| Halaman Depan | Bacaan Sepekan | Renungan Pagi| Privacy Policy | Support Lumen Christi |



Mei 05, 2021

Surat Pastoral tentang Martabat Manusia yang Belum Lahir, Komuni Kudus, dan Umat Katolik dalam Kehidupan Publik (oleh YM. Mgr. Salvatore Joseph Cordileone)

 "Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau"
 
        Oleh Yang Mulia Mgr. Salvatore Joseph Cordileone, Uskup Agung San Francisco

"Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau, dan sebelum engkau keluar dari kandungan, Aku telah menguduskan engkau, Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-bangsa."  (Yer 1: 5). Seorang Yeremia muda mendengar Tuhan mengucapkan kata-kata ini kepadanya lebih dari 2500 tahun yang lalu. Saat ini kita hidup, momok aborsi mengabaikan kenyataan bahwa manusia diciptakan menurut gambar Tuhan, dikenal dan dicintai oleh Tuhan. Surat pastoral ini ditujukan kepada semua umat Katolik, tetapi khususnya umat Katolik dalam kehidupan publik, menyerukan refleksi mendalam tentang kejahatan aborsi dan makna menerima Komuni Kudus, Roti Hidup.

Ada empat poin penting dari surat ini:
  1.     Gravitasi kejahatan aborsi: Sains mengajarkan bahwa kehidupan manusia dimulai pada saat pembuahan. Berakhirnya hidup melalui aborsi sangat melukai wanita dan menghancurkan pondasi masyarakat yang adil; ini adalah “prioritas utama” karena melanggar hak untuk hidup, dasar dari semua hak lainnya. Sebagai orang Katolik, kita harus menjadi suara untuk yang tidak bersuara dan yang tidak berdaya; tidak ada yang lebih tidak berdaya dari pada seorang anak di dalam rahim.
  2.     Kerja sama dalam kejahatan moral: Siapa yang menanggung kesalahan ketika aborsi terjadi? Itu tidak pernah semata-mata merupakan tindakan ibu. Mereka yang membunuh atau membantu dalam pembunuhan anak tersebut secara langsung terlibat dalam melakukan tindakan jahat yang serius. Seseorang yang menekan atau mendorong ibu untuk melakukan aborsi, yang membayar untuk itu atau memberikan bantuan keuangan kepada organisasi yang menyediakan aborsi, atau yang mendukung kandidat yang memajukan undang-undang pro-aborsi juga bekerja sama dalam tingkat yang berbeda-beda dalam kejahatan moral yang parah.
  3.     Arti memilih menerima Ekaristi Kudus: Gereja telah mengajarkan secara konsisten selama 2000 tahun bahwa mereka yang menerima Ekaristi secara terbuka menyatakan iman Katolik mereka dan secara serius berjuang untuk hidup dengan ajaran moral Gereja. Mereka yang menolak ajaran Gereja tentang kesucian hidup manusia dan mereka yang tidak berusaha untuk hidup sesuai dengan ajaran itu menempatkan diri mereka dalam kontradiksi dengan persekutuan Gereja, dan karenanya hendaknya tidak menerima sakramen Ekaristi Kudus itu. Kita semua gagal dalam berbagai hal, tetapi ada perbedaan besar antara berjuang untuk hidup sesuai dengan ajaran Gereja dan menolak ajaran itu.
  4.     Tanggung jawab umat Katolik dalam kehidupan publik: Dari ketiga poin di atas dapat disimpulkan bahwa umat Katolik yang menonjol dalam kehidupan publik memiliki tanggung jawab khusus untuk menjadi saksi kepenuhan ajaran Gereja. Selain kebaikan spiritual mereka sendiri, ada juga bahaya skandal: yaitu, melalui kesaksian palsu mereka, umat Katolik lainnya mungkin meragukan ajaran Gereja tentang aborsi, Ekaristi Kudus, atau keduanya. Ini menjadi semakin menantang di zaman kita.

Kita semua dipanggil untuk bertobat, tidak hanya orang Katolik yang menonjol dalam kehidupan publik. Marilah kita memahami apa yang dipertaruhkan di sini dan bekerja sama dalam membangun budaya kehidupan. Kepada mereka yang perlu mendengar pesan ini dengan jelas: Berpaling dari kejahatan dan kembalilah ke rumah dengan kepenuhan iman Katolik Anda. Kami menunggu Anda dengan tangan terbuka untuk menyambut Anda kembali dengan sukacita.
      
 Pengantar    
 
 "Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenal engkau, dan sebelum engkau keluar dari kandungan, Aku telah menguduskan engkau, Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-bangsa."  (Yer 1: 5). 
 
 Kata-kata dari Kitab Nabi Yeremia ini berbicara secara mendalam dan mengharukan tentang cinta dan tujuan yang besar yang Tuhan bawa ke dunia kita masing-masing sejak saat pertama keberadaan kita. Sayangnya, dalam "budaya membuang" saat ini - sebagaimana Paus Fransiskus dengan jelas mengacu padanya - martabat setiap pribadi manusia tidak diberikan nilai yang melekat padanya. Dalam budaya yang menghargai keuntungan, kekuasaan, prestise, dan kesenangan di atas segalanya, banyak orang akhirnya menjadi korban dari budaya membuang ini, mulai dari imigran yang berjuang dan pekerja miskin hingga orang tua dan cacat fisik. Pola pikir membuang ini juga memicu kerusakan lingkungan yang serius, yang terutama berdampak merugikan bagi masyarakat miskin. Tetapi ketika itu adalah keberadaan manusia yang tidak bersalah - moral yang mutlak - yang dibuang, itu adalah tanda bahwa masyarakat benar-benar telah menjadi sangat tidak teratur. Begitulah keadaan menyedihkan yang belum lahir dan keadaan masyarakat kita.

Pada tahun 2023 bangsa kita akan menandai ulang tahun kelima puluh dari keputusan Roe yang terkenal itu. Generasi Amerika sekarang telah tumbuh tanpa mengetahui bagaimana rasanya hidup di negara yang menghargai dan melindungi kehidupan anggota masyarakat yang paling kecil, paling tidak berdaya, dan rentan. Lima puluh tahun, lebih dari 60.000.000 kematian, dan lebih dari jutaan nyawa yang terluka kemudian, inilah waktunya untuk penilaian ulang yang jujur ​​dan jujur. Aborsi tidak hanya membunuh anak itu, tetapi juga sangat melukai wanita itu. Bagaimana tidak? Naluri keibuan sangat kuat: seorang ibu akan berusaha keras melindungi anaknya. Sungguh, seberapa sering kita dalam pelayanan Gereja mendengar ratapan dari wanita pasca-aborsi, “Saya tidak ingin melakukannya, tetapi saya merasa tidak punya pilihan”? Ratapan ini mengungkap kebohongan slogan "pro-pilihan".

Ini khususnya saat bagi kita umat Katolik, yang imannya memanggil kita untuk mengadvokasi kebaikan universal dari etika hidup yang konsisten, di setiap tahap dan dalam setiap kondisi, untuk memanggil negara kita kembali untuk menghormati kehidupan manusia. Dan ini khususnya terjadi pada umat Katolik yang menonjol dalam semua lapisan masyarakat - hiburan, media, politik, pendidikan, dunia korporat, dan sebagainya - karena mereka memiliki pengaruh yang begitu kuat dalam membentuk sikap dan praktik orang-orang di lingkungan kita. bangsa.

Aborsi adalah kapak yang diletakkan di akar pohon hak asasi manusia: ketika budaya kita mendorong pelanggaran kehidupan pada kondisi termuda dan paling rentan, norma etika lainnya tidak dapat bertahan lama. Dalam surat pastoral ini, saya ingin membahas empat topik: perlunya umat Katolik dan semua orang yang berkehendak baik untuk memahami betapa parahnya aborsi yang jahat; bagaimana menghindari kerja sama berdosa dalam kejahatan ini; bagaimana prinsip-prinsip ini berlaku untuk pertanyaan umat Katolik dan penerimaan Komuni Kudus; dan tanggung jawab khusus yang dimiliki oleh umat Katolik yang menonjol dalam kehidupan publik sehubungan dengan kebaikan bersama. Dengan demikian, surat tersebut disusun dalam empat bagian, sesuai dengan masing-masing dari empat pertimbangan ini. Saya mulai dengan prinsip-prinsip hukum dan sains karena aborsi bukanlah masalah "Kristen" atau "Katolik": martabat pribadi manusia adalah nilai yang, atau seharusnya, ditegaskan oleh kita semua.

Kutipan-kutipan dari Pendahuluan:

Ketika budaya kita mendorong pelanggaran kehidupan pada kondisi termuda dan paling rentan, norma etika lainnya tidak dapat bertahan lama.
   
Bagian 1. Lembaga Swadaya Masyarakat

     Hukum dan Sains
 
  “Kami berpegang pada kebenaran ini untuk menjadi bukti diri, bahwa semua orang. . . yang diberkahi oleh Pencipta mereka dengan Hak-Hak tertentu yang tidak dapat dicabut, di antaranya adalah kehidupan, kebebasan, dan pengejaran kebahagiaan." Dengan kata-kata yang menggugah ini, Deklarasi Kemerdekaan menegaskan bahwa hak asasi manusia tidak menemukan sumbernya dalam individu, pengadilan, atau pemerintah mana pun: hak asasi manusia tidak diberikan, hak itu melekat dan harus diakui demikian. Kebenaran ini terbukti dengan sendirinya karena mereka muncul dari hakikat manusia, dan dapat diakses oleh akal sendiri. Penegasan hak-hak yang tidak dapat dicabut ini dalam Deklarasi Kemerdekaan kami bukanlah masalah doktrin agama, melainkan mengalir dari dasar hukum kodrat yang sama sebagai jawaban atas pertanyaan moral lain yang menjadi dasar hukum kami: melarang pencurian, berbohong, menipu, diskriminasi ras, pembunuhan, dan lain sebagainya. Lebih lanjut, hak-hak yang melekat ini, yang dapat diketahui oleh nalar manusia, disajikan dalam Deklarasi dengan urutan prioritas yang pasti. Jadi, hak seseorang untuk mengejar kebahagiaan menjadi terbatas ketika ia merampas hak orang lain atas kebebasan atau kehidupan; hak seseorang atas kebebasan terbatas jika hak tersebut merampas hak orang lain untuk hidup. Hak untuk hidup itu sendiri adalah dasar dari semua hak lainnya. Tanpa perlindungan hak untuk hidup, tidak ada pembicaraan lain tentang hak yang masuk akal.

Siapa yang memiliki hak untuk hidup? Hukum kodrat mengajarkan, dan Deklarasi menyatakan, bahwa setiap manusia memiliki martabat yang menjadi dasar dari hak-hak yang tidak dapat dicabut ini. Para pendukung aborsi mengajukan pertanyaan teoretis tentang “apa yang membentuk kehidupan manusia? Kapan itu dimulai?” Jawaban dari sains jelas: kehidupan manusia baru yang berbeda secara genetik dimulai saat pembuahan, yang didefinisikan sebagai pembuahan: "Perkembangan embrio dimulai pada Tahap 1 ketika sperma membuahi oosit dan bersama-sama mereka membentuk zigot." 1 Karena embrio adalah organisme manusia yang unik dan berkembang, maka ia memiliki hak yang melekat untuk hidup sejak saat pembuahan. Dengan demikian, invasi kekerasan terhadap tindakan aborsi mengakhiri hidup manusia. Demikian pula, kontrasepsi yang mencegah implantasi embrio pada kenyataannya adalah obat aborsi yang membunuh manusia yang tidak berdosa dan sedang tumbuh.

Kengerian aborsi termanifestasi dalam realitas biologis tentang apa yang sebenarnya terjadi dalam “penghentian kehamilan,” betapa kejamnya hal itu. Saksikan kesaksian Kongres dari Dr. Anthony Levatino, yang melakukan aborsi sebelum meninggalkan praktik tersebut. Dalam sambutannya di depan Kongres, Dr. Levatino menjelaskan dengan sangat rinci prosedur pembunuhan bayi yang belum lahir berusia 24 minggu. Ahli aborsi, jelasnya, setelah mengeluarkan cairan ketuban yang melindungi anak itu dari rahim, memasukkan alat mirip cakar ke dalam rahim. Alat yang mirip cakar itu mulai mencabik-cabik anak itu, secara bertahap memotong-motong bayi, melepaskan bagian tubuh satu per satu. Levatino menjelaskan bagian tersulit dari prosedur ini, yaitu mengekstraksi kepala bayi:

Kepala bayi seusia itu seukuran buah plum besar dan sekarang mengambang bebas di dalam rongga rahim. Anda dapat yakin bahwa Anda memegangnya jika penjepit Sopher tersebar sejauh yang dimungkinkan oleh jari-jari Anda. Anda akan tahu bahwa Anda melakukannya dengan benar saat Anda menekan penjepit dan melihat bahan seperti agar-agar putih masuk melalui serviks. Itu adalah otak bayi itu. Anda kemudian dapat mengekstrak potongan tengkorak. Banyak kali wajah kecil akan keluar dan balas menatap Anda 2
 
 Bagaimana seseorang yang memiliki hati nurani yang baik berani menggambarkan prosedur seperti itu sebagai hal yang "aman"?

Kita semua dipanggil untuk menentang aborsi karena kita mengakui hak manusia untuk hidup, identitas unik manusia dari setiap makhluk hidup, embrio yang berkembang sejak saat pembuahan, dan kekerasan yang menghebohkan dari prosedur itu sendiri. Selain motivasi manusiawi ini, kita sebagai umat Katolik juga didorong oleh motivasi religius. Ini tidak berarti bahwa kita berusaha memaksakan keyakinan agama kita kepada orang lain, tetapi ini berarti bahwa pemahaman religius kita tentang pribadi manusia sebagaimana diciptakan dalam gambar dan rupa Tuhan memperdalam tekad kita untuk bergandengan tangan dengan orang lain, terlepas dari keyakinan agama atau kekurangan mereka, untuk melayani, mengajar, menyembuhkan, dan melindungi komunitas manusia, terutama mereka yang paling membutuhkan. Kami berbagi dengan orang lain keyakinan bahwa martabat manusia adalah bawaan; tetapi kami juga percaya bahwa ini adalah nilai yang tak ternilai. Juruselamat kita telah mengajar kita bahwa dua perintah besar adalah mengasihi Allah dengan segenap hati kita, segenap pikiran kita, dan segenap kekuatan kita, dan mengasihi sesama kita seperti diri kita sendiri (Mat 22: 36–40; Markus 12: 28–31; Luk 10:27). Dan, karena kita percaya bahwa Yesus Kristus benar-benar saudara kita, manusia seperti kita dalam segala hal kecuali dosa, dan benar-benar Tuhan yang berinkarnasi, Dia mempersatukan di dalam diri-Nya dua perintah: di dalam Kristus kita mengasihi Tuhan dengan mengasihi dan melayani sesama kita. Kristus membuat kebenaran ini eksplisit dalam perumpamaan-Nya tentang Penghakiman Terakhir. Ketika raja ditanya, "'Tuhan, bilamanakah kami melihat Engkau lapar dan kami memberi Engkau makan, atau haus dan kami memberi Engkau minum?  Bilamanakah kami melihat Engkau sebagai orang asing, dan kami memberi Engkau tumpangan, atau telanjang dan kami memberi Engkau pakaian? Bilamanakah kami melihat Engkau sakit atau dalam penjara dan kami mengunjungi Engkau? Dan Raja itu akan menjawab mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.'”(Mat 25:37–40).

Jauh dari "sibuk" dengan aborsi, Gereja Katolik menyediakan berbagai macam layanan medis, sosial, dan pendidikan baik di sini di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Umat ​​Katolik memperjuangkan berbagai ekspresi pemuridan ini: menentang rasisme, memperjuangkan hak-hak orang yang tertindas, membantu orang sakit dan orang tua, bekerja untuk kesetaraan ekonomi yang lebih besar, dan sebagainya. Beberapa orang mengatakan bahwa kita harus mencurahkan energi kita hanya untuk kebutuhan yang “tidak kontroversial” dan tetap diam tentang aborsi; kita harus mengakui bahwa, tidak seperti semua masalah lainnya, ini adalah "masalah pribadi". Tapi ternyata tidak. Sesungguhnya, keberadaan anak yang sedang tumbuh itu adalah buah persekutuan antara dua pribadi, dan ibu serta ayah itu sendiri adalah bagian dari konstelasi hubungan antarmanusia. Semua orang ini sedikit banyak dirugikan oleh tindakan mengakhiri kehidupan bayi yang belum lahir.

Oleh karena itu, untuk alasan yang baik, para uskup Amerika Serikat berbicara tentang ini sebagai masalah politik "unggulan" di zaman dan tempat kita "karena itu secara langsung menyerang kehidupan itu sendiri, karena itu terjadi di dalam tempat perlindungan keluarga. , dan karena jumlah nyawa yang hancur. ”3

Sadar akan dampak mendalam dari aborsi, Gereja juga terlibat dalam membantu wanita dan keluarga mereka. Lebih jauh, erosi penghormatan terhadap martabat manusia yang melekat meracuni budaya yang lebih luas, berkontribusi pada pengabaian hak-hak "orang lain", siapa pun dia. Masyarakat kita yang semakin terpolarisasi dan tidak beradab menunjukkan kurangnya rasa hormat terhadap "yang lain" di berbagai masalah, dan Gereja Katolik berkomitmen untuk membangun kembali solidaritas manusia. Dalam kasus pembunuhan bayi yang belum lahir, Gereja berusaha untuk menjadi suara bagi mereka yang tidak dapat bersuara, berbicara atas nama mereka yang secara harfiah tidak dapat berbicara untuk diri mereka sendiri.
 

Kamis, 06 Mei 2021 Hari Biasa Pekan V Paskah

Bacaan I: Kis 15:7-21 "Kita tidak boleh menimbulkan kesulitan bagi bangsa-bangsa lain yang berbalik kepada Allah."
 
Mazmur Tanggapan: Mzm 96:1-2a.2b-3; R: lih3
 
Bait Pengantar Injil: Yoh 10:27 "Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku."
    
Bacaan Injil: Yohanes 5:9-11 "Allah telah menetapkan kamu supaya pergi dan menghasilkan buah." 
 
warna liturgi putih
 
   Jika kita mengasihi Yesus lebih dari apapun, kita akan menjaga diri kita bebas dari dosa demi Yesus. Jika kita mencintai Yesus, kita akan berusaha untuk memberikan diri kita sepenuhnya kepada-Nya. Ketika kita berdosa, kita menyerahkan diri kita kepada sesuatu selain Yesus atau kepada orang lain selain Yesus. 
 
 Kadang-kadang kita mendengar orang membuat pernyataan seperti, “Yesus mengerti bahwa saya manusia. Dia akan mengampuni saya. " Yesus pemaaf, kita tidak meragukan belas kasihan Yesus. Tetapi jika kita mengasihi Yesus lebih dari apapun kita akan menempatkan Yesus di atas apapun yang menggoda kita dan kita akan mencoba untuk membasmi dosa itu dari hidup kita sepenuhnya.

Oleh karena itu, mengasihi Yesus bukan hanya sesuatu yang emosional; mencintai Yesus berarti mengubah hidup kita, mereformasi hidup kita, memperbaiki kepribadian dan karakter kita, mengatasi kebiasaan berdosa, mengembangkan diri kita untuk mencintai seperti yang Yesus kasihi. Mengasihi Yesus berarti memikirkan tentang diri kita sendiri dan orang lain seperti yang Yesus pikirkan. 
 
  Jika kita mengisi pikiran kita dengan kotoran dunia bagaimana kita bisa mencintai Yesus? Itu tidak mungkin untuk menaati perintah-perintah-Nya. Marilah kita mengisi pikiran kita dengan pikiran Yesus agar kita dapat mengasihi Dia dan menaati perintah-perintah-Nya.

 Sekali lagi kata-kata Yesus adalah, "Jikalau kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku, seperti Aku menuruti perintah Bapa-Ku dan tinggal di dalam kasih-Nya." (Yohanes 15:10) Kita tidak dapat memiliki kasih murni Yesus bila dosa tinggal dalam hidup kita pada saat yang bersamaan. Seperti yang Yesus katakan dalam Mat 6:24, "Tak seorangpun dapat mengabdi kepada dua tuan." 
 
 Yesus yang benar-benar mengasihi menuntun kita untuk menyerahkan apa pun dalam hidup kita yang menjauhkan kita dari Yesus. Yesus yang benar-benar mengasihi menuntun kita untuk membuat perubahan dalam cara kita hidup, berpikir, dan bertindak. Dosa menempatkan Yesus di tempat kedua tetapi ketika kita mengasihi Yesus, kita menempatkan Yesus di tempat pertama sehingga kita akan menaati perintah-perintah-Nya. 
  
  Bagaimana kita tahu jika kita mencintai Yesus? Lihatlah cara kita menjalani hidup kita. Apakah kita hidup sesuai ajaran Yesus? Apakah kita hidup seperti yang diminta Yesus melalui ajaran Gereja? Jika ya, maka kita tahu bahwa kita mengasihi Yesus. Tetapi jika kita berkata bahwa kita mencintai Yesus namun terus berpikir atau bertindak dengan cara yang berlawanan dengan Yesus maka kita melihat bahwa kita tidak mengutamakan Yesus, kita tidak benar-benar mencintai Yesus karena kita tidak menaati perintah-perintah-Nya. Dan jika kita benar-benar mencintai Yesus dan tidak memahami ajaran Gereja tentang suatu masalah, kasih kita kepada Yesus akan mendorong kita untuk menyelidiki dan belajar sampai kita memahami mengapa Gereja mengajarkan apa yang Dia lakukan sehingga kita tidak akan menyakiti Yesus dengan tidak mematuhi. perintah-Nya. Jadi bagi beberapa orang, mencintai Yesus mungkin berarti dengan rendah hati berjalan di jalan kepercayaan sampai pemahaman yang lebih jelas datang.

  Ketika kita mematuhi perintah-perintah, kita tidak hanya mengasihi Yesus tetapi kita juga memiliki kasih Tuhan di dalam kita. Kapanpun kehidupan Tuhan kurang dalam diri kita, itu bukan kesalahan Tuhan, itu kesalahan kita. Bukan Tuhan yang mengirim kita ke Api Penyucian, kita mengirim diri kita ke Api Penyucian karena jika jiwa kita najis kita akan dibutakan oleh cahaya murni kasih Tuhan dan kita perlu menyucikan diri untuk dapat menikmati penglihatan Tuhan di surga. Tuhan tidak mengirim siapa pun ke neraka, siapa pun yang pergi ke neraka melakukannya karena mereka telah memilih untuk menolak cinta Tuhan sepenuhnya. 
 
 Sebagai orang beriman, hidup dalam kasih akan memberi kita kekuatan untuk tetap melakukan hal-hal yang baik dan berguna bagi diri dan orang lain. Ini yang mesti kita yakini. Ini yang mesti kita hidupi dalam perjalanan hidup sehari-hari. Dengan demikian, hidup ini memiliki makna yang di dalam. Tuhan memberkati.
 

    Di dalam perayaan Ekaristi, “…kita disatukan dengan ‘liturgi’ surgawi dan menjadi bagian dari para kudus yang jumlahnya berlaksa-laksa yang menyerukan, “Keselamatan bagi Allah kami yang duduk di atas takhta dan bagi Anak Domba!” (Why 7:10). Ekaristi adalah sungguh sekilas surga yang nampak di dunia.” (St. Yohanes Paulus II, Ecclesia de Eucharistia, 19)      

 

 


  

lumenchristi.id 2023 - Situs ini menggunakan cookies untuk meningkatkan pengalaman Anda. Dengan menggunakan situs ini, Anda telah menyetujui penggunaan cookies dari Kami.