Januari 21, 2022

Sabtu, 22 Januari 2022 Hari Biasa Pekan II

Bacaan I: 1Sam 1:1-4.11-12.19.23-27 "Para pahlawan gugur di medan perang."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 47:2-3.6-7.8-9 "Buatlah wajah-Mu bersinar, ya Tuhan, maka kami akan selamat."

Bait Pengantar Injil: Kis 16:14b "Bukalah hati kami, ya Allah, agar dapat memperhatikan sabda Putra-Mu."

Bacaan Injil: Mrk 3:20-21 "Orang-orang mengatakan Yesus tidak waras lagi."
     
warna liturgi hijau

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan Sabda Tuhan hari ini, kita diingatkan akan perlunya kita semua untuk mengasihi Tuhan dan mempercayakan diri kita kepada-Nya, dan sering kali kita akan menemukan bahwa menyerahkan diri kita kepada Tuhan. Dalam bacaan pertama kita hari ini,  kita ketahui kisah tragis tentang kekalahan Raja Saul dan pasukan Israel dalam pertempuran di Gunung Gilboa melawan orang Filistin. Orang Filistin adalah bangsa tetangga yang kuat dari orang Israel yang pada waktu itu sedang bangkit dan melakukan serangan dan penyerbuan jauh ke dalam tanah orang Israel menyebabkan penderitaan yang tak terhitung dan kerugian bagi umat Allah.

Pasukan orang Israel dikalahkan, Raja Saul dan putra-putranya, termasuk Yonatan, teman dekat Daud, terbunuh. Dosa-dosa yang dilakukan oleh Saul dan ketidaktaatannya terhadap Tuhan akhirnya berkontribusi pada kerugian ini, karena kurangnya imannya kepada Tuhan berarti bahwa mereka kehilangan bimbingan dan pemeliharaan dari Tuhan. Kabar kekalahan pahit itu disampaikan kepada Daud, yang sebagai orang yang dipilih oleh Tuhan dan diurapi sebagai Raja Israel yang baru, dengan cemas menunggu kabar tentang apa yang terjadi.

Tentu saja, Daud sangat terpukul mendengar berita kehilangan bukan hanya raja dan pasukan Israel, tetapi juga teman dekatnya, Yonatan, putra Saul. Dia menyanyikan lagu ratapan untuk mereka, bahkan untuk Saul, yang sebelumnya telah mencoba untuk menyakitinya dan berkomplot melawan hidupnya karena tempatnya sebagai orang yang dipilih untuk menggantikan yang pertama sebagai Raja. Daud mempercayakan nasibnya kepada Tuhan, dan jika kita mengingat bacaan kemarin, tentang Daud yang menyelamatkan Saul dan anak buahnya, dan tidak membunuh mereka meskipun memiliki kesempatan yang sempurna untuk melakukannya, menunjukkan kepada kita betapa besar kepercayaan Daud kepada Tuhan, tidak seperti Saul yang tidak menaati-Nya.

Kemudian, dalam perikop Injil kita hari ini, kita kita ketahui perikop yang aneh dari Injil, di mana kita  tentang Tuhan dan murid-murid-Nya melakukan pekerjaan mereka, dan mereka begitu sibuk dalam melakukan pekerjaan mereka sehingga mereka tidak punya waktu untuk beristirahat sama sekali.
 
Tuhan dan murid-murid-Nya, yang telah Dia panggil dari berbagai sumber, semuanya berkomitmen pada panggilan dan pelayanan yang telah dipercayakan Allah kepada mereka. Dalam kata-kata Tuhan sendiri, kita mendengar dalam kesempatan lain dalam Injil bagaimana Dia tidak memiliki tempat untuk meletakkan kepala-Nya, dan Dia dan murid-murid-Nya sering harus menghabiskan waktu di padang gurun, bepergian dari satu tempat ke tempat lain untuk melayani umat Allah, dan kadang-kadang juga menghindari orang Farisi dan ahli Taurat yang sering membayangi dan mengikuti mereka.

Ini adalah pengingat bagi kita bahwa mengikuti Tuhan tidak selalu merupakan perjalanan yang mudah dan nyaman, dan lebih sering daripada tidak, kita mungkin diminta untuk membuat banyak pengorbanan di sepanjang jalan. Pengorbanan-pengorbanan itu bukannya tanpa jasa, karena setiap orang yang telah menyerahkan diri mereka kepada Tuhan dan menyerahkan diri mereka kepada-Nya akan menerima dari-Nya penegasan dan jaminan hidup dan kemuliaan kekal. Mereka tidak akan pernah dikecewakan dan mereka akan memperoleh anugerah kemuliaan surgawi yang disediakan bagi mereka yang telah memelihara iman mereka kepada Tuhan.