Sabtu, 09 Oktober 2021

Minggu, 10 Oktober 2021 Hari Minggu Biasa XXVIII

Karya: DarleneSanguenza/istock.com

Bacaan I: Keb 7:7-11 "Dibandingkan dengan roh kebijaksanaan, kekayaan kuanggap bukan apa-apa."

    
Mazmur Tanggapan: Mzm 90:12-13.14-15.16-17

Bacaan II: Ibr 4:12-13 "Firman Allah sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita."
 
Bait Pengantar Injil: Mat 5:3 "Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga."

Bacaan Injil: Mrk 10:17-30 (Singkat: 10:17-27) "Juallah apa yang kaumiliki, lalu ikutlah Aku!"
 
warna liturgi hijau 

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini ketika kita mendengarkan Sabda Allah, kita semua disajikan dengan firman kebenaran dan hikmat Tuhan, dan kepada kita semua Tuhan telah mengajukan pertanyaan yang sangat penting untuk kita pertimbangkan dan pikirkan, renungkan dan renungkan saat kita menjalani hidup kita di dunia ini. Pertanyaan ini adalah, 'Apa hal terpenting dalam hidup kita?' Dan juga, 'Apakah Tuhan penting bagi kita dalam hidup kita?' Ini adalah dua pertanyaan sederhana yang harus kita renungkan dan renungkan bahkan saat kita membahas makna bacaan hari ini.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, diambil dari Kitab Kebijaksanaan, kita mendengar kata-kata penulis yang berbicara tentang doa dan keinginannya akan Kebijaksanaan, Kebijaksanaan, pengetahuan dan pengertian dari Tuhan. Penulis Kitab Kebijaksanaan mengatakan kepada semua orang bahwa pada dasarnya tidak ada yang lebih berharga, layak atau agung selain kebenaran Tuhan, karunia Kebijaksanaan yang telah Tuhan berikan kepada kita semua. Hikmat Roh Kudus telah dianugerahkan kepada kita, dan jika saja kita mensyukuri karunia yang besar ini secara utuh maka kita dapat memahami betapa berharganya karunia yang telah kita terima ini, namun seringkali diabaikan dan disia-siakan.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, dalam Surat kepada Orang Ibrani, penulis Surat ini berbicara tentang Sabda Tuhan yang mengungkapkan segala sesuatu di seluruh umat manusia, Yang menusuk dan menembus jauh ke dalam hati dan pikiran kita, Firman kebenaran yang menerangi semua dan mengetahui semua yang ada di dalam diri kita, dan melaluinya kita juga telah menerima kebenaran yang sama dan wahyu dari Allah. Dengan menyambut Sabda Tuhan ke dalam hati kita, ke dalam diri kita, kita telah membuka diri untuk menyambut Hikmat Tuhan dan menerima kebenaran, dan karena itu, kita harus bersukacita atas apa yang telah kita terima.

Saudara-saudari di dalam Kristus, jika kita menemukan pesan dari bacaan ini agak samar dan sulit untuk dipahami, itu mungkin karena kita belum menghargai kebenaran Tuhan yang telah kita terima tidak lain melalui Yesus Kristus, Tuhan kita dan Penyelamat. Mengapa begitu? Kemudian kita harus mengingat bagaimana Tuhan telah memberikan diri-Nya kepada kita sepenuhnya demi kita, dalam mengosongkan dan merendahkan diri-Nya, dari segala kemuliaan dan kuasa, dan memikul Salib-Nya, Dia menanggung semua luka, penderitaan dan rasa sakit demi kita, yaitu untuk bebaskan kita semua dari siksaan dosa kita..

Allah telah menyatakan kasih-Nya kepada kita melalui Putra-Nya, bahwa kita yang pernah ditakdirkan untuk mengalami malapetaka dan kutukan karena dosa dan kejahatan kita, telah menerima jaminan keselamatan dan kehidupan kekal karena kasih abadi yang Dia miliki bagi kita. Kasih-Nya bagi kita begitu besar sehingga Dia rela menanggung hukuman dan rasa sakit yang paling pahit dan mengerikan hanya agar kita dapat dibebaskan dari perbudakan kita oleh dosa. Dia tidak hanya mengutus hamba-hamba dan utusan-Nya untuk mengingatkan kita agar kembali ke jalan yang benar, tetapi bahkan datang sendiri ke tengah-tengah kita untuk membawa kebenaran kepada terang dan mengungkapkannya kepada kita.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan berbicara kepada murid-murid dan pengikut-Nya tentang apa artinya mengikuti Dia dan mengabdikan diri kepada-Nya. Pada saat itu, seorang pria yang telah berdedikasi dan sehat dalam ketaatannya pada Hukum Tuhan bertanya kepada Tuhan apa yang masih perlu dia lakukan untuk mencapai kerajaan Tuhan. Tuhan kemudian menjawab dengan mengatakan bahwa apa yang perlu dia lakukan adalah menjual semua yang dia miliki dan memberikan hasilnya kepada orang miskin, meninggalkan semuanya dan kemudian mengikuti Dia sebagai murid-Nya. Pria itu pergi dengan sangat sedih karena baginya tidak mungkin berpisah dari kekayaannya yang besar.

Sebenarnya, sebelum kita berpikir bahwa Tuhan meminta atau bahkan menuntut kita untuk menyerahkan semua kekayaan dan harta duniawi kita, bukan itu yang Dia maksudkan dan kita tidak boleh menafsirkan semuanya hanya berdasarkan pemahaman literal. Sebaliknya, apa yang ingin Dia tekankan kepada manusia dan juga kepada semua murid-Nya dan juga oleh karena itu kita semua adalah bahwa, untuk mengikuti Dia dengan sepenuh hati, kita harus mengutamakan Dia dan terutama di atas segalanya dan segala hal lainnya. Kita tidak bisa membiarkan banyak keterikatan atau bahkan keasyikan dengan hal-hal duniawi, untuk ketenaran, kemuliaan, kekayaan dan pengaruh menjauhkan kita dari Tuhan dan keselamatan-Nya.

Sebenarnya, Tuhan memberi tahu kita bahwa jika kita bergantung pada kebijaksanaan dan kekuatan duniawi, pada kekuatan dan kekuatan kita sendiri, maka kita akan goyah dan jatuh. Hanya dengan percaya pada pemeliharaan-Nya dan mempercayakan diri kita kepada-Nya dan bimbingan-Nya, kita akan menemukan jalan menuju kemuliaan dan kebahagiaan sejati, yang tidak dapat kita temukan melalui cara lain. Kebenaran ini telah diberikan kepada kita, dan Tuhan sendiri telah menyatakan kepada kita melalui Gereja-Nya, dan Roh Kudus juga telah diutus ke tengah-tengah kita untuk menjadi Pembela kita, Penolong dan Pembimbing kita. Dia telah memberi kita Kebijaksanaan, namun, apakah kita bersedia menerima Kebijaksanaan-Nya ke dalam hati dan pikiran kita?

Dengan cara yang sama, sudahkah kita membiarkan Firman masuk ke dalam hati kita? Sabda Allah, Kristus sendiri, yang menjelma dalam daging, yang telah memberikan diri-Nya, Tubuh dan Darah-Nya yang Paling Berharga kepada kita di dunia
     
Tuhan ingin kita bebas membuka diri kepada Tuhan. Tuhan adalah satu-satunya hal yang benar-benar penting. Segala sesuatu yang lain akan tertinggal ketika kita mati, bahkan tubuh kita.  Itulah sebabnya Yesus memberitahu kita untuk tidak terjebak dengan apa yang pada akhirnya sepele dan melupakan satu-satunya hal yang penting. Nikmati apa yang kita miliki tentu saja, tetapi jangan biarkan itu menjadi tuannya.
  
Bagi saudara/i yang memiliki anak. Berapa banyak waktu dan energi yang kalian berikan untuk mempersiapkan mereka untuk kehidupan ini, yang bersifat sementara? Banyak! Tetapi berapa banyak waktu yang kalian habiskan untuk mempersiapkan mereka bagi dunia yang akan datang, yang kekal? Mungkin tidak sebanyak itu.
      
Sebagian besar dari kita mungkin jauh lebih terikat pada hal-hal yang kita miliki daripada yang kita inginkan, tetapi mungkin bagian terpenting dari Injil ini adalah bagian terakhir. Pertama-tama Yesus berkata '"Anak-anak-Ku, alangkah sukarnya masuk ke dalam Kerajaan Allah. Lebih mudah seekor unta melewati lubang jarum daripada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah." Dan para rasul tercengang, sama seperti kebanyakan dari kita mungkin juga sulit memahami hal ini, karena pemikiran umumnya adalah jika kita merasa cukup, uang itu akan menyelesaikan sebagian besar masalah kita. Tetapi ketika para Rasul bertanya,  "Jika demikian, siapakah yang dapat diselamatkan?", maka Yesus berkata, "Bagi manusia hal itu tidak mungkin, tetapi bukan demikian bagi Allah. Sebab bagi Allah segala sesuatu adalah mungkin!"

Jumat, 08 Oktober 2021

Sabtu, 09 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVII

Bacaan I: Yl 3:12-21 "Ayunkanlah sabit, sebab sudah masaklah tuaian."

Mazmur Tanggapan: Mzm 97:1-2.5-6.11-12 "Bersukacitalah dalam Tuhan, hai orang benar."

Bait Pengantar Injil: Luk 11:28 "Berbahagialah yang mendengarkan Sabda Tuhan dan memeliharanya."

Bacaan Injil: Luk 11:27-28 "Berbahagialah ibu yang telah mengandung Engkau!"

warna liturgi hijau


Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita semua dipanggil untuk setia kepada Tuhan, dan untuk percaya kepada Dia dan pemeliharaan-Nya, untuk melakukan kehendak-Nya karena kita semua yang setia kepada-Nya dan tetap setia pada komitmen kita kepada-Nya tidak akan kecewa, karena Tuhan mengetahui semua tindakan dan urusan kita, dan apa pun yang telah kita lakukan, setiap tindakan kecil kita, untuk kemuliaan nama-Nya yang lebih besar, akan dibalas pada akhirnya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar firman Tuhan yang disampaikan kepada umat-Nya melalui nabi Yoel, yang aktif selama tahun-tahun setelah kembalinya keturunan Israel dari pembuangan mereka di Babel. Untuk menempatkan hal-hal dalam konteks, orang-orang Israel pada saat itu telah menanggung banyak penghinaan dan penderitaan karena dosa masa lalu mereka, karena penolakan, keras kepala mereka untuk mengikuti Tuhan dan untuk percaya pada firman-Nya dan para nabi yang telah diutus kepada mereka. .

Mereka telah dipukuli, ditindas dan ditaklukkan oleh Asyur dan Babilonia. Kota-kota dan desa-desa mereka dihancurkan, dan mereka terpaksa meninggalkan tanah air leluhur mereka ke pengasingan yang jauh di Asyur dan Babel, dan melihat orang-orang kafir dan orang asing mengambil alih kepemilikan tanah mereka.
 
Tuhan tidak pernah melupakan umat-Nya, dan terus mengasihi mereka terlepas dari semua masalah dan pengkhianatan yang telah mereka lakukan kepada-Nya. Dia mengasihi mereka terlepas dari dan ingin mendamaikan diri mereka dengan-Nya, untuk mencintai mereka sekali lagi dan untuk mengulurkan tangan belas kasih-Nya untuk dipersatukan kembali dengan mereka. Dia membimbing mereka dan mengirim nabi-nabi-Nya kepada mereka, dan setelah beberapa dekade, mengumpulkan mereka kembali dan melalui Raja Cyrus dari Persia, memimpin mereka kembali ke tanah air mereka, dan memungkinkan mereka untuk membangun kembali kota-kota mereka dan Bait Allah.

Oleh karena itu, melalui nabi Yoel, Tuhan ingin mengingatkan umat-Nya untuk berdiri di sisi-Nya dan tetap setia kepada-Nya sehingga mereka tidak lagi mengalami masa-masa penderitaan dan tantangan itu, dan bahkan jika mereka harus menderita kesulitan dan tantangan, Tuhan akan berada di sisi mereka dan mereka akan menang bersama dengan Dia, karena Dia akan datang pada akhirnya untuk mengumpulkan mereka semua dan memimpin mereka ke dalam sukacita dan kemuliaan sejati bersama Dia, di akhir zaman.

Seperti yang kita dengar dalam perikop pendek Injil hari ini, kita semua kemudian diingatkan bahwa untuk melakukan ini, yang perlu kita semua lakukan adalah setia kepada Tuhan dan menyerahkan diri kita dengan sepenuh hati, dengan melakukan kehendak-Nya dan menaati hukum dan perintah-Nya. . Melakukan kehendak Tuhan adalah panggilan bagi kita semua sebagai orang Kristen, dan kita harus melakukan yang terbaik untuk menjalani kehidupan yang bajik dan teladan, dengan kemampuan terbaik kita, sehingga bahkan dalam hal terkecil yang kita lakukan, kita akan selalu setia kepada Tuhan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu menyerahkan diri kita kembali kepada Tuhan dan marilah kita melakukan yang terbaik untuk mengikuti Dia, dan berjalan di jalan-Nya, sehingga dalam segala hal yang kita lakukan, kita akan selalu memuliakan Dia dan menjadi teladan dan inspirasional dalam cara hidup kita, sehingga lebih banyak orang dapat datang untuk percaya kepada Tuhan melalui kita dan teladan kita. Semoga Tuhan terus membimbing dan membantu kita dalam perjalanan iman kita, dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing untuk hidup lebih setia mulai sekarang. Amin.
 
 
  Author: Fayhoo/Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0 Unported

Kamis, 07 Oktober 2021

Jumat, 08 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVII

Credit:ThamKC/istock.com
Bacaan I: Yl 1:13-15;2:1-2 "Hari Tuhan yang gelap gulita dan kelam kabut."
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 9:2-3.6.16.8-9; R: 9a "Tuhan menghakimi dunia dengan adil."

Bait Pengantar Injil: Yoh 12:31 "Sekarang penguasa dunia ini dibuang ke luar, sabda Tuhan; dan bila Aku telah ditinggikan dari bumi, Aku akan menarik semua orang kepada-Ku."

Bacaan Injil: Luk 11:15-26 "Jika Aku mengusir setan dengan kuasa Allah, maka Kerajaan Allah sudah datang kepadamu."
 
warna liturgi hijau
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita dipanggil untuk percaya kepada Tuhan dan mempercayakan diri kita dalam pemeliharaan-Nya, karena kita harus menjaga diri kita layak dan murni, bebas dari dosa dan kejahatan. Kita semua harus tetap setia dalam iman kita kepada Tuhan, dan menyerahkan diri kita kepada-Nya dan tidak mudah terombang-ambing oleh mereka yang berusaha memecah belah dan menghancurkan kita, dengan menabur benih perselisihan dan keraguan di tengah-tengah kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yoel tentang firman Tuhan, yang Dia ucapkan kepada umat-Nya Israel dan menurut para sejarawan, terjadi setelah orang-orang Israel kembali ke tanah air mereka setelah pembuangan mereka di Babel. Apa yang Tuhan katakan kepada umat-Nya pada waktu itu adalah pengingat bagaimana mereka sendiri telah menderita sebelumnya dari orang-orang yang menindas dan menaklukkan mereka, menghancurkan kota-kota dan tanah air mereka, membawa mereka ke pengasingan.

Dan Tuhan memberi tahu umat-Nya bahwa mereka harus siap, tabah dan siap menghadapi pencobaan dan tantangan, karena waktunya akan tiba ketika kekuatan si jahat akan disusun dan dikumpulkan untuk melawan kita. Kita semua harus tetap teguh dalam iman kita dan tidak terpengaruh oleh ketakutan dan keraguan kita bahwa musuh berusaha menyebar di antara kita bahwa mereka berharap melihat kita terpisah dari kasih dan perlindungan Tuhan. Di sinilah kita kemudian mendengar apa yang terjadi pada waktu Tuhan Yesus dan konfrontasi-Nya dengan orang-orang Farisi dan para ahli Taurat yang menuduh-Nya berkolusi dengan Beelzebul, raja iblis.

Pada waktu itu, beberapa orang Farisi dan ahli Taurat sering membayangi pelayanan Tuhan, mengikuti Dia kemanapun Dia pergi dan menyaksikan semua yang telah Dia lakukan, mujizat dan kesembuhan, pengusiran setan yang Dia lakukan di hadapan semua orang. Mereka juga telah mendengar ajaran-ajaran-Nya dan kebenaran yang telah Dia sampaikan dari Tuhan, namun, alih-alih percaya kepada-Nya seperti yang seharusnya mereka lakukan, mereka memfitnah-Nya dan melawan-Nya, menuduh-Nya berkolusi dengan setan dalam melakukan mukjizat-Nya. dan bekerja, berharap itu akan mendiskreditkan Dia di antara umat Allah.

Secara kontekstual, pada waktu itu, orang Farisi dan ahli Taurat dipandang sebagai elit intelektual dan pemimpin spiritual dan pembimbing umat, yang sangat dihormati bahkan ditakuti oleh banyak keturunan Bani Israil, karena sikapnya yang sangat tegas. dan penegakan yang kuat dari tradisi ortodoks dari praktik budaya dan agama Yahudi, yang berpusat pada Hukum Tuhan yang diwahyukan melalui Musa, tetapi dengan banyak kelebihan dan kekurangan yang menyebabkan gesekan dengan Tuhan Yesus ketika Dia datang ke dunia ini dengan membawa arti dan tujuan sebenarnya dari Hukum Tuhan.

Karena itu, karena persaingan dan kecemburuan yang dimiliki banyak orang Farisi dan ahli Taurat terhadap Tuhan Yesus, ketika Dia mengumpulkan dan membawa lebih banyak orang ke sisi-Nya sebagai murid dan pengikut-Nya, dan orang-orang Farisi dan orang-orang para ahli Taurat menjadi putus asa dan menggunakan tuduhan palsu untuk mencoba mendiskreditkan Tuhan dan pekerjaan-Nya, dan untuk membuat orang-orang melawan Dia. Namun, mereka membuat klaim yang keterlaluan sehingga sebenarnya menghujat Tuhan, dengan menuduh pekerjaan-Nya sebagai pekerjaan iblis.

Pada dasarnya, apa yang diklaim oleh orang-orang itu adalah bahwa seorang pangeran iblis berkolusi dengan Tuhan Yesus untuk mengusir setan-setan lain, yang tidak masuk akal karena itu berarti bahwa roh-roh jahat dan setan-setan dibagi satu sama lain dalam upaya mereka untuk menyerang umat manusia, semua dari kita, umat Allah. Sementara iblis-iblis itu, yang adalah malaikat dan roh yang jatuh mungkin memiliki perbedaan dan ketidaksepakatan, tidak ada yang menyatukan mereka lebih dari keinginan mereka untuk melihat tentang kejatuhan dan kehancuran kita. Oleh karena itu, tidak hanya tuduhan yang dibuat oleh orang-orang Farisi itu salah, tetapi mereka benar-benar jahat dan bersifat menghujat.

Saudara-saudari di dalam Kristus, dari apa yang telah kita dengar melalui perikop Injil hari ini, sungguh menyedihkan melihat bagaimana umat manusia dapat begitu terpecah belah satu sama lain dengan sedemikian kejam, padahal ironisnya roh-roh jahat dan roh-roh jahat itu jauh lebih bersatu dalam usaha mereka melawan kita. Di sinilah kita semua perlu membuang ego, kesombongan dan keserakahan kita, dan menahan godaan yang hadir di sekitar kita. Tuhan telah memanggil kita semua untuk menaruh kepercayaan kita kepada-Nya, dan kita harus menyatukan diri kita dengan Dia, dan mengatasi semua perpecahan dan perselisihan yang kita miliki di antara kita.

Marilah kita semua tidak terpecah lagi dan janganlah kita semua terganggu oleh berbagai upaya oleh roh-roh jahat dan jahat, Setan dan semua musuh Tuhan yang selalu berusaha untuk menghancurkan kita semua. Marilah kita berkomitmen pada keberadaan dan hidup baru di dalam Tuhan, dan sebagai komunitas umat beriman yang bersatu, marilah kita semua melakukan apa pun yang kita bisa untuk memuliakan Tuhan setiap saat. Semoga Tuhan menyertai kita selalu, dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing untuk mengikuti Dia, dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk berjalan semakin setia di hadapan-Nya.
  

Rabu, 06 Oktober 2021

Kamis, 07 Oktober 2021 Peringatan Wajib St. Perawan Maria, Ratu Rosario

Karya:Samuel Gillilan /istock.com

Bacaan I: Mal 3:13 - 4:2a "Hari Tuhan akan datang, menyala seperti api."

 
Mazmur Tanggapan: Mzm 1:1-2.3.4.6; R: 40:5a

Bait Pengantar Injil: Kis 16:14b "Tuhan, bukalah hati kami, supaya kami memperhatikan sabda Putra-Mu."

Bacaan Injil: Luk 11:5-13 "Mintalah, maka kalian akan diberi."
   
   warna liturgi putih

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan Peringatan Wajib St. Perawan Maria, Ratu Rosario, puncak bulan Oktober ini, yang juga merupakan Bulan Rosario Suci, saat di mana kita semua didorong untuk berdoa rosario setiap hari dan untuk menemukan kembali cinta dan hubungan yang kita miliki untuk Tuhan melalui Maria, Bunda-Nya yang penuh kasih dan juga ibu kita yang terkasih. Maria selalu berdoa untuk kita atas nama kita, dan pikirannya selalu terfokus pada kita, anak-anaknya yang bandel masih hidup di dunia yang gelap dan penuh dosa ini.

Hari ini, kita menandai peringatan empat ratus lima puluh tahun Pertempuran Lepanto, pertempuran besar dan menentukan, kemenangan penuh kemenangan bagi pasukan Kristen dalam perjuangan melawan pasukan kafir Utsmani. Empire dan sekutunya, yang mencari dominasi dunia dan penaklukan orang-orang Kristen dan kerajaan-kerajaan dan negara-negara Kristen pada waktu itu. Pada saat itu, Pasukan Kristen tidak hanya dilanda tekanan eksternal ini tetapi juga dengan banyak perpecahan internal, setelah menderita akibat reformasi yang menyebabkan banyak orang meninggalkan Gereja dan banyak yang memberontak melawan iman yang benar.

Oleh karena itu, pada waktu itu, Gereja, umat beriman dan seluruh Pasukan Kristen sendiri berada di bawah ancaman kehancuran yang besar. Dengan perantaraan Bunda Maria yang Terberkati, Bunda Rosario, oleh tindakan Paus kemudian, Paus St. Pius V, yang menasihati seluruh umat Kristen untuk berdiri bersama dan meminta semua umat beriman untuk berdoa Rosario saat ia mengumpulkan kekuatan dari berbagai kerajaan dan alam, mendirikan Aliansi Suci yang besar yang bertujuan untuk berdiri melawan pasukan invasi Turki yang besar.

Pada saat yang sama, Gereja juga mempersiapkan usahanya dalam memerangi bidah dan perpecahan dengan penutupan Konsili Ekumenis Trente dan banyak reformasi menyeluruhnya yang melaluinya banyak ekses dan kesalahan Gereja yang sebelumnya diberantas, dan ajaran-ajaran Gereja. Gereja ditegaskan kembali dan diperkuat. Misionaris dan guru iman, yang dipimpin oleh para Yesuit yang berani dikirim ke garis depan di mana banyak dari mereka yang telah murtad dari iman yang benar didorong dan disambut untuk kembali ke Gereja Bunda Suci, dan masih banyak lagi yang dikirim untuk menginjili di negara dan tempat yang jauh.

Dan kemudian, kekuatan Pasukan Kristen dikumpulkan bersama, banyak kapal, pelaut dan tentara, semuanya berkumpul melawan armada Utsmani yang lebih besar yang bertekad menghancurkan Pasukan Kristen. Dengan bimbingan dan perantaraan Bunda Maria, Bunda Rosario, ketika Pasukan Kristen bersatu dalam doa rosario sebagaimana didorong oleh Paus, pasukan Aliansi Suci bertemu musuh di Teluk Lepanto dengan cara yang luar biasa. pertempuran yang masih dikenang sampai hari ini, sebagai titik balik utama dalam sejarah dunia.

Melalui kemenangan besar ini, seluruh Pasukan Kristen bersukacita dan merayakannya, saat lonceng gereja berdentang dan berbunyi di sekelilingnya, memperingati kemenangan besar yang telah Tuhan pimpin umat-Nya. Paus menetapkan hari kemenangan besar ini pada awalnya sebagai perayaan Bunda Kemenangan, sebelum akhirnya diubah menjadi Peringatan Wajib St. Perawan Maria, Ratu Rosario seperti yang kita semua merayakannya hari ini.
 
Seperti yang kita dengar dalam kisah Pertempuran Lepanto, dan tidak diragukan lagi banyak contoh lain yang hadir di dunia kita dan dalam kehidupan kita sendiri, Tuhan sering membebaskan umat beriman melalui perantaraan ibu-Nya yang penuh kasih, yang selalu mengarahkan pandangannya kepada kita, dia anak-anak di dunia ini, dan melalui Rosario Suci yang kami persembahkan untuknya, kami mempersatukan diri kami dalam doa melalui Maria kepada Putranya, Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita. Jadi, kita harus bertanya pada diri sendiri apakah kita telah menghabiskan setidaknya beberapa waktu berkualitas baik dalam doa kepada Tuhan dan juga meminta ibu-Nya yang diberkati untuk berdoa bagi kita, dengan mengabdikan diri melalui rosario.

Devosi rosario telah diberikan kepada kita oleh ibu kita sendiri Maria yang terberkati, sebagai cara bagi kita untuk mendekat kepada Tuhan melalui dia, sebagai cara bagi kita untuk memperdalam hubungan kita dengan Allah melalui doa, dengan menghilangkan dari kita gangguan dan godaan hidup kita sehari-hari, dan alih-alih memfokuskan diri pada Tuhan dan bunda-Nya, yang melaluinya kita dapat bertumbuh semakin dalam kerohanian dan komitmen kepada Tuhan, dan melalui rosario, kita dapat bertumbuh semakin baik sebagai orang Kristen, dan bahkan juga mengilhami orang lain untuk mengikuti teladan baik kita.

Oleh karena itu marilah kita semua mempercayakan diri kita kepada bunda kita yang terkasih Maria, Ratu Rosario, agar kita dapat bertumbuh semakin dalam dalam kasih kita kepada Allah melalui bunda-Nya. Semoga Tuhan, Allah dan Juruselamat kita yang pengasih membebaskan kita dari mereka yang mencari kehancuran kita, dan semoga Dia menguatkan dan mendorong kita semua selalu, untuk berjuang dan bertahan melalui tantangan hidup kita, setiap saat. Ratu Rosario kami, bunda kami yang paling pengasih, doakanlah kami yang berdosa ini, sekarang dan pada saat kami mati. Amin.

Selasa, 05 Oktober 2021

Rabu, 06 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVII

Bacaan I: Yun 4:1-11 "Engkau sayang akan pohon jarak itu. Mana mungkin Aku tidak sayang akan kota Niniwe yang besar itu?"

Mazmur Tanggapan: Mzm 86:3-4.5-6.9-10 "Engkaulah Allah, yang panjang sabar dan berlimpah kasih setia."

Bait Pengantar Injil: Rm 8:15 "Kalian akan menerima roh pengangkatan menjadi anak; dalam roh itu kita akan berseru, ‘Abba, ya Bapa’."

Bacaan Injil: Luk 11:1-4 "Tuhan, ajarlah kami berdoa."
 
warna liturgi hijau
 
 Setiap orang Katolik hafal doa 'Bapa Kami': satu-satunya doa yang Yesus ajarkan kepada para pengikut-Nya. Tetapi 'Bapa Kami' yang kita kenal di dalam hati kita—yang kita doakan di setiap Misa sebelum menerima Komuni Kudus, dan yang kita doakan beberapa kali selama rosario—bukanlah 'Bapa Kami' yang kita dengar Yesus ajarkan, dalam perikop Injil hari ini.

Versi 'Bapa Kami' yang dicatat Lukas untuk kita lebih pendek dari versi yang kita hafal. Mungkin versi yang lebih pendek ini adalah versi pertama yang Yesus ajarkan kepada para pengikutnya, sama seperti seorang guru memperkenalkan poin-poin penting dari sebuah pelajaran terlebih dahulu, dan kemudian menyempurnakannya lagi.

Dalam versi singkat dari 'Bapa Kami' ini, ada tiga pokok yang Yesus ajarkan kepada kita untuk didoakan. Dalam keheningan setelah Komuni Kudus, atau setelah Misa, atau di rumah kita, baca dan doakan versi yang lebih pendek ini, dan lihat apa tiga poin itu. Apa tiga hal yang Yesus ajarkan agar kita minta dari Bapa Surgawi kita?
 
Dalam Injil Lukas 11:1-13 didapati tiga pokok. Pertama Yesus mengajar murid-muridnya berdoa (ayat 1-4), disusul dengan perumpamaan mengenai orang yang dengan tanpa sungkan minta tolong kepada seorang kawannya di tengah malam (ayat 5-8), dan diakhiri dengan sebuah pengajaran mengenai kekuatan doa (ayat 9-13).
 
 
"Doa Tuhan adalah kesimpulan seluruh Injil" (Tertulianus, or. 1). "Ketika Tuhan mewariskan kepada kita rumusan doa ini, Ia menambahkan pula: "Mintalah, maka kamu akan diberi; carilah, maka kamu akan mendapat; ketuklah, maka pintu akan dibukakan bagimu" (Luk 11:9). Jadi setiap orang dapat menyampaikan pelbagai macam doa ke surga seturut kebutuhannya; tetapi ia harus selalu mulai dengan doa Tuhan, yang merupakan doa utama" (Tertulianus, or. 10).
--- Katekismus Gereja Katolik, 2761
 
 
Gambar oleh kalhh dari Pixabay

 

Senin, 04 Oktober 2021

Selasa, 05 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVII

Karya: Stanislava Karagyozova/istock.com
Bacaan I: Yun 3:1-10 "Penduduk Niniwe berbalik dari tingkah lakunya yang jahat dan Tuhan menaruh belas kasih."

     
Mazmur Tanggapan: Mzm 130:1-2.3-4ab.7-8; Ul: 3 "Jika Engkau mengingat-ingat kesalahan, ya Tuhan, siapakah yang dapat tahan?"

Bait Pengantar Injil: Luk 11:28 "Berbahagialah yang mendengarkan sabda Tuhan dan melaksanakannya."

Bacaan Injil: Luk 10:38-42 "Marta menerima Yesus di rumahnya, ia telah memilih bagian yang paling baik."
   

warna liturgi hijau

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, di mana kita semua diingatkan akan kasih dan belas kasihan Allah yang besar. Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yunus tentang kata-kata yang dibawa Yunus atas nama Tuhan kepada orang-orang Niniwe, ibu kota Kerajaan Asyur yang besar, yang pada waktu itu adalah Hegemon dari bagian itu. di dunia. Asyur semakin berkuasa dan mereka menaklukkan banyak negara bagian dan kota kecil lainnya, melakukan kekejaman dan tindakan perusakan yang tidak disengaja selama penaklukan mereka sebagaimana dibuktikan oleh catatan dan bukti sejarah. Mereka menjadi kaya dan berkuasa atas penderitaan dan penderitaan orang lain dan ini adalah dosa besar mereka.

Karena itu, Tuhan mengirim Yunus kepada mereka untuk memperingatkan mereka tentang kehancuran dan pemusnahan mereka yang akan datang, namun, sementara Tuhan menginginkan kehancuran atas orang-orang jahat yang dibenarkan karena dosa-dosa mereka, fakta bahwa Dia benar-benar mengutus nabi Yunus untuk menyatakan hal ini kepada mereka. Benar-benar tanda yang jelas bagaimana Tuhan masih mengasihi dan memelihara umat-Nya, bahkan setelah mereka sangat berdosa terhadap-Nya, tidak menaati-Nya dan mengkhianati-Nya. Itulah sebabnya, salah satu alasan mengapa Dia mengutus Yunus kepada mereka sebenarnya adalah untuk membuat mereka menyadari kesalahan jalan mereka, bertobat dan kembali kepada kebenaran.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, kebenarannya adalah bahwa Tuhan tidak pernah bermaksud agar salah satu dari kita dihancurkan atau dihancurkan karena dosa-dosa kita. Jika tidak, Dia bisa saja menghancurkan kita sejak awal ketika nenek moyang kita pertama kali tidak menaati dan mengkhianati-Nya karena godaan Iblis. Dia menciptakan kita semua dari kasih-Nya bagi kita masing-masing, dan oleh kasih-Nya dan perhatian abadi kepada kita, kita semua hidup oleh kasih karunia-Nya. Dia ingin semua orang berdosa kembali kepada-Nya dan menemukan keselamatan melalui Dia, dibebaskan dari belenggu dosa dan kematian.

Namun, seperti yang juga telah kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini, halangan utama untuk ini adalah keasyikan kita sendiri dalam hidup, karena kita sering terganggu oleh banyak keinginan, godaan dan hal-hal lain dalam hidup, serta kebohongan dan kepalsuan. Bahwa iblis telah menanam di hati dan pikiran kita, yang kita perhatikan alih-alih kebenaran dan kasih Tuhan. Dalam perikop Injil kita hari ini kita mendengar tentang Tuhan Yesus berkunjung ke rumah Maria dan Marta, saudara perempuan Lazarus, yang adalah teman baik Tuhan, dan sementara Maria mendengarkan Tuhan dan ajaran-Nya, Marta sangat sibuk merawat untuk persiapan dan mungkin memasak.

Ketika Marta memarahi Maria dan memberi tahu Tuhan bahwa Maria seharusnya membantunya dalam pekerjaan dan usahanya, Tuhan dengan ringan menegur Marta dan mengatakan kepadanya bahwa apa yang telah Maria lakukan adalah benar. Marta tidak salah dalam keinginannya untuk melayani dan menyediakan bagi Tuhan, tetapi dalam kesibukannya dengan tugas-tugas dan pekerjaannya, itu mengalihkan perhatiannya dari benar-benar menyambut Tuhan dan membiarkan kata-kata kebenaran dan kasih-Nya memasuki hatinya seperti saudara perempuannya, Maria selesai. Dia pada dasarnya telah menempatkan pekerjaan dan tindakannya di atas cintanya kepada Tuhan.

Inilah sebabnya mengapa kita tidak boleh membiarkan semua gangguan itu menjauhkan kita dari Tuhan, dan kita harus menyadari dan bersyukur bahwa Tuhan telah begitu penuh kasih dan belas kasihan kepada kita selama ini. Dia telah memberi kita Putra tunggal-Nya, Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, untuk menjadi Dia yang akan membebaskan kita dari kehancuran karena dosa dan kejahatan kita, dan menebus kita dengan pengorbanan yang paling penuh kasih yang telah Dia buat di kayu Salib, saat Dia mempersembahkan diri-Nya sebagai penebusan bagi dosa-dosa kita yang banyak dan tak terhitung banyaknya. Di sini kita sendiri telah melihat belas kasihan dan kasih Tuhan yang paling indah diperlihatkan kepada kita.

Semoga Tuhan menyertai kita semua, dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing untuk hidup semakin berani dalam iman mulai sekarang, dan berjalan dengan bajik di jalan-Nya mulai sekarang. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, dan semoga Dia membimbing kita dalam perjalanan iman kita sepanjang hidup kita. Amin. 

 

Minggu, 03 Oktober 2021

Senin, 04 Oktober 2021 Peringatan Wajib St. Fransiskus dari Assisi

Author Ramon FVelasquez (CC)

Bacaan I: Yun 1:1-2; 2:1-2.11 "Yunus siap melarikan diri dari hadapan Tuhan."


Kidung Tanggapan: Yun 2:2,3,4,5,8 "Engkau mengangkat nyawaku dari dalam liang kubur."

Bait Pengantar Injil: Yoh 13:34 "Perintah baru Kuberikan kepadamu, sabda Tuhan; yaitu supaya kamu saling mengasihi, sama seperti Aku telah mengasihi kamu."
 
Bacaan Injil: Luk 10:25-37 "Siapakah sesamaku?"

atau Sir 50:1.3-4.6-7; Mzm 16:1-2, 5, 7-8, 11; Ul: 5a; Gal 6:14-18;  Mat 11:25-30

warna liturgi putih

 Salah satu lagu liturgi favorit dunia memiliki dua nama yaitu "Prayer of Saint Francis" atau "Jadikanlah aku pembawa damai." Lagu ini dikaitkan dengan Santo Fransiskus dari Assisi dan yang hari rayanya kita rayakan hari ini. Sama seperti ketidaktaatan membawa kekacauan, ketaatan membawa kedamaian, dan dia menemukan ini melalui hidupnya dalam kemiskinan  dan penyerahan diri kepada Tuhan dalam ketaatan.  
   
  Tuhan memberi tahu St. Fransiskus apa yang harus dilakukan dengan hidupnya dan dia mematuhinya dan dia menemukan kedamaian.
 
  Pesan Santo Fransiskus untuk hari ini adalah damai. Bukan berhentinya permusuhan atau pergumulan dunia melainkan damai sejahtera Tuhan yang merupakan realisasi bahwa apapun yang terjadi. Ini melibatkan komitmen total dan ketergantungan pada Tuhan. Ini tidak mudah bagi manusia. Sifat kita ingin kita mengendalikan segalanya.       
 
   Semoga teladan Santo Fransiskus dari Assisi dapat menunjukkan kepada kita jalan bagi kita sebagai orang Kristen, bagaimana seharusnya kita menyerahkan diri kita kepada Tuhan, dan menjawab panggilan-Nya dengan hati yang rela. Kepada kita masing-masing, Tuhan telah memberikan banyak jenis karunia yang berbeda, dan Dia telah memanggil kita untuk panggilan yang berbeda dalam hidup.
 
  Marilah kita semua tidak lagi suam-suam kuku atau pasif dalam iman kita, tetapi sebaliknya, mulai sekarang marilah kita aktif menjalani hidup kudus yang diabdikan kepada Tuhan, dengan cara kita masing-masing. Tuhan telah memanggil kita untuk berbagai panggilan dalam hidup, dan selama kita mengikuti kehendak-Nya dan mematuhi perintah-perintah-Nya, kita akan membawa kemuliaan yang lebih besar bagi Tuhan. Semoga kita juga mendengarkan apa yang Tuhan ingin kita lakukan dengan hidup kita. Ketika kita taat, kita akan menemukan kedamaian, seperti yang dilakukan Santo Fransiskus. Semoga Tuhan terus membimbing kita di jalan kita, dan marilah kita semua memperbarui pengabdian kita kepada Tuhan dengan melakukan apa yang Dia ingin kita lakukan, hari demi hari, semakin setia kepada-Nya. Amin.