April 01, 2022

Sabtu, 02 April 2022 Hari Biasa Pekan IV Prapaskah

Bacaan I: Yer 11:18-20 "Aku seperti anak domba jinak yang dibawa untuk disembelih."
     

Mazmur Tanggapan: Mzm 7:2-3.9b-10.11-12 "Ya Tuhan, Allahku, pada-Mu aku berlindung."

Bait Pengantar Injil: Luk 8:15 "Orang yang mendengarkan firman Tuhan, dan menyimpannya dalam hati yang baik, akan menghasilkan buah dalam ketekunan."

Bacaan Injil: Yoh 7:40-53 "Apakah Engkau juga orang Galilea?"
 
warna liturgi ungu 

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca di Alkitab atau silakan klik tautan ini
 
      Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini ketika kita semakin dekat dengan akhir masa Prapaskah dan awal Pekan Suci yang sebenarnya hanya tinggal seminggu lagi, kita diingatkan akan hal-hal yang Tuhan dan umat-Nya yang setia telah melalui upaya mereka untuk membawa kita masing-masing kepada Tuhan dan untuk membantu mendamaikan kita dengan diri-Nya. Dia telah melalui begitu banyak pertentangan dan kesulitan dalam upaya-Nya untuk memanggil kita kembali kepada-Nya dan untuk membantu kita menemukan jalan kita kepada-Nya sekali lagi. Dia mengutus nabi-nabi-Nya ke tengah-tengah kita untuk membantu kita, hanya saja mereka ditolak dan dianiaya oleh orang-orang itu.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar perikop dari Kitab nabi Yeremia tentang penganiayaan yang dihadapi Yeremia dari oposisi dan musuh yang dia miliki di antara orang-orang Yehuda. Dia dikirim ke kerajaan Yehuda dengan peringatan dan pengingat penghakiman Allah bagi orang-orang, semua yang telah mereka lakukan, dosa dan kejahatan yang telah mereka lakukan, yang akan membawa mereka ke kehancuran-kehancuran. Tuhan ingin mengingatkan mereka semua bahwa mereka masih bisa berbalik dan kembali kepada-Nya.

Sayangnya, orang-orang tetap keras kepala dan menolak untuk percaya kepada Tuhan atau nabi-Nya Yeremia. Mereka menganiaya Yeremia, berkomplot melawan Dia, menuduhnya sebagai pengkhianat dan berusaha membunuhnya, dan mereka hampir berhasil melakukannya, jika bukan karena bantuan salah satu dari sedikit teman Yeremia yang tersisa yang berhasil menyelamatkannya, meskipun dia telah untuk tetap tersembunyi dan menderita karena dedikasi dan kerja kerasnya untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar. Dia benar-benar sangat menderita dalam menempuh jalan iman, tetapi dia tetap sepenuhnya percaya pada pemeliharaan Tuhan.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita kemudian mendengar tentang argumen dan perdebatan di antara para anggota Sanhedrin, atau Dewan Tinggi Yahudi. Dewan itu terdiri dari anggota komunitas Yahudi yang paling berpengaruh dan berkuasa, termasuk orang Farisi dan Saduki, imam kepala dan tua-tua komunitas dan banyak anggota berpengaruh lainnya, yang sebagian besar menentang Tuhan Yesus dan berkomplot melawan Dia. Mereka ingin menemukan cara untuk menangkap Dia dan bahkan menghukum mati Dia.

Ada beberapa dari mereka yang bersimpati kepada Tuhan, pekerjaan-Nya dan ajaran-Nya, antara lain Nikodemus dan Yusuf dari Arimatea. Nikodemus membela Tuhan Yesus dan mencoba membela-Nya, dengan menyatakan kepada majelis bahwa Tuhan Yesus seharusnya diizinkan untuk menyatakan alasan-Nya dan menyampaikan argumen-Nya sebelum mereka secara ringkas mencoba menuduh-Nya tanpa mendengarkan pihak lain terlebih dahulu. Tetapi Nikodemus dengan mudah dikalahkan oleh orang lain yang benar-benar tidak tertarik untuk mendengarkan alasan.

Mereka semua terbawa oleh keinginan mereka untuk menganiaya Tuhan Yesus, karena takut kehilangan pengaruh dan kekuasaan mereka dalam komunitas. Mereka melihat Tuhan Yesus sebagai ancaman besar bagi kekuasaan mereka, dan mereka menolak untuk membiarkan semua hak istimewa dan kekuasaan mereka hilang. Mereka mencoba melakukan apa pun yang mereka bisa untuk menghentikan Tuhan dan menghancurkan-Nya, dan terlepas dari semua yang telah mereka lihat dan dengar dalam pekerjaan Tuhan, banyak mukjizat yang telah Dia lakukan, dan semua hikmat dan kebenaran yang telah Dia ucapkan di hadapan mereka, mereka menutup hati dan pikiran mereka kepada-Nya, mengeraskan hati mereka dan menjadi tidak masuk akal, mencari-cari alasan untuk mencoba menganiaya-Nya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, melalui apa yang telah kita dengar dalam perikop Kitab Suci kita hari ini, kita semua diingatkan bagaimana kesombongan dan ego, keinginan dan godaan duniawi dapat menyesatkan kita ke jalan yang sama seperti orang-orang yang telah menganiaya para nabi dan Tuhan sendiri. Kita tidak boleh membiarkan semua hal itu lagi mengalihkan perhatian kita dan menarik kita menjauh dari jalan menuju keselamatan dan kehidupan kekal di dalam Tuhan. Dan kita harus waspada karena kita harus selalu mengingatkan diri kita sendiri bahwa tujuan lain adalah kutukan abadi, penderitaan abadi yang jauh dari Tuhan.

Itulah sebabnya, selama masa Prapaskah ini, kita semua dipanggil untuk membuka hati dan pikiran kita untuk menyambut Tuhan kembali ke dalam, dan untuk kembali kepada Tuhan dengan hati yang penuh penyesalan, mencari pengampunan-Nya atas semua kesalahan dan kejahatan yang kita lakukan. telah melakukan. Marilah kita semua kemudian kembali kepada Tuhan dengan iman dan kasih yang diperbarui, dengan keinginan yang tulus untuk diampuni dan diperdamaikan dengan-Nya. Dan semoga Tuhan terus mengasihi kita semua, dan terus menunjukkan kesabaran kepada kita, bagi kita orang berdosa setiap kali kita tersandung dan goyah lagi dalam perjalanan iman kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua dalam setiap tindakan dan perbuatan kita, dan semoga kita semua semakin dekat kepada-Nya dan kepada keselamatan-Nya. Amin.


Credit: sedmak/istock.com