September 04, 2022

Senin, 05 September 2022 Hari Biasa Pekan XXIII

Bacaan I: 1Kor 5:1-8 "Bilamana kita berkumpul dalam roh, kamu bersama-sama dengan aku, dengan kuasa Yesus."

Mazmur Tanggapan: Mzm 5:5-6.7.12 "Tuhan, bimbinglah aku dalam keadilan-Mu."

Bait Pengantar Injil: Yoh 10:27 "Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku."

Bacaan Injil: Luk 6:6-11 "Mereka mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang pada hari Sabat." 
 
warna liturgi hijau
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci, kita semua diingatkan untuk menyingkirkan dari diri kita semua noda kejahatan dan dosa, semua kerusakan yang datang bersamaan dengan tindakan dan imoralitas dunia ini. Kita semua seharusnya tidak membiarkan hal-hal itu mengalihkan perhatian kita dari Tuhan dan fokus kita kepada-Nya. Kita harus menahan godaan kesombongan dan ego dan lebih rendah hati dalam cara hidup dan tindakan kita sehingga kita dapat mendengarkan Tuhan dan mengikuti-Nya daripada memaksakan cara kita sendiri. Kita seharusnya tidak mengeraskan hati dan pikiran kita tetapi sebaliknya lebih bersedia untuk mendengarkan Tuhan dan membiarkan Dia memimpin kita dan membimbing kita ke jalan kebenaran dan kasih karunia.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita merenungkan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus yang berbicara kepada kita tentang masalah sikap umat Allah yang beriman, yang harus bebas dari jalan-jalan dan dosa-dosa yang jahat, dan bagaimana murid Kristus di mana pun dipanggil untuk menjadi kudus sama seperti Tuhan adalah kudus. Kita semua dipanggil untuk menyingkirkan 'ragi' dosa dari diri kita sendiri, dan menyucikan diri kita di jalan Tuhan, mendedikasikan hidup kita kembali dengan cara yang telah diajarkan kepada kita untuk dilakukan melalui Gereja Tuhan. Kita hidup di dunia yang penuh dengan godaan dan bujukan, paksaan dan tekanan untuk menyetujui hal-hal dan cara-cara duniawi sama seperti pada zaman Tuhan dan para Rasul-Nya.

Pada waktu itu, Rasul Paulus sedang menasihati Gereja di kota Korintus setelah mendengar tentang masalah yang mereka hadapi, perpecahan yang mereka temui dan alami, amoralitas dan kejahatan yang mereka lakukan yang memalukan. dalam kodrat dan tidak pantasnya mereka sebagai murid Kristus, sebagai orang yang percaya kepada Tuhan dan sebagai orang yang menyebut diri mereka sebagai murid dan pengikut-Nya. Rasul Paulus mengingatkan mereka semua untuk berpaling dari jalan dosa dan imoralitas, dan sebaliknya mengikuti jalan kebenaran dan kasih Allah.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar firman Tuhan berbicara kepada orang-orang yang mendengarkan Dia mengajar di rumah ibadat dan juga kepada orang-orang Farisi yang menentang Dia dan yang mengejar Dia, berusaha untuk mendiskreditkan dan menganiaya Dia. untuk pekerjaan dan upaya konstan-Nya selama hari Sabat untuk melakukan mukjizat penyembuhan dan perbuatan lainnya. Yesus menyadari bahwa orang-orang Farisi sedang mengawasinya, berharap bahwa Dia akan melanggar satu aturan atau lainnya, dengan demikian melanggar hari Sabat. Namun, Yesus cerdik. Dia mengatakan kepada laki-laki dengan tangan layu untuk datang kepada-Nya. Yesus kemudian bangkit dan bertanya kepada mereka yang mengamati Yesus: “Aku bertanya kepada kalian: Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat?" Tidak ada yang menjawab pertanyaan-Nya. Mereka semua tetap diam. Yesus melihat sekeliling pada semua orang di kerumunan. Kemudian dengan tenang dia berkata kepada laki-laki itu: “Ulurkan tanganmu.” Laki-laki itu melakukannya dan tangannya benar-benar pulih. Tuhan Yesus mengkritik orang-orang Farisi dan ahli Taurat yang menolak untuk percaya kepada-Nya, yang mengeraskan hati mereka terhadap ajaran dan firman-Nya hanya karena mereka mati karena kepercayaan dan prasangka mereka, dan bukan hanya itu, tetapi mereka bahkan berkomplot melawan Yesus dan melakukan apa pun yang mereka bisa untuk melemahkan upaya dan pekerjaan-Nya.

Itulah yang membuat Tuhan menunjukkan kebodohan argumen dan preferensi mereka, cara mereka mematuhi hukum, dan mengingatkan mereka semua bahwa hukum Sabat yang telah Tuhan nyatakan kepada umat-Nya melalui Musa tidak dimaksudkan untuk mengekang umat manusia dan tidak dipahami hanya dalam surat, tetapi harus dihargai dan dipahami sepenuhnya dalam semangatnya, yang dimaksudkan untuk membawa umat manusia kembali kepada Tuhan, agar mereka semua menemukan jalan mereka kepada-Nya, dan berdamai dengan-Nya. Sebaliknya, orang-orang Farisi dan ahli Taurat itu menuruti keasyikan dan prasangka mereka sendiri tentang hukum, dan memanfaatkannya untuk memajukan kepentingan dan keinginan mereka sendiri, ambisi dan keinginan mereka. Bagi Yesus, bagaimanapun, kasih adalah hukum tertinggi. Kasih kepada orang itu melebihi pertimbangan lainnya, bahkan hukum tidak bekerja pada hari Sabat.

Mereka mempersulit orang untuk datang kepada Tuhan dan membuat seolah-olah mengikuti Tuhan adalah sesuatu yang sulit dan tidak mungkin. Mereka telah lupa bahwa peran mereka sebagai gembala dan pembimbing umat Tuhan adalah untuk mendekatkan Tuhan kepada umat-Nya dan umat-Nya lebih dekat kepada-Nya, persis seperti yang telah Tuhan lakukan, dalam menjangkau mereka yang menderita dan terpinggirkan, dan dalam menempatkan kebutuhan orang lain di atas diri sendiri, daripada apa yang sering dilakukan oleh orang-orang Farisi dan ahli Taurat sendiri, dalam mempromosikan diri dan posisi mereka, pencapaian dan kemuliaan mereka di atas tanggung jawab mereka dalam memimpin umat Allah kepada-Nya.

Saudara-saudari, marilah kita melakukan yang terbaik untuk melakukan apa yang Tuhan perintahkan untuk kita lakukan, dan semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita, dan semoga Dia terus mendorong kita agar kita akan selalu ingat untuk melakukan apa yang layak di mata Tuhan, menjalani hidup kita dengan penuh kebajikan dan rahmat, dan menjauhkan diri kita dari jalan kesombongan dan ego, ambisi manusia dan keinginan duniawi. Semoga Tuhan memberkati kita dalam setiap pekerjaan dan usaha kita, sekarang dan selalmanya. Amin.
 
 
 
Credit: JMLPYT/istock.com