Februari 01, 2022

Rabu, 02 Februari 2022 Pesta Yesus dipersembahkan di Kenisah

Bacaan I: Mal 3:1-4 "Tuhan yang kamu cari itu akan masuk ke bait-Nya."

Mazmur Tanggapan: Mzm 24:7.8.9.10; R: 10b

Bacaan II: Ibr 2:14-18 "Karena Ia sendiri telah menderita karena pencobaan, maka Ia dapat menolong mereka yang dicobai."

Bait Pengantar Injil: Luk 2:32 "Dialah terang yang menjadi penyataan bagi bangsa-bangsa lain dan menjadi kemuliaan bagi umat-Mu, Israel."

Bacaan Injil: Luk 2:22-40 Singkat: 2:22-32 "Mataku telah melihat keselamatan yang dari pada-Mu."
 
warna liturgi putih
 
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja merayakan Pesta Yesus dipersembahkan di kenisah, juga dikenal sebagai Candlemas, karena tradisi membawa lilin ke Misa untuk diberkati dan dibawa pulang, sebagai pengingat akan Terang Kristus yang datang ke dunia ini membawa harapan baru dan jalan baru menuju keselamatan dan hidup kekal Allah. Hari ini adalah hari keempat puluh Natal dalam tradisi Gereja menandai empat puluh hari yang telah berlalu sejak perayaan besar Natal.

Ini adalah hari yang menandai saat ketika Perawan Maria yang Terberkati, Bunda Allah disambut kembali ke dalam komunitas umat Allah yang setia setelah dia melahirkan. Menurut tradisi orang-orang Yahudi, seorang wanita yang melahirkan adalah najis sampai hari keempat puluh selama waktu ibu baru dimasukkan ke dalam kurungan. Pada hari keempat puluh, ibu harus dibawa ke Bait Allah dan kemudian imam akan menyambut ibu kembali ke masyarakat melalui ritual penyucian.

Itulah sebabnya hari ini kita secara tradisional juga merayakan Pesta Pemurnian Perawan Maria yang Terberkati, yang sekarang disorot sebagai Yesus dipersembahkan di Kenisah. Itu karena sebagaimana disebutkan dalam Kitab Suci, kedua peristiwa itu terjadi pada saat yang sama karena Maria tidak mungkin membawa Bayi Yesus ke Bait Allah kecuali dia telah disucikan menurut Hukum Taurat. Di sana, ketika Maria disucikan dan disambut kembali ke dalam komunitas umat beriman, pada saat yang sama, Putra sulungnya, Yesus Kristus, Tuhan dan Juru Selamat kita dipersembahkan kepada Tuhan menurut Hukum Taurat.

Dalam Pesta Yesus dipersembahkan di Kenisah, kita mendengar bagaimana Tuhan diwahyukan kepada orang-orang Israel melalui Anak-Nya, lahir ke dunia ini dalam daging, Putra yang sama ini, Tuhan dan Juruselamat kita dipersembahkan di hadapan Bapa-Nya, untuk menjadi Tanda bagi semua orang Israel akan kedatangan keselamatan dan kasih karunia Allah pada akhirnya. Saat itu, orang-orang sudah sangat lama menantikan datangnya keselamatan Tuhan dan penggenapan semua yang telah dijanjikan-Nya melalui para nabi.

Dia datang ke dunia ini, berbagi dalam esensi dan keberadaan manusiawi kita sehingga Dia dapat membawa kepada kita keselamatan yang telah Dia janjikan. Dia dipersembahkan dan ditahbiskan di Bait Suci, Rumah Tuhan, untuk menjadi Imam Besar semua umat Tuhan, sebagai gambaran awal dari apa yang harus Dia lakukan demi seluruh umat manusia. Sebagai Imam Besar dari semuanya, Dia akan menjadi satu-satunya yang mempersembahkan kurban yang layak bagi kita, persembahan untuk penebusan dosa-dosa kita, dan bukan hanya persembahan apa pun, tetapi persembahan sempurna yang Dia buat di kayu Salib, persembahan dari Yang Mahakuasa-Nya. Tubuh dan Darah yang Berharga.

Dengan demikian, perayaan Yesus dipersembahkan di Kenisah hari ini menjadi jembatan yang menghubungkan antara perayaan Natal dan Paskah, mengingatkan kita bahwa Anak yang sama yang lahir ke dunia ini dan yang kita rayakan di Natal adalah Dia yang sama yang akan memikul beban dosa-dosa kita di kayu Salib-Nya, saat Dia mendaki Bukit Golgota pada saat Sengsara-Nya, sebagai Imam Besar kita, mempersembahkan doa-doa dan persembahan-Nya, karunia Tubuh dan Darah-Nya yang Berharga secara cuma-cuma dipersembahkan dan diberikan untuk penebusan sempurna dosa kita yang banyak dan tak terhitung banyaknya.

Oleh karena itu hari ini kita diingatkan dalam hidup kita bahwa kita harus menjalani hidup kita dengan setia sebagai orang Kristen mengikuti apa yang telah diajarkan dan diwahyukan Tuhan kita kepada kita. Dia telah menunjukkan kepada kita semua jalan menuju kehidupan kekal, dan Dia telah melakukan begitu banyak hal indah bagi kita karena Dia mengasihi kita masing-masing, tanpa kecuali. Dia telah menyediakan bagi kita selama ini dan memberikan tidak kurang dari Putra Terkasih-Nya sendiri untuk menjadi Tuhan dan Juruselamat kita. Tidakkah kita menghargai semua yang telah Dia lakukan bagi kita? Apakah kita masih akan keras kepala dalam penolakan kita untuk mengikuti jalan-Nya dan dalam keterikatan kita sendiri pada dosa dan kejahatan?

Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang harus kita renungkan dengan hati-hati di dalam hati kita, dan yang harus kita pertimbangkan saat kita terus menapaki jalan kita melalui perjalanan hidup kita masing-masing. Hari ini kita juga merayakan Hari Hidup Bakti Sedunia, mari berdoa untuk semua orang yang telah menyerahkan diri dan menguduskan diri kepada Tuhan, mengikuti teladan-Nya sendiri, menjadi mereka yang masuk ke dalam hidup bakti, sebagai bruder dan suster, semua yang telah berkomitmen pada kehidupan kekudusan dan pengorbanan, memberikan diri mereka sendiri untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar, dalam melayani kita dan banyak saudara dan saudari mereka melalui doa dan karya.

Karena itu marilah kita semua mencari Tuhan dengan hati yang diperbarui yang dipenuhi dengan harapan akan keselamatan Allah, dan marilah kita memperbarui iman kita kepada-Nya, kepercayaan kita pada kasih dan pemeliharaan-Nya, dan melakukan apa pun yang kita bisa untuk memuliakan Dia melalui tindakan dan perbuatan kita, melalui setiap interaksi dan karya kita di setiap saat dalam kehidupan kita sehari-hari, mengikuti contoh yang baik dari banyak orang yang telah memberikan diri mereka untuk pelayanan Tuhan. Semoga Tuhan, Allah dan Juruselamat kita yang Maha pengasih, Imam Besar kekal kita, terus mengasihi kita, melindungi kita dan menyertai kita sepanjang perjalanan hidup kita yang panjang, sehingga kita dapat semakin dekat dengan-Nya dan layak menemukan hidup yang kekal melalui Dia. Amin.
 
 
Credit: JMLPYT/istock.com