Juni 15, 2022

Kamis, 16 Juni 2022 Hari Biasa Pekan XI (Novena Hati Kudus Yesus Hari Pertama)

Bacaan I: Sir 48:1-14 "Elia terangkat dalam badai, dan Elisa dipenuhi dengan rohnya."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm 97:1-2.3-4.5-6.7; R:9a

Bait Pengantar Injil: Rom 8:15bc "Kalian akan menerima roh pengangkatan menjadi anak, dalam roh itu kita akan berseru, “Abba, ya Bapa”."

Bacaan Injil: Mat 6:7-15 "Berdoalah kalian demikianlah."

warna liturgi hijau

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
  
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita mendengar dari bagian-bagian Kitab Suci baik pekerjaan dan perbuatan nabi Elia, yang diangkat dari Surga dengan kereta yang menyala-nyala, dan juga doa yang Tuhan Yesus persembahkan kepada Bapa-Nya, doa yang sekarang kita kenal dan sebut sebagai Doa Bapa Kami, Pater Noster. Melalui bacaan Kitab Suci ini, kita semua diingatkan bahwa kita harus mengikuti teladan yang ditunjukkan kepada kita, dalam tetap terhubung dengan Tuhan, dalam kebenaran dalam semua tindakan, perkataan dan perbuatan kita, dan untuk setia kepada Tuhan. selalu.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, diambil dari Kitab Putra Sirakh, kita mendengar pujian yang diucapkan Putra Sirakh sehubungan dengan Elia, salah satu nabi Israel paling terkenal, yang telah bekerja keras dan bekerja keras selama bertahun-tahun, di melayani Tuhan dan menyerukan umat Allah untuk berbalik dari perbuatan dan jalan mereka yang jahat. Elia harus maju melawan raja dan orang-orang yang menentangnya dan dengan keras kepala menolak untuk mendengarkannya. Namun, dia bertahan dan terus bekerja keras untuk kemuliaan Tuhan.

Nabi Elia terus bekerja untuk umat Allah, dan akhirnya, Tuhan memanggilnya ke Surga, setelah Dia menunjuk Elisa menjadi penerus Elia untuk pelayanan kepada umat Israel. Elia diangkat ke dalam kereta yang menyala-nyala ke Surga, dan sementara dia diangkat ke Surga, kisahnya, keberanian dan upaya kerja kerasnya tetap ada dan telah menjadi sumber inspirasi yang hebat bagi banyak orang sepanjang sejarah. Masih banyak nabi lain yang kehidupan dan pengabdiannya kepada Tuhan juga bisa menjadi inspirasi kita juga.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar cerita tentang Tuhan Yesus yang menunjukkan kepada murid-murid-Nya bagaimana mereka harus berdoa kepada Allah, Bapa-Nya. Dia mengatakan kepada mereka semua bahwa mereka tidak boleh berdoa dengan cara yang disukai oleh orang-orang kafir, yang sering menggunakan banyak kata dan doa, dan sebaliknya, mereka harus berdoa dengan cara yang Dia sendiri tunjukkan kepada mereka, berdoa kepada Tuhan, seperti yang kita semua telah ditunjukkan dan diajarkan bagaimana melakukannya melalui Gereja.
  
   Kita sering menganggap doa sebagai sarana bagi kita untuk secara ajaib mendapatkan apa yang kita harapkan akan diberikan Tuhan kepada kita, dan karena itu, banyak dari kita membuat tuntutan seperti itu dengan harapan bahwa Tuhan akan melakukan sesuatu untuk kita. Kemudian, ketika kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan atau jika hal-hal tidak berjalan sesuai dengan apa yang kita inginkan, kita akhirnya menjadi marah kepada Tuhan, menjadi tidak bahagia kepada-Nya dan bahkan meninggalkan-Nya. Jika kita mendapatkan apa yang kita inginkan, kita sering melupakan Dia sesudahnya.
 
Bukan seperti ini seharusnya kita berdoa kepada Tuhan. Esensi sejati dari doa adalah komunikasi, dan itu adalah cara kita harus berkomunikasi dengan Tuhan, Allah dan Bapa kita, dan bagaimana kita melakukannya? Komunikasi yang tepat harus melibatkan mendengarkan dan memahami, dan sangat penting bagi kita untuk membuka hati dan pikiran kita untuk terlibat dalam percakapan yang benar dan bermakna dengan Tuhan. Kita harus mendedikasikan waktu dan usaha untuk berdoa, kapan pun kita bisa, dan tidak menuntut Tuhan, melainkan untuk berkomunikasi dengan Tuhan dan untuk mengetahui kehendak-Nya bagi kita semua.
  
Semoga Tuhan terus membimbing kita dalam perjalanan kita, dan semoga Dia memberdayakan kita dan mendorong kita untuk berjalan semakin setia seperti para nabi dan orang-orang kudus. Semoga Tuhan memberkati kita, sekarang dan selamanya. Amin.
 

Karya: PaulCalbar/istock.com