Januari 22, 2022

Minggu, 23 Januari 2022 Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)

Bacaan I: Neh 8:3-5a.6-7.9-11 "Bagian-bagian Kitab Taurat Allah dibacakan dengan jelas, dengan diberi keterangan-keterangan, sehingga pembacaan dimengerti."

Mazmur Tanggapan: Mzm 19:8.9.10.15; Ul: Yoh 6:63c "Sabda-Mu ya Tuhan, adalah Roh dan kehidupan."

Bacaan II: 1Kor 2:12-30 Singkat 12:12-14.27 "Kamu semua adalah tubuh Kristus dan masing-masing adalah anggotanya."
     
Bait Pengantar Injil: Luk 4:18-19 "Tuhan Allah telah mengutus Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada semua orang miskin, dan dukungan kepada orang-orang tawanan."

Bacaan Injil: Luk 1:1-4; 4:14-21 "Pada hari ini genaplah nas Kitab Suci."

warna liturgi hijau
 
Saudara-saudari terkasih, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci pada Hari Minggu Biasa III - Hari Minggu Sabda Allah yang secara khusus menyoroti Liturgi Sabda. Selama Misa, Liturgi Sabda mencakup semua bacaan, homili, Kredo, dan Doa Umat. Liturgi Sabda adalah bagian integral dari perayaan sakramental. Untuk memelihara iman orang beriman, tanda-tanda yang menyertai Sabda Allah ditekankan. Kadang-kadang kita memiliki prosesi Kitab Injil sebelum pembacaan Injil.. Kita memiliki dupa dan lilin selama proklamasinya untuk menunjukkan pentingnya Injil. Dan tempat pewartaan dari mimbar atau ambo juga menekankan bahwa Sabda Tuhan sedang diwartakan. Pembacaan Injil, homili, dan doa umat yang dapat didengar dan dipahami, lebih merupakan tanda-tanda yang menyertai penekanan Sabda Allah (bdk. KGK 1154).

Liturgi Sabda selama Misa Kudus telah digambarkan sejak zaman Ezra. Kita ketahui dari Kitab Nehemia dalam bacaan I penjelasan tentang apa yang Ezra, sang imam, lakukan di sinagoga. Ini sangat mirip dengan apa yang kita lakukan di Misa Kudus. Ezra berdiri di satu ujung dan berdiri lebih tinggi; itulah yang dilakukan imam atau diakon: berdiri di satu ujung dan berdiri lebih tinggi. Saat Ezra membuka gulungan itu, orang-orang bangkit; itulah yang terjadi pada Injil selama Misa Kudus, orang-orang berdiri untuk mendengarkan Injil yang diberitakan. Kemudian Ezra menafsirkan bacaan untuk orang-orang; dan itulah yang dilakukan imam atau diakon atau uskup setelah pewartaan Injil, dia memberikan homili.

Setiap kali kita membaca Perjanjian Lama, kita mencoba untuk mengingat Yesus Kristus karena semua yang tertulis dalam Perjanjian Lama membawa kita kepada Yesus Kristus. Dia adalah penggenapan semua nubuat dalam Perjanjian Lama. Ezra juga menggambarkan Yesus Kristus, Imam Besar Kekal, yang kita dengar dalam Injil hari ini. Yesus diberikan gulungan kitab Yesaya untuk dibaca dan kemudian Dia memberikan “homili”-nya dengan mengatakan: “Pada hari ini genaplah nas tadi sewaktu kamu mendengarnya.” Sekali lagi, Liturgi Sabda kembali ke zaman Ezra dan Tuhan kita. Orang-orang penuh perhatian mendengarkan bacaan-bacaan yang ditafsirkan oleh Ezra dan oleh Tuhan kita.

Jadi, Liturgi Sabda itu seperti bentuk dialog. Tuhan berbicara kepada kita melalui bacaan dan homili; dan kita menanggapi Dia dengan pengakuan iman kita dan bersyafaat atas nama Gereja secara keseluruhan.


selama pemberitaan sabda kami memutuskan untuk memeluk kehidupan Injil dan meninggalkan kehidupan duniawi. Selama khotbah sabda kita memutuskan untuk berjuang demi kebajikan dan meninggalkan keburukan.

Sebagaimana dinyatakan oleh Konsili Vatikan II: “Umat Allah pertama-tama dibentuk menjadi satu oleh Sabda Allah yang hidup, yang dengan tepat dicari dari mulut para imam. Karena tidak seorang pun dapat diselamatkan yang tidak percaya lebih dulu, maka tugas pertama para imam sebagai rekan kerja para uskup adalah mewartakan Injil Allah kepada semua orang. Dengan cara ini mereka melaksanakan perintah Tuhan 'Pergilah ke seluruh dunia dan beritakanlah Injil kepada semua makhluk' (Mrk 16:15) dan dengan demikian mendirikan dan meningkatkan Umat Allah.”

Jadi kita dibentuk selama pemberitaan Sabda Tuhan termasuk imam sendiri yang berkhotbah dari mimbar, marilah kita memohon pertolongan Bunda Maria untuk membantu kita selalu dalam mempersiapkan merayakan Misa Kudus. Marilah kita memohon kepada Tuhan untuk mempersiapkan hati, pikiran, dan jiwa kita untuk menerima Putra-Nya seolah-olah itu akan menjadi pertama kalinya bagi kita, seolah-olah itu akan menjadi yang terakhir bagi kita, seolah-olah itu akan menjadi satu-satunya waktu kita. Amin.


foto: pexels-pixabay-161034/CC0


Januari 21, 2022

St. Ireneus akan dinyatakan sebagai Pujangga Gereja

Author Wolfymoza (CC)


St. Ireneus dari Lyon selangkah lebih dekat untuk menjadi martir pertama yang dinyatakan sebagai Pujangga Gereja.

Paus Fransiskus bertemu dengan kepala Kongregasi Vatikan untuk urusan Orang Suci pada hari Kamis untuk membahas penganugerahan gelar kepada orang suci.

Selama pertemuan itu, Kardinal Marcello Semeraro memberi tahu paus bahwa sesi pleno para kardinal dan uskup dari kongregasi orang-orang kudus telah menemukan uskup abad ke-2 layak menyandang gelar, menurut pernyataan Vatikan 20 Januari.

Paus Fransiskus telah mengumumkan niatnya untuk mendeklarasikan Ireneus sebagai Pujangga Gereja dengan gelar "Doktor unitatis," yang berarti "Doktor Persatuan."

Dalam pidatonya di depan sekelompok teolog Katolik dan Ortodoks Oktober lalu, paus menyebut St. Ireneus sebagai “jembatan spiritual dan teologis yang agung antara orang Kristen Timur dan Barat.”

St. Ireneus adalah seorang uskup dan penulis yang dihormati oleh umat Katolik dan Kristen Ortodoks dan dikenal karena menyangkal ajaran sesat Gnostisisme dengan membela kemanusiaan dan keilahian Kristus.

Sementara beberapa tulisan paling penting St. Ireneus bertahan, detail hidupnya tidak terpelihara dengan baik. Ia lahir di bagian timur Kekaisaran Romawi, kemungkinan besar di kota pesisir Smirna, di tempat yang sekarang disebut Turki, sekitar tahun 140 M.

Sebagai seorang pemuda, dia mendengar khotbah dari uskup Kristen awal St. Polikarpus, yang secara pribadi telah dibimbing oleh Rasul Yohanes. Ireneus menjadi seorang imam, melayani Gereja di wilayah Galia, di tempat yang sekarang Prancis, selama masa sulit di akhir 170-an.

Selama masa penganiayaan negara dan kontroversi doktrin ini, Ireneus dikirim ke Roma untuk memberi Paus St. Eleutherius surat tentang gerakan sesat yang dikenal sebagai Montanisme.

Setelah kembali ke Lyon, Irenaeus menjadi uskup kedua di kota itu, mengikuti kemartiran pendahulunya St. Pothinus.

Dalam perjalanan pekerjaannya sebagai pendeta dan penginjil, uskup kedua dari Lyon menghadapi doktrin dan gerakan sesat yang bersikeras bahwa dunia material itu jahat dan bukan bagian dari rencana awal Tuhan.

Ireneus mengakui gerakan ini, dalam segala bentuknya, sebagai serangan langsung terhadap iman Katolik. Dia membantah kesalahan Gnostik dalam bukunya yang panjang "Against Heresies," yang masih dipelajari sampai sekarang untuk nilai sejarah dan wawasan teologisnya.

Sebuah karya yang lebih pendek, “Bukti Khotbah Apostolik,” berisi presentasi Irenaeus tentang Injil dengan fokus pada pemenuhan nubuat Perjanjian Lama oleh Yesus Kristus. Beberapa karyanya yang lain sekarang hilang, meskipun kumpulan fragmen darinya telah dikompilasi dan diterjemahkan.

Ireneus meninggal di Lyon sekitar tahun 202, ketika Kaisar Septimus Severus memerintahkan kemartiran orang-orang Kristen.

Selama pertemuan Paus Fransiskus dengan Semeraro, paus juga mengesahkan sebuah dekrit tentang kepahlawanan tiga orang Italia: Uskup Agung Francesco Saverio Toppi dari Pompeii (1925-2007); Bunda Maria Teresa DeVincenti, pendiri Kongregasi Pekerja Kecil Hati Kudus (1872-1936); dan Suster Gabriella Borgarino dari Serikat Putri Cinta Kasih (1880-1949).

Para uskup AS memberikan suara pada tahun 2019 untuk mendukung St. Ireneus diangkat sebagai Pujangga Gereja atas permintaan Kardinal Philippe Barbarin, uskup agung Lyon saat itu, dan mengirimkan persetujuan mereka ke Vatikan untuk pertimbangan paus.

Tujuh belas dari 36 tokoh yang dinyatakan sebagai Pujangga Gereja oleh Gereja Katolik hidup sebelum Skisma Besar tahun 1054 dan juga dihormati oleh umat Kristen Ortodoks.

“Namanya, Ireneus, mengandung kata ‘perdamaian’,” kata Paus Fransiskus pada 7 Oktober.

“Kita tahu bahwa damai Tuhan bukanlah perdamaian yang 'dinegosiasikan', buah kesepakatan yang dimaksudkan untuk menjaga kepentingan, tetapi perdamaian yang mendamaikan, yang menyatukan dalam persatuan. Itulah damai Yesus.”
 
 Sumber: CNA

Sabtu, 22 Januari 2022 Hari Biasa Pekan II

Bacaan I: 1Sam 1:1-4.11-12.19.23-27 "Para pahlawan gugur di medan perang."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 47:2-3.6-7.8-9 "Buatlah wajah-Mu bersinar, ya Tuhan, maka kami akan selamat."

Bait Pengantar Injil: Kis 16:14b "Bukalah hati kami, ya Allah, agar dapat memperhatikan sabda Putra-Mu."

Bacaan Injil: Mrk 3:20-21 "Orang-orang mengatakan Yesus tidak waras lagi."
     
warna liturgi hijau

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan Sabda Tuhan hari ini, kita diingatkan akan perlunya kita semua untuk mengasihi Tuhan dan mempercayakan diri kita kepada-Nya, dan sering kali kita akan menemukan bahwa menyerahkan diri kita kepada Tuhan. Dalam bacaan pertama kita hari ini,  kita ketahui kisah tragis tentang kekalahan Raja Saul dan pasukan Israel dalam pertempuran di Gunung Gilboa melawan orang Filistin. Orang Filistin adalah bangsa tetangga yang kuat dari orang Israel yang pada waktu itu sedang bangkit dan melakukan serangan dan penyerbuan jauh ke dalam tanah orang Israel menyebabkan penderitaan yang tak terhitung dan kerugian bagi umat Allah.

Pasukan orang Israel dikalahkan, Raja Saul dan putra-putranya, termasuk Yonatan, teman dekat Daud, terbunuh. Dosa-dosa yang dilakukan oleh Saul dan ketidaktaatannya terhadap Tuhan akhirnya berkontribusi pada kerugian ini, karena kurangnya imannya kepada Tuhan berarti bahwa mereka kehilangan bimbingan dan pemeliharaan dari Tuhan. Kabar kekalahan pahit itu disampaikan kepada Daud, yang sebagai orang yang dipilih oleh Tuhan dan diurapi sebagai Raja Israel yang baru, dengan cemas menunggu kabar tentang apa yang terjadi.

Tentu saja, Daud sangat terpukul mendengar berita kehilangan bukan hanya raja dan pasukan Israel, tetapi juga teman dekatnya, Yonatan, putra Saul. Dia menyanyikan lagu ratapan untuk mereka, bahkan untuk Saul, yang sebelumnya telah mencoba untuk menyakitinya dan berkomplot melawan hidupnya karena tempatnya sebagai orang yang dipilih untuk menggantikan yang pertama sebagai Raja. Daud mempercayakan nasibnya kepada Tuhan, dan jika kita mengingat bacaan kemarin, tentang Daud yang menyelamatkan Saul dan anak buahnya, dan tidak membunuh mereka meskipun memiliki kesempatan yang sempurna untuk melakukannya, menunjukkan kepada kita betapa besar kepercayaan Daud kepada Tuhan, tidak seperti Saul yang tidak menaati-Nya.

Kemudian, dalam perikop Injil kita hari ini, kita kita ketahui perikop yang aneh dari Injil, di mana kita  tentang Tuhan dan murid-murid-Nya melakukan pekerjaan mereka, dan mereka begitu sibuk dalam melakukan pekerjaan mereka sehingga mereka tidak punya waktu untuk beristirahat sama sekali.
 
Tuhan dan murid-murid-Nya, yang telah Dia panggil dari berbagai sumber, semuanya berkomitmen pada panggilan dan pelayanan yang telah dipercayakan Allah kepada mereka. Dalam kata-kata Tuhan sendiri, kita mendengar dalam kesempatan lain dalam Injil bagaimana Dia tidak memiliki tempat untuk meletakkan kepala-Nya, dan Dia dan murid-murid-Nya sering harus menghabiskan waktu di padang gurun, bepergian dari satu tempat ke tempat lain untuk melayani umat Allah, dan kadang-kadang juga menghindari orang Farisi dan ahli Taurat yang sering membayangi dan mengikuti mereka.

Ini adalah pengingat bagi kita bahwa mengikuti Tuhan tidak selalu merupakan perjalanan yang mudah dan nyaman, dan lebih sering daripada tidak, kita mungkin diminta untuk membuat banyak pengorbanan di sepanjang jalan. Pengorbanan-pengorbanan itu bukannya tanpa jasa, karena setiap orang yang telah menyerahkan diri mereka kepada Tuhan dan menyerahkan diri mereka kepada-Nya akan menerima dari-Nya penegasan dan jaminan hidup dan kemuliaan kekal. Mereka tidak akan pernah dikecewakan dan mereka akan memperoleh anugerah kemuliaan surgawi yang disediakan bagi mereka yang telah memelihara iman mereka kepada Tuhan.
  

Januari 20, 2022

Jumat, 21 Januari 2022 Peringatan Wajib St. Agnes, Perawan dan Martir

Bacaan I: 1Sam 24:3-21 "Aku tidak akan menjamah Saul sebab dialah orang yang diurapi Tuhan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 57:2.3-4.6.11 "Kasihanilah aku, ya Allah, kasihanilah aku."

Bait Pengantar Injil: 2Kor 5:19 "Dalam diri Kristus Allah mendamaikan dunia dengan Diri-Nya dan mempercayakan warta perdamaian kepada kita."

Bacaan Injil: Mrk 3:13-19 "Yesus memanggil orang-orang yang dikehendaki-Nya untuk menyertai Dia."

warna liturgi merah


Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini kita dipanggil untuk merenungkan apa yang telah Tuhan katakan kepada kita melalui kisah Daud dan bagaimana dia menyelamatkan Saul, Raja Israel, dan tidak membunuh atau menyakitinya meskipun memiliki kesempatan sempurna untuk melakukannya. Kemudian kita juga mendengar panggilan dua belas rasul sebagai orang-orang yang telah Tuhan pilih sebagai penolong utama-Nya dalam menyebarkan Injil dan menjangkau sebanyak mungkin orang.

Pertama-tama, seperti yang kita dengar dari bacaan pertama Kitab Samuel, kita mendengar bagaimana Daud yang dikejar Raja Saul harus bersembunyi dari satu tempat ke tempat lain, dan harus masuk ke dalam gua tempat mereka terpojok. Tetapi Saul dan anak buahnya tidak menyadari bahwa Daud berada dalam jangkauan mereka. Pada saat itu, ketika Saul sedang tidur, itu adalah kesempatan sempurna bagi Daud untuk menyerang Saul dan mengklaim Kerajaan Israel untuk dirinya sendiri. Bagaimanapun, dia telah diangkat menjadi raja yang sah dan yang terpilih, diurapi salah satu Tuhan melalui nabi Samuel.

Namun, Daud tidak melakukannya, dan hanya memotong sebagian jubah raja, dan itu pun disesalkan olehnya. Dia tahu bahwa Saul sendiri diurapi oleh Tuhan seperti dirinya. Meskipun Tuhan memang telah memilih dia sebagai Raja baru atas seluruh Israel untuk menggantikan Saul, tetapi Daud tetap bertindak dengan hormat dan tetap mengakui dia sebagai raja, dan dia tidak ingin ada bahaya yang menimpa Saul atau anak buahnya. Jika Daud menginginkannya, dia bisa mengambil kesempatan itu dan mengakhiri penderitaan dan cobaannya sendiri, merebut kekuasaan yang menjadi haknya. Tapi dia tidak melakukannya.

Di situlah kita melihat orang macam apa Daud itu. Dia benar-benar dipenuhi dengan cinta untuk Tuhan, cinta yang sejati dan tulus untuk Tuhan. Dia melakukan segalanya untuk melayani Tuhan dan untuk memuliakan Nama-Nya, dan karena itu, dia menempatkan dirinya di jalan Tuhan yang benar. Karena meskipun dia telah dipilih sebagai Raja Israel yang baru, tetapi hal itu seharusnya tidak memberinya pembenaran untuk membunuh seseorang pada saat dia lemah, dan apalagi melakukannya untuk mengejar kekuasaan dan kemuliaan pribadi. Dia memilih untuk mempercayakan dirinya dan nasibnya kepada Tuhan, dan berdamai dengan Saul. Pada kesempatan yang sama itulah Saul mengakui Daud sebagai Raja Israel berikutnya yang sah.

Dalam perikop Injil hari ini, kita kemudian mendengar dari kisah pemanggilan dua belas Rasul, yang dipilih Allah dari antara semua murid-Nya. Tuhan memanggil para Rasul-Nya untuk menjadi orang-orang yang melakukan pekerjaan-Nya dan menyampaikan Kabar Baik tentang keselamatan kepada lebih banyak orang, seperti yang mereka lakukan pada tahun-tahun setelah Dia naik ke Surga. Para Rasul pergi ke banyak tempat, melakukan pekerjaan Tuhan dan membangun pondasi Gereja dan membangun komunitas Kristen di tempat-tempat itu.

Mereka memimpin umat beriman melalui kepemimpinan mereka yang benar dan adil, dan melalui semua yang telah mereka lakukan dalam menempatkan pekerjaan Tuhan di atas segalanya. Mereka banyak berkorban dalam upaya mereka, menderita penganiayaan dan bahkan harus menumpahkan darah dan mati untuk kemuliaan Tuhan. Mereka harus menanggung pengasingan dan bentuk-bentuk kesulitan lainnya, namun, mereka tetap sabar, penuh iman kepada Tuhan dan mereka tidak membiarkan godaan dan tekanan dari dunia di sekitar mereka mempengaruhi mereka sebaliknya.

Hari ini, kita semua juga disajikan dengan itikad baik dan teladan seperti yang ditetapkan oleh St. Agnes, seorang martir Romawi yang terkenal dari masa penganiayaan yang intens terhadap orang Katolik dan Gereja. St Agnes dilahirkan dalam keluarga bangsawan di Roma, dan dia juga dilahirkan sebagai seorang Katolik. Pada saat itu, negara Romawi dan Kaisar sangat menentang iman Katolik dan Gereja, dan dalam satu upaya brutal terakhir untuk membasmi mereka dan menghancurkan ancaman yang ditimbulkan oleh Kekristenan terhadap kepercayaan dan agama tradisional Romawi.

St Agnes sebagai seorang wanita bangsawan muda Romawi memiliki banyak pelamar dan orang-orang yang tertarik padanya. Banyak dari pelamar tersebut ditolak oleh St. Agnes karena dia telah mendedikasikan dirinya untuk kemurnian dedikasinya kepada Tuhan. Dia menguduskan dirinya dan keperawanannya, tidak membiarkan salah satu dari pria itu menodai keperawanan dan kesuciannya. Hal ini menyebabkan beberapa di antara pelamarnya marah padanya, dan melaporkannya ke pihak berwenang sebagai tersangka, yang merupakan kejahatan yang dapat dihukum mati.

Prefek Romawi bernama Sempronius menghukum mati dia dan berusaha membunuhnya dengan berbagai cara. Namun, upaya beberapa pria untuk menajiskan keperawanannya gagal karena mereka langsung dibutakan sebelum melakukan perbuatan itu. Upaya untuk melukainya dengan cara lain seperti membakar kayu juga gagal karena api menolak untuk membakar kayu. Akhirnya, dengan pemenggalan kepala atau penusukan di tenggorokan, St. Agnes menemui ajalnya melalui kemartiran, namun upahnya di dalam Tuhan sangat mulia.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, melalui apa yang baru saja kita bahas dan melalui kehidupan St. Agnes dari Roma, kita dapat melihat bagaimana Tuhan selalu bersama kita dan Dia selalu membimbing dan melindungi kita sama seperti bagaimana Dia mencegah orang-orang itu mencemari keperawanan suci St. Agnes. Tuhan selalu bersama kita dan Dia akan menjaga kita dari orang-orang yang berniat mencelakai kita. Kita harus memiliki iman kepada-Nya dan percaya pada pemeliharaan-Nya.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, marilah kita semua menempatkan diri kita di tangan Tuhan dan menyerahkan diri kita ke dalam pelukan-Nya, mengetahui bahwa hanya di dalam Dia terletak harapan dan keselamatan kita. Semoga Tuhan menyertai kita semua dan semoga Dia memberi kita kekuatan untuk mengikuti Dia dengan sepenuh hati mulai sekarang, dan selamanya, tanpa rasa takut atau khawatir. Amin.


Januari 19, 2022

Kamis, 20 Januari 2022 Hari Biasa Pekan II

Bacaan I: 1Sam 18:6-9; 19:1-7 "Saul berikhtiar membunuh Daud."
      
Mazmur Tanggapan: Mzm 56:2-3.9-10a.10b-11.12-13, R:5bc "Kepada Allah, aku percaya tidak takut."

Bait Pengantar Injil: 2 Tim 1:10b "Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut dan menerangi hidup dengan Injil."

Bacaan Injil: Mrk 3:7-12 "Roh-roh jahat berteriak, "Engkau Anak Allah." Tetapi dengan keras Yesus melarang memberitahukan siapa Dia."
     
warna liturgi hijau
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus,  dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kisah dari Kitab nabi Samuel di mana kisah Daud dan bagaimana dia hampir dilukai oleh Raja Saul karena cemburu dan ketakutan disampaikan kepada kita. Pada saat itu, Daud adalah seorang hamba raja, seorang pejuang besar dan pemimpin yang dipercayakan dengan pasukan orang Israel, dan Daud menjadi sangat terkenal terutama setelah ia berhasil mengalahkan juara besar Filistin, Goliat, yang kisahnya baru saja kita dengar sebelumnya kemarin.

Daud juga telah diurapi sebagai Raja pilihan baru atas orang Israel oleh Samuel sendiri, sebagai orang yang telah dipilih Allah untuk menjadi pemimpin atas umat-Nya menggantikan Raja Saul. Saul mengetahui bahwa Daud adalah orang yang dipilih untuk menjadi penerusnya, dan dia diliputi rasa takut, sehingga dia berusaha untuk mencelakai Daud. Beruntung bagi Daud, dia datang untuk berteman dengan Yonatan, salah satu putra Raja Saul yang menyayangi dan menyukainya. Karena itu, dia dapat menghindari upaya Saul untuk menyakitinya.

Daud harus menanggung kesulitan dan tantangan karena popularitasnya yang semakin meningkat dan fakta bahwa Tuhan telah memilih dia sebagai penerus Saul, dan dia bahkan harus pergi ke pengasingan dan bersembunyi ketika Saul ingin membunuhnya. Yonatan, anak Saul, membantunya melarikan diri dan sejak saat itu, Daud melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain, menghindari Saul sambil berusaha berbuat baik bagi umat Allah. Tuhan menyertai dia sepanjang jalan, dan akhirnya dia akan menjadi Raja Israel.

Kemudian, seperti yang kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini, Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya berkeliling dari satu tempat ke tempat lain, melayani umat Allah, dan Dia menyembuhkan banyak dari mereka yang sakit, mengusir setan dari mereka yang dirasuki dan menyampaikan kebenaran Tuhan, mengungkapkan tujuan dan maksud sebenarnya dari Hukum sehingga mereka dapat percaya kepada Tuhan dan diselamatkan dengan mengikuti jalan-Nya dalam hidup mereka.

Tuhan datang ke dunia ini, Dia tinggal di tengah-tengah kita sebagai manifestasi dari kasih Allah dalam daging, untuk menjadi Juru Selamat kita, adalah bukti kasih abadi dan sifat belas kasih-Nya, dalam semua yang telah Dia lakukan untuk kita, dalam panggilan kita untuk mengikuti-Nya dan dalam menunjukkan kepada kita jalan menuju kehidupan kekal dan kebahagiaan sejati bersama-Nya. Dan selama kita tetap setia kepada-Nya dan berjalan di jalan yang telah Dia tunjukkan dan ajarkan kepada kita melalui Gereja-Nya, kita akan memiliki jaminan itu dari Allah.

Kita tidak perlu takut dengan tantangan dan cobaan yang kita hadapi, karena Tuhan sendiri bersama kita, berjalan bersama kita dan membimbing kita ke jalan kita. Sama seperti Dia telah menyediakan bagi Daud, Dia juga akan menyediakan bagi kita semua juga.  Dengan mengikuti Tuhan dengan sepenuh hati, kita akan menemukan jalan menuju kemuliaan abadi dan sukacita sejati bersama-Nya. Semoga Tuhan menyertai kita semua, dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk hidup di hadirat-Nya, setiap saat. Amin.
 
 
Credit: freedom007/istock.com

Januari 18, 2022

Rabu, 19 Januari 2022 Hari Biasa Pekan II

Bacaan I: 1Sam 17:32-33.37.40-51 "Daud mengalahkan Goliat dengan umban dan batu."
    
Mazmur Tanggapan: Mzm 144:1b.2.9-10 "Terpujilah Tuhan, gunung batuku."

Bait Pengantar Injil: Mat 4:23 "Yesus memberitakan Injil Kerajaan Allah, dan menyembuhkan semua orang sakit."

Bacaan Injil: Mrk 3:1-6 "Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat menyelamatkan nyawa orang atau membunuhnya?"
   
warna liturgi hijau
 
 Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kisah terkenal tentang pertempuran dan pergulatan antara Daud dan Goliat, yang pertama menjadi juara bangsa Israel dan orang yang telah dipilih dan diurapi oleh Allah untuk menjadi orang yang menggantikan Raja Saul sebagai raja. Raja Israel, sedangkan yang terakhir adalah jagoan besar orang Filistin, orang-orang yang menindas orang Israel pada waktu itu dan menyerang umat Allah. Ketika orang Israel membuat pendirian melawan orang Filistin, mereka menempatkan pertempuran untuk diputuskan oleh pertempuran tunggal antara para juara.

Mengingat perawakan dan fisik David dan Goliath, jelas bagi pengamat mana pun bahwa Daud seharusnya kalah dalam perjuangan, karena dia jauh lebih kecil dan terlihat kurang berpengalaman daripada Goliat yang perkasa, yang bukan hanya seorang prajurit yang berpengalaman tetapi juga seorang raksasa dalam tubuh. Namun, di balik tubuhnya yang relatif lebih kecil itu, Daud menyembunyikan hati yang membara penuh cinta kepada Tuhan, seperti ketika Goliat mengucapkan kata-kata kotor dan kutukan terhadap Tuhan, dan ketika raja sendiri dan semua orang takut, Daud berdiri dan menjawab tantangan raksasa itu. .

Ketika Daud dipilih sebagai Raja Israel yang baru seperti yang kita dengar di bagian awal Kitab nabi Samuel sebelum bacaan hari ini, dia bukanlah yang terkuat dan terbesar di antara saudara-saudaranya. Namun, dengan masa mudanya dan hatinya yang penuh iman dan semangat, dia telah melawan singa dan beruang sebelumnya untuk melindungi kawanan dombanya. Dia membunuh mereka dengan tangan kosong dan mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi orang-orang yang berharga baginya. Inilah sifat-sifat yang membuat Allah memilih dia sebagai orang pilihan-Nya, yang melaluinya Kerajaan Israel akan tinggal, dan akhirnya di mana Juruselamat, Putra Allah sendiri akan lahir.

Dalam bacaan Injil kita hari ini, Tuhan Yesus menghadapi orang-orang Farisi dan ahli Taurat, yang mencoba menggunakan orang sakit dan lumpuh untuk menjebak Tuhan Yesus dan mencari alasan atau alasan untuk menuduh Dia melakukan kesalahan. Tuhan Yesus membela orang sakit itu dan menegur mereka yang mencoba menggunakan orang itu untuk menyakiti-Nya. Dia memberi tahu mereka kebenaran dan kebodohan dari argumen keras kepala mereka yang terus-menerus, karena orang-orang itu masih menolak untuk percaya kepada Tuhan bahkan setelah Dia berulang kali menjelaskan kepada mereka dan menunjukkan kebenaran kepada mereka. Mereka masih bersikeras pada interpretasi dan pemahaman mereka yang kaku tentang peraturan yang elitis dan kurang berbelas kasih terhadap kaum marginal.

Mirip dengan kasus Daud dan Goliat, Tuhan Yesus juga menghadapi lawan yang kuat karena orang Farisi dan ahli Taurat mewakili kekuatan yang kuat dalam komunitas Yahudi pada waktu itu. Namun, Tuhan berbicara kebenaran dan tidak terhalang sama sekali, seperti bagaimana Daud tidak takut untuk melawan Goliat, semua karena imannya kepada Tuhan dan karena pada akhirnya, Tuhan dan jalan-Nya akan menang melawan semua orang. yang lain. Kita tidak perlu takut meskipun ada tantangan yang mungkin harus kita hadapi dalam perjalanan hidup kita masing-masing.

Oleh karena itu, kita harus saling menginspirasi untuk tetap setia kepada Tuhan, dengan saling mengingatkan akan kehadiran Tuhan dalam hidup kita. Kadang-kadang banyak dari kita sering terlalu sibuk dan terganggu untuk menyadari kehadiran Tuhan di tengah-tengah kita dan karena itu, kita jatuh ke dalam pencobaan dosa, dan kita menyerah pada keputusasaan karena kita berpikir bahwa kita tidak memiliki harapan lagi dalam hidup, dan kita sendirian dalam setiap perjalanan dan perjuangan yang kita lalui. Kita harus percaya bahwa Tuhan selalu berada di sisi kita, sehingga seberat apapun tantangan dan cobaan yang harus kita lalui dalam perjalanan kita, semuanya mungkin karena Tuhan beserta kita. Semoga Tuhan menyertai kita semua dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing untuk mengikuti Dia dalam setiap tindakan yang kita ambil. Amin.

Credit: JMLPYT/istock.com

Januari 17, 2022

Selasa, 18 Januari 2022 Hari Biasa Pekan II

Bacaan I: 1Sam 16:1-13 "Samuel mengurapi Daud di tengah saudara-saudaranya dan berkuasalah Roh Tuhan atas Daud."

Mazmur Tanggapan: Mzm 89:20.21-22.27-28 "Aku telah mendapat Daud, hamba-Ku."

Bait Pengantar Injil: Ef 1:17-18 "Bapa Tuhan kita Yesus Kristus akan menerangi mata budi kita, agar kita mengenal harapan panggilan kita. "

Bacaan Injil: Mrk 2:23-28 "Hari Sabat diadakan untuk manusia dan bukan manusia untuk hari Sabat."

warna liturgi hijau

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan sabda Tuhan dalam Kitab Suci, kita dipanggil untuk mengingat kasih Tuhan bagi kita masing-masing, dan bagaimana Dia telah berusaha melakukan segalanya demi kita. Dia mengutus kita hamba-hamba-Nya yang setia untuk membantu memimpin dan membimbing kita dalam perjalanan hidup kita. Dia tidak akan membiarkan kita berjalan di jalan yang salah tanpa bimbingan, dan untuk itu, Dia memberi kita semua pemimpin dan raja, dan akhirnya, Putra-Nya sendiri, yang datang ke dunia kita untuk menjadi Gembala dan Raja kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar cerita dari Kitab Nabi Samuel, sebagai kelanjutan dari apa yang telah kita dengar sebelumnya dan minggu lalu tentang tindakan Samuel dan bagaimana Saul, raja pertama yang Allah tunjuk untuk memimpin orang Israel telah tidak menaati Dia dan membawa orang-orang ke jalan yang salah melalui dosa. Karena itu, Tuhan menyuruh Samuel untuk menemukan orang yang telah Dia pilih untuk menjadi penerus Saul sebagai Raja Israel.

Daud adalah salah satu dari banyak putra Isai, dan sebenarnya dia adalah yang termuda di antara semua putra Isai. Nabi Samuel datang untuk mengunjungi Isai dan dia datang untuk memanggil semua putra Isai untuk melihat siapa di antara mereka yang telah dipilih oleh Allah untuk menjadi Raja Israel yang baru. Awalnya, dia mengira yang tertua di antara mereka akan dipilih oleh Tuhan karena penampilan dan perawakannya, tetapi Tuhan berkata kepada Samuel bahwa Dia tidak memilih dengan penampilan, tetapi dengan hati.

Akhirnya, Samuel mengurapi Daud sebagai Raja Israel, sebagai pemimpin pilihan Tuhan bagi umat-Nya, dan Daud kemudian terbukti sebagai hamba Tuhan yang paling setia, dan meskipun dia melakukan kesalahan-kesalahan dalam beberapa kesempatan, dia masih mencintai Tuhan pertama dan terutama, dan dia memerintah atas umat Tuhan dengan keadilan dan kebajikan. Dia menyesali dosa-dosanya, kesalahan-kesalahannya, dan bertobat darinya, membuat upaya untuk menebus kesalahan itu, sering merendahkan dirinya di hadapan Tuhan.

Daud benar-benar mencintai Tuhan, dan dia juga mencintai para sahabat yang bepergian bersamanya. Sebagaimana disebutkan dalam perikop Injil kita hari ini, selama konfrontasi antara Tuhan Yesus dan orang-orang Farisi mengenai Hukum Sabat. Pada saat itu, selama hari Sabat, murid-murid Yesus yang telah bepergian dengan Dia selama pelayanan dan pekerjaan-Nya pasti lapar, dan karena itu, mereka memetik beberapa butir gandum di sepanjang jalan. Bagi orang Farisi, yang sering menafsirkan Hukum dengan sangat ketat, ini akan menjadi pelanggaran Hukum, dan khususnya, mengingat ketegangan yang ada antara Tuhan Yesus dan orang-orang Farisi dalam beberapa kesempatan, tidak mengherankan bahwa mereka akan membuat masalah seperti itu atas tindakan para murid.

Apa yang kemudian Tuhan Yesus soroti kepada orang-orang Farisi kemudian menjadi pengingat bahwa yang penting bagi kita adalah untuk tidak khawatir tentang bagaimana kita harus mengikuti hukum dan semua detailnya, sama seperti bagaimana orang-orang Farisi terlalu terpaku pada hal-hal yang gagal mereka lakukan. memahami maksud dan tujuan hukum yang sebenarnya. Mereka menggunakan hukum untuk meninggikan diri mereka di atas orang lain serta memaksakan kehendak dan gagasan mereka pada setiap orang yang dipercayakan untuk mereka pimpin dan bimbing.
  

Kita semua dipanggil untuk memiliki iman dan kasih yang tulus kepada Tuhan, dalam cara bagaimana Raja Daud menjalani hidupnya, dalam cinta dan ketaatan kepada Tuhan, serta dalam cintanya kepada sesama saudara dan saudarinya. Kita tidak boleh seperti banyak orang Farisi yang gagal mengasihi sesama saudaranya, mengabaikan penderitaan orang yang lapar dan yang membutuhkan, dan mengucilkan orang-orang yang mereka anggap berdosa dan jahat, sambil memuji diri sendiri dan menempatkan diri di atas tumpuan untuk memperoleh keuntungan. ketenaran dan kemuliaan untuk keuntungan mereka sendiri. Ini bukanlah apa artinya bagi kita untuk menjadi orang Kristen.

Oleh karena itu marilah kita semua memperbarui iman kita kepada Tuhan, dan melakukan yang terbaik untuk melayani Tuhan dalam kapasitas kita sendiri dan dalam memanfaatkan kesempatan yang telah Tuhan berikan kepada kita. Saudara-saudari, ingatlah, bahwa iman kita mengharuskan kita untuk pergi ke sana dan menjadi inspirasi bagi orang lain dalam iman, untuk menunjukkan kasih yang tulus, perhatian dan kasih sayang bagi mereka yang membutuhkan bantuan dan persahabatan kita. Marilah kita benar-benar setia dalam segala hal, dan mengikuti Tuhan tidak hanya untuk penampilan dan formalitas, tetapi mendedikasikan diri kita sepenuhnya kepada-Nya. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.

Credit: dnsoff/istock.com


Januari 16, 2022

Senin, 17 Januari 2022 Peringatan Wajib St. Antonius, Abas

Bacaan I: 1Sam 15:16-23 "Mengamalkan sabda Tuhan lebih baik daripada kurban sembelihan. Maka Tuhan telah menolak engkau sebagai raja."
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 50:8-9.16bc-17.21.23 "Orang yang jujur jalannya akan menyaksikan keselamatan yang dari Allah."

Bait Pengantar Injil: Ibr 4:12 "Sabda Allah itu hidup dan kuat. Sabda itu menguji segala pikiran dan maksud hati."

Bacaan Injil: Mrk 2:18-22 "Pengantin itu sedang bersama mereka."
 
warna liturgi putih
 
 Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci pada Peringatan Wajib St. Antonius, Abas ini, kita semua dipanggil untuk merenungkan perlunya kita memiliki sikap baru dalam hidup ketika kita mengikuti Kristus, dan tidak terus menjalani hidup kita. cara bahwa dunia selalu mengharapkan kita untuk menjalani hidup kita. Sebagai orang yang sudah dibaptis, kita dipanggil untuk menjadi berbeda karena kita mengikuti jalan yang telah Tuhan tunjukkan kepada kita dan untuk memulai perjalanan iman dalam hidup ini, dengan Tuhan sebagai Pembimbing kita dan sebagai fokus kita. 

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Samuel mengenai waktu ketika Raja Saul dari Israel tidak menaati Tuhan dan kehendak-Nya, mengikuti keinginan penilaian dan keinginannya sendiri alih-alih menaati Tuhan sepenuhnya dan percaya kepada-Nya. Raja Saul tidak mendengarkan firman Tuhan yang menyuruhnya untuk menghancurkan sepenuhnya orang Amalek, sekelompok orang yang selalu mengganggu dan menyerang orang Israel sejak zaman Eksodus mereka. Sebaliknya, Raja Saul menyisihkan harta dan kekayaan mereka, ternak mereka dan bahkan raja dan wanita mereka, bertentangan dengan firman Tuhan.

Dengan demikian, karena ketidaktaatan ini, Raja Saul memimpin orang-orang Israel ke dalam dosa karena kepadanya telah diberikan kepemimpinan dan bimbingan orang-orang sebagai Raja Israel. Jika pemimpin jatuh ke dalam dosa, maka orang-orang dan semua orang yang dipercayakan di bawahnya akan jatuh ke dalam dosa juga. Itulah sebabnya mereka yang dipercayakan kepemimpinan harus jujur, adil dan berkomitmen pada jalan yang telah dipanggil untuk mereka ikuti, untuk menjadi hamba Tuhan yang taat dan setia seperti yang telah dilakukan Samuel sendiri, tetapi yang gagal dilakukan oleh Raja Saul.

Saul gagal karena dia membiarkan cara, kebiasaan dan kebiasaan duniawi, semua keinginan dan godaan duniawi, godaan kekuasaan, kekayaan dan kemuliaan untuk mengalihkan dan menyesatkan dia ke jalan yang salah. Saul membiarkan dirinya terombang-ambing oleh hal-hal itu, dan mencoba membuat alasan untuk ingin mempersembahkan beberapa dari yang dia simpan sebagai persembahan kepada Tuhan, tetapi sebenarnya, dia melakukan semua yang dia lakukan karena dia ingin meningkatkan kekayaannya sendiri, prestise dan kedudukannya sendiri, mungkin dengan bernegosiasi dengan orang Amalek, dan untuk berbagai alasan lainnya. Tapi ini jelas ketidaktaatan dan penolakan untuk mengikuti jalan Tuhan.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan Yesus dan firman-Nya berbicara kepada murid-murid-Nya dan orang-orang, menggunakan sebuah perumpamaan untuk memperjelas maksud-Nya kepada mereka. Tuhan berbicara tentang perumpamaan kain baru dan kain lama, anggur baru dan kantong anggur dan anggur tua dan kantong anggur. Melalui perumpamaan ini, Tuhan ingin menjelaskan kepada kita semua bahwa mengikut Tuhan seringkali menuntut kita untuk mengubah cara hidup kita, bukan untuk mengikuti norma dunia masa lalu dan semua hal yang biasa kita lakukan. Inilah sebabnya, menghubungkan ke bagian sebelumnya, ketidaktaatan Raja Saul, kita semua dipanggil untuk merenungkan hal ini juga.

Tuhan menggunakan perumpamaan ini karena pada saat itu, orang-orang akan mengetahui cara kantong anggur digunakan untuk menyimpan anggur dan bagaimana pakaian dibuat dan diperbaiki. Dia menggunakan contoh-contoh sederhana sebagai sarana untuk menyampaikan pesan-Nya kepada orang-orang, untuk membuat mereka sadar akan apa yang harus mereka lakukan untuk menjadi pengikut-Nya yang sejati. Mereka harus mengubah jalan mereka agar sesuai dengan jalan yang telah Tuhan tunjukkan kepada mereka, yaitu jalan kebenaran dan keadilan, jalan iman dan komitmen kepada kebenaran-Nya. Mereka tidak boleh tetap dalam cara lama mereka atau terus berjalan di jalan dosa.

Seperti yang Tuhan sebutkan dalam bagian-bagian Kitab Suci kita hari ini, apa yang Dia inginkan dari kita bukan hanya sekedar basa-basi atau penampilan belaka, seperti yang dimaksudkan oleh Raja Saul. Dia ingin mempersembahkan korban kepada Tuhan dari orang-orang yang dia selamatkan dalam pertempuran melawan orang Amalek sebagai alasan untuk keserakahan di hatinya akan kekuasaan, kekayaan dan keagungan. Apa yang Tuhan butuhkan dari kita adalah kasih dan komitmen kita kepada-Nya, agar kita hidup sesuai dengan apa yang telah diajarkan kepada kita untuk dilakukan, melalui Gereja dan Kitab Suci. Dan kita juga memiliki banyak panutan yang baik untuk diikuti dalam upaya itu.

Salah satunya, yang hari rayanya kita rayakan hari ini, tidak lain adalah St. Antonius, Abbas, yang juga dikenal sebagai St. Antonius Agung. Dia adalah salah satu biarawan Katolik paling awal dan salah satu pelopor monastisisme, mendedikasikan hidupnya untuk melayani Tuhan dengan menarik diri ke padang gurun Mesir. Dia meninggalkan semua yang dia miliki dan mengabdikan dirinya kepada Tuhan dengan sepenuh hati. St. Antonius menghabiskan bertahun-tahun dalam perjalanan spiritual dan pemurnian ini, sementara dikatakan bahwa iblis sering mengirim iblis lain dan malaikat yang jatuh untuk menyerangnya. Dia menanggung semuanya dengan iman dan kasih karunia.

Karya-karyanya kemudian membuahkan hasil dengan munculnya monastisisme dalam agama Kristen. Monastisisme (dari kata Yunani, μοναχός, monakos, dari akar kata μονός, Monos, sendiri) atau Kerahiban, cara hidup religius yang dijalani seseorang dengan cara menafikan urusan-urusan duniawi agar dapat sepenuhnya membaktikan hidup bagi karya kerohanian. Karena semakin banyak orang yang menganggap diri mereka sebagai muridnya datang untuk mengikuti teladannya dan mulai menjalani kehidupan yang murni dan setia kepada Tuhan. Mereka berusaha mencari Tuhan dan menyerahkan diri kepada-Nya, tidak goyah oleh godaan dunia, dan mengubah diri mereka menjadi lebih baik, sama seperti nasihat Tuhan dalam Injil kita hari ini yang telah dijelaskan kepada kita, bahwa kita harus mengubah cara kita untuk menyesuaikan diri dengan cara Tuhan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, yang telah diilhami oleh St. Antonius, Abbas, marilah kita semua menyerahkan diri kita kepada Tuhan secara baru dengan semangat dan semangat yang diperbarui. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia memberdayakan kita agar kita dapat berjalan bersama-Nya dengan setia, dan agar kita dapat menemukannya di dalam diri kita untuk memuliakan nama-Nya melalui setiap kata, tindakan, dan perbuatan kita. Amin.