Rabu, 26 Mei 2021

Kamis, 27 Mei 2021 Hari Biasa Pekan VIII

Bacaan I: Sirakh 42:15-25 "Ciptaan Tuhan penuh dengan kemuliaan-Nya."

Mazmur Tanggapan: Mzm 33:2-3.4-5.6-7.8-9 "Oleh firman Tuhan langit telah dijadikan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 8:12 "Akulah cahaya dunia. Barangsiapa mengikuti Aku, hidup dalam cahaya abadi."

Bacaan Injil: Mrk 10:46-52 "Rabuni, semoga aku melihat." 

 warna liturgi hijau

 "Apa yang kaukehendaki supaya Aku perbuat bagimu?" Siapakah di antara kita yang tidak ingin Tuhan menanyakan pertanyaan yang dia ajukan kepada Bartimeus dalam Injil hari ini? Tanggapan Bartimeus adalah salah satu yang telah menjadi aspirasi umum orang Kristen selama berabad-abad:  "Rabuni, supaya aku dapat melihat!" Orang-orang kudus mula-mula melihat ekspresi ini lebih dari sekadar teriakan dari orang yang buta secara fisik. Mereka telah melihat di dalamnya permohonan semua orang di setiap generasi yang pernah berada dalam segala jenis kegelapan.  "Rabuni, supaya aku dapat melihat!" Melihat apa? Kita belajar dari Bartimeus tujuan penglihatan kita. Injil memberi tahu kita, "Setelah mendapatkan kembali penglihatannya, dia mengikuti Yesus di jalan." Sama seperti ibu mertua Santo Petrus, segera setelah dia sembuh dari demam yang parah, menggunakan kesehatannya untuk melayani orang lain (Mrk 1: 30-31), jadi Bartimeus, sekarang dia bisa melihat, menggunakan hadiah itu. pandangannya untuk mengikuti Pemberi ilahi, Terang Dunia (Yoh 8:2). Mata kita - mata jasmani kita dan mata hati kita - adalah pemberian Tuhan agar kita dapat melihat Yesus dan mengikuti Dia. Seluruh sifat kita telah diciptakan oleh Tuhan sehingga kita dapat berkata, seperti orang-orang Yunani dalam Injil yang belum bertemu dengan Tuhan tetapi menampilkan diri mereka kepada Filipus:  "Tuan, kami ingin bertemu dengan Yesus." (Yoh 12:21).
   

Kita ingin melihat Yesus dalam doa. Kita ingin melihat Yesus dalam sakramen, khususnya Ekaristi. Kita ingin melihat Yesus dalam diri orang lain, di wajah orang yang kita kasihi, di wajah orang yang sulit kita cintai. Kita ingin melihat Yesus di balik topeng menyedihkan orang miskin, orang sakit, kesepian, tunawisma, terlantar, buta. Kita ingin melihat wajah Kristus dalam keindahan ciptaan. Kita ingin melihat Dia di balik setiap perintah, mengajari kita cara mengasihi. Kita ingin mata melihat kehendak-Nya dalam kehidupan sehari-hari kami, di masa sekarang dan di masa depan. Akhirnya kita ingin melihatnya bertatap muka selamanya di surga, tersenyum pada kita dengan cinta. Tapi seringkali kita dibutakan. Dosa membutakan kita. Kekhawatiran membutakan kita. Rasa sakit dan penderitaan membutakan kita. Kebencian dan prasangka buruk membutakan kita. Ketidakmampuan untuk memaafkan merampas pandangan kita. Orang lain, termasuk orang yang kita cintai, terkadang dapat menghalangi dan menghilangkan garis penglihatan kita. Hari ini, Tuhan datang kepada kita dan bertanya kepada kita, saat dia bertanya kepada Bartimeus, "Apa yang kaukehendaki supaya Aku perbuat bagimu?" Hari ini kita menanggapi, masing-masing dalam keadaan kita masing-masing, "Rabuni, supaya aku dapat melihat!" meminta-Nya untuk mengeluarkan papan apa pun yang ada di mata kita sehingga kita dapat melihat-Nya dengan jelas dan mengikuti-Nya, seperti Bartimeus di hadapan kita.
 

    Namun ada satu area di Gereja saat ini di mana mungkin kita semua membutuhkan bantuan Allah untuk melihat Dia dengan lebih jelas: dalam imamat. Imam ditahbiskan untuk bertindak dalam pribadi Kristus, dalam khotbahnya, dalam perayaan sakramen yang dilembagakan oleh Tuhan, dan dalam keluarga Allah yang menggembalakan. Tetapi karena beberapa alasan, baik karena beberapa titik buta budaya kita maupun karena kesaksian tandingan yang diberikan oleh para imam yang namanya menonjol di media selama beberapa tahun terakhir, menjadi lebih sulit bagi banyak umat Katolik untuk melihat Kristus bekerja melalui para imam-Mya. Hari ini adalah waktu yang tepat untuk mengizinkan Tuhan memberikan kita sekali lagi matanya, sehingga kita dapat melihat para imam seperti yang Dia lihat, dan mengapa Dia mendirikan imamat seperti yang Dia lakukan untuk keselamatan kita.




 

Foto oleh RODNAE Productions dari Pexels