Februari 16, 2022

Kamis, 17 Februari 2022 Hari Biasa Pekan VI

Bacaan I: Yak 2:1-9 "Janganlah iman itu kamu amalkan dengan memandang muka."

Mazmur Tanggapan: Mzm 34:2-3.4-5.6-7 "Orang tertindas berseru, dan Tuhan mendengarkannya."

Bait Pengantar Injil: Yoh 6:64b.69b "Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah roh dan kehidupan. Pada-Mulah sabda kehidupan kekal."

Bacaan Injil: Mrk 8:27-33 "Engkaulah Kristus.... Anak Manusia harus menderita banyak."
 
warna liturgi hijau 

bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada tautan ini
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua dipanggil untuk percaya kepada Tuhan dengan sepenuh hati dan untuk mempercayakan diri kita pada pekerjaan-pekerjaan-Nya, untuk mengikuti Dia tanpa keraguan-keraguan, dan untuk menyerahkan diri kita sendiri. dalam setiap kesempatan-kesempatan untuk menjadi pengikut setia Tuhan. Kita harus mendengarkan Dia dan tidak membiarkan iblis, Setan, menggoda kita dengan kebohongan dan kepalsuannya yang dapat membawa kita ke jalan yang salah dalam hidup.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kelanjutan dari Surat Rasul Yakobus, di mana Rasul Yakobus berbicara tentang pentingnya kita untuk mendengarkan dan melaksanakan firman dan perintah Tuhan, keinginan-Nya agar mereka semua saling mengasihi dan memperlakukan satu sama lain secara setara tanpa prasangka dan diskriminasi, tidak seperti apa yang selalu sering terjadi pada waktu itu, di dunia yang penuh dengan banyak ketidaksetaraan dan ketidakadilan, keserakahan dan keinginan duniawi, ambisi dan ego, yang semuanya telah menyebabkan banyak penderitaan dan kesengsaraan. di komunitas kita.

Sebagai orang Katolik, kita semua telah diajarkan untuk saling mengasihi dengan kasih yang tulus dan tulus, tanpa prasangka dan tanpa diskriminasi. Kita semua telah diajarkan untuk melihat satu sama lain sebagai sesama saudara dan saudari di dalam Tuhan yang sama, Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus, yang di dalam Dia kita telah berbagi dalam penderitaan dan kematian-Nya, dan telah menerima janji pasti akan hidup dan keselamatan kekal. Kita semua harus mengikuti teladan Kristus dalam bagaimana Dia mengasihi kita semua tanpa kecuali, dan bagaimana Dia mengasihi bahkan yang paling terpinggirkan dan yang paling miskin di antara kita, hadir di tengah-tengah kita dan bahkan semua orang yang telah menganiaya Dia.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita kemudian mendengar saat ketika Tuhan bertanya kepada murid-murid-Nya tentang diri-Nya, mengingat banyak spekulasi yang pasti muncul saat itu dari semua yang telah Dia lakukan, semua mukjizat yang telah Dia lakukan dan semua kebijaksanaan dan kebenaran agung tentang Allah yang telah Ia katakan kepada orang-orang itu sendiri, dan yang telah disaksikan, didengar, dan dialami oleh para murid sendiri secara langsung. Dan mereka memberikan berbagai jawaban, termasuk jawaban seorang nabi, abdi Allah yang kudus, dan dengan St. Petrus mengatakan bahwa Dia adalah Mesias, atau Juruselamat yang dijanjikan Allah kepada umat-Nya.

Kemudian Tuhan menyatakan bahwa ya, sementara Dia benar-benar Mesias, tetapi Dia harus menderita penolakan dan dianiaya, oleh orang yang sama dengan yang Dia telah diutus. Hal ini pasti telah menimbulkan banyak kejutan dan ketakutan oleh para murid dan pengikut Yesus yang pasti tidak menerima gagasan itu dengan baik, karena banyak di antara mereka  mengharapkan Yesus menjadi pembebas rakyat Israel, untuk menjadi Raja dan Juruselamat mereka, bebas dari tirani Romawi dan kekuatan lainnya. Dan dengan demikian Santo Petrus menariknya ke samping dan memprotes keras Tuhan karena mengatakan hal-hal seperti itu.

Saat itulah Tuhan Yesus kemudian memarahi Petrus, dengan berkata "Enyahlah Iblis" yang kemungkinan besar berusaha membujuk Tuhan Yesus untuk menghentikan upaya-Nya dan berusaha meyakinkan Dia untuk tidak melakukan apa yang seharusnya Dia lakukan, dalam mencoba menggoda Dia dengan kuasa dan kemuliaan duniawi. Dia menyuruh iblis untuk menjauh dari-Nya, tidak membiarkan diri-Nya dicobai oleh pencobaan umum dunia ini. Dia telah dicobai dan diuji oleh Iblis sebelumnya, dan Dia telah menang, dan waktu itu tidak berbeda dengan kesempatan-kesempatan sebelumnya di mana Dia dicobai.

Melalui ini, Tuhan ingin kita tahu bahwa dalam mengikuti Dia kita harus membuang sikap lama dari masa lalu kita, kehidupan kita yang penuh dosa, dan sebaliknya, kita harus merangkul kebenaran dan kasih yang telah Tuhan tunjukkan kepada kita, mendedikasikan diri kita untuk mengikuti Dia dengan sepenuh hati, melakukan apa pun yang kita bisa untuk melayani Dia dalam setiap kesempatan yang tersedia bagi kita sehingga kita dapat menginspirasi semua orang yang telah menyaksikan kita dan tindakan kita, mengetahui bahwa melalui itu, kita dapat menjadi saksi yang setia akan kasih Tuhan kita dan semua yang telah Dia lakukan bagi kita, untuk menderita di Salib bagi kita dan menanggung penderitaan yang paling buruk hanya agar kita dapat bertekun dan memperoleh kepastian akan hidup kekal bersama-Nya. Dan Iblis berusaha keras dengan sia-sia untuk mencegah hal ini terjadi.
  
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih untuk bapak, ibu, saudara/i yang telah mendukung pelayanan kami. Semoga Tuhan terus menjaga kita dan membantu kita untuk bertahan melalui banyak tantangan, cobaan dalam hidup sehingga kita masing-masing dapat selalu tetap setia kepada-Nya dan mengabdikan diri pada jalan yang telah Tuhan tunjukkan kepada kita. Amin. 
 
 
 
Karya: blueringmedia / ISTOCK.com