karena besarnya iman yang dimiliki Abraham, dengan menaati-Nya dan mengikuti Dia di setiap saat dalam hidupnya.

Namun dalam bacaan Injil hari ini, kita melihat betapa marahnya Tuhan Yesus terhadap orang-orang yang menyebut dirinya keturunan Abraham dan Israel. Mereka mengaku sebagai keturunan dari hamba-hamba Tuhan yang baik dan setia, namun dalam tindakan dan perbuatan mereka, dan dalam kurangnya iman mereka kepada Tuhan, dan dalam apa yang Tuhan Yesus sampaikan kepada mereka, mereka tidak seperti pendahulu mereka yang termasyhur.

Seperti yang kita dengar dalam bacaan Injil hari ini, orang-orang menuduh Yesus berkolusi dengan Setan dan bekerja bersamanya dalam pengajaran-Nya di antara orang-orang, hanya karena Dia memberi tahu mereka kebenaran dan kenyataan yang nyata, namun mereka menolak untuk mendengarkan dan mempercayainya, karena kebenaran dan kenyataan yang nyata itu sulit diterima. Namun, itulah yang menimpa mereka, kenyataan bahwa umat manusia telah berdosa dan bersalah terhadap Tuhan.

Maret 19, 2024

Rabu, 20 Maret 2024 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

 

Bacaan I: Dan 3:14-20.24-25.28 "Ia telah mengutus malaikat-Nya dan melepaskan hamba-hamba-Nya."
    
Kidung Tanggapan: Dan 3:52.53.54.55.56 "Kepada-Mulah pujian selama segala abad."

Bait Pengantar Injil: lih. Luk 8:15 "Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan menghasilkan buah dalam ketekunan."

Bacaan Injil: Yoh 8:31-42 "Apabila Anak memerdekakan kamu, kamu pun benar-benar merdeka."
 
warna liturgi ungu  
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca di Alkitab atau silakan klik tautan ini 
 
 
Diocese of SiouxFall

 Saudara-saudara seiman dalam Kristus, pada hari ini kita menyimak kisah bagaimana tiga hamba Tuhan yang taat, sahabat dan sezaman dengan nabi Daniel, menanggung penderitaan dan kesulitan yang luar biasa di tanah Babel, tempat banyak umat Tuhan berada. Raja Babilonia memaksa rakyat yang tinggal di wilayah kekuasaannya untuk menyembah patung emas besar yang ia bangun menurut gambarnya sendiri. Namun ketiga hamba Tuhan yang taat itu menolak melakukan hal itu.

Oleh karena itu, mereka menjadi sasaran penganiayaan hebat dari raja, sebuah nasib yang menimpa semua orang yang menolak mematuhi perintah raja untuk menyembah patung emas tersebut. Mereka dilempar ke dalam tungku api yang menyala-nyala, terutama karena mereka bertiga menegur raja atas usahanya membuat mereka menyembah sesuatu yang bertentangan dengan perintah yang diberikan Tuhan, Allah mereka.

Mereka berdiri teguh pada iman mereka meskipun mereka tahu bahwa dengan melakukan hal itu, dan dengan mengucapkan kesaksian iman mereka, mereka menghadapi risiko kematian. Namun mereka lebih memilih menderita kematian, penderitaan dan akhir duniawi, daripada menyelamatkan diri mereka di dunia ini dengan menaati perintah raja. Seandainya mereka meninggalkan Tuhan demi menaati perintah raja, mereka akan menyelamatkan diri mereka sendiri dan berbahagia selama sisa hidup mereka di dunia, namun kemudian, mereka akan menghadapi konsekuensi dari pengkhianatan dan pengabaian mereka di neraka.

Maret 18, 2024

Selasa, 19 Maret 2024 Hari Raya Santo Yusuf, Suami Santa Perawan Maria

 
 

Bacaan I: 2Sam 7:4-5a.12-14a.16 "Tuhan Allah akan memberikan Dia takhta Daud bapa-Nya."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 89:2-3.4-5.27.29; Ul: 37 "Anak cucunya akan lestari untuk selama-lamanya."

Bacaan II: Rm 4:13.16-18.22 "Sekalipun tidak ada dasar untuk berharap, Abraham toh berharap dan percaya."
   
Bait Pengantar Injil: Mzm 84:5 "Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti."

Bacaan Injil: Mat 1:16.18-21.24a "Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan."
 
warna liturgi putih 

bacaan Kitab Suci silakan baca di Alkitab atau klik tautan ini 
 

 
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita bersama-sama merayakan Hari Raya St Yusuf, suami SP. Maria. Gereja menempatkan Santo Yusuf pada tempat yang sangat terhormat karena kedekatannya dengan Tuhan kita Yesus, sebagai bapak angkat yang melindungi dan membimbing Dia pada tahun-tahun awal kehidupannya di dunia, dan juga karena kebenaran dan imannya kepada Tuhan.

St Yusuf adalah penghubung penting antara Tuhan dan janji-Nya yang telah lama ditunggu-tunggu kepada Adam, Abraham, Daud dan semua orang yang dengannya Dia membuat Perjanjian-Nya. Pertama-tama, St Yusuf adalah ayah sah Tuhan Yesus meskipun ia bukan ayah kandung-Nya, karena Tuhan berinkarnasi oleh Roh Kudus di dalam rahim Maria, ibu-Nya dan tidak dikandung melalui cara duniawi seperti yang dilakukan oleh siapa pun. Melalui kebapaan yang sah itu, Yesus, Tuhan dan Juruselamat kita, menjadi keturunan Adam, Abraham, Daud dan semua yang disebutkan sebelumnya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini kita mendengar tentang percakapan antara Nabi Natan dan Raja Daud yang berbicara tentang pembangunan Bait Allah di Yerusalem. Jika kita membaca kitab nabi Samuel dan kitab Raja-raja kita akan menyadari bahwa Daud sebenarnya ingin membangun Rumah Tuhan, dan melakukan banyak persiapan untuk itu. Namun Tuhan berfirman kepadanya bahwa bukan dia yang akan membangun Rumah untuknya, melainkan putranya.

Di sini kita dapat melihat dua penafsiran atas apa yang Tuhan katakan kepada Daud melalui nabi Natan. Yang pertama adalah yang literal, yang berarti bahwa putra Daud, Raja Salomo, akan menjadi orang yang membangun sebuah Bait Suci megah yang layak bagi Tuhan, dan yang selanjutnya dikenang setelah dia sebagai Bait Suci Salomo. Namun ada makna paralel yang kedua yaitu jika kita membaca keseluruhan Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, maka kita akan memahaminya dengan lebih baik.

Maret 17, 2024

Senin, 18 Maret 2024 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

 

Bacaan I: Dan 13:1-9.15-17.19-30.33-6 Singkat: 13:41c-62 "Sungguh, aku rela mati, meskipun aku tidak melakukan suatu pun dari yang mereka tuduhkan."
    
Mazmur Tanggapan: Mzm 23:1-3a.3b-4.5.6; Ul: lih 1 "Tuhanlah gembalaku, takkan kekurangan aku."

Bait Pengantar Injil: Yeh 33:11 "Aku tidak berkenan kepada kematian orang fasik, melainkan kepada pertobatannyalah Aku berkenan, supaya ia hidup."

Bacaan Injil: Yoh 8:12-20 "Akulah terang dunia."
     
 warna liturgi ungu 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
  
Credit:TPopova/istock.com
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini ketika kita merenungkan bacaan Kitab Suci, khususnya bacaan panjang Kitab Daniel pada bacaan pertama kita, masing-masing dari kita diingatkan akan bahayanya dosa dan bagaimana dosa dapat membawa kita ke dalam jalan kehancuran, dan bagaimana kita terus-menerus diingatkan untuk menolak godaan dosa, dan tetap berada di jalan yang Tuhan tunjukkan dan ajarkan untuk kita jalani. Namun pada saat yang sama kita juga diingatkan bahwa Tuhan telah kuasa untuk mengampuni dosa-dosa kita, dan memulihkan kita pada kasih karunia dan kasih-Nya, selama kita bersedia menyerahkan diri kita kepada-Nya, menolak cara hidup kita yang penuh dosa di masa lalu dan menerima pengampunan dan belas kasihan-Nya dengan sepenuh hati, sebagaimana seharusnya kita semua lakukan. Masa Prapaskah ini adalah waktu yang tepat bagi kita untuk mencari Tuhan dengan hati yang menyesal dan bertobat, untuk dipersatukan kembali dengan-Nya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, sebagaimana disebutkan, dari Kitab Daniel kita mendengar kisah Susanna, istri seorang pria Yahudi kaya di Babel, pada masa pengasingan umat Tuhan di negeri itu setelah kehancuran. Yerusalem dan Yehuda. Kami mendengar bagaimana dua tetua dari komunitas orang Israel yang diasingkan di sana menjadi bernafsu terhadap Susanna ketika mereka melihatnya mandi di taman perkebunannya, dan mencoba memaksakan diri padanya. Ketika mereka tidak bisa mendapatkan apa yang mereka inginkan, mereka mencoba untuk membungkamnya dan melontarkan tuduhan palsu terhadapnya sehingga dia akan dihukum dan dijatuhi hukuman mati, yang dengan demikian akan mencegah kejahatan dan kejahatan mereka ditemukan, menyalahgunakan status dan otoritas mereka. untuk melayani tujuan egois mereka sendiri.

Maret 16, 2024

Minggu, 17 Maret 2024 Hari Minggu Prapaskah V

Bacaan I: Yer 31:31-34 "Aku akan mengikat perjanjian baru dan takkan lagi mengingat dosa mereka."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm 51:3-4, 12-13, 14-15; Ul;lh. 12a "Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah."

Bacaan II: Ibr 5:7-9 "Kristus telah belajar menjadi taat, dan menjadi pokok keselamatan yang abadi."
       
Bait Pengantar Injil: Yoh 12:26 "Barangsiapa melayani Aku hendaklah mengikuti Aku, Sabda Tuhan. Di mana Aku berada, di situpun hamba-Ku hendaknya berada."

Bacaan Injil: Yoh 12:20-33 "Jikalau biji gandum jatuh ke dalam tanah dan mati, ia akan menghasilkan banyak buah."
    
warna liturgi ungu 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab Katolik atau klik tautan ini 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari Minggu Prapaskah V sebelum dimulainya Pekan Suci. Selama beberapa minggu terakhir, kita telah merenungkan tentang Perjanjian yang telah Tuhan buat dengan umat-Nya, yang kemudian akhirnya dilanggar oleh orang-orang yang sama dengan siapa Dia telah membuat Perjanjian tersebut. Sekarang, apa sebenarnya Perjanjian itu? Perjanjian tidak sama dengan janji atau perjanjian apa pun, meskipun mungkin terdengar sangat mirip dengan janji atau perjanjian antar bangsa. 
 
Dan Allah-lah yang membuat perjanjian-Nya dengan kita, dengan Allah sebagai salah satu pihak dalam perjanjian tersebut, dan kita umat manusia sebagai pihak lainnya dalam perjanjian tersebut. Namun meskipun Allah selalu setia pada bagian-Nya dalam Perjanjian-Perjanjian yang Dia buat, kita selalu gagal untuk menghormati bagian kita dalam Perjanjian tersebut. Keturunan Adam, Nuh, Abraham, Daud dan semua orang yang dengannya Allah membuat Perjanjian-Nya telah berdosa, dengan tidak menaati hukum-hukum-Nya, menyembah berhala-berhala kafir dan melakukan perbuatan jahat seperti pembunuhan, perzinahan dan masih banyak lagi.

Maret 15, 2024

Sabtu, 16 Maret 2024 Hari Biasa Pekan IV Prapaskah

 

Bacaan I: Yer 11:18-20 "Aku seperti anak domba jinak yang dibawa untuk disembelih."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 7:2-3.9b-10.11-12 "Ya Tuhan, Allahku, pada-Mu aku berlindung."

Bait Pengantar Injil: Luk 8:15 "Orang yang mendengarkan firman Tuhan, dan menyimpannya dalam hati yang baik, akan menghasilkan buah dalam ketekunan."

Bacaan Injil: Yoh 7:40-53 "Apakah Engkau juga orang Galilea?"
 
warna liturgi ungu 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab Katolik atau klik tautan ini 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, sekali lagi pada hari ini kami mendengar pertentangan yang muncul terhadap hamba-hamba Allah yang setia berdasarkan Kitab Suci, seperti yang dilakukan oleh semua orang yang menolak untuk mendengarkan perkataan yang disampaikan oleh hamba-hamba tersebut kepada mereka. Bukannya mendengarkan kebenaran dan seruan untuk bertobat, mereka malah berkomplot melawan hamba-hamba Tuhan untuk menghancurkan mereka.

Itulah intisari dari apa yang baru saja kita dengar dari ayat-ayat Kitab Suci hari ini, menjelang akhir masa Prapaskah dan permulaan Sengsara Kristus pada Pekan Suci yang tinggal seminggu lagi. Dan alasan penolakan keras kepala untuk percaya dan menerima kebenaran adalah karena ketidakmampuan kita mengendalikan diri dan keinginan kita.

Tuhan Yesus berbicara dengan jelas dan penuh wibawa, seperti yang dilakukan oleh para nabi di masa lalu. Namun umat Tuhan menolak untuk mendengarkan mereka, dan mereka menolak untuk mendengarkan Tuhan Yesus, karena mereka tidak mengizinkan firman Tuhan masuk ke dalam hati dan pikiran mereka, agar mereka dapat percaya kepada-Nya. Sebaliknya, kata-kata itu hanya masuk melalui telinga mereka dan tidak ada lagi yang terjadi setelahnya.

Itu sebabnya kita harus membedakan antara mendengar dan mendengarkan dalam hal ini. Kita mungkin bertanya-tanya apa perbedaan antara kedua tindakan ini, namun kenyataannya, keduanya menghasilkan perbedaan yang cukup besar. Seseorang dapat mendengar tanpa mendengarkan, namun siapa yang mendengarkan, ia juga mendengar. Pendengaran adalah proses masuknya bunyi ke dalam telinga kita, ditangkap oleh kemampuan penginderaan telinga kita, kemudian kita dapat mendengar bunyi tersebut.

Namun mendengar sesuatu belum tentu berarti kita mengapresiasi atau memahami apa yang kita dengar. Di dunia kita saat ini, ada banyak kebisingan di sekitar kita, yang mengelilingi kita sepanjang hari. Ketika keadaan menjadi terlalu bising dan suara-suara menjadi terlalu keras, kita menutup diri dari suara-suara itu, dan secara sadar kita mencoba untuk tidak mendengarkan suara-suara itu.

Maret 14, 2024

Jumat, 15 Maret 2024 Hari Biasa Pekan IV Prapaskah

 

Bacaan I: Keb 2:1a.12-22 "Hendaklah kita menjatuhkan hukuman mati yang keji terhadapnya."

Mazmur Tanggapan: Mzm 34:17-18.19-20.21.23 "Tuhan itu dekat kepada orang-orang yang patah hati."

Bait Pengantar Injil: bdk. Mat 4:4 "Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah."

Bacaan Injil: Yoh 7:1-2.10.25-30 "Orang-orang Farisi berusaha menangkap Yesus, tetapi tidak ada seorang pun yang menyentuh Dia, sebab saat-Nya belum tiba."
 
warna liturgi ungu
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab Katolik atau klik tautan ini 
 
Credit: dnsoff/istock.com
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini menjelang datangnya Pekan Suci, kita melihat semakin banyak tanda-tanda dalam bacaan Kitab Suci yang dipilih untuk hari-hari ini, mengenai pertentangan dan tantangan yang dihadapi Tuhan Yesus, ketika Dia hendak menghadapinya. memulai tahap terakhir pelayanan-Nya di dunia, seperti yang dinubuatkan oleh para nabi dan ditulis di seluruh Perjanjian Lama.

Dalam bacaan pertama hari ini, bagian yang diambil dari Kitab Kebijaksanaan menempatkan dengan tepat perasaan dan pemikiran orang-orang yang menentang Yesus dan berusaha untuk menjatuhkan Dia. Orang-orang Farisi, ahli Taurat, tua-tua dan imam-imam kepala berpikir persis seperti yang ditunjukkan dalam Kitab Kebijaksanaan, dalam penalaran mereka mengapa mereka ingin menjatuhkan Tuhan.

Mereka iri terhadap Tuhan dan popularitas-Nya yang luar biasa di antara orang-orang, yang tampaknya mampu Dia lakukan karena khotbah-khotbah-Nya yang sangat populer dan berotoritas, serta banyak mukjizat dan penyembuhan-Nya, yang dilakukan oleh orang-orang Farisi, ahli Taurat, dan semua orang lainnya. menentang Yesus tidak mampu tampil. Oleh karena itu, mereka takut bahwa semua hak istimewa dan kekuasaan yang mereka nikmati saat itu akan diambil dari mereka jika Tuhan menang dalam upaya-Nya.

Itulah sebabnya mereka mengeraskan hati dan pikiran mereka, dan menolak untuk mendengarkan-Nya, meskipun Dia telah menyampaikan kepada mereka firman kebenaran, dan bahkan jika mereka telah menyaksikan dan seharusnya memahami bahwa apa pun yang telah dilakukan Tuhan Yesus, hanya akan mungkin terjadi jika Dia memang Mesias, yang dijanjikan Tuhan sebagai penyelamat seluruh umat manusia. Dan di sanalah Dia berada, Tuhan sendiri yang menciptakan Manusia, memilih untuk tinggal di tengah-tengah umat-Nya dan memanggil mereka kepada anugerah keselamatan-Nya.

Para penentang Tuhan Yesus meragukan Dia karena mereka tidak mampu menahan godaan dunia ini, godaan kekuasaan, pengaruh, prestise, kekayaan, harta benda dan kepentingan duniawi, dan segala hal lain yang membuat mereka menolak untuk percaya di dalam Tuhan, meskipun apa yang Dia katakan kepada mereka adalah kebenaran. Mereka mengelilingi diri mereka dengan kebohongan dan ilusi yang dibuat sendiri, dan pada akhirnya memercayainya, yang merupakan gagasan yang ditanamkan Iblis ke dalam pikiran mereka.

Ya, bilamana ada yang perbuatannya bertentangan dengan perbuatan baik Tuhan, pada akhirnya semua itu datangnya dari setan dan segala usaha serta kerja kerasnya melawan kita dan melawan Tuhan. Dia selalu aktif dalam pekerjaannya, berusaha setiap saat untuk menumbangkan kita, menyerang kita, dan menjauhkan kita dari keselamatan dan kasih karunia Tuhan. Dia tidak ingin kita ditebus dan diampuni dari dosa-dosa kita.

Itulah sebabnya dia selalu menentang Tuhan dan pekerjaan baik-Nya, dan oleh karena itu, itulah sebabnya kesulitan dan tantangan sering kali sangat berat bagi semua orang yang berjalan di jalan Tuhan dan melayani Dia dengan setia. Selama berabad-abad, sebagaimana disebutkan dalam Kitab Suci, kita menyaksikan betapa banyak nabi dan hamba Tuhan harus berjuang melawan iblis dan antek-anteknya yang selalu hadir di sekitar kita.

Iblis melakukan pekerjaannya di sekitar Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya, dan Iblis menggerakkan hati dan pikiran orang-orang yang telah tergoda oleh kekuasaan dan kemuliaan duniawi, untuk menentang Tuhan dan pekerjaan-pekerjaan-Nya yang Dia lakukan dalam pribadi Yesus Kristus. Itu sebabnya Dia menggoda Yesus untuk berhenti melakukan perbuatan baik-Nya, dengan mencobai Dia di padang gurun, dan ketika gagal, menentang Dia di setiap kesempatan melalui berbagai perbuatannya, dan pada akhirnya menyebabkan Dia dihukum mati di kayu salib. .

Namun, Setan tidak menyangka bahwa saat yang dianggap sebagai kemenangan terbesarnya, karena mampu menghukum Anak Allah dan Mesias sendiri dengan kematian yang memalukan, sebenarnya adalah saat kekalahan terbesar dan terakhirnya. Melalui kuasa salib dan kematian-Nya di atasnya, Allah telah menyelamatkan kita semua, mereka yang ditakdirkan untuk binasa karena dosa-dosa kita, sebagaimana keselamatan-Nya telah diberikan kepada kita melalui pencurahan Darah-Nya dalam tindakan kasih yang sempurna.

Saudara-saudara seiman dalam Kristus, sadarkah kita betapa besarnya kasih Allah kepada kita sehingga Ia rela melalui semua itu agar kita dapat diselamatkan? Penting bagi kita untuk menghabiskan masa Prapaskah ini dengan penuh makna sehingga kita dapat merenungkan sengsara penuh kasih Tuhan kita, yang telah mati untuk kita di kayu salib. Marilah kita semua memperbaharui iman dan komitmen kita kepada-Nya, bertekad untuk tidak berbuat dosa lagi dan mengabdikan seluruh hidup kita kepada-Nya. Jangan mengeraskan hati dan pikiran kita seperti yang dilakukan orang-orang Farisi dan para imam kepala.

Semoga Tuhan selalu menyertai kita, dan semoga Dia menguatkan kita, agar kita masing-masing semakin mendekat kepada-Nya dan menerima pahala kehidupan kekal dari-Nya. Semoga Tuhan memberkati kita semua. Amin.

Maret 13, 2024

Kamis, 14 Maret 2024 Hari Biasa Pekan IV Prapaskah

 

Bacaan I: Kel 32:7-14 "Allah menyesali malapetaka yang dirancangkan-Nya atas umat-Nya."
   
Mazmur Tanggapan: Mzm 106:19-20.21-22.23. "Ingatlah akan daku, ya Tuhan, demi kemurahan-Mu terhadap umatku."

Bait Pengantar Injil: Yoh 3:16 "Begitu besar kasih Allah kepada dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya, beroleh hidup yang kekal."

Bacaan Injil: Yoh 5:31-47 "Yang mendakwa kamu adalah Musa, yang kepadanya kamu menaruh pengharapan."
 
warna liturgi ungu 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita menyaksikan melalui ayat-ayat Kitab Suci, murka Allah yang benar atas dosa-dosa umat-Nya Israel, seperti yang kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini dari Kitab Keluaran. Bangsa Israel tidak menaati Tuhan dan melakukan dosa besar ketika mereka mengkhianati Tuhan dan membangun bagi diri mereka sendiri sebuah berhala yang terbuat dari emas, sebuah anak lembu emas, sama seperti Tuhan memberikan hukum dan perintah-Nya melalui Musa.

Dalam kemarahan-Nya, Dia ingin membinasakan mereka semua seperti yang telah Dia lakukan sebelumnya terhadap putra dan putri Adam dan Hawa yang jahat dan penuh dosa, yang sangat berdosa di hadapan Tuhan, dan banjir besar menimpa mereka semua, hanya Nuh dan keturunannya yang tinggal. selamat dari bencana besar itu. Namun Tuhan telah membuat perjanjian dengan Nuh dan keturunannya, bahwa Dia tidak akan lagi membinasakan manusia dengan air bah seperti yang telah Dia lakukan. Dan kemudian, Dia membuat Perjanjian yang diperbarui dengan Abraham dan keturunannya.

Perjanjian yang dibuat Allah dengan Abraham berbicara tentang berkat-berkat yang akan Dia berikan kepada Abraham dan keturunannya. Mereka tidak terhitung banyaknya dan hebat melebihi segalanya. Dan dalam kemarahan-Nya atas dosa-dosa mereka, Tuhan ingin membinasakan mereka sebagaimana hal itu hanya terjadi pada mereka, namun Tuhan menahan murka-Nya, karena hamba-Nya Musa mengingatkan-Nya dan mencegah-Nya melakukan perbuatan tersebut.

Maret 12, 2024

Rabu, 13 Maret 2024 Hari Biasa Pekan IV Prapaskah

 

Bacaan I: Yes 49:8-15 "Aku telah membentuk dan memberi engkau menjadi perjanjian bagi umat manusia untuk membangunkan bumi kembali."

Mazmur Tanggapan: Mzm 145:8-9.13c-14.17-18

Bait Pengantar Injil: Yoh 11:25 "Akulah kebangkitan dan hidup, sabda Tuhan. Setiap orang yang percaya pada-Ku, akan hidup, sekalipun ia sudah mati."

Bacaan Injil:  Yoh 5:17-30 "Seperti Bapa membangkitkan orang-orang mati, dan menghidupkannya, demikian juga Anak menghidupkan siapa saja yang dikehendaki-Nya."

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini

warna liturgi ungu
 
Image by Gerd Altmann/Pixabay (CC0)
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita merenungkan Sabda Tuhan yang memberitahukan kepada kami tentang ketaatan kami terhadap kehendak Allah, sebagaimana kita mendengar bagaimana Yesus, Tuhan kita, menaati kehendak Bapa-Nya, dan menyampaikan kepada kita firman Tuhan kebenaran, dan wahyu kasih serta kerinduan Allah bagi kita semua, agar masing-masing dari kita dapat berdamai dengan-Nya dalam kasih yang sempurna.

Dalam bacaan pertama, Tuhan berjanji kepada umat-Nya bahwa Dia akan mengirimkan keselamatan-Nya kepada mereka, karena Dia akan mengasihani dan menunjukkan belas kasihan kepada umat-Nya, dan Dia tidak akan membiarkan mereka menuju kebinasaan karena dosa-dosa mereka. Dia mungkin membenci dan meremehkan dosa dan kejahatan mereka, namun pada akhirnya mereka semua, setiap umat-Nya, adalah orang-orang yang dikasihi-Nya. Tuhan mengasihi kita semua, anak-anak-Nya, karena jika Dia tidak mengasihi kita, Dia tidak akan menciptakan kita.

Sayangnya, dosa-dosa kita yang disebabkan oleh penolakan kita untuk menaati hukum dan perintah-Nyalah yang menyebabkan kita terpisah dari-Nya. Kita dimaksudkan dan ditakdirkan untuk bersama Tuhan selamanya, namun dosa-dosa kita memisahkan kita dari-Nya, dan nenek moyang kita diusir dari hadirat Tuhan di Eden karena dosa-dosa mereka dan kepasrahan mereka pada godaan iblis dalam memakan buah terlarang. pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat.

Dosa disebabkan oleh ketidaktaatan nenek moyang kita, dan juga penolakan kita sendiri untuk mendengarkan kehendak Tuhan, sebagaimana yang telah Dia jelaskan kepada kita melalui hukum-hukum-Nya, para nabi dan rasul-Nya, dan yang telah Dia sampaikan kepada kita sendiri melalui Putra-Nya, Yesus Kristus, Tuhan kita, dan kemudian diteruskan kepada kami melalui para Rasul dan murid-murid-Nya dalam Gereja yang Dia dirikan, di mana kita menjadi bagiannya. Kita berdosa karena kita berpikir bahwa lebih baik mengikuti jalan kita sendiri, mengikuti pikiran dan cara kita sendiri, pilihan dan keinginan kita daripada berjalan di jalan yang telah Allah tetapkan bagi kita.

Maret 11, 2024

Selasa, 12 Maret 2024 Hari Biasa Pekan IV Prapaskah


Bacaan I: Yeh 47:1-9.12 "Aku melihat air mengalir dari dalam Bait Suci; ke mana saja air itu mengalir, semua yang ada di sana hidup."

Mazmur Tanggapan: Mzm 46:2-3.5-6.8-9 "Tuhan semesta alam menyertai kita, kota benteng kita ialah Allah Yakub."

Bait Pengantar Injil: Mzm 51:12a.14a "Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu."

Bacaan Injil: Yoh 5:1-16 "Orang itu disembuhkan seketika."
      
    warna liturgi ungu

Bacaan Kitab Suci silakan baca di Alkitab atau klik tautan ini 
 
 
 
Karya: thanasus/istock.com

 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan Kitab Suci hari ini, kita mendengar kisah-kisah menarik yang berhubungan dengan kita tentang air, pertama penglihatan nabi Yehezkiel tentang Bait Suci surgawi, yang darinya mengalir air dalam jumlah besar yang membanjiri halaman, dan yang meluapi tepiannya dan memberi kehidupan pada semua tanaman dan makhluk hidup yang dilewatinya. Kemudian dalam Injil hari ini kita mendengar tentang bagaimana Tuhan Yesus menyembuhkan seseorang yang telah menunggu bertahun-tahun untuk datangnya kesembuhan ajaib dari air di kolam Betesda.

Dalam dua bacaan ini, kita melihat kesejajaran dan kesamaan yang jelas, dalam air yang digambarkan sebagai pemberi kehidupan dan nutrisi, sebagai sumber penyembuhan dan kehidupan. Dan ini sangat simbolis, jika kita memahami lebih baik makna dan nuansa dibalik kedua bacaan hari ini. Bait Suci di surga sebagaimana terlihat dalam penglihatan nabi Yehezkiel tidak lain melambangkan Hadirat Kudus Allah sendiri, dan air yang memancar dari Bait Suci melambangkan Allah yang memberikan kehidupan kepada dunia.

Dalam bacaan Injil, ketika kita mendengar kisah tentang orang yang lumpuh selama tiga puluh delapan tahun dan tidak ada seorang pun yang menolongnya untuk masuk ke dalam air, kita melihat bahwa sumber segala kesembuhan datang bukan dari air, melainkan dari Tuhan, mengutus malaikat-Nya untuk menyentuh air dari mata air itu, dan orang-orang yang menyentuh air itu disembuhkan oleh kasih karunia Tuhan. Orang yang bertahun-tahun tidak memiliki siapa pun yang membantunya, benar-benar berharap agar penyakitnya dapat disembuhkan, namun Tuhan mendengarkannya dan kasihan padanya.

lumenchristi.id 2023 - Situs ini menggunakan cookies untuk meningkatkan pengalaman Anda. Dengan menggunakan situs ini, Anda telah menyetujui penggunaan cookies dari Kami.