Jumat, 28 Mei 2021

Minggu, 30 Mei 2021 Hari Raya Tritunggal Mahakudus

Bacaan I: Ul 4:32-34.39-40 "Hanya Tuhanlah Allah di langit dan di bumi, tidak ada yang lain!" 
  
Mazmur Tanggapan: Mzm 33:4-5.6.9.18-19.20.22
 
Bacaan II: Rm 8:14-17 "Kamu telah menerima Roh yang menjadikan kamu anak Allah; oleh Roh itu kita berseru, ‘Abba, ya Bapa!’"

Bait Pengantar Injil: Kemuliaan kepada Bapa dan Putra dan Roh Kudus, kepada Allah yang ada sejak dahulu, kini dan sepanjang masa.
  
Bacaan Injil: Matius 28:16-20 "Baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus."
 
warna liturgi putih
 

Gereja merayakan Hari Raya Tritunggal Mahakudus yang mengundang kita untuk  merenungkan sifat Tuhan seperti yang diungkapkan dalam misteri Paskah: Hari Raya Tritunggal Mahakudus. Tentu saja, melalui pengalaman misteri itu dan refleksi teologis berikutnya di atasnya, orang-orang Kristen perdana mengenal Tuhan sebagai tiga Pribadi dalam satu esensi ilahi. Oleh karena itu, doktrin Tritunggal bukanlah teka-teki teologis yang gersang, tetapi kesimpulan yang diperlukan dari perasaan dicengkeram dan dipegang dalam persekutuan kasih ilahi.

Tentu saja, rumusan doktrin Tritunggal dalam bentuk klasiknya baru muncul setelah era Perjanjian Baru. Maka, sulit untuk menemukan bacaan Perjanjian Lama yang cocok untuk hari raya ini. Bacaan dari Ulangan (4: 32-34, 39-40) yang dipilih sebagai Bacaan Pertama adalah tepat dalam arti bahwa Musa, sebelum menguraikan perintah-perintah yang harus dijalankan orang-orang, mengingatkan mereka tentang pengalaman Allah yang ada di belakang mereka dan hak istimewa luar biasa yang dinikmati Israel sebagai bangsa yang dipilih, diselamatkan, dipilih oleh Tuhan.
 
Meskipun tidak ada penyebutan eksplisit tentang Tritunggal dalam Perjanjian Baru, ada sejumlah tempat yang mengejutkan dalam Surat-surat Rasul Paulus yang menampilkan pola Tritunggal. Bacaan Kedua hari Ini, Rm 8:14-17, adalah salah satunya. Roh menyampaikan kepada orang percaya rasa keintiman dengan Allah Bapa yang adalah milik mereka, sebagai putra dan putri Allah, dalam persatuan dengan Kristus.
 
Injil, diambil dari kisah penutup di Injil Matius (28:16-20), berakhir pada apa yang mungkin merupakan catatan Tritunggal paling eksplisit dalam Perjanjian Baru: perintah untuk membaptis "dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus. " Tuhan yang bangkit, setelah menyelesaikan misinya di bumi, mengklaim "semua otoritas di surga dan bumi." Diberdayakan dengan otoritas itu Gereja harus pergi ke bangsa-bangsa di dunia dan "menjadikan mereka murid-murid mereka", mengkomunikasikan kepada mereka rasa jangkauan cinta ilahi ke dunia, dan penaklukan dosa dan kematian yang diwakili oleh seluruh misi Kristus. Ketika orang-orang yang menanggapi Injil secara positif menerima baptisan dalam nama Tritunggal, mereka mengalami pengalaman yang mirip dengan pengalaman Israel dalam Keluaran. Melalui air pembaptisan mereka menjadi anggota dari suatu umat yang dibebaskan dari perbudakan untuk menikmati kedekatan istimewa dengan Allah yang dijelaskan sehubungan dengan Israel dalam Bacaan Pertama tetapi sekarang sangat diperdalam melalui keintiman yang diperoleh di dalam Kristus. "Perintah" mereka diajar untuk mengamati aliran dari hubungan ini dan mengungkapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

The badge of the Society of Our Lady of the Most Holy Trinity, a Society of Apostolic Life in the Catholic Church. / CC0