Maret 23, 2022

Kamis, 24 Maret 2022 Hari Biasa Pekan III Prapaskah

Bacaan I: Yer 7:23-28 "Inilah bangsa yang tidak mau mendengarkan suara Tuhan."
     
Mazmur Tanggapan: Mzm 95:1-2.6-7.8-9; Ul: 8 "Pada hari ini, kalau kamu mendengar suara-Nya, janganlah bertegar hati."

Bait Pengantar Injil: Yl 2:12-13 "Berbaliklah kepada-Ku dengan segenap hatimu, sabda Tuhan, sebab Aku ini pengasih dan penyayang."

Bacaan Injil: Luk 11:14-23 "Siapa tidak bersama Aku, ia melawan Aku."

warna liturgi ungu 

 Bacaan Kitab Suci dapat dibaca di Alkitab atau klik tautan ini

Saudara-saudari yang terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yeremia di mana Tuhan berbicara kepada umat-Nya melalui Yeremia, menyuruh nabi-Nya untuk mengingatkan dan bahkan menegur orang-orang karena ketidaktaatan dan kurangnya iman mereka. Dia mengingatkan mereka semua melalui Yeremia bagaimana Dia telah menunjukkan kepada mereka jalan menuju kebenaran dan keadilan-Nya, dan bagaimana Dia telah memberi mereka hukum dan perintah-Nya, semua yang telah Dia lakukan untuk membimbing mereka dan membantu mereka menemukan jalan mereka kepada-Nya, namun , mereka masih dengan keras kepala menolak untuk mengikuti dan tidak menaati-Nya.

Dan tidak hanya itu, tetapi mereka juga telah menganiaya para nabi dan rasul Tuhan, menolak untuk mendengarkan mereka dan membuat hidup dan pekerjaan mereka menjadi sangat sulit, seperti yang juga dialami oleh Yeremia sendiri selama dia bekerja dan melayani umat Allah di Yehuda. Mereka akan menuduh Yeremia melakukan kesalahan dan bahkan pengkhianatan, karena mengatakan kebenaran dan firman Tuhan, ketika orang-orang lebih suka mendengarkan nabi-nabi palsu yang membawa kata-kata palsu dan kebohongan mereka untuk menggoda dan menyesatkan umat Tuhan ke jalan dosa.

Itulah tepatnya yang Tuhan Yesus alami seperti yang kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini. Dalam kesempatan itu, kita mendengar bagaimana Tuhan Yesus dikritik dan bahkan dituduh berkolusi dan bekerja dengan raja iblis, Beelzebul, oleh orang-orang Farisi dan ahli Taurat, yang menentang dan telah melakukan banyak hal dalam menentang Tuhan dan karya-karyanya di antara umat Allah. Bukan saja mereka mempersulit Dia untuk melakukan pekerjaan-Nya, tetapi mereka bahkan membuat tuduhan palsu dan fitnah untuk mendiskreditkan Dia di mata orang-orang dan untuk mencegah Dia melakukan pekerjaan Tuhan yang baik.

Di situlah Tuhan segera menegur orang-orang yang tidak setia dan tidak masuk akal yang telah sering mengganggu dan mempersulit pekerjaan-Nya, dengan menunjukkan betapa tidak masuk akal dan bodohnya tuduhan palsu mereka, dengan berargumen bahwa Tuhan telah berkolusi dengan raja setan untuk mengusir roh-roh jahat. Dia menunjukkan bagaimana iblis dan semua sekutunya, yaitu semua roh jahat, iblis dan semua kekuatan jahat dan kejahatan semuanya tidak boleh dibagi satu sama lain, atau mereka akan saling menghancurkan dan tidak akan pernah ada mampu merugikan kita.

Sebaliknya, Tuhan ingin menunjukkan bahwa iblis dan sekutunya sebenarnya sangat bersatu dalam keinginan bersama mereka untuk melihat tentang kejatuhan dan pemusnahan kita. Mereka akan melakukan semua yang mereka bisa dan menyatukan upaya mereka untuk menjatuhkan kita dan menyeret kita ke jalan penghukuman dan kehancuran. Sebenarnya kita umat manusia yang terbagi di antara kita sendiri dengan kelonggaran dan keterlibatan kita dalam membiarkan roh-roh dan kekuatan jahat ini membagi kita dan menyesatkan kita melalui kebohongan dan upaya mereka, sama seperti apa yang telah dilakukan orang-orang terhadap para nabi dan Yeremia, dan apa yang dilakukan orang Farisi dan ahli Taurat kepada Tuhan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, selama masa Prapaskah ini, kita semua dipanggil melalui bacaan Kitab Suci yang telah kita dengar hari ini untuk membedakan dengan cermat jalan hidup kita dan bertanya pada diri sendiri dengan baik, apakah kita telah melakukan hal yang sama seperti mereka yang telah sedikit iman kepada Tuhan. Sudahkah kita memperlakukan Tuhan dan hamba-hamba-Nya, semua orang yang Dia panggil dan pilih untuk menjadi orang-orang yang meletakkan jalan kebenaran di hadapan kita, dengan penghinaan dan pertentangan, atau apakah kita malah dengan rendah hati dan rela mendengarkan mereka mengucapkan kata-kata kebenaran dalam hati dan pikiran kita?

Marilah kita semua mempertimbangkan dengan seksama jalan kita dalam kehidupan ini ke depan. Janganlah kita semua membiarkan iblis dan semua kekuatan jahat dan kejahatannya menyesatkan kita dan menggoda kita menjauh dari Allah dan kebenaran-Nya, dari keselamatan dan kasih karunia-Nya. Marilah kita semua membuat upaya sadar untuk melawan semua kebohongan dan kejahatan mereka, dan berusaha untuk melakukan yang terbaik dalam mengikuti Tuhan dan dalam menjalani hidup kita dengan kemampuan terbaik kita dalam melakukan kehendak-Nya dan mematuhi Hukum dan perintah-Nya, dan menjadi teladan dalam semua hal yang kita katakan dan lakukan dalam hidup. Semoga Tuhan menyertai kita semua selalu dan semoga Dia memberkati pekerjaan dan upaya kita, sehingga kita dapat menginspirasi banyak orang lain untuk melakukan hal yang sama juga. Amin.

Chiesa di San Vitale, sebuah gereja bergaya Romawi yang berasal dari abad kedua belas
Credit: istock.com/Flavio Vallenari