Februari 10, 2022

Jumat, 11 Februari 2022 Hari Biasa Pekan V

 

Bacaan I: 1Raj 11:29-32.12:19 "Israel memberontak terhadap keluarga Daud."

Mazmur Tanggapan: Mzm 81:10-11ab.12-13.14-15 "Akulah Tuhan Allahmu, dengarkanlah Aku."

Bait Pengantar Injil: Kis 16:14b "Ya Allah, bukalah hati kami, agar kami memperhatikan sabda Anak-Mu."

Bacaan Injil: Mrk 7:31-37 "Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara."

warna liturgi hijau

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita mendengar kelanjutan cerita dari Kitab Raja-Raja tentang kerajaan Israel setelah zaman raja Salomo. Pada saat itu, setelah raja Salomo meninggal, kerajaan diteruskan ke pewarisnya Rehoboam, yang mengikuti dosa tahun-tahun terakhir pemerintahan ayahnya dan mengabaikan kehendak dan kebijaksanaan Tuhan, memerintah dengan tirani dan akhirnya menyebabkan perpecahan Israel.

Yerobeam diberi perintah dan kerajaan atas bagian utara kerajaan Israel, yang terdiri dari sepuluh suku Israel yang memberontak melawan raja Rehabeam dan keluarga Daud. Perpecahan ini terjadi karena ketidaktaatan yang ditunjukkan oleh Salomo dan putranya Rehabeam di hadapan Tuhan. Dan sayangnya, Yerobeam sendiri juga jatuh ke dalam dosa dan tidak menaati Tuhan, dan akibatnya, pemerintahan keluarganya juga akhirnya tidak bertahan lama, dan raja-raja lain mengambil alih takhta kerajaan utara.

Semua kisah tentang kejatuhan hari-hari mulia kerajaan bersatu Israel kuno ini menyoroti kepada kita bagaimana di dalam Tuhan kita dapat memiliki kepastian dan kebahagiaan sejati, sementara jauh dari-Nya hanya ada perpecahan, kesengsaraan, dan kegelapan. Banyak raja Israel dan Yehuda tidak setia kepada Tuhan dan membawa orang-orang semakin jauh ke dalam dosa, melibatkan mereka ke dalam konflik dan perang pahit yang akhirnya menyebabkan kejatuhan dan penaklukan kedua kerajaan oleh Asyur dan Babilonia masing-masing.

Kemudian kita memiliki perikop Injil kita hari ini, di mana Tuhan Yesus menyembuhkan seorang pria yang tuli dan bisu, dengan menyentuh telinga dan lidah-Nya, mengucapkan kata, 'Effata!' yang berarti 'Terbukalah!' yang menyebabkan orang itu menjadi segera sembuh dari penderitaannya dan dapat berbicara dan mendengar kembali. Melalui tangan dan kuasa Tuhan, orang itu disembuhkan dan disembuhkan kembali, dan setiap orang yang melihat mukjizat itu percaya kepada Yesus.

Dan inilah penggenapan nubuat yang Tuhan berikan kepada umat-Nya melalui para nabi-Nya, bahwa keselamatan-Nya akan datang kepada mereka melalui Mesias-Nya, Juruselamat yang dijanjikan-Nya kepada mereka semua. Dan Tuhan kita Yesus Kristus adalah Juruselamat yang dijanjikan, Yang datang membawa kebenaran Allah dan keselamatan-Nya, menyentuh mereka yang sakit dan bermasalah, dan memanggil banyak orang untuk bertobat dari dosa-dosa mereka dan berbalik kepada kebenaran di dalam Allah.

Oleh karena itu, inti dari perikop Kitab Suci kita hari ini adalah pengingat bahwa sementara kita mungkin telah jatuh ke dalam dosa dan menderita, dilanda perpecahan dan masalah karena dosa dan ketidaktaatan itu, tetapi Allah adalah satu-satunya yang mampu dan memang satu-satunya yang dapat benar-benar menyembuhkan kita dari penderitaan kita dan membebaskan kita dari masalah-masalah kita. Dan yang harus kita semua sadari adalah betapa Allah sangat mengasihi kita masing-masing, dan bagaimana Dia ingin kita berdamai dengan-Nya.

Dan itulah sebabnya Dia memberi kita Anak-Nya, Tuhan kita Yesus Kristus untuk menjadi Juruselamat dan Penebus kita, untuk melonggarkan lidah orang bisu, membuka telinga orang tuli, membuat orang buta melihat, membiarkan orang lumpuh bergerak dan bekerja lagi, dan bahkan menghidupkan kembali orang mati. Melalui Dia, kita umat manusia dipulihkan dan dijadikan utuh, untuk diperdamaikan dengan Allah Bapa, melalui tindakan tunggal kasih-Nya yang tertinggi, yaitu pengorbanan-Nya di kayu Salib.

Tapi apakah kita menghargai apa yang telah Tuhan lakukan bagi kita? Lebih sering daripada tidak, kita mengabaikan kasih dan tawaran murah hati-Nya untuk pengampunan dan belas kasihan. Ada suatu kisah pahit menyakitkan yang kami alami yang sebelumnya pernah kami utarakan pada renungan di situs kami yang lain, di mana adik dari orangtua kami kurang lebih 31 tahun yang lalu meminjam uang dalam jumlah sangat besar, kemudian 11 tahun yang lalu ia menambah pinjamannya, demikian juga dengan banyak orang lain, yang kemudian baru kami sadari bahwa jalan yang ia tempuh sudah tidak sesuai, sekitar mulai tahun 2016 hingga sekarang ia mulai membuat onar di keluarga besar, mengadu-domba, menghasut, dengan tujuan untuk mendapatkan uang, tanpa ada itikad mengembalikan uang atau mencicil uang yang telah dipinjamnya. Saudara, ipar, teman-temannya peduli dengan dia, namun berjalan puluhan tahun, ia terus menerus menambah utang, tanpa ada usaha untuk membayar uang yang dipinjam, yang nominalnya miliaran, ketika uangnya habis, ia mencari lubang lain. Ketika kami membutuhkan uang tersebut agar dikembalikan karena kami membutuhkannya, ia merasa tidak punya utang atau pernah dibantu. Ia yang telah dibantu diberikan pinjaman justru menyebar fitnah, memutarbalikkan fakta kepada saudara, ipar, teman-temannya yang menagih supaya pinjamannya dikembalikan.  
 
Saudara-saudari terkasih ketika kita lebih memilih untuk terus hidup dalam dosa, dan membiarkan diri kita dicobai lagi dan lagi oleh iblis daripada berjalan di jalan-Nya, seperti bagaimana orang-orang Israel dan Yehuda pernah hidup, memberontak terus-menerus melawan Tuhan, yang pada akhirnya membawa mereka ke jalan kejatuhan dan pengasingan sendiri. Demikian pula orang yang mendapatkan uang dengan tidak halal tidak akan menjadi berkat.

Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja merayakan Peringatan Santa Perawan Maria Lourdes, penampakan ajaib Santa Perawan Maria, Bunda Allah di Lourdes, sebuah daerah terpencil kecil di bagian selatan Prancis. Maria dalam penampakannya sebagai Santa Perawan Maria menampakkan diri kepada gadis muda bernama Bernadette di sebuah gua di mana hari ini Basilika Santa Perawan Maria Lourdes yang agung sekarang berdiri, dan gadis muda itu akhirnya dikenal sebagai St. Bernadette Soubirous.
   
Pada saat itu, Santa Perawan Maria menampakkan diri kepada gadis muda Bernadette sebagai seorang wanita berpakaian putih dengan manik-manik rosario di atasnya, diikat dengan warna biru dan dengan bunga di sampingnya. Penglihatan supernatural itu awalnya mengejutkan St Bernadette muda, dan membuatnya takut, tetapi Bunda Maria meyakinkannya dan memintanya untuk berdoa rosario bersama. Dia muncul beberapa kali lagi bahkan ketika orang tua St. Bernadette dan yang lainnya skeptis dengan apa yang telah terjadi. Beberapa dari mereka bahkan berpikir bahwa dia telah berhalusinasi, melihat roh jahat atau hanya berbohong untuk menutupi beberapa kesalahan. 
   
Tapi St Bernadette terus mengunjungi gua di mana dia bertemu penampakan Bunda Maria meskipun ada tentangan dari orang tuanya dan orang lain, dan Bunda Maria mengungkapkan kepada St Bernadette mata air tersembunyi yang akan segera menjadi benar-benar terkenal sebagai sumber banyak penyembuhan ajaib, yang beberapa di antaranya dinyatakan benar-benar ajaib. Awalnya ini diterima dengan banyak skeptisisme baik dari Gereja maupun dari otoritas sekuler, yang mengakibatkan upaya untuk mencegah penyebaran devosi lebih lanjut.
       
  Saat itulah Bunda Maria menampakkan diri kepada St Bernadette, mengungkapkan kepadanya siapa dia sebenarnya, Bunda Allah yang Terberkati, Yang Dikandung Tanpa Noda. Wahyu ini mengejutkan seorang imam lokal yang langsung percaya pada apa yang dikatakan St. Bernadette kepadanya tentang penampakan Maria. Itu karena St Bernadette yang buta huruf yang tinggal di desa terpencil di mana Lourdes berada tidak dapat mengetahui tentang Dogma Dikandung Tanpa Noda yang pada waktu itu baru saja diumumkan oleh Paus di Roma, dan pada waktu itu, itu akan membutuhkan waktu lama untuk menyebarkan berita ke seluruh umat Katolik.
   
Oleh karena itu, itu adalah awal dari pertumbuhan popularitas dan daya tarik tempat suci di Lourdes, yang tumbuh menjadi fenomena internasional yang menarik jutaan orang setiap tahun karena banyak orang yang sakit mencari penyembuhan dan pemulihan melalui peristiwa-peristiwa ajaib dan kepastian dari Perawan yang Terberkati, Bunda Maria dari Lourdes. Gereja juga menetapkan hari ini, sebagai Hari Orang Sakit Sedunia sebagai pengingat bahwa ada banyak orang yang menderita penyakit fisik dan bahkan mental dan penyakit di seluruh dunia.
  
Saudara-saudari di dalam Kristus, hari ini kita perlu memakai cara hidup yang baru, yaitu jalan Kristus. Apakah kita bersedia untuk menyerahkan diri kita kembali kepada Tuhan, dan mengabdikan hidup kita mulai sekarang dengan kasih dan kesetiaan yang lebih besar kepada Tuhan? Marilah kita semua berusaha untuk semakin setia, setiap hari dalam hidup kita, memanfaatkan dengan baik semua kesempatan yang telah Tuhan berikan kepada kita di dunia ini. Kami mohon dukungan doa bapak/ibu/saudara/i/rekan-rekan sekalian agar kami dapat melalui badai kehidupan, sebagaimana yang kami utarakan di atas. Semoga Tuhan menyertai kita selalu dan semoga Dia memberkati kita dengan iman dan kekuatan untuk menjalani hidup kita sesuai dengan kehendak-Nya, dan menyembuhkan kita dari penderitaan kita. Amin.
 
 
Credit: JMLPYT/istock.com