Sabtu, 01 Januari 2022

Minggu, 02 Januari 2022 Hari Raya Penampakan Tuhan

Bacaan I: Yes 60:1-6 "Kemuliaan Tuhan terbit atasmu."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 72:1-2.7.8.10-11.12-13; R: lih.11 "Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita."

Bacaan II: Ef 3:2-3a.5-6 "Rahasia Kristus kini telah diwahyukan dan para bangsa menjadi pewaris perjanjian."
     
Bait Pengantar Injil: Mat 2:2 "Kami telah melihat bintang Tuhan, terbit di ufuk timur, dan kami datang menyembah."

Bacaan Injil: Mat 2:1-12 "Kami datang dari timur untuk menyembah Sang Raja."
 
warna liturgi putih
  
     Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini kita merayakan Hari Raya Penampakan Tuhan, menandai momen penting ketika Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus, diwahyukan kepada bangsa-bangsa, kepada bangsa-bangsa bukan Yahudi, sebagaimana diwakili oleh orang Majus, juga dikenal sebagai Tiga Orang Sarjana atau Tiga Raja, yang datang dari jauh, mengikuti bintang terang, Bintang Betlehem, dalam upaya menemukan Juruselamat yang dijanjikan Tuhan kepada umat-Nya, orang Israel.

Hari Raya Penampakan Tuhan ini mendapatkan namanya dari kata Epiphaneia, yang merupakan kata Yunani untuk 'manifestasi' dan dapat diartikan dengan arti Tuhan telah mengungkapkan dan memanifestasikan diri-Nya di hadapan orang-orang dari semua bangsa, datang untuk mencari Dia dan menyembah Dia. Bukan lagi bahwa Dia hanya Raja dan Juruselamat bagi orang Yahudi saja, seperti yang telah Dia nyatakan sebelumnya melalui para nabi-Nya di masa lalu, bahwa semua bangsa dan orang-orang dari bangsa-bangsa itu akan datang bersama mencari Tuhan, menyembah dan memuliakan Dia.

Seperti yang kita semua dengar dari bacaan pertama kita hari ini yang diambil dari Kitab nabi Yesaya, nabi menyebutkan bagaimana Tuhan telah menunjukkan Terang dan Keselamatan-Nya kepada orang-orang Israel, dan bagaimana bukan hanya orang Israel tetapi semua orang dari segala bangsa akan menjadi umat yang dikasihi Allah, dan mengikuti Dia melalui Terang keselamatan-Nya, yaitu di dalam Yesus Kristus, Tuhan dan Juru Selamat kita. Di dalam Kristus kasih Allah telah dinyatakan dalam daging, muncul di hadapan kita semua, Imanuel, Allah yang bersama kita, berdiam di tengah-tengah kita, semua umat-Nya.

Melalui Dia, dunia yang telah berada dalam kegelapan, kegelapan kejahatan dan dosa telah melihat Terang baru yang besar, Terang yang menembus kegelapan kejahatan-kejahatan itu. Terang dan Harapan Allah menang bahkan atas kuasa dosa dan kematian, dan dengan kedatangan-Nya, Kristus membawa kepada kita kepastian akan kasih Allah yang kekal dan abadi bagi kita masing-masing. Dia datang kepada kita untuk menjangkau hati dan pikiran kita, memanggil kita untuk mengikuti Dia dan untuk berpaling dari kejahatan-kejahatan dan dosa masa lalu kita. Tuhan telah memberi kita jalan keluar dari kegelapan dan menuju terang baru-Nya.

Saya yakin bahwa kita semua akrab dengan kisah orang Majus dan bagaimana mereka datang setelah menempuh jarak yang sangat jauh dari negara asal masing-masing, menyaksikan Bintang besar Betlehem yang menjadi pemandu dan harapan mereka, saat mereka bertahan lama dan perjalanan yang sulit untuk datang mencari Tuhan. Mereka akhirnya menemukan Dia di Betlehem Yudea, sebuah kota kecil di mana Tuhan dan Juruselamat semua lahir, ditempatkan di palungan di tempat yang kecil dan sederhana, mungkin di kandang atau tempat serupa lainnya yang tidak layak bagi tempat tinggal manusia, dan kurang tenang untuk seorang Raja.

Meskipun demikian, Dia datang ke dunia kita, untuk menunjukkan kasih-Nya kepada kita, dan melalui orang Majus dan karunia mereka, Dia menyatakan diri-Nya kepada kita dan karunia orang Majus juga menunjukkan kepada kita Siapa Tuhan sebenarnya, Anak yang lahir di Betlehem, sebagai Anak Allah, Sabda Ilahi yang menjelma dan bukan hanya seorang Anak kecil seperti yang orang lain anggap sebagai Dia. Orang Majus, yang secara tradisional berjumlah tiga, sesuai dengan tiga pemberian mereka, dan bernama Kaspar, Melchior dan Balthasar, mempersembahkan hadiah emas, kemenyan dan mur kepada Tuhan, memberi hormat kepada-Nya dan menyembah-Nya.
  
Kita semua tahu bahwa emas adalah logam mulia yang telah digunakan selama ribuan tahun dalam pembuatan barang-barang berharga dan ornamen, mahkota dan barang-barang mahal lainnya, terutama yang berkaitan dengan royalti dan kekuasaan. Karena emas adalah simbol kekayaan yang besar, dan juga melambangkan Kerajaan Kristus. Hal ini karena sering kali penggunaan emas sering dibatasi untuk royalti dan hanya raja-raja di masa lalu yang biasanya memiliki kemampuan untuk menampilkan kekayaan dan kekuasaannya dalam emas. Oleh karena itu telah menjadi tanda dan simbol keagungan dan kekuasaan sejak dahulu kala.

Kemudian, emas juga digunakan dalam pembuatan berhala, karena banyak berhala dan dewa kafir dibuat dengan penggunaan dan ornamen emas secara bebas. Dalam sejarah bangsa Israel sendiri, saya yakin kita semua sudah familiar dengan bagaimana orang Israel memaksa Harun untuk membuatkan bagi mereka patung anak lembu emas ketika mereka mengira bahwa Musa telah mati atau meninggalkan mereka di Gunung Sinai. Mereka menyembah patung anak lembu emas itu dan meninggalkan Tuhan mereka yang baru saja membebaskan mereka dari tangan orang Mesir dan Firaun. Namun, emas itu sendiri tidak memiliki kesalahan, karena bagaimana emas itu digunakan yang membuatnya ternoda oleh kejahatan.

Bagaimana? Tabut Perjanjian, artefak paling suci umat Israel, berisi dua loh batu dengan Sepuluh Perintah, tongkat Harun dan manna, ditempatkan di Ruang Mahakudus dan melambangkan kehadiran Tuhan dibuat hampir seluruhnya dari emas, dan bahkan Ruang Mahakudus sendiri juga dibangun dengan banyak menggunakan emas. Oleh karena itu, emas adalah simbol otoritas kerajaan, kekuasaan dan keilahian, menyoroti bagaimana Kanak-kanak Yesus bukanlah anak belaka tetapi sebenarnya adalah Raja di atas segala Raja, Raja atas seluruh Alam Semesta.

Kemudian, untuk pemberian kemenyan, kita semua tahu bagaimana dupa telah digunakan untuk waktu yang sangat lama untuk mempersembahkan penyembahan kepada yang ilahi, kepada berbagai dewa dan berhala. Orang-orang dari berbagai budaya dan asal selalu mengasosiasikan aroma menyenangkan dari berbagai campuran dupa dengan aroma yang menyenangkan para dewa mereka, dan mempersembahkan mereka di altar mereka. Kemenyan sendiri memiliki arti yang lebih signifikan, karena merupakan dupa kualitas tertinggi, seperti halnya kemenyan itu sendiri berarti dupa berkualitas tinggi. Ini adalah dupa paling murni dengan kualitas terbaik dan disediakan untuk acara-acara yang paling khusyuk.

Persembahannya kepada Anak Yesus menjadi wahyu bagi kita semua bahwa Yesus bukan hanya manusia biasa, tetapi Dia adalah Putra Allah pada saat yang sama. Dia adalah satu Pribadi dengan dua kodrat yang berbeda namun tak terpisahkan, kodrat Ilahi dan kodrat manusia yang berbeda tetapi bersatu sempurna dalam satu Pribadinya, dalam Kanak-kanak Yesus yang sama yang telah disembah oleh orang Majus. Persembahan kemenyan ini menyoroti keilahian Kristus, yang pada waktu itu belum terlihat di balik tabir kemanusiaan-Nya. Ini adalah pengingat bahwa Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, adalah Sabda Ilahi yang menjelma, Anak Allah yang dengan rela menjadi manusiawi seperti kita, untuk dilahirkan ke dunia ini dan untuk membuat kasih Allah menjadi nyata dan dapat didekati kepada kita.

Dan dalam penjelasan lain, kemenyan juga mewakili peran Kristus sebagai Imam Besar dari semua, sebuah bayangan dari tindakan-Nya sendiri nanti ketika Dia akan berdiri di antara kita dan kematian, mempersembahkan atas nama kita di Altar Kalvari, Altar Salib-Nya, baik sebagai Imam Besar kita maupun sebagai Anak Domba kurban Paskah. Kemenyan ini adalah simbol dari jabatan dan peran-Nya sebagai Imam Besar untuk membebaskan kita semua penebusan dan pengampunan melalui satu tindakan kasih-Nya yang tertinggi dengan pengorbanan diri di kayu Salib. Itu adalah gambaran awal dari pekerjaan besar keselamatan-Nya bagi kita.

Kemudian, hadiah terakhir mur oleh orang Majus adalah yang paling aneh, karena mur adalah sejenis rempah-rempah yang digunakan dalam pembalseman orang mati, dan itu tidak dimaksudkan untuk dipersembahkan kepada orang yang masih hidup dan tidak untuk disantap dipersembahkan kepada Anak. Namun, itu adalah simbol Tuhan yang sangat kuat dan apa yang akan Dia lakukan dalam pelayanan-Nya, sekali lagi terkait dengan Sengsara-Nya, penderitaan dan kematian-Nya di Kayu Salib. Meskipun tidak ada yang mengetahuinya saat itu, tetapi ini adalah gambaran awal dari kematian Kristus, dan bagaimana Dia harus melalui kematian untuk menyelesaikan misi-Nya.

Mur juga penting karena dalam berbagai budaya, pembalseman orang mati, khususnya bangsawan-bangsawan adalah simbol dari keinginan mereka untuk mencari kehidupan abadi dan jalan keluar dari kematian. Orang selalu takut mati sejak dahulu kala sebagai akhir dari kehidupan duniawi kita, dan karena itu, orang selalu berusaha mencari cara untuk memperpanjang hidup mereka tanpa hasil. Dan di beberapa budaya sebenarnya, orang-orang percaya bahwa mereka dapat melampaui kematian dan menjadi seperti para dewa.

Ini menyoroti bagaimana Tuhan Allah kita begitu unik di antara semua kepercayaan dan aliran pemikiran lain di luar sana, dari semua keyakinan dan kepercayaan agama yang berbeda, seperti ketika semua orang ingin melampaui kefanaan mereka untuk menjadi ilahi, Tuhan kita sendiri dengan rela merendahkan diri-Nya untuk menjadi manusia seperti kita dan mengambil sifat manusia kita, untuk membuat kemuliaan-Nya yang tak terbatas dan luas menjadi bentuk kecil dan dapat dipahami dari seorang Anak kecil yang terbaring di palungan di Betlehem. Dan bukan hanya itu, karena Dia juga dengan rela di kemudian hari menanggung penderitaan dan rasa sakit yang paling parah, cambuk dan dipaku, sebagaimana Dia dihukum mati dengan hukuman yang paling memalukan di kayu Salib, demi kita.

Seperti yang baru saja kita renungkan, ketiga pemberian orang Majus, pemberian emas, kemenyan dan mur semuanya sangat simbolis dan berfungsi untuk mengungkapkan kepada kita semua, kepada orang-orang dari semua bangsa Siapa Anak Yesus ini sebenarnya. Dia adalah Tuhan Yang Mahakuasa dan Penguasa semua, Raja segala raja dan Tuhan atas semua ciptaan, Imam Besar kita semua umat manusia, Yang telah mempersembahkan atas nama kita persembahan yang paling berharga, persembahan Tubuh-Nya yang Paling Berharga dan Darah di Altar Salib, Yang menanggung penderitaan dan kematian demi keselamatan kita.

Orang Majus yang datang dari negeri yang sangat jauh untuk mencari Tuhan yang membawa karunia itu sebenarnya mewakili kita semua umat manusia, semua orang yang memiliki keinginan untuk mencari Tuhan dan menemukan Dia sebagai Terang dan keselamatan mereka. Ini adalah pengingat bahwa Tuhan datang kepada kita bukan hanya untuk menyelamatkan sekelompok orang tertentu dan untuk mengumpulkan anak-anak Israel saja, tidak seperti yang ditegaskan oleh beberapa orang Farisi dan ahli Taurat. Sebaliknya, Allah memanggil semua orang untuk mengikuti Dia, untuk menerima kebenaran dan kasih-Nya, kebenaran dan kasih yang sama yang telah dibawa oleh Putra-Nya, Tuhan kita Yesus Kristus kepada kita.

Orang Majus mengikuti cahaya terang Bintang itu di arahkan mereka ke arah Juruselamat. Dan ini adalah pengingat bagi kita masing-masing sebagai orang Kristen saat kita berkumpul untuk mengingat pentingnya Hari Raya Penampakan Tuhan bagi kita. Melalui pemberian orang Majus, emas, kemenyan dan mur, kita telah diingatkan akan sifat Inkarnasi Tuhan kita dan datang ke dunia ini, semua yang telah Dia lakukan demi kita. Melalui penderitaan dan kematian-Nya, dan dengan Kebangkitan-Nya yang mulia, Dia telah menghidupkan kita kembali. Namun, apakah kita juga mengikuti Dia sebagai Bintang dan Terang dalam hidup kita?

Berapa banyak dari kita yang mengabaikan kasih yang murah hati yang telah Tuhan berikan kepada kita dan menolak kebaikan dan belas kasihan yang telah Dia tunjukkan kepada kita? Dalam masa Natal ini kita terus-menerus diingatkan akan semua yang telah Tuhan lakukan demi kita, dan kita harus melakukan yang terbaik untuk memusatkan perhatian kita kepada-Nya dan untuk memuliakan Dia melalui tindakan dan pelayanan kita. Mari kita lakukan apapun yang kita bisa, bahkan dalam hal terkecil yang kita katakan dan lakukan, sehingga hidup kita menjadi cerminan Cahaya, kebenaran, harapan, dan cinta Tuhan di komunitas kita masing-masing.

Di dunia kita saat ini, dengan begitu banyak penderitaan dan kesulitan yang dihadapi oleh kita dan banyak saudara kita, marilah kita membawa harapan dan dorongan satu sama lain, dan menjadi pilar dukungan satu sama lain sehingga kita dapat menanggung tantangan yang mungkin kita hadapi. bersama sebagai satu Gereja dan satu komunitas umat beriman. Kita semua dipanggil untuk menjadi pembawa sukacita Natal dan harapan kita kepada semua orang lain, agar Tuhan dan kasih serta perbuatan-Nya yang indah dapat diketahui oleh kita semua.

Marilah kita semua mewartakan Tuhan dan Juruselamat kita yang agung, Dia yang telah memanifestasikan dan menyatakan diri-Nya kepada bangsa-bangsa melalui orang Majus, Tuhan Yang Mahakuasa, yang menjelma dalam daging dan lahir dari Perawan Maria yang Terberkati, ibu-Nya. Marilah kita semua mewartakan Dia di hadapan semua orang dengan iman dan ketulusan yang benar, sehingga semakin banyak orang yang percaya kepada Tuhan melalui kita. Semoga kemuliaan Tuhan kita, Dia yang telah memanifestasikan diri-Nya dan tinggal di antara kita, menyertai kita, dan semoga Dia memberkati kita semua dalam setiap upaya, pekerjaan, dan usaha kita yang baik, serta melindungi kita dari segala yang jahat. Amin.


Credit: lukbar/istock.com