Oktober 27, 2022

Jumat, 28 Oktober 2022 Pesta Santo Simon dan Yudas, Rasul

 

Bacaan I: Ef 2:19-22 "Kamu bukan lagi orang asing dan pendatang, melainkan kawan sewarga dari orang-orang kudus dan anggota-anggota keluarga Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 19:2-3.4-5; Ul: lh.5a "Di seluruh dunia bergemalah suara mereka."

Bait Pengantar Injil: Mat 5:16 "Allah, Tuhan kami, Engkau kami puji dan kami muliakan. Kepada-Mu paduan para rasul bersyukur, ya Tuhan."

Bacaan Injil: Luk 6:12-19 "Mereka datang untuk mendengarkan Dia dan untuk disembuhkan dari penyakit mereka."
 
warna liturgi merah
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini  

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan bersama pada hari yang penting ini, perayaan Pesta St. Simon dan St. Yudas, Rasul Kudus dari Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus. Kedua Rasul mengikuti Tuhan dan mendedikasikan hidup dan pekerjaan mereka kepada Tuhan, dan mereka menjadi panutan, teladan, dan inspirasi yang hebat bagi kita untuk diikuti, dalam bagaimana kita seharusnya menjalani kehidupan kita sendiri. Tuhan telah memanggil mereka dari kehidupan dan masa lalu mereka masing-masing, untuk menjadi hamba-Nya, dan untuk melakukan kehendak-Nya. Hari ini saat kita bersukacita dalam ingatan dan kemuliaan mereka, marilah kita semua melihat semua yang telah mereka lakukan untuk kemuliaan Tuhan yang lebih besar.

Santo Simon Rasul, juga kadang-kadang dikenal sebagai St. Simon orang Zelot, seperti namanya, adalah anggota Zelot, yang saat itu adalah sekelompok orang yang sangat nasionalis yang bertekad untuk membebaskan orang-orang Yahudi di wilayah Yudea dan Galilea dari dominasi dan kekuasaan Romawi atau penindas asing lainnya, dan untuk sekali lagi menegakkan pemerintahan independen atas umat Allah, dalam bentuk Kerajaan Israel. St. Simon mungkin salah satu dari orang-orang Zelot ini, yang kemudian pergi untuk mengikuti Tuhan Yesus. Tradisi lain menyatakan bahwa nama St. Simon lebih berarti 'bersemangat' daripada dia menjadi anggota Zelot. Terlepas dari itu, dia memilih untuk mengikuti Tuhan Yesus dan melakukan kehendak-Nya sejak Tuhan Yesus memanggilnya.

Sementara itu, St. Yudas Rasul juga biasa dikenal dengan St. Yudas Tadeus. Dia sering disalahartikan dengan Yudas Iskariot, pengkhianat, serta Yudas, saudara Yakobus, yang adalah salah satu kerabat atau saudara Tuhan Yesus, serta penulis Surat Yudas. Asosiasi St Yudas dan namanya 'Tadeus' itu sendiri tidak konklusif, dan sarjana Alkitab kadang-kadang menganggap mereka sebagai dua orang yang terpisah. Sekali lagi, terlepas dari asal-usul mereka, baik St. Simon dan St. Yudas, Rasul, mengikuti Tuhan dan dengan setia memulai misi yang dipercayakan kepada mereka.

St. Simon dan St. Yudas keduanya melanjutkan misi mereka setelah menerima penugasan dan perintah dari Tuhan, untuk pergi ke semua bangsa dan semua orang, mewartakan Kabar Baik dan keselamatan Allah kepada mereka, dan untuk baptislah mereka semua dalam nama Bapa, dan Putra dan Roh Kudus. St Simon dan St Yudas keduanya mendedikasikan diri mereka untuk pelayanan mereka, sebagai tradisi menyatakan bagaimana St Simon Rasul pergi untuk menginjili di wilayah Mesir, Persia, Armenia dan Lebanon di antara tempat-tempat lain seperti Ethiopia. Sering disebutkan bahwa St. Simon dan St. Yudas bekerja bersama sebagai tim penginjilan, dan itulah alasan mengapa pesta mereka dirayakan bersama hari ini.

Sementara itu, Rasul St. Yudas sendiri mewartakan Injil dan Kabar Baik Allah di banyak tempat, termasuk Yudea dan Samaria, dekat Yerusalem, dan juga tempat-tempat yang jauh seperti Libya, Mesopotamia dan Suriah, dan ke tempat-tempat lain bersama-sama dengan para Rasul dan misionaris lainnya, seperti halnya dengan Rasul Santo Simon. Baik dia dan St. Bartholomeus, salah satu dari Dua Belas Rasul dianggap sebagai orang pertama yang membawa iman Kristen ke wilayah Armenia, menabur benih iman di sana jauh sebelum wilayah itu akhirnya menjadi negara Kristen pertama di dunia.

Baik St. Simon dan St. Yudas menghadapi banyak tantangan serta peluang dan keberhasilan sepanjang misi dan karya mereka, karena melalui upaya mereka, banyak yang mengenal Tuhan dan kebenaran-Nya, dan banyak yang memilih untuk menerima Dia sebagai Tuhan dan Juruselamat mereka. Sama seperti para Rasul lainnya, St. Simon dan St. Yudas meletakkan dasar dan dasar yang kokoh bagi Gereja dan iman Kristen. St. Simon dan St. Yudas tetap menghadapi penganiayaan dan tantangan yang intens sepanjang pelayanan mereka dan keduanya menjadi martir karena iman mereka. Sementara tradisi terkadang berbeda dalam rincian kemartiran mereka, yang penting adalah bahwa mereka tetap setia kepada Tuhan sampai akhir.

Saudara dan saudari dalam Kristus, ketika kita mendengar dan merenungkan kehidupan dan karya kedua Rasul Kudus Tuhan ini, marilah kita semua merenungkan apa yang kita sendiri sebagai orang Katolik telah dipanggil untuk lakukan dengan hidup kita seperti yang dilakukan oleh Rasul St. .Simon dan St. Yudas. Keduanya telah mengabdikan diri kepada Tuhan, menjawab panggilan-Nya dan berkomitmen untuk melakukan apa yang telah ditugaskan dan dipercayakan kepada mereka. Dan kita harus menyadari bahwa masih banyak hal yang dilakukan para Rasul yang masih belum selesai. Faktanya, seiring berjalannya waktu, semakin banyak kesempatan dan area di mana kita sebagai umat Allah - Gereja dapat berkontribusi demi banyak orang di luar sana yang masih membutuhkan kasih karunia dan kasih Tuhan, keselamatan dan kehidupan kekal-Nya.

Semoga kita semua terinspirasi dan dikuatkan oleh keberanian dan keyakinan yang ditunjukkan oleh St. Simon dan St. Yudas, serta memohon perantaraan mereka berdua agar melalui doa dan bimbingan mereka, kita selalu dikuatkan oleh Tuhan dan diberdayakan untuk tetap setia dan berkomitmen kepada Tuhan setiap saat. Semoga Tuhan menyertai kita semua Gereja-Nya, umat-Nya yang terkasih, dan semoga kita masing-masing menginjili dan menjadi murid-murid-Nya yang setia, menurut cara para Rasul Kudus, khususnya St. Simon dan St. Yudas. Semoga Tuhan memberkati kita semua dalam setiap perbuatan baik dan usaha kita, sekarang dan selalu. Amin.


Public Domain