Mei 21, 2022

Minggu, 22 Mei 2022 Hari Minggu Paskah VI

Bacaan I: Kis 15:1-2.22-29 "Adalah keputusan Roh Kudus dan keputusan kami, supaya kepada kamu jangan ditanggungkan lebih banyak beban daripada yang perlu."

Mazmur Tanggapan: Mzm 67:2-3.5.6.8

Bacaan II: Why 21:10-14.22-23 "Ia menunjukkan kepadaku kota kudus yang turun dari surga."
 
Bait Pengantar Injil: Yoh 14:23 "Jika seseorang mengasihi Aku, ia akan menaati sabda-Ku. Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan Kami akan datang kepadanya."

Bacaan Injil: Yoh 14:23-29 "Roh Kudus akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu."
 
warna liturgi putih
 

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, Yesus memberi tahu kita dalam Injil hari ini untuk Minggu keenam Paskah, Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu.Apakah Yesus mengacu pada jenis perdamaian yang berbeda dari dunia? Ataukah cara Dia meninggalkan kedamaian sebagai hadiah yang begitu berbeda dari dunia? Mari kita lihat kedua pertanyaan secara terpisah.  
 
Apakah ada perbedaan antara kedamaian dunia, dan anugerah kedamaian yang Yesus berikan? Kita harus bertanya pada diri sendiri apa definisi damai menurut kita. Bagi sebagian orang, perdamaian hanyalah ketiadaan perang atau konflik. Bagi yang lain, perdamaian adalah kehadiran yang lengkap dari keadilan, keseimbangan, dan hubungan yang benar.  Bacaan kita yang ke-2 hari ini dari Kitab Wahyu memberi kita gambaran tentang penglihatan Yerusalem Baru. Yerusalem Baru ini menandakan Gereja dan kepenuhan kehadiran Kristus. Angka 12 sering digunakan dalam menggambarkan seperti apa Yerusalem Baru ini: fondasinya, kita diberitahu, dibangun di atas “Dua belas lapis batu, yang di atasnya tertulis duabelas nama dari duabelas rasul Anak Domba.” Kota damai, Yerusalem yang baru, Gereja, menemukan fondasinya, kekuatannya dalam pengajaran para Rasul. Inilah murid-murid yang menerima damai sejahtera sebagai hadiah dari Yesus dan kemudian pergi mewartakan Injil Damai itu sampai ke ujung bumi. Kadang-kadang, misi ini menemui konflik, atau seperti yang kita lihat dalam bacaan hari ini dari Kisah Para Rasul.
 
Sejarah telah membuktikan bahwa tidak ada solusi yang mudah untuk konflik atau pertikaian. Berita perang yang terus berlanjut antar bangsa, suku, dan antar manusia sepertinya memenuhi gawai, surat kabar, komputer, dan layar televisi kita. Konflik, sayangnya, tidak hanya ada di medan perang. Mereka ada dalam bisnis, partai politik, gereja dan keluarga. 
       
Lebih lanjut, dalam bacaan Injil Minggu Paskah VI ini sepanjang khotbah Yesus berbicara banyak tentang "pergi" dan "kembali". Penting untuk dipahami bahwa pembicaraannya tentang "pergi" dan "kembali" memiliki dua makna. Dalam konteks perjamuan terakhir "pergi" paling jelas mengacu pada kepergian Yesus dari dunia ini dalam kematian, sementara "kepulangan-Nya" akan merujuk pada penampakannya kepada para murid tiga hari kemudian sebagai Tuhan yang bangkit.

Namun, pada tingkat yang lebih mendasar, “kepergian” Yesus mengacu pada kenaikan dan kepergian-Nya pasca-kebangkitan kepada Bapa (lihat Yohanes 20:17), sedangkan “kepulangan-Nya” kemudian merujuk pada kembalinya-Nya ke dunia pada pukul akhir zaman (lihat Yohanes 5:27). Pada tingkat referensi ini, wacana membahas “ketidakhadiran” fisiknya dari komunitas selama periode ini. Ini adalah waktu di mana komunitas untuk siapa Injil Keempat ditulis menemukan diri mereka hidup. Dan, tentu saja, itu terus menjadi waktu kita sendiri hari ini.  Orang beriman yang benar-benar mengasihi Yesus memiliki jaminan bahwa Dia dan Bapa telah membuat “rumah” mereka di dalam diri mereka.
  
Bacaan Pertama, dari Kisah Para Rasul 15, tampaknya telah dimasukkan untuk memberikan ilustrasi tentang komunitas murid-murid pasca-Paskah yang mencapai penyelesaian konflik seperti itu. Ini memberikan versi deskripsi yang terpotong dalam Kisah tentang pertemuan Gereja di Yerusalem untuk menyelesaikan pertanyaan penting yang diajukan oleh misi Barnabas dan Paulus yang sangat sukses kepada orang-orang kafir (non-Yahudi). Sebelum orang-orang ini dapat menjadi anggota penuh Umat Allah, apakah mereka harus menjadi orang Yahudi terlebih dahulu, dengan mengikuti ketentuan ritual Hukum Musa, khususnya sunat bagi laki-laki yang baru pindah agama? Sebuah solusi kompromi tercapai: sunat tidak dipaksakan tetapi hanya tiga persyaratan yang lebih rendah yang akan memungkinkan orang percaya baik Yahudi maupun kafir untuk hidup, makan, dan bergaul satu sama lain sebagai satu komunitas dalam damai.   
 
 Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua ketika kita melanjutkan perjalanan iman kita dalam hidup, berkomitmen untuk mengikuti Tuhan dan melakukan yang terbaik dengan hidup kita, dengan karunia dan talenta apa pun yang telah Tuhan berikan kepada kita. Marilah kita semua menjadi teladan dalam hidup dan tindakan kita sehingga dengan hidup kita, kita dapat menginspirasi banyak orang lain untuk mengikuti teladan kita, tidak peduli seberapa kecil atau tidak berartinya hal itu bagi kita. Janganlah kita khawatir tentang seberapa banyak yang kita lakukan dan apakah yang telah kita lakukan sudah cukup. Sebaliknya, marilah kita mendorong diri kita sendiri dengan menyadari bahwa apa pun yang telah kita lakukan, bahkan dalam hal terkecil, dapat berdampak pada orang lain dengan cara yang melampaui apa yang pernah kita bayangkan.

Marilah kita melakukan yang terbaik untuk mengilhami orang lain untuk mengikuti Tuhan dan percaya kepada-Nya, alih-alih mendorong mereka menjauh dari-Nya dengan kesombongan-kesombongan, atau pembenaran diri kita. Sebaliknya, marilah kita menunjukkan jalan menuju Tuhan dengan membagikan rahmat dan kasih karunia-Nya melalui tindakan kita, setiap saat. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan setiap tindakan kita, untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar, sekarang dan selama-lamanya. Amin.
 

Mei 20, 2022

Sabtu, 21 Mei 2022 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 16:1-10 "Menyeberanglah ke Makedonia, dan tolonglah kami"
           

Mazmur Tanggapan: Mzm 100:1-2.3.5, R:3c "Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi!"

Bait Pengantar Injil: Kol 3:1 "Kalau kamu dibangkitkan bersama dengan Kristus, carilah perkara yang di atas di mana Kristus berada, duduk di sebelah kanan Allah."

Bacaan Injil: Yoh 15:18-21 "Kamu bukan dari dunia, sebab Aku telah memilih kamu dari dunia."
     
warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini

Kata-kata pembukaan Injil ini sedikit mengejutkan. Yesus sekali lagi berbicara dengan para murid-Nya tentang dunia. Yesus berkata kepada mereka, “Jikalau dunia membenci kamu, ingatlah bahwa ia telah lebih dahulu membenci Aku.Dalam perikop ini, Yesus menggunakan kata “dunia” untuk menggambarkan orang-orang yang menolak Dia dan yang akan menganiaya Yesus dan para pengikutnya.

Yesus juga memberi tahu para murid bahwa mereka bukan milik dunia. Kemungkinan besar, dunia akan membenci mereka karena mereka bukan milik dunia. Sebaliknya, Yesus telah memilih mereka dari dunia untuk mengikuti Dia dan teladan-Nya. Jalan mengikuti Yesus adalah jalan yang sulit. Apakah kita benar-benar siap untuk benar-benar mengikuti-Nya? Jika kita secara sadar memilih untuk mengikuti Yesus, kita mungkin harus membuat pilihan yang sulit dan dalam proses itu, kita mungkin mengasingkan beberapa orang dalam hidup kita.

Mengikuti Yesus terdengar sangat romantis dan suci. Namun, mengikuti Yesus terkadang merupakan perjalanan yang sulit. Jika kita memilih untuk mengikuti Yesus dengan sepenuh hati, kemungkinan besar kita juga akan mengalami penolakan atau bahkan kebencian. Yesus jelas bertentangan dengan budaya dalam masyarakatnya. Apakah kita bersedia mengikuti Yesus daripada orang banyak? Apakah kita siap untuk menjadi tandingan dalam keyakinan dan pilihan kita? Apakah kita bersedia menghadapi kemarahan, penolakan, atau keterasingan jika kita membuat pilihan untuk melakukan apa yang benar-benar mencintai dan baik hati? Apakah kita mempercayai Yesus untuk berjalan bersama kita, menguatkan dan memberkati kita?

Dunia bukanlah tempat yang mudah untuk ditinggali. Setiap hari kita memiliki kesempatan untuk membuat berbagai pilihan. Hari ini kita akan memilih untuk mengikuti orang banyak dan hanya melakukan apa yang diharapkan dari kita? Atau akankah kita memilih untuk mengikuti Yesus dan bertindak seperti Yesus? Hanya kita yang bisa memilih. Apa yang akan kita lakukan?

Mei 19, 2022

Jumat, 20 Mei 2022 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 15:22-31 "Adalah keputusan Roh Kudus dan keputusan kami, supaya kepada kamu jangan ditanggungkan lebih banyak beban daripada yang perlu."

Mazmur Tanggapan: Mzm 57:8-9.10-12 "Aku mau bersyukur kepada-Mu, Tuhan, di antara bangsa-bangsa."

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:15b "Aku menyebut kamu sahabat, sabda Tuhan, karena Aku telah memberitahukan kepada kamu segala sesuatu yang telah Kudengar dari Bapa-Ku."

Bacaan Injil: Yoh 15:12-17 "Inilah perintah-Ku kepadamu: Kasihilah orang akan yang lain."
        
warna liturgi putih

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini


Saudara-saudari terkasih, dalam bacaan Injil Tuhan Yesus telah menunjukkan kepada kita semua kasih-Nya yang tak bersyarat, belas kasihan-Nya yang penuh kasih, bahwa bahkan ketika kita masih berdosa dan memberontak terhadap-Nya, kasih-Nya bagi kita tidak berubah sama sekali. Kasih itu bahkan melampaui rasa jijik yang Dia miliki untuk jalan-jalan kita yang penuh dosa, dan karenanya, karena kasih yang telah Dia tunjukkan tanpa syarat kepada kita, Dia berusaha untuk datang ke tengah-tengah kita agar Dia dapat menunjukkan kepada kita apa itu cinta-Nya.
 
Tuhan telah memanggil kita semua untuk mengikuti Dia. Dia ingin kita masing-masing membuang keterikatan kita pada dosa dan kejahatan yang pernah merasuki hidup kita. Dan jika kita masih hidup di jalan dan jalan dosa, kita semua dipanggil untuk berpaling dari dosa-dosa itu dan memeluk kembali kasih Tuhan. Apakah kita semua mampu melakukan ini? Mampukah kita mengasihi Tuhan dengan sepenuh hati dan kemudian seperti yang Dia perintahkan untuk kita lakukan, mengasihi sesama saudara dan saudari kita dengan jenis kasih yang sama juga? Bisakah kita saling mencintai dengan murah hati dan tulus? 
 
Semoga Tuhan membantu kita menjadi murid-murid-Nya, dalam mengungkapkan Dia dan kasih-Nya kepada lebih banyak orang di seluruh dunia. Semoga Dia memberdayakan kita semua untuk tetap selalu setia kepada-Nya setiap saat, dan memberkati perbuatan baik kita, untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar. Amin. 
 
 
Public Domain

Mei 18, 2022

Kamis, 19 Mei 2022 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 15:7-21 "Kita tidak boleh menimbulkan kesulitan bagi bangsa-bangsa lain yang berbalik kepada Allah."
        
Mazmur Tanggapan: Mzm 96:1-2a.2b-3 "Kisahkanlah karya-karya Tuhan yang ajaib di antara segala suku."

Bait Pengantar Injil: Yoh 10:27 "Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku."

Bacaan Injil: Yoh 15:9-11 "Allah telah menetapkan kamu supaya pergi dan menghasilkan buah."
        
warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 

Injil ini sangat singkat: hanya 3 ayat. Namun itu adalah bacaan yang kuat dan penuh kasih. Yesus memberitahu kita bahwa Dia mengasihi kita sedalam Bapa-Nya mengasihi Dia. Pikirkan tentang itu sejenak. Siapa orang yang paling Anda cintai: pasangan Anda, anak-anak Anda, orang tua Anda, atau teman yang sangat baik?

Sekarang pilihlah satu orang yang sangat Anda sayangi dan tanyakan pada diri Anda: Apa arti orang itu bagi saya? Hadiah apa yang dia bagikan dengan saya? Sungguh, cinta adalah anugerah terbesar di muka bumi ini. Jika kita tidak dicintai atau jika kita percaya bahwa kita tidak dicintai, kita benar-benar tersesat dan sendirian. Betapa mengerikannya itu!

Cinta adalah sesuatu yang sering kita anggap remeh. Betapa sedihnya itu. "Hadiah terbesar adalah iman, harapan dan kasih." Jika kita tidak memiliki karunia ini dalam hidup kita sampai tingkat tertentu, kita benar-benar tersesat dan sendirian. Dapatkah Anda membayangkan hidup Anda tanpa cinta? Betapa hidup yang akan menghebohkan, tidak memiliki seorang pun dalam hidup Anda yang mencintai Anda dan peduli tentang Anda!

Kita manusia diciptakan dengan kapasitas besar untuk mencintai dan kebutuhan untuk dicintai. Karunia itu ada banyak jenis cinta: cinta suami dan istri satu sama lain, cinta orang tua untuk anak-anak mereka, cinta untuk orang tua kita, saudara, anggota keluarga, dan tetangga, persahabatan-persahabatan spiritual.

Yesus tidak hanya mengasihi kita dengan sepenuh hati, Dia menginginkan agar kita juga mengasihi orang lain secara mendalam. Kita diciptakan untuk kasih dan kasih menopang kita. Hari ini saya mengundang Anda untuk duduk dan memikirkan orang-orang yang Anda kasihi dan yang mencintai Anda. Apa hadiah yang mereka berikan padamu? Apa sukacita yang mereka bawa ke dalam hidup Anda? Apakah mereka tahu betapa Anda mencintai dan menghargai mereka dan kehadiran mereka dalam hidup Anda? Hari ini mungkin saat yang tepat untuk memberi tahu mereka betapa berartinya mereka bagi Anda. Semoga Tuhan selalu bersama kita, Bapa kita yang paling pengasih. Semoga Dia memberdayakan kita semua dan memberi kita rahmat dan cinta sehingga kita dapat terus mencintai dengan paling murah hati di setiap kesempatan yang kita miliki di dunia ini. Amin.

Credit: Avalon_Studio/istock.com


Mei 17, 2022

Rabu, 18 Mei 2022 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 15:1-6 "Paulus dan Barnabas pergi kepada rasul-rasul dan penatua-penatua di Yerusalem untuk membicarakan soal-soal yang timbul di tengah-tengah jemaat."

Mazmur Tanggapan: Mzm 122:1-2.3-4a.4b-5; Ul: 1 "Mari kita pergi ke rumah Tuhan dengan sukacita!"

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:4 "Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu, sabda Tuhan. Barangsiapa tinggal di dalam Aku, ia berbuah banyak."

Bacaan Injil: Yoh 15:1-8 "Barangsiapa tinggal di dalam Aku, dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak."
 
warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
   
 

       Dalam Injil hari ini, Yesus menggunakan gambaran pokok anggur dan ranting. Ini adalah perumpamaan yang akrab bagi kita. Yesus berkata kepada murid-murid-Nya bahwa Dia, Yesus, adalah pokok anggur yang “benar” dan Bapa-Nya adalah pengusahanya.. Dan jika Bapa-Nya adalah pengusahanya, Dia bertanggung jawab untuk menanam anggur yang baik yang akan menghasilkan anggur berkualitas baik. Yesus juga berkata bahwa penanam anggur akan memangkas kita. Meskipun kelihatannya menyakitkan, pemangkasan ini akan memungkinkan kita untuk menghasilkan lebih banyak buah.

Namun, siapa yang mau dipangkas? Apakah kamu? Bagi saya sendiri, saya tidak suka ketika saya dipangkas! Biasanya, pemangkasan menyebabkan kehilangan dan rasa sakit. Secara pribadi, saya lebih suka dibiarkan sendiri. Namun, jika saya tidak dipangkas, akibatnya saya tidak akan menghasilkan buah yang baik. Dipangkas biasanya menyakitkan dan sulit. Namun, setelah beberapa waktu, kita mungkin menyadari bahwa pemangkasan ini memungkinkan kita untuk menghasilkan buah dengan cara yang baru dan berbeda. Kita juga mungkin mulai mengalami kehidupan baru yang datang dari pemangkasan kita. Kita mungkin telah tumbuh dan berubah menjadi lebih baik!

Penanam anggur menyadari kapan tanaman merambat perlu dipangkas. Dan penanam anggur juga menyadari bahwa buah yang lebih baik akan tumbuh karena pokok anggur telah dipangkas. Apakah kita mempercayai “penanam anggur” kita? Apakah kita percaya bahwa Tuhan hanya menginginkan kebaikan, kebahagiaan dan buah yang berlimpah untuk kita? Semoga jawaban kita adalah ya! Benar, itu tidak menghilangkan rasa sakit karena dipangkas. Paling sering "dipangkas" itu sulit. Namun, jika kita mempercayai penanam anggur kita dan percaya bahwa pertumbuhan dan kelimpahan akan datang dari pemangkasan, kita akan menghasilkan buah yang berlimpah dalam hidup kita.

Semoga Tuhan dimuliakan melalui kita dan tindakan kita, dan semoga Dia selalu bersama kita dan membimbing kita dalam hidup kita, mulai sekarang dan seterusnya, memimpin lebih banyak jiwa kepada diri-Nya. Amin.
 
 

 Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. (Yoh 15:5)

Mei 16, 2022

Selasa, 17 Mei 2022 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 14:19-28 "Mereka menceritakan kepada jemaat, segala sesuatu yang dilakukan Allah dengan perantaraan mereka."

Mazmur Tanggapan: Mzm 145:10-11.12-13ab.21; R:11a "Orang-orang yang Kaukasihi, ya Tuhan, mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu."

Bait Pengantar Injil: Luk 24:46,26 "Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati, untuk masuk ke dalam kemuliaan-Nya."

Bacaan Injil: Yoh 14:27-31a "Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu."
 
warna liturgi putih
 
 
Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamuHari ini kita mendengar kata-kata pendek dari Yesus. Namun dalam beberapa kata itu, kita menerima pesan yang kuat dan hadiah yang penuh kasih dari Yesus. Damai adalah kata yang singkat dan sederhana. Namun karunia perdamaian adalah harta yang besar.

Luangkan waktu sejenak dan ingat salah satu saat paling damai dalam hidup Anda. Mungkin setelah pernikahan Anda atau kelahiran bayi. Atau mungkin itu hanya saat dalam hidup Anda ketika semuanya baik-baik saja. Bahkan ketika hidup sulit, kita masih bisa mengalami saat-saat damai. Mungkin duduk diam. Atau mungkin saat Anda sedang bermain dengan anak atau cucu Anda. Mungkin saat-saat di alam ketika Anda dikelilingi oleh keindahan dan kehidupan musim semi yang baru muncul.

Kedamaian bukanlah sesuatu yang bisa kita buat untuk diri kita sendiri. Namun, kita dapat membuat pilihan yang membantu membawa kedamaian bagi kita. Mungkin latihan doa atau berbicara dengan pasangan, teman atau konselor. Atau mungkin sekadar menikmati alam, bersama keluarga, mendengarkan musik atau sekadar bergoyang di kursi goyang atau mungkin saat Anda diam dan berdoa.

Damai adalah hadiah dari Yesus. Dan seperti halnya hadiah apa pun, kita dapat memilih untuk menerima hadiah, mengabaikan hadiah atau menolak hadiah. Yesus rindu memberi kita kedamaian! Hari ini akankah kita menerima pemberian-Nya? Maukah kita membuka pikiran dan hati kita terhadap karunia besar ini? Yesus sedang menunggu kita!


Credit: Avalon_Studio/istock.com


Mei 15, 2022

Senin, 16 Mei 2022 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 14:5-18 "Kami memberitakan Injil kepada kamu, supaya kamu meninggalkan perbuatan sia-sia dan berbalik kepada Allah yang hidup."

Mazmur Tanggapan: Mzm 115:1-2.3-4.15-16; Ul: 1 "Bukan kepada kami, ya Tuhan, tetapi kepada nama-Mulah beri kemuliaan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 14:26 "Roh Kudus akan mengajarkan segala sesuatu kepada kamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu."

Bacaan Injil: Yoh 14:21-26 "Penghibur yang akan diutus oleh Bapa, Dialah yang mengajarkan segala sesuatu kepadamu."
 
warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini
 

Yesus mengingatkan kita bahwa siapa pun yang menjalankan perintah-perintah-Nya adalah orang yang mengasihi Dia. Dan semua orang yang mengasihi Yesus akan dikasihi oleh Dia dan Bapa-Nya. Apa lagi yang bisa kita minta? Kasih adalah anugerah terbesar di muka bumi ini. Kita mungkin memiliki uang banyak, pengaruh, kesehatan yang baik, dan banyak hal baik lainnya. Namun, jika kita tidak dikasihi, sesungguhnya kita termasuk yang termiskin di muka bumi ini.

Bagi manusia, cinta tanpa syarat adalah hadiah terbesar untuk memberi dan menerima. Hal yang indah adalah bahwa kita manusia mengasihi tanpa syarat. Pikirkan kasih sayang orang tua kepada anaknya. Bahkan melalui perjuangan dan kesulitan, orang tua tetap mencintai anak-anak mereka dan hanya menginginkan yang terbaik untuk mereka. Namun, sedih untuk mengatakan, mungkin juga ada saat-saat dalam hidup kita ketika mungkin ada kondisi pada pemberian cinta kita. Hal yang menakjubkan adalah: dengan Allah, Yesus dan Roh Kudus, hanya ada kasih yang murni dan tanpa syarat. Tidak peduli apa yang kita lakukan atau bagaimana kita bertindak, cinta Mereka kepada kita tidak pernah berkurang. Cinta Mereka untuk kita mengalir tanpa henti.

Kita manusia memiliki lebih banyak kesulitan dengan cinta tanpa syarat. Namun, di saat-saat rahmat, kita juga dapat mencintai orang lain tanpa syarat. Sungguh hadiah yang luar biasa untuk diberikan dan diterima. Sungguh, tidak ada kasih yang lebih besar!

Hari ini semoga kita berusaha untuk meneladani kasih yang bebas dan tanpa syarat dari Tritunggal Mahakudus. Sungguh hadiah yang luar biasa untuk dibagikan! Juga bersyukurlah ketika Anda menerima hadiah yang luar biasa ini. Jangan lupa untuk berterima kasih kepada mereka! Kemudian, mari kita pergi dan berbagi cinta tanpa syarat dengan keluarga, teman, dan bahkan orang asing!
 
 
Credit: wideonet/istock.com