Selasa, 12 Oktober 2021

Rabu, 13 Oktober 2021 Hari Biasa Pekan XXVIII


Bacaan I: Rm 2:1-11 "Allah membalas setiap orang menurut perbuatannya."
       

Mazmur Tanggapan: Mzm 62:2-3.6-7.9 "Tuhan, Engkau membalas setiap orang menurut perbuatannya."

Bait Pengantar Injil: Yoh 10:27 "Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan; Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku."

Bacaan Injil: Luk 11:42-46 "Celakalah kamu, hai orang-orang Farisi! Celakalah kamu, hai ahli-ahli kitab."
 
warna liturgi hijau
Karya: Anna_Anikina/istock.com


Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan sabda Tuhan pada hari ini, kita semua dipanggil untuk merenungkannya dan menyadari bahwa ada begitu banyak yang dapat kita lakukan untuk tetap setia kepada Tuhan. Kita semua dipanggil untuk fokus pada Tuhan dan berbalik kepada-Nya dengan cinta dan pengabdian yang tulus, dan tidak hanya menunjukkan iman yang kosong dan tidak berarti. Inilah yang dikatakan oleh bagian-bagian Kitab Suci kita hari ini, bahwa untuk menjadi orang Kristen yang baik, kita tidak boleh melakukan apa yang telah dilakukan banyak orang pada waktu itu.

Karena pada saat itu, ketika iman Kristen mulai menyebar ke seluruh Mediterania dan ke seluruh dunia, semakin banyak orang non-Yahudi atau non-Yahudi seperti orang Romawi, Yunani, Mesir, Afrika, Persia, dan banyak lainnya yang percaya pada Tuhan dan kebenaran-Nya, dan memberikan diri mereka untuk dibaptis oleh para Rasul, banyak misionaris dan utusan yang telah diutus oleh Tuhan kepada orang-orang itu untuk menyebarkan Kabar Baik tentang keselamatan Tuhan dan kebenaran serta kasih-Nya kepada mereka.

Namun, ada juga banyak orang Yahudi yang masuk agama, di Yerusalem dan Yudea, serta di berbagai komunitas diaspora di seluruh dunia. Dan dalam berbagai kesempatan, beberapa dari orang-orang Kristen Yahudi itu membawa serta pendapat dan pandangan yang sama dari orang-orang Farisi dan para tua-tua yang mengadopsi pendekatan garis keras dalam penafsiran, penerapan dan penegakan Hukum Allah yang telah diwahyukan melalui Musa. Mereka menganjurkan adopsi yang sehat dari seluruh tradisi dan adat Yahudi, banyak di antaranya merupakan tambahan yang berlebihan dan tidak pantas yang terakumulasi selama berabad-abad dalam praktiknya.

Untuk menerapkan penerapan kebiasaan dan praktik Yahudi yang kaku dan keras seperti itu akan sangat sulit bagi orang bukan Yahudi yang telah masuk Kristen, karena ada beberapa praktik budaya orang Yahudi yang tidak dapat diterima atau bahkan tidak disukai oleh orang-orang Yahudi. orang Romawi dan orang Yunani. Oleh karena itu, Rasul Paulus bekerja keras bersama dengan para Rasul dan pemimpin Gereja lainnya untuk menstandardisasi pendekatan iman dan praktik Kristen, di mana mereka semua sepakat pada Konsili Yerusalem Pertama untuk tidak memaksakan ekses hukum Yudaisme pada semua orang Kristen. , dan lebih sedikit lagi pada orang non-Yahudi yang bertobat.

Perikop Injil hari ini menggemakan sentimen yang sama ketika kita mendengar bagaimana Tuhan dengan keras menegur anggota orang Farisi dan ahli Taurat yang telah merusak dan menyalahgunakan hukum untuk tujuan dan keuntungan mereka sendiri, dan sebagai orang munafik yang mengaku percaya kepada Tuhan. namun dalam hati dan pikiran mereka, Tuhan bukanlah fokus dan penekanan utama dalam hidup mereka. Sebaliknya, kebanggaan, ego, dan ambisi merekalah yang mendorong mereka maju dalam hidup, dan sebagai dorongan utama di balik keasyikan dan obsesi mereka terhadap versi hukum mereka yang sangat ketat.

Tuhan tidak berbasa-basi dan berbicara terus terang, karena orang-orang Farisi dan ahli Taurat secara konsisten mencoba untuk menentang Dia dan mempersulit pekerjaan-Nya, mengklaim berada di sisi ajaran yang ortodoksi dan setia, dan mengklaim lebih baik dan lebih saleh, namun, di balik semua fasad itu adalah kemunafikan dan kekeraskepalaan yang luar biasa, ketika mereka terus mengeraskan hati dan pikiran mereka melawan Tuhan dan kebenaran-Nya. Mereka bertindak demikian juga karena mereka iri kepada Tuhan, dan ini membuktikan bahwa banyak dari tindakan mereka didasarkan pada keinginan mementingkan diri sendiri akan kekuasaan dan pengaruh di dunia.

Itulah sebabnya Dia berbicara tentang masalah ini, dan hamba-Nya, Rasul Paulus, juga menggemakan pesan yang sama kepada kita semua orang Kristen, bahwa kita harus menghindari sikap egois semacam ini dan belajar untuk lebih tulus dalam iman kita, dan menjaga jarak diri kita dari banyak godaan kekuasaan dan kemuliaan duniawi, menahan godaan keinginan kita dan hal-hal lain yang sering membawa kita pada kejatuhan kita, dengan memikat kita menjauh dari jalan yang benar menuju Tuhan. Kita tidak boleh memanjakan diri dalam sikap mementingkan diri sendiri tetapi harus belajar rendah hati untuk mendengarkan Tuhan dan membiarkan Dia memimpin kita.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu hari ini, marilah kita semua berdoa agar Tuhan terus menjaga dan membimbing kita, membantu kita untuk tetap teguh dalam iman kita. Marilah kita juga berdoa agar kita selalu tumbuh semakin kuat dalam kasih kita kepada-Nya, dan marilah kita saling membantu dalam setia kepada Tuhan daripada saling menyalahkan atau menghakimi atau berpikir bahwa kita dalam hal apa pun lebih baik daripada orang lain atau lebih layak. dari keselamatan Tuhan. Semoga Tuhan memberkati kita masing-masing, sekarang dan selamanya. Amin.