Maret 21, 2022

Selasa, 22 Maret 2022 Hari Biasa Pekan III Prapaskah


Bacaan I; Dan 3:25.34-43 "Semoga kami diterima balik karena jiwa yang remuk redam dan roh yang rendah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 25:4bc-5ab.6-7bc.8-9; Ul:10 "Ingatlah segala rahmat dan kasih setia-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yl 2:12 "Berbaliklah kepada-Ku dengan segenap hati, sabda Tuhan, sebab Aku ini pengasih dan penyayang."

Bacaan Injil: Mat 18:21-35 "Jika kamu tidak mau mengampuni saudaramu, Bapa pun tidak akan mengampuni kamu."
   
warna liturgi ungu

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini,  kita dipanggil untuk merenungkan pengampunan dan belas kasihan Tuhan, kasih penuh kasih-Nya dan pemeliharaan dan pemeliharaan indah yang telah Dia tunjukkan kepada kita semua, Umat-Nya, sepanjang sejarah. Kita mendengar dari bacaan pertama kita hari ini, doa Azarya, salah satu dari tiga sahabat Daniel, nabi Allah pada saat pembuangan di Babel, dan dari Injil kita mendengar perumpamaan Tuhan tentang hamba yang tidak mau mengampuni. Melalui ini, Tuhan Yesus ingin kita belajar tentang pengampunan sendiri, agar kita dapat memaafkan saudara-saudari kita, terlepas dari rasa sakit dan masalah yang mungkin mereka lakukan terhadap kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, Azarya dan rekan-rekannya berdoa kepada Tuhan meminta bantuan dan perlindungan-Nya, pada saat orang-orang buangan Israel di Babel menderita karena mereka telah kehilangan tanah air dan Bait Suci mereka, malu dan menderita konsekuensi dari ketidaktaatan mereka. dan penolakan untuk menaati Tuhan. Nenek moyang mereka telah menolak banyak nabi dan rasul yang diutus untuk mengingatkan mereka agar berbalik dari dosa-dosa mereka dan sekali lagi memeluk kebenaran dan keadilan Tuhan.

Ketika raja Babel, Nebukadnezar memerintahkan semua rakyatnya untuk menyembah patung emas besar yang dibuat menurut gambar dirinya atau untuk dieksekusi, hampir semua orang mematuhinya karena takut akan nyawa mereka kecuali tiga pemuda dari orang Israel yang diasingkan, ketiga sahabatnya, Azarya, Hananya dan Misyael. Mereka bertiga tetap teguh dalam iman mereka kepada Tuhan dan menolak untuk menyembah berhala emas yang merupakan pelanggaran langsung terhadap iman mereka. Mereka tidak takut mati dan tetap setia karena mereka tahu bahwa Tuhan akan menyertai mereka tidak peduli apa yang mungkin terjadi pada mereka.

Azarya berdoa kepada Tuhan, menunjukkan dengan tepat iman yang dia pegang teguh bahkan ketika dia dan dua rekannya dilemparkan ke dalam tungku yang menyala-nyala yang dibuat jauh lebih panas atas perintah raja, yang sangat marah pada iman yang teguh. dari ketiga pemuda itu. Azarya percaya kepada Tuhan dan meminta-Nya untuk mengingat Perjanjian-Nya dengan umat-Nya, keturunan hamba-hamba-Nya, Abraham, Ishak dan Yakub, cinta yang telah Dia tunjukkan kepada mereka semua. Dan dengan menunjukkan penyesalan yang dimiliki semua orang atas dosa masa lalu mereka, Azarya berharap Tuhan akan mengampuni umat-Nya dan membantu mereka pada saat mereka membutuhkan.

Tuhan menyelamatkan ketiga pria itu dari bahaya, melindungi mereka dan menunjukkan kepada mereka bahwa Dia telah mengampuni umat-Nya, karena Dia kemudian akan membantu mereka dan membiarkan mereka semua pulang ke tanah leluhur mereka. Dan itulah yang Dia harapkan dari mereka semua untuk melakukan juga, untuk menjadi penyayang dan pengampun seperti Dia telah berbelas kasih dan mengampuni terhadap kita. Dan ini ditegaskan kembali dengan sangat baik dalam perikop Injil kita hari ini, ketika kita mendengar Tuhan berbicara kepada kita tentang hamba yang tidak mengampuni. Dalam perumpamaan itu, menggunakan contoh seorang hamba yang tidak mengikuti contoh baik tuannya, Tuhan ingin mengajar kita untuk berbelas kasih dan baik terhadap orang lain.

Dalam perumpamaan itu, tuan mewakili Tuhan, Allah kita, Yang adalah Tuhan atas kita semua. Hamba-hamba tuan itu mewakili kita semua umat manusia, yang memang telah berhutang budi kepada tuannya, sebagaimana hutang-hutang itu mewakili dosa-dosa kita, dengan beberapa dari kita memiliki lebih banyak dan beberapa dari kita memiliki lebih sedikit, tetapi kita semua tetap berdosa. Dan setiap orang harus menderita hukuman karena hutang-hutang itu, tetapi tuannya dengan murah hati mengampuni hambanya yang memohon untuk diberi lebih banyak waktu untuk melunasi hutangnya. Ini sebenarnya menunjukkan betapa kasih dan belas kasihan Tuhan kita kepada kita, bahwa bahkan ketika kita telah berdosa begitu besar terhadap-Nya, Dia masih akan mengampuni kita dan mengasihi kita jika kita benar-benar bermaksud untuk bertobat dari dosa-dosa kita.

Tuhan selalu baik kepada kita, tetapi biasanya kita sendiri yang kurang menghargai kebaikan ini, dan kita sering bersikap kasar terhadap sesama saudara kita. Itu ditunjukkan dalam perumpamaan Injil, sebagai hamba yang telah diampuni utangnya yang relatif besar, menolak untuk mengampuni sesama hamba yang berutang kepadanya dalam jumlah yang jauh lebih kecil utangnya. Ini menggambarkan bagaimana kita umat manusia sering meminta untuk diampuni dosa-dosa kita, tetapi kita lupa untuk mengampuni sesama saudara dan saudari kita atas hutang yang telah kita buat satu sama lain.

Oleh karena itu kita dipanggil untuk merenungkan dan membedakan bagaimana kita dapat lebih mencintai dan memaafkan satu sama lain. Melalui masa Prapaskah ini kita dipanggil untuk menjadi lebih seperti Kristus dalam semua tindakan kita, interaksi satu sama lain dan perbuatan. Artinya, kita harus belajar untuk saling memaafkan kesalahan, mengingat bahwa kita semua bagaimanapun juga telah diampuni dosa dan hutang kita oleh Tuhan, meskipun itu jauh lebih serius daripada hutang kita satu sama lain. 

Marilah kita mengabdikan diri untuk mengabdi kepada Tuhan dengan segenap hati dan kekuatan kita, serta mengasihi Dia dan semua saudara-saudari kita dengan cinta dan kasih sayang yang tulus, menunjukkan belas kasihan dan pengampunan kepada mereka yang bersalah kepada kita, meminta pengampunan atas kekurangan kita sendiri. dan kesalahan, dan menunjukkan perhatian dan kasih kepada mereka yang membutuhkannya. Semoga Tuhan memberkati kita semua. Amin.
 
 
Credit: valokuvaus/istock.com