September 16, 2022

Sabtu, 17 September 2022 Hari Biasa Pekan XXIV

Bacaan I: 1Kor 15:35-37.42-49 "Ditaburkan dalam kebinasaan, dibangkitkan dalam ketidakbinasaan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 56:10.11-12.13-14 "Aku berjalan di hadapan Allah dalam cahaya kehidupan."

Bait Pengantar Injil: Luk 8:15 "Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan tulus ikhlas dan menghasilkan buah dalam ketekunan."

Bacaan Injil: Luk 8:4-15 "Yang jatuh di tanah yang baik ialah orang yang mendengar sabda itu dan menyimpannya dalam hati, dan menghasilkan buah dalam ketekunan."
 
warna liturgi hijau 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
Hari ini Yesus berkata kepada orang banyak yang berkumpul di sekelilingnya perumpamaan tentang penabur dan benih. Sebagian besar dari kita hafal perumpamaan ini. Seperti yang kita ketahui, seorang penabur keluar untuk menabur benihnya. Beberapa benih jatuh di jalur yang sering digunakan. Secara alami, benih-benih itu diinjak-injak oleh para musafir yang menggunakan jalan setapak atau dimakan burung-burung sebelum mereka bisa bertunas. Benih lainnya mendarat di tanah berbatu. Ketika benih-benih ini bertunas, mereka layu karena kekurangan hujan. Namun, beberapa benih jatuh di tanah yang baik. Benih-benih ini tumbuh dan menghasilkan panen yang kaya seratus kali lipat.

Yesus kemudian berkata kepada para pendengar-Nya, “Barangsiapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah mendengar.”  Perumpamaan ini sangat familiar bagi kita. Keakraban bisa menjadi hal yang baik tetapi kadang-kadang, itu membuat kita tidak benar-benar mendengarkan firman Yesus. Seringkali, kita seperti anak-anak yang tahu apa yang akan dikatakan orang tua kepada mereka sebelum mereka mengucapkan kata-kata itu.
  
Marilah kita untuk merenungkan pertanyaan: Apakah benih Yesus telah jatuh di jalan kita dan diinjak-injak oleh hari yang penuh aktivitas? Atau apakah benihnya jatuh di tanah berbatu dan keras yang belum dilunakkan oleh hujan cintanya, dan benihnya telah layu? Atau apakah benih Yesus telah jatuh di tanah yang baik yang lembab dan dapat menerima benih itu? Setiap hari kita memiliki kesempatan untuk menerima benih yang Yesus berikan kepada kita untuk hari tertentu itu. Dia tidak memberi kita benih yang sama setiap hari. Dia tahu apa yang kita butuhkan untuk hari ini. Namun, kitalah yang perlu memperhatikan, terbuka, dan menerima benih itu. Kita dapat memeliharanya dan membantunya tumbuh dan berkembang. Atau kita bisa mengabaikannya dan kemudian tidak akan pernah tumbuh, berkembang dan menghasilkan buah. Ini adalah pilihan kita masing-masing. Apa yang akan kita pilih hari ini?
 
Public Domain