Maret 06, 2022

Senin, 07 Maret 2022 Hari Biasa Pekan I Prapaskah

Bacaan I: Im 19:1-2.11-18 "Engkau harus mengadili sesamamu dengan kebenaran."
       

Mazmur Tanggapan: Mzm 19:8.9.10.15; R: Yoh. 6:64b "Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah Roh dan kehidupan."

Bait Pengantar Injil: 2Kor 6:2b "Waktu ini adalah waktu perkenanan, hari ini adalah hari penyelamatan!"

Bacaan Injil: Mat 25:31-46 "Segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku."
          
bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
warna liturgi ungu
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan Kitab Suci hari ini kita dipanggil untuk mengingat bahwa kita semua terikat oleh Hukum dan Perjanjian Allah, yang melaluinya kita semua diharapkan untuk hidup sesuai dengan jalan. yang telah Dia tunjukkan kepada kita semua, melalui Gereja-Nya, hukum dan perintah-Nya.
  
Dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Imamat, kita mendengar firman yang Tuhan ucapkan kepada umat-Nya melalui Musa, saat Dia memerintahkan mereka semua untuk setia dan taat kepada-Nya, untuk mengikuti Hukum dan perintah-Nya, untuk benar-benar mengabdikan diri pada jalan-Nya dan benar-benar setia dalam segala hal dan tidak hanya berbasa-basi kepada-Nya. Mereka semua dipanggil untuk menjadi orang benar dan penuh dengan kebajikan dalam hidup, tidak egois dan sebaliknya menjadi penuh kasih dan tanpa pamrih dalam segala cara mereka, merawat orang lain yang membutuhkan dan berkomitmen untuk menjadi saudara dan saudari yang baik di dalam Tuhan.

Tuhan mengingatkan umat-Nya untuk tidak menindas, manipulatif dan eksploitatif kepada orang lain, untuk memperkaya dan membuat diri sendiri merasa baik atas penderitaan orang lain. Itulah yang sering kita lakukan sebagai manusia, dan banyak dari kita telah bertindak dengan cara yang berusaha untuk mempertahankan kebutuhan dan keinginan egois kita sendiri, mengabaikan kebutuhan orang lain, dan benar-benar menyalahgunakan kebebasan yang diberikan kepada kita untuk menyebabkan orang lain menderita demi kepentingan kita sendiri. manfaat. Tuhan berkata bahwa jika kita semua ingin menjadi umat-Nya dan pengikut-Nya, maka ini bukanlah jalan yang sedang kita jalani, karena para murid, pengikut, dan umat-Nya adalah mereka yang adil dan penuh kasih, tidak memiliki kebencian, kemarahan, dan pembalasan. .

Dalam perikop Injil kita hari ini, sentimen ini digaungkan dan ditekankan lagi kepada kita ketika kita mendengar Tuhan berbicara kepada murid-murid-Nya dan orang-orang berkumpul untuk mendengarkan Dia, mengenai waktu penghakiman terakhir atau Penghakiman Terakhir, ketika Tuhan sendiri, sebagai Hakim agung dari semua yang hidup dan yang mati, dari segala waktu dan keberadaan, akan menghakimi mereka semua, semua dengan perbuatan dan jasa mereka, dengan tindakan dan kebajikan mereka, serta dengan kejahatan dan kejahatan mereka, dan dengan kegagalan mereka. untuk melakukan apa yang baik dan bajik kapan pun mereka bisa melakukannya.

Itulah sebabnya, kita semua dipanggil untuk melakukan apa yang Tuhan kita sendiri telah ajarkan untuk kita lakukan, untuk melakukan apa pun yang kita bisa untuk membantu saudara dan saudari kita, untuk bersikap baik dan penuh kasih kepada mereka, menunjukkan kepada mereka belas kasih dan perhatian, perhatian dan kasih sayang yang tulus yang harus kita tunjukkan kepada saudara-saudara kita. Tuhan telah memanggil kita semua untuk membantu orang lain dan menunjukkan kepada mereka kasih dan perhatian kita. Karena bukan hanya karena kejahatan dan tindakan jahat kitalah kita akan dihakimi, tetapi juga oleh kegagalan kita untuk melakukan apa yang benar dan adil, baik dan layak bagi kita..

Kita diingatkan hari ini bahwa sama seperti ada dosa perbuatan, ada juga dosa kelalaian. Dosa-dosa ini disebabkan oleh penolakan kita yang disengaja dan disadari untuk melakukan apa yang benar, dalam menunjukkan cinta, kasih sayang dan perhatian, atau membantu orang lain ketika seseorang benar-benar mampu melakukannya. Dan semua ini akan diadili terhadap kita pada Hari Penghakiman.
 
Saudara-saudari terkasih, semoga melalui perayaan Prapaskah, kita terus mendekatkan diri kepada Tuhan dan hadirat-Nya. Mari kita semua melalui praktik Prapaskah kita, melalui puasa dan pantang kita, menahan godaan dosa dan kejahatan, dan melalui amal dan sedekah kita, jadilah lebih murah hati dalam memberi dan berbagi tidak hanya harta benda dan bantuan kepada orang lain yang membutuhkan, tetapi bahkan cinta, perhatian, waktu dan perhatian kita kepada mereka yang kekurangan. Marilah kita berjalan semakin setia di hadirat Tuhan, sekarang dan selama-lamanya. Amin.


Gambar oleh kalhh dari Pixabay