Januari 15, 2022

Minggu, 16 Januari 2022 Hari Minggu Biasa II

Bacaan I: Yes 62:1-5 "Seorang mempelai girang hati melihat pengantin perempuan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 96:1-2a.2b-3.7-10ac

Bacaan II: 1Kor 12:4-11 "Roh yang satu dan sama memberikan karunia kepada tiap-tiap orang secara khusus seperti yang dikehendaki-Nya."

Bait Pengantar Injil: 2 Tes 2:14 "Allah memanggil kita untuk memperoleh kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus."

Bacaan Injil: Yoh 2:1-11 "Hal itu dibuat Yesus di Kana yang di Galilea, sebagai yang pertama dari tanda-tanda-Nya."

warna liturgi hijau

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, Tuhan telah memberi kita kasih dan kebaikan-Nya dan terserah kepada kita untuk menghargai karunia-karunia ini dari Tuhan. Dia telah menyatakan diri-Nya kepada kita karena kasih, dan mengungkapkan keselamatan bagi seluruh dunia melalui Juruselamat-Nya, Yesus Kristus, Tuhan kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Yesaya, kita mendengar kata-kata harapan yang Tuhan berikan kepada umat-Nya, wahyu tentang apa yang akan Tuhan lakukan untuk menyelamatkan semua orang yang Dia kasihi dan telah dipanggil dan dipilihnya. Pada saat itu, selama hidup dan pelayanan nabi Yesaya, umat Allah telah menghadapi banyak pencobaan dan kesengsaraan karena mereka menderita akibat dari ketidaktaatan dan dosa mereka. Kesesatan dan penolakan mereka untuk beranjak dari keberdosaan mereka menjadi kehancuran mereka, karena mereka menghadapi penghinaan satu demi satu.

Pada zaman nabi Yesaya, kerajaan utara Israel telah dihancurkan dan ditaklukkan oleh Asyur, yang menghancurkan kota-kota mereka, meruntuhkan ibu kota mereka dan membawa banyak orang mereka ke pengasingan di negeri-negeri Asyur, Mesopotamia, dan sekitarnya yang jauh. Dan ada banyak orang dari negara dan tempat lain yang dibawa untuk tinggal di tempat mereka di tanah leluhur umat Allah, tanah perjanjian Israel. Nasib yang sama akhirnya akan menimpa orang-orang dari kerajaan selatan Yehuda juga, setelah zaman nabi Yesaya.

Itulah sebabnya, dengan memahami konteks ini, kita dapat melihat betapa pentingnya firman Tuhan yang menyemangati umat-Nya. Kata-kata itu adalah pengingat yang jelas bagi mereka semua bahwa Tuhan tidak pernah melupakan mereka, dan meskipun mereka sering mengkhianati dan meninggalkan-Nya, tetapi Dia masih selalu memikirkan mereka dan mencarinya di setiap kesempatan yang memungkinkan. Dan sementara mereka harus menanggung akibat dari ketidaktaatan dan dosa mereka, Tuhan ingin mereka belajar dari kesalahan mereka dan menerima pengampunan yang Dia tawarkan secara cuma-cuma kepada mereka.

Dalam perikop yang sama kita kemudian juga mendengar referensi aneh di bagian akhir mengenai bagaimana Tuhan sendiri akan datang untuk mengumpulkan umat-Nya, dan bagaimana suatu hari nanti mereka akan diberkati dan dihormati lagi, untuk menjadi mahkota kemuliaan untuk dilihat semua orang. Dan juga disebutkan bagaimana Pembangun akan menikahi orang-orang, secara metaforis direpresentasikan sebagai pengantin wanita. Pembangun ini adalah referensi kepada Tuhan sendiri sebagai Pencipta semua, dan ini melambangkan persatuan baru antara Tuhan dan manusia yang menjadi kenyataan di dalam Yesus Kristus, Juruselamat yang telah dinubuatkan oleh Yesaya dan para nabi lainnya.

Karena melalui Tuhan kita Yesus, sebagaimana Dia tunjukkan secara simbolis pada Pernikahan di Kana dalam perikop Injil hari ini, kasih dan keselamatan Tuhan bagi umat-Nya telah menjadi nyata dalam daging dan berdiam di antara kita. Dia datang kepada kita pada saat kita membutuhkan, dan seperti yang telah Dia tunjukkan dalam keajaiban yang Dia lakukan dalam Pernikahan di Kana, Dia menunjukkan kepada kita bahwa melalui Dia segala sesuatu mungkin dan bahwa hari-hari rasa malu kita akan hilang jika saja kita percaya kepada-Nya dan mendengarkan-Nya, mematuhi kehendak Tuhan dan Hukum dan perintah-perintah yang telah Dia berikan kepada kita.

Pada Pernikahan yang terkenal di Kana itu, seperti yang sudah diketahui banyak dari kita, pasangan pengantin menghadapi masalah yang sangat sulit dan berpotensi sangat memalukan karena mereka entah bagaimana kehabisan anggur. Terlepas dari alasan kekurangan ini, kehabisan anggur pada acara pernikahan yang bahagia dan agung adalah sesuatu yang akan membawa rasa malu yang besar bagi pengantin pria dan wanita, serta keluarga mereka, karena merekalah yang bertanggung jawab dalam hal ini. menjadi tuan rumah dan mempersiapkan perayaan.

Pada saat itulah, Maria, Bunda Tuhan, yang mengetahui kesulitan pasangan itu, datang menemui Yesus dan meminta Dia melakukan sesuatu untuk membantu mereka. Tuhan awalnya menunjukkan niat-Nya untuk tidak membantu karena ini belum waktunya untuk melakukannya, namun, karena Maria belum menyerah untuk mencoba membantu pasangan itu, dia mengatakan kepada para pelayan untuk mengikuti apa pun yang diperintahkan Putranya kepada mereka untuk dilakukan. . Begitulah cara Tuhan melakukan mukjizat pertama-Nya, dengan cara yang tersembunyi dan tidak diketahui, karena para pelayan itu sendiri mungkin tidak sepenuhnya menyadari apa yang sebenarnya terjadi.

Pasangan pengantin diselamatkan karena mereka memiliki Tuhan di sisi mereka, dan perayaan dapat dilanjutkan tanpa masalah lebih lanjut. Dan itu adalah pengingat lain bagi kita bahwa Tuhan selalu menyediakan, dan hanya jika kita percaya kepada-Nya dan kasih serta pemeliharaan-Nya. Terkadang kita terlalu tidak sabar atau dibutakan oleh keinginan kita sendiri dan oleh banyak godaan di sekitar kita untuk dapat melihat kehadiran kasih-Nya di tengah-tengah kita. Tuhan selalu menjangkau kita melalui banyak orang, melalui orang lain yang kita jumpai dalam kehidupan kita sehari-hari.

Kemudian, seperti yang disebutkan oleh Rasul Paulus dalam bacaan kedua kita hari ini,  bahwa ada banyak karunia yang telah Allah berikan kepada kita, karunia kecerdasan dan cara lain untuk membawa kebahagiaan bagi orang lain dan sukacita bagi lebih banyak orang. Dia telah memberi kita berbagai bakat, karunia, dan kemampuan yang unik bagi kita masing-masing. Karena itu, kita semua dipanggil untuk merenungkan karunia-karunia yang telah kita terima ini dan merenungkan bagaimana kita dapat memanfaatkannya dengan lebih baik dalam kehidupan kita.

Kita semua telah dipanggil oleh Tuhan untuk terlibat dalam memanfaatkan dengan baik berbagai karunia dan talenta kita, semua berkat yang telah kita terima dari Tuhan. Kita harus mendengarkan Tuhan berbicara kepada kita, meminta kita untuk melakukan kehendak-Nya dan memberi tahu kita apa yang harus kita lakukan dengan hidup kita. Kita harus melakukan yang terbaik untuk menghayati iman kita dan mendedikasikan diri kita setiap saat untuk setia kepada Tuhan, mengasihi orang lain dan memperhatikan kebutuhan mereka yang kurang beruntung dari kita.

Lagi pula, itulah yang telah Tuhan lakukan bagi kita, mengasihi kita ketika kita telah melakukan begitu banyak hal jahat terhadap-Nya, menolak untuk mendengarkan Dia dan menutup hati dan pikiran kita dari Dia. Dia masih dengan sabar mengulurkan tangan kepada kita dan menawarkan tangan-Nya kepada kita, menarik kita keluar dari kegelapan dosa-dosa kita, seperti yang telah Dia janjikan. Dengan kedatangan-Nya ke dunia ini, Dia tidak hanya mengungkapkan kasih-Nya tetapi Dia juga mengambil segala sesuatu ke atas diri-Nya sendiri, mengumpulkan semua anak-anak-Nya yang tercerai-berai dari dunia, dan memanggil mereka kepada diri-Nya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, melalui baptisan kita, kita telah menjadi bagian dan anggota Gereja, Tubuh Kristus, menjadi satu dengan Allah dan dengan sesama saudara dan saudari kita, dan ikut ambil bagian dalam keselamatan yang Tuhan sendiri telah bawakan kepada kita melalui Anak laki-lakinya. Dan karena pembaptisan kita juga, kita telah dijadikan bagian dalam kasih dan warisan yang telah Allah janjikan kepada kita. Apa yang tersisa untuk kita lakukan adalah, bagi kita untuk menyerahkan diri kita sepenuh hati kepada-Nya, dan melakukan yang terbaik untuk berjalan di jalan-Nya, setiap saat. 
  
Marilah kita semua memohon kepada Tuhan kekuatan dan bimbingan untuk berjalan di jalan-Nya, sekarang dan selamanya, dan agar kita sendiri dapat menjadi panutan yang hebat bagi satu sama lain. Semoga hidup kita berbuah dalam Tuhan dan semoga kita selalu diberkati dalam segala hal. Amin.





  Ilustrasi Alkitab oleh Jim Padgett, atas izin Sweet Publishing, Ft. Worth, TX, dan Gospel Light, Ventura, CA. Copyright 1984. Dirilis dengan lisensi baru, CC-BY-SA 3.0