Agustus 01, 2022

Selasa, 02 Agustus 2022 Hari Biasa Pekan XVIII

Bacaan I: Yer 30:1-2.12-15.18-22 "Karena kesalahan dan dosamu sangat banyak, maka Aku telah memukul engkau. Tetapi Aku akan memulihkan kemah Yakub."

Mazmur Tanggapan: Mzm 102:16-18.19-21.29.22-23 "Tuhan akan membangun Sion dan menampakkan diri dalam kemuliaan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 1:49b "Rabi, Engkau Anak Allah, Engkaulah raja Israel."

Bacaan Injil: Mat 14:22-36 "Tuhan, suruhlah aku datang kepada-Mu dengan berjalan di atas air."
    
    
warna liturgi hijau
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
Yesus berjalan di atas air (Foto: Public Domain)

 

Saudara dan saudari terkasih di dalam Kristus, hari ini ketika kita mendengarkan firman Kitab Suci, kita dipanggil untuk percaya kepada Tuhan dan untuk percaya kepada-Nya, terlepas dari semua tantangan dan pencobaan yang mungkin harus kita hadapi dan tanggung sepanjang perjalanan iman kita. dan hidup. Kita masing-masing dipanggil untuk mengabdikan waktu, usaha dan perhatian kita kepada Tuhan, dan untuk menaruh kepercayaan kita kepada-Nya bahwa Dia akan membimbing kita melalui pasang surut kehidupan yang kita miliki di dunia ini, dan pada akhirny, kita akan menang bersama Dia. Kita tidak akan kecewa jika kita memiliki iman kepada Tuhan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar firman Tuhan berbicara kepada kita dari Kitab nabi Yeremia di mana nabi berbicara tentang firman Tuhan kepada umat-Nya, orang Israel khususnya di Yehuda, suatu bangsa yang telah menjadi sesat di jalan mereka, jahat dalam perbuatan mereka dan yang telah murtad dari jalan kebenaran Allah. Mereka telah meninggalkan Tuhan, Hukum dan perintah-Nya, menganiaya semua orang yang telah Tuhan kirimkan kepada mereka untuk mengingatkan dan memanggil mereka untuk bertobat. Dengan demikian, Tuhan berkata bahwa dengan kejahatan dan perbuatan mereka sendiri, mereka akan diadili dan harus menanggung akibat dari dosa-dosa mereka.

Tetapi pada saat yang sama, sama seperti Tuhan telah mengucapkan kata-kata peringatan yang tidak menyenangkan dan menyuarakan ketidaksenangan-Nya atas kejahatan umat-Nya, Dia juga menegaskan kembali mereka dalam kasih-Nya, mengingatkan mereka bahwa sementara Dia tidak menyetujui dan membenci dosa-dosa mereka, dan akan mendisiplinkan mereka karena perilaku buruk mereka, pada akhirnya, kasih-Nya bagi mereka masih dan akan tetap lebih besar daripada rasa jijik-Nya atas dosa-dosa mereka. Dia akan mengumpulkan mereka kembali dan bersatu kembali dan berdamai dengan mereka. Melalui pertobatan yang tulus dan keinginan untuk kembali kepada-Nya, Tuhan akan mengampuni umat-Nya dan membawa mereka semua kembali ke pelukan kasih-Nya.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar kisah terkenal tentang bagaimana Tuhan Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya di tengah badai besar di tepi danau, di mana perahu para murid sedang berlayar. Badai, angin ribut, angin dan ombaknya begitu kuat sehingga perahu itu benar-benar terancam tenggelam, dan para murid pasti sangat ketakutan. Saat itulah Tuhan secara ajaib muncul di hadapan mereka, dalam daging, saat Dia berjalan ke arah mereka di atas air yang mengamuk. Seperti yang kita dengar dari Injil, para murid pada awalnya ketakutan dan ketakutan, berpikir bahwa mereka telah melihat hantu.

Tuhan meyakinkan murid-murid-Nya dan memberi tahu mereka semua bahwa itu memang Dia, dan Santo Petrus kemudian melompat ke dalam air, berjalan ke arah-Nya, baik dengan iman dan keinginan untuk datang kepada Tuhan serta keraguan dan ketidakpastian, berpikir bahwa jika itu memang Tuhan, maka dia akan bisa berjalan di atas air menuju-Nya. Santo Petrus berjalan menuju Tuhan untuk beberapa langkah, secara ajaib dapat berjalan di atas air. Namun, kemudian diberitahu bahwa dia bimbang, kemungkinan diliputi oleh ketakutan dan keraguan, yang membuatnya mulai tenggelam ke dalam air, dan dia berseru kepada Tuhan untuk meminta bantuan. Tuhan membantu St Petrus keluar dan menegurnya karena kurangnya iman kepada-Nya dan karena keraguannya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, melalui kisah Yesus berjalan di air kepada murid-murid-Nya, dan bagaimana Dia membuat Santo Petrus berjalan di atas air dan bagaimana Dia membantunya setelah itu, kita semua diingatkan bahwa kita masing-masing tidak boleh takut akan tantangan dan pencobaan dunia, sebagaimana Tuhan ada dan akan selalu berada di sisi kita, membantu kita bertahan melalui banyak tantangan dan pencobaan yang mungkin harus kita hadapi sepanjang hidup. Perahu mewakili kita semua, umat Allah dan Gereja-Nya, sementara para murid mewakili kita masing-masing, kita semua dengan iman dan keraguan kita, dengan keberanian dan ketidakpastian kita.

Badai, angin kencang, angin dan ombak di sisi lain mewakili cobaan dan tantangan yang harus kita hadapi dalam hidup kita, karena kita hidup melalui banyak rintangan yang kita temui setiap hari dalam berbagai bentuknya. Seperti Santo Petrus dan murid-murid lainnya, terkadang kita tidak memiliki iman kepada Tuhan dan kita tidak cukup percaya kepada-Nya untuk membawa kita keluar dari jalan yang berbahaya, dan kita menjadi ragu dan takut, khawatir bahwa kita akan menderita dan kehilangan segalanya. Namun cerita hari ini mengingatkan kita bahwa Tuhan ada dan akan selalu ada di sisi kita, jika kita hanya belajar untuk fokus kepada-Nya dan tidak terganggu oleh banyak cobaan dan tantangan yang ada di sekitar kita. Semoga Tuhan terus membimbing kita dan memberi kita keberanian untuk menjalani hidup kita dengan lebih layak, sekarang dan selamanya. Amin.

Orang Kudus hari ini: 2 Agustus 2022 St. Eusebius dari Vercelli dan St. Petrus Yulianus Eymard