Kamis, 12 Agustus 2021

Jumat, 13 Agustus 2021 Hari Biasa Pekan XIX

Bacaan I: Yosua 24:1-13 "Aku telah mengambil bapamu dari Mesopotamia; mengeluarkan engkau dari Mesir; dan menuntun engkau masuk ke tanah perjanjian."

Mazmur Tanggapan: Mzm 136:1-3.16-18.21-22.24 "Kekal abadi kasih setia-Nya."

Bait Pengantar Injil: 1Tes 2:13 "Sambutlah pewartaan ini sebagai sabda Allah, bukan sebagai perkataan manusia."

Bacaan Injil: Mat 19:3-12 "Karena ketegaran hatimu Musa mengizinkan kalian menceraikan istrimu, tetapi semula tidak demikian."
 
warna liturgi hijau
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua diingatkan akan perlunya kita semua untuk tetap setia dan taat kepada Tuhan dalam segala hal. Dia telah meminta kita semua untuk benar-benar setia kepada-Nya dan tidak mudah terombang-ambing oleh godaan dan keinginan duniawi yang pada akhirnya akan menyesatkan kita ke jalan yang salah, seperti yang harus kita perhatikan dari contoh masa lalu para pendahulu kita tentang bagaimana kita harus waspada. dan berhati-hati dalam menjalani hidup kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar tentang kisah tentang bagaimana Yosua mengumpulkan semua orang Israel tidak lama sebelum dia meninggal, dan sebagai pemimpin mereka, dia mengingatkan mereka semua tentang semua hal indah yang telah Tuhan lakukan bagi mereka dan nenek moyang mereka, saat ia berbicara kepada mereka dan menasihati mereka untuk tetap setia kepada Tuhan. Dia mengingatkan mereka untuk menjaga iman mereka kepada-Nya dan untuk mematuhi hukum dan perintah-perintah yang telah Allah tempatkan di tengah-tengah mereka. Yosua merinci semua hal yang telah Tuhan lakukan untuk orang-orang yang sangat Dia kasihi, dan karena itu, mereka juga harus mengasihi Dia dengan cara yang sama.

Seperti yang kita dengar dari perikop itu, Tuhan telah berulang kali memperhatikan umat-Nya, menunjukkan kasih dan perhatian-Nya kepada mereka semua. Dia tidak pernah meninggalkan mereka pada saat mereka membutuhkan. Dia selalu memberkati mereka dan membantu mereka dalam perjalanan mereka, bahkan ketika orang-orang yang sama itu telah tersesat, tidak menaati dan meninggalkan-Nya. Dia membawa orang Israel sendiri keluar dari tanah Mesir, dan dalam pembebasan, merawat mereka selama empat puluh tahun perjalanan mereka sebelum memberi mereka semua tanah yang sekarang mereka miliki. Oleh karena itu, Yosua ingin mengingatkan semua orang untuk tidak melupakan kasih dan perbuatan Tuhan bagi mereka.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita kemudian mendengar tentang Tuhan berbicara kepada orang-orang Farisi dan para ahli Taurat ketika beberapa dari mereka menanyai-Nya tentang ajaran-Nya dan juga ingin menguji-Nya sehubungan dengan Hukum Allah yang diungkapkan melalui Musa. Mereka bertanya kepada Tuhan tentang masalah perceraian, yang menurut praktik dan cara mereka, diperbolehkan selama ada surat cerai, dan dalam kenyataannya, praktik itu sangat umum, karena orang-orang dan otoritas Bait Suci menggunakan cara dan bahkan insentif moneter untuk mengakomodasi tunjangan perceraian, antara lain aturan yang telah diubah dan dilanggar.

Yang penting tentang ini adalah bahwa seperti yang Tuhan sendiri sebutkan adalah, bagaimana umat manusia telah memutarbalikkan dan mengubah makna Hukum dan Perintah Tuhan, bahwa dalam praktik dan penerapannya, mereka telah melupakan tujuan dan gagasan mendasar di balik bimbingan dan perintah itu. jalan yang telah diberikan dan diwahyukan Tuhan kepada umat-Nya, sehingga melalui hukum dan perintah itu, umat Tuhan dapat menemukan jalan kembali kepada Tuhan dan Bapa mereka yang penuh kasih. Sebaliknya, setelah berabad-abad dan bertahun-tahun salah paham dan salah mengelola Hukum, orang-orang akhirnya kehilangan pandangan akan maksud sebenarnya dari Hukum, dan membuat celah dan alasan untuk mencoba dan menyesuaikan Hukum Tuhan dengan kebutuhan mereka sendiri.

Itu termasuk orang-orang Farisi dan ahli Taurat, yang sering menjadikan Hukum Tuhan sebagai alasan untuk memaksakan keinginan dan pikiran mereka pada orang lain, dan untuk mendapatkan popularitas, kekuasaan dan pengaruh melalui mereka. Itulah sebabnya Tuhan sering mengkritik orang-orang itu karena kurangnya iman yang benar dan sejati kepada Tuhan dan Hukum-Nya, dan mengapa Dia mengungkapkan kepada orang-orang arti, maksud, dan arti sebenarnya dari Hukum Tuhan, sehingga mereka dapat memahami dan hargai apa yang Tuhan inginkan dari mereka masing-masing.

Hari ini, kita harus menolak jalan yang menyimpang ini dan mempercayakan diri kita kepada Tuhan dan perintah-perintah-Nya. Kita harus mencari Tuhan dengan semangat cinta dan pengabdian yang baru, dengan semangat dan keyakinan yang diperbarui, untuk mengasihi Dia dengan sepenuh hati dan menyerahkan diri kita sepenuhnya di jalan-Nya. Marilah kita semua mengingat kasih Tuhan kepada kita, dan belajar untuk lebih mengasihi Dia dan sesama saudara dan saudari kita dalam kehidupan kita sehari-hari, sekarang dan selalu. Semoga Tuhan menyertai kita semua dan memberkati kita, selamanya. Amin.
 
 
Foto oleh form PxHere