Juli 10, 2022

Senin, 11 Juli 2022 Peringatan Wajib St. Benediktus, Abas

Bacaan I: Yes 1:11-17 "Bersihkanlah dirimu, jauhkanlah perbuatan-perbuatanmu yang jahat dari depan mata-Ku."
    
Mazmur Tanggapan: Mzm 50:8-9.16bc-17.21.23; R:23b "Siapa yang jujur jalannya akan menyaksikan keselamatan yang dari Allah."

Bait Pengantar Injil: Mat 5:10 "Berbahagialah yang dikejar-kejar karena taat kepada Tuhan, sebab bagi merekalah kerajaan Allah."

Bacaan Injil: Mat 10:34-11:1 "Barangsiapa menyambut kalian, ia menyambut Aku, dan barangsiapa menyambut Aku, ia menyambut Dia yang mengutus Aku."

warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini ketika kita mendengarkan kata-kata Kitab Suci, kita semua diingatkan untuk benar-benar setia kepada Tuhan Allah kita, dalam semua tindakan dan perbuatan kita. Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yesaya, firman Tuhan kepada orang-orang melalui Yesaya, peringatan bagi semua orang yang telah melakukan dosa terhadap Tuhan. Tuhan memperingatkan mereka semua bahwa dosa-dosa mereka diketahui-Nya, dan dosa-dosa itu akan menjadi kehancuran mereka kecuali mereka berpaling darinya dan bertobat kepada Tuhan. Penyebutan Sodom ini sebenarnya merujuk pada dosa-dosa orang-orang, yang sama seperti dosa-dosa penduduk Sodom dan Gomora di masa lalu.

Kemudian Tuhan juga membuat referensi tentang persembahan dan pengorbanan orang-orang. Ini sebenarnya mengacu pada kemunafikan dan kurangnya iman mereka. Mereka mungkin masih melakukan ritual dan penyembahan mereka, yang mereka persembahkan di Bait Suci di Yerusalem, tetapi itu telah menjadi dangkal dan kurang dalam iman dan cinta sejati kepada Tuhan. Umat ​​Tuhan tidak melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan, dalam mengasihi Tuhan dengan sepenuh hati karena mereka tidak mematuhi hukum dan perintah-Nya, dan hanya memberikan lip service kepada-Nya. Persembahan dan pengorbanan mereka dibuat dengan ketulusan dan semangat yang sama kepada Tuhan seperti yang mereka lakukan dengan berhala dan dewa-dewa kafir. Mereka tidak benar-benar percaya kepada Tuhan dengan segenap hati dan kekuatan mereka, dan lebih mementingkan hal-hal dan keinginan duniawi daripada melayani Tuhan.

Oleh karena itu, nabi Yesaya diutus kepada manusia dengan pesan untuk mengingatkan mereka semua untuk kembali kepada Tuhan dengan sepenuh hati, dan meninggalkan sikap mereka yang berdosa dan suam-suam kuku dalam mengikuti Tuhan. Ini adalah sesuatu yang selalu dilakukan Tuhan kepada umat-Nya, memberi mereka peringatan dan bantuan, dorongan dan kekuatan, meskipun Dia selalu menghadapi perlawanan keras dan keras dari banyak dari mereka yang tidak mau berjalan di jalan yang telah Tuhan tunjukkan kepada mereka, dan banyak dari nabi-nabi-Nya harus menderita penolakan dan kesulitan sepanjang pelayanan dan kehidupan mereka di dunia.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar dari Injil St. Matius di mana Tuhan memberi tahu murid-murid-Nya menyajikan kepada mereka realitas kedatangan-Nya ke dunia dan bagaimana para murid mungkin harus menghadapi penderitaan, kesulitan dan penganiayaan sebanyak bagaimana pernah dihadapi para nabi di masa lalu. Hal ini karena secara kontekstual pada saat itu, masyarakat pada umumnya mengharapkan kedatangan Mesias atau Juru Selamat dan Yang Kudus yang dijanjikan Tuhan kepada mereka harus disertai dengan banyak kegembiraan, kebahagiaan dan pembebasan dari kejahatan-kejahatan dunia.

Orang-orang sering berharap bahwa Mesias, Anak Daud akan menjadi Pribadi yang memimpin mereka semua dalam pemberontakan untuk membebaskan mereka dari tirani dan kekuasaan penindas dan penguasa Romawi mereka. Mereka mengharapkan Mesias menjadi Raja baru atas mereka, memerintah atas Kerajaan Israel yang dipulihkan. Namun kenyataannya adalah, kedatangan Tuhan justru akan menciptakan perpecahan dan kesengsaraan bagi para pengikut-Nya, semua karena kekeraskepalaan dan perlawanan yang sama yang sering ditunjukkan dunia kepada-Nya dan para utusan-Nya. Kebenaran yang dibawa Kristus bersama-Nya ke dunia ini akan menghancurkan bahkan keluarga dan teman-teman, dan itu akan menyebabkan perpecahan dan pergumulan, bahkan di antara umat beriman yang paling bersemangat sekalipun.
   
Oleh karena itu, melalui semua ini kita masing-masing diingatkan bahwa menjadi orang Kristen bukanlah sesuatu yang sepele atau mudah dilakukan. Mungkin sering ada banyak pengorbanan dan usaha yang dibutuhkan agar kita benar-benar setia kepada Tuhan. Itulah sebabnya kita semua dipanggil untuk benar-benar setia kepada Tuhan dan tidak hanya sekedar basa-basi atau formalitas seperti yang dilakukan orang Israel di Yehuda pada zaman nabi Yesaya. Kita semua harus berkomitmen pada kehidupan baru yang didedikasikan untuk Tuhan, dan dalam setiap tindakan dan perbuatan kita, kita harus benar-benar dipenuhi dengan keinginan untuk mencintai Tuhan dan dengan keinginan untuk merangkul metode dan cara-Nya. Kita semua harus menjadi teladan dalam hidup dan tindakan kita setiap saat.

Hari ini kita memperingati St. Benediktus Nursia yang terkenal, pendiri ordo Benediktin yang terkenal dan salah satu pendukung monastisisme yang paling menonjol di Barat. Dia terkenal karena Aturan St Benediktus dan penyebaran kehidupan monastik di berbagai bagian kekristenan, di mana banyak orang dipanggil untuk hidup dan keberadaan baru, mengilhami banyak orang dengan pencarian kekudusan dalam hidup, untuk kontemplasi doa sebagai salah satu dari banyak cara untuk menjalani hidup dengan setia dalam melayani Tuhan. St Benediktus dan teladan hidupnya juga harus menginspirasi kita masing-masing. Kita semua dipanggil untuk menjadi saksi Tuhan yang setia dan murid teladan-Nya, sehingga melalui kita lebih banyak orang dapat percaya kepada Tuhan dan juga diselamatkan. 
  
Semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita sehingga kita masing-masing dapat bertekun dalam iman dan tumbuh semakin dekat dengan-Nya, melalui setiap momen dan kesempatan yang kita miliki dalam hidup, dalam melayani dan memuliakan nama-Nya. Amin.
 
 
St. Joseph Cathedral - Diocese of SiouxFall