Agustus 18, 2022

Jumat, 19 Agustus 2022 Hari Biasa Pekan XX

Bacaan I: Yeh 37:1-14 "Hai tulang-tulang kering, dengarlah sabda Tuhan. Aku akan membangkitkan kalian dari dalam kubur, hai kaum Israel."

Mazmur Tanggapan: Mzm 107:2-3.4-5.6-7.8-9; R:1 "Bersyukurlah kepada Tuhan, sebab kekal abadi kasih setia-Nya."

Bait Pengantar Injil: Mzm 25:5c "Tunjukkanlah lorong-Mu kepadaku, ya Tuhan, bimbinglah aku menurut sabda-Mu yang benar."

Bacaan Injil: Mat 22:34-40 "Kasihilah Tuhan Allahmu, dan kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri."
 
warna liturgi hijau
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 


        Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar tentang penglihatan besar Yehezkiel yang melihat sebuah lembah besar yang dipenuhi dengan tulang-tulang yang tak terhitung banyaknya, menyebar ke seluruh lembah, melambangkan tulang-tulang manusia, umat Allah, semua mereka yang telah mati dan binasa karena dosa dan maut. Namun, Tuhan menunjukkan kepada Yehezkiel kekuatan dan kuasa-Nya yang besar ketika Dia mengumumkan kedatangan keselamatan-Nya, sebagai firasat dan prediksi tentang apa yang akan datang, dengan kebangkitan orang mati dan kedatangan keselamatan-Nya di dalam Yesus Kristus, Juruselamat dunia. Penglihatan Yehezkiel di lembah tulang ini berfungsi untuk mengungkapkan kepada manusia bahwa Tuhan adalah Sumber dan Tuan dari semua kehidupan.

Melalui Tuhan, seluruh makhluk kita menerima hidup dan makna, dipenuhi dengan kasih dan anugerah-Nya. Karena tanpa cinta dan kasih karunia dari Tuhan, maka tubuh dan keberadaan kita akan menjadi kosong dan tidak berarti. Tanpa kasih dari Tuhan, maka betapapun hebatnya kita, kita tidak dapat benar-benar menjalani hidup kita sebagai umat Tuhan, karena melalui Tuhan kita telah menerima berkat dan kesempatan yang kita miliki, semua kehidupan yang kita peroleh dari Tuhan. Tanpa Tuhan, kita memang seperti tulang kering tanpa kehidupan, dan kita hanya benar-benar debu dari debu, karena Roh Tuhan yang Dia hembuskan ke dalam kita, yang memberi kita hidup dan rezeki.

Ketika Tuhan menunjukkan kepada Yehezkiel penglihatan yang luar biasa tentang bagaimana semua tulang disapu oleh Roh Tuhan, dan bagaimana Yehezkiel melihat pemulihan dan peremajaan tulang, melihat semuanya secara bertahap kembali ke kehidupan, menyusun kembali diri mereka bagian demi bagian, kita semua diingatkan tentang bagaimana Tuhan memberkati kita semua dengan kehidupan dan keberadaan baru melalui Dia, ketika Dia mengungkapkan kepada kita cinta dan kebenaran-Nya melalui Kristus Putra-Nya, kebenaran yang telah Dia sampaikan kepada kita dan Roh Kudus yang Dia berikan kepada kita semua melalui Gereja. Kehidupan baru telah datang kepada kita, dan kita semua yang menerima karunia baptisan telah masuk ke dalam hidup baru ini di dalam Kristus.

Dan kita masing-masing dipanggil untuk memasuki kehidupan baru ini dengan komitmen dan iman, sebagaimana kita dipanggil untuk mendengarkan Tuhan memanggil kita untuk mengikuti hukum dan perintah-Nya, seperti yang kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini. Kita dipanggil untuk meninggalkan kehidupan masa lalu kita yang penuh dengan dosa dan imoralitas, keegoisan dan ego dan kesombongan dan kejahatan, dan kita dipanggil untuk kembali kepada Tuhan dengan hati yang penuh kasih kepada-Nya, mengingat betapa Dia sendiri telah mengasihi kita. semua begitu banyak sejak awal, dengan sabar merawat kita dan memanggil kita untuk kembali kepada-Nya, bahkan ketika kita sering mengabaikan-Nya, menolak-Nya dan menolak kasih-Nya.

Tuhan sendiri menyoroti kepada kita dalam perikop Injil kita hari ini bahwa hukum Tuhan yang diwahyukan kepada kita adalah benar-benar hukum kasih, menyerukan kepada kita semua untuk mengasihi Dia terlebih dahulu dan terutama di atas segalanya, dan kemudian menunjukkan kasih yang sama kepada satu orang. lain juga. Kita semua menjadi anak-anak Allah melalui baptisan, dan kita semua sebagai anak-anak Allah dengan benar oleh karena itu harus mengikuti teladan Tuhan dalam kasih, sebagaimana Dia sangat mengasihi kita semua. Jika kita tidak mengasihi dengan cara yang sama seperti yang Tuhan telah lakukan bagi kita, lalu bagaimana kita dapat menyebut diri kita anak-anak dan umat Allah? Tuhan telah menunjukkan kepada kita cara untuk saling mengasihi, dan kita harus benar-benar memperhatikan teladan-Nya dan merenungkan apa yang dapat kita lakukan dengan lebih baik dalam menjadi murid-Nya yang setia dan anak-anak yang penuh kasih di dunia kita saat ini.
 
  Saudara-saudari di dalam Kristus, marilah kita menjadi teladan dan menjadi inspirasi bagi satu sama lain dalam bagaimana kita menjalani hidup kita sehingga semakin banyak orang dapat mengenal Tuhan melalui kita dan dapat menjadi percaya kepada-Nya juga. Semoga Tuhan menyertai kita selalu dan semoga Dia memberkati setiap upaya, karya, dan upaya baik kita, dalam segala hal. Amin.
 
pixabay