September 22, 2022

Jumat, 23 September 2022 Peringatan Wajib St. Pius dari Pietrelcina (Padre Pio), Imam

Bacaan I: Pkh 3:1-11 "Untuk segala sesuatu di bawah langit ada waktunya."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm 144:1-2.3-4 "Terpujilah Tuhan gunung batuku."

Bait Pengantar Injil: Mrk 10:45 "Anak Manusia datang untuk melayani dan menyerahkan nyawa-Nya sebagai tebusan bagi banyak orang."

Bacaan Injil: Luk 9:18-22 "Engkaulah Kristus dari Allah. Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan."
 
warna liturgi putih
 
 Saudara-saudari terkasih, dalam bacaan pertama kita hari ini dari Kitab Pengkhotbah kita harus ingat bahwa ada waktu untuk segala sesuatu, untuk setiap tindakan dan interaksi kita, bagi kita untuk mengalami hal-hal yang baik dan yang tidak begitu baik, hal-hal dalam hidup, waktu untuk dihabiskan bersama teman dan kerabat kita, dengan keluarga yang kita cintai dan orang lain di sekitar kita. Namun, ada juga waktu bagi kita untuk dihabiskan bersama Tuhan dan bersama-Nya, memusatkan perhatian dan pikiran kita kepada-Nya daripada terus-menerus terganggu dan sibuk mengejar kebahagiaan dan kesenangan duniawi tanpa henti, dan banyak godaan. kebanggaan dan keinginan hadir di sekitar kita.
 
 Ada saatnya bagi kita semua sebagai murid Kristus untuk mendedikasikan diri kita kepada Tuhan, sebagaimana yang benar dan adil bagi kita untuk melakukan kehendak-Nya dan untuk menyatakan kebenaran dan kasih-Nya melalui setiap perkataan, tindakan dan perbuatan kita. Kita masing-masing adalah bagian dari Gereja yang sama, Tubuh Kristus, di mana Kristus Tuhan kita sendiri adalah Kepalanya, dan karena kita sendiri dipersatukan dengan Dia, kita harus mematuhi kehendak dan perintah-Nya, seperti yang telah diajarkan kepada kita. melakukan.
 
     Dalam bacaan hari ini, Yesus berdoa dalam kesendirian dan murid-murid-Nya ada di sana bersama-Nya. Setelah beberapa waktu, Yesus berpaling kepada murid-murid-Nya dan bertanya, ”Kata orang banyak, siapakah Aku ini?” Jelas Yesus menginginkan umpan balik dari para murid. Mereka menjawab, "Yohanes Pembaptis; ada juga yang mengatakan: Elia; ada pula yang mengatakan: Salah seorang nabi dari zaman dulu telah bangkit." Yesus bertanya lagi, "Menurut kalian, siapakah Aku ini?"

Hari ini Yesus mengajukan pertanyaan kepada kita masing-masing: “Menurutmu, siapakah Aku ini?” Saya mengundang Anda untuk meluangkan beberapa menit dan dengan serius bertanya pada diri sendiri: siapakah Yesus bagi saya? Siapakah Yesus bagiku sekarang? Bagaimana kehadiran-Nya mempengaruhi hidup saya? Melakukannya?

Yesus tidak ingin kita hanya percaya kepada-Nya. Yesus menginginkan hubungan pribadi dengan kita masing-masing. Dia ingin menjadi pusat kehidupan kita. Apakah ini yang kita inginkan? Atau apakah Yesus hanya seorang tokoh dalam Injil bagi kita? Sudahkah kita membuka pintu hati kita untuk-Nya? Hanya kita yang bisa membuat pilihan ini. Apa yang akan kita pilih hari ini? Yesus sedang menunggu!
 
Public Domain