April 09, 2022

Minggu, 10 April 2022 Hari Minggu Palma - Mengenangkan Sengsara Tuhan

Bacaan Injil: Luk 19:28-40 "Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan."

Bacaan I: Yes 50:4-7 "Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai, karena aku tahu bahwa aku tidak akan mendapat malu."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 22:8-9.17-18a.19-20.23-24; Ul: 2a "Allahku, ya Allahku, mengapa Kautinggalkan daku?"

Bacaan II: Flp 2:6-11 "Yesus merendahkan diri, maka Allah sangat meninggikan Dia."

Bait Pengantar Injil: Flp 2:8-9 "Kristus taat untuk kita sampai wafat-Nya di salib. Dari sebab itulah Allah mengagungkan Yesus, dan menganugerahkan nama yang paling luhur kepada-Nya."

Bacaan Injil: Luk 22:14-23:56 
 
warna liturgi merah 
 
Bacaan liturgi dan kisah sengsara dapat dibaca pada tautan ini 
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini menandai awal Pekan Suci, waktu dan kesempatan yang paling khusyuk dalam seluruh tahun liturgi, karena memang seharusnya kita berpaling dari semua masalah dan perhatian kita yang lain, dan menghabiskan lebih banyak waktu dengan Gereja. Merenungkan dan membenamkan diri kita secara mendalam dalam misteri dan peristiwa seputar Sengsara Tuhan kita, penderitaan-Nya, kematian dan kebangkitan mulia akhirnya dari kematian. Pada hari Minggu ini, yang kita rayakan sebagai Minggu Palma mengenangkan Sengsara Tuhan, kita menandai awal dari rangkaian peristiwa yang sangat penting ini dalam sejarah keselamatan kita.

Karena hari Minggu ini menandai saat ketika Tuhan Yesus memasuki momen sengsara-Nya, memulai tahap akhir dari misi dan karya-Nya di dunia ini. Tuhan Yesus melakukan perjalanan ke Yudea dan Yerusalem untuk terakhir kalinya setelah kira-kira tiga tahun pelayanan-Nya, dan kali ini, Dia tahu bahwa inilah saat pekerjaan terbesar-Nya, ketika Dia harus menderita demi seluruh umat manusia. Tetapi pada saat yang sama, Dia dengan rela menjalaninya, mematuhi dengan sempurna kehendak Bapa-Nya, dan karena kita semua benar-benar dikasihi oleh-Nya, sedemikian rupa sehingga Dia rela menanggung semua itu demi kita.

Hari ini pertama-tama kita mendengar bacaan Injil di awal, di mana perayaan masuknya Tuhan yang mulia ke Yerusalem dirayakan. Daun palma diberkati dan kita semua berkumpul bersama untuk merayakan dan memuliakan Tuhan, Juruselamat dan Raja kita, yang telah datang ke tengah-tengah kita, ketika Dia datang ke Yerusalem dengan seekor keledai, menggenapi nubuat para nabi, bahwa Raja akan datang di atas keledai yang rendah hati dan rendah hati. Tuhan Yesus datang ke Yerusalem di atas sorak-sorai dan sorak-sorai yang agung, dari orang-orang yang memuji Tuhan, dengan kata-kata, “Diberkatilah Dia yang datang sebagai Raja dalam nama Tuhan! Damai sejahtera di surga dan kemuliaan di tempat yang mahatinggi!”

Orang-orang mengangkat daun palma dan cabang-cabangnya, meletakkan jubah dan pakaian mereka di lantai, menyambut Tuhan dengan kemegahan dan keadaan yang luar biasa, sebuah sambutan yang cocok untuk seorang raja. Dan memang, Tuhan adalah Raja semua orang, dan bukan hanya Raja Israel tetapi juga Raja di atas segala raja. Namun, Dia datang kepada umat-Nya bukan sebagai seorang penakluk atau pejuang yang perkasa, menunggang kuda perang atau membawa di atas takhta emas, dan sebaliknya, Dia datang dengan menunggangi seekor keledai rendahan, binatang yang pada waktu itu sering diejek dan direndahkan, tidak seperti kuda besar.

Tapi di situlah sifat sebenarnya dari Kerajaan Tuhan kita diungkapkan kepada kita. Tuhan kita adalah Raja yang datang bukan untuk mencari dilayani tetapi untuk melayani kita. Dia adalah Raja yang tidak perlu bergantung pada semua kemegahan dan kemewahan untuk meningkatkan kepercayaan dan kekuasaan-Nya. Dia adalah sumber sejati dari semua kekuatan dan otoritas, satu Raja sejati atas semua raja dan penguasa dunia ini, Penguasa sejati semua ciptaan. Dia datang kepada kita mengungkapkan sifat kasih-Nya bagi kita masing-masing. Inilah Tuhan dan Raja kita, yang telah merendahkan diri-Nya dan menaati kehendak Bapa-Nya dengan begitu sempurna, sehingga bahkan ketika Dia memasuki Yerusalem dengan kemegahan dan keadaan yang begitu besar, itu juga merupakan pengingat akan apa yang akan terjadi hanya dalam minggu yang sama.

Karena orang yang sama yang telah menyemangati Tuhan pada hari itu kemungkinan besar adalah orang yang sama yang juga berseru beberapa hari kemudian, 'Salibkan Dia! Salibkan Dia!’ atas dorongan para anggota Sanhedrin atau Dewan Tinggi Yahudi. Orang yang sama yang menyambut Tuhan sebagai Raja mereka juga akan menjadi orang yang sama yang menyangkal Dia hanya beberapa hari kemudian dan mengatakan bahwa mereka tidak memiliki raja kecuali Kaisar, Kaisar Romawi. Kita bisa melihat betapa cepat semuanya berubah, dan semua itu terjadi hanya dalam rentang waktu seminggu.

Itulah sebabnya hari ini pada Minggu Palma yang menandai awal Pekan Suci, kita merayakan dua peristiwa yang berbeda namun saling berhubungan, yaitu masuknya Tuhan dengan penuh kemenangan ke Yerusalem dan Sengsara Tuhan kita, yang berarti penderitaan dan kematian-Nya, peristiwa-peristiwa seputar hari akhir. Perjamuan dan penghukuman Yesus, dan penyaliban dan kematian-Nya di kayu Salib di Kalvari. Itulah sebabnya hari ini kita menyebut perayaan itu sebagai Minggu Palma Mengenangkan Sengsara Tuhan, karena dengan masuknya-Nya ke Yerusalem, Tuhan Yesus akhirnya datang untuk memenuhi janji-janji yang telah Dia buat kepada umat-Nya, keselamatan yang akan Dia bawa ke tengah-tengah mereka. .
  
Melalui kematian dan kebangkitan-Nya, Tuhan telah menegakkan kembali Perjanjian antara kita dan Allah, dengan Salib-Nya sebagai jembatan yang menjembatani kesenjangan antara kita orang berdosa dengan Tuhan dan Pencipta kita. Melalui dosa kita telah dibuat tidak layak bagi Allah dan rusak. Kita telah dipisahkan dari Tuhan dan seharusnya dihukum dengan hukuman kekal. Ada jurang yang tak terseberangi dan tak dapat dilewati antara Allah dan kita, sejak kita pertama kali jatuh ke dalam perangkap dosa. Namun, Tuhan membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin karena Dia sendiri yang membangun jembatan yang membantu menghubungkan kita kembali dengan Tuhan, melalui Salib-Nya.

Sekarang, saat kita merenungkan peristiwa penting yang dirayakan dalam Minggu Palma ini, Masuknya ke Yerusalem dengan mulia dan penuh kemenangan dan Sengsara Tuhan kita dan jalan penderitaan-Nya sampai ke Salib, kita semua diundang untuk menghabiskan lebih banyak waktu minggu ini, selama minggu paling suci dari semua minggu ini, Pekan Suci, untuk lebih dekat dengan Tuhan, untuk lebih selaras dengan-Nya dan untuk berjalan semakin setia di jalan-Nya. Kita semua dipanggil untuk memanfaatkan waktu Pekan Suci yang dimulai hari ini dengan baik untuk mempersiapkan diri kita sendiri, jika kita belum melakukannya, untuk semakin layak merayakan misteri terbesar keselamatan dan pembebasan kita dari dosa.

Marilah kita mengingatkan diri kita sendiri akan kasih yang besar yang terus-menerus ditunjukkan Allah kepada kita, selama ini, bahwa Dia selalu dengan sukarela menjangkau kita, memeluk kita dengan kasih yang tulus dan kasih sayang dan belas kasihan yang selalu sabar, bahwa terlepas dari sikap keras kepala dan ketidaktaatan kita yang terus-menerus, Dia telah datang untuk bersama kita, tinggal bersama kita dan untuk mengumpulkan kita kembali kepada-Nya, untuk menjadi Tuhan dan Raja kita selamanya. Dan sekarang, marilah kita juga bertanya pada diri kita sendiri, apakah kita telah menanggapi kasih-Nya dengan kasih yang sama dan komitmen yang sama terhadap Perjanjian yang telah Dia buat dengan kita masing-masing. Jika kita belum melakukannya, maka kita harus bertanya pada diri sendiri, mengapa kita belum melakukannya.

Saudara-saudari dalam Kristus, salah satu aspek dari perayaan Minggu Palma yang mungkin mudah kita abaikan adalah representasi simbolis Tuhan yang menunggangi keledai, di mana Tuhan secara khusus menyuruh murid-murid-Nya untuk membawa seekor keledai yang belum pernah ditunggangi ke menjadi tunggangan-Nya. Keledai inilah yang akan menjadi keledai-Nya seperti yang disebutkan sebelumnya. Keledai yang diikat mewakili sikap orang Israel, yang telah mengikatkan diri pada cara-cara lama, keberdosaan masa lalu mereka dan penolakan untuk menaati kehendak Tuhan. Sementara itu, pelepasan anak keledai melambangkan kebebasan yang Tuhan berikan kepada mereka, dan pengingat bagaimana Dia telah membebaskan nenek moyang mereka dari tirani orang Mesir.

Pada saat yang sama, keledai yang belum pernah ditunggangi sebelumnya juga berfungsi sebagai representasi dari orang-orang bukan Yahudi, orang-orang non-Yahudi, yang tidak dibebani oleh Hukum seperti yang ditafsirkan oleh orang-orang Farisi dan generasi tambahan yang membebani. orang-orang Yahudi. Tuhan Yesus mengambil keledai ini sebagai tunggangan-Nya sendiri sesuai dengan tradisi dan pemahaman Gereja berfungsi untuk mengingatkan kita bahwa Dia datang ke dunia ini untuk mengumpulkan kita semua, umat-Nya yang terkasih, untuk mengumpulkan semua anak-anak-Nya, baik itu orang Yahudi atau bukan Yahudi. Semua sama-sama dikasihi oleh Tuhan, apakah mereka termasuk dalam ras orang-orang yang dipanggil sebelumnya oleh Tuhan dan terikat oleh Hukum Musa, atau apakah mereka berada di luar ras yang dipilih ini. Setiap orang melalui Kristus telah menjadi satu umat yang bersatu dalam iman, tidak terikat oleh darah, ras, atau golongan atau hal lainnya yang sering kita tempatkan untuk membagi kita menjadi 'kita' dan 'mereka'.

Saudara dan saudari dalam Kristus, melalui Sengsara Tuhan kita Yesus Kristus, Tuhan dan Raja kita telah memberi kita kepastian harapan dan hidup yang kekal. Kita semua yang percaya kepada-Nya akan mengalami kepenuhan kasih dan anugerah-Nya, kepenuhan warisan dan kemuliaan-Nya. Yang tersisa hanyalah bagi kita untuk menjawab panggilan-Nya dan berkomitmen untuk mengikuti-Nya. Saat kita mengangkat daun palma kita yang diberkati dan memuji Tuhan, marilah kita bertanya pada diri sendiri, 'Apakah Tuhan Yesus benar-benar Raja hatiku, pikiranku, dan memang, Raja seluruh makhluk?' Dan jika kita menganggap Dia sebagai milik kita. Tuhan dan Raja, maka secara alami kita harus menjalani hidup kita sesuai dengan jalan-Nya. Jika tidak, maka kita berperilaku seperti orang munafik, yang berpura-pura percaya pada sesuatu namun bertindak dengan cara yang sama sekali berbeda dalam hidup.

Saat kita memasuki kesempatan Pekan Suci yang khusyuk ini, marilah kita semua memperbarui komitmen kita kepada Tuhan agar kita dapat memperdalam hubungan kita dengan-Nya dan menghabiskan lebih banyak waktu berkualitas dengan-Nya. Marilah kita semua berpaling dari jalan kita yang penuh dosa dan sikap keras kepala kita, dan marilah kita benar-benar mengenali Dia sebagai Tuhan dan Raja kita, dan menyambut Dia ke dalam hati dan makhluk kita, ke dalam rumah dan keluarga kita. Biarlah perayaan dan tindakan Pekan Suci kita dipenuhi dengan iman yang kaya dan hasrat sejati untuk semakin mencintai Tuhan setiap saat. Kita harus mengikuti teladan yang diberikan oleh Tuhan kita sendiri, yang menuruti kehendak Bapa-Nya dengan begitu sempurna dan merendahkan diri-Nya sedemikian rupa sehingga melalui Dia, kita semua memperoleh kepastian.
   
Marilah kita semua menjadi inspirasi bagi satu sama lain dalam bagaimana kita menjalani hidup kita dengan benar dan setia mulai sekarang, tidak hanya selama Pekan Suci dan Paskah, tetapi sampai akhir hayat kita. Semoga Tuhan menyertai kita semua, dan semoga Dia menguatkan kita dalam keinginan kita untuk mencintai-Nya dan berjalan di jalan-Nya, sekarang dan selama-lamanya. Amin.
  
Credit: duckycards/istock.com

 



 

April 08, 2022

Sabtu, 09 April 2022 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

Bacaan I: Yeh 37:21-28 "Aku akan menjadikan mereka satu bangsa."

Kidung Tanggapan: Yer 31:10.11-1abc.13 "Tuhan Allah menjaga kita seperti gembala menjaga kawanan dombanya."

Bait Pengantar Injil: Yeh 18:31 "Buanglah dari padamu segala durhaka yang kamu buat terhadap Aku, dan perbaharuilah hati serta rohmu."

Bacaan Injil: Yoh 11:45-56 "Yesus akan mati untuk mengumpulkan dan mempersatukan anak-anak Allah yang tercerai-berai."
  
warna liturgi ungu
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan untuk mempersiapkan diri kita sendiri untuk awal Pekan Suci, yang seperti namanya adalah yang paling suci dari semua minggu di seluruh tahun liturgi, tujuh hari perayaan Sengsara Tuhan kita, dimulai besok pada Minggu Palma dan berakhir pada kebangkitan mulia pada Minggu Paskah. Kita harus mempersiapkan diri kita dalam hati dan pikiran untuk memasuki kesempatan dan waktu yang khusyuk ini sehingga kita dapat lebih menghargai pekerjaan dan semua yang telah dilakukan Tuhan, Allah kita yang paling pengasih bagi kita, demi dan keselamatan kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab nabi Yehezkiel, kita mendengar firman Tuhan tentang umat-Nya, Israel dan keturunannya, orang-orang dari kerajaan Israel dan Yehuda yang telah tersebar di seluruh bangsa-bangsa sebagaimana adanya dikalahkan dan ditaklukkan oleh orang Asyur dan Babilonia masing-masing, dan mereka telah dicabut dari tanah leluhur mereka, dibawa ke pengasingan di tanah yang jauh di mana mereka harus menanggung penghinaan karena kehilangan tanah air mereka dan sebagai orang yang telah membawa kehancuran pada diri mereka sendiri karena kurangnya iman mereka kepada Tuhan.
 
Dalam perikop Injil kita hari ini, kita telah mendengar bagaimana Sanhedrin atau Dewan Tinggi Yahudi dan sebagian besar anggotanya telah berkumpul dan berkomplot melawan Tuhan Yesus karena mereka terus-menerus tidak setuju dengan-Nya dan bahkan menganggap Dia sebagai ancaman besar bagi legitimasi mereka sendiri, otoritas dan kekuasaan. Sanhedrin dibuat dari anggota komunitas Yahudi yang paling berpengaruh, termasuk para penatua dan imam kepala, anggota orang Farisi dan Saduki. Banyak di antara orang-orang ini telah menemukan masalah melawan Tuhan, dan kebanyakan mereka takut bahwa popularitas besar yang berhasil diperoleh akan berakhir.
 
Itulah sebabnya mereka mendiskusikan apa yang harus dilakukan dengan-Nya, dan mereka memutuskan untuk menghancurkan-Nya, bahkan jika mereka harus menggunakan cara-cara curang seperti tuduhan palsu dan lain-lain, dan bahkan bersekongkol untuk menyerahkan-Nya kepada orang Romawi untuk dihukum. sampai mati. Mereka membenarkan diri mereka sendiri, karena Kayafas, Imam Besar pada waktu itu, berpendapat bahwa mereka melakukan itu semua untuk kebaikan seluruh bangsa mereka. Ketika mereka berargumen bahwa jika Tuhan Yesus terus mendapatkan popularitas, akhirnya orang Romawi akan kehilangan hak istimewa dan kemerdekaan relatif yang telah mereka berikan kepada elit Yahudi, anggota Sanhedrin yang sama yang menganiaya Tuhan Yesus.

Saudara dan saudari dalam Kristus, kita mendengar hari ini pengingat betapa sulitnya tugas Tuhan Yesus, karena Dia harus melawan mereka yang bahkan menolak untuk membuka hati dan pikiran mereka kepada kebenaran dan kasih-Nya. Namun, Dia tidak menyerah pada kita, dan Dia memenuhi janji-janji yang telah Dia buat kepada kita semua sejak awal. Sama seperti Dia telah berjanji kepada Adam dan Hawa, bahwa Setan pada akhirnya akan dikalahkan, dan bahwa pembebasan bagi umat manusia akan datang dari Tuhan, demikian pula, Tuhan Yesus datang ke tengah-tengah kita untuk memenuhi semua janji itu, janji-janji yang telah Tuhan buat dengan masing-masing dari kita umat manusia, sepanjang waktu.

Dan Dia menyatakan bahwa Dia akan melakukan semua itu dengan mempersembahkan hidup-Nya sendiri di Altar Salib. Melalui Salib, Dia akan menebus kita semua, sebagai Tuhan dan Raja kita, yang telah dijanjikan Allah kepada kita, bahwa Dia akan menjadi Raja atas kita semua, seperti yang dinubuatkan oleh Yehezkiel dan para nabi lainnya. Dia selalu setia dan baik kepada kita, selalu berbelas kasih dan sabar dalam segala hal, dan Dia memberi kita hidup-Nya sendiri, mempersembahkan Tubuh dan Darah-Nya yang Paling Berharga sehingga kita dapat diselamatkan dari kutukan dan kehancuran kekal. Besok kita akan memperingati saat Dia masuk dalam kemenangan ke Yerusalem, sebagai Raja yang telah datang bersama umat-Nya, dan memulai saat-saat Sengsara-Nya.

Tuhan tahu betul apa yang harus Dia lakukan dan apa yang harus Dia tanggung demi orang-orang yang dikasihi-Nya. Dia harus ditolak, dikhianati, dan kemudian dibuat menderita penderitaan dan hukuman terburuk demi kita, sebagai penebusan dosa-dosa kita. Namun, Dia rela menanggung semuanya, karena Dia benar-benar sangat mencintai kita, begitu banyak sehingga Dia rela menanggung penghinaan, penganiayaan, rasa sakit yang paling buruk dan untuk melewati gerbang neraka dan kematian bagi kita, melalui jalan-Nya. penyaliban. Semua ini adalah apa yang akan kita peringati dan ingat sepanjang Pekan Suci yang akan dimulai besok.

Marilah kita bertanya pada diri kita sendiri, apakah kita siap untuk memperingati Pekan Suci dan masa Paskah yang akan datang dengan iman dan pemahaman yang benar tentang maknanya bagi kita. Dan apakah cara hidup kita sesuai dengan apa yang telah Tuhan ajarkan dan tunjukkan kepada kita? Atau apakah kita masih menjalani hidup kita dalam keadaan berdosa? Jika yang terakhir adalah kasusnya, maka itu berarti kita harus mengingatkan diri kita sendiri tentang segala sesuatu yang telah dilakukan Tuhan kita bagi kita, kasih-Nya yang konstan dan abadi bagi kita masing-masing orang berdosa. Dan selama kita masih hidup dan menghirup udara di dunia ini, kita masih memiliki kesempatan untuk menebus kesalahan dan kembali kepada-Nya untuk pengampunan.

Marilah kita semua tidak menunggu lebih lama dan tidak berlama-lama lagi, dan sebaliknya, membuat upaya sadar untuk menemukan jalan kembali kepada Tuhan dengan iman. Semoga kita semua semakin dekat dengan Tuhan dan melakukan yang terbaik untuk menjadi contoh yang baik satu sama lain dalam bagaimana kita menjalani hidup kita, dengan tindakan teladan dan sikap yang baik, saling menginspirasi untuk menjadi murid dan pengikut Tuhan dan Juruselamat kita yang baik. Semoga Tuhan memberkati kita selalu dan tetap bersama kita sepanjang perjalanan hidup kita. Amin.
 
 
 
Author High Contrast (CC)

April 07, 2022

Jumat, 08 April 2022 Hari Biasa Pekan V Prapaskah (Hari Pantang)

Bacaan I: Yer 20:10-13 "Tuhan menyertai aku seperti pahlawan yang gagah."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 18:2-3a.3bc-4.5-6.7 "Ketika aku dalam kesesakan, aku berseru kepada Tuhan, dan Ia mendengar suaraku."

Bait Pengantar Injil: Yoh 6:64b,69b "Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah roh dan kehidupan. Engkau mempunyai sabda kehidupan kekal."

Bacaan Injil: Yoh 10:31-42 "Orang-orang Yahudi mencoba menangkap Yesus, tetapi Ia luput dari tangan mereka."
 
warna liturgi ungu
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
    Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita mendengar dari Injil satu lagi kisah tentang konfrontasi yang terjadi antara Tuhan dan mereka yang menentang Dia, semua orang yang menolak untuk mendengarkan Dia dan terus dengan keras kepala mengeraskan hati dan pikiran mereka. Hal yang sama juga terjadi pada nabi Yeremia di masa lalu, dan kita mendengar plot dan hal-hal yang telah dilakukan orang terhadap nabi dan hamba Tuhan. Tetapi Tuhan selalu berdiri di samping orang-orang setia-Nya dan Dia tidak akan membiarkan orang-orang yang dikasihi-Nya menderita dan dihancurkan. Bahkan jika mereka menderita, pada akhirnya, mereka yang tetap setia kepada Tuhan akan menang bersama-Nya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yeremia tentang saat-saat penganiayaan yang dihadapi oleh Yeremia di tangan musuh-musuhnya, yang pada waktu itu menentang Yeremia dan karyanya di antara orang-orang Yehuda, menyerukan kepada semua orang untuk kembali kepada Allah dengan iman. Tuhan telah mengutus dia kepada umat-Nya yang keras kepala dan keras kepala untuk mengingatkan mereka akan belas kasihan-Nya yang selalu murah hati, yang selalu Dia sediakan bagi mereka, tetapi sering mereka abaikan dan tolak.

Yeremia harus melalui banyak masalah demi Tuhan, namun, Dia menanggung semuanya dengan sabar, dan mempercayakan dirinya dan pekerjaannya kepada Tuhan. Tentu saja ada saat-saat ketika dia lelah dan lelah menghadapi semua pertentangan, dan yang dia bicarakan kepada Tuhan, tetapi pada akhirnya, dia percaya bahwa Tuhan mengirimnya untuk alasan yang baik, dan apa pun yang terjadi, pada akhirnya, mereka yang percaya kepada-Nya tidak akan pernah dikecewakan. Yeremia, sama seperti banyak nabi lain yang datang sebelum dia dan mereka yang datang setelahnya, mungkin harus menanggung semua kepahitan dan kesulitan itu, tetapi melalui iman dan dedikasi mereka, mereka telah melakukan banyak pekerjaan baik demi Tuhan.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar bagaimana Tuhan ditentang oleh orang-orang Yahudi di Yerusalem dan Yudea yang menentang Dia dan murka dan marah ketika Dia berbicara tentang kebenaran-Nya, bahwa Dia memang Anak Allah, Mesias atau Juru Selamat. dikirim ke dunia ini. Orang-orang itu keras kepala dan menolak untuk percaya kepada-Nya, karena mereka menolak untuk mengakui bahwa Pria yang mereka lihat di hadapan-Nya, seorang Putra seorang tukang kayu dari Galilea, dapat menjadi Juruselamat dunia. Mereka menolak untuk mendengarkan Dia karena mereka sombong dan dipenuhi dengan ego dan keangkuhan, terutama mereka yang melihat diri mereka lebih benar daripada orang lain.

Namun, Tuhan Yesus terus berbicara kebenaran dan tidak akan terhalang oleh perlawanan yang telah Dia hadapi, seperti Yeremia pernah melakukan yang terbaik dan terus menjalankan misi yang dipercayakan kepadanya meskipun ada tantangan dan pertentangan yang dia hadapi. Tuhan Yesus berbicara kebenaran dan semakin banyak mengungkapkan apa yang Allah Yang Mahakuasa, akan segera lakukan demi seluruh dunia, melalui Dia, Dia yang telah diutus ke dunia ini sebagai Juruselamat dan Pengharapannya.  Tuhan Yesus akan segera masuk ke dalam Sengsara-Nya dan Dia siap untuk melaksanakan misi yang dipercayakan kepada-Nya sampai akhir, meskipun Dia harus menanggung penderitaan pahit untuk itu.

Melalui pembacaan Kitab Suci kita hari ini terus mempersiapkan kita untuk perayaan Sengsara Tuhan, penderitaan, kematian dan kebangkitan-Nya yang akan kita semua fokuskan sepanjang Pekan Suci minggu depan. Sekarang, kita telah mendengar semua pencobaan dan tantangan yang harus ditanggung oleh hamba-hamba Tuhan yang setia dalam pekerjaan iman mereka, dan pada akhirnya, Tuhan Yesus sendiri akan menghadapi pencobaan terakhir dalam Sengsara-Nya, penyaliban dan kematian-Nya. Kita semua sebagai orang Kristen harus mengingat firman Tuhan, bahwa Dia telah memberitahu kita, bagaimana jika kita menjadi murid-Nya, kita harus memikul salib kita dan mengikuti Dia.

Siapkah kita memasuki misteri Sengsara Tuhan, peristiwa terpenting yang terjadi sepanjang Pekan Suci menjelang Paskah? Apakah kita mampu memusatkan perhatian kita pada Dia dan semua yang telah Dia lakukan demi keselamatan kita? Atau apakah kita akan tetap keras kepala seperti yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi, khususnya para anggota Sanhedrin, Dewan Tinggi orang-orang Yahudi, para tua-tua dan orang-orang Farisi, dalam menentang Tuhan dan kebenaran-Nya? Apakah kita akan terus hidup dalam keadaan berdosa, dan berjalan di jalan menuju kehancuran dan kematian kita?

Mari kita semua merenungkan semua hal ini dengan hati-hati saat kita merenungkan misteri Sengsara Tuhan, dan marilah kita memusatkan perhatian kita pada-Nya saat kita mengingat segala sesuatu yang telah Dia lakukan demi kita, saat Dia menjangkau kita dengan cinta, belas kasihan dan belas kasihan, untuk berdamai dengan kita dan untuk membantu kita kembali kepada-Nya. Marilah kita semua melakukan yang terbaik untuk menapaki jalan perjalanan iman ini, dan melakukan yang terbaik untuk menanggung segala cobaan, tantangan dan rintangan yang mungkin kita hadapi dalam perjalanan ini, dan tidak takut, mengikuti jejak Yeremia dan banyak hamba Tuhan yang paling setia lainnya.

Semoga Tuhan beserta kita semua, dan semoga Dia memberdayakan kita semua untuk semakin setia di hadirat-Nya, sekarang dan selama-lamanya. Marilah kita semua menjadi inspirasi yang baik bagi satu sama lain, dan menjadi panutan iman setiap saat. Amin.


April 06, 2022

Kamis, 07 April 2022 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

Bacaan I: Kej 17:3-9 "Engkau akan menjadi bapa sejumlah besar bangsa."
        

Mazmur Tanggapan: Mzm 105:4-5.6-7.8-9; R: 8a "Selama-lamanya Tuhan ingat akan perjanjian-Nya."

Bait Pengantar Injil: Mzm 95:8ab "Janganlah keraskan hatimu, tetapi dengarkan suara Tuhan."
     
Bacaan Injil: Yoh 8:51-59 "Barangsiapa menuruti firman-Ku, ia tidak akan mengalami maut sampai selama-lamanya."
    
warna liturgi ungu  
 
 Saudara dan saudari terkasih di dalam Kristus, hari ini ketika kita merenungkan bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan tentang bagaimana Allah telah membuat Perjanjian dengan Abraham, bapa orang beriman, dan bagaimana Perjanjian yang sama telah diperbarui dan ditegakkan kembali dan lagi, sampai saat Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita datang ke dunia ini dan menyelesaikan pekerjaan yang telah dipercayakan oleh Bapa-Nya kepada-Nya. Dia telah datang ke tengah-tengah kita dan menetapkan bersama kita sebuah Perjanjian yang baru, yang dimeteraikan-Nya dengan persembahan dan pencurahan Darah-Nya yang Paling Berharga dan pencurahan Tubuh-Nya yang Paling Berharga di atas Altar Salib. Kita dipanggil untuk merenungkan hal ini saat kita semakin dekat dengan awal Pekan Suci, saat kita akan memperingati peristiwa-peristiwa seputar Sengsara Tuhan kita, penderitaan, wafat dan kebangkitan-Nya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, diambil dari Kitab Kejadian, kita mendengar tentang Tuhan yang membuat Perjanjian dengan Abraham, yang saat itu masih dikenal sebagai Abram, seorang pria yang datang dari daerah jauh Mesopotamia, mengikuti perintah dan panggilan Allah ke tanah Kanaan, tanah yang kemudian Allah janjikan kepadanya dan keturunannya untuk menjadi tanah mereka sendiri. Abram kemudian belum memiliki seorang putra yang akan meneruskan nama dan warisannya, tetapi Tuhan berjanji kepadanya bahwa dia akan menjadi bapak banyak bangsa, melalui putranya Ishak, yang akan diberikan Tuhan kepadanya pada waktunya, tetapi yang waktu itu belum diketahui oleh Abram. Abram percaya kepada Tuhan dan meskipun secara teknis dia dan istrinya, yang keduanya sudah lanjut usia, tidak bisa lagi melahirkan anak, tetapi dia percaya kepada Tuhan dan percaya pada firman dan janji-Nya.

Itulah sebabnya Tuhan memilih untuk membuat Perjanjian antara diri-Nya dan Abram, memilih dia dan membedakannya dari pria dan wanita lain yang sezaman dengannya pada waktu itu. Tuhan memilih Abram karena Dia mengetahui segala sesuatu dalam hati dan pikirannya, dan bagaimana Abram benar-benar beriman kepada-Nya dan mempercayai-Nya dengan sepenuh hati. Tuhan melihat apa yang ada di dalam hati manusia, bahkan sampai ke lubuk hati dan makhluk yang paling dalam. Dalam diri Abram, Tuhan menemukan orang yang benar-benar benar yang layak menjadi orang yang dengannya Dia membuat Perjanjian. Melalui Abraham, keselamatan semua umat yang dikasihi-Nya akan datang, seperti yang telah direncanakan sejak awal.

Dengan demikian, Abram membuat Perjanjian dengan Tuhan dan dia mengabdikan dirinya kepada Tuhan, dengan kehidupan baru yang diberkati oleh Tuhan, sebagai Abraham yang benar dan adil, yang dikasihi dan dipilih Tuhan, yang keturunannya banyak dan banyak, dan kita semua yang menyebut Tuhan.
 
Namun, seperti yang kita dengar dari perikop Injil kita hari ini, seringkali banyak dari kita yang gagal melakukan ini seperti yang ditunjukkan oleh sikap orang-orang Yahudi di Yudea dan Yerusalem, terutama di antara para pemimpin dan tua-tua mereka, para imam kepala dan orang-orang Farisi, yang dengan tegas menolak untuk mendengarkan Tuhan atau percaya kepada-Nya terlepas dari semua hal yang telah mereka dengar, lihat dan saksikan sendiri melalui banyak mukjizat dan karya Tuhan di antara orang-orang. Tuhan telah datang di antara umat-Nya untuk mengungkapkan kebenaran-Nya di antara mereka, dan memanggil mereka untuk kembali kepada-Nya, namun, karena mereka benar-benar keras kepala, mereka menolak untuk percaya kepada-Nya dan mengeraskan hati dan pikiran mereka.

Mereka semua terlalu terperangkap oleh kesombongan dan ego mereka, sehingga mereka gagal menyadari sejauh mana ketidaksetiaan dan kekeraskepalaan mereka. Mereka lebih suka tetap dalam keadaan memberontak karena mereka berpikir bahwa mereka tidak mungkin salah atau salah, dan mereka tidak suka ketika orang lain datang kepada mereka mengungkapkan betapa rentan dan sesatnya mereka. Jadi, tidak seperti apa yang terjadi dalam kasus Abraham, keturunannya secara ironis dan sayangnya menolak untuk percaya kepada Tuhan dan kasih serta kebenaran-Nya. Sementara Abraham mengabdikan dirinya kepada Tuhan dan mengikuti Dia dengan segenap hatinya, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang keturunannya, dan dengan demikian, Tuhan dengan tepat menegur mereka.

Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini ketika kita  merenungkan bacaan Kitab Suci ini, kita semua diingatkan bahwa kita harus mengikuti Tuhan dan berkomitmen kepada-Nya, pada Perjanjian yang telah Dia tetapkan dengan kita masing-masing. Tuhan telah memanggil kita untuk mengikuti Dia, dan bagaimana kita akan menanggapi Dia? Apakah kita akan terus hidup di jalan dosa dan kejahatan, atau apakah kita berkomitmen untuk mengubah cara hidup kita, dan apakah kita mau berjalan bersama Tuhan mulai sekarang, dalam menaati-Nya dan mengabdikan diri pada kebenaran-Nya? Semoga kita tumbuh semakin kuat dalam komitmen dan dedikasi kita untuk menjalani hidup sesuai dengan kehendak Tuhan, sekarang dan selama-lamanya. Amin.
 

April 05, 2022

Rabu, 06 April 2022 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

Bacaan I: Dan 3:14-20.24-25.28 "Ia telah mengutus malaikat-Nya dan melepaskan hamba-hamba-Nya."
    
Kidung Tanggapan: Dan 3:52.53.54.55.56 "Kepada-Mulah pujian selama segala abad."

Bait Pengantar Injil: lih. Luk 8:15 "Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan menghasilkan buah dalam ketekunan."

Bacaan Injil: Yoh 8:31-42 "Apabila Anak memerdekakan kamu, kamu pun benar-benar merdeka."
 
warna liturgi ungu  
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca di Alkitab atau silakan klik tautan ini 


Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini,  kita dipanggil untuk mengikuti Tuhan dan untuk mengingat pemeliharaan dan kasih-Nya, belas kasihan yang telah Dia tunjukkan kepada kita masing-masing bahwa kita akan menjadi bersedia membuka diri kita kepada-Nya, membuka hati dan pikiran kita sehingga kita dapat mendengarkan kata-kata yang diucapkan Tuhan dan Bapa kita kepada kita di lubuk hati dan pikiran kita. Terlalu sering kita keras kepala dan menolak untuk mendengarkan Dia, dan sebaliknya lebih memilih untuk berjalan di jalan kita sendiri, yang lebih sering membawa kita kepada kehancuran.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Daniel tentang waktu ketika raja Nebukadnezar dari Babel membangun untuk dirinya sendiri sebuah patung emas besar menurut gambarnya sendiri, dan memerintahkan semua rakyat dan rakyatnya untuk sujud dan bersujud dalam menyembah patung emas. Adalah umum pada waktu itu dan sepanjang sejarah bagi para penguasa untuk mengagungkan diri mereka sendiri dan bahkan ingin disembah sebagai dewa dan diperlakukan sebagai dewa. Mereka membangun sendiri banyak istana, kuil, dan bangunan lain untuk menonjolkan dan menekankan kemuliaan dan kekuasaan mereka.

Untuk tujuan ini, raja Nebukadnezar, yang telah menaklukkan Asyur dan mengambil alih kendali banyak wilayah dan negara termasuk Yehuda, memuliakan dirinya sendiri dan memaksa rakyatnya untuk mematuhi perintahnya. Tetapi di antara semua orang yang berkumpul di sana, seperti yang kita dengar di bagian itu, hanya tiga orang yang berani menolak untuk mematuhi perintah raja. Raja telah memerintahkan semua orang untuk melakukan apa yang dia perintahkan pada rasa sakit kematian bagi mereka yang menolak untuk taat, namun, Azariah, Misael dan Hananya, yang dikenal sebagai Sadrakh, Mesakh dan Abednego bagi raja, tetap teguh pada iman mereka kepada Tuhan dan memilih untuk menderita dan mati daripada meninggalkan atau mengkhianati Tuhan  mereka.
   
Kita mendengar akibat dari apa yang terjadi setelah raja Babel melemparkan mereka bertiga ke dalam tungku yang menyala-nyala yang sengaja dibuat jauh lebih panas karena pembelaan yang dilakukan ketiga orang itu di hadapannya membuatnya sangat marah. Namun, ketiga pria itu sama sekali tidak terluka oleh api, dan raja dan semua orang yang hadir menyaksikan keajaiban besar itu, dan melihat Malaikat Tuhan yang dikirim Tuhan untuk melindungi mereka sebagai pria keempat misterius yang hadir dalam api bersama mereka. Tuhan melindungi mereka bertiga karena iman mereka kepada-Nya dan untuk menunjukkan kepada Nebukadnezar, raja Babel, kesia-siaan kesombongan, kesombongan, dan egonya.

Pada akhirnya, Tuhan menyelamatkan orang-orang setia-Nya dan mereka yang membanggakan kekuatan dan kemuliaan mereka sendiri menjadi malu dan direndahkan. Dalam perikop Injil kita hari ini, kita telah melihat lagi bagaimana Tuhan sekali lagi menyelamatkan umat-Nya dan memberi mereka pembebasan dan pertolongan-Nya, di dalam Kristus Yesus, Juruselamat dunia dan Putra terkasih-Nya. Dengan kedatangan-Nya ke dunia ini, Dia mempersatukan kita yang telah tercerai-berai dan terpisah dari-Nya karena dosa. Dia menunjukkan kepada kita jalan menuju Dia dan bagaimana kita dapat berdamai dengan Dia, diampuni dari dosa-dosa kita yang telah memisahkan kita dari Dia.

Namun, seperti yang kami dengar, banyak di antara orang-orang yang menolak untuk mendengarkan Tuhan dan bahkan tersinggung dengan kata-kata yang Dia katakan ketika Dia berbicara tentang Tuhan sebagai Bapa-Nya. Mereka juga menyebut diri mereka sebagai anak-anak Abraham dan tidak senang ketika Tuhan berkata bahwa mereka masih belum bebas karena sikap dan penolakan mereka untuk mendengarkan firman dan kebenaran-Nya. Pada dasarnya orang-orang yang sama itu membuktikan firman Tuhan dengan tindakan mereka sendiri, kurangnya iman mereka dan terus melawan dengan keras kepala untuk tidak mengikuti hukum dan perintah seperti yang Tuhan perintahkan kepada mereka.

Semua ini karena mereka terlalu sombong untuk mengakui bahwa mereka bisa saja salah, dan ketika Tuhan datang sebelum mereka mengatakan yang sebenarnya dan memanggil mereka untuk mengubah cara mereka, mereka menolak untuk melakukannya, berpikir bahwa mereka tahu lebih baik bagaimana menangani sesuatu. dan bahwa mereka tidak mungkin salah dalam cara hidup mereka. Sayangnya, sikap ini justru membawa mereka semakin jauh dari Tuhan, menghalangi mereka menemukan jalan menuju-Nya karena hati dan pikiran mereka telah tertutup bagi-Nya. Mereka lebih percaya pada kuasa dan kekuatan mereka sendiri, daripada pada Tuhan, sangat kontras dengan ketiga sahabat Daniel, yang kisahnya kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita merendahkan diri di hadapan-Nya dan tidak menjadi seperti orang-orang yang memelihara kesombongannya, seperti raja Babel atau orang-orang pada zaman Tuhan Yesus, yang menolak untuk percaya kepada Tuhan dan kebenaran-Nya, dan bahkan menganiaya orang beriman. Sebaliknya, kita harus terinspirasi oleh iman Azariah, Mishael dan Hananya, dan tetap teguh teguh dalam iman dan pengabdian kita kepada Tuhan mulai sekarang dan selamanya. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan menyertai kita semua, melalui perjalanan iman kita dalam hidup. Amin.

Bethlehem - Lukisan modern dari pembasuhan Kaki pada perjamuan terakhir di gereja ortodoks Suriah oleh seniman K. Veniadis.  Credit: sedmak/istock.com


April 04, 2022

Selasa, 05 April 2022 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

Bacaan I: Bil 21:4-9 "Setiap orang yang terpagut ular, jika ia memandang ular tembaga itu, ia akan tetap hidup."
          
Mazmur Tanggapan: Mzm 102:2-3.16-18.19-21 "Tuhan, dengarkanlah doaku, dan biarlah teriakku minta tolong sampai kepada-Mu."

Bait Pengantar Injil: Benih itu adalah Sabda Tuhan, penaburnya adalah Kristus. Setiap orang yang menemukan Dia, akan hidup selama-lamanya.

Bacaan Injil: Yoh 8:21-30 "Apabila kamu telah meninggikan Anak Manusia, barulah kamu tahu bahwa Akulah Dia."
 
warna liturgi ungu 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Bilangan tentang saat ketika orang-orang Israel memberontak melawan Tuhan, menggerutu dan mengeluh kepada-Nya ketika mereka melakukan perjalanan melalui padang gurun dan menanggung panas dan kesulitan. Namun, mereka lupa bagaimana Tuhan memelihara mereka, bagaimana Dia memimpin dan membimbing mereka, menunjukkan ke mana mereka harus pergi dan menyediakan kebutuhan mereka. Dia memberi mereka air untuk diminum dan banyak makanan untuk dimakan, dalam bentuk roti surgawi, manna yang dapat mereka kumpulkan setiap pagi kecuali pada hari Sabat,

Namun, mereka mengeluh kepada Tuhan, mengeluh bahwa mereka tidak memiliki air untuk diminum dan tidak sabar, menuntut lebih banyak hal dan kenyamanan dalam hidup, bahkan menyebut-nyebut jijik pada manna meskipun Tuhan sangat murah hati menyediakan makanan itu untuk menopang mereka. . Tidak mungkin bagi seluruh orang Israel untuk menopang diri mereka sendiri di padang gurun tanpa bantuan apa pun. Dan Tuhan membuat semuanya menjadi mungkin. Orang-orang jelas telah melupakan situasi yang mereka alami ketika mereka masih diperbudak di Mesir, ketika hidup dan mata pencaharian mereka berada di bawah belas kasihan orang Mesir, menanggung pemerasan dan penghinaan.

Mereka menolak untuk melihat bagaimana Tuhan begitu baik dan berbelas kasih terhadap mereka sehingga Dia selalu sabar dalam menjangkau mereka dan dalam menahan ketidaktaatan dan sikap keras kepala mereka yang terus-menerus. Tuhan selalu mengasihi umat-Nya, tetapi orang-orang yang sama itu dikuasai oleh keserakahan dan keinginan duniawi mereka, menginginkan lebih dan berpikir untuk menyenangkan diri mereka sendiri terlebih dahulu, dan dengan demikian melakukan dosa besar terhadap Tuhan. Oleh karena itu ular-ular api datang ke tengah-tengah mereka dan menyerang banyak dari mereka, dan banyak di antara orang-orang itu mati karena ular-ular api itu.

Ular-ular yang berapi-api itu adalah pengingat akan hukuman dan konsekuensi dari dosa-dosa kita. Karena meskipun Tuhan memang Maha Pengasih dan Penyayang, tetapi kita tidak boleh lupa bahwa pada saat yang sama, Dia kudus, baik dan sempurna. Dosa tidak memiliki tempat di hadapan-Nya dan jika kita datang kepada-Nya dengan hati dan pikiran yang penuh dosa, kita akan dihantam oleh dosa-dosa yang sama yang telah kita lakukan, hancurkan, kutuk, dan dihakimi oleh perbuatan dan tindakan keji yang telah kita lakukan. Tidak ada dosa yang tidak dapat dipertanggungjawabkan di hadapan Tuhan, dan kita harus bertanggung jawab atas setiap dosa yang kita miliki terhadap Tuhan, baik itu besar atau kecil. Dan orang-orang Israel yang memberontak itu merasakan secara langsung akibat dari dosa dan ketidaktaatan mereka terhadap Allah.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan Yesus berbicara kepada orang-orang, terutama banyak orang Yahudi yang skeptis terhadap Dia dan ajaran-ajaran-Nya. Beberapa di antara mereka seperti orang Farisi dan ahli Taurat menentang Tuhan dan bahkan melihat Dia sebagai penghujat, penipu dan ancaman besar dari kekuasaan dan pengaruh mereka di dalam komunitas umat Allah. Mereka meragukan Dia dan mempertanyakan Dia, otoritas dan ajaran-Nya. Namun, Tuhan Yesus terus berbicara dengan berani dan mengungkapkan kepada mereka apa yang akan Dia lakukan demi mereka, sehingga semua orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa dan dihancurkan oleh dosa-dosa mereka.

Ketika kita mendengar Tuhan Yesus berkata tentang diri-Nya sendiri akan dibangkitkan, sebagai Anak Manusia, dibangkitkan antara langit dan bumi, kita sekarang tahu bahwa Dia sebenarnya mengacu pada saat penyaliban-Nya, saat Dia menyerahkan nyawa-Nya demi semua orang. Dalam perbandingan yang dibuat Tuhan Yesus sendiri dalam kesempatan lain dengan Nikodemus, salah satu orang Farisi yang bersimpati dan percaya kepada-Nya, sama seperti Musa membuat dan meninggikan ular tembaga seperti yang diperintahkan oleh Tuhan, oleh karena itu Dia juga akan ditinggikan di atas Salib-Nya, agar semua orang melihat dan menyaksikan Sengsara, penderitaan, dan kematian-Nya.

Dan sama seperti semua orang yang digigit ular api dan melihat ular perunggu tidak binasa tetapi hidup, demikian pula kita semua yang memandang Tuhan dan Salib-Nya, dan percaya kepada-Nya, kita semua yang telah digigit oleh bisa dan sengat dosa juga akan diselamatkan dan tidak binasa. Kita akan terhindar dari kematian dan penderitaan kekal. Kita akan menikmati selamanya keajaiban kasih Tuhan dan akan sepenuhnya diperdamaikan dengan-Nya, asalkan kita benar-benar memiliki iman itu di dalam kita dan percaya bahwa hanya di dalam Dia saja kita dapat menemukan kebahagiaan sejati dalam hidup ini. Dan kita semua diingatkan akan fakta ini hari ini dan semua dipanggil untuk semakin mendekat kepada Tuhan. Kita diingatkan untuk tidak terus berjalan di jalan dosa, dan lakukan yang terbaik untuk mengikuti Tuhan dan berjalan di jalan-Nya mulai sekarang. Dosa adalah sesuatu yang sangat berbahaya dan dapat dengan mudah menjebak bahkan yang terbaik dan paling benar di antara kita. Kita harus menahan godaan untuk berbuat dosa dan tarikan keinginan kita.
 
Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini kita semua dipanggil untuk menemukan jalan kita kepada Tuhan dengan iman. Marilah kita memperbaharui kasih dan iman kita kepada-Nya. Semoga kita semua semakin berkomitmen kepada Tuhan dalam segala hal yang kita lakukan, dan semoga kita menjadi panutan dan inspirasi yang baik bagi satu sama lain, dalam cara kita menjalani hidup dan mengabdikan waktu serta perhatian kita kepada Tuhan. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin.

Karya: PaulCalbar/istock.com   

April 03, 2022

Senin, 04 April 2022 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

Bacaan I: Dan 13:1-9.15-17.19-30.33-6 Singkat: 13:41c-62 "Sungguh, aku rela mati, meskipun aku tidak melakukan suatu pun dari yang mereka tuduhkan."
    
Mazmur Tanggapan: Mzm 23:1-3a.3b-4.5.6; Ul: lih 1 "Tuhanlah gembalaku, takkan kekurangan aku."

Bait Pengantar Injil: Yeh 33:11 "Aku tidak berkenan kepada kematian orang fasik, melainkan kepada pertobatannyalah Aku berkenan, supaya ia hidup."

Bacaan Injil: Yoh 8:12-20 "Akulah terang dunia."
     
 warna liturgi ungu
      
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita diingatkan akan kebaikan dan kasih Tuhan,  belas kasihan-Nya, dan pada saat yang sama kita juga diingatkan akan bahaya dosa, dan bagaimana dosa-dosa itu dapat membawa kita ke jalan kehancuran. sebagaimana dibuktikan oleh para pendahulu kita, dan dari apa yang telah kita dengar sebelumnya hari ini dalam bacaan pertama kita yang diambil dari Kitab Daniel. Sekarang kita hampir berada di akhir masa Prapaskah dan awal Pekan Suci, kita semua diundang untuk semakin dekat dengan Tuhan dan ke takhta belas kasihan dan kasih-Nya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, seperti yang disebutkan, kita mendengar dari Kitab Daniel tentang kisah yang terjadi dengan Susanna, putri seorang pengasingan Israel yang terkenal di Babel, yang cantik dalam penampilan dan menggoda dua orang tua dari orang-orang yang melihat dan terpesona oleh kecantikannya. Mereka tergoda dengan keinginan dan nafsu, dan menyerah pada godaan mereka, merencanakan untuk memaksakan kehendak mereka padanya dan berbaring padanya. Meskipun menjadi sesepuh dan karena itu dianggap sebagai panutan bagi seluruh komunitas, mereka membiarkan diri mereka dengan mudah terombang-ambing oleh godaan-godaan itu dan jatuh ke dalam dosa.

Dan tidak hanya itu, setelah mencoba melakukan perbuatan jahat dan gagal, karena Susanna menolak untuk dipaksa atau dibujuk untuk melakukan perbuatan dosa melawan Tuhan, mereka mencoba untuk menghancurkannya dan menjatuhkan hukuman mati untuk membungkamnya dan memindahkannya. sebagai bukti hidup atas kegagalan dan kejahatan mereka sendiri. Mereka bertindak dalam pemeliharaan diri, dengan egois mencoba melindungi diri mereka sendiri dan untuk keuntungan pribadi mereka sendiri atas tugas dan tanggung jawab mereka sebagai pemelihara dan penatua umat Allah, mereka yang seharusnya menunjukkan contoh yang baik bagi orang lain.

Mereka hampir berhasil membuat seluruh majelis menghukum mati Susanna dengan memanfaatkan posisi mereka, rasa hormat yang mereka miliki dalam komunitas dan pengaruh lain yang mencegah Susanna bahkan membela dirinya sendiri, karena tidak ada yang akan mempercayainya atas kedua tetua, mengingat plot keji yang dilakukan para tetua terhadap Susanna dalam membuat tuduhan palsu terhadapnya. Tetapi Tuhan melindunginya dan menyediakannya di saat dia paling membutuhkan, dengan mengirimkan Roh-Nya ke dalam Daniel, yang saat itu masih muda, dan melalui Kebijaksanaan yang Tuhan berikan kepadanya melalui Roh-Nya, Daniel berhasil membatalkan penghakiman.

Memang, dia tidak hanya menyebabkan Susanna terhindar dari tuduhan palsu dan kematian, tetapi dia juga mengungkapkan kejahatan tindakan kedua orang tua itu, menunjukkan ketidakkonsistenan tuduhan dan kata-kata palsu mereka, yang akhirnya mengungkapkan dengan kata-kata mereka sendiri, keji mereka, niat dan dosa-dosa mereka. Dan dengan demikian, Tuhan membantu mereka yang setia kepada-Nya, sementara mereka yang gagal menahan godaan untuk berbuat dosa dan bahkan menurutinya, akan dihukum sesuai dengan itu. Mereka akan dihakimi menurut dosa dan kesalahan yang telah mereka buat, dan melalui niat jahat yang mereka miliki terhadap orang benar.
 
 Kita harus menyadari bahwa di masa Prapaskah ini, ini adalah masa pembaruan besar bagi kita, bahwa jika dulu kita membiarkan diri kita dirusak oleh kekuasaan dan oleh apapun yang telah diberikan kepada kita, sekarang kita harus membuka diri terhadap kesempatan itu. untuk mencintai dan merawat satu sama lain, dan memberikan diri kita sendiri secara cuma-cuma kepada mereka yang membutuhkan bantuan kita, khususnya yang miskin, yang sakit, yang tidak dikasihi, dan semua yang ditolak dunia.

Semoga Tuhan membantu kita di jalan kita sehingga kita dapat bertahan melalui pencobaan hidup, dan semoga kita dapat menjangkau-Nya dan diselamatkan dalam penebusan dan pengampunan yang telah Dia tawarkan kepada kita. Tuhan memberkati kita semua. Amin.