Kamis, 14 Oktober 2021

Jumat, 15 Oktober 2021 Peringatan Wajib St. Teresia dari Avila


Bacaan I: Rm 4:1-8 "Abraham percaya kepada Allah, dan hal itu diperhitungkan sebagai kebenaran."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 32:1b-2.5.11 "Engkaulah persembunyian bagiku. Engkau melindungi aku sehingga aku selamat dan bergembira."

Bait Pengantar Injil: Mzm 33:22 "Tunjukkanlah kiranya kasih setia-Mu, ya Tuhan, sebab pada-Mulah kami berharap."

Bacaan Injil: Luk 12:1-7 "Rambut kepalamu terhitung semuanya."
 
warna liturgi putih

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, Rasul Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat di Roma berbicara tentang iman yang dimiliki dua tokoh terkemuka dalam sejarah kepada Tuhan, yaitu Abraham dan Daud. Abraham adalah nenek moyang bangsa Israel dan banyak bangsa lain, dan dia dikenang sebagai teman baik Tuhan dan sebagai hamba-Nya yang paling setia, yang memperoleh perkenan dan berkat Tuhan melalui kebenaran dan kehidupannya yang bajik. Seperti yang disebutkan Rasul Paulus, Abraham diberkati dan memperoleh kasih karunia Tuhan melalui banyak perbuatannya.

Sementara itu, Daud adalah Raja seluruh Israel yang agung dan sangat dihormati, ayah Salomo, Raja Israel yang agung lainnya, yang dipandang sebagai inspirasi dan panutan oleh bangsa Israel dan keturunan mereka sebagai Raja yang adil, orang yang baik dan hamba Tuhan yang setia, yang perbuatan baiknya banyak dan yang membawa Israel ke era kemakmuran yang besar. Ini tidak berarti bahwa Daud tidak bersalah, karena sama seperti Abraham dan anak-anak manusia lainnya, semuanya berdosa, dan Daud juga memiliki kesalahannya sendiri, seperti ketika dia merencanakan kematian Uria, pemimpinnya sendiri sehingga dia bisa menikahi Batsyeba, janda Uria.

Namun, seperti Abraham, Daud pada akhirnya setia dan penuh komitmen kepada Tuhan. Daud sangat menyesal atas dosa dan kesalahannya, dan mencari belas kasihan dan pengampunan Tuhan, yang diberikan kepada-Nya setelah periode pertobatan dan penebusan dosa. Seperti yang dapat kita lihat, baik Abraham maupun Daud adalah contoh yang bagus bagaimana kita semua sebagai orang Kristen diharapkan, sebagai mereka yang telah mendengarkan panggilan Tuhan, mengetahui kehendak-Nya dan mengikuti-Nya dengan sepenuh hati dan hidup mereka bersinar dengan terang dan kebenaran Tuhan sedemikian rupa sehingga setiap orang yang melihat mereka dan mengenal mereka akan tahu bahwa mereka adalah milik Allah.

Dalam perikop Injil kita hari ini, Tuhan sekali lagi terus berbicara menentang kemunafikan orang Farisi, sebagai bagian dari ceramah-Nya kepada umat beriman tentang bagaimana menjadi murid Tuhan yang sejati, bukan hanya dengan kata-kata dan gerak tubuh kosong seperti yang dilakukan banyak orang. Orang-orang Farisi telah melakukannya, tetapi dengan cinta sejati kepada Allah dan melalui tindakan nyata, didasarkan pada iman yang hidup dan sejati. Orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat menjalankan penafsiran yang sangat ketat terhadap Hukum dan memaksakannya kepada orang lain untuk mengikuti dan menaatinya. Namun, mereka sendiri tidak benar-benar setia pada apa yang mereka yakini dan mereka melakukannya sebagian besar untuk penampilan.

Inilah sebabnya mengapa Tuhan ingin kita semua tahu bahwa menjadi orang Kristen menuntut kita untuk benar-benar setia dalam segala hal, bahwa kita harus menghabiskan waktu dan usaha kita untuk mengikuti Tuhan dan aktif dalam melakukan apa yang Tuhan telah ajarkan untuk kita lakukan. dalam hidup kita. Sama seperti Abraham dan Daud, kita semua akan diadili berdasarkan tindakan kita dan bagaimana kita menjalani hidup kita, dan bukan dengan pengakuan iman yang kosong, atau dengan menjadi munafik dalam cara kita membawa diri dan tindakan kita sepanjang hidup. Kita perlu melakukan apa yang kita dipanggil untuk lakukan sebagai orang Kristen dan tidak ragu lagi dalam mengikuti Kristus dan jalan-Nya.

Hari ini, kita semua harus merenungkan dan melihat teladan-teladan yang diberikan oleh pendahulu kita yang kudus, yaitu St. Teresa dari Yesus, salah satu pendiri Karmelit Discalced bersama dengan St. Yohanes dari Salib. St Teresa dari Yesus, juga dikenal sebagai St. Teresa dari Avila, adalah seorang hamba Tuhan yang terkenal dan seorang religius yang berdedikasi yang berkomitmen untuk mereformasi Ordo Karmelit dan Gereja, pada saat pergolakan besar, perubahan dan kesulitan yang dihadapi yang setia. St Teresa dari Yesus membantu untuk mereformasi Karmelit dan mendirikan ordo Karmelit Discalced, bersama dengan St Yohanes dari Salib tersebut.

St Teresa dari Yesus dikenang karena upayanya yang penuh semangat dalam mengubah praktik-praktik korup Gereja terutama yang dianut oleh para anggota Karmelit. Dia bekerja keras untuk menghapus penumpukan praktik korupsi dan mencoba mengembalikan niat asli para pendiri Karmelit, dalam memurnikan ordo dan juga menyebarkan sikap reformasi yang sama ke Gereja yang lebih luas, seiring dengan puncak Kontra Reformasi saat itu. upaya melawan bidat Protestan. St Teresa dari Yesus harus melawan banyak orang yang menentangnya, tetapi dia tetap teguh dan teguh dalam keyakinan dan tindakannya.

St Teresa dari Yesus juga menulis secara ekstensif dan juga mendokumentasikan pengalaman dan visi mistiknya dalam banyak tulisannya, yang mengilhami banyak orang yang datang setelahnya, diilhami oleh semangat dan imannya yang tulus dan cintanya kepada Tuhan. Melalui berbagai tindakan, upaya dan kontribusinya, St. Teresa dari Yesus menunjukkan kepada kita semua apa arti sesungguhnya bagi kita menjadi orang Kristen, aktif dalam menghidupi iman kita.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu, mengikuti jejak St. Teresa dari Avila, serta Abraham, bapa kami dalam iman dan Daud, Raja Israel yang agung, serta banyak orang kudus dan pria dan wanita suci Allah lainnya, marilah kita semua berusaha untuk melakukan yang terbaik dan mengerahkan segenap upaya kita untuk mencari Tuhan dengan segenap kekuatan kita. Semoga Tuhan terus membimbing kita dalam perjalanan iman kita, dan semoga Dia memberkati kita dalam setiap upaya dan usaha baik kita, sekarang dan selamanya. Amin.


Author David Monniaux (CC)