Juni 03, 2022

Sabtu Pagi, 04 Juni 2022 Hari Biasa Pekan VII Paskah (Novena Roh Kudus hari Kesembilan)

Bacaan I: Kis 28:16-20.30-31 "Paulus tinggal di Roma memberitakan Kerajaan Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 11:4.5.7 "Orang yang tulus akan memandang wajah-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 16:7,13 "Aku akan mengutus Roh Kebenaran kepadamu, sabda Tuhan. Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran."

Bacaan Injil: Yoh 21:20-25 "Dialah murid, yang telah menuliskan semuanya ini, dan kesaksiannya itu benar."
 
warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini  
Teks Novena Roh Kudus dapat dilihat di Puji Syukur no 147, dan no. 90-94 atau klik tautan ini
 
Dalam Injil hari ini Petrus menoleh dan melihat murid yang dikasihi Yesus. Saya bertanya-tanya apa yang terjadi di hati Petrus? Apakah dia cemburu pada persahabatan dekat Yohanes dengan Yesus? Kadang-kadang, apakah Petrus berusaha untuk menjadi kontemplatif seperti Yohanes? Atau apakah Petrus benar-benar aman dalam hubungannya dengan Yesus? Apakah Petrus mengerti bahwa ia juga memiliki karunia dan sifat untuk dibagikan kepada Yesus?

Manusia memiliki banyak kualitas yang sama. Namun, kebutuhan dan keinginan kita untuk dicintai adalah yang terpenting. Tanpa cinta, kita kehilangan. Kita sering melihat ini pada anak-anak yang orang tuanya kasar atau lalai. Tanpa cinta dan perhatian kita benar-benar sendirian dan sering ketakutan.

Kemanusiaan kita adalah anugerah yang luar biasa, namun terkadang itu juga merupakan tantangan. Kebutuhan kita untuk menjadi istimewa dan dicintai adalah inti dari siapa kita sebagai manusia. Kita semua perlu tahu dan percaya bahwa kita dikasihi dan dicintai. Cinta manusia sangat penting bagi semua manusia. Namun, kita juga perlu tahu dan percaya bahwa kita adalah kekasih Tuhan Yesus dan Roh Kudus!

Namun, kadang-kadang dalam hidup kita, kita semua memiliki pengalaman Petrus. Tanyakan pada diri sendiri: apakah Anda pernah cemburu pada seseorang yang tampaknya dicintai dan diterima oleh semua orang? Pernahkah Anda ingin memiliki karunia dan bakat dari salah satu saudara atau teman Anda? Saya berasumsi begitu! Perasaan ini wajar dan normal. Namun, kita perlu belajar bagaimana mengelola emosi ini atau mereka akan mulai mengatur kita.

Yesus mengerti kebutuhan Petrus. Namun, Yesus menantang Petrus ketika dia mengajukan pertanyaan kepada Yesus tentang Yohanes. Yesus dengan tenang namun tegas menanggapi Petrus dan berkata, “Jikalau Aku menghendaki supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu.” Ini terdengar kasar. Namun, saya berasumsi bahwa nada suara Yesus lembut namun tegas ketika dia mengucapkan kata-kata ini kepada Petrus. Namun, saya bertanya-tanya apakah Petrus dapat mendengar kasih dan perhatian dalam suara Yesus atau apakah dia hanya mendengar teguran?

Ini adalah interaksi terakhir Yesus dengan murid-murid-Nya dalam Injil Yohanes. Yohanes hanya menutup Injilnya dengan mengatakan bahwa dia adalah ”Dialah murid, yang memberi kesaksian tentang semuanya ini, dan yang telah menuliskannya;”. Yohanes juga bersaksi bahwa kesaksiannya adalah benar. Ada lebih banyak lagi yang bisa Yohanes katakan, tetapi dia mengakhiri Injilnya dengan mengatakan: "jikalau semuanya itu harus dituliskan satu persatu, maka agaknya dunia ini tidak dapat memuat semua kitab yang harus ditulis itu."

Yesus berjalan di bumi tempat kita juga berjalan. Yesus adalah Tuhan kita dan Allah kita. Dan kisah kita, kisah kemanusiaan, berlanjut. Dan Yesus berjalan bersama kita masing-masing setiap hari dan setiap saat! Mungkin pertanyaan bagi kita adalah: akankah kita memilih untuk berjalan bersama Yesus setiap hari?

Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay