Juli 07, 2022

Jumat, 08 Juli 2022 Hari Biasa Pekan XIV

Bacaan I: Hos 14:2-10 "Kepada buatan tangan kami, kami takkan berkata lagi, 'Ya Allah kami!'"

Mazmur Tanggapan: Mzm 51:3-4.8-9.12-13.17 "Mulutku mewartakan puji-pujian kepada-Mu, ya Tuhan."

Bait Pengantar Injil: bdk. Yoh 16:13 "Roh Kebenaran akan datang dan mengajar kalian segala kebenaran. Ia akan mengingatkan segala yang telah Kunyatakan kepadamu."  

Bacaan Injil: Mat 10:16-23 "Barangsiapa bertahan sampai kesudahannya, akan selamat."

warna liturgi hijau 

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini

 Saudara-saudari terkasih, dalam bacaan pertama Nabi Hosea menyampaikan kepada orang-orang peringatan Tuhan kepada mereka tentang apa yang akan segera mereka alami dan derita sebagai akibat dari ketidaktaatan dan kejahatan mereka yang berulang-ulang, semua yang telah mereka lakukan untuk membuat Tuhan marah dan menolak penjangkauan-Nya yang sabar dan terus-menerus. untuk mencari rekonsiliasi antara mereka dan diri-Nya. Mereka akan dikalahkan dan dihina, dihancurkan, dan mereka akan dibawa ke pengasingan ke daerah-daerah yang jauh oleh musuh-musuh mereka, karena mereka telah tidak menaati dan meninggalkan Tuhan. Namun, Tuhan masih mengasihi mereka dan ingin mereka semua tahu bahwa Dia masih menginginkan mereka untuk berdamai dengan-Nya.
 
 Hari ini Yesus melanjutkan instruksi-Nya kepada murid-murid-Nya, namun Injil hari ini memiliki nada yang sangat berbeda dari Injil kemarin. Yesus berkata kepada murid-murid-Nya bahwa ketika mereka mewartakan pesan-Nya, mereka akan menjadi kuat di satu sisi namun juga rentan: “seperti domba di tengah-tengah serigala.” Dengan demikian, para murid harus tetap waspada dan juga cerdas dalam menilai setiap individu yang mereka temui.

Yesus kemudian memperingatkan mereka bahwa mereka dapat ditangkap, dicambuk, dan dibawa ke hadapan para gubernur dan raja demi Dia. Dalam situasi ini, mereka harus menjadi kuat dan menjadi saksi bagi Dia. Kemudian nada suara Yesus berubah dan Dia mulai menghibur para murid. Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak perlu khawatir tentang apa yang harus dikatakan kepada pihak berwenang. Yesus berjanji bahwa mereka akan diberi kata-kata untuk diucapkan dan apa pun yang terjadi pada mereka, Roh Kudus akan menyertai mereka dan berbicara melalui mereka.

Dapatkah Anda mengingat saat dalam hidup Anda, Anda merasa dianiaya atau direndahkan karena apa yang Anda yakini? Pada saat-saat ini, apakah Anda merasakan kehadiran dan kasih karunia Yesus, menguatkan Anda dan mengajari Anda bagaimana menanggapi situasi ini? Anda mungkin tidak benar-benar mendengar suara Yesus, namun, Anda mungkin kagum dengan keberanian Anda saat menanggapi situasi tersebut. Mungkin kata-kata tak terduga datang dari mulut Anda dan Anda tidak tahu dari mana asalnya.

Mengikuti Yesus biasanya bukanlah jalan yang mudah. Mengikuti Yesus berarti bahwa setiap hari kita harus secara sadar memilih untuk menjadi siapa Yesus dan melakukan apa yang Yesus lakukan. Terkadang, hal ini dapat membawa konsekuensi yang tidak kita harapkan. Namun, jika kita memilih untuk menyimpang dari jalan yang telah kita pilih, kita harus menghadapi Yesus dan diri kita sendiri.
   
Jika kita memilih untuk hidup dan bertindak seperti Yesus, kita akan menerima kasih karunia yang berlimpah. Namun, jika kita berusaha untuk hidup seperti Yesus, kemungkinan besar kita akan mengguncang beberapa perahu dan mungkin membuat beberapa musuh seperti yang Yesus lakukan. Setiap pagi, kita punya pilihan untuk dibuat. Apa pilihan yang akan Anda buat hari ini? Saya berdoa untuk mengikuti Yesus dan bertindak seperti yang Dia lakukan!
 
 
 

SiouxFall Diocese