Juli 02, 2022

Minggu, 03 Juli 2022 Hari Minggu Biasa XIV

Bacaan I: Yes 66:10-14c "Aku akan mengalirkan kepadanya keselamatan seperti sungai."
 

Mazmur Tanggapan: Mzm 66:1-3a.4-5.6-8a.16.20 "Bersorak-sorailah bagi Allah, hai seluruh bumi."

Bacaan II: Gal 6:14-18 "Pada tubuhku ada tanda-tanda milik Yesus."

Bait Pengantar Injil: Kol 3:15a.16a "Hendaklah damai sejahtera Kristus menguasai hatimu, dan perkataan Kristus diam di antara kamu dengan segala kekayaannya."

Bacaan Injil: Luk 10:1-12.17-20 Singkat: 10:1-9 "Salammu itu akan tinggal padanya."

warna liturgi hijau  

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini ketika kita berkumpul bersama untuk merayakan Misa Minggu, kita semua diingatkan melalui bacaan Kitab Suci tentang panggilan Tuhan, yang telah memberi tahu kita tentang kasih, rahmat dan kebaikan-Nya, dan juga memanggil kita untuk menjadi saksi dari cinta dan kasih sayang yang sama bagi dunia kita saat ini. Melalui bagian-bagian Kitab Suci yang telah kita dengar hari ini, kita semua diingatkan bahwa sebagai anggota Gereja Tuhan, Gereja yang satu, kudus, katolik dan apostolik, kita semua ambil bagian dalam misi yang sama yang Tuhan percayakan kepada kita Gereja-Nya. Dan misi itu adalah bagi kita untuk mewartakan kebenaran dan kasih-Nya kepada semua orang dari segala bangsa, sehingga semakin banyak yang percaya kepada Tuhan dan diselamatkan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yesaya di mana Allah berbicara kepada umat-Nya melalui Yesaya, nabi yang menyampaikan kepada mereka kata-kata penuh harapan tentang kedatangan keselamatan Allah, kedatangan Juruselamat atau Mesias dari Allah, yang nantinya akan menjadi kenyataan dengan kedatangan Kristus ke dunia ini. Firman keselamatan dan kebenaran Tuhan telah diungkapkan kepada umat-Nya, memberi tahu mereka bahwa terlepas dari semua pencobaan dan tantangan yang telah dan akan mereka hadapi, Tuhan suatu hari akan menunjukkan pertolongan-Nya yang menyelamatkan dan membawa mereka kelepasan dengan cara yang sama. seperti bagaimana Dia pernah membebaskan nenek moyang mereka dari tanah Mesir.

Saat itu, pada masa pelayanan nabi Yesaya, bangsa Israel telah lama terbagi menjadi dua bagian, kerajaan utara, yang disebut Israel, yang berpusat di Samaria dan kerajaan selatan, yang disebut Yehuda, yang berpusat di Yerusalem, Kota Tuhan. Dan pada saat itu, kerajaan utara telah dihancurkan oleh Asyur, yang menghancurkan Samaria dan membawa sebagian besar penduduknya ke pengasingan yang jauh di Asyur, Babel dan sekitarnya. Dan dengan demikian, umat Tuhan tersebar di seluruh dunia, diasingkan dari dan kehilangan tanah air mereka, tanah yang telah Tuhan berikan kepada nenek moyang mereka.

Semua ini karena ketidaktaatan dan kekafiran orang-orang yang sering mengeraskan hati dan pikiran mereka terhadap Tuhan. Allah mengutus mereka banyak nabi dan rasul, untuk mengingatkan mereka, membimbing mereka dan membantu mereka untuk menemukan jalan kembali sehingga mereka dapat diperdamaikan dengan-Nya. Namun, banyak dari nabi, utusan, dan hamba Allah ini dianiaya, ditolak, dan dibunuh, semua karena mereka memberi tahu orang-orang tentang dosa dan kejahatan yang telah mereka lakukan di hadapan Allah dan manusia. Tuhan telah menunjukkan kebaikan dan belas kasihan-Nya, kasih dan belas kasihan-Nya yang selalu murah hati, dan itu disambut oleh banyak orang dengan sikap apatis dan ketidakpedulian, atau bahkan permusuhan dan keras kepala.

Namun, Tuhan tidak pernah berhenti mengasihi umat-Nya, dan masih terus menjangkau mereka. Dia memanggil mereka semua untuk kembali kepada-Nya, untuk bertobat dari jalan-jalan mereka yang penuh dosa dan untuk sekali lagi mengikuti jalan-Nya. Tuhan memanggil semua orang untuk menjadi murid dan pengikut-Nya, yang telah Dia lakukan melalui Putra-Nya, Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, yang melalui Dia nubuat Yesaya dan banyak nabi lainnya menjadi kenyataan. Melalui Kristus, Putra-Nya, Allah menyatakan kepada kita bagaimana Dia memanggil kita semua, bukan hanya orang Yahudi, yang merupakan keturunan langsung dari orang Israel dan Yehuda, tetapi juga seluruh dunia, seluruh ras umat manusia, menjadi umat-Nya.

Itulah yang Rasul Paulus jelaskan dalam bacaan kedua kita hari ini, dalam Surat yang ia tulis kepada Jemaat di wilayah Galatia di Asia Kecil. Pada masa itu, pada masa Gereja perdana, salah satu masalah umum yang dihadapi Gereja adalah perpecahan dan ketidaksepakatan yang terjadi antara orang-orang Yahudi yang pindah agama ke Kristen dan orang-orang bukan Yahudi yang menjadi orang percaya, dan masing-masing kelompok sering berbeda dalam pemahaman mereka tentang apa Gereja dan iman Kristen adalah segalanya. Oleh karena itu, hal itu menyebabkan banyak kontroversi dan bahkan perpecahan pahit yang melukai kesatuan Gereja, Tubuh Kristus, dan membahayakan nasib banyak jiwa.

Oleh karena itu, Rasul Paulus sekali lagi mengingatkan umat bahwa masing-masing dan setiap dari mereka adalah anggota Gereja yang sama, yang telah dipanggil dan dipilih, dan telah memutuskan untuk menaruh iman mereka kepada Tuhan dan keselamatan-Nya. Mereka tidak boleh lagi terpecah-pecah atau saling bermusuhan, atau bersikap eksklusif dan keras kepala, dalam berpikir bahwa masing-masing dari mereka atau kelompok mereka lebih baik daripada yang lain, atau bahwa cara mereka harus menang atas cara-cara lain yang berbeda. dan jalan beriman kepada Tuhan. Rasul Paulus mengingatkan semua umatnya, dan karenanya kita semua hari ini, bahwa kita benar-benar satu umat, satu kawanan dalam satu Gereja, menyembah satu-satunya yang sama hanya Allah yang benar.

Kebenaran ini adalah apa yang Tuhan ingin sebarkan ke seluruh dunia, ketika Dia mengutus murid-murid-Nya seperti yang kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini, berdua-dua saat mereka pergi misi mereka, untuk memberitakan Kabar Baik dan untuk mempersiapkan jalan bagi Tuhan. Dalam perikop Injil hari ini, kita diingatkan sekali lagi tentang misi utama Gereja , yaitu penginjilan. Gereja, yang terdiri dari semua umat Allah yang setia, imamat dan awam, semuanya sama, semua telah dipercayakan dengan misi yang sama, yaitu mewartakan Kabar Baik Allah, keselamatan-Nya dan membawa semua bangsa segala bangsa kepada Allah, supaya mereka semua percaya kepada Allah.

Namun, ini tidak dapat terjadi kecuali setiap orang dari kita terlebih dahulu menjalani hidup kita dengan baik sesuai dengan cara yang Tuhan sendiri telah nyatakan kepada kita. Jika kita sendiri tidak menjalani hidup kita dengan cara yang Tuhan telah ajarkan untuk kita lakukan, lalu bagaimana kita dapat mewartakan kebenaran dan jalan-Nya kepada orang lain?
  
Saudara-saudari dalam Kristus, melalui bacaan Kitab Suci yang telah kita terima dan bahas sebelumnya, kita semua dipanggil untuk mengingat bahwa hidup kita harus mencerminkan kebenaran dan kasih Tuhan kita, dan kita semua dipanggil untuk membangun komunitas yang otentik. orang percaya, di mana kita masing-masing dari setiap segmen Gereja, dalam berbagai komunitas dan kelompok kita, kita semua dipenuhi dengan kasih Allah, dan dengan keinginan untuk menyebarkan Kabar Baik dan kasih Allah kepada semua orang. Dan sejauh itu, kita semua harus mewujudkan keyakinan kita dalam setiap kata, tindakan dan perbuatan kita, dengan kemampuan terbaik kita, sehingga semua yang melihat kita dan menyaksikan tindakan dan perbuatan kita dapat percaya kepada Tuhan juga melalui kita.

Marilah kita semua karenanya mencari Tuhan dengan sepenuh hati mulai sekarang, melakukan yang terbaik dalam kapasitas apa pun yang kita miliki sekarang, dan dalam semua kesempatan yang Tuhan berikan kepada kita. Semoga Tuhan menyertai kita selalu, dan semoga Dia terus membimbing kita semua dan memberkati kita dalam setiap upaya dan usaha kita yang baik, dan semoga kita semua semakin layak untuk berjalan di hadirat-Nya dan bersama-Nya, sekarang dan, selamanya. Amin. 


Karya:TT/istock.com


Juli 01, 2022

Sabtu, 02 Juli 2022 Hari Biasa Pekan XIII

Bacaan I: Amos 9:11-15 "Aku akan memulihkan kembali umat-Ku dan Aku akan menanam mereka di tanah mereka."

Mazmur Tanggapan: Mzm 85:9.11-14 "Tuhan berbicara tentang damai kepada umat-Nya."

Bait Pengantar Injil: Yoh 10:27 "Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka dan mereka mengikuti Aku."

Bacaan Injil: Mat 9:14-17 "Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berdukacita selama mempelai itu bersama mereka?"
 
 warna liturgi hijau

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
Dalam bacaan Injil hari ini beberapa murid Yohanes mendekati Yesus dan bertanya:  “Kami dan orang Farisi berpuasa, tetapi mengapa murid-murid-Mu tidak?”  Yesus berkata kepada mereka, ”Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berdukacita selama mempelai itu bersama mereka? Tetapi akan tiba waktunya mempelai itu diambil dari mereka, dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa. ”

Yesus kemudian menggunakan metafora lain untuk menjelaskan apa yang Dia maksudkan. Dia berkata: “ Tak seorang pun menambalkan secarik kain yang belum susut pada baju yang tua, karena jika demikian, kain penambal itu akan mencabik baju itu, lalu makin besarlah koyaknya.” Yesus memberi mereka analogi lain: “Begitu pula anggur yang baru tidak diisikan ke dalam kantong kulit yang tua, karena jika demikian kantong itu akan koyak sehingga anggur itu terbuang dan kantong itu pun hancur. Tetapi anggur yang baru disimpan orang dalam kantong yang baru, dan dengan demikian, terpeliharalah kedua-duanya.” Kulit anggur baru memiliki elastisitas dan dengan demikian, mereka mengembang saat anggur baru difermentasi.

Injil hari ini mungkin mendorong kita untuk bertanya pada diri kita sendiri: Hal apa saja dalam hidup saya yang bekerja dengan baik? Siapa dan apa yang memberi saya kebahagiaan, kegembiraan, dan kedamaian? Kemudian berhenti sejenak dan tanyakan pada diri Anda: Apa dalam hidup saya yang ingin saya ubah? Apa saja perilaku, sikap, atau pilihan yang tidak membantu saya hidup dengan baik?

Yesus rindu kita bahagia. Masing-masing dari kita harus melakukan yang terbaik untuk melakukan kehendak Tuhan dan kembali ke masa lalu kita yang penuh dosa, sehingga dengan pertobatan kita dan dengan perubahan cara hidup kita, kita dapat benar-benar layak bagi Tuhan, dan seperti orang Israel di masa lalu, kita mungkin datang untuk berbagi dalam warisan dan janji Tuhan yang mulia, kasih karunia dan kasih-Nya sekali lagi. Tuhan sangat penyayang dan pengampun, dan yang tersisa hanyalah kita melonggarkan pintu hati dan pikiran kita, untuk menyambut Tuhan ke tengah-tengah kita dan mengikuti-Nya dengan sepenuh hati mulai sekarang.
 
Hari ini berdoalah kepada Yesus: “Yesus, tunjukkan padaku jalan menuju kehidupan. Bantu aku untuk membuat pilihan yang memberi kehidupan yang setiap hari akan memberi aku kebahagiaan dan kegembiraan.” Kemudian berdoalah untuk hati yang terbuka dan mendengarkan!
 
 
Credit:ThamKC/istock.com

Juni 30, 2022

Jumat, 01 Juli 2022 Hari Biasa Pekan XIII

Bacaan I: Amos 8:4-6.9-12 "Aku akan mengirimkan kelaparan, bukan kelaparan akan makanan, melainkan kelaparan akan sabda Tuhan."  

Mazmur Tanggapan: Mzm 119:2.10.20.30.40.131; Ul: Mat 4:4 "Manusia hidup bukan hanya dari roti tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah."

Bait Pengantar Injil:  Mat 11:28 "Datanglah kepada-Ku, kalian yang letih dan berbeban berat, maka Aku akan membuat kalian lega."

Bacaan Injil: Mat 9:9-13 "Bukan orang sehat yang memerlukan dokter; Aku menginginkan kasih sayang, bukan persembahan." 
 
warna liturgi hijau
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, Dlam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Amos, mengenai firman Tuhan yang memperingatkan orang Israel sekali lagi, seperti yang telah kita dengar selama beberapa hari terakhir, tentang hari penghakiman dan pembalasan yang akan datang. mereka. Nabi Amos diutus oleh Tuhan kepada orang-orang di kerajaan Israel utara, sehingga melalui dia orang-orang yang telah menunjukkan ketidaktaatan dan kejahatan mereka terhadap Tuhan dapat bertobat dan berbalik dari jalan dosa mereka. Sayangnya, orang-orang yang sama yang telah diberi banyak kesempatan oleh Tuhan, seperti nenek moyang mereka, terus memberontak melawan Tuhan dan bahkan menganiaya para nabi seperti Amos.

Oleh karena itu, dengan sikap dan tindakan keras kepala mereka sendirilah mereka harus dihukum, mereka yang menolak untuk percaya kepada Tuhan dan memilih untuk berjalan di jalan dosa dan kegelapan. Tuhan selalu sabar mengulurkan tangan untuk orang-orang yang Dia kasihi, namun, orang-orang yang sama itulah yang sering menolak-Nya dan menolak untuk percaya kepada-Nya. Tuhan telah begitu murah hati dalam kasih dan belas kasihan-Nya, tetapi kecuali kita sebagai umat-Nya menolak untuk menjadi keras kepala lagi dan akhirnya berbalik kepada-Nya dengan hati dan pikiran yang penuh penyesalan dan kesedihan, dipenuhi dengan penyesalan atas dosa-dosa kita dan keinginan untuk memeluk Tuhan dan kasih-Nya, maka tidak akan ada jalan ke depan bagi kita.

Seperti yang Dia sendiri katakan bahwa Dia datang untuk mencari mereka yang membutuhkan pertolongan, mereka yang tidak memiliki petunjuk dan tersesat, seperti bagaimana seorang gembala pergi mencari dombanya yang hilang. Dia menganggap setiap orang dari kita sebagai orang yang dikasihi-Nya, yang benar-benar Dia cintai dengan setara. Tuhan ingin kita tahu bahwa melalui Dia saja ada harapan dan keselamatan, dan bagaimana Dia ingin kita menemukan kesembuhan dan pendamaian itu di dalam Dia. Tetapi jika kita terus keras kepala dan terus menerus menutup hati dan pikiran kita kepada-Nya, maka  tidak ada jalan ke depan bagi kita.

Kita harus rela membiarkan Tuhan datang dan masuk ke dalam hati dan pikiran kita agar Dia menyembuhkan kita seperti yang dilakukan oleh para pemungut cukai. Mereka menyambut Tuhan dan mau mendengarkan Dia, tidak seperti apa yang dilakukan orang Farisi dan ahli Taurat dalam menutup telinga, hati dan pikiran mereka terhadap Dia. Oleh karena itu marilah kita semua membuang dari diri kita semua jejak kesombongan, ego, keangkuhan dan keegoisan, dari semua pikiran yang kita miliki dalam merendahkan dan menghakimi orang lain hanya karena kita berpikir bahwa kita lebih baik dari mereka. Kita masing-masing dipanggil untuk menjadi lebih seperti Kristus, dalam kerendahan hati dan kesediaan kita untuk menaati kehendak Allah. Mari kita semua mengikuti Tuhan dengan iman dan semangat yang diperbarui, untuk berjalan di hadirat-Nya dengan komitmen yang semakin besar mulai sekarang. Semoga Tuhan menyertai kita selalu, dan semoga Dia memberdayakan kita semua untuk hidup dengan setia selalu di jalan-Nya, sekarang dan selamanya. Amin.
Karya: Yandry Fernandez/istockphoto.com
 
 
 

Juni 29, 2022

Kamis, 30 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XIII

Bacaan I: Amos 7:10-17 "Pergilah, bernubuatlah terhadap umat-Ku."  

Mazmur Tanggapan: Mzm 9:8.9.10.11; R:10 "Penghakiman Tuhan adalah benar, dan semuanya adil."

Bait Pengantar Injil: 2Kor 5:19 "Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya dalam diri Kristus dan mempercayakan warta perdamaian kepada kita."

Bacaan Injil: Mat 9:1-8 "Mereka memuliakan Allah karena telah memberikan kuasa sedemikian besar kepada manusia."

warna liturgi hijau
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 

  Saudara-saudari terkasih, dalam perikop Matius hari ini, Yesus kembali ke kampung halamannya. Ketika penduduk kota mendengar bahwa Yesus ada di rumah, mereka membawa seorang lumpuh kepada-Nya, sambil menggendong orang itu di atas tandu. Jelas orang-orang ini memiliki iman dalam kuasa Yesus untuk menyembuhkan orang ini. Yesus berkata kepada orang lumpuh itu, ”Percayalah, anak-Ku, dosamu sudah diampuni.”

  Saat itu juga ada ahli-ahli Taurat dengan penduduk kota. Ahli-ahli Taurat mulai bergumam di antara mereka sendiri tentang Yesus. Mereka percaya bahwa Yesus menghujat. Beraninya Yesus berpikir bahwa Ia memiliki kuasa untuk mengampuni dosa! Namun, Yesus tahu apa yang mereka pikirkan. Meskipun mereka tidak berbicara sepatah kata pun kepada-Nya, Yesus dapat membaca pikiran dan wajah mereka. Dia jelas merasakan ketidaksetujuan dan negativitas mereka.

  Yesus mengkonfrontasi ahli-ahli Taurat tentang pikiran jahat mereka. Dia bertanya kepada mereka: "Manakah yang lebih mudah untuk mengatakan, 'Dosamu sudah diampuni' atau berkata kepada orang itu: 'Bangunlah dan berjalanlah?' Yesus kemudian berbalik kepada orang lumpuh itu dan berkata kepadanya: "Bangunlah, angkatlah tempat tidurmu, dan pulanglah ke rumahmu!" Si lumpuh segera berdiri, mengambil tempat tidurnya dan pergi ke rumahnya. Semua orang dipenuhi dengan kekaguman dan orang-orang mulai memuliakan Tuhan yang telah memberikan otoritas seperti itu kepada Yesus.
  
  Persis seperti pada zaman nabi Amos yang harus melawan kefasikan dan kekeraskepalaan orang Israel, yang kesombongan dan keangkuhannya dalam menolak untuk mendengarkan Tuhan menjadi kehancuran mereka. Kejatuhan mereka adalah karena mereka tidak cukup rendah hati untuk mengakui bahwa mereka salah dan keliru di jalan mereka, dan sayangnya banyak di antara orang-orang Farisi dan ahli Taurat jatuh ke jalan yang sama.
 
  Oleh karena itu, bacaan Kitab Suci hari ini harus menyoroti kepada kita bagaimana sebagai orang Katolik kita masing-masing ditantang untuk menerima panggilan Tuhan bagi kita semua untuk menjadi misionaris besar dan saksi iman kita di tengah-tengah berbagai komunitas kita. Di antara keluarga dan lingkaran teman dan kenalan kita. Kita masing-masing dipanggil untuk menjadi seperti nabi Amos, dan menjadi seperti Tuhan sendiri dalam berdiri dengan berani demi iman kita di tengah-tengah pertentangan dan tantangan yang mungkin kita hadapi dalam perjalanan iman kita. Namun, bukan hanya itu, karena kita juga dipanggil untuk selalu waspada terhadap ancaman dari kesombongan, ego, keserakahan dan keinginan kita, yang semuanya dapat membawa kita ke jalan yang salah menuju kehancuran.
 
 Marilah kita semua berusaha untuk menjadi contoh yang baik dan inspirasi satu sama lain melalui hidup dan tindakan kita, sepanjang hidup ini, sekarang dan selalu, selama-lamanya. Amin.
 
 
Wellcome Collection Gallery | Wikipedia CC BY 4.0

 

Juni 28, 2022

Rabu, 29 Juni 2022 Hari Raya St. Petrus dan St. Paulus, Rasul

Bacaan I: Kis 12:1-11 "Sekarang benar-benar tahulah aku bahwa Tuhan telah menyuruh malaikat-Nya dan menyelamatkan aku dari tangan Herodes."

Mazmur Tanggapan: Mzm 34:2-3.4-5.6-7.8-9 "Tuhan telah melepaskan daku dari segala kegentaranku."

Bacaan II: 2Tim 4:6-8.17-18 "Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran."

Bait Pengantar Injil: Mat 16:18 "Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya."

Bacaan Injil: Mat 16:13-19 "Engkau adalah Petrus, kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga."
      
warna liturgi merah
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini 
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja merayakan Hari Raya St. Petrus dan St. Paulus yang telah mengabdikan seluruh hidup mereka untuk kemuliaan Allah, memenuhi panggilan dan misi yang telah dipercayakan Tuhan kepada mereka berdua.

Santo Petrus adalah pemimpin dari semua Rasul sebagai pemimpin atas semua umat beriman, yang ditunjuk oleh Tuhan Yesus sendiri untuk menjadi Batu Karang dan dasar Gereja dan sebagai Wakil-Nya di bumi. Dalam kapasitas itu, Santo Petrus adalah yang mewakili satu-satunya Kepala Gereja yang sejati, Gembala Utama dari semuanya, tidak lain adalah Tuhan kita Yesus Kristus sendiri, Tuhan dan Juruselamat kita. Santo Petrus menjadi Wakil Kristus, yang dipercayakan dengan kunci-kunci Kerajaan Surga, dan dengan kepemimpinan atas seluruh seluruh Gereja Universal. Dia telah dipercayakan dengan kepemimpinan dan pemeliharaan Gereja, dan perannya sebagai Vikaris benar-benar sangat penting.

Melalui dia dan kepemimpinannya, dan dengan suksesi semua orang yang dipilih untuk menjadi penggantinya, Santo Petrus menjadi simbol persatuan yang nyata dan yang kepadanya semua umat beriman di seluruh dunia Kristen mengarahkan diri mereka, dalam mengikuti teladannya dan bahwa penerusnya, agar melalui mereka mereka dapat datang kepada Allah dan menemukan jalan mereka menuju-Nya melalui Gereja. Sebagai Paus dan Uskup Roma yang pertama, Santo Petrus dalam banyak karya dan kapasitasnya membantu memelihara kesatuan Gereja dan menyelesaikan masalah-masalah yang timbul di antara komunitas-komunitas beriman pada waktu itu, seperti yang ditunjukkan dalam kepemimpinannya selama Konsili Pertama Yerusalem seperti yang tercantum dalam Kisah Para Rasul, menyelesaikan dengan bimbingan Roh Kudus dan para Rasul lainnya, masalah apakah bangsa-bangsa lain harus terikat oleh hukum dan kebiasaan Yahudi atau tidak.

Sementara itu, Rasul Paulus adalah penginjil besar dan pekerja iman, yang dikenal sebagai Rasul bagi bangsa-bangsa lain, yang mendirikan akar dan pondasi Gereja di banyak tempat di seluruh dunia yang dikenal pada waktu itu, dalam hubungannya dengan upaya banyak Rasul dan murid Tuhan lainnya, bekerja bersama dengan banyak misionaris dan umat Allah, dalam dengan berani mewartakan kebenaran dan kasih-Nya ke seluruh dunia, memberi tahu semua orang tentang keselamatan di dalam Yesus Kristus dan semua yang telah diungkapkan melalui Gereja-Nya dan Rasul-Nya. Dia melakukan banyak perjalanan misionaris ke berbagai belahan dunia Mediterania dengan berbagai sahabat, berniat membawa Tuhan lebih dekat kepada orang-orang yang belum mengenal-Nya.

St Paulus juga menulis secara ekstensif dalam banyak surat-surat kepada berbagai jemaat dan komunitas umat beriman, banyak di antaranya dimasukkan dalam Perjanjian Baru sebagai bagian dari Kitab Suci, di mana Rasul mengilhami banyak umat beriman dan menasihati mereka untuk menghindari jalan dosa, mempercayakan diri kepada Tuhan dan berbalik kepada Tuhan dengan iman. Dia membantu menyelesaikan masalah dan perpecahan di antara komunitas yang setia, dan menanggung banyak cobaan dan tantangan di tengah usahanya, beberapa di antaranya dapat kita baca dalam Kisah Para Rasul.
 
Santo Petrus hanyalah seorang nelayan yang miskin dan buta huruf di Danau Galilea, yang tidak berpendidikan, kurang ajar, dan terkadang melakukan kekerasan. Dia tidak memiliki kefasihan, keterampilan atau kecerdasan untuk menjadi apa yang disebut pemimpin ideal dari semua orang beriman. Dia menyerah pada godaan Setan dan mencoba membujuk Tuhan untuk menjauh dari misi-Nya hanya agar Tuhan menegurnya dan Setan yang menyesatkannya saat itu. Dia menyangkal mengenal Tuhan di depan umum tidak hanya sekali tetapi tiga kali, tidak lama setelah menyatakan bahwa dia akan memberikan hidupnya sendiri sebagai ganti Tuhan, dan dia melarikan diri dalam rasa malu dan menangis dengan sedih karena kelemahan itu.

Sementara itu, St. Paulus pernah dikenal sebagai Saulus, seorang Farisi muda dan terlalu bersemangat yang lahir di Tarsus, yang menjadi penentang Tuhan dan para pengikut-Nya yang sangat gigih dan kejam. Sejak awal, saat ia memulai kampanye pemusnahan orang Kristen dan semua orang yang mengaku beriman kepada Yesus Kristus, atau percaya pada ajaran-Nya atau menyebarkannya, sebagai musuh besar semua umat beriman. Ini adalah orang yang meskipun cerdas dan mampu, tetapi dalam tindakan dan identitasnya adalah orang yang paling tidak mungkin untuk dipilih sebagai salah satu pengikut Kristus, apalagi menjadi salah satu Rasul dan dianggap sebagai salah satu juara terbesar Tuhan. .

Semua ini menunjukkan kepada kita hari ini bahwa Tuhan tidak memilih yang sempurna untuk menjadi murid-Nya atau melakukan kehendak-Nya. Bagaimanapun juga, kita semua memiliki kekurangan, pendosa dan tidak layak menerima kebaikan dan kesempurnaan Tuhan yang agung. Namun, Allah memanggil dan memberi kuasa kepada mereka yang telah dipanggil dan dipilih-Nya untuk menjadi pengikut dan murid-Nya. Dia memberi mereka Kebijaksanaan, bimbingan dan kekuatan, melalui Roh Kudus yang telah Dia berikan kepada mereka. Dia memimpin mereka ke jalan yang telah Dia tunjukkan kepada mereka, dan memberi mereka bantuan, pertolongan di sepanjang jalan. Dengan cara itu, St. Petrus dan St. Paulus telah melakukan banyak perbuatan luar biasa untuk kemuliaan Allah yang lebih besar, dalam memenuhi kebutuhan kawanan, dalam pendirian Gereja yang stabil dan bertumbuh, yang hidup yang mereka bimbing dan pelihara dengan sabar.

Dan mereka mengikuti Tuhan dengan setia dan sepenuh hati, mencurahkan waktu dan upaya mereka untuk melayani Tuhan dan umat-Nya, dan bahkan harus menanggung banyak penganiayaan dan pencobaan, demi melakukan yang terbaik untuk membawa keselamatan Tuhan kepada lebih banyak orang di sekitar. dunia. Melalui ketekunan dan upaya mereka, firman dan kebenaran Tuhan dibawa ke pengetahuan dan perhatian banyak orang, dan lebih banyak jiwa telah dibawa dari jurang kehancuran ke dalam keselamatan di dalam Tuhan dan kehidupan kekal. Semua itu berkat usaha para Rasul seperti St. Petrus dan St. Paulus, yang memberikan segalanya kepada Tuhan, bahkan nyawa mereka.

Santo Petrus dianiaya dan akhirnya menjadi martir selama penganiayaan Romawi yang besar, di mana orang-orang Kristen terutama di sekitar Roma dianiaya karena iman mereka, dimulai dengan penganiayaan oleh Kaisar Nero. Santo Petrus disalibkan, dan sementara dia akan disalibkan, sebagai tanda kerendahan hatinya yang besar, dia meminta untuk tidak disalibkan dengan cara yang sama seperti Tuhan dan Juruselamatnya. Santo Petrus meminta untuk disalibkan secara terbalik dan dengan cara itulah ia memuliakan Allah dengan kemartirannya dalam iman. St Paulus juga dianiaya dalam penganiayaan serupa, dan menurut tradisi, ia mati menjadi martir dengan dipenggal selama puncak penganiayaan Neronian.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, setelah mendengar tentang teladan dan iman yang luar biasa dari kedua Rasul besar ini, Santo Pelindung Roma dan seluruh Gereja Universal, marilah kita bertanya pada diri kita sendiri, apakah kita telah menanggapi panggilan Allah dan berkomitmen pada misi yang Dia telah mempercayakan kepada kita masing-masing? Atau apakah kita masih bodoh dan enggan mengikuti Tuhan atau mempercayakan diri kepada-Nya? Pilihan ada di tangan kita, dan jika kita tidak menyerahkan diri kita lebih penuh kepada Tuhan, maka kita belum melakukan apa yang seharusnya kita lakukan sebagai orang yang telah dibaptis. Apa yang akan kita lakukan tentang itu?

Marilah kita semua karenanya mengikuti Tuhan dengan iman yang diperbarui dan berkomitmen dalam semangat St. Petrus dan St. Paulus, yang diilhami oleh teladan dan kehidupan yang telah mereka jalani. Semoga Tuhan menyertai kita selalu dan memberdayakan kita semua untuk mengikuti jejak para Rasul yang setia, setiap saat dan dalam semua kesempatan yang kita miliki dalam hidup. Semoga Tuhan memberkati kita semua, sekarang dan selamanya. Amin.

El Greco | Public Domain


Juni 27, 2022

Selasa, 28 Juni 2022 Peringatan Wajib St. Ireneus, Uskup dan Martir - Pujangga Gereja

Bacaan I: Amos 3:1-8; 4:11-12 "Nabi sebagai penyambung lidah Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 5:5-6.7.8 "Tuhan, tuntunlah aku dalam keadilan-Mu."

Bait Pengantar Injil: Mzm 130:5 "Aku menanti-nantikan Tuhan, jiwaku mengharapkan firman-Nya."

Bacaan Injil: Mat 8:23-27 "Angin ribut diredakan." 
 
warna liturgi merah 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini 

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini kita diingatkan bahwa kita semua harus percaya kepada Tuhan, dan percaya bahwa di dalam Dia kita akan dijaga dengan baik, dan kita tidak perlu takut. atau khawatir tentang apapun juga. Kita harus percaya bahwa di dalam Tuhan kita akan menang pada akhirnya, dan tidak jatuh ke dalam pencobaan untuk meninggalkan Dia demi sumber kenyamanan lain dalam hidup. Sering kali kita mungkin terombang-ambing untuk beralih ke gangguan-gangguan yang dapat mencegah kita menemukan jalan kita di dalam Tuhan, tetapi di sinilah iman Katolik kita harus menahan kita dengan teguh dalam kepercayaan kita kepada Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita mendengar lagi dari nabi Amos, nabi yang dipanggil Tuhan dari tanah Yehuda untuk bernubuat dan memberitakan firman dan kehendak Tuhan di antara orang-orang kerajaan Israel utara, selama tahun-tahun terakhir keberadaannya. Pada saat itu, kerajaan Israel utara sudah lama menentang Tuhan dan rakyatnya dan raja selalu melakukan apa yang keji dan jahat di mata Tuhan, dan karenanya Tuhan menyatakan penghakiman-Nya atas mereka melalui Amos.

Tuhan memberi tahu mereka semua bahwa tidak ada yang tidak Dia ketahui tentang tindakan dan perilaku orang-orang yang kejahatannya begitu hina dan tidak pantas dari mereka yang telah dipanggil Tuhan menjadi umat-Nya sendiri. Dia berkata kepada mereka bahwa segala sesuatu yang terjadi di dunia ini, diketahui-Nya, dan oleh tindakan dan perbuatan mereka sendiri karenanya, mereka akan dihakimi dan dihancurkan oleh dosa-dosa mereka, oleh keras kepala dan kejahatan mereka, dan akan dimasukkan ke dalam kegelapan abadi, dan penderitaan api kekal di neraka.

Nabi Amos sedang menubuatkan tentang kejatuhan kerajaan Israel yang akan datang, yang terjadi hanya beberapa dekade setelah masa pelayanan Amos, membuktikan bahwa segala sesuatu yang telah difirmankan Tuhan benar-benar menjadi kenyataan, dan menjadi pelajaran dan pengingat yang baik. kepada kita, bahwa jika kita berpaling dari Tuhan dan terus berjalan di jalan dosa, pada akhirnya, kita kemungkinan besar akan jatuh ke dalam keruntuhan dan kehancuran, jika kita meninggalkan Tuhan dan jaminan-Nya, dan mengikuti arus dan goyangan zaman dunia sebagai gantinya.

Hari ini, dalam perikop Injil kita, kita juga mendengar tentang kisah ketika Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya sedang menaiki perahu di tengah badai besar, dengan banyak angin dan ombak, menghantam perahu yang ditumpangi Tuhan Yesus dan Dia. murid-murid masuk. Murid-murid ketakutan dan panik, khawatir badai dan ombak akan mengalahkan mereka, dan menenggelamkan perahu. Mereka membangunkan Tuhan Yesus dan memohon kepada-Nya untuk membantu mereka, dan menyelamatkan mereka dari kesulitan mereka. Tuhan Yesus menegur mereka karena kurangnya iman mereka, tetapi kemudian berkata bahwa mereka benar-benar tidak perlu takut, dan mereka harus memiliki iman kepada-Nya.

Kemudian Tuhan melanjutkan untuk secara ajaib menenangkan badai, dan seluruh tempat menjadi tenang kembali, tanpa jejak badai, angin atau ombak, di depan mata semua murid yang tidak percaya, yang semuanya tercengang melihat mukjizat yang begitu besar terjadi di depan mata mereka sendiri. Mereka diyakinkan bahwa sesungguhnya, Dia yang mereka ikuti adalah Yang Kudus dari Allah, Mesias dan Anak Allah, seperti yang mereka sendiri saksikan dalam banyak kesempatan lain, dari perbuatan-perbuatan-Nya yang ajaib, karya-karya dan Kebijaksanaan-Nya yang agung.

Nah, melalui apa yang telah kita dengar dalam cerita itu, ada banyak simbolisme di sana, yang seharusnya menjadi pengingat bagi kita bagaimana kita harus mengikuti Tuhan dengan setia. Pertama-tama, perahu adalah representasi Gereja, sedangkan ombak, badai, dan angin mewakili masalah, cobaan dan tantangan yang sering dihadapi Gereja dan umat beriman di dunia ini, semua godaan dan perjuangan, kekuatan jahat dan mereka yang berusaha untuk membawa kita ke jalan menuju kehancuran. Dan apa yang kemudian harus kita ingat adalah bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan Gereja-Nya dan kawanan-Nya, dan Dia sedang melakukan perjalanan bersama kita melalui dunia yang bergejolak ini.

Jika kita memilih untuk melompat kapal dan meninggalkan Dia dan Gereja, maka kita pasti akan binasa dalam gelombang dan badai. Para murid, meskipun mereka takut dan panik, tetapi mereka setidaknya percaya kepada Tuhan dan meminta Dia untuk membantu mereka keluar dari kesulitan mereka. Bandingkan ini dengan orang Israel yang mencari bantuan dari berbagai sumber selain Tuhan, menaruh kepercayaan mereka pada dewa dan berhala kafir, dan percaya pada nabi dan pemimpin palsu yang menyesatkan mereka ke jalan kejahatan dan ketidaktaatan melawan Tuhan. Tuhan Yesus menunjukkan kepada kita semua apa yang akan dialami orang-orang itu dan bagaimana mereka jatuh dari kasih karunia-Nya ke dalam penderitaan.

Hari ini, kita juga harus memperhatikan teladan baik yang diberikan oleh St. Ireneus, yang hari rayanya kita rayakan hari ini. St. Ireneus adalah uskup terkenal dari wilayah yang sekarang disebut Prancis selatan, yang berasal dari Smirna di Asia Kecil, yang adalah pembela iman yang berani dan terkenal karena banyak usahanya untuk membela ortodoksi melawan banyak ajaran sesat. dan upaya untuk melemahkan Gereja oleh berbagai kelompok dan masyarakat. Tuhan telah memanggil St. Ireneus untuk melayani kawanan-Nya, dan dia melakukannya dengan luar biasa, menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk merawat mereka dan juga dalam waktu yang dihabiskannya untuk menulis dan bekerja melawan ajaran sesat pada zamannya.

Dalam karyanya yang paling terkenal, Against Heresies, St. Ireneus sangat membela kebenaran Kristen dan ajaran ortodoks (kelurusan ajaan) terhadap banyak kekeliruan dan kepalsuan yang dipromosikan oleh para pendukung ajaran jahat itu, dan dia juga bertekun dan bekerja keras melawan orang-orang di antara otoritas dan orang-orang yang mendukung jalan sesat. St Ireneus mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk melayani Tuhan dan memuliakan Dia dengan karya dan perbuatannya, menjadi juara besar umat beriman kristiani, dan dedikasinya membuatnya mendapatkan gelar Doktor Unitatis atau Doktor Persatuan, yang dinyatakan oleh Paus Fransiskus sebagai Pujangga Gereja terbaru baru-baru ini.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu mengikuti Tuhan dengan iman yang diperbarui dan menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada-Nya mulai sekarang. Janganlah kita lagi keras kepala dan mudah terombang-ambing oleh mereka yang berusaha menuntun kita ke jalan kehancuran, dan ingatlah bahwa melalui Tuhan saja ada keselamatan, kebahagiaan sejati, dan kasih karunia. Semoga Tuhan menyertai kita semua dan semoga Dia memberkati kita masing-masing, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
Rembrandt | Public Domain

Juni 26, 2022

Renungan: Senin, 27 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XIII

Bacaan I: Amos 2:6-10.13-16  "Mereka menginjak-injak kepala orang lemah ke dalam debu."

Mazmur Tanggapan: Mzm 50:16bc-17.18-19.20-21.22-23 "Camkanlah ini, hai kamu yang melupakan Allah."

Bait Pengantar Injil: Mzm 95:8 "Hari ini janganlah bertegar hati, tetapi dengarkanlah suara Tuhan."    

Bacaan Injil: Mat 8:18-22 "Ikutlah Aku."
 
warna liturgi hijau
 
 Bacaan Injil hari ini dari Matius sangat mirip dengan bacaan Injil yang kita dengar kemarin dari Lukas. Sekali lagi, orang-orang tampak sangat antusias mengikuti Yesus “ke mana pun Ia pergi”, tetapi mereka menempatkan persyaratan pada pemuridan mereka. Orang kedua, khususnya, membatasi kapan dia akan mengikuti Yesus. Dia berkata kepada Yesus, “Tuhan, izinkanlah aku pergi dulu dan menguburkan ayahku.” Yesus menjawab, “Ikutlah Aku, dan biarlah orang-orang mati menguburkan orang-orang mati mereka.”

Tanggapan Yesus terhadap keinginan orang itu untuk menguburkan ayahnya mungkin tampak agak kasar. Apakah Yesus begitu berhati dingin sehingga Dia tidak akan membiarkan seorang anak menguburkan ayahnya? Saya pikir tidak. Kemungkinan besar, ayah pria itu belum meninggal. Tampaknya pria itu ingin mengurus bisnisnya sendiri dan ragu-ragu untuk mengikuti Yesus. Alih-alih mengatakan kepada Yesus bahwa ia ingin mengikuti-Nya tetapi ia merasa sedikit gugup tentang hal itu, ia mengatakan bahwa ia memiliki hal-hal lain yang harus ia hadiri.

Berapa kali kita menempatkan agenda kita sendiri di atas agenda Tuhan? Apa yang menghalangi kita untuk mengikuti Yesus dengan sepenuh hati? Sangat mudah untuk membuat daftar semua hal yang perlu kita lakukan. Apakah kita menempatkan doa di urutan teratas?

Hari ini, saya mengundang Anda untuk meluangkan waktu 15-30 menit dalam doa. Anda mungkin menemukan tempat untuk duduk dengan tenang, atau Anda dapat berjalan dan berdoa, atau berdoa sambil melakukan karya seni. Apa pun yang Anda lakukan dan bagaimanapun Anda berdoa, luangkan waktu untuk mendengarkan panggilan Tuhan. Untuk apa Tuhan memanggil Anda? Saat Anda meluangkan waktu untuk berdoa, mintalah rahmat untuk menanggapi panggilan Tuhan dengan sepenuh hati dan tanpa pamrih.