Selasa, 27 Juli 2021

Rabu, 28 Juli 2021 Hari Biasa Pekan XVII

Bacaan I: Kel 34:29-45 "Melihat wajah Musa, orang-orang Israel takut mendekat."

Mazmur Tanggapan: Mzm 99:5.6.7.9 "Kuduslah Tuhan, Allah kita."

Bait Pengantar Injil: 1Yoh 2:5 "Sempurnalah cinta Allah dalam hati orang yang mendengarkan sabda Kristus."

Bacaan Injil:  Mat 13:44-46 "Ia menjual seluruh miliknya, lalu membeli ladang itu."

warna liturgi hijau 


Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini ketika kita mendengarkan perikop Kitab Suci, kita semua diingatkan akan 'harta' yang indah yang telah kita semua terima dari Tuhan, kebenaran dan berkat yang telah kita terima dari Tuhan. Kita telah diberkati dengan kasih yang murah hati dari Tuhan dan kita harus menghargai ini dan bersyukur kepada-Nya atas semua yang telah Dia lakukan bagi kita, selama ini, mencari Dia dengan segenap kekuatan dan kemampuan kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Keluaran tentang saat ketika Musa kembali kepada orang-orang setelah bertemu dengan Tuhan di Kemah Suci. Musa pergi ke Kemah Pertemuan secara berkala untuk bertemu dengan Tuhan, untuk berbicara dengan-Nya dan untuk mengetahui apa yang ingin Tuhan sampaikan kepada umat-Nya. Tuhan berbicara kepada Musa secara langsung, dan dia melihat Tuhan secara pribadi, dalam semua kemuliaan-Nya. Biasanya, tidak seorang pun dapat melihat Tuhan muka dengan muka dan hidup, tetapi Tuhan memberi Musa anugerah khusus untuk dapat melakukannya.

Dengan cara itu, umat Tuhan tahu bahwa Musa benar-benar mengucapkan firman dan kebenaran Tuhan, karena kemuliaan Tuhan tercermin dan diperlihatkan di wajahnya setiap kali dia selesai berbicara dengan Tuhan. Begitulah cara Tuhan memimpin umat-Nya sepanjang perjalanan Keluaran, menjaga mereka tetap terkendali selama banyak godaan dan sikap tidak taat yang telah mereka tunjukkan kepada-Nya. Tuhan selalu sabar dalam mencari umat-Nya meskipun mereka berulang kali meninggalkan dan mengkhianati-Nya. Dia menegur dan menghukum mereka dengan adil, tetapi juga menunjukkan belas kasih dan membimbing mereka ke jalan yang benar.

Itulah sebabnya kita harus menganggap diri kita sangat beruntung bahwa Tuhan telah menjaga kita dengan sangat luar biasa selama ini, dan Dia selalu dengan sabar mencari kita dan ingin kita diperdamaikan dan dipersatukan kembali dengan-Nya, dan Dia ingin kita menjadi baik dan untuk meninggalkan jalan dosa kita, dan itulah sebabnya Dia memberi kita hukum dan perintah-Nya, dan mengutus kepada kita para nabi dan rasul, satu demi satu untuk bekerja dengan kita, dan untuk mengungkapkan kepada kita kehendak dan kebenaran Tuhan, semua kebenaran tentang Dia. kasih dan belas kasihan yang murah hati.

Itulah sebabnya, Dia mengutus kita pada akhirnya, seperti yang Dia janjikan, jaminan keselamatan melalui Kristus, Tuhan kita, Putra Tunggal-Nya. Melalui Kristus, kita semua menerima kepenuhan kebenaran, seperti yang Dia nyatakan kepada murid-murid-Nya dan kepada Gereja, melalui Roh Kudus, kepenuhan kebenaran dan keselamatan Allah, yang telah Dia bawa ke dunia ini. Dan Dia mengajar orang-orang melalui perumpamaan dan cerita lain, yang Dia gunakan untuk menjelaskan kebenaran ini kepada mereka, termasuk apa yang juga telah kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini.

Tuhan memberi tahu orang-orang tentang seperti apa Kerajaan Allah itu, menyamakannya dengan mutiara yang sangat berharga dan bernilai, serta harta yang terpendam di ladang. Tuhan berkata bahwa seperti bagaimana seseorang akan bereaksi setelah menemukan harta karun seperti itu, baik di laut atau di darat, bahwa mereka akan menjual segalanya dan meninggalkan segalanya dan mendapatkan harta itu, oleh karena itu ini adalah pengingat bagi kita semua umat Tuhan yang setia, bahwa pertama dan terutama, dalam segala hal, kita harus mencari Tuhan dengan segenap kekuatan dan daya kita, dengan segala upaya dan kemampuan kita.

Tuhan harus menjadi pusat dan fokus kehidupan dan komunitas kita, tindakan, aktivitas, dan interaksi kita. Kita harus mendahulukan Dia dalam segala hal, dan dalam segala hal yang kita katakan dan lakukan, kita harus berusaha untuk melakukan kehendak-Nya, dalam mematuhi perintah-perintah dan hukum yang telah Dia jelaskan dan beritahukan kepada kita melalui Gereja. Kita semua dipanggil untuk mengikuti Tuhan dengan segenap hati kita, dan hari ini kita mendengar bacaan Kitab Suci itu sebagai pengingat bagi kita jika kita belum melakukannya. Tuhan telah memanggil kita berkali-kali, tetapi seringkali kita menutup diri dari-Nya, selama ini.

Oleh karena itu marilah kita semua belajar untuk percaya kepada Tuhan, membuka diri dan hati serta pikiran kita untuk menerima Tuhan di tengah-tengah kita, berbicara dengan-Nya dan berkomunikasi dengan-Nya melalui doa dan keheningan, sama seperti bagaimana Musa pernah berkomunikasi dengan Tuhan. Marilah kita semua bersyukur atas segala sesuatu yang telah Tuhan lakukan bagi kita, dalam kesabaran-Nya untuk mengasihi kita dan mengampuni dosa-dosa kita, dan anugerah tertinggi-Nya kepada kita di dalam Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, bahwa melalui penderitaan dan kematian-Nya, Dia telah membebaskan kita dari tirani dan belenggu dosa dan kematian, dan menuntun kita ke jalan menuju kehidupan dan kemuliaan abadi.  

Foto oleh form PxHere