Juni 02, 2022

Jumat, 03 Juni 2022 Peringatan Wajib St. Karolus Lwanga, dkk Martir (Novena Roh Kudus hari Kedelapan)

Bacaan I: 25:13-21 "Yesus telah mati, tetapi dengan yakin Paulus mengatakan, bahwa Ia hidup."
      
Mazmur Tanggapan: Mzm 103:1-2.11-12.19-20ab; Ul: 19a "Tuhan sudah menegakkan takhta-Nya di surga."

Bait Pengantar Injil: Yoh 14:26 "Roh Kudus akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu; Ia akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu."

Bacaan Injil: Yoh 21:15-19 "Gembalakanlah domba-domba-Ku!"
 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini  
Teks Novena Roh Kudus dapat dilihat di Puji Syukur no 147, dan no. 90-94 atau klik tautan ini
 
  Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati St. Karolus Lwanga, dan banyak rekan-rekannya dalam kemartiran di Uganda, di mana mereka yang dianiaya, ditangkap, disiksa dan dibunuh karena iman mereka di Uganda, selama tahun-tahun awal misi Kristen di daerah itu. Ada misionaris dan petobat lokal di antara para martir, semua orang yang telah memberikan diri mereka untuk pelayanan Tuhan, dan semua orang yang tetap setia kepada Tuhan meskipun penganiayaan dan penderitaan yang mereka hadapi. Mereka menghadapi tantangan berat hanya untuk menjalani hidup mereka dengan setia sebagai orang Kristen.
  
    Pada saat itu, misionaris Kristen baru saja tiba di Uganda, selama beberapa tahun di mana mereka melayani penduduk setempat. Banyak di antara penduduk setempat menyambut para misionaris dan banyak yang memilih menjadi Kristen, termasuk St. Karolus Lwanga, yang merupakan pejabat penting di istana raja Buganda, kerajaan lokal terbesar. Raja melihat meningkatnya konversi ke Kristen di antara rakyatnya sebagai ancaman terhadap kekuasaannya sendiri dan pengaruhnya, dan mulai menganiaya Kekristenan di seluruh wilayah kekuasaannya. Tetapi ini tidak menghentikan umat Kristen untuk terus menanggung penganiayaan dan tetap setia kepada Tuhan.
 
  Semua ini menjadi lebih buruk ketika para petobat di antara halaman kerajaan dan abdi dalem menolak untuk mematuhi keinginan raja yang bejat dan menghindari tindakan jahatnya. Raja memerintahkan semua orang Kristen di istananya dan juga misionaris asing untuk ditangkap dan dihukum mati, dan penduduk setempat jika mereka tidak mau meninggalkan iman mereka. St Karolus Lwanga dan rekan-rekannya dalam kemartiran menolak untuk meninggalkan iman mereka, dan di penjara, ia bahkan berhasil mengubah beberapa orang lagi, sebelum menjadi martir dengan dibakar hidup-hidup setelah menolak lagi untuk meninggalkan iman Kristen. Dan tidak hanya itu, tetapi melalui kemartiran, mereka telah menunjukkan kepada banyak orang lain seperti apa iman yang sejati kepada Tuhan.
  
  Dalam Injil hari ini Yesus mengajukan pertanyaan yang sulit kepada Petrus. Dia bertanya kepada Simon Petrus apakah dia mencintai Yesus lebih dari "ini." Saya bertanya-tanya bagaimana Petrus bereaksi terhadap pertanyaan ini? Apakah dia marah karena Yesus menanyakan pertanyaan ini? Apakah Petrus bertanya-tanya apa yang Yesus maksudkan? Apakah dia khawatir bahwa Yesus tidak percaya bahwa Petrus mengasihi dia?

Terlepas dari pikiran atau pertanyaannya, Petrus hanya menjawab, ”Ya, Tuhan, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau!” Yesus kemudian berkata kepada Petrus, ”Gembalakanlah domba-domba-Ku.” Kemudian sesaat kemudian, Yesus kembali menanyakan pertanyaan yang sama kepada Petrus dan Petrus sekali lagi mengatakan kepada Yesus bahwa Ia mengasihi Dia. Yesus kemudian berkata kepada Petrus, ”Gembalakanlah domba-domba-Ku.”

Namun, kemudian Yesus bertanya kepada Petrus untuk ketiga kalinya: “Apakah engkau mengasihi Aku?” Jelaslah Petrus sangat terganggu karena Yesus sekali lagi menanyakan pertanyaan ini kepadanya. Dengan menanyakan pertanyaan ini tiga kali, dia pasti memiliki keraguan tentang kesetiaan Petrus kepadanya. Frustrasi, rasa sakit, dan kekecewaan Petrus harus jelas terlihat bagi Yesus. Akhirnya dengan nada frustrasi yang besar dalam suaranya, Petrus berkata,  “Tuhan, Engkau tahu segala sesuatu! Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau.”

Yesus tidak langsung menanggapi pernyataan Petrus. Sebaliknya, Dia diam-diam, hanya berkata kepada Petrus: “Gembalakanlah domba-domba-Ku.” Yesus juga berkata kepada Petrus  "Sesungguhnya ketika masih muda engkau sendiri mengikat pinggangmu dan engkau berjalan ke mana saja kaukehendaki. Tetapi jika engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu, dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki.” 
  
Petrus diangkat menjadi pemimpin Gereja, sebagai Paus pertama karena iman yang telah ia tunjukkan dan semua komitmen yang nantinya akan ia lakukan demi Gereja, sebagaimana diketahui oleh Tuhan sendiri bahwa Petrus akan menjadi hamba-Nya yang paling setia, dan dia benar-benar mengasihi Dia dari hatinya, dan Tuhan mengetahui semua yang ada di dalam hati dan pikiran manusia.
 
Oleh karena itu, Petrus mendedikasikan dirinya dan hidupnya untuk mencintai dan melayani Tuhan, untuk menggembalakan kawanan domba Tuhan, untuk memenuhi apa yang telah Tuhan percayakan kepadanya dan para pemimpin Gereja lainnya, para Rasul dan mereka yang mereka telah memilih untuk menjadi penerus mereka, para Paus dan uskup.  Petrus sendiri juga akhirnya akan pergi ke Roma, dan menurut tradisi, ia dan orang-orang Kristen lainnya dianiaya oleh penganiayaan yang intens di bawah Kaisar Romawi Nero, yang pemerintahan dan komandonya.

Kadang-kadang kita juga mungkin tidak mengerti apa yang Yesus katakan kepada kita. Namun, tidak peduli siapa kita atau posisi apa yang kita pegang, kita tetap tidak bertanggung jawab atas hidup kita. Kita juga tidak bisa mengendalikan apa yang akan terjadi di masa depan kita. Namun, ada satu area kendali: kita dapat membuat keputusan untuk berjalan bersama Yesus setiap hari dan mempercayai Dia dengan segenap hati kita.
 
Tradisi apostolik menyatakan bahwa Rasul Petrus melarikan diri dari Roma dengan beberapa umat beriman lainnya karena penganiayaan yang hebat, dan dalam perjalanan keluar dari Roma, ia melihat Tuhan membawa Salib-Nya ke arah yang berlawanan, menuju Roma, yang mengarah ke Petrus. bertanya kepada-Nya ke mana Dia pergi. Tuhan menjawab kepada Petrus bahwa Dia akan pergi ke Roma untuk disalibkan lagi. Pertemuan itu menurut tradisi Apostolik memberi Petrus keberanian dan kekuatan untuk menanggung penganiayaan pahit yang harus dia tanggung di Roma, dan akhirnya menjadi martir dengan penyaliban, dan dia memilih untuk disalibkan terbalik seperti dalam kata-katanya sendiri, Rasul Petrus berkata bahwa, dia tidak layak untuk mati dengan cara yang sama seperti Tuhan, Guru dan Juruselamatnya. Jadi, segala sesuatu terjadi seperti yang Tuhan prediksikan untuk Santo Petrus seperti yang kita dengar dalam Injil kita hari ini.
      
Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini ketika kita mendengarkan teladan iman yang berani dan agung ini terlepas dari penganiayaan dan kesulitan, kita semua diingatkan untuk menjadi diri kita sendiri yang kuat dan setia. Kita tidak boleh membiarkan tantangan dan kesulitan yang kita hadapi dan akan hadapi di masa depan mengubah iman dan komitmen yang kita miliki kepada Tuhan ini.
 
Yesus mengasihi kita dan menyertai kita setiap detik sepanjang hari. Apakah kita bersedia melepaskan ilusi kendali kita dan meletakkan tangan kita di tangan Yesus? Yesus mengasihi kita dan akan berjalan bersama kita di setiap langkah. Yesus akan membimbing kita dan menguatkan kita ketika kita membutuhkan bantuan untuk menghadapi kehidupan.

Pernyataan terakhir Yesus kepada Petrus adalah: “Ikutlah Aku.” Hari ini Yesus mengucapkan dua kata yang sama kepada kita! Akankah kita mengikuti Dia? Yesus rindu berjalan bersama kita setiap hari! Pertanyaannya adalah: akankah kita berjalan bersama-Nya?


Image by Gerd Altmann from Pixabay (CC0)