Agustus 19, 2022

Sabtu, 20 Agustus 2022 Peringatan Wajib St. Bernardus, Abas dan Pujangga Gereja

Bacaan I: Yeh 43:1-7a "Kemuliaan Tuhan masuk kembali ke dalam bait suci."
      

Mazmur Tanggapan: Mzm 85:9ab-10.11-12.13-14 "Kemuliaan Tuhan tinggal di bumi kita."

Bait Pengantar Injil: Mat 23:9.10b "Bapamu hanya satu, ialah yang ada di surga. Pemimpinmu hanya satu, yaitu Kristus."
       
Bacaan Injil: Mat 23:1-12 "Mereka mengajarkan, tetapi tidak melakukan."

 
warna liturgi putih
   
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
Saudara-saudari terkasih, dalam perikop Injil kita hari ini, Tuhan Yesus sendiri berbicara kepada murid-murid-Nya dan orang-orang yang mengkritik orang-orang Farisi dan para ahli Taurat atas sikap, perilaku dan cara hidup iman mereka, sebagaimana mereka telah berkhotbah dengan lantang dan sombong tentang Hukum Allah dan bagaimana mereka telah mengikuti Tuhan dengan saleh, namun, sebenarnya, dalam cara mereka melakukan sesuatu, mereka sebenarnya tidak benar-benar menaati Tuhan dengan sepenuh hati, dan mereka benar-benar munafik dan mereka yang memungut dan memaksakan harapan yang sangat berat kepada orang-orang sehubungan dengan tentang bagaimana mereka harus mengikuti sebagian besar aturan-aturan yang mereka modifikasi dan sukai, tetapi mereka sendiri tidak dapat mematuhi atau mengikutinya.

Yesus juga kritis terhadap motivasi mereka untuk pekerjaan baik yang mereka lakukan. Dia percaya bahwa orang-orang Farisi berbuat baik bukan untuk membantu orang-orang, melainkan untuk dilihat dan dipuji atas tindakan mereka yang tampaknya baik. Selain itu, mereka senang memiliki tempat terhormat di kuil dan di perjamuan. Mereka mengenakan jubah panjang dan mereka suka orang-orang tunduk padanya. Dan mereka senang dipanggil “Rabi.” Yesus menginstruksikan para pendengarnya, ”Janganlah kalian suka disebut Rabi.” Semua adalah saudara dan saudari dan mereka harus setara.
   
Hari ini kata-kata Yesus ini mungkin menyentuh kita. Toh, bukankah kita juga menghargai perhatian, pujian bahkan pujian atas kebaikan yang kita lakukan? Yesus tidak mengatakan bahwa pujian itu buruk; namun, Yesus terutama berharap bahwa kita akan melihat motivasi kita untuk "kebaikan" yang kita lakukan. Yesus memang ingin kita berbuat baik, membantu dan peduli pada orang lain; namun, Yesus ingin agar kita melakukan ini dengan motivasi yang tepat: kasih!

Berapa kali sehari Anda melakukan sesuatu hanya karena diharapkan? Apakah Anda melakukannya hanya karena itu adalah tugas Anda, pekerjaan Anda atau tanggung jawab Anda? Yesus menginginkan agar kita melakukan segala sesuatu dengan cara yang penuh kasih dan perhatian, bahkan kegiatan yang tidak kita sukai. Kenyataannya adalah bahwa hampir semua tindakan kasih yang kita lakukan cukup kecil: memperhatikan seseorang yang membutuhkan perhatian, membantu tetangga dengan pekerjaan, atau berusaha untuk bersabar dengan anak-anak, atau rekan kerja kita. 
  
    Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini ketika kita merenungkan Sabda Tuhan itu, kita diingatkan bahwa kita harus merendahkan diri di hadapan Tuhan dan satu sama lain, karena pertama-tama, kita benar-benar bukan apa-apa tanpa rahmat dan kasih Tuhan, dan berkat pemeliharaan dan belas kasihan Tuhan, pengampunan dan belas kasihan-Nya, kita bahkan memiliki harapan untuk masa depan. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia terus memberdayakan dan menguatkan kita masing-masing sehingga kita dapat hidup semakin selaras dengan Tuhan dan mengikuti-Nya dalam segala hal, dan mengabdikan diri kepada-Nya sepanjang hidup kita. Semoga Tuhan memberkati kita masing-masing dalam setiap perbuatan baik dan usaha kita, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
Credit: wideonet/istock.com